Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

LMS_V54E02P06

gambar


2. Serangan Dragon (6)



Reverse secara tak terduga mendapat kesempatan, untuk mengamati Weed dari jarak dekat.
‘Dapat bertemu Weed, setelah melihat BardRay di Morata, betapa beruntungnya! Maksudku, lebih mengejutkan melihat BardRay di Utara. Meskipun dari jarak yang cukup jauh.’
Weed berpatroli di titik vital untuk bertahan melawan monster di Utara.
Bahkan di Morata, dia berdiri di puncak tembok benteng dan berpidato di depan umum.  Isi pidato itu sungguh konyol.
"Semuanya, aku mempunyai kabar baik.  Para monster sedang menuju ke kota ini, untuk memberikan kita exp dan berbagai item.  Kulit, tanduk, daging! "
"Kulit, tanduk, daging!"
"Makan.  Mengais.  Menjadi kaya! "
"Makan.  Mengais.  Menjadi kaya!"
Asal usul Geng Bubur Rumput, tempat lahir Kekaisaran Arpen adalah Morata. Dan anggota-anggota itu sangat fanatik terobsesi.  Apa pun yang Weed katakan, mereka akan mengikuti dengan semangat, seolah-olah mereka telah dihipnotis.
Perilaku mereka adalah apa yang dikehendaki oleh para pemimpin semua pemuja agama sesat di seluruh dunia.
"Kemampuannya sebagai pencuci otak sangat luar biasa."
Reverse berdiri di kejauhan dan terus mengamati.
Dia bosan memukuli orang-orangan sawah, dan event seperti ini adalah tontonan yang bagus untuk ditonton.
‘Orang-orangan sawah bodoh itu.  Butuh terlalu banyak usaha dan aku sudah muak dengan hal itu.’
*Rumbling!*
Dia merasa lapar juga.  Saat itu, seorang pria dengan lemak perut luar biasa tebal mendekatinya.
"Tuan."
"...!"
Reverse berpikir jika identitasnya terungkap, ketika dia didekati oleh orang asing.
Bahkan di dalam Unicorn Corp, hanya ada segelintir orang yang mengenalnya.  Tapi, itu masih ada kemungkinan yang tak terelakkan, jika dia akan terungkap pada akhirnya.
"Ha ha.  Sepertinya kamu baru saja memulai Royal Road.  Jika kamu lapar, apakah kamu mau makan ini? "
Barang yang dibawa lelaki itu adalah anggur. Itu sangat matang, anggur-anggur gelap itu seolah-olah licin dan mengkilap.
"Ini adalah anggur Morata yang hanya bisa aku lihat di sekitar pasar!"
Reverse tak bisa menghentikan mulutnya untuk berair, meskipun dia keras kepala dengan harga dirinya.
"Kenapa kamu menawarkan ini padaku?"
"Maaf?  Aku hanya ingin membantu satu sama lain. Ini adalah budaya umum di Morata. ”
Di Morata, jika seseorang membutuhkan bantuan, orang dengan sukarela menawarkan bantuan tak peduli jika mereka player pemula.  Ada teori yang tersebar luas, yang mengklaim alasan pertumbuhan mendadak Geng Bubur Rumput. Adalah karena budaya ini diciptakan oleh pemain pemula di Morata.
Dibandingkan dengan Benua Tengah, di mana player didiskriminasi berdasarkan level dan koneksi. Player dapat mengalami pertimbangan dan kehangatan orang-orang di Morata.
"Jika itu masalahnya, aku dengan senang hati akan menerimanya."
Reverse memperoleh anggur dan meyakinkan dirinya sendiri, jika ini tak melukai harga dirinya. Karena ini adalah budaya Morata.  Dia bisa merasakan rasa manis dan asam, saat meletakkan anggur ke dalam mulutnya. Dan itu adalah hal terbaik yang pernah ia rasakan dalam hidupnya.
[Anda mengkonsumsi anggur yang bergizi.
Kecepatan pemulihan stamina meningkat.
Strength sementara meningkat sebesar 1 poin.]
Di masa pemula, seseorang bersyukur bahkan atas perubahan terkecil saat makan.
'Ya.  Sudah berapa tahun sejak aku terakhir makan anggur?  Aku harus membeli beberapa kotak sekarang.’
‘Aku tak punya uang di Royal Road. Jadi, aku harus membelinya di kehidupan nyata ... '
Dia telah menumpuk kotak-kotak hadiah dari seluruh dunia dan mengumpulkannya.  Mulai sekarang, dia akan mengumpulkan dan makan anggur juga.
Kemudian, dia mendengar suara lembut pria itu.
"Tuan.  Jika kamu mempertimbangkan untuk membangun gubuk di masa depan, hubungilah aku. "
"Hah…?"
“Seorang pria seharusnya memiliki rumah di Morata, bukan?  Di Mapan Construction, kami akan membuatkan rumah yang sesuai dengan keinginanmu. "
Weed memimpin pertempuran di dinding benteng Pelabuhan Varna setelah patroli di Morata.
Dia memanggil Undead dan meningkatkan moral para player dengan teriakannya.
" Balas dendam, rakyatku ... Pertahankan wilayah kita! "
"Tembakan liar."
"Gunakan semua panah."
Warrior, Mage, Fishermen, dan Merchant. Semua menembakkan panah ke arah monster dari atas tembok benteng. Menembakkan panah menuju gerombolan monster, merupakan peluang besar untuk mendapatkan sejumlah besar exp.
Monster-monster itu berserakan di dinding batu dan gerbang yang dibangun dengan tergesa-gesa.
Puluhan sampai ribuan monster berteriak dan memanjat untuk menyerang Pelabuhan Varna.
"K-argh!"
"Kyaaa-Kyak!"
"Taklukkan mereka.  Bawa kemuliaan untuk Kaybern-nim! "
Monster-monster di bawah komando para prajurit Drakonik berusaha menerobos gerbang.  Setiap kali monster dengan tinggi di atas 5 hingga 10 meter manekan tubuh mereka ke gerbang baja, itu menimbulkan guncangan yang sangat hebat.
Tapi, gerbang yang dibangun oleh arsitek Mibullo sendiri tak mudah pecah.
Dinding benteng dalam keadaan sibuk, Para player berdiri di barisan yang rapat dan menembakkan panah mereka.
Weed mengaktifkan mantra kutukannya pada monster yang mencoba menghancurkan gerbang.
"Weakness!  Valley of Groundless! ”
Efek dari mantra sihir itu signifikan dalam mencegah serangan musuh.
Ada berbagai jenis monster yang berpindah dari habitat biasanya, setelah dihasut oleh para prajurit Drakonik.
Itu benar-benar mobilisasi total monster!
Monster tak bisa untuk tidak mematuhi perintah Dragon yang memiliki otoritas dan kendali absolut atas mereka.
Mantra sihir jenis racun khusus, melawan monster yang memiliki banyak HP atau yang memiliki kulit padat seperti baju besi.
Ada banyak tanah dan dungeon yang belum terselesaikan di dekat Pelabuhan Varna, yang mengakibatkan monster berkerumun dari segala arah.
Mereka bertambah jumlahnya seiring berjalannya waktu!
Dengan bantuan para Avian, Mage dan Shaman dari utara telah tiba dan muncul dari langit.
"Bala bantuan ada di sini!"
"Kita bisa melakukan ini!"
"Bubur Rumput!"
"Bubur Rumput, Bubur Rumput!"
Dinding benteng adalah garis pertahanan terakhir untuk Pelabuhan Varna.
Para arsitek menunjukkan kemampuan mereka, dengan segera memasang perangkap defensive. Seperti parit, lubang penuh dengan paku baja, dan rawa beracun.
Di tepi laut Pelabuhan Varna, kapal-kapal besar dengan layar lebar mendekat dengan kecepatan penuh, lalu berhenti.
"Kami adalah bajak laut, tapi kami suka pertarungan."
"Ya.  Kami datang bukan karena kami takut dengan ancaman Weed-nim.  Kami baru saja datang memang untuk melawan para monster.  Aku benar-benar tak punya hal lain untuk dilakukan. ”
Hye, Fractal, dan Board Mir.
3 Mad Shark dari Becky Nin bergabung dengan armada bajak laut.
"Ke tembok benteng!"
"Wah!"
“Jangan mengalihkan pandanganmu ke toko.  Aku akan menendang siapa pun yang berpikiran untuk menjarah! "



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us