Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

LMS_V54E02P05

gambar


2. Serangan Dragon (5)



Bingryong tak menginginkan pertempuran jarak dekat, tak seperti Black Dragon Kaybern.  Sejak kelahirannya, dia menempel pada gaya berburu yang mengutamakan keselamatan sepenuhnya.
Dalam situasi yang biasa, dia bahkan tak akan turun ke permukaan tanah, di mana para monster berada.  Bertarung dengan aman dari atas, cocok dengan kepribadiannya yang berhati-hati dan pasif.
"Turun ke tanah, dan bertarung."
Cara berpikir Weed saat mengatakan perintah ini patut dipertanyakan. Tapi ketika Bingryong bertanya, dia menjawab dengan cara yang sama.
“Boneka-boneka yang menjadikanmu sebagai model terjual laris manis saat ini.  Skateboard dan sepeda roda tiga dengan gambar Bingryong untuk anak-anak, siap diluncurkan juga.  Bukankah seharusnya kamu lebih sering muncul di siaran pada saat seperti ini? "
Bingryong selalu berada di antara 5 makhluk patung paling populer!
Bingryong dengan tergesa-gesa mengaktifkan mantra sihir paling tinggi yang mengerikan. Bingryong menyemburkan napasnya, menyapu seluruh gerombolan monster.
Mulai dari monster terdekat, semua musuh membeku dalam reaksi berantai!
"Cukup untuk sekarang!"
Bingryong terbang ke langit tanpa penyesalan, setelah mendengar suara Master-nya.
Monster yang mati, dihidupkan kembali sebagai Undead dengan bongkahan es yang masih menempel di tubuh mereka.
[Anda mendapatkan exp poin. ]
[Anda mendapatkan exp poin. ]
[Anda mendapatkan exp poin. ]
[...]
[Prestasi Tempur Pahlawan!
Loyalitas penduduk Benteng Vargo meningkat.  ]
Weed mengambil alih perang pengepungan melawan monster, dan mendapatkan banyak exp poin.
Efisiensi ini 3 atau 4 kali lebih tinggi, daripada berburu di dungeon. Dan itu juga bagus untuk membangun keintiman dan prestasi tempur.
Selain Summon Undead, panah yang ditembakkan dari atas tembok benteng yang tinggi, menembus langsung ke tenggorokan monster.
"Hmm. Aku pikir di sisi ini cukup banyak yang perlu aku basmi. "
Weed meyakinkan kemenangan, saat dia mengintai di lapangan.
Monster di sekitar level 500 dan 600 telah menyingkirkan Undead dan menghajar dinding benteng.
*Boom. Crash!*
Kekuatan yang cukup untuk mengguncang dinding, diarahkan dan diturunkan satu per satu oleh para Mage dan Archer, yang menuju para monster.
"Hore!"
“Mereka terbunuh.  Aku melakukannya!"
Moral para player yang bertahan berada pada titik tertinggi.
Pada dasarnya, Benteng Vargo adalah benteng yang kuat dan strategis, di antara celah gunung.  Selanjutnya, aliran player Utara yang tak ada habisnya bergabung dalam pertempuran.
Kapan pun berita Weed dalam pertempuran menyebar, para player berkumpul seperti segerombolan lebah!
Mereka mendorong Legion monster dalam pertempuran sengit di Benteng Vargo, dan pertempuran lain sedang berlangsung di wilayah utara.
"Semuanya, satukan dirimu!"
Seoyoon bergabung dengan pertempuran dengan patung hidup raksasa seperti Raja Hydra, Phoenix, Death Worm, dan Countryside Snake.
Seiring dengan player elit Utara yang mengalahkan pasukan sihir, mereka menabrak monster di dataran dingin.
Itu bukan pertempuran yang mudah dan semua patung hidup raksasa kecuali Bingryong, dimobilisasi.
- Musnahkan mereka semua.
Para Baraags bertanggung jawab dalam menangani dua aliran monster menuju Kastil Vent.
Mereka adalah angkatan udara yang sangat baik, dan mengurangi jumlah monster dengan terus menerus dengan menghembuskan api.  Para player yang melindungi Kastil Vent dapat melihat. Ketika monster hampir mendekati dinding, mereka akan langsung dibasmi oleh para Baraags.
Jauh dari lokasi pertempuran, saat ini ada banyak monster berkeliaran di Benua Utara.
Tak termasuk kota-kota besar, tak ada garis pertahanan yang tepat dari benteng dan tembok benteng.  Karena itu, para Avian dan arsitek menggabungkan kemampuan mereka.
"Jika monster mendekat, mari kita mulai longsoran salju."
“Akankah itu efektif untuk melawan para monster?”
“Ini adalah gunung batu, jadi itu harus sangat efektif.  Jika rencana itu berhasil, kita seharusnya dapat mengulur waktu. ”
Arsitek dan player pemula yang telah bergabung untuk pembayaran 2 gold, mengubah medan.  Mereka mengambil keuntungan dari kecenderungan monster untuk tak mengintai di pegunungan, dan kemudian menjatuhkan tebing.
Monster yang cukup kuat kemungkinannya tak akan mati dalam longsoran salju. Tapi itu akan menyakiti mereka, dan memperlambat kecepatan gerakan mereka.
"Sangat menyenangkan berada di sini."
“Ini memang aroma yang menyegarkan.  Bisa untuk melegakan pikiran juga. "
Player Benua Tengah telah datang ke Benua Utara dengan penuh harapan.  Beberapa dari mereka mendaftar dan menjadi Knight Kekaisaran Arpen.
Setelah dipromosikan menjadi seorang Knight, mereka memiliki beberapa keuntungan lain. Seperti dapat mengumpulkan kehormatan dan keintiman, serta poin kontribusi.
Bahkan jika mereka tak punya uang, mereka tetap  bisa menjadi Lord dengan mengumpulkan poin kontribusi.  Para player ini memiliki keyakinan pada masa depan Kekaisaran Arpen, dan menjadi Knight sebagai investasi jangka panjang.
Player Benua Tengah dengan bersemangat berpartisipasi dalam pertempuran dan berkontribusi pada perlindungan Benua Utara.
"Mari kita gunakan sungai di sini untuk keuntungan kita."
Arsitek Mibullo menyusun rencana yang berani.
Monster-monster itu memiliki kecenderungan untuk tak menyeberangi sungai sebisa mungkin.  Mereka baik-baik saja dengan berjalan di air dangkal, tapi mereka benci air.
Mereka menggunakan fakta itu dan membangun jembatan, memikat para monster untuk melangkah di atasnya.
"Kugh!"
"Kurrgh!"
Para monster berbaris dengan bangga di atas jembatan yang terpasang.
Mereka santai dan bahkan menikmati pemandangan, dan pada saat itu Mibullo mengaktifkan keahliannya.
"Skill Colapse Building!"
Jembatan itu runtuh seketika dan monster-monster tersapu oleh arus.
Para Avian menjelajahi langit tanpa henti dan mencari-cari pergerakan monster, memikat mereka ke lokasi yang menguntungkan bagi para player.
Semua player dari Benua Utara melakukan tugas mereka sendiri.
"Dasar kalian sampah!"
"Kaybern itu goblok!"
Meski begitu, beberapa monster yang sulit dikendalikan, banyak terpicu oleh hinaan para player.
"Beraninya mereka menghina Kaybern-nim.  Kejar mereka! "
Para prajurit Drakonik yang memimpin para monster itu setia. Tapi tak ada yang menggunakan otak mereka.
Benteng Vargo, Kastil Vent, Morata, Pelabuhan Varna, dan Earth Palace!
Pertempuran berlanjut setiap hari di titik-titik kritis ini. Semua orang harus bertahan melawan gelombang monster.
***



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us