Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_024

gambar

Bab 24. Potensi Tersembunyi (1)


"Informasi yang menarik?"
"Orang itu… Dia mungkin tak berafiliasi dengan Sinyoung. "
Setelah mendengar pernyataan langsung Cinzia, alis Agnes yang ramping dan indah tampak berkerut.
"Tapi itu tak mungkin. Kim Hannah pasti… "
“Ya, Nona Foxy berafiliasi dengan Sinyoung. Tapi yang penting adalah jika stempel emas itu tak dikeluarkan oleh mereka. "
"Maksudmu apa?"
"Investigasi kami mengungkapkan, jika Kuil Gula telah memberinya stempel."
Agnes menunduk dan menutup matanya. Dia melakukan ini, karena kebiasaan kapan pun dia perlu mengatur ulang pikirannya.
“Untuk membuat Tanda Gold lain muncul, ketika Sung Shihyun masih hilang… Begitu? Tidakkah menurutmu, itu semua agak mencurigakan? "
"…."
"Tentu saja, tak ada yang pasti. Yah, itu benar-benar tak masalah, bahkan jika Nona Foxy membimbingnya ke Sinyoung. Mereka dan kita, Sicilia, mungkin tak berada dalam hubungan yang kooperatif. Tapi bagaimanapun juga, kita masih dalam posisi yang bersahabat dengan mereka. "
Agnes mengangkat kepalanya. Tak cocok untuk ekspresi pendiamnya yang biasa, ada kilatan cahaya aneh di matanya.
"Dalam hal itu…"
"Aku akan berurusan dengan Maria untukmu. Gadis itu tak akan menentang gagasan itu. ”
“Apakah benar-benar tak masalah bagiku untuk terlibat? Dengan kepribadianku, aku pasti akan keluar, begitu aku mulai. "
"Kembali padamu, Sersan Agnes. Kamu harus memberikan semuanya, atau yang lainnya. "
Ekspresi Cinzia menjadi agak menyeramkan.
“Sung Shihyun adalah seorang Irregular dengan Tanda Gold, dan pria itu juga Irregular dengan Tanda Gold. Kondisinya nampaknya sama. Tapi jika ada satu hal yang berbeda, dibandingkan dengan keadaan dua tahun lalu, maka itu akan menjadi pelatih yang terlibat, bukan?... Ah, benar, aku kira Sung Shihyun secara pribadi dilatih oleh 'Pelaksana'. Jadi aku kira, akan ada beberapa perbedaan. "
Cinzia tak melewatkan kilasan amarah yang muncul di wajah Agnes.
“Jika kamu pikir bisa melakukannya, maka lakukanlah. Tunjukkan padaku apa yang ditawarkan oleh instruktur iblis Sicilia yang terkenal, penakluk dari Selatan. "
"Kalau-kalau pria itu menjadi musuh yang kuat yang menghalangi kita pada saat yang akan datang, tolong jangan salahkan diriku."
Agnes menundukkan kepalanya dengan hormat, dan diam-diam membuat dirinya keluar dari ruangan.
"…Hmph. Apakah aku mendorongnya sedikit terlalu keras? "
Cinzia menghembuskan asap rokok dan terkekeh pada dirinya sendiri.
***

[Berlari (Jumlah misi yang tersedia: ꝏ / ꝏ))
Berlari di trek sampai kamu pingsan karena kelelahan!
Kesulitan: Basic
Ketika berhasil: +10 SP
Ketika tidak berhasil: N / A
* Party tidak diizinkan]
“Hoo-hoo, haa-haa, hoo-hoo, haa-haa…”
Seol berlari di trek dengan pikiran yang benar-benar kosong, sambil memanfaatkan metode pernapasan yang diajarkan Yi Seol-Ah kepadanya. Sekarang, dia sudah lama menyingkirkan kebiasaan untuk konsisten jumlah lap yang ia lakukan. Dia hanya melakukan seperti yang diminta misi darinya, lari sampai pingsan karena kelelahan.
Setelah titik tertentu, dia berhenti memperhatikan tubuhnya membaik. Hanya ada satu alasan, mengapa dia terus berlatih seperti orang gila dan untuk memenangkan persaingan melawan dirinya sendiri. Seperti sekarang…
Dia mempertahankan kecepatan tertinggi yang bisa dikerahkannya dan berlari di trek puluhan kali. Tapi, seolah dia mencoba berlari mengelilingi lautan yang tak berujung, dia tak melihat tanda-tanda garis finish.
Sangat jelas jika stamina Seol tak akan terbatas. Tak peduli seberapa keras ia berjuang, dia akhirnya akan mencapai batasnya.
Ketika itu terjadi, godaan itu akan dengan cepat menghampirinya. Mereka berbisik,
"Kamu sudah cukup melakukannya. Beristirahatlah sejenak. Tak apa-apa berjalan melambat, mengapa kamu tak sedikit melambat… '
Ketika dia kehabisan napas, dia merasa seperti akan mati setiap saat, segala sesuatu di sekitarnya tampak memudar. Bahkan, mengambil satu langkah ke depan menjadi sangat sulit. Seolah-olah tembok raksasa menghalangi kemajuannya. Itu memberitahunya, jika ini sejauh yang ia bisa.
"…."
Tiba-tiba, setetes air mata keluar dari sudut matanya. Dia ingin menangis.
Dia ingin menangis, karena itu sangat sulit. Dia tahu itu menyedihkan, tapi dia masih ingin jatuh di lantai dan menangis. Lalu, mungkin, mungkin saja, dia merasa jauh lebih baik.
Para penyintas lainnya terlalu sibuk menyelesaikan berbagai misi,.Tapi, mengapa dia ada di sini, melakukan pekerjaan tanpa pamrih ini sendirian?
Bukannya ada orang yang mengakui kerja keras dan pengorbanan yang ia lakukan. Tidak, dia mulai menyesali kenyataan, jika dia memasuki tempat ini sejak awal.
"Kkheuck!"
Seol dengan tegas menahan air matanya. Dia mengertakkan gigi dan bertahan. Setiap kali dia hampir jatuh ke bisikan-bisikan itu, dia merasakan deja vu yang tak menyenangkan.
Untuk beberapa alasan, dia merasa seperti akan jatuh ke dalam kebiasaan lamanya berjudi lagi jika dia tidak bisa mengatasi ini di sini. Dia lebih baik mati, daripada jatuh kembali ke keadaan yang penuh kebencian itu lagi.
Dia berpikir jika berharap untuk perubahan, ketika dia bahkan tak bisa menang melawan dirinya sendiri, adalah lelucon tak lucu yang tak layak diulang.
Keinginan ini, dorongan untuk 'tak mengakui kekalahan' menjadi kekuatan motivasi yang memastikan dirinya tak akan pernah goyah.
Hanya mengingat kembali hari-hari ketika dia tersesat oleh perjudian, darahnya mendidih dan membuatnya marah. Mengingat kembali betapa buruknya dia mengecewakan keluarganya dan bagaimana dia membuat Yoo Seonhwa menangis, dia mengertakkan gigi. Dia sangat membenci dirinya sendiri, sehingga dia bahkan bisa mulai melukai tubuhnya sendiri.
Kemarahannya berubah menjadi cambuk keras kepala, yang tanpa ampun menggebrakkan kakinya.
"Kuaaaaaak!"
Dia mengulurkan kakinya dengan kuat menendang tanah, seolah dia mencoba melompati tembok.
Tak dipercaya, kakinya terentang tak tergoyahkan, dan kakinya menginjak tanah dengan kekuatan dan stabilitas.
Tepat pada saat itu, perasaan aneh menyelimuti indera Seol. Dinding yang telah dengan tegas melarang pendekatannya sampai sekarang, menjadi pijakan saat dia melompat dan mendarat di atas tanah.
Seol menggerakkan kakinya untuk yang terakhir kalinya, sebelum akhirnya kakinya goyah ke tanah dan bergerak kaku di sepanjang permukaan lintasan. Bahkan kemudian, dia mencoba berlari lagi dan lengan dan kakinya berayun. Semua itu membuatnya merasakan muntah, yang mengalir deras ke tenggorokannya.
"Ueeeeeck!"
Seol terus muntah, sementara air mata jatuh di wajahnya tanpa henti.
Perulangan itu akhirnya berakhir, dan dia dengan tak berdaya berguling ke depan. Dia memejamkan mata, ingin menikmati sisa-sisa ekstasi yang membanjiri indranya sekarang, dan itu sedikit lebih lama.
[Misi kesulitan 'Basic' telah berhasil diselesaikan.]
[10 poin Survival telah terakreditasi untukmu.]
[SP Saat Ini: 2840 SP]
Sementara itu, tangan Seol yang tak berenergi, perlahan tapi erat mengepal.
[Ciri-ciri ‘Temperamen’-mu, ‘Keinginan lemah’telah dihapus.]
[Tingkat stamina-mu meningkat dari 'Basic - Basic' ​​ke 'Intermediate - Basic'.)
Lintasan menghilang dari pandangannya, dan pemandangan akrab dari Zone Netral memasuki pandangannya.
"…?"
Seol diteleportasi kembali ke alun-alun, sementara dia masih berbaring di tanah. Dia mengangkat kepalanya sedikit, ketika bayangan menjulang di atasnya.
Matanya yang naik perlahan, melihat kaki seseorang yang terlihat lebih dulu. Kemudian, dia bahkan bisa melihat ujung sabuk garter melintasi paha bagian dalam, tersembunyi di balik gaunnya. Dan ketika pandangannya sedikit lebih tinggi, sepotong kain berenda dengan boneka beruang lucu yang dijahit di depan, yang tampaknya melindungi area paling rahasia dan penting….
"Ungu?"
“Kuk.”
Dengan gerutuan, sepasang kaki buru-buru mundur.
Seol mengangguk, berpikir itu adalah beruang yang sangat lucu. Lalu, setelah melihat tatapan dingin Agnes menembus kacamatanya, dia mulai panik. Tapi bagaimana itu mungkin? Bagaimanapun juga, dia terlihat seperti salah satu pelayan yang bekerja untuk beberapa rumah tangga yang penting, secara historis…
"*Ukh* Maafkan aku. Aku tak berharap, kamu akan diteleportasi kembali, sambil berbaring di tanah…"
Agnes batuk untuk membersihkan tenggorokannya, dan dengan tiba-tiba memberikan Seol sebuah cangkir dengan semacam cairan di dalamnya.
Lagipula Seol merasa haus. Jadi, dia dengan senang hati menerimanya dan tersenyum.
Segera, cairan dingin dan menyegarkan meluncur ke tenggorokannya. Seakan, sedikit energinya telah segera kembali. Dia mendorong tanah dan berdiri.
"Terima kasih. Aku sebenarnya…"
"Ini 10 SP."
‘Itu tak gratis ?!’
Seol akan berargumen jika dia dipaksa membeli sesuatu yang tak benar-benar ia butuhkan. Tapi, dia menelan kata-katanya, segera setelah dia merasakan perubahan yang terjadi di dalam tubuhnya.
"Oh."
Cairan dingin yang meluncur ke tenggorokannya tiba-tiba terasa hangat dan lembut, begitu tiba di perutnya. Sensasi yang benar-benar menyegarkan, menyebar ke setiap sudut tubuhnya. Dan itu dengan lembut memijat semua kelelahan yang terakumulasi. Alih-alih menambah energi yang dihabiskannya, cairan itu tampaknya meningkatkan vitalitasnya sendiri.
"Ini adalah…"
“Tak banyak. Jika kamu beristirahat sedikit lebih lama, kamu seharusnya bisa bergerak seperti biasa. ”
Agnes berhenti di sana sebentar dan menatap Seol.
"Dan juga, meskipun aku sepenuhnya memahami niatmu. Untuk yang terbaik, kamu tak lagi minum potion pemulihan stamina untuk sementara waktu."
"Mengapa?"
Seol terkejut. Daripada ‘Bagaimana kamu tahu’, kejutannya lebih dari ‘Mengapa aku tidak?’
"Tapi, jika aku ingin menambah waktu latihanku…"
"Aku tak pernah berpikir, diriku sebagai pelatih, akan mengatakan ini. Tapi …."
Agnes memasang kacamata di hidungnya.
"Kamu harus mengurangi durasi waktu latihanmu."
"Kamu menyuruhku untuk… kurang berlatih? "
"Ya."
Agnes langsung setuju dengan jawabannya, seolah-olah dia sedang menunggu.
“Mungkin kedengarannya lancang bagiku. Tapi melalui pengamatanku selama dua minggu terakhir, aku sampai pada kesimpulan jika latihan rutinmu telah melampaui bidang pelatihan kebugaran sederhana. Dan sekarang, itu malah membahayakan tubuhmu.
Tubuhmu perlu waktu untuk beristirahat dengan baik, melalui jeda yang dijadwalkan secara teratur. Namun, kamu menghukumnya, bahkan sebelum staminamu cukup siap. Ini hampir sampai pada titik kekejaman.”
Analisis dinginnya, membuat Seol terdiam.
“Kamu telah menggunakan potion pemulihan untuk mendapatkan kembali staminamu secara paksa… Meskipun itu baik-baik saja untuk menggunakannya sesekali, asupan terus menerus dalam jangka waktu yang lama tak akan membantumu sama sekali.
Beristirahat dengan baik, juga merupakan bagian dari latihan rutin yang tepat. Semakin lelah tubuhmu memulihkan stamina dengan cara alami, semakin cepat tingkat pemulihan alami milikmu. Sekaranglah saatnya, kamu membiarkan tubuhmu terbiasa pulih secara alami. ”
"Aku… aku mengerti."
“Dari sini dan seterusnya, daripada mengandalkan potion pemulihan yang secara instan mengisi kembali stamina-mu, aku sangat menyarankan dirimu untuk menggunakan berbagai item, yang membantumu dalam pemulihan alami. Misalnya, ada minuman, minyak wangi khusus untuk mandi, tanaman, atau lilin wangi untuk diletakkan di dekat bantalmu, dan lainnya. ”
Agnes juga menambahkan jika barang-barang tersebut juga akan memiliki efek positif pada durability, strength, dan agility-nya.
Seol hanya bisa menganggukkan kepalanya dengan bingung. Dia saat ini tersesat di antara masuknya banyak informasi, dan tak tahu apa yang harus dilakukan. Dia tahu, dia ingin memberinya nasihat penting. Tapi saat ini, boneka teddy bear yang sebelumnya menari riang di dalam otaknya, dan dia tak bisa berkonsentrasi dengan benar.
"Jika itu tak terlalu merepotkan bagimu…"
Sama sekali tak menyadari apa yang dipikirkan Seol saat ini, Agnes diam-diam melanjutkan kata-katanya.
“Maukah kamu memberiku kehormatan untuk membimbingmu? Tolong..."
Dia mengatakan sesuatu yang sangat mirip pada hari pertama, saat Seol tiba di Zona Netral. Namun, nuansa kata-katanya sedikit berbeda kali ini.
"Itu akan menjadi kehormatanku."
Seol tak punya alasan untuk menolak, jadi dia tak melakukannya.
"Ada satu hal yang membuatku penasaran."
Ketika mereka menaiki tangga, Agnes bertanya kepadanya.
"Mengapa kamu tak makan di restoran. Dan sebaliknya, mengapa memilih makanan yang kamu temukan di toko Tutorial? Kamu dapat memanfaatkan layanan restoran secara gratis. ”
Suaranya terdengar seperti dia menegurnya. Seol malu-malu menggaruk pipinya.
"Yah, uh… Aku pikir, aku tak punya banyak waktu untuk disia-siakan, jadi…"
“Itu tak akan berhasil. Sama seperti istirahat yang tepat adalah hal penting, demikian juga makananmu. Tubuhmu membutuhkan lebih banyak nutrisi, saat kamu berlatih. Namun, kamu telah memakan junk food yang tak sehat itu…"
Agnes menggelengkan kepalanya karena kecewa. Akhirnya, langkah mereka terhenti.
Mereka tiba di lantai tiga. Melalui pintu kaca, mereka bisa melihat ruang terbuka lebar, diisi dengan berbagai peralatan olahraga. Meskipun tak ada treadmill, itu masih lebih baik daripada beberapa gym terbaik di luar sana.
“Berlari selama dua minggu… Dan kamu telah mengikuti Kompetensi khusus setiap hari, sehingga setara dengan hampir empat bulan pelatihan konstan. Aku percaya, jika dirimu setidaknya cocok untuk tingkat tertentu sekarang. "
Pada titik inilah Seol menjadi yakin. Pelayan yang berpenampilan ketat ini, yang kebetulan memiliki selera pakaian yang lucu, memiliki pengetahuan tentang segala sesuatu di dalam Zona Netral.
“Berlari bukan satu-satunya bentuk pelatihan. Untuk meningkatkan statistik fisikmu secara merata, aku sarankan padamu untuk mencoba jenis pelatihan lain juga. ”
Seol setuju dengan gagasan itu. Bagaimanapun juga, dia berpikir untuk memulai pelatihan dasar lainnya, selain berlari. Agnes memperkenalkannya ke fasilitas ini, karena alasan itu juga. Tentu saja, itu tak akan bebas untuk menggunakan tempat ini.
"Berapa harganya untuk menggunakan tempat ini?"
"Sepuluh poin per hari. Tapi, jika kamu membayar selama seminggu di muka, maka itu diskon menjadi 50%. Juga, jika kamu ingin menyewa pelatih full time untuk membantumu dalam pelatihanmu. Itu akan dikenakan biaya lebih lanjut satu kali, untuk makan tambahan dan hari lainnya."
Seol telah memperhatikan dengan seksama, dan akhirnya meragukan pendengarannya sendiri. Melihat ekspresi tercengang di wajahnya, Agnes buru-buru menambahkan sesuatu yang lain.
"Kamu tahu, masakan yang ditawarkan di sini di Zona Netral ini benar-benar lezat."
Meskipun Seol tak bisa benar-benar mengerti apa yang dimaksud oleh pelayan ini, dia memutuskan untuk menerimanya. Hal ini sebagai cara, jika dia mengatakan akan membantunya secara gratis. Bahkan dia tahu jika memiliki pelatih di sampingmu, saat pelatihan membuat perbedaan besar. Selain itu, dia bisa memberi tahu Agnes yang bersemangat tentang sesuatu.
Merasa ada sesuatu yang agak aneh, Seol mengaktifkan 'Sembilan Mata', tapi wanita itu tak memancarkan warna apa pun. Dengan kata lain, dia tak perlu berusaha untuk menyakitinya.
Seol berhati-hati menilai situasinya, sebelum membuka mulutnya.
"Kebetulan, apakah ada pelayan lain di sampingmu, yang juga bisa melatihku?"
Agnes memiringkan kepalanya sedikit.
"Bukan tak mungkin menemukan satu, tapi… Apakah kamu mungkin tak puas denganku? "
"Tidak, tidak sama sekali."
Seol menyangkal gagasan itu dan diam-diam menarik napas dalam-dalam.
"Aku menyukai seseorang yang memiliki pengetahuan yang luar biasa. Tapi, aku juga butuh seseorang yang bisa melatihku tanpa menahan diri."
Agnes menyesuaikan gelasnya, sorot cahaya memantulkan lensa agak tajam.
"…Dalam hal itu, tak perlu memperkenalkan orang lain."
Matanya tetap tertuju pada Seol, saat dia dengan tenang mengumpulkan tangannya di depan dadanya. Dia berpikir ada bekas senyum di bibirnya.
“Sangat memalukan untuk mengatakan ini dengan keras, tapi aku juga disebut sebagai instruktur iblis Sicilia.”
"Instruktur iblis…. Itu bagus."
“Apakah kamu akan baik-baik saja dengan itu? Aku berencana untuk bersikap lembut denganmu pada awalnya. "
Kata-katanya sepertinya menyiratkan, ‘Apakah kamu pikir, kamu bisa mengatasinya?’ Seol menjawab tanpa ragu, setelah mendengar provokasi itu.
"Biarkan aku membayar poin Survival terlebih dahulu."
Tepat 10 menit kemudian…
Seol menyesali semua yang dikatakannya, sambil secara figuratif memukul tanah dengan sedih.
Julukan 'iblis' bukan hanya untuk pertunjukan. Saat pelatihan dimulai, Agnes mendorongnya ke tepi jurang tanpa ampun. Sampai-sampai Seol mulai kehilangan rasa sakit yang ia rasakan, saat dia berlari di trek.
Dia bahkan akhirnya memprotes selama pelatihan dengan mengatakan,
“Bukankah ini terlalu keras? Apakah kamu tak mengatakan sesuatu tentang istirahat? "
Dan jawabannya adalah,
“Kamu bisa istirahat setelah pelatihan selesai. Tak ada yang mengatakan, kamu bisa istirahat di tengah pelatihanmu! "
Hal lain yang dia tak bisa mengerti adalah, dia tiba-tiba mendapatkan kekerasan di tengah pelatihan.
"Aku sudah bilang padamu untuk tetap menatap ke depan!"
Menampar!
Tongkat tipisnya dengan tajam mendarat di bahu Seol dengan keras.
"Lagi! Satu!"
Seol terengah-engah tanpa henti, saat dia memperbaiki cengkeramannya pada barbel, yang bertumpu pada otot trapesiumnya. Saat melakukan squat, yang disebut sebagai keharusan untuk melatih otot-otot di tubuh bagian bawah, Seol menderita jenis rasa sakit yang terasa, seperti pahanya dipotong dengan pisau tumpul.
"Dua!"
"Kkheueueu!"
Ketika dia entah bagaimana berhasil menurunkan pinggulnya, tongkat itu menamparnya dengan keras sekali lagi.
"Kamu menekuk lututmu, tapi mengapa mereka menjulurkan kakimu? Luruskan dirimu! ”
‘Aku belum pernah melihat seseorang yang sekejam dirimu!’
Seol berteriak di dalam. Dia tak mengatakan apa-apa, karena dia tahu jika dipukul akan membantu meningkatkan daya tahannya. Tapi tetap saja, dia tak tahu wanita itu akan seganas ini. Apakah itu karena dia secara tak sengaja menyelinap mengintip pakaian dalam bertali dengan gambar teddy bear lilac?
Sementara itu, Agnes berteriak dengan keras.
"Lagi!"
Sayangnya, paha gemetar Seol tak bisa bertahan lebih lama, dan ia jatuh di pantatnya.
"… Apa yang kamu lakukan?"
Suara dingin Agnes yang dingin 'sopan' memasuki gendang telinganya.
“Hua, Hua!”
Tak peduli sedikit pun, Seol mulai memijat pahanya yang sakit. Dia menjadi sangat khawatir, tentang penggabungan darah di sana dan kemudian keluar dari kulit atau sesuatu.
"Hmph."
Agnes mendengus dan menyilangkan tangan di dadanya.
“Hanya dengan sebanyak ini… Jika kamu suka, aku bisa sedikit mempermudahmu. Yah, aku pikir sudah cukup lembut bahkan sekarang. "
"Kamu…"
"Jika ini tak sesuai dengan keinginanmu, aku bisa memperkenalkanmu kepada orang lain kapan saja."
Sudut-sudut bibir Agnes meringkuk. Seol nyaris tak bisa menelan kata-kata kutukan yang hampir melompat keluar dari mulutnya, dan menundukkan kepalanya.
"Tidak. Tak apa-apa. Ayo lanjutkan."
"Biarkan aku mengatakan ini sekali lagi. Aku tak mudah padamu selama pelatihanmu. "
“Ini yang aku inginkan. Aku hanya akan berteriak Gihap beberapa kali, dan melanjutkannya. "
(Gihap=selogan untuk mengutarakan semangat)
"Gihap, apakah itu… Yang kamu butuhkan saat ini bukanlah teriakan acak, tapi kemauan untuk bertahan. Bagaimanapun juga, mari kita lanjutkan. Silakan berdiri."
Seol mengeluarkan erangan Panjang, setelah mendengarnya.
"Ah! Apakah baik-baik saja, jika gihap-ku agak aneh? "
Ketika dia bertanya padanya sambil masih memijat pahanya, mata Agnes menjadi lebih sempit daripada celah.
"Apakah kamu mencoba untuk membuat waktu istirahatmu sendiri? Kamu dapat melakukan apa pun yang kamu inginkan dengan gihap-mu, tapi Kamu harus bergegas dan berdiri, ”
'Sial! Sial!'
Seol berdiri kembali sambil menggertakkan giginya. Sementara itu, dia hanya mengangkat barbel di pundaknya. Lalu…
“Apa pun jenis latihan yang kamu lakukan, dua hal yang paling penting adalah postur dan pola pernapasanmu. Satu!"
Dia menghitung gihap-nya dengan hitungan.
"Li!"
"Li? Itu memang gihap yang aneh. Dua!"
"Lac!"
“…? Satu…"
"Li!"
"…Dua."
"Lac!"
Tiba-tiba, penghitungan tiba-tiba berhenti. Ketika Seol menoleh untuk melihat, dia menemukan Agnes memelototinya, dengan wajahnya yang benar-benar merah. Dia diam-diam memegangi keliman gaunnya, dan tongkat di tangannya juga sedikit gemetaran.
Dia tampak sangat bingung saat ini.
Tiba-tiba, Seol merasa cukup puas, karena suatu alasan. Dia dengan licik mengeluarkan pertanyaan.
"Kenapa kamu berhenti menghitung?"
“A-apa …. Apa yang kamu katakan….?!"
"Apakah ada masalah dengan postur tubuhku?"
“T-tidak! Bukan itu masalahnya! "
“Oh, maksudmu, dengan gihap-ku? Kamu bilang, aku bisa melakukan apa pun yang aku inginkan dengan gihap-ku, jadi… Ah benar, Biarkan aku mengubahnya menjadi sesuatu yang lain. "
Seol mengangkat bendera putih, ketika Agnes mengancam mengangkat tongkat tinggi-tinggi. Tentu saja, dia tak punya keinginan untuk mengakhiri semuanya di sini.
“Tolong, latih dengan baik. Satu!"
"Teddy!"
"Dua!"
"Bear!"
Sekali lagi, penghitungan berhenti.
Sesaat kemudian…
Menampar!
Dari gym di lantai tiga, suara tamparan lengket terdengar.
***

Setelah Agnes memasuki hidupnya, cara hidup Seol di Zona Netral mengalami perubahan yang nyata. Perubahan terbesar, tentu saja yang berkaitan dengan pelatihan nerakanya yang serampangan. Sekarang, dia mengerjakan rutinitas pelatihan yang terdefinisi dengan baik, dan dipikirkan dengan matang.
Sekarang dia dapat mengatakan, meskipun lama waktu yang dihabiskan telah menurun, kualitas pelatihan secara keseluruhan telah meningkat beberapa kali lipat.
Kekuatan, daya tahan, ketangkasan, dan stamina
Kerasnya pelatihan yang menargetkan empat bidang utama ini, tetap cukup kejam baginya, seperti menggunakan berbagai macam bahan peledak di tubuhnya. Namun, berkat tingkat kebugarannya yang ditingkatkan melalui berlari terus-menerus, dia bisa bertahan lebih atau kurang.
Juga, Agnes menunjukkan banyak ketekunan dan bahkan memetakan aktivitasnya di luar pelatihan, termasuk diet dan metode istirahat, dll.
Karena instruktur menunjukkan semangat yang hanya terlihat, saat memoles berlian yang berharga tapi masih kasar. Seol juga termotivasi untuk membalas dedikasi itu dan bekerja keras. Tak hanya itu, Kompetensi khusus dengan delapan kali efek ditambahkan di atas. Jadi secara alami, dia tumbuh dengan kecepatan luar biasa.
Memang, kebugaran dan statistik-nya terus membaik. Tak hanya itu, tubuhnya sekarang akan mendingin dengan cepat dari keadaan kelelahan dan berkeringat, segera setelah pelatihan berakhir. Transformasi terasa begitu asing baginya, Seol kadang-kadang harus bertanya-tanya, apakah ini tubuhnya sendiri atau tidak.
Sementara Seol terus-menerus dan cepat tumbuh di bawah bimbingan Agnes, pagi ke-30 akhirnya tiba di Zona Netral.
Untuk orang lain, itu adalah 30 hari. Tapi untuk Seol, itu lebih seperti 240 hari. Hampir delapan bulan pelatihan kejam itu.
Pada hari ini, situasi mereka yang telah membuat persiapan dan mereka yang tak akan berubah sedikit pun.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us