Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_023

gambar

Bab 23. Bintang Bersinar Lagi (3)


[#Catatan dari Guide (49/50)
2. Saran untuk diingat ketika di Zona Netral
Apakah kamu ingin dengan cepat meningkatkan statistik fisik-mu?
Mengapa tidak menggunakan 'Kompetensi' khusus?
Tersedia di: toko VIP]
Lagi-lagi disebutkan toko VIP.
'Kompetensi?'
Sekarang setelah dia melihat sebuah catatan yang tak memiliki awal maupun akhir yang tepat.
Seol masih memutuskan untuk meninggalkan kamarnya. Satu-satunya cara untuk memuaskan rasa ingin tahunya adalah, dengan memeriksa ‘Kompetensi’ ini dengan kedua matanya sendiri.
Toko VIP terletak di lantai delapan. Ketika dia mendorong pintu hingga terbuka, dia menemukan sebuah ruangan kecil, sebuah meja resepsionis, dan seorang pelayan duduk di belakangnya. Matanya tumbuh lebar, begitu dia melihatnya.
"Eh?"
"…?"
"Oh, aku minta maaf. Aku tak berharap melihat player untuk masuk kemari begitu cepat… Apakah kamu mungkin di sini ke toko jendela? "
"Apakah ini toko VIP?"
"Jika kamu ingin membeli item, silakan masuk lewat sini."
Pelayan itu menunjuk ke arah pintu kecil di sisinya. Tampaknya, ada ruangan lain di belakang tempat mereka berada.
“Sayangnya, tak mungkin untuk melakukan window shop di toko ini. Kamu juga membutuhkan minimal 30.000 SP untuk masuk. Jika kamu ingin tahu tentang produk yang tersedia di sini… "
"Apakah kamu memiliki item bernama Kompetensi, yang dijual?"
Melihat pelayan hendak mengambil sebuah pamflet yang tampak familier, Seol buru-buru menyela. Pelayan itu tersentak dan berhenti. Dia kemudian melihat selembar kertas yang dicengkeram di tangannya, dan cahaya yang tak terbaca berkedip di matanya.
“Ah… tentu saja. Guide ini…. Baiklah kalau begitu. Ceritanya akan berubah sedikit dalam kasus itu. Tolong beri Aku catatan Guide. "
Setelah menerima catatan Guide, dia membuka lemari besar tepat di belakangnya. Bagian dalam lemari kayu ini penuh dengan barisan botol potion seukuran jari.
Pelayan itu mengeluarkan satu dan meletakkannya di atas meja. Seol menatap botol kecil ini yang mengandung zat putih susu. Dia mengaktifkan 'Sembilan Mata', tapi tak bisa melihat warna apa pun.
“Kamu juga akan menemukan Kompetensi di toko reguler di bawah. Namun, itu lebih pucat dibandingkan dengan yang ditemukan di toko VIP ini… harga, efek, dll. "
"Apa perbedaannya?"
"Mm…. Nah, Kompetensi paling mahal yang bisa kamu temukan di toko reguler dihargai 250 SP. Efeknya bertahan selama 12 jam. Jumlah maksimum buff yang akan kamu terima, empat kali lipat dari biasanya. Itu tak terlalu buruk, jika kamu mempertimbangkan efektivitas biaya. Apakah kamu tak setuju? "
"….."
"Oh, maksudmu toko VIP itu? Bahkan tak perlu mengatakannya keras-keras, karena efek potion dan durasinya berlipat ganda. Untuk harga 400 SP, Kompetensi kualitas rendah, durasinya berlangsung selama 24 jam. Sementara, kamu menerima buff delapan kali lipat!
Pelatihan satu hari akan memberimu hasil yang sama, seperti pelatihan selama delapan hari berturut-turut, dijamin. "
Seol harus bertanya-tanya, apakah dia membuat kesalahan, ketika dia berpikir nada suara pelayan ini berubah secara halus seolah bertanya, ‘Kamu akan membelinya, kan? Kamu pasti akan membelinya, setelah promosi dagang ini, kan? '
"Bukankah itu tak mungkin? Bagaimana bisa hal seperti itu…"
Seol menunjukkan rasa tak percaya yang kuat. Sementara dia tertawa dengan matanya, ekspresi keseluruhan pelayan itu dengan tenang.
"Ini adalah Zona Netral."
"Ya, jadi?"
“Ini adalah tempat suci Dewa yang diciptakan dengan kekuatan gabungan dari tujuh dewa. Selama kamu mencoba untuk menyelesaikan misi-misi yang ditemukan dalam zona ini, tak ada upaya yang akan mempersulit dirimu. "
"…."
"Tentu saja, bagian dari alasan keberadaan zona ini adalah untuk mengujimu. Tapi, tujuan utama adalah untuk membantumu mengembangkan skill-mu lebih jauh, dan untuk meningkatkan peluang kelangsungan hidupmu di luar. "
Pelayan itu memiringkan kepalanya sedikit ke samping dan tersenyum cerah.
"…Itulah yang ingin aku katakan. Tapi yah, memang benar potion ini sedikit aneh. Hanya 60 botol tersedia, setiap pembukaan Zona Neutral. Juga, tak semua orang bisa membelinya. Bahkan ada batasan yang ditempatkan, di mana orang perlu membawa 'catatan' ini dari Guide. Itu hanya untuk berjaga-jaga jika Diundang mendengar keberadaan potion, sebelum tiba di Zona Netral. "
Seol memikirkan hal ini dengan cermat. Dia merasa seperti bisa melihat jawaban atas kesulitannya. Sampai sekarang, dia telah dibutakan oleh toko VIP untuk menyadarinya. Tapi, kata-kata 'berusaha menyelesaikan misi yang ditemukan dalam zona ini' terus menarik pikirannya.
"Apakah kamu akan membelinya?"
Pelayan itu meletakkan kedua tangan di pinggangnya, dan dengan percaya diri bertanya pada Seol.
Seol mengatur pikirannya sebentar, lalu mengangkat kepalanya untuk menatap Pelayan.
"Ya."
***

Setelah meninggalkan toko VIP dan kembali ke kamarnya, Seol bertemu dengan seseorang yang ia kenal. Dan itu adalah Yi Seol-Ah, terlihat agak cemas, saat dia mondar-mandir di depan pintunya.
"Nona Yi Seol-Ah?"
"Orabeo-nim!" (TL: Bentuk kehormatan tertinggi yang digunakan pada kakak laki-laki seseorang, dan digunakan oleh perempuan)
‘Orabeo-nim?’
Sementara Seol berdiri di sana dengan bingung, Yi Seol-Ah berlari ke arahnya, dengan ekspresi khawatir di wajahnya.
"Apa kamu baik baik saja? Apakah kamu benar-benar baik-baik saja kan? "
"A-apa maksudmu?"
“Kamu terlihat seperti kesakitan sebelumnya. Aku khawatir, jadi aku mengikutimu dan mencoba untuk melihat, apakah kamu baik-baik saja. Tapi kamu tak berada di kamarmu… "
Seol menyadari, jika suara ketukan di pintu yang ia dengar sebelumnya, adalah milik Yi Seol-Ah. Dia kemungkinan besar merujuk pada waktu ketika Seol kembali tampak menyeramkan, setelah menyelesaikan misi kesulitan 'Hard'. Dia keluar dengan kondisi itu, pasti dia terlihat agak aneh. Seol bisa mengerti sekarang, mengapa dia bersikap seperti ini.
"Apakah kamu menangis?"
'Menangis?'
Seol tanpa sadar menyentuh sekitar wajahnya, dan menemukan jika mata air yang mengalir di pipinya. Itu belum sepenuhnya kering.
"Aku rasa begitu."
"T-tapi, mengapa?"
"Karena aku menyedihkan."
"Orabeo-nim sama sekali tak menyedihkan!"
Yi Seol-Ah melompat-lompat di tempat. Dia buru-buru berlari ke arahnya, dan dengan hati-hati memegangi lengannya.
"T-tidak, kamu benar-benar luar biasa, itu saja. Kamu bahkan menyelesaikan misi Hard sendiri. Karena itu, kekacauan besar sedang berlangsung di lantai bawah. "
Melihat matanya yang penuh kekhawatiran menatapnya, Seol merasa dirinya sedikit lebih baik dari sebelumnya. Hanya sedikit. Dia perlahan menggelengkan kepalanya.
"Misi itu bukanlah sesuatu yang harus aku coba sejak awal."
"Misinya adalah… itu sulit?"
“Aku mencobanya, tanpa menyadari batasku sendiri. Dan Aku hampir mati karena itu. Sejujurnya… itu adalah keajaiban jika aku berdiri di sini."
Yi Seol-Ah hendak mengatakan sesuatu, tapi dia memilih untuk diam. Setelah dia melihat ekspresi wajah Seol yang sedih.
"Aku seharusnya tak melanjutkan seperti itu. Aku seharusnya tak mencoba misi itu. Sampai sekarang, Aku hanya… "
Alisnya yang berkerut semakin dalam. Dia menutup mulutnya selama satu atau dua detik, suara gigi yang menggertak keluar dari sela bibirnya.
"Aku… menggunakan hidupku sendiri sebagai jaminan, dalam pertarungan bodoh…"
‘Dan aku bahkan bersumpah pada diriku sendiri, aku tidak akan pernah bertaruh lagi…’
"O-orabeo-nim …."
Yi Seol-Ah gelisah dan cemas sambil bertanya-tanya, apakah ada sesuatu yang bisa ia lakukan untuk membantunya. Dia kemudian meraih lengan bajunya sedikit lebih erat dan menarik. Seol mengangkat matanya yang tertindas, hanya untuk menemukan Yi Seol-Ah dan senyum lembutnya, yamg menoleh ke belakang.
"Apakah kamu ingin lari bersamaku sebentar?"
"Uhm, permisi?"
"Ya, kita harus melakukan balapan lari!"
Seol akhirnya sedikit panik, setelah saran itu muncul entah dari mana.
"Sebuah balapan? Kenapa balapan, tiba-tiba… ”
“Lari sangat bagus, kamu tahu! Pikiranmu menjadi jernih, ketika kamu berada di tengah-tengah langkahmu, dan kamu pasti akan merasa lebih baik, setelah banyak berkeringat. "
“Tapi, eh, tak ada ruang di sekitar sini untuk berlari kan? Dan berlari di koridor hanyalah…"
"Lihatlah ini..."
[Balapan kaki (Jumlah misi yang tersedia: ꝏ / ꝏ)
Lari di trek sepuluh kali!
Kesulitan: Basic
Ketika berhasil: tidak ada
Ketika tidak berhasil: tidak ada
* Party dimungkinkan (hingga 6 orang)]
Ini adalah isi dari perkamen misi yang dihasilkan gadis itu. Dan itu bukan hanya satu atau dua halaman. Dia memegang, setaknya tiga puluh perkamen misi. Seol memandang bundle perkamen itu dengan ekspresi bingung, mendorongnya untuk pergi, 'Ups!' dan jelaskan sendiri.
"Tak masalah. Jumlah misi ini tak terbatas. Jadi, aku pikir itu tak masalah, jika aku mengambil beberapa lebih dari biasanya. "
"Tapi tetap saja, bukankah itu terlalu banyak?"
"Oh. Eh, yah, aku perlu berlarian sebentar sebelum tidur, atau aku tak akan bisa tertidur. "
Dia menjulurkan lidahnya dan sedikit melambaikan perkamen misi. Melihat senyumnya yang cerah dan polos, Seol tak bisa memaksa dirinya untuk mengatakan tidak.
Metode 'party' agak sederhana. Apakah itu dengan memegang tangan atau menyentuh bahu. Itu baik-baik saja, asalkan ada semacam kontak tubuh, ketika perkamen itu dirobek menjadi dua.
Lokasi mereka berpindah ke lapangan atletik. Itu tak lebih besar, dari apa yang mungkin ia temukan di sekolah menengah. Seol berpikir jika melakukan sepuluh putaran di trek yang ditemukan di sini seharusnya tidak terlalu sulit. Tapi yah, dia harus segera merevisi penilaiannya.
"A-apa tingkat kebugaranku seburuk ini ?!"
Seol tak memiliki masalah, hingga lap keempat dan kelima. Tapi, dia mulai melambat secara bertahap pada lap keenam. Dan pada saat dia hampir tak berhasil menyelesaikan ketujuh, dia bahkan tak bisa melihat Yi Seol-Ah kembali lagi. Apalagi, dia memikirkan untuk mengejar ketertinggalan.
Dia bahkan tak tahu, apakah dia berlari di trek atau luar. Napasnya sangat kasar dan jantungnya berdebar sangat kencang. Sementara dengan keras, jantungnya menuntut semakin banyak oksigen untuk dikirimkan. Keringat mengalir keluar dari punggungnya seolah hujan, dan bau pahit keluar dari tenggorokannya.
"Aku… aku… aku tak bisa… melakukan… ini!"
Dia ingin menjatuhkan diri ke lantai dan pingsan. Tapi sekali lagi, itu terlalu memalukan. Mengapa?
Yi Seol-Ah sudah menyelesaikan semua 10 putarannya, dan sedang menunggu di garis start / finish, sambil dengan hati-hati mengatur dan menenangkan napasnya.
Namun, ini tak mengejutkan. Selama bertahun-tahun, tubuhnya telah diracuni oleh perjudian larut malam, konsumsi alkohol, dan rokok terus-menerus. Jadi, sama sekali tak mungkin baginya untuk menang, terutama ketika dia tak pernah berolahraga sejak awal.
"Ubah caramu bernapas! Jangan bernafas melalui mulutmu, tapi melalui hidungmu! Seperti ini, hu-hu, ha-ha! Hu-hu, ha-ha!”
Seol mendengar dorongannya dan mengertakkan gigi. Hanya sekarang, jawaban yang hanya dalam jangkauannya, menjadi sangat jelas.
Persis seperti kata-katanya sendiri, belum lama ini. Seol telah melakukan sesuatu, hanya dengan mempertaruhkan nyawanya sebagai jaminan. Tentu saja, dia telah menerima bantuan berkat Tanda Gold-nya. Tapi, jika ada satu hal yang salah di suatu tempat, maka dia akan mati tanpa keraguan lagi. Seperti, ketika dia pingsan karena serangan lompatan dari Skeleton berhelm, misalnya.
Pelayan itu juga benar. Zona Neutral tak dirancang untuk menjadi tempat, di mana kamu harus menemukan cara untuk bertahan hidup. Tidak, itu dirancang untuk membantu orang belajar, bagaimana bertahan hidup.
Semuanya memiliki perintah untuk diikuti.
Seol akhirnya berhasil menyelesaikan semua sepuluh lap, dan berhenti tepat sebelum garis finish. Dia meringkuk ke lantai seperti bangunan yang runtuh. Dan secara kasar dia bernafas kasar keluar-masuk.
Yi Seol-Ah berlari ke tempat dia berada. Wanita menasihatinya untuk perlahan mengatur napasnya, sebelum sedikit memiringkan kepalanya, tampak agak terkejut.
"Aku tak berharap tingkat kebugaran Orabeo-nim serendah ini…"
“B-bagaimana bisa… Nona… Yi Seol-Ah… dapat berlari… dengan sangat baik? "
"Yah, aku sudah minum susu di pagi hari, mungkin? Aku melakukan itu selama sekitar satu tahun berturut-turut.”
"Kedengarannya… kasar…"
“Oh tidak, tidak sama sekali! Aku selalu senang berlari, tahu? Bahkan ketika aku masih di sekolah, aku memasuki klub atletik dan berlari di trek dan lapangan, hampir setiap hari...”
Yi Seol-Ah menyimpulkan tanda kemenangan dengan jari-jarinya. Seol selalu menganggap sikapnya yang sopan, pemalu, dan ketampanannya sangat cocok. Tapi ternyata, dia adalah atlet yang profesional. Dia dengan senang hati menerima uluran tangannya yang terbuka, sambil membuka mulutnya.
"Terima kasih."
"Eh?"
Dia menjadi bingung, ketika rasa terima kasihnya keluar entah dari mana.
"Pikiranku jauh lebih jernih sekarang."
"Oh, aku… Bukan apa-apa. Jika aku bisa membantu entah bagaimana, maka aku senang… Selain itu, kamu… telah menyelamatkanku, jadi… Seharusnya aku yang… "
Dia dengan cepat menurunkan pandangannya, dan pipinya memerah. Melihatnya bingung dan tak tahu harus menanggapinya, serangkaian kenakalan menggelitik kesukaan Seol.
"Bagaimanapun juga, terima kasih."
“T-tidak. Sama sekali tak ada…"
"Terima kasih. Aku sungguh-sungguh."
"Tidak, ini benar-benar tak ada artinya sama sekali. Ini aku, siapa… "
"Aku benar-benar tak tahu, bagaimana aku harus membayar utang ini kepadamu."
"Orabeo-nim."
Yi Seol-Ah mengerutkan bibir bawahnya dengan cemberut dan melotot padanya.
"Kamu melakukan ini, hanya karena apa yang Sungjin dan aku lakukan, ya?"
"Apakah aku salah?"
Seol mengedip padanya dan berdiri tegak.
Ini cukup mengejutkan. Selama lomba lari itu sendiri, dia merasa seperti orang yang sedang sekarat. Tapi setelah itu berakhir, suasana hatinya telah membaik secara dramatis.
"Ini tak buruk, ini adalah hal yang seharusnya."
"Benarkah? Berlari dengan santai adalah cara terbaik, untuk meningkatkan tingkat kebugaranmu. Ini meningkatkan kapasitas paru-parumu, meningkatkan cara fungsi paru-parumu, dan itu memperkuat jantungmu. Plus, itu bahkan meningkatkan sirkulasi darahmu! "
Mata Seol berangsur-angsur tumbuh lebih luas, saat dia mendengarkan manfaat berlari. Dia benar-benar tak tahu, jika sesuatu yang sederhana seperti berlari, dapat bermanfaat ini.
"Kalau begitu, akankah kita berlari bersama sekali lagi?"
"Mm… Aku senang dengan itu, tapi… "
Yi Seol-Ah memiringkan kepalanya seperti ini dan itu, sebelum dia berbicara kepadanya dengan suara rendah.
"Kamu harus menjatuhkan gelar kehormatanmu, oke?"
Seol tertawa kecil atas permintaannya yang tak terduga.
***

Setelah mengakhiri sesi lari dengan Yi Seol-Ah, Seol memeriksa ulang papan pengumuman, dan tentu saja, dia bisa melihat mereka. Tepat di bagian bawah papan, dia menemukan tumpukan perkamen besar dengan 'Basic' tertulis di atasnya. Tanpa Poin Survival yang ditawarkan sebagai hadiah, semua orang telah mengabaikannya sampai sekarang.
Seol merevisi rencananya sepenuhnya. Hal pertama yang ia lakukan adalah mengunjungi toko VIP lagi. Dia kemudian mengabaikan permintaan pelayan di sana, dan membeli 59 botol Kompetensi yang tersisa. Setelah minum sebotol, dia mulai berlari lagi.
"Rakyat yang sehat, membuat negara yang kuat!"
Meneriakkan slogan terkenal yang mendorong orang Korea untuk rajin berolahraga, Seol semata-mata fokus pada peningkatan tingkat kebugarannya. Dia berpikir jika sebelum dia dapat mulai melakukan misi apa pun, dia harus sehat dan bugar.
Seiring berlalunya hari, para peserta lainnya mulai menganggap tindakan Seol aneh. Lagipula, di mata mereka, dia memiliki kemampuan yang cukup untuk melakukan solo misi peringkat Hard. Meski begitu, dia hanya melakukan pelatihan 'Basic' yang tak memberikan hadiah. Tak hanya itu, dia mengulangi misi itu berulang kali dan benar-benar menghentikan misi yang lain.
Seol juga merasa sangat sulit pada awalnya. Fisiknya yang lemah, terlalu sering menuntut istirahat. Dan tentu tak terhindarkan, dia bosan mengulangi hal yang sama sepanjang waktu. Dia terus dihantui oleh pikiran yang mengatakan kepadanya, ‘Ini cukup, Kamu bisa berhenti sekarang’.
Namun, ketika dia merasakan perubahan bertahap yang dialami tubuhnya, dia mampu membuang semua keraguan dan godaan.
Di track yang sama, yang hampir tak bisa ia jalankan sekitar sepuluh kali di awal, sekarang dia bisa menyelesaikan jarak itu, tanpa mengurangi kecepatannya sedikitpun. Napasnya akan sedikit terengah-engah juga. Pada akhirnya, dia pikir ini tak akan cukup. Jadi, dia langsung melanjutkan ke misi pelatihan berikutnya.
Dan itu untuk menjalankan 20 lap putaran di trek yang sedikit lebih panjang. Ada satu hal yang berbeda untuk 'misi' ini dari yang sebelumnya. Meskipun ada hadiah 1 SP. Bagaimanapun juga, dia mengulangi misi ini dengan tekun untuk sementara waktu, dan dia bisa merasakan tubuhnya berkembang secara bertahap.
Mungkin itu semua karena efek potion Kompetensi, dia pasti bisa merasakan, buff peningkatan kekuatannya. Dan karena hasilnya begitu nyata dan gamblang, dia tak lagi menemukan jika itu adalah latihan rutin yang monoton dan membosankan lagi. Mereka menjadi jauh lebih menarik dan menyenangkan. Setiap kali dia berhasil, ketika dia pikir dirinya tak bisa, setiap kali dia bertahan dan mencapai tujuannya, sesuatu dalam dirinya berubah.
Dia kecanduan euforia kesuksesan ini. Dan dia mulai menuangkan semua fokusnya pada pelatihan ini seperti orang gila. Dia menghabiskan dua pertiga dari sehari hanya untuk pelatihan.
Alasan utama, mengapa dia bisa terus melakukan ini, adalah kamarnya yang secara pribadi dikatakan Maria sebagai 'yang terbaik di Zona Netral untuk beristirahat'. Hanya butuh satu jam istirahat untuk menghilangkan semua kelelahan. Dan dia hanya perlu tidur selama empat jam, untuk memulihkan seluruh staminanya.
Segera, Seol menyadari jika waktu terlalu berharga untuk dihabiskan untuk hal lain. Dengan demikian, dia menjadi lebih tertarik pada bagaimana memulihkan staminanya lebih cepat. Karena ada potion seperti Kompetensi, dia pikir mungkin ada hal lain yang serupa, untuk meningkatkan tingkat pemulihan seseorang.
Dia tak ragu untuk menghabiskan SP-nya dalam hal ini. Lagipula, dia tak punya tempat lain untuk menghabiskan poin-poin ini. Apalagi, makanan dan tempat tidurnya gratis untuk digunakan. Segera, waktu latihannya meningkat menjadi hampir 20 jam. Dia percaya jika dia akhirnya mulai memanfaatkan kondisi awal yang bagus yang diberikan padanya, bukan hanya mengandalkan mereka. Seolah-olah, itu adalah tongkat penyangga.
Ya, dia merasa iri pada peserta yang membentuk tim untuk menangani berbagai misi. Dia juga masih merasakan ketertarikan dengan Ambrosias.
Tapi, ketika dia berlari dengan sekuat tenaga, semua pikiran negatif keluar dari otaknya, dan dia bisa mengendalikan pikirannya dengan lebih baik. Dia bertekad untuk tak melakukan misi apa pun, sampai dia merasa cukup percaya diri untuk menangani itu lagi.
Jadi, dua minggu berlalu, begitu saja.
Bagi semua orang, itu adalah 14 hari. Tapi untuk Seol, dua minggu terakhir lebih seperti 112 hari.
***

"Dia gila."
Cinzia menyimpulkan demikian, sambil menonton rekaman itu. Dia meletakkan dagunya di satu sisi pada saat yang bersamaan. Di layar, Seol berlari di trek tanpa istirahat.
“Menghabiskan setengah bulan, hanya untuk melatih kebugaran dasarnya… Hah. Aku benar-benar tak berharap jika seseorang seperti dia akan muncul. Aku yakin, para dewa benar-benar bahagia saat ini. "
"Bukankah kita harus segera memberi tahu para player?"
Pelayan yang dengan sopan menunggu di belakangnya berbicara. Agnes, pelayan yang menawarkan untuk membimbing Seol di awal, hanya untuk ditendang ke pinggir jalan dengan kasar oleh Maria.
"Apa? Oh, maksudmu batas waktu palsu itu? ”
“Zona Netral sedang dalam kekacauan saat ini. Batas waktu telah diperpendek terlalu drastis. Jika peserta mengetahui tenggat waktu yang asli, maka… "
"Kemudian? Apa yang bisa mereka lakukan? ”
Cinzia mengeluarkan sebatang rokok dari saku bagian dalam. Agnes dengan ahli menyalakannya.
"Jangan khawatir tentang itu. Kita hanya akan santai dan menunggu, dan kemudian memberi tahu mereka, ‘Oh, kalian semua sangat menyedihkan. Dengan murah hati, aku memutuskan untuk memperpanjang batas waktu ’. Sederhana."
"Tapi tetap saja…"
"Cukup."
Agnes segera menutup mulutnya. Asap tipis perlahan keluar dari mulut Cinzia.
"Tak ada masalah. Selain itu, bukankah aku sudah mengirimkan berita jika batas waktu Zona Netral akan diserahkan pada kebijaksanaanku? "
"Sudah ada perdebatan tentang, apakah kamu mengubah aturan sesukamu bijaksa…."
"Hmph. Baiklah kalau begitu. Katakan padaku, menurutmu apa yang akan terjadi, jika aku mengatakan kepada mereka, jika mereka dapat tinggal di sini selama tiga bulan? "
Agnes hanya bisa menghela nafas, setelah menerima pertanyaan itu.
"Itu terlalu jelas. Mereka akan menganggapnya mudah. Maksudku, bahkan mereka yang memiliki 0 poin hanya perlu mendapatkan 30, 40 poin sehari untuk lulus. Tak tahukah kamu, berapa harga yang harus kita bayar untuk membangun Zona Netral ini? Kamu pikir, aku hanya akan duduk di sini dan menonton hal seperti itu? "
"Itu … benar, juga."
Agnes dengan enggan menyetujui.
"Bahkan orang bodoh yang paling tak berharga, dapat menyelesaikan misi kesulitan Normal pada batas waktu tertentu. Selama mereka membangun diri mereka, langkah demi langkah. Bakat yang lebih menjanjikan akan mampu melampaui itu. Kamu pernah mendengar, tentang Sung Shihyun yang memulai dari kesulitan Basic dan membersihkan kesulitan 'Impossible' pada hari terakhir, kan? "
"Ya, aku sudah mendengar ceritanya."
"Benar. Tempat ini dirancang untuk mempercepat pertumbuhan. Tapi, apa gunanya memberi tahu mereka jika itu penting, ketika mereka bahkan tak mau repot? "
"…."
“Mendengarnya ribuan kali, jauh lebih buruk daripada melihatnya sekali. Jika mereka tak bisa merasakannya sendiri, tak ada gunanya mengatakan yang sebenarnya kepada mereka, untuk ratusan kali. Setidaknya sekarang, dengan tenggat waktu yang singkat, mereka dipaksa untuk mati-matian memberikan segalanya. "
‘Tapi, mereka akan segera mencapai titik puncaknya’, adalah apa yang ingin dikatakan Agnes. Tapi, dia tetap diam dan hanya menundukkan kepalanya. Dia tak 100% setuju dengan gagasan memaksa orang, karena tak ada cukup banyak dari mereka yang secara sukarela berusaha dengan optimal. Tapi, dia tak memiliki bantahan suara untuk ditawarkan. Kasus tak terhitung dari pembukaan Zona Netral sebelumnya, adalah bukti yang cukup dari pernyataan Cinzia.
Namun yang paling penting adalah manajer yang bertanggung jawab atas panggilan Maret 2017 adalah Cinzia. Selain aturan dasar yang perlu dipatuhi, sisanya diserahkan pada kebijakannya sendiri.
"Yah, aku seharusnya tak mengatakan kata-kata itu dengan keras, kan? Lagipula, aku juga terbiasa menyelesaikan misi ini, seperti seekor singa. ”
Cinzia mengembalikan pandangannya ke layar dan sedikit menjilat bibirnya. Alih-alih tak puas, dia malah tampak agak iri. Agnes menutup mulutnya dan tersenyum lembut.
“Jika aku berlatih sekeras yang ia lakukan, ketika aku datang ke tempat ini… Lalu, aku akan dua kali lebih kuat dari sekarang. "
"Aku juga berpikir begitu."
"Ho? Bahkan Agnes yang terkenal juga berpikir begitu? ”
"Tentu saja. Setiap kali aku menghadapi keterbatasanku, aku memiliki penyesalan. Jika aku dapat membeli kesempatan untuk memulai dari awal, maka aku tak akan ragu untuk menghabiskan jutaan waktu milikku. ”
Cinzia tersenyum cerah. Dia sepertinya sangat menikmati ini.
“Kembali ke waktu itu, ya. Itu topik yang menarik. Jadi, bagaimana kamu akan melakukan sesuatu secara berbeda? "
"Mm, pertama, aku akan mencoba mengumpulkan Poin Survival sebanyak mungkin dalam Tutorial. Kemudian, begitu aku mencapai Zona Netral, aku akan minum satu botol Kompetensi dari toko VIP setiap hari, sambil sepenuhnya memanfaatkan tempat tidur yang disediakan untuk peserta top. Karena aku masih memiliki poin yang tersisa bahkan setelah itu… well, aku mungkin akan melakukan hal yang sama dengan yang dilakukan manusia itu sekarang. "
"Benar. Itu sebabnya, aku agak iri. "
Cinzia mengangguk dan mengalihkan pandangannya dari layar. Di mata Agnes yang sibuk menatap rekaman itu, keinginan aneh tampak menyala terang.
"Aku rasa, instingmu sebagai pengrajin belum hilang. Tak apa-apa, jika kamu ingin membantunya. "
Persetujuan Cinzia yang tiba-tiba, membuat Agnes mengedipkan matanya karena terkejut.
"Maaf? Ah. Tapi, pria itu adalah…"
"Aku tahu, dia diundang oleh Miss Foxy… Ini masalahnya. Aku pernah mendengar sesuatu yang menarik."
Sambil masih mengisap rokoknya, ujung bibir Cinzia mulai melengkung ke atas.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us