Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_029

gambar

SCG_029

Bab 29. Menengok ke Belakang (1)


Ketika Seol kembali ke alun-alun di Zona Netral, dia disambut dengan suara orang-orang yang menelan ludah. Mereka tampak seperti baru saja melihat hantu.
Itu cukup dimengerti. Paling lama yang ia lakukan untuk menyelesaikan misi, hanya sekitar lima menit. Namun, dia sudah mengambil beberapa jam untuk satu misi ini. Sehingga, semua orang berpikir, jika dia mungkin bertemu kecelakaan dan terbunuh, entah karena kecerobohan atau karena kesalahan.
Tapi, di sinilah dirinya, tak terluka dan sehat, seakan ingin mengejek semua orang yang melihatnya.
"Ha-ahahahaha !!"
Seol mencoba mengklarifikasi apa yang terjadi, menambahkan jika itu semua hanya kesalah-pahaman. Itu hanya menyebabkan Hyun Sangmin memukul lantai sambil tertawa lepas.
“Skeleton, b-bunuh diri…. Ahahaha …. "
Bahkan Shin Sang-Ah menangis, ketika dia bergabung dalam tawa, napasnya akhirnya tercekat dan pendek.
Seol merasa adegan ini agak membingungkan. Hanya dua bulan telah berlalu sejak akhir Tutorial. Namun, keduanya tampaknya telah melalui transformasi yang luar biasa.
Mungkin itu pakaian baru mereka, bahkan aura mereka tampaknya berbeda.
Shin Sang-Ah dan Hyun Sangmin tertawa terbahak-bahak. Dan kemudian mengeluh, betapa sulitnya berbicara dengannya selama beberapa bulan terakhir, apalagi melihat wajahnya. Jadi, mereka bertiga mengobrol lama.
Kelas Hyun Sangmin adalah 'Archer'. Kecerdasannya yang cepat dan kepribadian aktifnya yang digabungkan untuk membuat keputusan, memerintahnya untuk tak menahan pengeluaran SP-nya, segera setelah Kebangkitan selesai.
Sebagai hasilnya, dia mendapatkan awal lebih awal dari rekan-rekannya dalam mendapatkan Poin Survival lebih banyak. Dan sekarang, dia dikenal sebagai peserta yang cukup terampil.
Meskipun tim yang bekerja sama dengannya dak sehebat Odelette Delphine, Hyun Sangmin mengatakan, jika mereka terus menyelesaikan misi.
Adapun Shin Sang-Ah, hidupnya berubah menjadi lebih baik, setelah Kamar Kebangkitan dibuka. Kelas Priest-nya adalah kelas langka yang sangat dicari, dan itu hanya kalah dari kelas Mage. Berkat itu, saat kelasnya terungkap, jumlah tim yang mencoba untuk merekrutnya tak dapat dihitung. Beberapa bahkan menggodanya dengan janji pembayaran SP di muka.
Shin Sang-Ah memasuki tim yang menawarkan perjanjian SP paling banyak.
Dia sangat bangga pada dirinya sendiri, mengatakan jika dirinya akhirnya hidup seperti manusia normal sekarang, hanya untuk segera diejek oleh Hyun Sangmin. Dia mengejeknya karena pamer di depan Seol, yang memiliki poin jauh lebih banyak daripada yang bisa ia impikan.
Seol hanya tersenyum sambil mendengarkan olok-olok mereka. Menyadari jika keduanya telah beradaptasi dengan baik dan mengukir jalan mereka sendiri, sekarang dia bisa menenangkan pikirannya.
"Ah, benar. Bagaimana dengan Nona Yun Seora? "
Seol tiba-tiba teringat tentangnya di tengah-tengah mendengarkan kejenakaan duo itu, dan bertanya dengan seenaknya. Dia bertemu dengan Yi Seol-Ah dan kakaknya, Yi Sungjin, beberapa kali dalam beberapa bulan terakhir. Tapi, dia belum pernah melihat Yun Seora sekali pun.
Hyun Sangmin berhenti berbicara, karena suatu alasan. Kulit Shin Sahng-Ah gelap pada saat yang sama. Melihat reaksi mereka, Seol merasakan jantungnya berdebar sesaat.
"Apa dia mati?"
"Tidak, dia… kurang lebih hidup."
Hyun Sangmin mengoreksi Seol. Tapi apa yang ia katakan terdengar, jauh lebih tak menyenangkan. Dia 'kurang lebih' hidup?
"Yah, dia… Aku pikir itu sangat sulit baginya. Dengan lengan kanannya dalam kondisi itu…”
Suara Shin Sang-Ah penuh belas kasihan.
Seol berkata,
"Oh, sial."
Sekarang dia memikirkannya, dia kehilangan mobilitas lengan kanannya untuk selamanya, selama perburuan harta karun. Semua itu karena Kang Seok dan anteknya yang menyergap wanita itu. Bayangan air matanya yang mengalir tanpa suara di samping mesin draw item, melayang kembali ke atas kepalanya.
Yun Seora menerima sekitar 300 SP pada akhir Tutorial. Jumlah itu terlalu sedikit untuk bertahan selama dua bulan di Zona Netral. Bahkan jika dia menabung seperti orang gila dan hidup hemat, dia tak bisa memiliki cukup SP untuk bertahan lebih dari dua minggu, paling banyak.
“Aku pikir saudara Yi terus membantunya sampai sekarang. Ah, benar juga. Kamu juga membagikan beberapa SP, bukan? Nona Shin Sang-Ah. "
"Tapi hanya sekali saja."
Shin Sang-Ah mengalihkan pandangannya dan sedikit ragu.
“Aku tak bisa menyembuhkan lengannya, mungkin karena level kelasku masih terlalu rendah… Aku mencoba memberikan beberapa poin-ku kepadanya, tapi Nona Seora tak mau mengambilnya. Dan rasanya, dia sudah menghindariku untuk sementara waktu, sekarang juga…"
Mendengarkan suaranya yang semakin kecil, sehingga iru mendapat kesan jika dia mencoba mencari alasan. Sebenarnya, dia merasa malu, karena membual tentang hidup cukup baik saat ini.
Hyun Sangmin melambaikan tangannya dan berkata jika dia tak perlu bertindak seperti ini. Dapat dimengerti untuk seseorang seperti Yi Seol-Ah, yang berhutang budi kepada Yun Seora untuk hidupnya. Namun, tak ada alasan bagi seseorang dengan kepribadian egois seperti dia, untuk pergi keluar dari jalannya, untuk membantu Yun Seora.
Bahkan Seol tak banyak bicara tentang hal ini. Sejujurnya, dia benar-benar lupa tentang masalah ini, karena dia terlalu sibuk dengan pelatihan neraka sampai sekarang.
Setelah lama keheningan berlalu, Hyun Sangmin perlahan bangkit dari tempat duduknya.
"Kamu tak perlu terlalu khawatir tentang dia. Tentu, kamu dapat membantunya, jika kamu memiliki ruang gerak sendiri. Tapi kamu juga tahu ini, bukan? Jika kita semua sama-sama mengalami kesulitan di sana, berusaha untuk mempertahankan diri kita sendiri. "
‘Itu juga benar.’
Mereka menjadi sangat sibuk, karena mencoba untuk bertahan hidup di Zona Netral. Menjaga orang lain di tempat ini, pada dasarnya adalah kemewahan yang sedikit sulit.
"Yah, aku harus pergi sekarang. Jika kita memiliki kesempatan nanti, mengapa kita tak melakukan beberapa misi bersama? Aku yakin akan lebih membantumu sekarang, Kamu tahu. "
Hyun Sangmin dengan ringan mengetuk panahnya dan menyeringai.
"Aku juga. Jika kamu butuh bantuan, kamu dapat menghubungiku kapan saja, di mana pun. Aku akan membatalkan semuanya, dan lari untuk menyelamatkanmu. "
Shin Sang-Ah melambaikan tangannya juga dan berjalan pergi.
***

Setelah berpisah dari keduanya, Seol kembali ke alun-alun. Dia berencana untuk mencoba jenis misi 'Hard' yang belum ia sentuh. Namun, dia merasa agak gelisah. Dia menyadari, dengan membenamkan dirinya dalam misi pembersihan, dia bisa melupakan semuanya untuk sementara waktu.
Jumlah perkamen misi kesulitan Hard yang berbeda, yang ditemukan di papan pengumuman adalah 11. Semuanya adalah misi tempur, sementara hadiah penyelesaian SP yang ditawarkan sangat bervariasi dari 500 hingga 1.000.
Misi 'melarikan diri dari pengepungan' menjadi salah satu yang paling berbahaya, yang tersedia di antara kesulitan Hard. Karena dia tak menemui kesulitan untuk menyelesaikannya, dia yakin akan menghancurkan yang tersisa dalam waktu singkat.
‘Lain kali…’
Jumlah misi yang tersisa adalah 15 untuk setiap jenis misi. Tapi, dia hanya melakukan masing-masing enam kali, sebelum pindah ke yang berikutnya. Meski begitu, dia harus mendapatkan 43.500 Poin Survival lainnya.
"Ini sudah cukup."
Dia mungkin bisa berbuat lebih banyak. Tapi, setelah mengobrol dengan Shin Sahng-Ah dan Hyun Sangmin, dia memutuskan untuk tak memonopoli. Kisah-kisah mereka mengajari Seol tentang kenyataan pahit, meskipun menyelesaikan misi menjadi lebih mudah daripada sebelumnya. Ada sangat sedikit orang yang mampu menjalani kehidupan sebaik dirinya di antara para peserta, bahkan sekarang.
Misalnya, jika empat orang bekerja sama dan menyelesaikan misi dengan peringkat 'Little Hard' senilai 300 SP, hadiahnya akan dibagi secara merata, sesuai dengan jumlah peserta. Tentu saja, tingkat SP individu akan naik. Tapi pada saat yang sama, semua kerja keras mereka hanya akan menghasilkan 75 poin, yang sangat sedikit per peserta.
Kebenaran dapat dilihat dari cara Shin Sang-Ah menggambarkan situasinya. Seseorang yang sangat diminati, karena dia tak mengatakan jika dia kaya, tapi dia hanya bilang "hidup seperti manusia."
Seol tak terlalu khawatir tentang orang lain yang mengkritiknya, karena memonopoli semua misi bergaji tinggi. Tapi, ada satu hal yang ia sadari selama perburuan harta karun. Karena dia terlalu antusias dan menyapu setiap koin yang bisa ia temukan, Shin Sahng-Ah dan Hyun Sangmin harus melalui begitu banyak masalah.
Adapun Yi Sungjin, bocah itu harus mencari sepanjang malam, tanpa istirahat.
Seiring berjalannya waktu, semakin banyak tim akan mulai mencoba misi Hard. Karena dia meninggalkan lebih dari setengah dari masing-masing jenis misi, para peserta lain seharusnya tak mengeluh. Setidaknya tak terlalu banyak.
Selain itu, juga tak ada misi kesulitan Hard.
[Kamu telah berhasil menyelesaikan misi kesulitan 'Hard'.]
[950 poin Survival telah ditambahkan ke penghitunganmu.]
[SP Saat Ini: 128.780 SP]
Seol mengepalkan tangannya dengan erat.
Dia memutuskan untuk berhenti melakukan misi, untuk saat ini. Ada hal lain yang perlu ia lakukan terlebih dahulu, sebelum melanjutkan ke kesulitan berikutnya.
Kesulitan 'Very Hard' total punya enam misi. Pembayaran poin terendah adalah 10.000 poin. Itu sepuluh kali hadiah dari misi kesulitan Hard yang paling berbahaya. Ketika dia membaca rincian misi, itu juga terdengar agak menantang.
Jelas, dia perlu membuat persiapan yang matang, untuk menantang mereka. Tak hanya dia perlu mendapatkan satu set armor dan potion, tapi juga kawan-kawan yang cakap.
Tepat di atas papan pengumuman, ada satu-satunya misi kesulitan 'Impossible'. Tapi, dia tak memperhatikan hal itu sama sekali.
Meskipun pembayarannya adalah 172.800 poin. Tujuan misi itu sepenuhnya, benar-benar tak masuk akal, sehingga dia tak ada yang bisa menyelesaikannya.
Seol berbalik untuk pergi.
Ada beberapa hal yang perlu ia persiapkan. Tapi, dia sudah tahu apa yang perlu dibeli terlebih dahulu.
***

Lantai delapan.
Ketika Seol melangkah keluar dari toko VIP, dia harus melakukan segala cara untuk menenangkan jantungnya yang berdetak kencang. Dalam genggamannya, ada dua botol potion kecil.
Mereka adalah Ambrosias. Cairan misterius yang akan mengembangkan kemampuan yang sudah terbangun.
Namun dia tak berhenti pada hal itu. Bahkan setelah dia membeli kedua botol Ambrosia yang tersedia, dia masih memiliki cukup banyak SP yang tersisa. Jadi, dia membeli sebotol Divine Elixir, yang akan menaikkan stat Mana-nya sebanyak satu tingkat.
Dengan ini, toko VIP tak lagi memiliki Ambrosias atau Divine Elixir untuk dijual.
Semua berkat label harga mereka yang sangat besar, penghitungan SP milik Seol turun hingga 38.780 dalam sekali napas.
Dengan poin yang tersisa, dia bisa membeli sebotol Divine Elixir yang lain. Tapi, dia menahan diri, dengan apa yang hanya bisa digambarkan sebagai kesabaran manusia super. Bagaimanapun juga, dia masih membutuhkan SP ini untuk membeli equipment-nya. Dia berpikir, setelah mendapatkan sendiri peralatan terbaik yang dijual, dia akan dapat memperoleh kembali poin itu dalam waktu singkat.
"Ehem."
Namun, tak peduli sekeras apa pun dia berusaha menahan diri, dia tak bisa mencegah senyum bodoh keluar dari bibirnya. Dia bahkan sejenak berpikir, jika seluruh dunia bermekaran dalam warna kemerahan.
‘Aku harus menunggu, sampai aku sampai tiba di kamar… Tidak, tidak. Menunggu mungkin akan mengundang bencana. "
Dia hanya harus naik dua lantai, tapi Seol tak bisa menunggu lagi. Dia minum kedua botol Ambrosias sekaligus. Khawatir jika skill-nya yang lain mungkin berevolusi, dia dengan bersemangat memikirkan 'Sembilan Mata' dan tak ada yang lain.
[Basic Skill-mu, 'Sembilan Mata' berkembang.
Arah bawah (1) Basic Skill-mu Sembilan Mata, warna Hitam: Segera Kabur, telah dibuka kuncinya.]
[Basic Skill-mu, 'Sembilan Mata' berkembang.
Arah atas (1 Basic Skill-mu Sembilan Mata, warna Emas: Perintah Gold, telah dibuka.]
Akhirnya, dia bisa membuka kembali dua lapisan yang menutupi kemampuannya. Dengan ini, dia telah membuka empat dari lima arah. Satu-satunya yang tersisa adalah 'benar'.
Seol mengaktifkan kemampuannya segera dan jatuh ke dalam perenungan yang mendalam.
Kuning adalah ‘Diperlukan Perhatian’.
Oranye adalah 'Jangan Mendekat'.
Merah adalah untuk 'Direkomendasikan Mundur'.
Hitam adalah ‘Segera Kabur’.
Dilihat dari ini, warna yang baru dibuka, Hitam, adalah perpanjangan dari sinyal peringatan darurat, yang sudah tersedia.
"Aku mengerti apa yang terjadi dengan Segera Kabur, tapi … Perintah Gold?"
Dia merenung sejenak, tapi dia tak bisa memahami apa yang dilakukannya. Namun, itu bukan satu-satunya teka-teki yang tak bisa ia pecahkan.
Arah 'bawah' hanya terbuka, setelah dia membuka segel arah 'kiri' lebih dulu. Jadi, dia berpikir arah 'atas' juga akan terbuka, hanya setelah dia membuka segel arah 'kanan'. Urutan hal-hal tersebut telah diubah, sejauh yang ia tahu.
Apakah itu karena warnanya berlawanan arah?
'Bagaimana aku bisa menggunakannya, tanpa mengetahui apa fungsinya?'
Seol mulai berjalan lagi dan menaiki tangga, sambil sedikit menggelengkan kepalanya.
Tapi kemudian…
'Warna emas?!'
Matanya terbuka tiba-tiba.
Di luar pagar lantai kesepuluh, dia bisa melihat cahaya keemasan yang cerah dan bercahaya, datang dari tempat di depan tempat tinggalnya.
Dia buru-buru berlari dan menemukan seseorang diam-diam menunggu di sana. Proses berpikir Seol meredup sedikit, ketika dia mengkonfirmasi siapa itu dari punggungnya. Dia tentu saja salah satu dari orang terakhir yang ia harapkan, untuk dilihat di Zona Netral ini.
"Kamu akhirnya di sini."
Seolah dia merasakan pendekatannya, wanita yang mengenakan setelan bisnis itu berbalik untuk menyambutnya.
"Kamu…"
Itu tak lain adalah Kim Hannah.
"Sudah lama."
Dia tersenyum menyegarkan. Dan benar saja, seluruh tubuhnya bermandikan warna emas.
Seol tak bisa membantu, tapi bingung. Untuk satu, dia penasaran mengapa wanita itu ada di sini. Dan dua, mengapa ada warna emas datang darinya?
"Bisakah kita masuk? Agak canggung untuk berbicara di sini, dan semuanya. "
Suara ramahnya membuat Seol kembali ke dunia nyata. Begitu mereka memasuki kamarnya, Kim Hannah tak bisa menyembunyikan keheranannya.
“Wow... Sangat menyenangkan di sini. Jujur, aku tak pernah bermimpi jika kamu akan berakhir menggunakan kamar ini. "
Ekspresi wajah Kim Hannah menyiratkan, jika dia tak yakin di mana harus duduk di mana, saat dia berkeliling di sekitar, sebelum dia memilih tempat di sofa yang nyaman dan duduk. Seol dengan cepat duduk di sisi yang berlawanan. Melihat ini, dia tertawa cekikikan.
"Kenapa kamu begitu terburu-buru? Apa, kamu yang kaget melihatku?”
"Jelas sekali."
"Hmm… Sebelum kita mulai, aku rasa harus menenangkan rasa penasaranmu itu. Baik. Apa yang ingin kamu ketahui?"
Seol nyaris berkata, ‘Mengapa tubuhmu bercahaya dalam warna emas?’. Tapi entah bagaimana, dia bisa mengubah kata-katanya pada detik terakhir.
"Bagaimana kamu sampai di sini?"
"Yah, karena aku tahu caranya…"
"Hei."
"Hanya bercanda. Tentu saja, Zona Netral bukan tempat yang bisa dikunjungi siapa saja sesuka hati. Tapi, aku pengecualian, kamu tahu. "
Seol menatapnya tanpa mengatakan apa-apa.
"Kamu bodoh. Apakah kamu tak membaca surat Undangan? "
‘Surat Undangan? Bagaimana dengan itu?’ Seol akan bertanya itu padanya, sebelum menjawab.
"Ah. "
Dia baru ingat, dalam surat Undangan stempel emas, ada kalimat di mana dia bisa membawa satu 'pelayan'.
"Kamu tak perlu khawatir, oke? Nona Cinzia tahu aku ada di sini. Aku pergi melalui prosedur yang tepat, jadi tak ada masalah. "
"Itu melegakan…"
Tiba-tiba, Kim Hannah mengangkat tangannya.
"Tunggu, sekarang giliranku untuk mendapat jawaban."
"…?"
"Ini tentang Nona Cinzia dan Nona Agnes. Terutama Agnes... dia tampaknya sangat tertarik dengan pertumbuhanmu, karena suatu alasan.”
"Apa, dia?"
"Ya. Trik licik apa yang kamu gunakan, untuk membalikkan gangster Sisilia yang kejam itu ke sisimu? ”
Seol tak bisa menjawab, tapi dia meragukan pendengarannya sendiri saat itu. Trik? Gangster?
Mata Kim Hannah berputar ketika dia melihat ekspresinya.
"Ya ampun, kamu tak tahu?"
"…?"
“Kamu benar-benar tak tahu? Keduanya cukup terkena,l sebagai Battle Maniacs of the South. ”
"Seorang maniak pertempuran? Nona Agnes adalah…"
"Ya. Dia adalah bawahan langsung Bos Cinzia dan eksekutif puncak Sicilia. Dia bahkan dikenal sebagai instruktur latihan iblis. Hampir semua orang di Paradise/Surga tahu tentang mereka. ”
Ketika penjelasan berlanjut, rasa dingin merayap di punggung Seol. Dia tak tahu, jika Agnes adalah orang yang hebat.
"Mungkin aku, eh, seharusnya aku tak menggodanya."
"Jika kamu selesai bertanya kepadaku tentang hal-hal itu, apakah kita akan sampai ke topik utama kunjunganku?"
Seol mengangguk.
Dia memang penasaran dan ingin tahu, mengapa wanita itu datang ke sini. Masih ada satu bulan tersisa untuk pergi, sebelum batas waktu Zona Neutral, setelah semua ini.
“Yah, aku datang untuk menghiburmu, dan… Aku ingin memberimu nasihat. Juga, ada sesuatu yang aku perlu bantuan darimu. "
Kim Hannah melepas kacamatanya dan menatap Seol. Dibandingkan dengan bagaimana rasanya kembali ke tepi sungai, cara dia memandangnya telah melunak.
"Pertama-tama, aku harus memujimu. Kamu telah melampaui semua harapanku. Sejujurnya, aku tak akan pernah menduga, kalau kamu akan sebagus ini. ”
"Aku pikir, kamu tak senang menggunakan stempel emas padaku."
"Itu dulu. Tapi tidak lagi. Stempel itu tidak sia-sia jika untukmu. Sama sekali. Jujur."
Seol merasakan gatal yang merayap di wajahnya, mendengar aliran pujian yang konstan.
"Oke, jadi itu adalah hal yang bagus. Apa saranmu untukku? "
Ketika Seol dengan malu-malu menggaruk pipinya, Kim Hannah tersenyum licik.
“Kamu melakukan hal yang benar dengan berhenti di misi 'Hard'. Soalnya, kesulitan dalam misi 'Very Hard' tak perlu ditertawakan. Kamu harus mempersiapkan diri dengan benar lebih dulu. ”
Tapi tentu saja, Seol juga berharap. Melihat jika hadiah yang ditawarkan melonjak sepuluh kali lipat, kesulitannya juga akan meningkat.
"Dan, kamu harus menemukan teman yang bisa diandalkan. Jika aku punya keluhan, maka kamu terlalu banyak bergantung pada dirimu sendiri. ”
"Teman, ya…"
"Benar. Odelette Delphine, Hao Win. Aku merekomendasikan dua orang ini. Aku memberi tahumu ini, sebelum kamu mendapatkan ide yang salah. Saranku bukan semata-mata karena keterampilan mereka."
"Lalu mengapa?"
"Mereka pasti akan menjadi bantuan besar untukmu di masa depan, itu sebabnya."
Sudah jelas apa yang Kim Hannah maksudkan di sini.
"Apakah kamu mengatakan kepadaku, untuk membentuk hubungan pribadi dengan mereka?"
"Itu salah satu cara untuk melihatnya. Dalam hal apa pun, kalian sudah memiliki tautan yang disebut 'sesama peserta yang selamat dari periode waktu yang sama'. Maksudku, tak ada ruginya dengan bersahabat dengan mereka, bukan? "
"Aku mengerti dengan Delphine karena dia Mage, tapi bagaimana dengan Hao Win?"
“Dia pemain besar di sisi gelap masyarakat. Aku mendengar, jika dia adalah eksekutif tingkat atas dalam Triad terbesar di Tiongkok. "
Seol perlahan membeku. Tak hanya Sisilia, 'Maniak Perang', dia juga harus berurusan dengan seorang lelaki dari Triad Cina, juga?
Dia tak akan pernah membayangkan bercampur dengan orang-orang seperti ini, di kehidupan lamanya.
Di sinilah sebuah pikiran muncul di kepalanya.
"Jika aku bekerja sama dengan mereka berdua, maka bisakah aku menantang misi yang mustahil dan…"
"Tidak. Jangan pernah berpikir untuk itu.”
Dia hanya mengutarakan kemungkinan itu, tapi Kim Hannah segera memotongnya, sebelum dia mendapatkan gagasan itu. Seol hanya bisa tersenyum pahit.
"Itu sulit, ya?"
"Bahkan aku tak percaya diri dengan misi itu. Minimal, hanya tim level 4 atau di atas Earthlings ukuran menengah ke atas, yang diperlukan untuk punya kesempatan membersihkannya. Sungguh, Aku tak tahu, mengapa para dewa memiliki misi seperti itu di sini. "
Dia mengeluh pahit, sebelum mengalihkan pandangan tajam padanya.
"Tunggu sebentar. Kamu tak berpikir untuk mencoba peruntunganmu pada misi itu, hanya karena kamu pernah mendengar, seseorang membersihkannya di masa lalu, bukan? "
"Seseorang membersihkannya sebelumnya?"
Sekarang ini adalah, pertama kalinya dia mendengarnya.
"Ya, tentu. Dalam seluruh sejarah Zona Netral, seorang pria memang berhasil melakukannya. ”
"Tapi bagaimana caranya?"
Melihat ekspresi kaget Seol, Kim Hannah hanya mendengus.
“Hanya sedikit yang tahu tentang ini. Tapi pria itu, dia tak membersihkan misi dengan cara yang kamu sebut 'pantas'. Dia hanya beruntung. Itu saja. "
"Bahkan jika itu karena keberuntungan, itu masih diperhitungkan."
"Itu juga benar. Tapi terserahlah, jangan pernah mencoba misi itu. Oke? Akan lebih baik melawan monster dari dunia undead dengan tangan kosong, daripada mencoba misi itu. "
Kim Hannah dengan penuh semangat menyuarakan tentangannya dan perlahan mengatur napasnya. Dia menggelengkan kepalanya, menyebabkan kuncir kudanya yang bergoyang seperti ini dan itu.
"Aku yakin, kamu akan melakukan yang terbaik untukmu, lagipula…"
Dia diam-diam mengangkat akhir kalimatnya dan meliriknya.
Seol mengabaikan itu dan bertanya sekali lagi.
"Bukannya kamu bilang kamu butuh bantuanku? Tentang apa itu? "
"Yah, itu tidaklah besar, sungguh."
Kim Hannah sedikit ragu, yang tak seperti dirinya, sebelum membuka mulutnya.
"Sekali lagi, izinkan aku menjelaskan ini. Apa yang akan aku katakan dari sini dan seterusnya tak datang dariku. "
"Oke, jadi dari siapa ini?"
"Salah satu atasanku."
"Salah satu atasanmu… Maksudmu dari Sinyoung? ”
Kim Hannah mengangguk dan melanjutkan.
“Bagaimanapun juga… Yang ingin Aku katakan adalah, orang lain selain diriku meminta bantuanmu. Jika kamu tak ingin melakukannya, terserah. Kamu tak harus melakukannya. Tapi, jika kamu memutuskan untuk melakukannya, ada banyak manfaat bagiku. Kamu juga bisa berbagi dalam jarahan. "
"Apa bantuannya?"
"Kamu kenal Yun Seora, kan?"
Kim Hannah sampai ke topik utama segera. Seol agaknya ditarik kembali.
“Soalnya, orang yang mengundang Yun Seora adalah orang yang meminta bantuanmu. Dari Sinyoung. "
"Tunggu, biarkan aku meluruskan ini. Kamu mengatakan jika atasanmu dari Sinyoung mengundang Nona Yun Seora? "
"Benar. Orang itu dikenal memiliki mata yang cerdas. Semua orang yang diundang, semua ternyata menjadi pilihan besar, Kamu tahu. Dia bahkan menggunakan stempel perak dan mengundangnya kali ini, sehingga harapan perusahaan tinggi. "
"Tapi…"
"Benar. Kamu tahu ini juga, bukan? Pada tingkat ini, Yun Seora akan gagal. Maklum, atasanku adalah orang gugup dari dirinya yang dulu. ”
Baru pada saat itulah Seol mendapat ide kasar, tentang apa yang bisa menjadi kebaikan itu.
"Biarkan aku langsung ke intinya. Orang itu ingin, kamu menjaga Yun Seora."
“Itu terlalu spesifik, bukan? Apakah aku perlu memberinya 1.000 Poin Survival dan menyelesaikannya? Lagipula, dia bisa meninggalkan Zona Netral dengan itu. "
“Sebenarnya itu lebih buruk daripada gagal. Oke, jika aku ingin lebih spesifik, dia ingin melihat Yun Seora berkembang secara normal di Zone, sama seperti orang lain. Sembuhkan lengannya jika memungkinkan, biarkan dia ikut, ketika kamu berkeliling membersihkan misi, dll. Pada dasarnya, aku ingin kamu membawanya. "
Membawa… Seol dalam hati melepaskan erangan panjang.
Secara kebetulan, dia mendengar tentang Yun Seora dua kali dalam satu hari.
Seol mengerti jika hidupnya di Zone penuh dengan kesulitan ekstrim. Bukannya dia tak punya rencana untuk membantunya.
Namun…
[Kamu juga tahu ini, bukan?]
Dia juga berpikir, apa yang Hyun Sangmin katakan belum lama ini juga tidaklah salah.
Kim Hannah sedang menunggu jawaban Seol. Dia masih memancarkan warna emas.
"Menurutmu apa yang harus aku lakukan?"
"Aku? Seperti yang aku katakan sebelumnya, Aku tak mengundangnya…"
"Aku tahu itu. Aku bertanya kepada orang yang mengundangku, apa pendapatnya. "
Mungkin dia tak berharap untuk ditanyai, ekspresinya menjadi agak bingung dan terdiam. Namun, tak lama kemudian, sudut bibirnya melengkung sedikit.
“Tentu saja, Aku akan sangat senang, jika kamu melakukan ini untukku. Aku akan berhutang padamu. "
Ada sedikit senyum terukir di wajahnya, saat dia berbicara. Jelas, dia menikmati dirinya sendiri.
"Aku mengerti. Aku tak bisa memberimu jawaban yang pasti, tapi Aku berjanji akan mencarinya. "
"Heng. Tak buruk, Kamu bahkan tahu harus berkata apa, untuk membuatku merasa lebih baik juga. "
Dia bergumam pada dirinya sendiri, ‘Apakah kamu pecandu judi yang sama, sejak saat itu?’Dan melanjutkan dengan apa yang ingin ia katakan kepadanya.
“Bagaimanapun juga, pertimbangkan dengan hati-hati. Seharusnya Yun Seora adalah bintang yang sedang naik daun yang diundang oleh pencari bakat terbaik, Sinyoung. Membuatnya berutang budi padamu, juga akan menjadi hal yang baik untukmu. ”
"Bantuan, ya…"
Dia tak terlalu memikirkan konsep Yun Seora sebagai bintang yang potensial naik, tapi itu masuk akal. Kembali di aula pertemuan, ketika dia secara tak sengaja memata-matai Stats-nya, dia melihat 'Brilliant' muncul di kolom 'Temperamen'.
Setelah menyelesaikan apa yang ingin ia katakan, Kim Hannah mulai berdiri.
“Itu benar, bantuan. Nah, ada yang mengatakan, kan? Perintah Gold."
"Ambil ca… Apa katamu?"
Seol terkejut lagi dan menatapnya.
"Kamu tahu, Perintah Gold."
Dia mengedip padanya dan berjalan menuju pintu keluar ruangan.
“Karena itu, apa pun yang kamu inginkan agar perlakuan seseorang baik terhadapmu, kamu juga harus melakukannya pada mereka. Karena ini adalah hukum dan para nabi. "
"Apakah itu… Perintah Gold?"
“Itu adalah sebuah ayat dari Injil Matius. Ayat 7:12. Namun, Aku tak pernah benar-benar menganggap kata-kata itu sebagai ocehan nyata. Tidak, ini jauh lebih dekat dengan 'memberi dan menerima', bukankah kamu setuju? "
"…"
"Siapa tahu? Jika kamu muncul di hadapannya seperti seorang pangeran yang menunggang kuda putih dan menyelamatkannya, dia mungkin akan jatuh cinta padamu. Maksudku, dia sangat imut, kan? "
Tentu saja, dia hanya bercanda.
Namun, respon bisu Seol agaknya mencurigakan. Merasa agak malu sekarang, dia memperbaiki langkah sepatunya, mengetuk lantai dengan ringan, dan membuka pintu. Sebelum dia menyelinap melalui pintu, dia berbalik sekali lagi.
“Tak perlu mengantarku pergi. Oh, dan jangan lupa kesepakatan yang kita miliki. Kamu bernegosiasi denganku sebelum orang lain, ketika kamu meninggalkan Zona Netral. "
"Oh, uh…. Baiklah."
"Jangan terbunuh. Aku akan berada di sini dalam waktu satu bulan, untuk menjemputmu. "
Dia menutup pintu.
Meskipun Kim Hannah pergi, Seol tak menunjukkan tanda-tanda gerakan. Untuk waktu yang lama, dia berdiri di sana dan memikirkan semua yang dikatakannya. Dan kemudian, memikirkan mereka lagi.
…Bahkan ketika suara sepatu hak tinggi semakin menjauh menghilang sama sekali.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us