Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

FCT_003

gambar

FCT_003

Bab 3: Mulailah Belajar Mandiri!


[Dapat dimengerti, jika Pelajar Kang Han Soo terkejut. Hero yang telah lulus ujian, bahkan tanpa mengetahui keberadaan instruktur khusus. Bahkan, jika mereka gagal lulus, sebagian besar waktu mereka dibuat dengan diam-diam mengambil tes ulang. Jumlah staf instruktur yang terlibat, sangat sedikit untuk dihitung dengan tangan.]
Tes ulang, seperti kembali ke masa lalu.
Para protagonis yang hidup dengan menyedihkan, dan mati dengan menyedihkan dalam penyesalan. Tanpa alasan, mereka akan kembali ke masa lalu, dan membuat awal yang baru. Mereka tak akan diberitahu alasan pengembalian.
‘Mengapa?’
[Penjelasan: Tujuannya agar mereka merefleksikan kesalahan mereka dan memperbaikinya sendiri. Ada pepatah yang mengatakan, jika orang melakukan kesalahan lebih cepat daripada air sungai yang mengalir ke laut. Setiap orang membuat kesalahan. Tapi, Pelajar Kang Han Soo berbeda. Jika hanya melihat hasilnya, Kamu berhasil.]
Aku telah menaklukkan Raja Iblis Pedonar. Dengan rapi menyelesaikan peran seorang hero. Membasmi para demon dengan saksama, sehingga mereka tak akan pernah lagi mengancam kedamaian umat manusia. Aku bahkan telah menghancurkan jiwa Raja Iblis, sehingga dia tak bisa hidup kembali untuk selamanya.
Itu adalah penaklukan yang sempurna, yang tak meninggalkan ruang untuk masalah di masa depan.
[Konflik: Itulah masalahnya. Demi hak, kamu yang dengan sengaja melakukan kesalahan berulang kali, seharusnya menderita rasa pahit, karena mengalahkan kekalahan di tangan Raja Iblis. Namun, Kamu dengan mudah menang melawannya. Kegagalan dikatakan, sebagai kesuksesan yang tertunda. Tapi, Kamu tak merenungkan diri sendiri, karena Kamu tak gagal.]
Aku bisa mengerti apa yang ia katakan.
Bukankah orang ini untuk berkhotbah di sini, karena aku tak bertobat?
[Afirmatif: Tepat. Orang baik dikatakan seperti air. Itu karena, air tak berkelahi dan membantu semua hal. Aku akan sangat menantikan Pelajar Kang Han Soo menjadi lautan dalam dan luas, yang akan merawat rekan-rekannya.]
Mengunci tanduk dengan Raja Iblis, tampaknya lebih mudah.
[Tertawa: Ini akan menjadi teori, dan pelajaran praktis dimulai dari sekarang. Aku akan datang lagi sekitar waktu ini, besok. Bekerja keras.]
***

"Kamerad, ya…"
Pekerjaan rumah ini sakit kepala.
"Uh… Hero-nim, apakah kamu terluka di suatu tempat? Mencengkeram kepalamu tiba-tiba… Pemindahan dimensi adalah sihir yang masih belum diuji. Mungkin ada efek samping yang tak diketahui. Jadi, tolong beri tahuku, jika ada masalah di tubuhmu.”
Lanuvel tak lebih dari cakar kucing. Dalang yang telah memerintahkannya untuk menculikku, telah muncul.
Profesor Moral.
Aku ingat, jika setelah mengalahkan Raja Iblis, aku telah menerima pemberitahuan sepihak, jika seorang instruktur khusus akan dikirim. Tapi aku tak menganggapnya serius, karena terlalu absurd.
Namun untuk berpikir, itu nyata!
'Semua staf instruktur, kan?'
Aku menduga, jika mereka adalah sekelompok instruktur yang melatih para hero. Seperti bagaimana Pelajar yang suka bermain dikurung di sekolah atau di akademi, untuk belajar sepanjang hari. Mungkinkah mereka menculik orang biasa ke dunia buas ini, dan mengangkat mereka menjadi prajurit di bawah nama 'hero'?
Aku tak bisa mengatakan tujuan organisasi ini. Tapi sudah pasti, mereka tak memiliki kebencian atau permusuhan terhadapku. Kalau tidak, tak mungkin aku masih hidup seperti ini, di tempat terbuka.
Orang-orang ini mampu mengirimku dengan mudah, seseorang yang telah menghancurkan Raja Iblis, ke masa lalu. Jika mereka menjadi tak senang, mereka akan bisa membunuh orang sepertiku kapan saja.
Karena itu, aku memutuskan untuk bekerja sama untuk saat ini. Sampai aku berhasil menemukan rencana yang jelas, untuk menentang mereka.
"…Lanuvel. Pimpin jalan menuju raja.”
Profesor Morals mengatakan, jika kesederhanaan adalah suatu kebajikan, bukan?
Sementara, aku bisa mengerti apa yang ia coba dapatkan, itu adalah pendekatan satu dimensi. Ini adalah pertarungan antara raja dan aku, untuk mengambil inisiatif. Aku bukan warga negara ini, aku juga tak memiliki kewajiban, untuk mematuhi penculik.
Aku bukan anjing pemburu.
Aku juga bukan sukarelawan gratis.
Aku akan memperjuangkan hak-hakku yang adil, sebagai manusia. Aku tak akan tunduk pada orang-orang, seperti penguasa yang hanya akan duduk di singgasana, menganggukkan kepala, dan memerintahkan, "Berjuanglah melawan iblis dengan hidupmu."
Hanya saja, karena aku tak akan bisa kembali ke Bumi jika dunia ini hancur, aku berencana untuk mencapai titik kompromi yang memadai. Seperti hubungan antara pekerja dan karyawannya.
Kata-kata Profesor Moral juga ada benarnya. Meskipun aku menyukai perjuangan untuk inisiatif, di mana jelas aku akan menang, tak akan menunjukkan penampilan yang indah dari kebobolan pertama sebagai orang berbudaya di Bumi, juga merupakan pendekatan yang layak kan?
Karena itu aku memutuskan untuk pergi sendiri dulu.
“Hero-nim! Ini jalannya!”
Lanuvel telah menjejakkan kaki di bawah jubahnya, bingung apa yang harus dilakukan. Wajahnya menjadi cerah setelah mendengar, jika aku akan pergi menemui raja di sisiku. Rupanya, ini pertama kalinya, dia bertemu seorang hero sepertiku.
Ekspresi royal knight yang tadinya kaku seperti batu, perlahan-lahan mereda juga… lagipula, mereka yang hidup dengan kehormatan dan kesombongan, memiliki pekerjaan yang stabil untuk melindungi para gadis dan raja. Romantisme dari dunia fantasi.
Sayangnya, mereka tak berada di pihak hero.
“Hero-nim. Mohon perhatikan kata-katamu di hadapan Yang Mulia.”
Seorang royal knight menanyakan hal ini, ketika dia dengan intimidasi memandang rendahku.
Bayangkan itu adalah Bayangkan dirimu dikelilingi oleh orang-orang besar seukuran tank Jerman, beruang coklat Rusia. Tak aneh, jika hatimu mengerut.
“Apa yang sedang kamu lihat. Kamu akan memukulku? "
Tapi, itu dak cukup untuk membuatku gemetar.
Aku adalah Hero-nim. Satu-satunya harapan untuk mengalahkan Raja Iblis Pedonar. Jika aku mati atau tidak bekerja sama, dunia fantasi ini akan dirusak oleh Raja Iblis dan akhirnya hancur. Itu sebabnya, orang-orang ini tak punya nyali untuk membunuh Hero. Selama aku berhati-hati, dengan pria yang tak peduli dengan masa depan umat manusia…
"Ooh! Hero! Semangat yang baik! "
"Tunggu."
‘Suara ini tak mungkin…’
"Aku akan memukulmu, seperti yang kamu inginkan!"
Sambil tertawa terbahak-bahak, seorang raksasa yang tingginya kira-kira satu kepala lebih tinggi dari para royal knight, yang memiliki tubuh besar binaragawan, datang menyerbu.
Aku tak bisa bereaksi sama sekali.
Sebuah kepalan seukuran tutup panci batu muncul di wajahku.
'Aku akan mati.'
Itulah satu-satunya pikiran di pikiranku.
Aku di akhir episode 1, akan dengan mudah menghindarinya. Tapi saat ini, aku memiliki tubuh jelek seorang Pelajar sekolah menengah, yang bahkan tak bisa menghindari lemparan bola bisbol yang cepat.
‘Kenapa bajingan ini muncul di sini?’
Itu salah perhitungan.
Aku puas.
Suara mendesing…
Tinju raksasa itu bergerak melewati tepi telinga kiriku. Apakah itu melampaui kecepatan suara? Angin kencang berhembus oleh gendang telingaku sesaat kemudian.
Bagian dalam kepalaku berdengung, ketika telingaku berdering. Darah menetes dari telingaku. Mungkin, gendang telinga aku sudah bocor.
"Tuan Alex! Apa kamu berencana membunuh Hero-nim?!”
Lanuvel memarahi raksasa itu, dengan wajah kehabisan warna. Tapi, raksasa yang ditegur itu menertawakannya dengan tawa, seolah itu bukan apa-apa.
"Hahah! Ini adalah ujian keberanian yang aku katakan, ujian keberanian. Lihat. Dia tidak mati, kan? ”
"…"
Ya nih. Ini yang tak aku sukai.
Orang liar ini akan menculik orang yang tak bersalah, dan menggunakan kekerasan pada mereka. Mereka akan menempatkanmu di atas alas yang memanggilmu "Hero-nim, Hero-nim". tapi, mereka benar-benar akan memperlakukanmu lebih rendah dari manusia. Seperti anjing pemburu atau mainan yang akan dibuang, setelah digunakan.
Tapi, kali ini akan berbeda.
'Profesor Moral. Ini membela diri. '
Tok.
Aku mengambil satu langkah dengan kaki kananku ke sisi raksasa itu, dan sedikit menekuk pinggulku. Aku memasukkan tangan kananku ke dalam saku kiri celanaku. Di dalam saku, seperti yang aku duga, ada pensil mekanik. Meskipun tak bisa dibandingkan dengan taring atau pisau, pensil mekanik 0,3mm yang aku gunakan di masa sekolahku, dapat dianggap cukup tajam.
Cukup tajam untuk digunakan sebagai senjata.
Aku berada dalam posisi yang tak stabil, dengan tubuhku yang diturunkan dan pusat berat badanku condong ke depan. Tapi, aku tak panik dan menggunakan momentum itu, seperti seorang atlet.
Itu terlalu kasar untuk disebut Iaido. Tubuhku tak mampu melakukan teknik ini. Tapi tetap saja, ketangkasan tanganku berada di tingkat yang berbeda, dibandingkan dengan orang awam. Aku berbeda dari instruktur ringan klub Kendo, yang belum pernah membunuh seseorang sebelumnya.. aku adalah seorang hero dengan 10 tahun pengalaman.
Aku memiliki kepercayaan diri, ketika itu melukai orang lain.
Dengan niat membunuhku yang tersembunyi, seperti seorang pembunuh asli. Aku menempel dekat dengan raksasa secara alami, dan menghalangi pandangannya yang lebih rendah.
Aku kemudian mengayunkan pensil mekanik di tanganku. Aku akan mengincar jantung atau pinggangnya, seandainya aku memiliki pisau yang tepat. Tapi, hanya ada satu bagian yang bisa terluka pada raksasa ini, yang kulitnya keras seperti batu.
"Ini, sialan ini?!"
Raksasa itu mundur ketakutan.
Serangan mendadakku sempurna, tapi gerakannya cepat, meskipun dia terlambat dalam menyadarinya.
Riip!
Pensil mekanik 0.3mm-ku hanya berhasil merobek garis lurus, ke selangkangan celana raksasa.
Cukup menyesal, tak ada sensasi merobek daging. Itu tak berhasil seperti yang aku inginkan, karena tubuhku lambat. Meskipun, itu akan sukses, jika aku memulihkan bahkan 1% dari kemampuan fisik episode 1-ku.
"Kasihan."
Sayangnya, aku gagal mengubahnya menjadi seorang kasim.
Bukan hanya pada tingkat membalas dendam. Aku sangat merasakan, jika dari semua orang, aku tak akan pernah kalah dari raksasa ini, setidaknya. Dia bisa diperhitungkan di antara lima teratas, dalam hal orang-orang yang paling aku benci.
Sword King, Alex.
Dalam episode 1, lima hari setelah bertemu dengan raja, aku bertemu Alex untuk pertama kalinya, dalam orientasi yang berlangsung di tempat latihan kerajaan. Dan aku dipukuli seperti anjing olehnya, sejak hari pertama.
Dengan alasan pelatihan praktis.
Tapi dalam episode 2 ini, karena aku membuat keributan tanpa panik. Sepertinya, aku telah menarik minatnya sejak dini. Sebagai permulaan, dia adalah guru-aku dalam ilmu pedang juga.
"Tuan Alex! Cepat minta maaf kepada Hero-nim! "
Lanuvel yang wajahnya menjadi merah padam, berteriak keras. Alex yang menjadi merah di wajahnya, memprotes sambil menunjuk dengan kedua tangan, pada selangkangan celananya yang robek.
"Lanuvel! Lihat ini! Aku juga menderita…”
"Apa yang kamu ingin aku lihat ?!"
Tanpa suara, Alex mengarahkan pedang ke arahku, pelakunya. Tapi dia menyusut kembali, ketika Lanuvel yang berdiri di sampingku, membuka matanya lebar-lebar dengan tatapan tajam.
“Kugh! Seorang pembunuh dengan tubuh lemah seperti itu? Menarik. Baiklah, Hero terkutuk. Jika Kamu yang terbaik… aku, Kapten Royal knight Alex, aku akan secara resmi berlutut di depanmu dan meminta maaf. Aku berjanji kepadamu, ini demi kehormatanku sebagai seorang ksatria. "
‘Bohong.’
Dia tidak meminta maaf, bahkan sampai saat kematiannya.
"Bersumpahlah dengan kedua bolamu?"
"Jangan nakal."
Alex meninggalkan tempat itu dengan menggeram seperti harimau yang terluka, tampak konyol dengan kedua tangannya menutupi selangkangan celananya. Melihat sosoknya yang mundur, sedikit perubahan muncul di pikiranku.
Kembali tepat waktu.
Aku mendapat pemikiran, jika itu tak selalu merupakan hal yang buruk. Mungkin itu adalah wahyu ilahi, jika aku harus melepaskan tekanan yang telah menumpuk di episode 1, sebanyak yang aku inginkan. Ada pepatah yang mengatakan, jika jika Kamu tak bisa menghindarinya, nikmatilah, bukan?
"Hmm…"
Aku merasa pusing seolah mabuk laut. Ujian keberanian Alex tak hanya menghancurkan gendang telingaku. Sudah pasti, jika kanal semisirkular atau organ vestibular di daerah terdalam telingaku, telah terpengaruh. Kedua organ ini mempertahankan rasa keseimbangan tubuh.
Jika mereka tak berfungsi?
Rasanya, dunia seperti terbalik.
“Hero-nim. Aku akan menyembuhkanmu dengan sihir. ”
Aku bergoyang di tempatku berdiri, ketika Lanuvel dengan ringan meraih lengan kananku dan menyangga tubuhku dengan tubuh langsingnya.
‘Dia pura-pura benar-benar khawatir tentangku.’
"Tak apa-apa."
Dengan dingin melepaskan tangan Lanuvel, aku menutup mata dan memusatkan pikiranku.
Tak diragukan lagi, jika aku telah kehilangan semua kemampuanku, setelah kembali ke masa lalu. Tapi itu bukan alasan yang cukup bagiku untuk menjadi lemah.
Mengubah upaya 10 tahunku menjadi sia-sia?
Benar-benar menggelikan.
Aliran darah dari gendang telingaku yang pecah, tiba-tiba berhenti. Postur tubuhku menjadi stabil, ketika pusing berhenti juga.
"Eh ?! Hero-nim, Hero-nim! Kekuatan macam apa itu? ”
Setelah memperhatikan perubahan halusku, Lanuvel bertanya dengan mata bundar yang bersinar, karena penasaran. Meskipun aku telah memperingatkannya sekarang, untuk tak bertindak lucu…
"Apakah kamu penasaran?"
"Ya!"
"Aku akan menjelaskan sekali ini saja, jadi bersihkan telingamu dan dengarkan baik-baik."
"Terima kasih!"
Aku mengatur pikiranku sekali, dan kemudian membuka bibirku untuk berbicara.
“Setelah secara manual mengaktifkan sistem saraf otonom dalam tubuh manusia, Kamu memperbaiki kanal setengah lingkaran di telinga yang rusak. Bagaimana Kamu tahu, itu kanal setengah lingkaran? Jika ada yang tak beres dengan otolith organ vestibular, dunia akan merasa seperti miring. Tapi, itu hanya tampak seperti dunia berputar di sekitarku, di mana aku berdiri.
Itu berarti, masalah telah terjadi di getah bening, rambut sensorik atau sel sensorik dari kanal setengah lingkaran.
Sekarang! Karena kita telah memahami penyebabnya, apa yang terjadi selanjutnya adalah sederhana. Kamu sementara memotong saraf pendengaran yang mengirimkan informasi sensorik yang salah ke otak kecil. Dan jika Kamu berkonsentrasi pada meningkatkan kemampuan penyembuhan alami dari kanal setengah lingkaran, ta-da!
Astaga! Sudah sembuh! Sederhana saja setelah mendengarkannya, bukan? ”
"Eh?"
Lanuvel berdiri di sana mengedipkan matanya, setelah gagal memahami. Apa gunanya menjelaskannya secara terperinci, kepada penghuni dunia fantasi yang bahkan tak tahu tentang mikroskop dan bagan anatomi?
Seperti berbicara ke dinding bata.
Tapi, tema hari ini adalah kesederhanaan.
Aku menghiburnya dengan senyum penuh belas kasih di wajahku.
"Tak apa-apa, jika kamu tak tahu. Itu tak berpengaruh pada kehidupan.”
"Wuu…"
Lanuvel cemberut, ketika dia berpura-pura menjadi imut lagi. Tapi kali ini, aku membahasnya tanpa memarahinya… sebelum aku sadari kami telah sampai di tujuan.
Seorang royal knight berteriak dengan suara resonan.
"Yang Mulia! Hero meminta pertemuan! "
Aku tak pernah meminta pertemuan?
Meskipun aku ingin mengikat para bajingan ini, yang memperlakukanku sebagai inferior, karena mereka senang seperti korvinas kering dan melemparkannya ke laut. Aku memutuskan untuk menjalin hubungan persahabatan, untuk saat ini.
Aku mengubah sudut mulutku menjadi senyum berseri-seri.
Profesor Morals menyuruhku menjadi lautan. Itu adalah metafora yang bagus.
Aku akan menjadi lautan dan menenggelamkan banyak dari kalian.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us