Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_048

gambar

SCG_048

Bab 48. Haramark


Haruskah mereka melanjutkan, atau kembali ke Zahrah?
Alex dan Hugo berdebat lama tentang masalah penting ini. Karena kejadian itu terjadi tepat di tengah jalan, sulit bagi mereka untuk mengambil keputusan cepat.
Seol Jihu tak mengatakan apa-apa. Dia tahu dia memiliki sedikit pengalaman dalam hal-hal seperti ini, dan menyerahkan keputusan kepada dua veteran.
Duo ini berbicara sebentar dan pada akhirnya, keputusan dibuat untuk terus maju.
Mereka setuju jika alih-alih kembali dan menunggu Archer dan gerobak lain, dan karena itu membuang lebih banyak waktu dan uang, akan lebih mudah untuk berjalan menyusuri sisa perjalanan menuju ke tujuan mereka.
Seol Jihu juga setuju. Dia sedikit khawatir tentang berjalan sejauh itu, tapi dia memutuskan untuk memercayai Durability miliknya. Sesuatu yang ia susah payah untuk dilatih kembali di Zona Netral.
"Baik. Kita pergi. Tapi sebelum itu, mari kita ambil apa yang kita bisa. "
Setelah kesepakatan tercapai, tiba-tiba Hugo berbicara tentang masalah yang berbeda.
"Aku akan melihat wanita Archer. Jadi, kalian berdua mencari-cari apa yang kamu bisa."
Hugo bersiul pada dirinya sendiri saat dia berbalik untuk pergi.
"Aku akan mengambil belati yang dijatuhkan Mole. Jadi Seol, tolong periksa Maktan."
Alex juga cepat-cepat bergerak. Seol Jihu bertanya-tanya, apa yang sedang dilakukan orang itu, hanya untuk melihatnya membungkuk untuk mengambil belati yang telah dijatuhkan Mole. Sementara itu, Hugo menyeret mayat wanita Archer keluar dari puing-puing kereta. Baru pada saat itulah, pemuda memahami apa yang sedang terjadi di sini.
Mereka menjarah orang mati. Memang, mereka 'mencuri' item pribadi dari kematian.
Tubuh Maktan terbaring di depan gerobak yang patah, dengan jarum tertancap di dahinya, dan matanya masih terbuka lebar. Seol Jihu merasa sulit untuk menjangkau dengan tangannya. Daripada dia merasa jijik atau takut oleh mayat manusia, dia hanya merasa menyesal.
Tapi, dia adalah seseorang yang baru Seol Jihu temui kemarin. Pemuda itu tak benar-benar memendam perasaan tertentu, terhadap lelaki yang telah meninggal itu, tak buruk maupun baik.
Namun, pria ini menjalankan perannya sampai akhir. Dia memercayai orang-orang Bumi yang mengendarai kendaraannya. Seol seharusnya menjaganya, tapi pada akhirnya, dia tak bisa melindungi pria itu.
"Mm? Apa masalahnya? Kenapa kamu ragu-ragu? ”
Hugo berjalan ke Seol dengan wajah berseri-seri.
"Brengsek. Gadis sialan ini. Kawan... Dia memiliki begitu banyak barang di samping busur itu! Ayo, lihatlah!”
Warrior besar menunjukkan beberapa item campuran. Seol Jihu melihat mereka hampir dari refleks dan akhirnya sedikit mengernyit. Busur dan panah adalah hadiah. Tapi kemudian, dia tak hanya melihat equipment pertahanan, tapi bahkan pakaian dalam wanita di antara jarahan.
Berpikir, 'Tak mungkin', dia menoleh untuk melihat, dan tentu saja, dia melihat bagian belakang Archer telanjang bulat, berbaring telungkup di tanah.
Itu adalah cerita yang sama untuk Maktan. Rigor mortis pasti membuat menggerakkan tubuh menjadi sulit, namun Hugo dengan ahli menanggalkan mayat pengemudi yang tak bergerak itu.
"Hugo."
"Mm? Oh, itu kamu, Seol? Ada apa?"
"Apakah ada kebutuhan untuk menanggalkan pakaiannya. Dan dalam hal ini, pakaian dalamnya juga?"
"Tentu saja. Tentu, mereka tak akan menjual barang setinggi itu, tapi setiap sen berharga. "
Hugo menjawab dengan lugas, seolah-olah dia tak mengerti, mengapa ada orang yang menanyakan pertanyaan ini.
"Masih…"
“Masih ini dan masih itu. Kamu khawatir mayat bisa masuk angin atau apa? ”
Hugo menertawakan leluconnya sendiri, sebelum ekspresinya menjadi tenang. Dia berbicara kepada Seol dengan suara serius.
"Dengar, bung. Kamu harus mengenakan armor yang tepat, jika kamu ingin diakui sebagai Warrior. Dan ketika kamu naik level, kamu perlu membeli equipment baru. Tapi, harga item itu meningkat secara drastis, sehingga mereka benar-benar melukaimu.
Uang tak jatuh dari pohon, saudaraku. Kami menabung setiap sen seperti ini, sampai kami mampu membeli barang-barang yang kami butuhkan. ”
Sekarang Seol mendengar ini, gagasan ini juga masuk akal. Namun, beberapa keraguan masih ada di hatinya. Hugo terkekeh, setelah merasakan suasana hati pemuda itu.
"Tak ada seorang pun di sini yang memujimu, karena menjadi orang yang mulia, Seol. Menurutmu apa yang akan terjadi, jika kamu membiarkan mayat-mayat itu tidak tersentuh di sini? Barang-barang itu akan rusak, ketika binatang buas memakan tubuh ini, atau orang lain akan menjarahnya, bagaimanapun juga. ”
"…."
“Jika kamu masih merasa bersalah, maka pikirkan seperti ini. Kamu menjual ini dan mendapatkan senjata yang lebih baik. Dan kemudian, ketika kamu bertemu Mole lain kali, bunuh setiap bajingan ini, yang kamu lihat. Itu adalah cara terbaik untuk menenangkan jiwa orang yang meninggal. Benarkan?"
Hugo akhirnya menemukan dompet uang dan tersenyum cerah. Di antara campuran koin copper dan nikel, ada satu koin silver.
"Ini, ambil."
Hugo mengeluarkan koin silver itu, dan setelah melihat ke sisinya, memberikan koin itu kepada Seol.
"Ini adalah…"
Itu adalah koin Seol, diberikan kepada Maktan sebagai biaya untuk perjalanannya.
"Hei, cepatlah. Punggungnya harus diputar sekarang. "
"Tapi…"
"Tak apa-apa, tak apa-apa."
Hugo mendorong koin silver itu ke saku pemuda itu. Dia kemudian meletakkan jari telunjuknya di bibirnya, dan pergi 'sh' dengan senyum di wajahnya.
"Masalahnya adalah, aku juga mendapatkan kembali pembayaran yang aku berikan pada gadis itu, ketika kita bermain-main, Kamu tahu! Ehehe. "
Hugo terkikik dan juga menambahkan, jika Seol sekarang adalah kaki tangan dan dia harus merahasiakannya dari Alex.
Hugo kemudian berbalik untuk pergi. Seol Jihu akan mengikuti pria besar itu, tapi dia berhenti. Ekspresinya menjadi rumit setelah melihat tubuh telanjang Maktan.
'Dunia seperti ini…'
Pemuda itu perlahan meraih ke bawah dan menarik keluar jarum. Lalu dia menutup mata pria yang sudah mati itu. Dia mendengar orang lain memanggilnya untuk bergegas. Dia meningkatkan langkahnya dan mengejar mereka.
Hari ini, dia hampir mengerti sedikit tentang apa dunia ini, semua tentang Paradise.
***

Mereka akhirnya melarikan diri dari hutan, dan terus bergerak maju. Berjalan sepanjang hari tak akan pernah menjadi pengalaman yang menyenangkan atau memuaskan.
Ketika malam tiba, Seol Jihu harus mengalami berkemah di luar untuk pertama kalinya. Tetap terjaga sebagai penjaga di malam hari, juga merupakan yang pertama ia rasakan, sejak dia meninggalkan militer.
Itu mungkin adalah alasan, mengapa seluruh tubuhnya sakit dan kepalanya terasa beratnya satu ton, ketika dia bangun di pagi hari. Dia tak mengalami kekakuan dan rasa sakit seperti itu, sejak dia meninggalkan kamar ranker pertama di Zona Netral.
Dia mengatakan pada dirinya sendiri, jika ini adalah sesuatu yang harus ia biasakan, untuk bagaimanapun juga. Dan dia melanjutkan perjalanan tanpa mengeluh satu kali. Menjadi ramah dengan Hugo di sepanjang jalan, adalah bonus yang tak terduga. Dia bisa menjadi orang yang berdarah panas, tapi ketika pemuda itu mengenalnya lebih baik, dia terbukti sangat ramah dan bersahabat seperti Alex.
Juga, Hugo memandang positif ke arah pemuda itu. Dia percaya pada gagasan jika Warrior harus menjadi bajingan tangguh. Dan dia menemukan Seol sesuai dengan seleranya, sebagai seorang pemuda yang tak pernah sekalipun mengeluh, bahkan ketika kecepatan perjalanan dipercepat secara berkala, tanpa memberi penjelasan tunggal.
Juga, ketika pria besar itu bosan dan mulai berbicara tentang omong kosong acak, pemuda itu mendengarkan dengan penuh minat. Yang berarti, Hugo hanya bisa tumbuh lebih ramah terhadap Seol.
Dengan cara ini, hari-hari berlalu, dan ketika hari keempat di jalan akan berakhir…
Ketiganya meninggalkan bukit-bukit yang bergulung, dan menghadap ke dataran yang sepertinya membentang selamanya. Dan di ujung jalan yang jauh menuju kota Haramark, cahaya matahari terbenam, yang sekarat membuat rona kuning di dinding-dinding batu, begitu kecil dan jauh dalam pandangan mereka.
Itu Haramark.
Seperti yang dikatakan Maktan, trio yang malang itu membutuhkan waktu empat hari untuk mencapai tujuan mereka.
Hugo mengangkat kedua tangannya tinggi-tinggi dan berteriak kegirangan.
"Segera setelah aku tiba, aku akan langsung 'Makan, Minum, dan Menikmati'. Oh benar, Bagaimana dengan kalian berdua? ”
Hugo memiringkan bibirnya dan bertanya pada teman-temannya. Alex mengatakan, jika dia ingin istirahat, dan langsung menolak.
"Tapi kenapa?! Berpisah setelah berbagi satu atau dua gelas adalah jantan, bukankah begitu? ”
"Kamu mungkin memiliki energi yang tersisa, karena kamu seorang Warrior, tapi aku seorang priest. Selain itu, aku harus mampir ke kuil dan membuat laporan. "
"Eh? Ini tak seperti kita melakukan ekspedisi. Jadi, mengapa harus melaporkan? "
"Ayo sekarang. Mole muncul di sekitar Haramark. Ini adalah sesuatu yang harus aku peringatkan untuk orang lain, sesegera mungkin. "
“Ahh, aku lupa. Kamu benar."
Hugo memijat dahinya dan mengalihkan pandangannya ke Seol.
"Seol, bagaimana dengan…"
"Hei, kamu mengatakan jika ini adalah pertama kalinya kamu di Haramark, kan?"
Bahkan sebelum Hugo bisa menyelesaikan kata-katanya, Alex masuk lebih dulu.
"Eh, ya, benar."
"Tentu saja, pilek bukan ide yang buruk, tapi … 'Makan, Minum, dan Menikmati' adalah… Hmm. Ya, itu mungkin tak cocok untukmu. ”
"Apa yang kamu bicarakan?"
"Oh, ini hanya sebuah pub. Pub serbaguna, jika kamu mau. ”
Alex menambahkan jika dia akan mencari tahu, apakah dia pergi ke sana secara pribadi, sebelum tersenyum canggung.
“Bagaimanapun juga, jika kamu ingin beristirahat dengan baik, maka izinkan aku untuk merekomendasikanmu ke sebuah penginapan yang aku tahu. Orang-orang pergi ke sana untuk tidur pada malam hari. Jadi, itu akan cukup sepi untukmu. Ini agak kumuh, tapi harus sesuai dengan kebutuhanmu. "
"Terima kasih."
“Tak perlu berterima kasih padaku. Baiklah, ayo berangkat. "
"Che."
Hugo cemberut sedih. Seol tak bisa menahan tawa pada kejenakaan pria besar yang bertindak seperti anak kecil yang manja. Tentu saja itu di dalam hatinya.
Jika ada pertemuan, maka juga akan ada perpisahan.
Ketika ketiganya tiba di Haramark, mereka berbagi perpisahan singkat dan berpisah.
Perasaan Hugo pasti terluka oleh ini, atau mungkin dia hanya merajuk, apa pun itu… dia hanya mengucapkan selamat tinggal dingin dan berbalik untuk pergi. Alex meludahkan erangan panjang dan membawa Seol ke penginapan yang sedang dibicarakannya.
"Aku khawatir tentang Hugo."
"Jangan pedulikan dia. Dia berpikiran sempit dan mungkin melakukan apa pun yang ia inginkan. Tapi, dia bukan tipe orang yang menyimpan dendam atau perasaan buruk. Jika kamu membelikannya minuman, dan aku bertaruh, dia akan tersenyum seperti anjing mengunyah tulang. "
Setelah mendengar kata-kata Alex, Seol membentuk senyum lembut.
Sekarang setelah dia akhirnya tiba di kota, dia ingin melihat-lihat. Tapi yah, dia terlalu lelah sekarang. Alih-alih berjalan-jalan, dia ingin menabrak tempat tidur dengan selimut hangat yang membungkusnya.
"Selamat datang di Haramark, temanku."
Alex dan Seol berbagi jabat tangan yang panjang dan bersahabat, dan sang Priest pergi dengan kata-kata perpisahan ‘Mari kita bertemu lagi di masa depan’.
Sekarang dibiarkan sendiri, Seol Jihu dengan hati-hati mendorong membuka pintu penginapan dan masuk. Seorang wanita tua tidur siang di belakang meja, dan dia perlahan membuka kelopak matanya.
"Apa yang membawamu kemari?"
"Oh, seseorang yang aku kenal merekomendasikan tempat ini, jadi…"
"Sendirian?"
"Ya."
“Satu kamar tidur akan dikenakan biaya 10 koin copper untuk malam ini. Jika kamu menginginkan akomodasi yang lebih baik, kami memiliki kamar khusus. Namun, mereka akan dikenakan biaya 20 koin copper. "
"Beri aku kamar khusus itu."
Setelah membayar 20 koin, Seol menerima kunci, dan dengan mengikuti arahan wanita tua itu, dia menaiki tangga ke lantai atas.
Apa yang disebut ruangan khusus itu sempit, tapi tanpa diduga, itu bersih dan rapi. Dia bahkan melihat tanaman pot kecil yang membantu pemulihan alami seseorang, yang diletakkan di atas lemari di samping tempat tidur. Dia juga suka ada meja kayu tua tepat di bawah jendela, dan dua kursi di sebelahnya.
Meskipun tempat itu tak secanggih akomodasi yang ditemukan di Zona Netral, dia masih berpikir jika kepekaan pedesaan seperti itu juga tidaklah terlalu buruk.
Seol Jihu meletakkan tasnya dan berbaring di tempat tidur. Untuk sementara, dia menatap langit-langit tua tanpa membuat suara.
Dia telah mengalami insiden di tengah jalan. Tapi selain itu, dia bisa menyelesaikan sisa perjalanan, tanpa mengalami gangguan lainnya.
Dia bertempur bersama orang asing, berteman dengan mereka, dan berpisah.
"Namun, aku yakin kami akan bertemu satu sama lain, suatu hari nanti."
Dia memang merasa agak kosong, tapi pada saat yang sama, dia melihatnya sebagai bagian lain dari petualangan yang harus ia nikmati dan biasakan.
Saat ranjang berderit sedikit di bawah berat badannya, matanya perlahan tertutup. Mengingat rumput dingin di bawah tubuhnya ketika dia berkemah di luar, tempat tidur ini terasa sangat lembut dan nyaman.
Tak lama kemudian, seluruh tubuh pemuda itu mengendur seperti kapas basah, dan dia tertidur lelap.
***

Sekitar waktu matahari telah naik ke tengah langit.
Seol Jihu juga bangun. Dia pikir akan bangun di pagi hari, tapi mungkin karena kelelahan dari perjalanan paksa itu, dia akhirnya tidur untuk waktu yang lama. Namun, berkat itu, dia merasa ringan dan siap untuk pergi, di samping perutnya yang kosong. Bahkan kepalanya yang berat, telah kembali seperti semula.
Ketika dia membuka jendela, angin sepoi-sepoi bertiup masuk. Dia duduk di ambang jendela, dan sambil minum di udara segar, dia memandang kota Haramark dengan penuh minat.
Scheherazade telah diisi dengan bangunan berwarna bumi yang tak terhitung jumlahnya. Tapi di sini, di Haramark, arsitekturnya bervariasi dan sedikit berwarna-warni. Putih, abu-abu, coklat kemerahan…
'Apa yang harus aku lakukan sekarang?'
Sekarang dia ada di sini, dia perlu melakukan sesuatu. Seol berunding sebentar, sebelum menutup jendela. Dia meletakkan tas itu di atas meja dan duduk di kursi.
Dia membuka tas dan melihat beberapa hal berbeda di dalamnya.
'Hal ini… Dia mengatakan, jika Aku akan mendapatkan banyak uang, jika aku menjual ini, kan? '
Busur yang dirancang untuk digunakan dalam peperangan. Itu adalah barang yang paling berharga dari barang-barang yang dijarah dari mayat. Hugo menginginkannya, tapi Alex menawarkannya kepada Seol sebagai cara untuk menghibur pemuda ini, karena perjalanan pertamanya ke Haramark berubah menjadi bencana yang tak terkendali.
Selain itu, ada lima belati, jaket kulit yang dikenakan Archer, serta satu koin Silver.
Seol tiba-tiba teringat wajah cerah Hugo, ketika dia mengatakan wanita Archer yang tampaknya tik berguna, memiliki tiga koin Silver padanya. Pemuda itu menempatkansatu  koin Silver yang diam-diam ia dapatkan dari pria besar itu, beserta sisa uangnya.
‘Elixir dan Divine Stigmata… Sekarang Aku memikirkannya, apakah aku perlu mampir ke kuil? '
Dia tidak perlu pergi ke kuil sekarang, jika itu hanya untuk Divine Stigmata. Itu adalah sesuatu yang bisa ia gunakan, hanya ketika dia berada di level yang lebih tinggi.
Divine Stigmata menstempel seseorang dengan jejak Dewa, yang memungkinkan seseorang untuk menerima berkah dewa. Yang akan mengarah pada seseorang, untuk membuka kelas dan keahlian khusus.
Namun, seseorang harus melalui cobaan dan kesengsaraan yang dijatuhkan dewa lebih dulu.
Apa pun masalahnya, dia tak bisa diam lama. Kim Hannah memintanya untuk menganggap semua ini sebagai permainan. Jika Paradise memang sebuah permainan, lalu apa yang akan ia lakukan?
'Mengumpulkan informasi.'
Mengambil tasnya, Seol Jihu turun ke lantai dasar. Sebelum pergi, dia mengembalikan kunci itu dan bertanya kepada wanita tua itu, arah ke alun-alun. Dia hanya menunjuk ke kiri.
“Ketika kamu keluar dari penginapan, ke kiri. Segera, kamu akan menemukan jalan besar. Ikuti itu dan kamu akan tiba di alun-alun utama. "
Dia mengikuti arahannya. Begitu keluar dari penginapan, dia pergi ke kiri dan menemukan jalan besar itu.
Jika langkah pertamanya diambil di Scheherazade, maka sudah waktunya untuk mengambil langkah lain di sini.
Pemuda itu merasakan jantungnya berdebar lebih cepat, ketika dia memikirkan petualangan macam apa yang ia temukan di Haramark, dan siapa yang akhirnya akan ia temui.
Di sisi lain, dia sepenuhnya menyadari fakta, jika dunia beroperasi dengan cara tertentu, dan hal-hal tak akan berjalan dengan cara yang ia harapkan.
***

Penampilan Haramark adalah kebalikan dari Scheherazade, di daerah-daerah tertentu. Jika Ibukota tampak hidup dan energik, maka Haramark merasa kacau dan gelisah pada saat yang sama. Jika dia menjelaskan alasan suasana hati ini, maka itu mungkin ada hubungannya dengan kebebasan tanpa batas, yang diberikan kepada penduduk di sini.
Ada banyak bangunan yang ditemukan di kota, tapi mereka diatur dengan cara yang kacau balau. Mereka hampir berhasil membuatnya merasa pusing. Itu sampai ke titik, di mana Seol Jihu merasa sulit untuk mengatakan, di mana ia berada. Jalanan tak rata dan berlubang. Mereka juga kotor, dengan sampah berserakan, dan genangan lumpur berlumpur ditemukan di mana-mana.
"Aku mungkin akan kesulitan, mengingat arah di tempat ini."
Yang terpenting, suasana di kota itu berbeda. Mungkin karena dia mendengar, jika kota itu disebut kota kejahatan, setiap pejalan kaki tampaknya memiliki wajah yang kusut.
Beberapa saat kemudian, dia melewati dinding yang retak dan rusak, yang dihiasi dengan grafiti yang tak dapat ia pecahkan, dan tiba di ruang terbuka.
Area yang luas dan bundar dipenuhi orang-orang, dan panggilan mereka yang berisik kepada orang lain, tampaknya semakin menambah kekacauan dan kebingungan.
Mata Seol berbinar, ketika dia menemukan papan pengumuman di tengah alun-alun.
"Ada juga itu, di sini."
Dia tak bisa mengerti, mengapa ada papan pengumuman dengan misi yang melekat padanya, sama seperti di Zona Netral. Tapi mungkin, itu untuk mempersiapkan para peserta untuk pengaturan ini.
Dia berjalan lebih dekat ke papan pengumuman, sambil merasa bahagia tanpa alasan. Dan hampir tanpa refleks, dia melihat perkamen misi yang terletak tepat di atas.
[Kemunculan Mole di dekat Haramark dikonfirmasi.]
Di bawah satu baris teks itu, ada merek pengenal dan nama. Dikatakan, 'Kuil Luxuria, dari Investigasi Priest Alex'.
Dan ketika dia melihat perkamen di bawah yang itu, Seol buru-buru memandangnya dengan mata yang tidak percaya.
[Pengintaian Hutan Penolakan
Sebuah misi yang dikeluarkan oleh Keluarga Kerajaan
Hadiah, dan detail negosiasi dengan kesepakatan bersama dengan Cinzia Sicilia]
"Jadi, Nona Cinzia juga ada di Haramark."
Dia menurunkan pandangannya ke bawah. Dari sini dan seterusnya, tak peduli apa yang ia pilih untuk dilakukan, dia harus melakukannya dalam party. Mencoba bertindak sendirian seperti kembali di Zona Netral, sama saja dengan bunuh diri.
Tak sulit untuk menemukan misi untuk mempekerjakan pelayan, tapi mata Seol Jihu menyipit. Ada begitu banyak perkamen di sini, sehingga mereka pada dasarnya tumpang tindih satu sama lain. Dan beberapa bahkan sepenuhnya ditutupi oleh perkamen lainnya.
‘Membuthkan Priest Level 2 atau lebih tinggi… Merekrut Warrior level 3 atau lebih tinggi… Jadi, itu meminta untuk Priest, tapi juga merekrut untuk Warrior, ya. Mempekerjakan porter… Ada pekerjaan untuk porter juga?’
"Hmm…"
Ada begitu banyak misi di sini, sehingga dia mencoba membaca semuanya, hanya akan memberinya rasa migrain. Mencari misi yang sesuai dengan kondisinya, juga akan menjadi tantangan.
Pada akhirnya, dia harus mengaktifkan Nine Eyes. Tak apa-apa membaca secara manual masing-masing, tapi tak ada alasan baginya, untuk tidak menggunakan kemampuan yang sudah dimilikinya.
Papan pengumuman berubah menjadi berbagai warna. Satu hal yang menarik perhatiannya adalah kenyataan, jika sebagian besar misi berada dalam warna yang terkait. Dan itu mengingatkannya akan bahaya potensial. Warna kuning adalah yang paling dominan, dan orange juga bisa dilihat di sana-sini.
Sialnya, bahkan ada satu perkamen merah juga.
‘Yang ini bahkan menyuruhku melarikan diri juga… Mm? "
Seol Jihu menjilat bibirnya dan terus mengobrak-abrik perkamen, sebelum tangannya tiba-tiba berhenti.
Tangannya berhenti di salah satu slip yang tersembunyi di bawah yang lain. Dia hampir melewatinya, sambil berpikir itu adalah warna kuning. Tapi, cahaya yang menyilaukan datang darinya menarik perhatiannya.
Memang, kertas itu berkilau menarik.
"Ini emas!"
Perintah Gold.
Dia tak berharap melihat warna emas di sini.
Mata Seol Jihu semakin lebar, saat dia melihat lebih dekat pada perkamen itu.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us