Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_049

gambar

SCG_049

Bab 49. Carpe Diem (1)


[Carpe Diem sedang mencari anggota baru.]
Ada satu baris teks pada perkamen dan tak ada yang lain. Bahkan tak ada alamat. Namun, Seol masih menyukai kenyataan, jika tampaknya itu tak berbicara tentang batasan apa pun.
"Langsung pergi ke sana adalah hal yang bodoh."
Selalu lebih baik memiliki banyak informasi.
Seol Jihu meninggalkan alun-alun, dan mulai berjalan tanpa tujuan. Dia berpikir untuk berjalan ke restoran pertama yang dilihatnya, untuk mengurus makan siangnya.
Ketika dia melihat sekelilingnya, dia akhirnya melihat papan nama kayu usang, yang lusuh di kejauhan.
"Makan, Minum, Dan Menikmati."
Makan, minum, dan menikmati. Alex mengatakan, jika tempat ini adalah pub serba guna kemarin. Hugo ingin datang ke sini bersama semua orang, tapi Alex langsung mengatakan tidak, pada gagasan itu.
"Aku rasa, Sinkronisasi tak menerjemahkan papan nama ini."
Seol Jihu memiringkan kepalanya sedikit, sebelum langsung menuju ke pub.
Dia mendorong dan membuka pintu dengan antisipasi menggelegak di dalam hatinya, dan segera disambut oleh suara orang-orang yang berbicara satu sama lain dengan keras. Pada saat yang sama, hidungnya diserang oleh aroma gabungan dari rokok, minuman keras, dan keringat, serta beberapa bau tak dikenal lainnya.
Ketika dia melangkah masuk, dia dihadapkan pada 'saloon' yang penuh sesak, yang mungkin dilihat oleh orang-orang di film yang dibuat di Wild West. Orang-orang duduk di sekeliling meja kayu bundar, ribut berbincang di antara mereka sendiri, dengan minuman keras di tangan mereka. Atau, berbisik pelan dengan ekspresi serius di wajah mereka.
Seol Jihu melangkah masuk dan berjalan melewati abu dan puntung rokok di lantai. Di depan mata yang hampir keluar dari tempatnya, ketika seorang wanita melewatinya. Rambut pirang itu menari-nari di udara, ketika dia melakukannya.
Dia mengenakan jenis bra yang mengekspos lebih dari setengah dadanya yang melimpah. Dan tak hanya itu, sepasang stoking merah muda dan sabuk garter yang serasi. Dan ‘derrière’ yang bergoyang itu berada dalam tampilan penuh, melalui pakaian dalamnya yang tembus pandang.
Tapi dia bukan satu-satunya. Dia akhirnya melihat banyak wanita yang mengenakan pakaian yang sama, mengejutkannya berjalan di sana-sini di pub.
‘Ini adalah arti dari‘Menikmati ’dalam nama, huh.’
Dia agak mengerti, apa yang dimaksud Alex, ketika dia mengatakan jika tempat ini tak akan cocok dengan Seol.
‘Namun, Aku tak suka, Aku tak suka ini. ’
Dia tak terbiasa dengan itu, itu saja.
Beberapa saat kemudian, Seol akhirnya menemukan tempat kosong di sudut bar, dan dia dengan hati-hati duduk di sana. Mungkin sudah jelas, jika dia seharusnya tak mengharapkan layanan pelanggan yang cepat, di tempat seperti ini.
Seol Jihu menghabiskan beberapa waktu mengamati berbagai botol minuman yang dipajang di rak-rak, sebelum melihat seorang pria yang agak kurus meletakkan dagu di sikunya, di sisi jauh bar. Melihat pria itu mengenakan pakaian seperti bartender, dia jelas bekerja di sini.
"Permisi."
"…?"
Pria dengan wajah bosan dan sebatang rokok yang tergantung di bibirnya, balas menatap Seol.
"Aku ingin mengajukan beberapa pertanyaan kepadamu."
Pria itu menghembuskan asap rokok dan perlahan meluruskan punggungnya yang bengkok. Dia kemudian berjalan mendekat ke Seol, dan bertanya dengan mata setengah tertutup.
"Kamu ingin memesan sesuatu?"
Seol bukan boneka. Dia segera mengetahui jika bartender mengatakan kepadanya untuk membeli atau memesan sesuatu, jika dia ingin pertanyaannya dijawab.
"Apa enak makan di sini?"
"Makanan ringan atau sesuatu yang lebih memuaskan?"
"Tolong, sesuatu yang lebih memuaskan. Belum sarapan, kamu tahu. "
Bartender itu membuka matanya sedikit lebih lebar.
"Bagaimana semangkuk sup lezat, sepotong roti lembut, dan sosis panggang berbumbu ringan untukmu?"
"Kedengarannya bagus."
"Ah, benar. Kami juga melayani porsi steak besar juga. ”
"Beri aku juga."
Bartender diam-diam menatap Seol. Melihat ini, pemuda itu mengeluarkan koin Silver dan menyerahkannya di hadapan lelaki itu. Baru kemudian, bartender tersenyum ramah dan mengembalikan 8 koin nikel, sebagai uang kembalian.
“Sepertinya, Aku harus menyingsingkan lengan bajuku untuk pertama kalinya, dalam beberapa saat. Tunggu di sini."
Bartender memasuki dapur, dan segera, muncul dengan semangkuk sup dan sepotong roti besar tersaji lebih dulu.
Pepatah lama mengatakan, jika rasa lapar adalah hidangan pembuka terbaik. Makanan itu terasa luar biasa. Seol Jihu menghabiskan sup dan roti lembut itu dalam sekejap mata. Sosis tusuk itu dipenuhi dengan lemak juicy. Dan ketika dia menggigitnya, rasa daging yang lezat itu meledak di mulutnya.
Bartender itu keluar dari dapur, sambil membawa steak yang masih menguap di atas piring logam. Sebelum berhenti, dia masih dengan ekspresi terkejut di wajahnya, setelah melihat pemuda itu sibuk menjilati jari-jarinya dengan puas.
"K-kamu sepertinya menikmati makanannya."
“Ya, mereka benar-benar nikmat. Berikan aku itu juga. "
'Apakah keterampilan memasakku sebagus ini?'
Bartender itu terkejut, melihat pemuda itu tanpa ragu memotong steak dan mendorong daging ke mulutnya. Dia masih berhasil mengambil sebotol minuman keras dari rak.
“Ini ada di rumah... Persentase alkoholnya rendah, tapi rasanya cukup manis, dan cocok dengan makanannya. "
Mulut Seol penuh dengan daging, sehingga dia hanya bisa menganggukkan kepalanya, sebagai ucapan terima kasih. Dia kemudian mengambil botol dan menenggak cairan itu. Perasaan puas memenuhi dirinya, ketika aroma tebal madu mentah meleleh di lidahnya.
Makanan lezat memiliki kemampuan ini, untuk mencerahkan suasana hati, tak peduli apa pun kesempatannya.
"Pertama kalinya aku melihatmu di Haramark."
Bartender itu bertanya, ekspresinya lebih santai dari sebelumnya.
“Aku tiba kemarin. Ini pertama kalinya aku di kota. "
"Dari Scheherazade?"
"Ya, itu benar."
"Aha. Oh benar, kamu bilang kamu ingin bertanya padaku, kan? ”
Seol Jihu mengangguk dan bertanya.
“Apakah ada pekerjaan yang bisa ditemukan di Haramark? Aku tak keberatan apa pun itu. "
“Hmm, aku bertanya-tanya? Jika kamu tak berbicara tentang pekerjaan paruh waktu, maka… Bagaimana dengan mengunjungi alun-alun? Seharusnya ada beberapa pekerjaan yang terdaftar di papan pengumuman. "
"Aku sudah dari di sana sekarang. Tapi, tak ada banyak pekerjaan yang bisa aku ambil."
“Kalau begitu, kamu harus mulai sebagai porter dulu. Kamu berkeliling bersama orang lain dan mendapatkan pengalaman, belajar beberapa hal dari mereka, dan akhirnya menaikkan level-mu. Kemudian, kamu mengambil beberapa item yang tepat di sepanjang jalan. ”
Bartender melirik tombak Seol dan melanjutkan.
"Seorang Warrior setidaknya harus menjadi Level 3, jika dia ingin mencoba peruntungannya untuk bergabung dengan ekspedisi. Yah, kecuali kamu sudah berada dalam tim itu. ”
"Jadi begitu rupanya."
"Ah, aku ingat sekarang, jika tim Samuel sedang mencari anggota baru…"
Seol Jihu bermain-main dengan botol minuman keras dengan jarinya sedikit, sebelum bertanya pada bartender.
"Apakah kamu mungkin tahu Carpe Diem?"
"Mm? Carpe Diem? "
Mata bartender sedikit melebar, seolah dia tak mengerti dari mana pertanyaan ini berasal.
"Tentu saja aku tahu. Jika kamu bukan siapa untuk Carpe Diem, maka kamu akan dianggap sebagai mata-mata dari tempat lain di Haramark. Maksudku, bukankah mereka yang hidup hari ini? "
"…?"
'Carpe Diem' secara harfiah berarti 'menyita hari ini'. Namun, bartender mengatakan jika 'kelompok' itu hidup untuk hari ini.
"Apa yang mereka suka?"
"Mm… Carpe Diem adalah tim yang terdiri dari empat, tidak, tunggu… tiga orang. Tak perlu menyebutkan seberapa terampil mereka, tentu saja. Bahkan Sicilia dan Triad sesekali akan meminta bantuan mereka untuk misi. Sebagai tim, mereka akan masuk peringkat lima besar di Haramark, tak perlu dipertanyakan lagi.”
Ternyata, mereka adalah sekelompok orang yang luar biasa. Haramark adalah kota yang ramai dan berkembang dengan sendirinya. Jadi, jika sebuah grup mendapat peringkat sebagai salah satu yang terbaik di kota ini. Itu berarti, jika seluruh Paradise diperhitungkan, mereka masih akan dinilai sebagai salah satu yang terbaik.
“Setiap anggota dikenal karena keterampilan mereka yang baik. Tapi yang paling penting, pemimpin mereka adalah seseorang yang sangat luar biasa. Dia seorang Ranker Tinggi, seperti yang kamu duga. "
"Di mana aku menemukan Carpe Diem?"
"Mengapa? Kamu ingin bergabung dengan mereka? "
Seol Jihu mengangguk, mendorong bartender menggelengkan kepalanya dengan liar.
“Lebih baik lupakan gagasan itu. Tim itu adalah…"
Tapi, dia mengaburkan ujung kata-katanya dan mengeluarkan erangan lembut. Bartender kemudian sedikit menundukkan kepalanya.
"…Jangan pedulikan aku. Lagipula, aku tak dalam posisi untuk mengatakan apa-apa. "
Pemuda itu harus mendengar lokasi dari bartender. Mengucapkan terima kasih atas makanannya, Seol bangkit dan meninggalkan pub.
***

Setelah meninggalkan pub dan berjalan sekitar sepuluh menit, Seol mendapati dirinya di depan tujuannya.
Tak ada papan nama. Seol mengira kata-kata bartender ‘Bangunan putih tua, ukurannya kira-kira begitu’ adalah deskripsi yang sangat tak jelas. Tapi sekarang dia ada di sini, hanya ada satu bangunan putih di seluruh lingkungan itu.
Seol mendekat ke gedung dan mengintip ke dalam lantai dasar, sebelum menghembuskan sedikit kekaguman.
‘Fasilitas pelatihan?’
Dia harus melihat pemandangan gym yang melebihi gym yang ia temukan di Zona Netral. Sepertinya, seluruh lantai dasar dikonversi untuk memfasilitasi pelatihan dalam ruangan.
"Aku ingin kembali ke pelatihan lagi…"
Seol mendengar jika lantai dua adalah kantor penerima tamu. Dan tentu saja, ada tangga batu yang sudah usang di sisi bangunan.
Saat dia mendongak, dia terus mengunyah bibir bawahnya yang tak bercacat. Saat dia semakin dekat ke tangga, jantungnya mulai berdetak semakin cepat.
"Mungkin, aku seharusnya tak bertanya."
Jika dia tak tahu apa-apa, maka dia mungkin telah berjalan lurus dengan penuh semangat. Tak peduli seberapa keras dia memikirkannya, tak ada alasan bagi tim ini untuk menerimanya. Bahkan jika dia mempertimbangkannya dari sudut pandang mereka, hasil akhirnya tetap sama.
Dia tiba-tiba teringat Odelette Delphine, gadis Mage yang selalu tampak penuh energi. Jika dia berada di posisinya, apakah dia akan ragu-ragu seperti ini?
"Maksudku, aku bukan anak kecil lagi."
Sudah jelas jika dia ditolak, tapi dia tak bisa membiarkan satu-satunya 'Perintah Gold', kesempatan lewat jari-jarinya.
Dia perlu setidaknya mencobanya, terlepas dari apa yang mungkin terjadi.
Seol mengakhiri pikirannya di san,a dan dengan cepat menaiki tangga. Dia menatap pintu lantai dua yang tertutup rapat, selama beberapa saat, sebelum mengetuknya.
-Siapa disana?
Dia mendengar suara datang dari dalam.
-Ayo. Pintunya terbuka.
Suara itu terdengar agak kurang antusias, sebenarnya.
Seol Jihu menarik napas dalam-dalam, dan mendorong pintu terbuka lebar. Dan kemudian, melihatnya.
Wajah miring seorang wanita menatapnya, saat dia duduk di sofa tua, dengan punggung menghadapnya.
"Siapa kamu? Aku belum pernah melihat wajahmu sebelumnya. "
Kulitnya putih pekat, seolah-olah dia melukis dirinya sendiri dengan susu. Rambut hitamnya cukup Panjang, untuk mencapai lantai. Lebih penting lagi, meskipun matanya yang bersih, murni, dan berbentuk elegan. Dan sebatang rokok tergantung di antara bibirnya, yang berwarna pink muda…
"Eh?"
Mata Seol berkedip, ketika dia berdiri di sana dengan tercengang. Wanita dengan alisnya yang terkulai mulai mengerutkan kening dalam, setelah melihat dia berperilaku seperti ini.
"Aku berkata, siapa kamu, kamu bodoh?"
Dia bahkan mulai bersumpah serapah padanya. Wanita itu mengingatkan Seol pada Maria. Haruskah itu membuatnya bingung?
"Siapa ini?"
Suara langkah kaki yang berat bisa didengar, lalu seorang pria kulit hitam besar tiba-tiba muncul dari sekitar sudut.
Pria besar dan Seol saling memandang dan membuka mulut mereka secara bersamaan.
"Seol!"
"Hugo?"
Hugo pasti muncul dari kamar mandi atau sesuatu, karena air masih menetes dari wajahnya.
"Kamu… Ah, pertama, ayo masuk! ”
Hugo memberi isyarat dengan tangannya, sebelum benar-benar menarik Seol Jihu ke dalam. Dia kemudian menyuruh pemuda itu duduk di sofa. Wanita itu menatapnya sambil mengepulkan asap rokok.
"Apa, jadi kalian berdua saling kenal?"
“Aku bilang kemarin, kan? Ada seorang pria yang aku temui saat perjalanan ke Haramark. ”
"Bukankah itu Alex?"
"Bukan hanya Alex. Sudah aku bilang ada pria lain. ”
"Hmm …"
Wanita itu mengangguk dan mengalihkan pandangannya ke arah Seol, sebelum mengeluarkan sedikit "Ahh!"
“Apakah dia pemula yang kamu bicarakan? Datang ke Haramark untuk pertama kalinya? "
Hugo mengabaikan wanita itu, dan berbicara dengan Seol sebagai gantinya.
"Seol, apa yang membawamu ke sini? Aku benar-benar terkejut melihatmu di sini, Kamu tahu? "
"Ya Aku juga. Aku tak tahu jika Kamu adalah anggota Carpe Diem, Hugo. "
“Hiiik!”
Jeritan yang agak menggemaskan datang dari samping. Wanita itu memeluk dirinya sendiri dan membentuk ekspresi ketakutan, seolah-olah ada sesuatu yang membuatnya ngeri.
"Uuuu… Hei kamu. Tak bisakah kamu melakukan sesuatu, tentang caramu berbicara? Sudah begitu lama, sejak aku terakhir kali mendengar pidato sopan itu dan memberiku merinding jahat. "
“Abaikan gadis itu. Selain itu semua. Apa yang membawamu kemari?"
"Oh."
Seol melirik wanita yang mengenakan T-shirt putih tanpa lengan, serta sepasang hot pants dan mulai berbicara.
"Aku datang ke sini setelah menemukan misi di papan pengumuman untuk pekerjaan."
"Misi pekerjaan?"
Mata Hugo tumbuh ekstra lebar, dan dia menoleh untuk melihat wanita itu.
"Apakah kita pernah menempatkan misi pekerjaan sebelumnya?"
Wanita itu mengangkat bahu.
"Aku tak tahu. Tapi, aku memang mendengar itu, bagaimana dengan orang tua itu dan semuanya. kita akan mencari pengganti. ”
"Siapa yang memberitahumu itu?"
“Jangan jadi idiot. Kamu pikir siapa itu? Itu adalah Dylan, jelas…."
Wanita itu membunuh rokoknya, dengan menggosokkannya ke asbak. Dia dengan tak tertarik memberi tahu Hugo.
"Hugo? Kamu memintalah dia pergi, oke? ”
"Kamu ingin dia pergi?"
"Jelas sekali. Bagaimana dia bisa masuk ke tim kita? Kita tak akan membuat humor seorang pemula, kan? "
Seperti yang diharapkan, bergabung dengan mereka tak mungkin. Seol berpikir banyak, tapi kenyataannya masih terasa pahit di mulutnya.
Wanita itu menyalakan rokok baru dan mengangkat alisnya. Dia melihat jika Hugo sedang mempertimbangkan sesuatu dengan ekspresi serius di wajahnya. Adalah hal yang langka, untuk melihat idiot yang otaknya sepenuhnya terdiri dari otot, untuk berpikir keras ini.
Saat Seol Jihu hendak bangkit dari sofa, Hugo mengulurkan tangan dan meraih lengan pemuda itu.
"Tunggu tunggu. Kamu datang ke sini, setelah memeriksa misi pekerjaan, bukan? Lalu, tunggu sebentar lagi, oke? ”
Kata-kata berikutnya mengejutkan wanita itu bahkan lebih.
"Apa?! Hei! Kamu ingin memasukkan Level 1 ke tim kita ?! ”
"Diamlah, bisakan? Hei, Seol, pemimpin kami harus ada di sini sebentar lagi. Jadi, bisakah kamu menunggunya? Aku akan mengucapkan beberapa kata bagus untukmu. "
"Hah!"
Wanita itu meludahkan erangan tak percaya yang putus asa.
Itu dulu. Pintunya berderit terbuka, dan…
"Mm? Pelanggan?"
Dia mendengar suara yang dalam, serak, dan agak bermartabat datang dari sana.
Seol Jihu menoleh ke pintu dan melontarkan kaget, saat melihat pria itu memasuki tempat itu.
Dia adalah seorang lelaki berkulit gelap yang membawa amplop cokelat di tangannya. Dan dia juga memiliki tubuh yang sangat besar. Dia lebih tinggi dari Hugo. Dan tubuhnya, penuh dengan otot, dia bisa datang untuk langsung menjadi pemain NBA.
‘Iblis akan muncul jika disebutkan’, seperti yang mereka katakan. Hugo mengangkat tangannya dan menyambut pria itu.
"Oh, waktu yang tepat, Dylan!"
"Siapa dia? Klien? "
"Seorang Warrior Level 1, melihat salah satu misi pekerjaan kita, dan dia datang untuk mengunjungi kita..."
Wanita itu berbicara dengan suara Lelah, sambil meletakkan dagunya di tangannya.
"Level 1?"
Dylan memiringkan kepalanya dengan bingung.
"Misi pekerjaan… Hmm. Aku pasti sudah memasangnya beberapa waktu lalu. "
Dylan mengamati pemuda di depan matanya dengan mata yang dalam, yang tak terduga. Seol Jihu mulai merasakan tekanan aneh, ketika pria itu mengalihkan pandangan ke seluruh tubuhnya.
"Dia… Archer High Ranker?"
Dia lebih mirip seorang Warrior hanya dari fisiknya saja.
Dylan berbicara segera sesudahnya.
"Yah, itu tidaklah masalah."
Wanita itu tampak seperti ditinju di perutnya, saat dia menghadapi Dylan.
"Kamu serius?"
“Ya, benar. Memang benar jika kita sedang mencari anggota tim baru. Dan aku belum membatasi siapa pun yang dapat bergabung dengan kita. Itu sebabnya, itu bukan masalah. "
"Hei. Aku tahu jika kamu adalah pemimpin dan semuanya. Tapi tetap saja, bukankah kamu seharusnya mendengarkan pendapat orang lain juga? "
“Kita hanya perlu 'melihat' orang itu, itu saja. Orang tua itu secara pribadi mengucapkan kata-kata itu, Chohong. "
Dengan itu, wanita bernama Chohong menutup mulutnya. Dia masih cemberut sedih, saat mengisap rokoknya.
"*Tsk*. Lakukan apa yang kamu inginkan. Selain itu, apa yang terjadi pada pekerjaan itu? "
"Aku bahkan tak bisa menyebutnya pekerjaan, sebenarnya... Aku baru saja muncul di Triad sebentar, itu saja. "
"Aku mendengar jika mereka hanya menyambut seorang eksekutif baru di sana."
"Benar. Aku memeriksanya, jadi aku bisa mengingat wajahnya. Namanya adalah Hao Win. Dia adalah karakter yang sangat ramah. "
Dylan menyeringai dengan gigi.
‘Hao Win?’
Ketika nama yang akrab disebut, mata Seol berkilau sedetik.
"Hao Win juga ada di Haramark?"
"Dalam hal itu… Ah. Di mana pikiranku, aku bertanya-tanya. "
Dylan hendak duduk di sofa lain, sebelum dia buru-buru bangkit kembali.
Beberapa saat kemudian, Dylan muncul kembali dari sudut, sambil membawa sepasang cangkir teh dengan uap naik. Dia menyerahkan satu ke Seol dan tersenyum.
“Seorang tamu datang, tapi sku lupa semua tentang menjadi tuan rumah yang baik. Aku minta maaf."
"Tidak, tidak apa-apa. Terima kasih."
Seol Jihu dengan hati-hati menerima piala itu. Dylan menghirup tehnya lebih dulu, dan kerutan muncul di wajahnya.
"Jangan pedulikan, jika teh rasanya agak hambar, oke? Aku sudah berlatih membuat teh akhir-akhir ini. Tapi sepertinya, Aku tak menjadi lebih baik. "
Seol tersenyum lembut pada suara lembut Dylan. Pemuda itu merasakan lelaki itu berusaha bersikap perhatian, pada dasarnya dia menyuruhnya untuk santai.
"Oi, Dylan."
Hugo hendak masuk, tapi Dylan mengangkat tangannya untuk menghentikannya.
"Aku sudah mendengar sedikit tentangmu dari Hugo. Kamu adalah Seol, Warrior Level 1. Pertama kali di Haramark, ya? ”
"Itu benar."
"Dipanggil Maret tahun ini, kan?"
"Itu juga benar."
"Oh, jadi kamu mungkin tahu Hao Win kalau begitu. Dia juga lulus dari kelas Maret, rupanya. "
Akhirnya, mereka pindah ke topik utama. Seol berpikir, dia akan diusir dari tempat ini. Tapi sepertinya, mereka setidaknya akan mendengarkan ceritanya terlebih dahulu.
‘Mungkinkah ini berkat Hugo?’
Dalam hati Seol Jihu berjanji untuk membelikan lelaki itu minuman di tahap selanjutnya, dan menatap lurus ke arah Dylan.
"Oke, Seol. Apakah Kamu tahu tim seperti apa kita? ”
"Aku pernah mendengar beberapa hal."
"Dari mana? Dari siapa?"
"Dari ‘Makan, Minum, Dan Menikmati ’. Aku tak menanyakan nama orang itu. jadi, aku tak bisa memastikan. "
Dylan mengangguk.
Pemuda ini tak muncul begitu saja tanpa rencana apa pun. Tapi sebenarnya, dia repot-repot mengumpulkan beberapa informasi dasar terlebih dahulu. Menimbang jika dia telah keluar dari Zona Netral belum lama ini, ini akan dianggap positif. Setidaknya, dikatakan jika pemuda itu adalah tipe orang yang memikirkan segalanya.
"Bagus. Baiklah kalau begitu. Seperti apa catatanmu dalam Tutorial dan Zona Netral? "
"Catatanku?"
"Yah, kamu bisa memberi tahu kami, jumlah Poin Survival yang kamu dapatkan di akhir Tutorial. Dan sejauh mana, kamu pergi dengan kesulitan misi di Zona Netral. Hal-hal semacam itu."
Dylan mengangkat cangkir tehnya, memberi isyarat kepada pemuda untuk bersantai dan bersikap terbuka.
Seol Jihu angkat bicara.
"Jumlah total Poin Survival yang aku peroleh pada akhir Tutorial adalah 26.500."
Dylan hendak mengarahkan cangkir ke bibirnya, tapi…
"Mengenai misi di Zona Netral, aku sudah menyelesaikan kesulitan Impossible."
…Tangannya berhenti.
Kaki gelisah Hugo yang gugup juga berhenti gemetaran.
Tapi itu bukan hanya keduanya.
Bahkan Chohong yang dengan menguap sambil menutup mulutnya dengan tangannya, mulai memelototinya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us