Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_031

gambar

SCG_031

Bab 31. Kesalah-pahaman (1)


Yun Seora. Usianya saat ini, 20 tahun.
Seorang wanita muda, yang diundang ke Paradise setelah dibina oleh Sinyoung.
Disebut wanita pemilih dan sombong, seperti yang diciptakan oleh Yi Hyungsik yang sudah mati.
Bersama dengan Peserta lainnya, Kang Seok, dia dipandang sebagai unggulan unggulan Area 1, untuk periode perekrutan Maret.
Dia selalu menunjukkan kebiasaan 'berpikir dulu, bertindak nanti' dalam semua yang ia lakukan. Pemikiran atau pengambilan keputusannya tak pernah terpengaruh oleh emosi. Dan karena kepribadiannya, dia tak tertarik pada urusan orang lain.
Karakteristik seperti itu berarti, dia menikmati sejumlah keuntungan selama Tutorial. Tapi begitu dia kehilangan lengan kanannya, situasinya berubah secara drastis dan menjadi lebih buruk.
Dia sangat menyadari kelemahannya dalam konteks hidup di Zona Netral, di mana bekerja sama dengan orang lain adalah suatu keharusan.
Jadi, selama satu bulan berturut-turut, dia hanya fokus memperbaiki lengan kanannya yang hilang. Sayangnya, dia tak punya pilihan selain merevisi strateginya, dan fokus pada penguatan tingkat kebugarannya. Setelah mengetahui jika penghitungan SP-nya, 317 poin. Bahkan, itu tak cukup untuk menyembuhkan semua luka-lukanya.
Sebagai Undangan, dia sudah mendapatkan pemahaman yang cukup baik, tentang apa yang terjadi di Zona Netral sebelum datang ke sini. Itu sebabnya, sebelum kelasnya Dibangunkan, dia memutuskan untuk fokus pada peningkatan statistik fisiknya. Dia tahu, selama dia bisa menjadi Mage atau bahkan seorang Priest, maka masalahnya akan terpecahkan.
Yun Seora tak melepaskan sepotong harapan itu, bahkan ketika terjebak dalam situasi tanpa harapan. Namun, harapan itu terputus secara brutal, ketika kelas-nya ditetapkan sebagai Warrior.
Dia meninggalkan Kamar Kebangkitan, seolah-olah diusir. Dan seperti yang diharapkan, benar-benar tak ada yang bisa ia lakukan, dalam kondisinya saat ini.
Dia telah menghabiskan setiap SP yang ia miliki saat itu. Dia bahkan harus menjual tas yang didapatnya sebagai bonus awal, dengan harga murah.
Bahkan jika dia ingin mendapatkan beberapa poin, tak ada yang menginginkan Warrior dengan lengan lumpuh di tim mereka.
Tinggal di kamar tidur, menjadi kemewahan yang hanya bisa diimpikannya. Dia bahkan tak mampu makan satu kali sehari, dan kesehatannya terus mengirimkan sinyal peringatan, sebagai hasilnya. Karena kekurangan nutrisi yang diperlukan, tubuhnya menjadi semakin lemah setiap hari.
Dan dengan tubuhnya yang lemah, dia bahkan tak bisa mencoba misi-misi Basic yang memberikan sejumlah kecil poin sebagai hadiah.
Tekadnya habis sejak saat itu. bahkan, dia bisa bertahan tanpa apa-apa, selain kebencian yang akhirnya mencapai batasnya. Jika bukan karena saudara Yi yang datang menemuinya setiap hari, Yun Seora pasti sudah mati kelaparan.
Namun, dia tahu jika saudara Yi juga berjuang mati-matian. Jadi, dia tak bisa bergantung pada mereka selamanya.
Merasakan ketidak-nyamanan Yun Seora, Yi Seol-Ah berbicara dengan hati-hati.
Dia berkata, 'Bagaimana kalau kita berbicara dengan 'Orabeo-nim '? Karena dia jujur ​​dan pekerja keras, dia tak akan meninggalkan kita tanpa perasaan. "
Akan bohong jika Yun Seora tak tergoda oleh saran itu. Namun pada akhirnya, dia menggelengkan kepalanya dan berkata tidak.
Jika dia berutang budi padanya, ceritanya mungkin berbeda. Tentu, dia menyelamatkan hidupnya. Tapi sebagai balasannya, dia memberinya potion Kebangkitan. Dan hubungan mereka berakhir di sana. Setidaknya, Yun Seora berpikiran seperti itu.
Dia tak keberatan, jika orang lain menjauhinya karena kesombongannya. Sebenarnya, dia terlalu malu untuk pergi dan berbicara dengannya saat itu.
Namun, menolak untuk mengindahkan saran Yi Seol-Ah yang banyak bermain dalam pikiran Yun Seora. Dan, karena tak ingin menyusahkan saudara Yi lebih jauh, dia diam-diam mengubah tempat persembunyiannya, tanpa memberi tahu mereka.
Namun, malam itu, Yun Seora akhirnya mengalami cobaan yang mengerikan dan terengah-engah.
Dia membuka matanya di tengah malam untuk menemukan tiga pria Barat. Dua dari mereka menahan tangannya, sementara yang lain duduk di atasnya.
Di mana pun, tampaknya seseorang akan menemui bajingan seperti Kang Seok.
Di tengah-tengahnya, dia dengan keras menolak mereka, wajah milik pria di atasnya datang lebih dekat untuk berbisik.
"Hei, aku dengar kamu cacat."
“Kamu ingin tetap hidup seperti ini? Apakah kamu tak ingin pergi ke Paradise? "
“Berperilakulah sendiri. Kami akan memberi mu makan dengan baik, dan juga menemukan tempat tidur yang hangat untukmu tidur. ”
"Siapa tahu? Mungkin bahkan beberapa poin juga…"
Poin Survival. Saat dia mendengar kata-kata itu, semua kekuatan secara otomatis merembes keluar dari tubuhnya. Tentu saja, perlawanannya juga melemah.
Pada saat dia menyadari kesalahannya, dia merasakan kedinginan menyentuh pantatnya. Ketika dia mendapatkan kembali posisinya, dia mendapati celana dalamnya ditarik ke bawah sampai ke pergelangan kakinya.
Dan ketika pria itu melepas celananya, sementara senyum tebal dan bejat muncul di wajahnya. Yun Seora bergetar, seperti smartphone yang bergetar untuk memperingatkan pemilik panggilan masuk.
Dia bergetar keras seolah-olah seseorang menuangkan seember air yang membeku di kepalanya, di tengah musim dingin yang keras.
Seperti kata-kata ular yang menggelitik telinganya, pria itu menyuruhnya membuka mulut.
Sebuah benda jelek yang mengerikan mendekati wajahnya, namun bibirnya tetap tertutup. Dia berpikir jika saat dia menyerah di sini, semuanya akan benar-benar berakhir baginya.
Tidak, 'akhir' sederhana bukan segalanya. Dia takut jatuh lebih dalam ke jurang maut…
Jadi, dia tak membuka bibirnya.
Tapi, dia berteriak dengan semua yang ia miliki. Dia menggigit apa pun yang berhubungan dengan mulutnya, dan menggunakan seluruh tubuhnya untuk bertarung.
Hadiahnya adalah sumpah kasar, bersama dengan tinju dan tendangan. Meski begitu, Yun Seora tak menghentikan perlawanannya yang gila.
Akhirnya, para pria menjadi sakit dan lelah dan meninggalkannya dengan ludah tebal di wajahnya.
Dia memperbaiki pakaiannya dan dengan goyah kembali ke ruang santai lantai lima. Dia kemudian jatuh ke lantai dan berkerumun.
Setetes cairan asin hangat yang ia tahan, akhirnya bocor keluar dari matanya. Air mata yang telah dia tumpahkan ke dalam mulai mengalir keluar. Dan akhirnya, dia menangis tersedu-sedu.
"Akan lebih baik, jika aku mati."
Dia takut tertidur lagi karena kejadian itu, tapi dia memaksanya menutup matanya. Dia berpikir, jika dia mati di sini, seperti ini, maka dia mungkin tak akan menyesal.
Dia tidak peduli apa yang terjadi lagi.
Jadi, Yun Seora jatuh tertidur lelap. Tapi kemudian…
"Nona Yun Seora?"
Saat dia hendak membayar tukang perahu untuk menyeberangi sungai Styx…(mitologi orang yang akan meyebrang ke alam baka)
" Nona Yun Seora."
…Dia melihat ke belakangnya.
Dan, dia jelas melihatnya.
"Apa kamu baik baik saja?"
Dia melihat seorang pria muda menawarkan tangannya kepadanya.
***

Sementara Seol merawat Yun Seora, Yi Seol-Ah dan Yi Sungjin tiba di tempat tinggalnya.
kedua saudara kandung memasuki kamarnya dengan ragu-ragu, dan tak bisa menutup mulut mereka, setelah menikmati pemandangan indah dari perabotan mewah, tempat yang mengingatkan salah satu istana.
Mereka pulih dengan cepat dari keterkejutan, setelah melihat Yun Seora merintih di tempat tidur, dan mendekatinya. Kerutan dalam terukir di wajah mereka.
"Dia tak seburuk ini, dua hari yang lalu…"
"Benarkah?"
"Ya. Kenapa dia begitu…”
Yi Seol-Ah tampak cemas. Seol dengan ringan memegang dagunya, merenung.
"Apa yang mungkin menjadi masalahnya?"
Dengan hanya pandangan sekilas, dia bisa dengan jelas mengatakan jika Yun Seora sangat sakit. Meskipun dia membawanya ke tempat tinggalnya, keringat tebal terus terbentuk di dahinya, dan napasnya menjadi lebih keras dan lebih kasar.
Dia berpikir jika situasi saat ini sedikit lebih baik, dibandingkan ketika Yun Seora gagal menanggapi dengan lembut mengguncangnya. Namun, karena dia tak memiliki pengetahuan medis yang tepat, dia hanya bisa tetap dalam kegelapan. Dia masih mengakui kenyataan, jika dia membutuhkan bantuan.

Seol memberi tahu kedua bersaudara itu jika dia akan segera kembali dan meninggalkan kamarnya. Ketika menghadapi situasi yang tak dia ketahui caranya, hanya ada satu orang yang bisa ia andalkan.
Setelah mendengar penjelasannya, Agnes dengan cepat memanggil pelayan lain untuk bergabung dengan mereka.
Orang yang menjawab panggilan tiba-tiba itu tidak lain adalah Maria. Pelayan pirang berjalan menghampiri mereka dengan angkuh, dan ketika Agnes memperkenalkan kelasnya pada Seol, dia menaikkan sebelah alisnya, mungkin karena tak setuju dengan cara itu.
Ternyata Maria adalah Priest Level 4.
Tak hanya itu, dia adalah seorang Priest dalam penyembuhan yang telah berjalan jauh. dari Lv.1 "Priest", Lv.2 "Deacon", Lv.3 "Clergyman", dan ke Lv.4 "High Priest" yang sekarang.
Seol segera kembali ke tempat tinggalnya dengan dua pelayan di belakangnya.
"Ini… sangat fantastis."
Setelah memeriksa kondisi Yun Seora, Maria melontarkan penilaian singkat.
"Seburuk itu?"
"Jangan pedulikan lengan kanannya. Sepertinya, dia sudah kelaparan sendiri selama sebulan terakhir ini. Di atas tubuhnya dan sarafnya melemah karena keadaan ini, dia bahkan dipukuli dengan cukup keras. Jadi ya... Itu buruk."
"Dia dipukuli?"
"Ya. Benar… Tak tahu siapa yang memukulnya, tapi orang itu benar-benar mengacaukannya. "
Maria mengeluarkan tawa cekung. Mendengar penyebab sebenarnya dari penurunan akselerasi Yun Seora, Yi Seol-Ah menutup mulutnya dengan kaget.
“Kamu melakukan hal yang benar, dengan membawanya ke sini. Tanpa efek dari ruangan ini, dia mungkin telah menyeberangi Sungai Lethe dan akan menjadi ujung gelas anggur Forgetfulness sekarang.”
"Bagaimana cara kita menyembuhkannya?"
"Jika kamu mau, aku bisa melakukannya. Tapi, sebenarnya, itu tak perlu. Jika dia menghabiskan beberapa hari berikutnya di ruangan ini sambil makan dan beristirahat dengan baik, dia akan pulih sepenuhnya. "
"Apakah itu berarti, lengan kanannya akan disembuhkan juga?"
Maria tiba-tiba menjadi sangat diam dan menatap Yun Seora. Agnes juga mempelajari lengan kanan Yun Seora yang lumpuh untuk sementara waktu, sebelum berbicara.
“Enam luka tusuk di lengan… Disebabkan oleh belati yang pendek namun tajam, tampaknya. Penyerang bahkan memutar bilahnya dengan dua luka juga. ”
"Sudah berapa lama?"
“Lebih dari dua bulan. Apakah akan sulit bahkan dengan sihir 'Sedang' atau 'Besar'? "
“Kenapa bertanya sesuatu yang kamu tahu jawabannya? 'Blessing' sudah cukup, jika lukanya dirawat segera, tapi… Tapi, sudah terlambat sekarang. Kamu tahu jika luka akan semakin semakin sulit untuk disembuhkan, jika semakin lama tak diobati. Jika ini adalah 'Collosal', itu mungkin saja terjadi, tapi Aku tak percaya diri. "
Agnes menghela nafas lembut.
Sementara itu, Seol tak bisa menyembunyikan keheranannya, pada dua pelayan yang mampu mengetahui apa yang terjadi dua bulan lalu, hanya dengan satu kali melihat.
Perasaan cemas tertentu muncul di sudut jantungnya pada saat bersamaan.
Dia tak bisa mencari tahu, isi diskusi karena beberapa kata yang terkait dengan profesi Maria. Tapi, dia masih mengerti jika memperbaiki lengan kanan akan sangat sulit.
Maria berdiri tegak dan menggelengkan kepalanya, sebelum mengalihkan pandangannya ke Seol.
"Lengan ini sama saja sudah mati. Itu melewati mantra 'penyembuhan' sederhana, membutuhkan sesuatu pada tingkat 'Kebangkitan' pada titik ini. Daripada membiarkannya apa adanya, aku merekomendasikan amputasi. ”
"Permisi?"
"Tak ada yang membantunya. Kami tak di Pardise. Kamu tik akan menemukan seorang Priest yang lebih terampil daripada diriku di dalam Zona Netral. Tapi, bahkan aku merasa, penyembuhan lengan ini sulit.”
Seol berharap, tapi seperti yang diharapkan, cedera ini tak bisa disembuhkan di Zona Netral. Maria tak bertele-tele dan menyampaikan kebenaran.
Tapi itu bukan akhir dari kabar buruk. Masih ada sekitar satu bulan tersisa sampai batas waktu, dan lengan kanan Yun Seora bisa menjadi lebih buruk selama ini.
"Apakah ada… cara lain?"
Seol tak mengharapkan untuk mendengar 'tidak mungkin' sebagai jawaban. Dan dia hanya bisa mengunyah bibir bawahnya, yang tanpa cela dengan frustrasi.
Itu dulu.
"Ada satu cara lain."
Suara tenang sepertinya membantunya memulihkan indranya. Agnes mengangkat tubuhnya dari tempat tidur, setelah menyelesaikan pemeriksaan lengan Yun Seora.
“Seperti yang Maria katakan, hanya Level 5 High Ranker yang bisa menyembuhkan lukanya. Tapi kebetulan jika kelas Priest adalah yang paling dekat dengan para dewa. "
"…."
"Aku bilang jika kamu harus memilih dewa untuk dilayani, ketika kamu mencapai Level 5. Apakah kamu ingat?"
Seol mengangguk.
"'Kolosal' adalah mantra suci yang sangat kuat, yang bisa dipelajari oleh seorang Priest setelah mencapai level 5."
"Bukannya kamu bilang Nona Maria level 4?"
"Memang, dia tak akan bisa menggunakannya dalam keadaan normal… Tapi ada pengecualian. ”
“Agnes? Kamu harus benar-benar tutup mulut sekarang. ”
Maria mulai memelototi Agnes. Namun, pelayan yang terakhir hanya melirik sepintas sebagai balasan, dan kata-katanya tak berhenti.
“Seorang Priest yang berjalan di jalur tunggal, tanpa menerima bantuan dewa-dewa lain, akan dianugerahkan kelas High Priest. Saat seseorang menjadi High priest, Kamu diberi hak istimewa."
"Hak istimewa?"
"Ya. Itulah kekuatan untuk mengadakan Upacara. Ini seperti memohon para dewa untuk mengizinkan seseorang menggunakan mantra tingkat tinggi. "
Maria meremas keras dan menutup matanya. Bahkan suara giginya yang menggertak bisa terdengar. Seol berpikir jika dia juga hanya membisikkan beberapa kata kutukan.
Dia akhirnya membuka mulutnya sambil menatapnya.
"Ekskus…"
"Ah tidak! Tidak! Tidak mungkin! ”
"N-nona Maria?"
"Aku tak bisa mendengarmu… Lalalala… Ebebebebeh …."
Maria berulang kali menutupi telinganya dengan tangannya.
"B-bisakah kamu membantu kami? Tolong! Aku mohon padamu!"
Yi Seol-Ah tak bisa terus menonton, jadi dia memohon, tapi…
"Persetan, tutup mulutmu."
Maria meludah dengan marah dan menjadi sangat kesal, menyebabkan Yi Seol-Ah melompat kaget dan buru-buru mencari perlindungan di belakang punggung Seol. Ledakan tiba-tiba dari pelayan yang bersumpah itu, membuat gadis Yi ketakutan dan dia tak bisa menutup rahangnya yang kendur.
Seol memberi tanda pada gadis yang menangis itu untuk diam, dan kemudian, perlahan mulai mendekati Maria. Seluruh tubuh pelayan mulai kejang-kejang.
“Jangan datang ke sini! Jangan mendekatiku! Jangan berani!! "
"Nona Maria, sepatah kata. Silahkan."
“Argh, sial! Lepaskan aku sekarang! ”
Karena dia menunjukkan tanda-tanda melarikan diri, Seol dengan lembut meraih lengannya untuk menghentikannya. Maria kemudian melemparkan tinjunya dan melawannya. Mereka mendarat di dadanya, tapi melihat jika pukulan itu tak terlalu sakit, dia berpikir jika dia tak berencana menyakitinya.
"Apa yang diperlukan bagimu untuk membantu kami?"
"Apa-apaan ini? Apakah kamu tuli? Jika itu sesuai kemampuanku, Aku dapat membantumu, jika kamu membayarku banyak SP. Tapi aku memberi tahu mu, aku tak bisa melakukannya! "
"Bagaimana dengan Upa…"
"Persetan dengan Upacara. Bahkan jangan membawanya lagi! Aku menjadi ilfeel hanya karena Nona Foxy mengundangmu ke sini. Itu saja! Jika kamu tak melakukannya, Aku akan menghancurkan tengkorakmu sekarang. "
Seol nyaris berkata, "Kamu ilfeel?!", tapi dia berhasil memaksa kata-kata itu kembali ke tenggorokannya.
Dia pikir, dia akhirnya bisa mengerti. Kurang lebih, mengapa dia mempraktikkan sumpah diam, tapi itu bukan hal yang penting saat ini.
"Aku tahu, aku banyak bertanya padamu. Tapi, hanya kamu yang bisa melakukan ini, Nona Maria. "
"Dan mengapa aku harus ?!"
Maria balas balas menembak sambil masih menatapnya.
“Kamu pikir Upacara adalah suatu hal, di mana kamu hanya perlu menawarkan beberapa doa dan bersujud beberapa kali? Bagaimana dengan jenis penawaran yang tepat? Dari mana datangnya? Dan, mengapa aku harus menawarkan omong kosongku sendiri, jika Aku berkeringat darah dan air mata, di mana aku bahkan tak tahu untuk itu?
Aku bahkan tak berafiliasi dengan Sinyoung! Kamu pikir hanya itu? Apakah kamu tahu hukuman negatif macam apa yang harus aku terima, setelah melakukan satu Upacara tunggal? "
Seolah emosinya berjalan liar, dia terus meludahkan kata-katanya dengan marah. Bahkan ada sedikit kegilaan di ekspresinya, dan Seol menjadi sedikit takut dengan itu, tapi dia masih menatap matanya.
‘Mengemisnya tanpa rencana, tak akan berhasil.’
Tidak, dia harus meyakinkannya dulu.
"Ada ayat tertentu dalam Alkitab."
Maria memandangnya dengan ekspresi yang mengatakan, 'Omong kosong apa yang ingin kamu katakan di sini', sambil terengah-engah gila.
"Karena itu, apa pun yang kamu inginkan agar seseorang melakukan kepadamu…."
"… Kamu juga akan lakukan pada mereka. Kitab Matius, ayat 7:12. Injil Lukas, ayat 6:31. Aku sudah tahu itu. "
Maria dengan cepat memotongnya, dan kemudian tertawa cekung, seolah dia tak bisa mempercayai ini.
"Serius, aku benar-benar tak bisa berkata-kata. Jadi, apa kamu mengatakan jika perempuan jalang tak berguna seperti dia akan berutang padaku…”
"Tapi bukan hanya Nona Yun Seora."
Kali ini, Seol memotongnya.
"Aku akan berterima kasih padamu, belum lagi Nona Kim Hannah tentunya."
Suara seriusnya, membuat Maria diam dan melihat pemuda itu. Dia masih memelototinya, tapi kerutannya sedikit melunak. Seolah-olah dia baru saja tertangkap basah, oleh apa yang ia katakan.
"Apa katamu? Siapa yang akan…"
Seperti yang ia duga, dia menyebutkan nama Kim Hannah adalah panggilan yang tepat. Melihat secercah harapan akhirnya bersinar di sini, Seol melanjutkan.
"Kamu pernah mendengar jika Nona Kim Hannah datang di Zona Netral, kan?"
"Ya."
“Dia datang untuk meminta bantuanku. Ya, langsung dari mulutnya. "
"Oh, sial. Ya Tuhan. Oh, Dewa Luxuria…"
Kepala Maria perlahan tersendat, dan dia menempelkan dahinya di dada Seol. Dia kemudian tik bergerak untuk sementara waktu setelahnya.
Ketika Seol berdiri di sana, khawatir detak jantungnya ditemukan, tangan kecilnya perlahan naik ke pandangannya. Dia memberi isyarat dengan jari telunjuknya.
"Beri aku rokok. Dan lepaskan tanganku juga. "
"Oh."
Seol dengan cepat melepaskan lengannya dan mengeluarkan sebatang rokok untuknya. Dia bahkan menyalakannya.
"Fu-wooo…"
Maria perlahan menghembuskan asap dari lubang hidung dan mulutnya, lalu matanya mulai berkilau dalam cahaya berbahaya dan dingin.
“Selama lima menit berikutnya, kalian semua tutup mulut. Aku sudah merasa seperti sampah, jadi sebaiknya kamu tak berbisik walau sekali. Mengerti?"
Dia bersandar di dinding dan mulai menatap langit-langit. Seolah-olah rokok itu adalah alat bernafasnya, karena dia terus-menerus mengepulkan asap yang tak sehat keluar-masuk. Dia juga tak lupa mengacak-acak udara sepi, dengan berbagai kata sumpah serapah juga. Tentu saja, Seol dengan sabar menunggu dia selesai.
Dan akhirnya…
Dia menjentikkan puntung rokok dan meludah ke lantai. Dia menggunakan tumitnya untuk mematikan nyala rokok, menyebabkan Agnes sedikit mengernyit. Tapi, pelayan itu memilih untuk tidak mengajukan keberatan. Agnes sangat sadar akan bahaya dan pengorbanan yang harus ditanggung oleh seorang priest untuk melakukan Upacara.
"Haaaaa… Sial…"
Maria dengan marah menyisir rambutnya ke belakang dan membuka mulutnya.
“82.010 poin. Tidak, karena kamu memberiku sebatang rokok, 82.000. "
"M-Maria ?!"
Tak seperti dirinya, Agnes tergagap karena terkejut. Ekspresi wajahnya menunjukkan betapa terkejutnya dia, mulutnya yang terbuka dan semuanya.
Sepenuhnya mengabaikan reaksi itu, Maria hanya memperhatikan Seol.
"Ayo lihat… Penghitungan Poin Survivalmu adalah …. Terlalu pendek. Bagaimanapun juga, kamu ingin memperbaiki lengan gadis itu, maka kamu lebih baik mendapatkan 82.000 poin dan membayarku di muka. Setelah itu, Aku akan melakukannya, Upacara atau apa pun itu. "
Yi Seol-Ah menghela nafas dengan tegang. Untuk seseorang yang hanya bingung dengan 200 poin, angka seperti 82.000 adalah sesuatu yang bahkan tak bisa ia impikan.
Maria pasti menemukan itu tak menyenangkan, karena dia mengangkat jari tengahnya pada Yi Seol-Ah. Lalu…
"Itulah akhir dari pembicaraan kecil kita. Jangan lupa, Aku ingin persis 82.000 poin. "
…Dia menggeram dengan mengancam dan berbalik untuk pergi.
Membanting!!
Tepat setelah Maria membanting pintu sampai tertutup, cukup keras hingga nyaris menghancurkannya, Yi Seol-Ah bergumam linglung.
“82.000 poin… Itu gila. Itu terlalu mahal."
"Kamu salah. Sama sekali tak mahal. "
Agnes mengoreksinya.
"Mengingat bahan yang terlibat, itu bukan harga yang tak masuk akal sama sekali. Tidak, Aku benar-benar percaya, jika Maria telah meminta jumlah yang serendah mungkin. ”
"Apakah begitu…"
Seol bertanya balik, senyum tak berdaya terbentuk di wajahnya.
"Aku tak tahu apa yang diperlukan untuk mengadakan upacara, tapi apakah ada alasan mengapa Nona Maria begitu membencinya?"
"Mm …. Katakan saja dia kalah banyak. "
Pada dasarnya, Upacara adalah jenis ritual di mana seseorang berdoa kepada dewa, sambil memberikan persembahan yang tepat. Semakin besar keinginan, semakin besar kebutuhan akan penawaran berkualitas tinggi. Jika seseorang berdoa untuk sesuatu yang tak sesuai dengan levelnya, maka dia akan segera menerima serangan balasan juga.
Misalnya, jika Maria ingin menggunakan mantra 'Colossal', yang merupakan mantra Priest Level 5 tingkat atas, dia akan dikurung di tempat tidur selama tujuh hari ke depan, menderita demam tinggi. Kemudian, pembatasan karena tak dapat mengucapkan mantra selama dua minggu ke depan juga akan dikenakan.
"Kemungkinan besar, begitu Upacara dilaksanakan, dia akan meninggalkan Zona Netral."
"Dia akan pergi?"
"Ya. Jika dia menuju ke kuil utama dewa yang dilayaninya, maka dia dapat mengurangi separuh durasi pembatasan. Lebih penting lagi, dengan menawarkan doa dan memulihkan tubuhnya yang rusak di sana, kemungkinan mencegah pengurangan statistik fisiknya atau hilangnya kemampuan untuk mengucapkan mantra sama sekali, akan meningkat secara signifikan. ”
"…."
"Bukan itu saja. Hanya tindakan meninggalkan Zona Netral saja, akan menyebabkan Maria mengalami kerugian besar juga. "
Faktanya adalah, pelayan yang ditemukan di Zona Netral tak menjadi sukarelawan yang bekerja secara gratis. Bekerja di Zone, serta para peserta yang menghabiskan poin mereka, juga mendapatkan pelayan mereka Poin Survival. Setelah meninggalkan Zona, mereka dapat menukar poin-poin ini dengan sesuatu yang disebut 'catatan prestasi'. Jika dia pergi sebelum Zone ditutup, maka tentu saja, Maria harus menyerah pada manfaat itu.
Jadi, jika dia akan melakukan Upacara sekarang, dia harus menelan semua kerugian itu.
“Harga 82.000 poin itu seharusnya hanya untuk persembahan yang dibutuhkan untuk Upacara itu sendiri, dan tidak untuk yang lain. Bisa dibilang, ini adalah hasil dari harga dirinya sebagai seorang Priest, aku rasa. Jika kamu masih percaya jika harganya terlalu mahal, bahkan setelah aku mengklarifikasi posisinya, maka tak ada lagi yang bisa aku katakan. "
Mendengar nada suara Agnes yang keras dan tanpa basa-basi itu, Yi Seol-Ah hanya bisa menundukkan kepalanya karena malu.
Sementara itu, Seol dengan hati-hati memikirkan beberapa hal. Dia saat ini memiliki 38.580 poin. Artinya, dia perlu mendapatkan 43.420 poin lagi.
"Itu tak akan mudah."
Dia telah memutuskan untuk tak melakukan lagi misi 'Hard'. Dan, untuk menyelesaikan misi 'Very Hard', dia harus mempersiapkan dirinya sendiri. Yang secara alami berarti, dia harus menghabiskan beberapa poin di sana. Bahkan jika dia pergi keluar sekarang dan menemukan partner yang cocok, karena hadiahnya akan dibagi rata di antara jumlah peserta, dia tak akan menerima banyak juga.
"Mengapa hanya setelah aku membeli barang-barang dari toko VIP…"
Sungguh peristiwa yang sangat tak tepat waktu ini. Kalau saja dia tahu, kapan dia masih memiliki lebih dari 120.000 poin.
Agnes diam-diam mengamati Seol yang sibuk meratapi nasib buruknya, sebelum membungkuk dengan sopan.
"Tak peduli apa yang kamu putuskan untuk dilakukan selanjutnya, aku berharap yang terbaik untukmu."
Agnes juga meninggalkan kamarnya, hanya menyisakan mereka berempat di markas Seol.
Yi Seol-Ah mulai menggumamkan permintaan maafnya dengan wajah malu.
"Maafkan Aku… Karena aku, kamu…"
Seol tak bisa membantu, tapi setuju dengannya. Lagipula, dia bukan orang suci, juga bukan wanita yang berbudi luhur. Ketika menjadi sasaran histeris Maria, dia bertanya-tanya beberapa kali, mengapa dia bahkan harus melakukan ini sejak awal.
Namun, setiap kali itu terjadi, dia mengingat kembali kisah lama Liu Bei dan lelaki tua itu yang mengekang ketidak-sabarannya. Saat dia menyerah, semua yang ia lakukan sampai titik itu akan sia-sia. Tapi, jika dia bertahan sampai akhir, dia akan mendapat keuntungan dua kali lipat.
‘Perintah Gold… Lebih baik tak membuang-buang waktuku, kamu mendengarku? "
Selain itu, ceritanya mungkin akan berbeda, jika tak ada yang memberitahunya. Dia tahu, dan karena dia memulai hal ini, dia berencana untuk melihatnya sampai akhir. Dia tak ingin melihat kembali dalam penyesalan nanti, itu sebabnya.
Pikirannya naik ke sini, Seol mentransfer 300 poin lagi ke Yi Seol-Ah.
"O-orabeo-nim ?!"
“Untuk saat ini, tetap istirahatlah di sini. Beli sesuatu untuk dimakan untuk makan malam dengan poin-poin itu. Ketika Nona Yun Seora bangun, belikan dia sesuatu untuk dimakan. Sesuatu yang mudah dicerna, seperti semangkuk bubur atau sesuatu. "
Kedua saudara Yi menjadi benar-benar kehabisan kata-kata dari pertimbangan Seol untuk mereka.
"B-bagaimana denganmu?"
"Aku akan pergi dan mendapatkan beberapa Poin Survival. Jangan khawatir tentang diriku dan tunggu di sini. "
Mereka menatap, masih linglung, saat dia mengambil tombaknya.
Jika dia mengaktifkan 'Sembilan Mata' pada saat itu, dia mungkin tersentak kaget. Namun, dia terlalu fokus untuk mendapatkan poin dan dia tak melakukannya. Dia hanya mengayun membuka pintu untuk pergi.
***

Dia datang ke plaza lantai pertama tanpa rencana. Tapi seperti yang diharapkan, tak ada jawaban siap menunggunya di sana.
Satu-satunya ide yang bisa dia ajukan adalah melanjutkan misi 'Hard'. Ada sepuluh misi yang tersedia, dan setiap misi memiliki 9 jumlah yang tersisa.
Jika dia melanjutkan seperti yang ia lakukan, maka dia akan dapat memperoleh 40.000 poin. Namun…
‘Tolong berhenti menatapku seperti itu…’
Tatapan yang datang dari orang lain bukanlah lelucon. Kerumunan itu tak mengatakan apa pun dengan suara keras, karena mereka tak memiliki apa-apa untuk dikatakan saat ini. tapi, jika dia mencoba untuk mencoba misi 'Hard' lainnya, mereka pasti akan saling berbisik lagi.
Sial, itu salahmu karena tak mencoba misi ini sejak awal!
‘Maaf, tapi aku juga terikat di sini.’
Seol menegaskan tekadnya. Tapi, tepat sebelum dia dapat menjangkau perkamen misi, seseorang menepuk punggungnya, dan dia harus berbalik untuk melihat siapa orang itu.
"Jadi, bisakah kamu menyisihkan waktu untuk minum teh hari ini?"
Begitu dia berbalik, suara seperti burung bulbul memasuki telinganya, seperti lagu yang menyenangkan. Seorang gadis mengenakan gaun biru sedang menatapnya dengan mata berbinar.
Itu Odelette Delphine, salah satu dari dua orang yang disarankan Kim Hannah agar ia bersahabat.
"Atau, apakah kamu akan menolak lagi?"
Karena dia bertanya padanya dengan polos, Seol tak bisa menolaknya.
"Tidak, aku punya waktu."
"Baik! Mari kita menuju ke kafe itu di sana. Semua orang menunggumu. "
Seol sempat bingung dengan pernyataan itu. Tapi setelah diseret ke kafe yang bersangkutan, dia mengerti apa yang dimaksudnya. Ada empat orang yang duduk di samping meja, menunggu kedatangannya. Tiga dari wajah-wajah itu, dia agak tahu.
"Uh?"
Seol memeriksa wajah lelaki kurus yang mengenakan sorban dan berseru dengan keras.
"Kamu pikir aku sudah mati?"
Pria yang kelihatannya orang India itu membawa senyum tipis, ketika berbicara.
"Ya. Saat itu, kamu…"
“Semua orang mengatakan hal yang sama ketika aku kembali. Semua berkat seseorang. "
Delphine tersenyum cerah, sebelum pergi, Ups, dan menjulurkan lidahnya.
"Ternyata, 'kematian' bukan satu-satunya hasil yang tersedia, jika kamu gagal misi tertentu. Siapa yang tahu."
"Kamu mati atau kembali ke awal dan coba lagi."
"Kamu tak kembali ke alun-alun untuk memulai lagi, benar?"
“Memang… cukup kembali ke awal Labirin. Aku pikir aku benar-benar mati, mencoba melarikan diri dari tempat terkutuk itu… Yah, itu adalah cerita dari dua bulan lalu. ”
Mudah untuk melihat dari percakapan ini, berapa banyak yang tak diinvestasikan Seol dalam melanjutkan Zona Netral, kecuali itu ada hubungannya dengan pelatihan kejamnya.
Duduk di tempat Delphine membimbingnya, Seol perlahan memandangi wajah yang menatapnya.
“Bagaimanapun juga, selamat datang. Panggil saja Aku Tong Chai. "
Orang yang mengatakan itu adalah Tong Chai, dari Area 5.
"Leorda Salvatore."
Dari Area 2, dengan sepasang mata abu-abu tajam yang menyerupai serigala, Leorda Salvatore.
"Itu adalah suatu kesenangan. Aku Hao Win. "
Pria itu perlahan menikmati rokoknya sambil meletakkan kakinya di atas meja, Hao Win dari Area 7.
"Orang ini…"
Pria ini adalah peserta yang dibicarakan Kim Hannah. Bukankah dia seharusnya menjadi bos di organisasi bawah tanah? Apakah itu Triad atau sesuatu? Bagaimana dengan penampilannya yang rapi dan tenang, dia sama sekali tak terlihat seperti preman.
Lalu…
"Akhirnya! Impianku akan menjadi kenyataan! "
Odelette Delphine Area 2, satu-satunya Mage dan tempat kedua dari Zona Netral, tersenyum cerah.
Dengan pengecualian satu orang, semua orang di sini adalah seseorang yang dipanggil oleh Cinzia pada hari pertama, saat di aula.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us