Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

LMS_V54E02P07

gambar


2. Serangan Dragon (7)



Player yang ingin mempertahankan Pelabuhan Varna terus berkumpul.  Mereka adalah player yang kembali untuk mempertahankan tanah air mereka. Dan ketika monster-monster datang, mereka ingin membangun prestasi pertempuran.
“Mundur, jika terlalu berbahaya.  Kita bisa mengirim pasukan cadangan! ”
“Kita akan melanjutkan pertempuran.  Bahkan jika ada pasukan cadangan, mereka hanya pemula. "
"Gunakan minyak mendidih.  Juga, fokuskan mantra tipe api pada mereka.  Kelemahan terbesar mereka adalah api! ”
Pertempuran berlangsung sepanjang hari dan malam.
“Semoga kau hidup dan kembali ke tanah ini. Kembalilah ke tempat ini, tanah yang gelap dan terkorosi.  Jangan lenyap.  Di dalam hukum kegelapan terukir bagimu. Undead Rise! ”
Weed memerintahkan Death Knight Legion melalui Summon Undead.
“Van Hawk.  Kamu harus bertarung di jantung garis musuh. "
"Dimengerti, Master!"
Undead bertarung dengan intens melawan monster di luar tembok dan menghilang.
Akibatnya, perang pengepungan yang berujung menyebabkan meningkatnya jumlah mayat dan Mayat Hidup dapat dipanggil kembali kapan saja.
[Anda telah naik level!]
Setelah gerakan Kaybern, tanah dipenuhi dengan monster dan level Weed meningkat lebih cepat.
"Ini benar-benar... luar biasa."
“Master Necromancer itu adalah yang terkuat.  Mempertimbangkan perang melawan Kekaisaran Haven belum lama ini.”
"Serius.  Ketika dia memanggil Undead, dia dapat menang melawan ribuan orang. ”
Weed menerima perhatian iri semua player untuk dirinya sendiri.
‘Sebagai seorang prajurit... Aku ingin bertarung sendirian di tengah gerombolan monster. Tapi itu terlalu tak efisien.  Itu tak bisa ditolong. '
Dia bisa menahan pertarungan di tengah garis musuh, saat dia menjadi seorang Warrior.
Bertahan di tengah seratus ribu musuh, dengan kekuatan murni!
Tapi, Pemanggilan Undead jauh lebih efektif dalam perang pengepungan, yang didukung di dalam tembok benteng.
Weed menghibur kekecewaannya, dengan menembakkan panah dengan gelisah. Beberapa yang memanjat dinding akan langsung diserang olehnya dengan Loa Sword.
*Slice!*
Pedang yang tajam berayun melalui titik terlemah monster itu.
Melalui pertempuran yang tak terhitung jumlahnya, dia secara naluriah dapat menentukan titik terlemah dari monster yang ia temui untuk pertama kalinya.
Pirates, merchants, fishermen, adventurers, divers, ship mates, dan ship builders.
Player dari berbagai kelas pekerjaan, berjuang untuk mempertahankan Pelabuhan Varna.
Bagi para player ini, Pelabuhan Varna adalah rumah dan pangkalan mereka di atas kota-kota lain.  Mereka membalas serangan monster dalam skala luas.
"Hore!"
"Kita melakukannya sekali lagi!"
Pertahanan Pelabuhan Varna berhasil!
Kawanan monster yang menargetkan Morata dan Kastil Vent juga dilindungi oleh dukungan aktif dari player di setiap wilayah.
Ada kerugian, tapi para Dwarf, Elf, dan para Orc membantu mereka untuk bertahan melawan musuh.
“Ini pertarungan yang menyenangkan.  Chwik! "
"Chwik.  Orc paling ganas di daerah ini adalah aku! "
Pasukan Orc membuktikan nilai mereka, untuk semua makanan yang mereka makan.
Wilayah timur dan utara dari Kastil Vent didominasi dan diamankan oleh para Orc.
Benteng Varden yang didirikan sebelumnya oleh Seoyoon, sedang bersiap untuk menangkis para monster yang bergerak dari celah gunung di barat laut.
Monster-monster itu turun melalui jalan terjal di antara pegunungan.
Weed bergabung dengan Seoyoon, para patung hidup, dan sejumlah besar pasukan biasa yang bertarung dalam perang.
Para player yang mengikuti mereka dari Morata, Benteng Vargo, dan Pelabuhan Varna semuanya bergabung untuk pertempuran yang akan datang.
"Aku bertarung tanpa berpikir, saat mengikuti Weed-nim."
"Tapi ini menyenangkan."
"Ini aman juga.  Hampir tak ada yang sekarat. "
"Apakah begitu?  Itu benar-benar berbahaya, ketika kita bertarung.  Aku khawatir, kota itu akan diambil alih. ”
Player Benua Tengah memeriksa yang lain yang bertarung bersama, dan mereka sangat terkejut.
"Kamu benar.  Pertempuran itu intens, tapi hampir semua orang masih hidup! ”
“Mereka selalu mengatakan, jika kamu mengikuti Weed-nim, kamu tak akan pernah mati.  Dari party berburu hingga pertempuran apa pun. Jarang ada orang yang mati.  Meskipun ada kesulitan yang mengerikan yang terlibat. "
"Tentu saja.  Itulah sebabnya, dia bisa menghapus semua quest itu dengan kesulitan yang konyol. ”
"Dia secara resmi dinamai Raja Kecoa."
Meskipun dia menentang sejumlah besar musuh, dia meminimalkan kerugian bagi para player, dengan jangkauan penglihatannya yang luas dan manajemen Undead yang memadai.
Kadang-kadang dia dengan berani melompat dari dinding dan memikat monster, lalu memusnahkan mereka.
Tapi setelah itu, arsitek dan player memperbaiki tembok.
Weed berpikir, jika itu penting dan tugasnya untuk mencegah kematian para player, yang mengikuti dan bertarung bersamanya.
‘Mereka semua adalah sumber keuanganku... Jika mereka mati, mereka akan menjadi lemah dan tak dapat berburu.  Aku akan melindungi orang-orang ini yang akan bekerja dengan sangat rajin, seperti Yellowy. '
Untuk menjadi bos yang eksploitatif, dia akan merawat mereka dalam pertempuran dan juga menawarkan kesempatan untuk tumbuh.
Weed berteriak untuk semua warga Kekaisaran Arpen.
" Semuanya, dengarkan aku.  Kita akan menang lagi. "
"Ya!"
Moral para player ini meroket setelah mengalami kemenangan beruntun.
Mereka percaya akan kemenangan. Bahkan, jika segerombolan monster yang cukup besar, akan menyerbu dari tanah yang belum berkembang di luar Benteng Varden.
Phoenix, Bingryong, para Baraag, King Hydra, dan patung hidupmenakutkan lainnya hadir.
Kekuatan perang Kekaisaran Arpen telah berkumpul di Benteng Varden.
Player Utara dan lainnya memiliki keyakinan akan kemenangan, setelah melihat Weed dalam pertempuran.
Weed berteriak sekali lagi.
" Namun, pertempuran ini bukan untuk kedamaian benua ini! "
Termasuk BardRay, semua player terkenal hadir.
"Bukan untuk perdamaian benua?"
"Lalu, mengapa kita di sini?"
“Kita harus menghentikan monster.  Kami di sini untuk melakukan hal itu, jadi mengapa bukan untuk perdamaian benua? "
Kebingungan di antara player sepenuhnya diselesaikan dengan teriakan berikutnya.
" Kedamaian benua ini?  Itu bahkan tak dapat ditukarkan dengan roti gandum.  Berhenti hidup dengan pemikiran seperti itu!  Bunuh monster-monster itu dan dapatkan rampasannya!  Menguliti kulit mereka, mendapatkan harta mereka.  Mari kita berjuang untuk mendapatkan keuntungan yang berlimpah! "
Para player yang berkumpul di Benteng Varden dan melewati gunung semuanya mengangkat tangan tinggi-tinggi, setelah mendengar teriakan Weed.
"Hore!"
"Sederhana itu yang terbaik."
"Kya-Ha.  Keuntungan yang sangat banyak. "
Responsnya meledak, tapi beberapa menggelengkan kepala.  Dengan mata berkaca-kaca, mereka menatap Weed dari jauh.
"Setiap saat, Weed-nim membohongi kita."
"Kebohongan apa?"
"Dia memberitahu kita untuk mengambil semua keuntungan yang kita bisa. Tapi, dia selalu menekankan sendiri perdamaian benua."
"Ya. Dia mengambil semua tugas sulit untuk dirinya sendiri, itu semua demi kita."
Para player melihat dengan mata merah.
Mapan di antara para player menganggukkan kepalanya.
‘Inilah sebabnya penipuan tak pernah bisa dihilangkan dari dunia ini.  Bakat nyata bisa membuat para korban merasa senang ditipu.  Mereka dengan sengaja jatuh cinta padanya, dan mereka merasa lebih baik tak mengetahuinya.’
Yang menarik adalah jika penipuan Weed masih belum menghasilkan korban.
Dia selalu melangkah lebih dulu, mengorbankan dirinya, dan menciptakan masa depan yang lebih baik.
‘Dia bukan pahlawan tanpa alasan.  Dia mungkin mendapatkan biografi bersejarah, dengan penipuannya yang penuh semangat. "
Pertempuran Benteng Varden dimulai.
- K-wurgh!
- Perintah pembantaian telah diberikan oleh Kaybern-nim.
- Basahi pesta berdarah ini!
Dengan suku-suku karnivora di depan, monster raksasa seperti laba-laba beracun dan kelabang maju setelah mereka.  Sebagai tanggapan, kekuatan Benua Utara langsung dimobilisasi.
Para Farmers, architects, divers, lumberjacks, sheppards, dan cooks bergabung juga dan melaksanakan tugas mereka.
" Berjuang!  Kita bisa mengatasinya! "
Di bawah dorongan Weed, para player yang berkumpul di Benteng Varden, bertarung dalam pertempuran melawan pasukan monster selama beberapa hari berturut-turut. Akhirnya, mereka berhasil mempertahankan benteng!
Sementara itu, 17 kota besar di Benua Tengah termasuk Benteng Miliam dihancurkan.
Monster berlipat ganda dengan panik dan hujan hitam pekat jatuh dari langit.
*Tik tik tik.*
Rintik hujan tak hangat seperti hujan musim semi atau hujan musim panas yang mendinginkan panas.  Dengan pergerakan Kaybern berskala penuh, aura racun dan kegelapan menyebar ke seluruh dunia. 
Pengaruh yang ditimbulkannya adalah bencana alam.
[Hujan hitam yang korosif sedang jatuh.
Kabut kusam dan gelap mengelilingi lingkungan.
Tanaman layu dan mengering.  ]
Rumput dan pohon-pohon layu perlahan, karena hujan deras sepanjang hari. Lebah dan kupu-kupu menghindari bunga-bunga, dan tanaman yang berubah menjadi hitam.
"Black Dragon Kaybern ... Ini membuatku jengkel."
Weed mengamati pemandangan yang sekarat di bawah hujan gelap, dari dinding benteng.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us