Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_027

gambar

SCG_027

Bab 27. Melakukan Misi (1)


Seol menghabiskan sedikit waktu untuk menjelaskan kepada Yi Seol-Ah, jika Kompetensi bukan obat, dan dia tidak menggunakan dopping atau semacamnya. Setelah meyakinkannya, entah bagaimana, dia menuju ke gym di lantai tiga.
Untuk beberapa alasan, Agnes tak muncul untuk sementara waktu. Tapi, dia pikir itu tidaklah masalah. Bahkan jika dia tak ada di sana untuk mengawasi dirinya, Seol masih setia menjalankan diet dan program pelatihan yang Agnes buat.
Setelah mengakhiri latihan fisik, dia kembali ke tempat tinggalnya dan berlatih aplikasi Mana, sambil beristirahat pada saat yang sama. Seol adalah manusia, sama seperti orang lain. Jadi, dia merasa lebih mudah dan beberapa lusin kali lebih menyenangkan untuk duduk dan bermeditasi, daripada melakukan squat dengan barbel yang bersandar di pundaknya, selama berjam-jam.
Adapun untuk aplikasi Mana, semakin dia berlatih, semakin cepat kecepatan aliran energi menjadi. Rasa tak terbiasa, juga berangsur-angsur berkurang sampai hilang untuk selamanya. Karena memindahkannya dari awal bukanlah suatu masalah, dia malah berfokus untuk menerima energi ini sebagai bagian dari tubuhnya sendiri. Dan juga, ia memberikan kontrol yang lebih baik atas alirannya.
Akan lewat tengah hari, ketika dia selesai dengan meditasi. Seol akan kembali ke lantai pertama, kali ini untuk pelatihan terkait kelas miliknya.
Ini adalah tugas pelatihan terakhir untuk hari itu, dan Seol sangat menantikannya. Terkadang, ketika dia mengayunkan dan menusuk tombaknya, pikirannya menjadi bebas dari semua pikiran yang mengganggu. Dia merasa jika jam-jam itu secara kiasan terbang dalam sekejap, di negara bagian ini.
Dia bahkan pergi dan membeli tombak untuk digunakan selama pelatihan. Harganya total 580 poin Survival.
Tombak pendek sudah disediakan untuk misi pelatihan terkait kelas, tapi dia merasa itu terlalu pendek untuk selera pribadinya. Juga, fakta jika dia tak bisa mengeluarkannya dari misi, memainkan peran kunci dalam keputusan, untuk membeli tombaknya sendiri. Jika dia terus menggunakannya di kemudian hari, sepertinya, hal yang bijaksana untuk membiasakan senjata itu sedini mungkin.
Seol fokus pada penguasaan tiga teknik tombak.
Thrust, Strike, dan Cut. (jenis-jenis serangan tombak. Simpelnya menusuk, gerakan ayunan ke atas bawah, dan gerakan ayunan ke samping kanan dan kiri)
Meskipun ada lebih banyak teknik yang tersedia, Seol memilih untuk tetap berpegang pada ketiganya saja. Thrust, Strike, dan Cut.
Dia tahu jika di mimpi itu, dia berhasil membunuh dan menghancurkan musuh yang tak terhitung jumlahnya, hanya dengan tiga teknik ini.
Saat mengambil bagian dalam misi pelatihan, Seol selalu mematuhi empat aturan.
Pertama, seperti kata Agnes, dia tak pernah menggunakan Mana. Bahkan tidak sama sekali.
Kedua, jika dia tak puas dengan pergerakannya, maka gerakan latihan itu tak akan diperhitungkan, dan dia akan mengulangi gerakan itu lagi.
Ketiga, dia akan melakukan langkah dasar yang sama, setidaknya 1.250 kali selama misi.
Dan akhirnya, bahkan jika dia berada di tengah-tengah latihan keras, dia tak akan pernah mengabaikan untuk memakan makanan sehat dan istirahat yang tepat.
Dia memilih nomor 1.250, hanya karena potion dari Kompetensi Khusus. Karena itu memberikan 8 kali dorongan untuk efek pelatihan, bukankah itu sama dengan dia melakukan gerakan 10.000 kali dalam satu hari?
Pada saat dia selesai dengan misi pelatihan ini, jam smartphone-nya akan ditampilkan lewat tengah malam. Akhir dari rutinitasnya telah berakhir pada saat ini. Dia akan kembali ke kamarnya dengan benar-benar kehabisan tenaga. Tapi, kulitnya tetap cerah. Ini berlanjut selama beberapa hari dan minggu. Tentu saja, dia punya alasan bagus untuk tersenyum sepanjang waktu.
1. Informasi Umum
Nama
Seol
Tanggal dipanggil
16 Maret 2017
Nilai Tanda
Emas
Jenis kelamin/ Usia
Laki-laki / 26
Tinggi / Berat
180,5 cm / 80,6 kg
Kondisi Saat Ini
Bagus
Kelas
LV. 1 (Warrior)
Kebangsaan
Republik Korea (Area 1)
Afiliasi
Tidak Ada
Alias
‘Top of the pile’

2. Ciri-ciri
a. Temperamen:

- Pemarah.
- Sabar. (Akan bertahan dan mengatasi rasa sakit dan / atau kesulitan)
b. Bakat:

- Rata-rata. (Normal dalam segala hal. Tidak memiliki bakat atau kualitas tertentu)
3. Kondisi Fisik
Strength
High-Low ↑ 2
Durability
High-Low ↑ 2
Agility
Low-Intermediate ↑ 2
Stamina
High-Low ↑ 2
Mana
High - Intermediate
Luck
Low - Intermediate
Poin Kemampuan yang Tersisa: 1

4. Skill
a. Basic Skill (2)
- Visi Masa Depan
Level Tidak Diketahui
- Nine Eyes
Level Tidak Diketahui
b. Skill Spec-job (2)
Aplikasi Mana
Intermediate
Basic Spearmanship
Thrust
High - Intermediate
Strike
Intermediate
Cut
Intermediate
c. Skill Lain (0)



5. Tingkat Watak
Sedang (Tindakan dan pemikiran masuk akal, pekerja keras)
Kerinduan yang Intensif
Kacau (Banyak hal yang dikacaukan dan tidak mungkin diurai)

Suasana hati Seol saat memeriksa Stats Windows-nya adalah perasaan puas. Statistik fisiknya telah meningkat sembilan kali lipat. Hanya dengan mengandalkan latihan fisik, dia telah mencapai hasil yang sama persis, dengan meminum 9 Potion. Dia membutuhkan 270.000 poin Survival, jika dia ingin meminumnya.
"Aduh…"
Sementara dia dengan senang hati memeriksa Stats-nya, rasa sakit yang menyengat datang dari tangannya, membuatnya cemberut. Dia tak perlu melihat untuk mengetahui mengapa itu sakit. Tangannya memar lagi.
Dia mulai mencuci tangan yang sakit dengan air dingin, dan giginya mulai berdentang sendiri.
"Sial, aku pikir tanganku sudah cukup kapalan sekarang…"
Meskipun dia mengeluh dalam hati, dia masih menghargai kemajuan yang telah ia buat. Hari pertama dia berlatih dengan tombak, kulitnya pecah, dan dia berdarah di semua tempat. Dia merasa sangat kesakitan hari itu, sampai saat dia menabrak karung itu dan pingsan.
"Haruskah aku mandi, atau tidur saja seperti sekarang?"
Sementara Seol bertanya-tanya apa yang harus dilakukan selanjutnya, dia mendengar seseorang mengetuk pintunya.
"Siapa?"
Seol membuka pintu, hanya agar matanya terbuka lebar karena terkejut.
Melewati ambang pintu, berdiri seorang wanita mengenakan pelayan Perancis, tangannya dengan sopan berkumpul di depan. Dia bisa melihat matanya yang dingin dan ketat di balik kacamata, dan sosoknya yang langsing dan atletis, serta rambutnya yang rapi ditarik ke atas menjadi sanggul.
"Agnes?"
"Sudah lama."
"Apa yang membawamu kemari selarut ini…"
"Ada sesuatu yang ingin aku bicarakan denganmu."
"Tentu saja. Silakan masuk."
"Terima kasih," kata Agnes dengan sopan dan memasuki kamar Seol dengan langkah bermartabat.
"Oh ya, Agnes..."
Seol membimbingnya ke kamar sebelum berbalik ke arahnya, seolah-olah dia baru saja mengingat sesuatu.
"Ya?"
"Bagaimana kabar tedy bear lilac-mu sekarang?"
Pow!
Tinju kilatnya mendarat tepat di perutnya. Seol terguling dan mulai mengi kesakitan.
"Ouuuuch…"
"Kamu dan tedy bear bodoh itu!"
Agnes menjerit keras, yang tak seperti dirinya, dan seluruh tubuhnya mulai bergetar.
"Aku, aku tak bisa, bernapas…"
"Persetan! Apakah kamu tahu apa yang muncul di kolom ​​Stats Window-ku karena kamu ?! "
"M-masih, perutku…"
Dia pasti kesal, karena dia mengangkat sikunya sangat tinggi, untuk mendaratkan serangan siku di punggungnya. Namun, dia berhenti, setelah melihat sesuatu yang aneh, saat dia mencengkeram perut Seol.
Seol tak menggunakan telapak tangannya, tapi ujung-ujung tangannya menekan perut. Baru pada saat itulah, dia melihat tangannya yang memar dan kacau.
"…Apakah kamu tak akan menyembuhkan tanganmu?"
Seol berhasil mengangkat kepalanya dan merintih kesakitan. Agnes meludahkan erangan panjang dan menggelengkan kepalanya.
"Aku melihat, jika kamu masih gigih dengan cara bodohmu. Akan lebih baik, jika kamu setidaknya mendapatkan semacam perawatan dasar pada cedera. "
Dia menyeret Seol dan mendudukkannya di tempat tidur, lalu mengeluarkan sebotol antiseptik, salep penyembuhan, dan beberapa perban dari lemari di dekatnya. Seol bahkan tak memiliki petunjuk tentang hal-hal seperti itu ada di sana. Jadi, dia terkejut.
"Berikan aku tanganmu."
Dengan patuh, Seol mengulurkan tangannya. Dia berlutut di depannya.
“Ruangan ini akan sangat membantumu dalam memulihkan vitalitas-mu. Tapi, itu hanya memiliki efek minimal pada penyembuhan luka. Setidaknya, jika kamu mandi dengan salep khusus yang aku rekomendasikan, maka…"
Sambil membuka botol antiseptik, Agnes terus berbicara dengannya. Melihatnya dengan ahli membersihkan luka-luka, mengoleskan salep, dan membalutnya dalam sekali jalan, senyum tipis merayap di bibir Seol.
Dia merasa agak bahagia saat ini.
Sebenarnya, sudah agak lama sejak dia merasakan hal ini lagi. Dia menikmati kehidupannya yang baru, di mana dia harus menghabiskan sepanjang hari dengan hal-hal yang menarik baginya, dan masih memiliki seseorang untuk merawatnya. Rasanya… itu 'menghibur'.
Bahkan kepribadiannya berubah menjadi lebih baik. Ketika dia masih kecanduan judi, dia selalu gelisah. Mentalitas korban menjadi pusat perhatian dalam hatinya, dan membuatnya tersedak oleh hal-hal yang tak penting. Seringkali, dia menjadi defensif dan marah, bahkan jika dia salah.
Tapi, Seol berubah secara bertahap, semakin lama dia tinggal di Zona Netral. Mungkin, mungkin lebih tepat untuk mengatakan, jika kepribadian lama, yang ia rasakan Bersama Yoo Seonhwa selama bertahun-tahun yang lalu, akhirnya kembali.
Apa pun masalahnya, ada masalah baru yang muncul. Sisi jahatnya juga kembali.
Agnes hanya berfokus pada balutan perban di sekitar tangan Seol, memungkinkannya untuk menatap bagian atas kepalanya, untuk sementara waktu. Dia kemudian mengajukan pertanyaan padanya secara tiba-tiba.
"Aku penasaran. Berapa umurmu, Agnes?"
"27."
Ketika dia hampir selesai dengan perawatan, Agnes terfokus pada perawatan luka dan tak memperhatikan, ketika dia menjawabnya.
"Oh. Kalau begitu, kamu seorang nona bagiku. ”
"Maaf?"
"Aku 26, kamu tahu."
Kerutan cepat terbentuk dengan cepat di wajah Agnes. Jelas sekali dia lengah. Dia menatap Seol dengan sepasang mata yang sepertinya menyiratkan, ‘Di mana kamu akan pergi dengan ini, sekarang?’
Sebenarnya, kata nona sama asingnya dengan kata itu untuknya.
"Uhm…"
Seol menggaruk pipinya dengan ekspresi canggung.
"Tak apa-apa, sungguh. Hanya itu, jika kamu setuju, aku ingin memanggil mu noona mulai sekarang. "
"Mari kita biccara pelattihaann…"
Agnes buru-buru melontarkan beberapa kata yang tak bisa dipahami, sebelum dia dengan cepat menutup mulutnya dengan ekspresi yang menjerit, ‘Oh, tidak’.
"Penugasan biccara?"
"Maafkan aku. Aku menggigit lidahku. Aku sedang berbicara tentang pelatihanmu. "
Agnes berdeham dengan batuk palsu, dan berbicara dengan benar kali ini.
"Ah. Pelatihanku, kan?"
Hanya dengan menyebutkan pelatihan, mata Seol mulai berkilau cerah. Melihat ini, Agnes dalam hati merasa lega. Dia tak tahu, mengapa dia merasa seperti itu.
Dia berhasil mengubah topik pembicaraan, tapi dia masih agak membenci Seol. Pikirannya agak rumit sekarang, tapi dia hanya perlu mengatakan sesuatu yang sama sekali tak perlu. Dan dia membuatnya merasa lebih bertentangan daripada sebelumnya.
Beberapa saat kemudian, Agnes membuka mulutnya untuk berbicara.
"Aku sudah mempertimbangkan hal ini dengan hati-hati, untuk sementara waktu."
Agnes tak pernah berhenti memedulikan pelatihan harian Seol, tidak. Sebaliknya, dia tak bisa muncul di hadapannya, justru karena tak ada lagi yang bisa ia lakukan untuknya, pada tahap ini.
"Apakah sudah waktunya, untuk jenis pelatihan baru?"
Awalnya, tak ada alasan baginya untuk sepeduli ini pada pelatihan orang lain. Namun, kebanggaannya sebagai guru Seol memainkan 30% dari keputusannya, sementara 20% milik provokasi Cinzia.
“Yah, aku bertanya-tanya. Bisa dibilang ini memang jenis pelatihan baru.”
Adapun sisanya, itu adalah kesalahan dari keinginannya sendiri. Sebuah keinginan, kemauan, jika setiap penduduk bumi di tempat ini akan berkembang, setidaknya sekali seumur hidup mereka.
Mungkin, dia sedang mencari kepuasan melalui pengganti. Misalnya, 'jika aku melakukan hal-hal seperti ini, ketika aku pertama kali tiba di Zona Netral', atau 'jika aku melakukan hal-hal seperti itu, maka aku akan memiliki…'
Dia mencurahkan ketamakannya sendiri untuk mengejar kesempurnaan yang ideal, yang gagal ia raih sendiri.
"Bisa dibilang… katamu?"
Selama satu bulan sejak Seol mendapatkan kelas-nya, dia menyaksikannya berlatih sendiri. Melihat muridnya menjadi lebih baik dan lebih baik sendirian, dia merasa iri, dan…
"Ya…"
‘…Dan juga, terima kasih.’
Dia bersyukur jika Seol memberinya kesempatan. Dia bersyukur jika Seol cukup sabar untuk tak mengambil bagian dalam misi lain. Dia juga bersyukur, jika Seol tak menyerah setengah jalan. Dia bersyukur jika Seol tak mengeluh, dan mengikuti sarannya tanpa mempertanyakannya.
Pemuda yang duduk di depannya tak hanya memuaskan ketamakannya, dia juga memuaskan harga dirinya sebagai seorang guru. Mungkin itu sebabnya, dia tak lagi merasa perlu membandingkan Seol dengan Sung Shihyun.
Pemuda ini adalah orangnya sendiri. Dan pria itu juga miliknya.
Sederhananya, Seol yang ia tahu sekarang adalah peserta yang telah menginjak anak tangga Zona Netral dengan benar. Memang, itulah dia.
Dan akhirnya, ujung langkah-langkah itu berada dalam pemandangan.
"Cut untuk mengejar. Aku yakin, kamu telah melakukan pelatihan yang cukup sekarang."
Peran yang dilakukan Agnes sejauh ini dapat dibandingkan, dengan menjadi setir mobil dan tuas persneling-nya. Sekarang, saatnya menyerahkan kendali kembali kepada si pemilik.
"Kamu sudah melakukannya dengan sangat baik. Kamu telah bertahan dengan luar biasa sampai sekarang. Aku jujur. "
mesin dari mobil tersebut telah diganti dengan sesuatu yang bahkan lebih kuat dari sebelumnya.
"Tapi mulai sekarang, saatnya untuk meningkatkan pengalaman bertarungmu."
Mesin itu adalah unit berkinerja tinggi, dan sekarang waktunya untuk memulai.
Seol menghapus senyum dari wajahnya.
"Maksudmu…"
Suaranya lembut, hampir tak terdengar.
Agnes menyesuaikan kacamatanya.
Satu-satunya yang tersisa untuk dilakukan…
"Sudah waktunya untuk mulai melakukan misi."
…Untuk menyerbu Autobahn dan lari bebas.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us