Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_030

gambar

SCG_030

Bab 30. Menengok ke Belakang (2)


"Perintah Gold…"
Artinya dak rumit dan frasa itu juga tak berusaha menyiratkan sesuatu yang mendalam. Jadi, dia hanya perlu menafsirkannya, ketika dia mendengarnya. Tapi, dia tak bisa menghubungkan makna asli dari frasa dengan kemampuannya, 'Sembilan Mata'.
Rasanya tidaklah benar.
Sama seperti arah 'kanan' dan 'kiri', pasti ada semacam makna yang lebih dalam di balik nama itu. Dia memikirkannya puluhan kali, tapi hanya bisa membayangkan kosong. Semakin dalam dia memikirkannya, semakin rumit kepalanya.
Pada akhirnya, dia menghabiskan sepanjang malam, tanpa tidur sedikitpun.
"Aku tak bisa mengetahuinya."
Kantuk tak ingin mengunjunginya. Akhirnya, Seol kelelahan berguling di sekitar tempat tidur lebar, dan memutuskan untuk menunda menguraikan 'Perintah Gold' di waktu lain. Dia tahu, lebih baik daripada memaksakan diri pada kesimpulan yang salah di sini. Bagaimanapun juga, dia perlu menemukan tali yang longgar untuk menarik lebih dulu, jika dia ingin mengungkap misteri ini.
Ada dua cara yang bisa dipikirkannya untuk menyelesaikan masalah ini:
Satu, untuk membuka segel arah 'kanan'.
Sama seperti bagaimana segel arah 'kiri' terhubung ke arah 'bawah', kemungkinan arah 'atas' memiliki tautan dengan 'kanan' adalah tinggi. Jika dia bisa menemukan tiga warna yang tersisa, dia mungkin bisa mempersempit makna warna emas.
"Tapi tak ada Ambrosi yang tersisa…"
Dua, satu-satunya metode yang tersisa, adalah menemukan kebenaran melalui eksperimen.
Setelah menatap langit-langit sepanjang malam, Seol memutuskan dan mendorong dirinya sendiri dari tempat tidur.
Semakin lama tinggal di Zona Netral, semakin sulit untuk merasakan waktu berjam-jam berlalu. Tak hanya tidak adanya jam di tempat ini, tapi sebagian besar fasilitas juga tetap buka 24 jam sehari, yang membuat mereka jarang menemukan tempat tanpa cahaya. Hanya smartphone yang ia terima di awal Tutorial, yang membuatnya mengikuti tanggal dan waktu saat ini.
[05:17]
Sekitar jam dini hari ini, plaza lantai pertama yang selalu penuh sesak akan jauh lebih tenang.
Bertanya-tanya apakah Yun Seora ada di sana, Seol turun ke lantai satu, hanya untuk menemukan orang yang dikenalnya kembali.
"Yi Seol-Ah?"
Dia akan memanggil untuk menyambutnya, tapi berhenti. Mulutnya yang setengah terbuka perlahan ditutup.
Yi Seol-Ah berada di alun-alun melirik ke papan pengumuman.
Sepertinya, dia tak ada di sini untuk menjalankan misi. Misi kesulitan Basic dapat diulang tanpa batas, jadi tak perlu khawatir tentang perkamen misi habis. Jika dia ragu-ragu seperti itu di depan papan, itu hanya bisa berarti, dia berpikir untuk menantang misi dengan kesulitan yang lebih tinggi daripada 'Very Easy'.
Bahu mungilnya terkulai karena kecewa. Kepalanya goyah, mengisyaratkan jika dia sangat hancur karena sesuatu. Seol dengan cepat berjalan ke sisinya.
‘Apa yang harus aku lakukan sekarang…’
"Nona Seol-Ah?"
"Heukk?!"
Ketika ada memanggilnya tiba-tiba, teriakan yang agak aneh melompat keluar dari mulutnya. Dia dengan cepat berbalik untuk menghadapi Seol. Ekspresi terkejutnya menjadi tenang dengan cepat, setelah kehilangan sepuluh tahun hidupnya karena ketakutan.
"Orabeo-nim!"
"Selamat pagi. Kamu di sini untuk mencoba menjalankan misi lagi? Sudah lama, sejak kita berlari berdampingan, jadi bagaimana dengan itu? "
"Oh… Baiklah, akankah kita…”
Dia terdengar sangat enggan. Seol tak melewatkan fakta, jika dia sedikit ragu sebelum menjawabnya.
"Apa yang salah? Apakah kamu merasa tak sehat? "
"Oh tidak! Tidak semuanya. Ehm, sepertinya, Aku kurang percaya diri, semacam itu? Aku belum banyak berlatih akhir-akhir ini, dan semacamnya…"
Dia mengaburkan ujung kalimatnya dan tersenyum canggung. Senyumnya adalah yang biasa yang tampak murni dan polos. Tapi hari ini, dia mengambil sedikit ketidak-wajaran yang tak bisa ia sembunyikan sepenuhnya. Kulitnya yang selalu cerah tampak sangat kuyu.
‘Mm?’
Dengan hati-hati Seol mengamati penampilannya sebentar dan memiringkan kepalanya.
Sekarang setelah dia melihat lebih dekat padanya, ada beberapa hal aneh tentangnya. Sudah sedikit lebih dari sebulan sejak kelas Dibangkitkan, namun pakaiannya tetap sama dengan apa yang ia kenakan selama Tutorial. Dan setelah bertemu dengan Shin Sang-Ah dan Hyun Sangmin sebelumnya, keanehan ini terlihat sangat aneh baginya sekarang.
'Kemampuan' Yi Seol-Ah tak buruk, ketika dia mengintip Stats Windows-nya. Meskipun itu tak bisa disebut sebagai 'Brilliant', dia ingat melihat deskripsi 'jack of all trade' atau sesuatu yang mirip dengan yang ada di kolom Aptitude nya.
"Apakah kamu sudah sarapan?"
Ketika dia bertanya padanya sambil berpikir, 'tidak mungkin, kan?', Dia buru-buru menganggukkan kepalanya.
"O, tentu saja! Aku mengisi sebelum getti…"
Menggeram…
Dengan waktu yang sangat indah, seruan nyaring perut yang kosong, menderu untuk didengar semua orang. Dan benar saja, itu bukan berasal dari perut Seol.
"Jika aku ingin makan, aku harus menyelesaikan misi, begitu…"
Tak seperti bagaimana dia terdengar semenit yang lalu, tak ada energi dalam suaranya sekarang. Lehernya yang merah muda perlahan memerah, di bawah naungan matahari terbenam. Seol dengan bingung mengalihkan pandangannya ke papan pengumuman.
Seperti yang diharapkan, tak ada lagi misi kesulitan Basic. Dia memeriksa bagian di mana misi 'Very Easy' dan 'Easy' awalnya berada. Sayangnya, tak ada perkamen yang tersisa di sana. Itu karena, Seol akhirnya benar-benar melelahkan apa yang tersisa sedikit, beberapa hari yang lalu.
‘Kakak Perempuan Yi terus membantu Yun Seora.’
Tiba-tiba, Seol mengingat kata-kata Hyun Sangmin. Dan segera, rasanya seperti palu memukul kepalanya.
‘Ahh…’
Sekarang dia mengerti.
Bukannya seolah saudara-saudara Yi gagal mendapatkan cukup SP untuk diri mereka sendiri. Tidak, itu lebih seperti, mereka tak bisa. Karena, mereka juga berusaha menjaga Yun Seora.
Untuk menyelesaikan misi yang membayar Poin Survival yang cukup bagi seseorang untuk melanjutkan hidup di Zona Netral, seseorang perlu mendapatkan equipment yang cocok, dan kemampuan yang sesuai untuk kelas seseorang. Mencoba misi tanpa itu semua, akan sama saja dengan membuang hidupmu.
Jika seseorang harus menurunkan kesulitan melalui kurangnya pilihan, maka hadiah yang ditawarkan terlalu rendah. Bahkan kemudian, jika seseorang terus bertahan dan menyelesaikannya, adalah mungkin untuk mengumpulkan beberapa poin. Tapi untuk saudara Yi, SP itu akan dihabiskan untuk menjaga Yun Seora.
Itu hanya akan meninggalkan mereka menuju lubang spiral yang berkelanjutan. Selain itu, Yi Seol-Ah memasuki Zona Netral hanya dengan hanya 46 poin atas namanya. Saudaranya, Yi Sungjin, hanya memiliki 114 poin. Karena mereka harus mendukung orang lain dengan keuangan mereka yang sudah sulit, situasinya pasti sudah berada dalam kemunduran yang lama untuk saat ini.
'Persetan.'
Tangan Seol mencengkeram tombaknya dengan erat.
‘ Dan aku juga tak punya alasan untuk melakukan misi itu…’
Dia memutuskan untuk tak mengulangi kesalahan yang ia lakukan selama perburuan harta karun, namun dia telah melakukannya lagi. Dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk mengendalikan keinginannya. Tapi pada akhirnya, dia tanpa berpikir menggunakan dirinya, sebagai contoh ketika membuat keputusan.
Hanya jika dia sedikit memperhatikan. Bagaimana dia bisa gagal untuk mempertimbangkan kemungkinan, jika situasinya akan berbeda untuk para peserta lainnya?
Dari perspektif Yi Seol-Ah, itu pasti seperti dirinya telah merampok nyawa terakhir yang ia andalkan.
"Maafkan Aku."
Mendengar permintaan maafnya yang tiba-tiba, mata Yi Seol-Ah tumbuh semakin lebar.
Tentu saja, dia juga menyadarinya. Tak mungkin dia tak tahu, karena cerita tentang Seol tersebar luas di sekitar Zona Netral saat ini.
“T-tidak! Jangan katakan itu! "
"Aku salah. Aku orang yang menyelesaikan semua misi Very Easy. ​​"
"Orabeo-nim, jangan katakan itu. Awalnya, perkamen misi itu bukan milikku. "
"…"
“Lebih penting lagi, selama dua bulan terakhir, lagipula kamu tak menyentuh salah satu dari misi itu. Itu salahku karena malas dan tak menyelesaikan misi itu lebih sering, Kamu tahu. Justru itu salahku. "
Melihatnya berusaha menghiburnya, hati nuraninya yang sulit digambarkan menjadi semakin berat oleh lapisan lain. Dia berkata jika dia malas, tapi tak mungkin itu benar. Tidak, itu jauh lebih mungkin jika dia berjuang mati-matian untuk bertahan hidup.
"Aku mendengar jika kamu sedang menjaga Nona Yun Seora."
"Oh, uhm …. I-itu …. "
Yi Seol-Ah hanya bisa membuka dan menutup mulutnya berulang kali, seolah-olah dia tak tahu harus berkata apa. Ekspresinya bertanya padanya, ‘Bagaimana kamu tahu?’
‘Sudah berapa lama?’
"Mungkin… Setelah memasuki Zona Netral…. Sekitar sepuluh hari setelah itu …. "
"Jadi, lebih dari sebulan, ya."
Seol terkekeh pahit.
Dia bisa meminta bantuannya selama waktu itu, setidaknya sekali. Tapi dia tak mengatakan apa-apa, bahkan ketika mereka bertemu beberapa kali, untuk berlari di track. Dia bahkan tak menunjukkan tanda-tanda kesulitan. Jika tak ada yang memberitahunya tentang situasi Yun Seora, dia mungkin tak akan pernah tahu, apa yang sedang terjadi.
Melihatnya tanpa daya menurunkan tatapannya, pikiran Seol menjadi sangat rumit.
'Apa yang harus aku lakukan sekarang?'
Meskipun dia tak memberikan jawaban yang pasti kepada Kim Hannah, bagaimanapun juga dia berencana untuk membantu Yun Seora. Dia berpikir jika itu bukan ide yang buruk untuk membalas kebaikan Kim Hannah, karena dia telah menerima banyak manfaat dari Tanda Gold-nya sampai sekarang.
Namun, membantu kedua saudara Yi tak masuk hitungan. Tentu saja, jika dia mulai mendukung Yun Seora, beban pada saudara kandung akan jauh berkurang, tapi…
Tapi, sudah terlambat. Yang lain sudah melompat jauh di depan mereka sekarang. Tak apa-apa mengejar mereka, bisakah dia dan saudaranya bahkan berhasil mengumpulkan 1.000 poin masing-masing, sebelum batas waktu berakhir?
Sementara kesal dalam kekacauan yang berputar-putar pikiran, Seol harus mengkonfirmasi Watak menjadi 'Chaotic/ Kacau' miliknya sekali lagi. Meskipun dia pikir harus membantu mereka, tak ada bagian kecil dari dirinya yang tak ingin terlibat di sini, dan dia hanya ingin berkonsentrasi menyelesaikan misi, sebagai gantinya.
Haruskah dia membantu mereka, atau tidak?
Menghadapi persimpangan lain di jalannya, Seol menutup matanya untuk merenung.
Saat itulah, dia tiba-tiba teringat adegan dari hampir dua bulan lalu.
‘Mari kita berlari bersama !!’
Dia ingat adegan seorang gadis yang datang untuk menghiburnya, setelah melihat betapa terguncangnya dia saat itu. Itu dari seorang gadis yang tak pernah melupakan penyelamatnya dan mencoba untuk membalas budi, tak peduli apa pun.
Dan kemudian, ayat Alkitab yang ditinggalkan Kim Hannah itu memasuki pikirannya juga.
‘Oleh karena itu, apa pun yang kamu inginkan agar orang lain lakukan terhadapmu, kamu juga harus melakukannya untuk mereka.’
Dia kemudian memutuskan untuk melihat hal-hal dari perspektif saudara Yi.
Bagaimana jika dia mengalami situasi yang mirip dengan apa yang mereka, atau bahkan, yang Yun Seora hadapi? Tanpa ragu, dia berharap seseorang datang dan membantunya sekarang.
‘Namun, Aku tak pernah benar-benar menganggap kata-kata itu sebagai ocehan nyata. Tidak, ini jauh lebih dekat dengan 'memberi dan menerima'.’
Meskipun hanya sedikit, Seol pikir dia bisa mengerti, dari mana sentimen Kim Hannah berasal.
Mungkin…
Mungkin saja, ada masa depan yang mungkin terungkap dengan cara yang disiratkan Kim Hannah. Masa depan, di mana Seol perlu menerima bantuan dari orang lain. Mungkinkah gadis di depannya ini menjadi salah satu 'orang lain' yang potensial?
Tidak, itu tak masalah. Yang penting adalah, perasaannya pada subjek terlepas dari apa yang mungkin terjadi di masa depan. Dia tak tahu mengapa, tapi dia ingin membantunya.
Dia tak berurusan dengan seorang bajingan seperti Kang Seok. Mengetahui perjuangan yang dialami gadis baik hati dan hangat ini, dia tak bisa menutup mata lagi.
‘Bukannya aku tak punya ruang gerak, kan?’
Saat dia memutuskan, Seol membuka matanya dan berbicara padanya.
"Hey. Mari kita lari sebentar. "
***

Seol dan Yi Seol-Ah mulai berlari di trek.
Dia menyelesaikan bagiannya yang diselesaikan lebih dulu dan menunggu wanita itu selesai. Melihatnya perlahan-lahan beberapa inci lebih dekat ke garis finish, Seol melambaikan tangannya dengan semangat.
Wanita itu berhasil mencapai garis, tapi sebelum melewatinya, dia jatuh ke lantai dan mulai terengah-engah. Melihat ini, Seol tersenyum lembut.
“Ini hanya 30 putaran, kamu tahu. Aku tak tahu kamu tak selayak ini. "
"Obat Doping tak diizinkan!"
Yi Seol-Ah memprotes ketidak-adilan situasi ini.
"Aku bilang, itu bukan doping."
Saat membela diri, bibir Seol membentuk senyum pahit. Dia ingat memberi nasihat, jika dia harus membeli Kompetensi, sambil sepenuhnya tak menyadari kondisi kehidupan-nya.
"Bagaimana perasaanmu setelah berlari sebentar?"
"Rasanya menyenangkan."
Yi Seol-Ah tersenyum cerah di tanah, saat dia mengatur napasnya. Meskipun Seol secara paksa menyeretnya ke sini, dia sama sekali tak puas.
"Baiklah kalau begitu. Haruskah aku membuatmu merasa lebih baik? "
"Hm?"
Di Zona Netral, seseorang bisa meminjamkan atau mentransfer Poin Survival pada yang lain. Seol mentransfer 200 Poin Survival dari akunnya ke Yi Seol-Ah.
"Eh? Eh, eh?! 200 poin? "
“Kamu telah berhasil menyelesaikan misi, kan? Kamu harus menerima kompensasi untuk itu. "
Seol bercanda mengatakan itu, tapi ekspresinya menunjukkan betapa menyesal dan bingungnya wanita itu.
"Bahkan masih…. Jika kamu memberiku begitu banyak poin, maka Aku…"
Kata-katanya hanya berhasil membuat Seol terkejut dan bingung. Betapa sulitnya Yi Seol-Ah, tinggal di Zona Netral untuk bertindak seperti itu, hanya karena 200 SP?
"Apa yang saudaramu lakukan sekarang?"
"Oh, Sungjin? Aku pikir, dia harusnya segera bangun. "
“Kalau begitu, pergilah sarapan dengannya. Dengan 200 poin, kamu seharusnya bisa menikmati makanan yang lezat sekali. ”
“S-sekali saja ?! Jika aku menabung, aku pikir kami bisa membuatnya menjadi sepuluh hari…"
"Tak boleh. Kamu harus menghabiskan semuanya dalam sekali jalan. Semua 200 poin itu. "
Seol dengan tegas memotongnya.
Untuk sementara, dia tak mengatakan apa-apa. Dia hanya menatapnya dengan ekspresi wajah bingung, seolah-olah dia belum selesai memproses kejadian ini.
"Setelah kamu selesai makan, datanglah ke kamarku dengan saudaramu. Oh, omong-omong, apakah kamu tahu, di mana aku dapat menemukan Nona Yun Seora? "
"O-orabeo-nim?"
Yi Seol-Ah dengan goyah bangkit dari tanah. Dia masih tampak seperti belum bisa mengatakan, apakah dia sedang bermimpi atau tidak.
"Tapi, tapi, mengapa?"
"Mm …. Yah, karena aku berterima kasih padamu? "
"T-tentang apa, tepatnya? Aku, Aku belum melakukan apa-apa…"
Seol malu-malu menggaruk pipinya saat dia tergagap.
"Apa maksudmu, tidak? Kamu berlari denganku saat itu, bukan? "
Ketika melihat ke belakang, orang bisa mengatakan jika memang itulah masalahnya. Hanya dengan berlari bersama dengannya, Seol akhirnya menyadari betapa lemahnya dirinya. Sejak hari itu, dia fokus pada peningkatan dirinya seperti orang gila.
Di satu sisi, itu karena intervensi Yi Seol-Ah jika dia telah memulai rezim pelatihan yang intens, untuk sampai ke tempat dia sekarang.
Yi Seol-Ah tak bisa mengatakan apa-apa, untuk sementara waktu. Hanya bibirnya yang terbuka dan tertutup beberapa kali.
"Orabeo-nim."
Dia entah bagaimana berhasil mengeluarkan sepatah kata pun.
"Ya?"
"Bisakah kamu… berbalik sebentar?"
"Tentu saja mengapa tidak. Tapi kenapa?"
"Aku… ingin menangis, tapi itu memalukan…"
Seol tersenyum lembut. Dia mungkin berusaha mengungkapkan, betapa bersyukurnya dia dengan caranya sendiri.
"Lakukan apa yang kamu inginkan."
Namun, begitu dia berbalik, dia mendengarnya menangis dengan keras. Jantungnya hampir melompat keluar dari mulutnya dengan ketakutan. Dan dia cepat-cepat menoleh ke belakang, hanya untuk menemukan Yi Seol-Ah berjongkok di tanah, sambil menangis.
"Dia benar-benar menangis ?!"
Kali ini, giliran Seol yang panik.
***

Setelah mengirim Yi Seol-Ah kembali ke tempatnya…
Seol menuju ke lantai lima.
Dia tak pernah berhenti di lantai ini sebelumnya. Menurut penjelasan Yi Seol-Ah, sebuah kursi lounge yang cukup besar dapat ditemukan di sana, dan Yun Seora menghabiskan sebagian besar waktunya di tempat itu.
Seol awalnya percaya, karena ruang itu disebut lounge, fasilitas di sana seharusnya tak terlalu buruk, tapi…
"…."
…Begitu dia tiba di sana, dia harus segera merevisi pikirannya.
Lounge bundar itu memang agak luas dan terbuka. Tapi hanya ada beberapa kursi yang dapat ditemukan di sini. Dia bahkan tak bisa mulai menyebut tempat ini lounge sama sekali.
Ketika dia mendorong membuka pintu kaca dan masuk, dia melihat sesosok wanita sendirian berbaring diam di sudut jauh ruangan. Dia memiliki kerudung yang menutupi kepalanya, sementara tubuhnya dalam selimut.
Seol mendengar batuknya. Kedengarannya kering dan gatal. Seol meletakkan telapak tangannya di kursi batu, dan tubuhnya sedikit gemetar, setelah merasakan dingin yang datang dari permukaan yang keras.
"Sangat dingin di sini."
Dia harusnya tidur nyenyak. Seol berjalan ke arahnya dengan langkah kaki yang cukup keras, tapi dia masih tak menunjukkan tanda-tanda gerakan.
 Zzzz
Sambil mendengarkan napasnya yang lembut dan nyaris tak terlihat, Seol menatap wajahnya dan menjadi benar-benar tak bisa berkata-kata.
Penampilan Yun Seora juga telah mengubah kesepakatan yang adil, sejak akhir Tutorial. Sayangnya, itu menjadi lebih buruk.
Pipi mulusnya yang pucat, sekarang menguning dan cekung. Pergelangan tangannya yang terbuka sangat tipis, dia keliru mengira jika dia sedang melihat tulang. Dia pikir, dia sedang melihat boneka yang rusak.
"Nona Yun Seora?"
Seol memanggil namanya dan meletakkan tangannya di bahunya. Tubuhnya sedikit tersentak, lalu.
" Nona Yun Seora."
Dan ketika dia dengan lembut mengguncangnya…
"Ah-ahck!"
Tiba-tiba, Yun Seora menarik napas berat. Seolah-olah dia mengalami mimpi buruk, tangisan tegang keluar dari bibirnya, dan dia mati-matian menyembunyikan wajahnya dengan tangan kirinya. Dia meringkuk lebih dekat, dan mulai bergetar seperti daun.
"Apa?"
Dia pikir suara itu tertuju anak yang dilecehkan ini, mencoba untuk mengganggunya lagi. Seol mundur selangkah dengan heran.
"Apa kamu baik baik saja?"
"Euh …. Euhah! ”
"Nona Yun Seora !!"
"Uh, uhm?"
Tiba-tiba, dia mengangkat kepalanya. Sepasang mata kabur dan tak cerdas menatap Seol.
"Huuua…"
Dia merintih kesakitan, dan matanya perlahan menutup lagi. Seluruh tubuhnya juga merosot. Dan ketika dia memanggilnya lagi, dia tak menanggapi.
"Apakah dia tak sadar?"
Keadaannya saat ini tampak terlalu berbahaya, untuk hanya mengatakan dia pingsan.
Seol dengan cepat mengangkatnya. Dia hanya menggunakan lengannya, namun dia hampir tak bisa merasakan berat badannya.
Meninggalkan lounge lantai lima, Seol segera pergi ke kamarnya pada tanggal sepuluh. Dia berpikir, karena kamarnya memulihkan stamina seseorang dengan cepat, hanya dengan berada di sana akan membantu gadis ini mendapatkan kembali kesadarannya.
Setelah meletakkan Yun Seora dengan hati-hati di tempat tidur, Seol diliputi perasaan tak berdaya.
Meskipun dia membawanya ke sini, dia tak menyadari betapa buruk kondisinya sebenarnya. Mungkin, atasan yang meminta bantuan Kim Hannah, harus menyadari jika Yun Seora juga ada di tepi jurang.
‘Mari kita konfirmasi statistik-nya terlebih dahulu.’
Seol mengaktifkan 'Sembilan Mata' nya.
1. Informasi Umum
Nama
Yun Seora
Tanggal dipanggil
16 Maret 2017
Nilai Tanda
Silver
Jenis kelamin/ Usia
Perempuan / 20
Tinggi / Berat
166,2 cm / 48,2 kg
Kondisi Saat Ini
Cedera berat
Kelas
LV. 1 (Warrior)
Kebangsaan
Republik Korea (Area 1)
Afiliasi
Tidak Ada
Alias
N / A

2. Ciri-ciri
a. Temperamen:

- Biasa saja. (Dia tidak mudah tertarik pada hal tertentu)
- Keputus-asaan. (Telah jatuh dalam keputus-asaan dan menyerah pada dirinya sendiri, dan belum merawat tubuhnya sendiri)
b. Bakat:

- Cemerlang. (Memiliki otak yang cerdas, serta bakat keseluruhan yang baik)
- Sangat jeli. (Akan hati-hati menganalisis dan mempelajari item dan peristiwa di sekelilingnya)

3. Kondisi Fisik
Strength
Extreme - Low ↓ 2
Durability
Extreme - Low ↓ 1
Agility
Extreme - Low ↓ 3
Stamina
Extreme - Low ↓ 2
Mana
High - Low
Luck
High - Low
Poin Kemampuan yang Tersisa: 1

4. Skill
a. Basic Skill (0)


b. Skill Spec-job (0)


c. Skill Lain (0)



5. Tingkat Watak
Tertekan (Sangat cemas dan / atau frustrasi. Kekurangan energi)
Putus asa Putus asa
Pesimistis (Memiliki pandangan suram tentang hidupnya, sedang berkabung, putus asa)

"Apa-apaan ini?"
Alis Seol mengerutkan kening yang dalam.
Kondisi Yun Seora, dikonfirmasi melalui Stats Windows-nya, berada dalam kondisi yang mengerikan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us