Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_011


BAE_011

A +

Bab 11

Rasanya seperti saat yang baik sebelum gadis Elf kecil itu akhirnya bisa tenang. Art tak menyalahkannya.
Diculik secara paksa, akan menyebabkan trauma bahkan untuk orang dewasa. Terlebih lagi, karena dia tampaknya hanya sedikit lebih tua dari pada dirinya.
Saat duduk di sebelahnya, menghiburnya, Art menyadari betapa anehnya adegan ini.
Seorang anak laki-laki berusia empat tahun, dengan lembut menepuk-nepuk kepala seorang gadis elf di belakang gerbong. Ketika empat mayat berdarah sedang dimakan oleh binatang buas, di sebelah mereka.
“A-Apa yang terjadi pada orang-orang jahat itu?” dia terisak, suaranya keluar sedikit dari hidung.
Tak tahu, apakah memberi tahu bocah tujuh tahun itu tentang pembunuhan itu tepat. Dia hanya mengatakan kepadanya,
“Er… mereka mengalami kecelakaan yang sangat disayangkan.”
Gadis itu mengamati ekspresi ragu-ragu di wajah Art dengan alis terangkat, hanya untuk melihat ke bawah dan berbisik, “Layani mereka dengan benar.”
Memandang dengan saksama padanya sekarang, Art hanya bisa melihat, jika dia membawa semua fitur yang diperlukan. Yang akan memungkinkannya untuk berkembang menjadi cantik di kemudian hari.
Dengan rambut abu-abu gunmetal panjang, yang Art kira sebagai perak di bawah sinar matahari. Kondisi gadis yang berantakan tak bisa menutupi kecantikan bawaan, yang sepertinya terpancar dari pori-porinya.
Sepasang mata merah terang yang berbentuk seperti almond bulat sempurna, bergetar ketika hidungnya yang ceria memerah karena menangis. Sehingga, itu cocok dengan warna bibirnya yang kemerahan.
Sementara semua fitur wajahnya tampak seperti permata yang dibentuk dengan hati-hati. Pada kulitnya yang berwarna krem ​​dan lembut di kanvas. Itu membuat wajahnya menjadi karya seni yang surealis dan nyaris fantasi.
Tentu saja, ini hanya mengamatinya dari spekulatif, sebagai tuan-tuan dan raja yang menikmati keindahan di dunia. Dia tak akan mengatakan “memeriksanya”.
Art membantunya berdiri sebelum berbicara lagi.
“Orang-orang yang mencoba menculikmu tak akan mengejarmu lagi. Kalau begitu, apakah kamu pikir, kamu bisa sampai di rumah sendirian?”
Seketika, matanya menarik ketakutan. Karena, ekspresi panik yang menyebar ke seluruh wajahnya. Saat air mata mengalir deras dan kedua tangannya mengepal erat baju Art, bahkan seorang bayi pun akan bisa tahu, apa jawabannya melalui tindakannya.
“Dengar, Aku juga harus pulang. Bukankah umumnya, elf aman di hutan ini?”
Dia menghela nafas, mencoba membuka cakaran jari-jari dari bajunya.
Gadis itu dengan keras menggelengkan kepalanya, seperti anjing mengering sendiri, dan membantah,
“Binatang buas hanya takut pada orang dewasa… Orang tua memperingatkan kami, jika anak-anak akan dimakan oleh anjing atau golem tree.”
Art biasanya cukup kagum tentang sesuatu seperti golem tree. Tapi, itu menjadi sangat sulit, untuk menemukan sesuatu yang mengejutkannya. Setelah, dia menyaksikan raja iblis bermetamorfosis menjadi seekor naga.
Dia menggosok pangkal hidungnya, mencoba mencari solusi untuk semua ini.
“Berapa lama untuk mencapai tempat tinggalmu dari sini?”
Masih memegang baju kumuh, gadis itu melihat ke bawah dan mengakui, “…Aku tak tahu.”
Dia menahan godaan untuk menghela nafas lagi. Karena, gadis malang itu sepertinya sudah hampir menangis, dan setuju untuk membawanya pulang.
Kerajaan Elenoir cukup jauh di utara. jadi, satu-satunya harapannya adalah akan ada gerbang teleportasi di sana, yang bisa membuatnya kembali ke suatu tempat, di mana saja. Seperti di Sapin.
Art menginstruksikan gadis Elf untuk menunggu di dalam gerbong kereta, sementara dia mengumpulkan beberapa keperluan.
Alasan utamanya adalah, dia tak ingin Gadis itu melihat bangkai pedagang budak yang hancur, ketika dirinya merasa sulit untuk perut. Akhirnya, dia menemukan tas ransel yang cukup kecil, untuk ia pakai tanpa menyeretnya ke tanah.
Dia dengan hati-hati melipat dan memasukkan tenda kecil ke dalamnya, bersama dengan kantong air dari kulit dan beberapa jatah kering. Dia mengambil pisau Pinky dari tanah, tempat dirinya bertarung melawan Danton dan George.
Dan dia mengikat senjata itu ke depan pinggang, untuk menyeimbangkan peralatan besar yang aneh di punggung. Sebelum kembali ke gerbong, dia membebaskan anjing hutan. Setelah menyadari, jika mereka bisa menarik gerbong, tapi mereka tak bisa dikendarai.
Art berpikir sebentar tentang naik kereta ke kerajaan elf, tapi berpikir itu terlalu berbahaya. Mereka akan mencuat seperti mangsa empuk di hutan ini.
“Ayo pergi sekarang,” katanya, berusaha terdengar lebih antusias.
“En!”
Gadis itu mengangguk, melompat keluar dari gerbong, saat Art membawanya pergi dari gerbong tempat semua mayat.
Dia belajar banyak tentang gadis Elf di sepanjang jalan. Untuk satu, namanya adalah Tessia Eralith dan dia baru saja berusia lima tahun. Yang berarti, gadis itu sekitar satu tahun lebih tua darinya, meskipun hanya secara fisiologis.
Tessia juga seorang gadis yang cukup pendiam, jika tak malu-malu. Dia sangat sopan kepada art, mengingat dirinya lebih muda dari gadis itu. Dia tak pernah mengeluh, menjadikannya teman seperjalanan yang sangat menyenangkan.
‘Mungkin, jika dia tak bepergian ke arah yang berlawanan dengan tujuanku, aku akan benar-benar menikmati bersamanya.’
Dengan matahari terbenam dan penebalan kabut, mereka mendirikan tenda di bawah akar pohon besar untuk malam itu.
Art tak dapat memasukkan salah satu batang penyangga ke dalam ransel. Jadi, dia menggunakan tali panjang yang ia bawa, dan diikatkan pada dua akar dan digantung pada kanvas tenda di atasnya. Lalu, dia membebani ujungnya dengan batu yang ditutupi lumut.
Setelah dia selesai mendirikan tenda, dia mengambil beberapa ransum kering, dan memberikannya kepada Tessia.
“Terima kasih banyak,”
Dia membungkuk sedikit.
“Kamu tahu, kamu tak harus bersikap sopan kepadaku. Aku lebih muda darimu, dan Aku akan merasa jauh lebih nyaman, jika kamu tak begitu gelisah.” Jawabnya, dengan pipi yang penuh dengan makanan kering.
“B-baiklah, Aku akan mencobanya!”
Tessia tersenyum malu-malu, sambil menahan tawa.
Art mulai bertanya-tanya, apakah Tessia dibesarkan oleh orang tua yang sangat ketat.
‘Mungkin, itu hanya kebiasaan elf.’
Dengan mengatakan untuk lebih nyaman dengan dirinya, Art secara tak sengaja mengundangnya untuk menikahinya.
‘Ah, terserah…’
Sambil mengangkat bahu, Art melanjutkan mengisi wajahnya dengan lebih banyak makanan.
Mereka duduk di bawah salah satu akar pohon di sebelah tenda, dan terus mengobrol.
“B-bisakah kamu memberitahuku, tentang kerajaan manusia?”
Tiba-tiba dia bertanya, matanya berbinar ingin tahu.
“Apa yang ingin kamu ketahui?”
“Seperti apa kota manusia? Bagaimana manusia? Benarkah semua manusia laki-laki mesum, dan memiliki lebih dari satu istri?”
Dia tersedak buah-buahan kering yang ia kunyah, menyemprotkannya sebelum tersangkut di paru-paru.
“Tidak. Meskipun itu tak melanggar hukum, hanya bangsawan dan keluarga kerajaan yang cenderung memiliki banyak istri,” kata Art setelah menenangkan diri, sambil menyeka mulut.
“Aku mengerti sekarang!”
Matanya seolah berkata, masih berbinar.
‘Kamu yakin?’
Art melanjutkan, menjelaskan sedikit tentang kota Ashber dan keluarganya, untuk menghabiskan waktu sebelum dia juga bertanya.
“Seperti apa rasanya tinggal di Elenoir?”
“Mmmm…”
Tessia merenung sedikit, sebelum menemukan kata-kata untuk dijelaskan.
“Aku tak berpikir itu terlalu berbeda, dari apa yang kamu katakan, tentang di mana kamu dibesarkan. Kecuali, semua anak-anak harus pergi ke sekolah, untuk belajar tentang sejarah kami dan cara membaca dan menulis. Ketika kami bangun, kami mendapatkan mentor yang ditugaskan agar kami menjadi murid mereka. Dari sana, banyak yang hanya latihan dengan gurumu. “
“Aku mengerti…”
Dia bergumam, merenungkan tentang sistem pendidikan yang berbeda, dari manusia dan elf. Sementara metode pendidikan elf jauh lebih maju dan tak membeda-bedakan.
Itu hanya berhasil, karena kerajaan elf jauh lebih kecil dan erat kaitannya dengan kerajaan manusia. Tapi, itu hanya menunjukkan, bagaimana budaya membuat perbedaan besar di dunia ini.
Pada generasi masa depan.
Bangun dari tanah, Art mengulurkan tangan untuk membantunya bangkit. Tessia memperhatikan keragu-raguannya, ketika dia berubah sedikit merah. Tapi, Art tak menganggap itu, hanya matanya yang bermain dengan dirinya dalam gelap.
“Tidurlah di tenda, aku akan menjaga di luar.”
Melihatnya berpikir sedikit, saat matanya tertuju pada Art, penuh tekad.
“Aku tak keberatan berbagi tenda, jika kamu tak keberatan,”
Dia mencoba terdengar acuh tak acuh, tapi suaranya membuat Art dikhianati…
“Tak apa-apa. Toh, Aku tak mengantuk sekarang,” jawabnya, jauh lebih cepat dari yang seharusnya.
“Oke,” gerutunya.
‘Apakah telinganya sedikit terkulai?’
Memastikannya masuk ke dalam tenda, Art bersandar pada batang pohon besar dan mulai bermeditasi.
Dia mulai memeriksa inti mana miliknya.
‘Sylvia meninggalkan sesuatu yang dia sebut “wasiat”. Tapi, bagaimana itu mempengaruhi inti mana-ku?’
Menginspeksi lebih dekat, dia perhatikan, sangat samar. Beberapa tanda di inti mana-nya  terlihat, ketika,
“A-Arthur?”
Kepala Tessia mencuat keluar dari tenda.
“Apakah ada yang salah?”
Tanya Art, memutar kepalanya.
“Y-yah! Kamu lihat… binatang buas akan lebih mungkin muncul, jika mereka memperhatikanmu. Karena, mereka akan melihat, jika kamu masih anak-anak. Karena itu, Aku mengusulkan agar demi keselamatan kita, akan lebih baik bagimu untuk masuk ke dalam tenda.”
Pada titik ini, Tessia telah menutupi wajahnya dengan penutup tenda, mengintip hanya dengan satu mata.
“Pft… Tessia, apa kamu takut tidur sendirian di tenda?”
Dia terkekeh.
“S-sama sekali tidak! Aku hanya menyarankan, untuk keselamatan kita berdua. Pilihan terbaik, untuk apa yang akan terjadi!”
Gadis itu bersikeras mencondongkan tubuh, hampir jatuh dari tenda.
“Jika itu masalahnya, maka Aku akan bersembunyi di pohon dan terus waspada. Kamu tahu… untuk ‘keamanan kita’,”
Art mengedipkan mata.
“Uu…”
Tessia bersembunyi di dalam tenda sebelum bergumam pelan, “…Aku takut tidur sendiri.”
Sambil tersenyum sendiri, Art membuka penutup dan merangkak ke dalam tenda.
Terkejut, Tessia menjerit kecil, sebelum dia segera berbaring dengan punggung menghadap manusia itu.
Melihat betapa merah telinganya, Art dengan mudah bisa melihat dirinya yang menikmati untuk menggoda elf yang malang.
Setelah beberapa saat hening, dia mengintip dari balik bahunya.
“Bisakah Aku memegang bajumu?”
Melihatnya yang gemetaran, Art ingat jika dia masih anak-anak. Dia tak bisa membayangkan, betapa sulitnya itu bagi gadis kecil itu.
Diculik, dipisahkan dari keluarganya, dan dibawa pergi. Tak tahu, apakah dia akan melihat mereka lagi.
Bergeser mendekat, Art memberikan kepalanya tepukan lembut lagi, saat Tessia membalikkan tubuhnya dan mencengkeram ujung baju manusia yang compang-camping. Matanya tertutup puas. Setelah beberapa menit, Art mendengar napasnya berirama, ketika dia mulai tertidur juga, masih duduk.
Matanya terbuka dengan sendirinya, dan butuh beberapa detik untuk mengingat, di mana ia berada. Art menunduk untuk melihat kepala Tessia di pangkuannya, tubuhnya meringkuk dengan nyaman.
Dengan lembut membangunkannya, dia berbisik,
“Tessia, kita harus pergi sekarang.”
Dia perlahan-lahan bangkit, tapi ketika dia menyadari posisi mereka, tubuhnya terangkat oleh jeritan terkejut.
“Maaf! Aku tak bermaksud… a-apa Aku berat?”
“Jangan khawatir. Mari lipat tenda,” jawab Art dengan senyum masam.
Pipinya yang agak merah muda, mengangguk sebagai jawaban. Dan mereka mulai mengemasi semuanya, sebelum melanjutkan perjalanan.
Beberapa hari telah berlalu dengan cukup lancar, ketika entah dari mana, dia dipukul dengan rasa sakit yang dalam di perut.
Rasa sakit pertama terjadi pada hari ketiga perjalanan.
Mereka berada di dalam tenda, Tessia sudah tertidur lelap, ketika rasa sakit tiba-tiba menyebar dari tulang dadanya. Itu segera menghilang, tapi bahkan momen singkat itu menyebabkan rasa sakit, yang membuatnya gemetar.
Selain itu, kejadian yang paling menarik adalah, ketika sepasang anjing hutan berusaha mendekat. Tapi, lemparan pisau yang diperkuat Mana, mengusir mereka.
Malam berlalu, ketika dia terus tidur di tenda bersama Tessia, dan gadis itu semakin nyaman di sekitarnya. Setidaknya, dia cukup nyaman, untuk tak merasa malu, setiap kali elf itu bangun.
Percakapan menjadi lebih alami, dan keheningan yang berkurang, ketika Tessia mulai bercanda dengannya. Bahkan, gadis itu menggodanya, tentang caranya berbicara.
Dalam kata-katanya, dia berkata, jika dia “Kamu berusaha terlalu keras, untuk terdengar seperti orang dewasa.”
Untungnya, kekhawatiran Art, jika gelombang rasa sakit mungkin terjadi lagi dan pergi. Langkah mereka tak terhalang oleh golem tree atau bahkan mana beast yang lebih kuat, yang mencari anak-anak untuk dimakan.
“Bisakah kamu tahu, seberapa jauh kita dari Elenoir sekarang, Tessia?”
Dia bertanya pada suatu pagi yang sangat cerah, pada hari kelima perjalanan.
Telinganya yang memanjang berkedut, ketika dia mulai mengamati sekelilingnya. Tiba-tiba, dia berlari ke pohon yang sangat bengkok, dan mengusap-usap batang pohon. Beberapa menit hening berlalu, sebelum dia datang mendekat, tampak bersemangat.
“Pohon itu adalah pohon yang dulu sering aku datangi bersama kakekku! Aku ingat memahat namanya di batang pohon, ketika dia tak melihat. Kita tak terlalu jauh lagi! Aku pikir, jika kita mempercepat langkah kita sedikit sedikit, kita akan berhasil malam ini! ” katanya, menunjuk ke pohon.
“Kedengarannya bagus,” jawabnya, mengikuti di belakangnya.
Seindah perjalanan itu, dia harus membuat rencana untuk pulang, dan itu tak mungkin sampai tiba di rumah.
Meskipun, ia akui, dia mungkin akan merindukannya setelah ini.
“Arthur? Kamu bilang, keluargamu dan orang-orang yang dekat denganmu, memanggilmu Art. Aku merasa, melalui perjalanan ini, Aku sudah cukup dekat untuk memanggilmu seperti itu juga.”
Menyeberangi sungai di atas jembatan kayu berlumut, ketika dia tiba-tiba berhenti.
“Jadi … bisakah Aku memanggilmu Art juga?”
Tessia berbalik, menunjukkan senyum lebar.
“Hmm? Tentu, Aku tak keberatan,” ucapnya, membalas senyuman itu.
“Kamu ‘tak keberatan’? Cih, kamu bisa terdengar sedikit lebih antusias…” dia menjulurkan lidahnya.
“Aku merasa terhormat disebut Art olehmu, Yang Mulia,”
Dia membuat busur yang cukup ramah untuk seorang bangsawan, meskipun pakaiannya yang compang-camping.
“Hehe, dan kamu mungkin juga mendapat kehormatan untuk memanggilku Tess,”
Elf itu terkikik, sebelum berbalik dan melompat dari kayu.
Mereka melanjutkan sisa hari itu, dengan hanya beberapa perhentian cepat, untuk mengistirahatkan diri dan mengisi perut mereka.
Penggunaan rotasi mana yang konstan, telah membuat tubuhnya tidak tegang. Tapi jelas, jika Tess semakin lelah.
Setelah istirahat cepat terakhir di sebidang lumut yang lembut, mereka terus maju untuk peregangan terakhir. Tess dan Art semakin dekat dalam perjalanan ini.
Gadis Elf yang pemalu dan pendiam, menunjukkan senyum cerah yang menular, meskipun kondisi mereka kurang nyaman. Dia juga akan terus menggoda manusia itu, mengatakan jika dia harus memanggilnya ‘Unnie’, karena dia setahun lebih tua.
Sebaliknya, Art menggodanya, menirunya ketika Tess menangis, menggosok matanyia dan berteriak, “WAAA… MOMMY, AKU TAKUT!”
Ini membuat elf itu merah cerah. Dia memukul lengan Art, sebelum dia mulai cemberut. Sambil menyilangkan lengan dan bibir bawah yang menonjol, dia melangkah sebelum berteriak,
“HMPH! Nakal!”
Sekarang sudah senja dan kabut di sekitar mereka tampak semakin tebal. Perasaan tentang arah, sama sekali tak berguna di hutan jahanam ini. Sehingga, jika dia terpisah dari Tess, dia bisa berakhir bepergian dalam lingkaran, tanpa menyadarinya.
Tess tiba-tiba menoleh padanya, wajahnya campuran kebahagiaan dan keraguan, sebelum dia bergumam,
“Kita sampai.”
Melihat sekeliling, satu-satunya hal yang terlihat adalah kelompok pohon dan kabut. Bingung, Art akan bertanya di mana mereka berada. Tapi dia berhenti, ketika dia melihat Tess meletakkan kedua telapak tangannya di pohon, dan menggumamkan nyanyian.
Tiba-tiba, kabut di sekitar mereka tersedot ke pohon yang sama. Dan muncul pintu kayu raksasa, yang sepertinya disangga dengan sendirinya, di tanah ini.
Tess meraih tangan Art dan menariknya ke pintu.
Ketika elf membukanya, dia teringat akan portal yang dibuat Sylvia. Pengalaman itu tak terasa lebih baik untuk kedua kalinya, tapi dia setidaknya tahu apa yang diharapkan.
Ketika itu mendarat dengan lembut di atas kakinya,
‘Kami tiba di tujuan,’
Art segera menggeledah tasnya, memastikan jika masih ada batu yang dipercayakan Sylvia pada dirinya. Hanya setelah memastikan jika itu masih ada, akhirnya dia melihat ke atas dan melihat pemandangan sekitar.

Follow Us