Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_026

gambar

SCG_026

Bab 26. Potensi Tersembunyi Meledak (3)


"Seorang Warrior?"
Seol mengangguk pada pertanyaan Agnes. Sama seperti ia diperintahkan, dia memberi tahu tentang kelasnya, segera setelah itu diberikan kepadanya.
"Aku mengerti."
Agnes mengangguk kembali, sambil menarik nafas sedih.
Jika seseorang menilai dari kelas yang berbeda, maka kelas 'Mage' memiliki kecemerlangan yang tak tertandingi, yang tak bisa ditandingi oleh orang lain. Kelas ini tak hanya membanggakan daya serang yang luar biasa. Tapi, itu juga hadir dengan keunggulan fleksibilitas seperti cheat. Sehingga, memungkinkan adaptasi cepat terhadap situasi yang dihadapi.
Selain itu, itu adalah kelas yang langka juga. Akan sulit untuk menemukan, bahkan satu dari 100 kandidat. Untuk menjadi 'Mage', stats Mana seseorang minimal harus 'Low-Intermediate'. Belum lagi, sifat kepribadian dan bakat harus cocok juga.
Pada kenyataannya, nilai Mana rata-rata dari para peserta yang memasuki Zona Netral, hanya di ‘Low-Low’. Itu adalah hal normal, jika stats Mana mereka akan seLow itu, karena mereka telah hidup di Bumi dengan teknologi canggihnya.
Jadi, itu wajar bila menemukan Mage di antara mereka akan sulit. Dan tentu saja tak berlebihan untuk mengatakan jika orang yang selamat dari kelas Mage akan diperlakukan sebagai bangsawan, terlepas dari mana mereka muncul.
Itu juga cerita yang serupa, untuk para Priest. Persyaratan dasar adalah seseorang harus memiliki stats Mana setidaknya 'Intermediate-Low' dan Stat keberuntungan dari 'Low-Intermediate'.
Para Priest dikenal dengan baik, sebagai kelas penting. Karena, mereka memiliki skill support seperti penyembuhan, detoksifikasi, dan menghilangkan kutukan. Karena kemampuan seperti itu sangat diminati, kehadiran seorang Priest disambut hampir semua orang.
"Jika dia setidaknya seorang Archer…"
Archer juga membentuk pasukan tempur yang penting, dan perlu dalam ekspedisi. Bagaimanapun juga, kemampuan untuk melacak, mengintai, dan merasakan gerakan musuh sangat diperlukan.
Tentu saja, ini tak berarti jika 'Warrior' tak memainkan peran penting. Masalahnya adalah terkait dengan pasokan yang melimpah, jumlahnya terlalu banyak. Melihat distribusi kelas di antara para pendatang baru di Zona Netral bulan Maret 2017, data keseluruhannya seperti ini.
86 orang memasuki Zona Netral pada hari pertama, dan saat ini masih tersisa 78 orang. Di antara mereka, ada empat Priest, satu Mage, dan 22 Archer. 51 sisanya adalah Warrior.
Beberapa bahkan bercanda, jika semua Warrior harus menjadi perisai daging. Ini tak sepenuhnya bercanda, sebagai seorang Kontrak yang tak menunjukkan kualitas dirinya. Maka akan seringkali berakhir sebagai pelindung daging.
"Bagaimanapun juga, yang harus aku lakukan adalah, melatihnya dengan baik."
Agnes dengan hati-hati memperbaiki ekspresinya agar tak mengungkapkan pikirannya. Kemudian, dia memberi Seol selembar kertas.
"Aku mengerti. Mari kita mulai dengan melatih mana kamu lebih dulu.”
[Bereaksi terhadap Mana (jumlah misi yang tersisa: ꝏ / ꝏ)
Rasakan Mana-mu!
Kesulitan: Low
Ketika berhasil: N / A
Ketika tidak berhasil: N / A
* Party dimungkinkan (hingga 6 orang)]
Perkamen misi itu berisi, salah satu misi baru yang muncul di papan pengumuman, setelah Kebangkitan selesai. Meskipun dia mengambil perkamen itu, karena Agnes memberikannya kepadanya, Seol juga merasa agak skeptis.
‘Rasakan mana-ku, bukan?’
Sebuah energi yang besar dan kuat, telah berakar di dalam tubuhnya. Hal ini tak terasa asing baginya lagi. Tak hanya dia bisa merasakannya dengan sangat jelas, tapi dia juga berpikir jika dirinya akan dapat mengedarkan energi di dalam tubuhnya, selama dia berkonsentrasi.
"Baik. Aku pergi."
Sambil tetap tak sepenuhnya yakin, Seol merobek perkamen itu menjadi dua, dan menghilang dari tempat itu.
Agnes memandang ruangan itu…
Ruang yang diteleportasi Seol adalah ruang yang dibuat secara artifisial, di mana kepadatan Mana lebih tebal dari biasanya. Dan itu akan membantu pelatihan seseorang, dengan merangsang energi yang tersembunyi di dalamnya. Bahkan jika seseorang adalah seorang Warrior, orang itu akan bisa merasakan Mana yang mengalir melalui tubuh mereka.
Agnes menjadi sedikit khawatir, bertanya-tanya bagaimana dia bisa membimbingnya, setelah pelatihan Mana berakhir. Dia akan berbalik untuk pergi, tapi kemudian gerakannya berhenti tiba-tiba.
Seol muncul kembali di tempat yang sama.
"Aku berhasil."
Agnes berkedip beberapa kali, ketika dia menatap pemuda yang santai itu.
"K-kamu… sudah berhasil?"
"Ya. Itu lebih mudah dari yang aku kira. Begitu aku sampai di sana, aku…"
"Apa katamu?!"
Alis Agnes terangkat dengan marah.
"Sudah aku bilang, untuk tak membeli Aplikasi dari toko, kan?"
Kesalah-pahamannya masuk akal. Karena dia memiliki tugas untuk lari di pagi hari, dan tak berada berada di Kebangkitan lagi. Agnes keliru berpikir, jika Mana Seol ada di sekitar 'Extrime-Low' ​​atau 'Low-Low'.
Seol balas menatapnya dengan bingung, sebelum mengangkat suaranya sendiri sebagai penyangkalan.
"Aku tak melakukan itu!"
"Dan apa yang tak kamu lakukan?"
"Aku tak pernah pergi ke toko."
“Aku sulit percaya. Jika kamu merasa percaya diri, dapatkah kamu menunjukkan kepadaku Stats Window-mu? Tunjukkan saja skill yang berhubungan dengan kelas-mu. "
"Ah, itu benar, kita bisa melakukan itu."
Seol dengan mudah menyetujui dan mengungkapkan bagian yang relevan dari Stats Window-nya. Agnes yang tetap curiga, bahkan ketika dia sangat membantahnya, hanya bisa tercengang setelah membaca informasi itu.
4. Skill
b. Skill Spec-job (0)


Jika Seol membeli ‘Aplikasi Mana’, maka ‘0’ di dalam kurung akan berubah menjadi ‘1’. Tak peduli berapa kali dia melihat, itu tetap '0'.
"Oh."
"Sudah aku bilang, aku tidak melakukannya."
Melihatnya bingung dan tak tahu harus berbuat apa, senyum kepuasan merayap di wajah Seol. Untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, dia mendapatkan peluang bagus di sini.
"Maafkan aku. Sepertinya, aku telah melakukan kesalahan. "
"Tidak, tak apa-apa. Jadi, apa yang harus kita lakukan selanjutnya? "
Agnes mengangguk. Dia akan mengeluarkan perkamen misi lain sebelum sedikit ragu-ragu.
"Bisakah kamu mengedarkan Mana?"
"Maksudmu, di sini?"
"Ya."
Agnes berpikir untuk mengajarinya tentang dasar-dasar menggunakan Mana. Tapi, dia memutuskan tutup mulut untuk saat ini. Meskipun dia mengkonfirmasi kebenaran dengan kedua matanya sendiri, dia masih tak bisa meyakinkan dirinya sendiri. Jika ini benar-benar terjadi, maka ada sesuatu yang perlu ia konfirmasi lebih dulu.
Seol memperbaiki postur tubuhnya, dan menutup matanya.
Goyangkan.
Energi di dalam dirinya berputar dan bergetar. Segera, energi itu mulai mengalir melalui tubuhnya, sesuai dengan keinginannya. Energi itu beredar bebas dengan mengikuti jalur yang tak terlihat dari tubuhnya. Energi itu mengalir ke ujung setiap jari tangan, ke ujung setiap jari kaki, sampai ke puncak kepalanya.
Seol menikmati sensasi gerakkan yang halus ini. Dia juga sedikit kagum dengan perkembangan ini. Belum lama sejak Kebangkitan, tapi dia tak bisa merasakan sedikitpun perlawanan. Tidak, dia hanya merasakan rasa yang akrab.
Seolah-olah, energi ini adalah teman terbaik yang dibesarkannya sejak kecil.
Seol mengedarkan energi ini di sekelilingnya beberapa kali lagi. Dan dia membuka matanya, ketika pesan tiba-tiba mulai bermunculan.
[Skill spec-job 'Aplikasi Mana', telah dibuat.]
[Skill Basic-mu, 'Visi Masa Depan', merespons penciptaan skill baru!]
[Skill spec-job,, Aplikasi Mana (TeLow) ’, telah berevolusi menjadi ‘Aplikasi Mana (Intermediate)’]
[Harap konfirmasi melalui Stats Window-mu.]
"Ohh?"
Agnes setengah ragu, tapi begitu dia melihat reaksi Seol, kecurigaannya dikonfirmasi.
"Apakah Aplikasi Mana telah dibuat?"
"Ya."
Agnes mulai memijat pelipisnya. Dia berharap ini tak akan terjadi. Dia berdoa, bahkan. Sayangnya, hanya ada satu alasan, mengapa situasi seperti ini bisa terjadi.
"Kamu… menolak kelas Mage, kan?"
"Yah, aku tak benar-benar menolaknya, per se…"
"Kamu tidak?"
“Para dewa sedang berdebat, antara kelas Warrior dan Mage. Mereka memilih, dan hasil akhirnya adalah 'Warrior'. Yah, aku memang bilang, aku ingin menggunakan tombak sebelumnya. ”
Mendengar itu, ekspresi Agnes membeku. Kata-kata Seol memaksanya untuk mengingat wajah orang tertentu.
Sung Shihyun. Irregular Lain dari Area 1.
"Bagaimana mereka bisa begitu mirip satu sama lain?"
Agnes tak bermaksud demikian, namun dia akhirnya membandingkan keduanya. Jalan yang mereka lalui dan arah yang mereka tuju, terlalu mirip.
Tidak, ada beberapa perbedaan. Banyak yang tahu tentang kisah terkenal Sung Shihyun yang menolak untuk menjadi Mage, dan dengan keras kepala memilih kehidupan seorang Warrior. Namun, Seol mengatakan, jika para dewa harus mengambil suara untuk memilih kelasnya.
'Ini adalah… Ini bukan masalah yang bisa aku campur tangan. '
Agnes memutuskan untuk menyerah, karena khawatir tentang hal itu. Tapi, satu hal yang pasti. Dia harus mengubah rencana yang ada dalam pikirannya, secara keseluruhan.
Dia awalnya membayangkan pelatihan Mana untuk bertahan sekitar satu minggu, tapi itu selesai dalam waktu kurang dari 5 menit.
Jadi, apa selanjutnya?
"Kita akan segera memulai pelatihan, terkait kelasmu."
Tapi, sebelum itu, dia menambahkan sebuah kondisi.
"Kamu tak diizinkan menggunakan mana-mu."
***

[Menusuk (jumlah misi yang tersisa: ꝏ / ꝏ))
Pelajari Tusukan!
Kesulitan: Basic
Ketika berhasil: N / A
Ketika tidak berhasil: N / A
* Party mungkin (hingga 6 orang)]
Seol mengamati lingkungan barunya. Hanya ada dua hal yang terlihat di dataran datar, tempat dia berdiri. Sebuah orang-orangan sawah dengan target menggantung di atasnya, dan sebuah tombak tergeletak di sebelahnya di tanah.
Melihat senjata itu, Seol tiba-tiba merasa sangat senang. Dia merasa seperti melewatkannya. Jantungnya bahkan mulai berdetak lebih cepat.
Tombak itu panjangnya sekitar 1,5 meter, menjadikannya tombak pendek. Seol dengan riang mempelajari poros senjata yang halus dan mengalir mulus, dan ujungnya yang runcing memantulkan sinar matahari yang cerah dalam bentuk X.
Dia kemudian dengan hati-hati mengambilnya.
Setiap rambut di tubuhnya berdiri, bahunya menegang.
‘Belajar menyerang, ya.’
Seol menuju ke tempat yang cocok di depan orang-orangan sawah. Dan sambil berdiri sedikit canggung, dia menggenggam poros tombak dengan kedua tangannya. Kemudian, dia mendorong maju dengan beberapa kekuatan.
Ujung tombak menembus sasaran dan tenggelam dalam-dalam.
"…."
Dia merindukan ujung tombak sedikit. Seol menarik tombak dan memiringkan kepalanya ke sini dan itu, ekspresinya menunjukkan tingkat ketidak-puasan yang ia rasakan saat ini.
Selanjutnya, dia memegang tombak itu hanya dengan tangan kanan, dan berusaha untuk menusuk target. Dia mencoba ini tiga kali, tapi semua hasilnya buruk. Tak hanya kedalaman serangan yang lebih dangkal dari sebelumnya, tujuannya juga setiap kali gagal.
‘Ini tak benar.’
Seol dengan putus asa menyisir ingatannya.
Biasanya, seseorang akan mulai melupakan mimpi yang dimilikinya begitu terbangun. Hanya beberapa bagian dari mimpi yang akan terukir dalam ingatan. Namun, adegan yang sangat mengejutkan atau adegan yang terus berulang, tak akan dilupakan dan dicetak dengan kuat ke dalam otak seseorang.
Lebih penting lagi, dia bukan hanya penonton yang menyaksikan peristiwa itu terjadi. Dia telah mengalaminya secara pribadi.
Ada alasan, dia memilih Tusukan sebagai misi pelatihan pertamanya. Dia tertarik pada itu.
Di mimpi itu, Seol selalu membawa tombak, dan dia paling banyak menggunakan tusukan. Jumlah musuh yang jatuh dari satu tikaman yang menusuk ke celah mereka yang terbuka, terlalu banyak untuk dihitung. Jadi, tubuhnya harus bisa mengingatnya.
"Aku seharusnya tak hanya mengandalkan kekuatan lenganku… Aku perlu menggerakkan seluruh tubuhku."
Dia mengubah postur tubuhnya. Dia memperkuat tangan kanannya, dan memegang bagian bawah tombak dengan lebih erat. Batang tombak berhenti di telapak tangan kirinya. Dia menggenggamnya, tanpa menggunakan terlalu banyak kekuatan. Ujung tombak sepertinya sedikit goyah. Dalam keadaan ini, Seol membidik sasaran.
'Belum.'
Sesuatu tak terasa benar. Dia melihat ke bawah dan menemukan kaki kanannya sedikit di depan, menunjuk ke sisi-sisinya. Dia memposisikan ulang kakinya, dengan menariknya kembali dan memelototi orang-orangan sawah.
Setelah hening sesaat yang tak terlalu panjang atau terlalu pendek, dia menendang tanah dengan keras.
Kaki kirinya melangkah lebih dulu. Kaki kanannya mengikuti berikutnya, saat dia mengulurkan lengan kirinya. Menemani sensasi lengan kanannya menjauh, Seol mendorong tombaknya ke depan.
Desir!
Suara hampa memotong di udara.
Tepat sebelum tombak menghantam sasaran, punggung tangan kirinya yang menghadap ke tanah, berputar setengah jalan dan menunjuk ke arah langit. Ujung tombak berputar juga, dan itu secara akurat mengenai bagian tengah target.
Perasaan yang sangat berat ditransmisikan melalui tangannya. Mengkonfirmasi jika tombak telah menembus jauh lebih dalam dari sebelumnya, senyum yang sama dalam terbentuk di wajah Seol.
[Skill spec-job, 'Spearmanship Tusukan Dasar (TeLow)' telah dihasilkan.]
[Skill basic-mu, 'Visi Masa Depan', merespons penciptaan skill baru!]
[Skill spec-job, 'Spearmanship Tusukan Dasar (TeLow)', telah berevolusi menjadi 'Spearmanship Tusukan Dasar (High-Intermediate)'!
Harap konfirmasikan Stats Window-mu.]
Saat pesan itu mengalir turun, pemandangan di sekitarnya berubah. Orang-orangan sawah itu menghilang, dan tombak di tangannya juga menghilang.
"Hah?"
'Sialan.'
Seol merenung sedih dan melihat plaza di Zona Netral. Dia ingin merasakan sensasi itu sedikit lebih lama.
"Aku nyaris tak melakukan apa-apa…"
Seol membuka dan mengepalkan tinjunya beberapa kali, masih meninggalkan keinginan lebih untuk memegangnya, sebelum dia jatuh dalam pikirannya.
Bagaimana jika dia menggunakan tusukan itu terhadap skeleton, yang menyerangnya dengan melompat ke udara?
Saat itu, Seol memilih untuk membela diri. Tak peduli berapa kali dia membedah pilihan tindakannya, dia terlalu senang. Skeleton itu hanya menjatuhkan tongkat baja miliknya dan membuat dirinya tak berdaya.
'Jika aku menusuk pada waktu itu…'
Akhirnya, Seol menggelengkan kepalanya. Karena monster itu lompat di udara, dia tak akan bisa menghindari serangan itu. Tapi, dia masih harus mempertimbangkan kemungkinan jika dia mungkin kehilangan targetnya.
Juga, bahkan jika dia berhasil mendaratkan pukulan dengan tusukan, apa yang akan terjadi, jika kapak yang diayun tak bergoyang dan melanjutkan lintasan serangnya untuk membelah kepalanya?
"Mengandalkan tusukan sederhana bukan jawabannya."
Dasar-dasar spearmanship adalah menyerang celah lawan. Dan jika tak ada, dia harus membuatnya.
Jadi, kembali ke situasi melawan skeleton itu, bagaimana dia harus membuat celah?
Jawabannya jelas, monster itu sudah menunjukkan padanya, apa yang harus ia lakukan.
‘Aku harus melakukan hal yang sama. Aku akan menjatuhkan kapaknya lebih dulu, dan kemudian menusuk skeleton itu.’
Menata ulang pikirannya seperti itu, Seol mengalihkan pandangannya ke papan pengumuman. Matanya yang bergerak lambat menemukan perkamen yang ia cari.
[Mengelak (jumlah misi yang tersisa: ꝏ / ꝏ))
Pelajari Pembelokkannya!
Kesulitan: Basic
Ketika berhasil: N / A
Ketika tidak berhasil: N / A
* Party dimungkinkan (hingga 6 orang)]
Seol segera merobek kertas itu.
***

Meskipun kelasnya telah diputuskan, kehidupan sehari-hari Seol tak berubah. Dia kecanduan kegembiraan, yang dibawa oleh pelatihan barunya, dan berkonsentrasi pada itu seperti orang gila.
Rutinitas pagi Seol terlihat seperti ini.
Begitu dia membuka matanya, dia minum botol potion Kompetensi Khusus. Setelah sarapan, dia berlari di trek sebagai latihan ringan setelah makan.
Sebagian besar waktu, dia berlari sendiri, tapi ada kalanya dia berlari bersama Yi Seol-Ah.
Yi Seol-Ah tak bisa menyembunyikan keterkejutannya. Dia bisa berlari melewati Seol, seolah itu bukan apa-apa, saat pertama kali mereka berlari secara Party. Tapi mulai saat itu, dia berhenti tertinggal. Dan hari ini, dia bahkan berhasil menyusulnya.
‘I-itu tidak mungkin!’
Mereka pasti sudah berlari 10 putaran atau lebih. Tak peduli seberapa keras dia mendorong, jarak antara keduanya melebar, bukannya berkurang.
Pada akhirnya, Yi Seol-Ah mencapai batas fisiknya.
"O-orabeo-nim !!"
Mendengar tangisan menyedihkannya, Seol membalikkan badannya untuk menghadapnya.
"A-apakah kamu belum lelah?"
"Hm, tak tahu. Mungkin? Jika terlalu banyak, mengapa kamu tak beristirahat sebentar? "
Dia membalasnya dengan tanpa ekspresi, sambil berlari ringan di tempat. Seol jelas menyiratkan, jika dia masih memiliki energi yang tersisa dan dia ingin menyamakan kecepatannya.
Yi Seol-Ah menggigit bibir bawahnya.
Dia berhasil menyelesaikan putaran, tapi hanya setelah waktu yang cukup lama. Dia terengah-engah untuk beberapa saat, sebelum bertanya padanya dengan ekspresi tak percaya.
"B-bagaimana kamu melakukannya?"
"Mm?"
"Itu, ini baru dua bulan… tapi kamu lebih cepat dariku…"
"Oh itu?"
Seol memberitahunya tentang Kompetensi. Karena dia mendengar, jika itu juga dapat dibeli dari toko biasa. Dia menduga, jika Yi Seol-Ah juga harus menikmati efeknya. Tentu saja, yang biasa tak sebagus toko VIP.
Setelah mendengar penjelasannya, ekspresi Yi Seol-Ah membeku karena linglung. Sepertinya, dia bahkan tak tahu keberadaan Kompetensi, sampai sekarang.
Ketika dia menyarankannya untuk membeli satu, bahkan jika dia tak ingin menghabiskan Poin Survival-nya, dia memejamkan matanya. Pipinya memerah secara bertahap. Lalu tiba-tiba, dia mengangkat tinjunya yang terangkat tinggi ke langit dan berteriak.
“Tak ada obat dopping!! Benar-benar tidak!"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us