Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_050

gambar

SCG_050


Bab 50. Carpe Diem (2)


Bagian dalam kantor Carpe Diem menjadi sunyi senyap dalam sekejap. Seolah-olah waktu terhenti. Semua orang berhenti bergerak dan menatap satu orang.
Dari ketidak-percayaan ke kecurigaan, dari kecurigaan ke tatapan…
Suasana di ruangan itu terus tumbuh semakin dingin.
Seol Jihu merasa hatinya menjadi lebih berat dari tekanan tak terucapkan, yang berasal dari keheningan yang tak nyaman ini. Dia mengira akan ada semacam respons, tapi dia tak tahu itu akan seburuk ini.
"U-Uhahahaha!"
Tiba-tiba, Hugo mulai tertawa lepas.
"Hai... Aku tak tahu, Kamu memiliki selera humor yang begitu besar! Aku rasa, aku harus mengubah bagaimana aku memandangmu sekarang, eh? "
Dia terkekeh dan menepuk bahu Seol dengan ringan. Namun, semua orang yang hadir di sini bisa melihat dari tawa dan gerakannya yang berlebihan, yang mana pria besar itu coba untuk meredakan situasi berbahaya ini dan memperlakukannya sebagai lelucon tanpa persiapan, dari seorang pemula.
"Oi."
Suaranya terdengar mengancam.
Chohong perlahan memperbaiki postur tubuhnya. Dia mengunci tangannya, kakinya sedikit terbuka, dan punggungnya sedikit membungkuk ke depan.
"Hei, biarkan aku memberitahumu sesuatu. Kamu muncul di sini hari ini, itu tidak masalah, jujur ​​saja. "
Seolah-olah dia berusaha untuk tak terdengar marah. Tapi, nada suaranya terlalu rendah untuk suara wanita. Dan nada itu tetap datar.
"Misi pekerjaan. Ya, kamu bisa melihat itu dan datang untuk berbicara dengan kami. Seperti kata Dylan, tak ada batasan. Semuanya baik dan bagus. "
Matanya, terlihat di balik rambut hitamnya yang mengalir, berkilau dingin.
"Permasalahannya adalah…"
Matanya, yang tampaknya terpaku pada lantai, memancarkan cahaya dingin yang begitu menakutkan, sehingga membuat orang-orang mengalihkan pandangan mereka secara naluriah.
"Jika kamu muncul di sini, kantor Carpe Diem, hanya untuk melemparkan lelucon yang tak lucu, maka… Lalu, sebagai orang yang harus mendengarkanmu, posisiku harus sedikit berubah, mengerti maksudku?”
"Chohong!"
"Diam, Hugo."
Chohong menjawab dengan tajam, mengeluarkan rokok dari bibirnya, dan perlahan-lahan menghembuskan asap biru. Dia kemudian menatap lurus ke arah Seol Jihu dan berbicara.
"Aku akan memberimu kesempatan lagi. Saat ini, aku bersedia untuk mengabaikan masalah ini sebagai pemula yang ingin bergabung dengan kami, dengan kebohongan kecil yang lucu dan tidak lebih. "
Hugo menghela napas lega.
"Begitu… Kali ini, jangan omong kosong dan ucapkan kebenaran. "
Chohong berhenti di sana dan tetap diam. Seol Jihu mengangguk sebagai jawaban dan membuka mulut untuk berbicara.
"Tak termasuk poin yang aku terima sebagai bonus awal dan juga pengali, jumlah poin asli yang aku miliki di akhir Tutorial adalah 2.150."
Kulit Hugo mengeras.
“Misi dengan kesulitan tertinggi di Zona Netral yang aku bersihkan dengan skill-ku sendiri, diberi peringkat 'Very Hard'. Aku memang berhasil membersihkan ‘Impossible’, tapi itu hanya karena keberuntungan, bukan karena kemahiranku sendiri. ”
Alis Chohong mulai bergetar.
"Ohhh. Jadi, kamu mengatakan jika Kamu benar-benar memiliki 26.500 poin. Dan entah bagaimana menyelesaikan misi yang mustahil, apakah itu? ”
Senyum aneh terbentuk di wajahnya, saat dia mengangkat pantatnya dari sofa sedikit.
"Itu benar."
"Ahh, benarkah sekarang?"
Saat itu juga.
Pow!
Begitu dia berkedip, Seol Jihu melihat punggung tangan Dylan yang sebesar mengunci pukulan tepat di depan hidungnya. Tak hanya itu, tangan Chohong terhalang oleh tangan itu juga.
'Tapi, kapan?!'
Dia gagal untuk memperhatikan wanita itu melempar pukulan, apalagi lengannya bergerak sebelum itu. Dia merasakan hawa dingin membasahi punggungnya, bukan dari kenyataan jika dia hampir tertabrak olehnya. Tapi kenyataan, jika dia bahkan tak bisa melihatnya datang.
"Dylan!"
"Kekerasan bukanlah jawabannya, Chohong. Orang tua itu berulang kali mengatakan kepadamu untuk menahan amarahmu itu, bukan? "
"Tapi, bajingan ini…"
"Seol."
Dylan berhasil menenangkan Chohong untuk saat ini, dan memanggil Seol Jihu. Tidak, pemuda itu berpikir jika dia dipanggil, tapi itu ternyata salah.
"Seol. Seol … Ah. "
Dylan benar-benar menggumamkan nama itu, sambil mencoba mengingat sesuatu. Dia kemudian dengan ringan menampar kepalanya yang terpotong rapat.
“Aku bertanya-tanya mengapa nama itu terdengar sangat familiar... Hao Win… Benar. Jadi, itu tadi kamu. ”
"Apa yang kamu bicarakan?"
Kali ini, Hugo yang bertanya.
"Hao Win sedang berbicara tentang seorang pria tertentu. Rupanya, di antara mereka yang dipanggil untuk pemilihan Maret tahun ini, seorang 'Super Rookie' muncul. Aku sudah mendengar namanya secara sepintas, tapi Aku pikir itu mungkin Seol. Sialan, mengapa aku tak bisa memikirkan hal itu, begitu aku melihatnya? "
"Apa, apa ?!"
Kepala Chohong berputar, dan dia menatap Dylan.
Dia kemudian mulai tertawa gugup, lehernya sedikit bergetar. Wajahnya tetap tak percaya, saat dia mengangkat suaranya.
"D-Dylan? Apa yang kamu katakan? Jika Kamu berbicara seperti itu, sepertinya semua ini benar. Jadi, hentikan. "
Dia pasti benar-benar ketakutan, karena suaranya bergetar sekarang.
"Aku mengerti. Aku juga berpikir itu adalah omong kosong, ketika aku mendengarnya pertama kali."
Dylan terkekeh seolah menemukan semua ini agak menarik, dan bangkit dari tempat duduknya.
"Aku rasa, aku hanya akan mengkonfirmasi untuk diriku sendiri, kalau begitu."
Dia santai pergi ke suatu tempat, dan ketika dia kembali, dia membawa bola kristal yang besar dan jelas. Dia meletakkannya di atas meja kopi, dan meletakkan tangannya di atas. Dan kemudian, kristal itu mulai memancarkan cahaya.
'Apa itu?'
Keingintahuan Seol Jihu membesar, ketika melihat sebuah objek yang belum pernah dilihatnya sebelumnya.
Beberapa saat kemudian, seluruh permukaan kristal diselimuti cahaya lembut. Dan pada saat yang sama…
-Oh? Bagi Dylan untuk meneleponku lebih dulu, bukankah ini kejutan yang menyenangkan?
…Suara seseorang mengalir keluar darinya. Nada suara angkuh unik, mezzo-soprano terdengar agak akrab di telinga Seol Jihu.
"Aku dengar, kamu baru saja kembali ke Haramark. Aku memanggilmu untuk mengucapkan selamat kepadamu, karena berhasil menyelesaikan Zona Netral. "
-Mengucapkan selamat padaku, huh. Memang, itu gagasan yang bagus. Kamu tahu, berapa banyak aku merindukan suasana Paradise?
"Aku juga terkejut setelah mengetahui, jika kamu ditugaskan di Zona Netral, Cinzia."
-Selain bosan di pikiranku, itu tak terlalu buruk. Beberapa hal menarik juga terjadi, dan itu membuatku terhibur sementara itu.
"Hal-hal yang menarik, katamu?"
-Oh? Apakah Kamu menelponku, karena kamu juga ingin tahu tentang itu?
Tertawa tertawa keluar dari bola kristal.
Seol Jihu dengan bingung menatap kristal itu. Sejak kedatangannya di Haramark, satu atau lain hal berhasil mengejutkannya terus-menerus.
Itu Cinzia dari sisi lain.
Dia benar-benar terlihat seperti seseorang yang cukup kuat, ketika dia pertama kali melihatnya di Zona Netral. Tapi setelah melihat Dylan mengobrol dengan begitu mudah kepada seseorang, yang bahkan Kim Hannah disebut sebagai kesempatan besar di Paradise. Seol Jihu tak punya pilihan, selain untuk melihat Dylan dalam anggapan baru.
-Kamu bukan satu-satunya yang menanyakan hal ini kepadaku. Aku telah mengulangi hal yang sama berulang kali, seperti burung beo. Pada titik ini, Aku pikir, aku mungkin sudah menghafal sebuah skrip. Sepertinya, Aku sudah menjadi karyawan call center.
"Aku juga ingin mendengar ceritanya, jika kamu tak keberatan."
-Nah, aku tak keberatan. Bagaimanapun juga, itu adalah sesuatu yang terikat untuk menyebar. Dan aku juga berhutang budi pada Carpe Diem.
Chohong bangkit dan duduk tepat di sebelah bola kristal.
-Oh? Chohong? Apa itu kamu?
"Hei. Sudah cukup lama."
-Itu benar. Terasa seperti aku sudah lama tak melihatmu.
"Oke, baiklah. Aku tahu, jadi tolong cepat ceritanya! ”
Chohong mendesak Cinzia untuk pindah.
-Baiklah. Dia mengambil tempat pertama dengan penghitungan poin 26.500. Solo menyelesaikan misi Zona Neutral, hingga tingkat kesulitan Hard. Membentuk tim dengan lima orang lain setelah itu, dan berhasil menyelesaikan semua misi kesulitan Very Hard. Dan mengandalkan metode yang benar-benar di luar dugaan, solo untuk membersihkan misi Impossible. Akhirnya, satu dari hanya dua Tanda Gold dalam sejarah.
Apakah kamu senang sekarang?
Ketika Tanda Gold disebutkan, suara air liur yang tertelan, bisa terdengar di kantor itu.
“Terima kasih sudah memberitahu kami. Aku akan segera membalas budi. "
-Itu bukan masalah. Banyak orang sudah mengetahui hal ini. Oh, kita mungkin juga akan segera bertemu. Aku akan mengirim seseorang ke sana, tak terlalu lama dari sekarang.
Bola kristal berhenti bersinar setelah itu.
Manajer Zona Netral untuk pemilihan Maret, mengkonfirmasi cerita tersebut.
Sulit bagi siapa pun untuk menyarankan jika pemimpin organisasi seperti Cinzia, memuntahkan omong kosong untuk bersenang-senang. Terlebih lagi, jika seseorang tahu, seperti apa kepribadiannya.
Tak peduli seberapa dalam mereka memikirkannya, itu tak mungkin.
Namun, ketidak-mungkinan telah menjadi kenyataan.
"Anak dari…"
Chohong akhirnya mulai bernapas lagi dan duduk di sofa, dengan ekspresi seperti seseorang yang melihat monster sejati.
Sementara itu, Hugo hanya bisa bergumam pada dirinya sendiri, "Woah, woah" dengan suara kecil.
"Tanda Gold… bukan?"
Dylan menyeruput teh dan mengatur pikirannya sejenak, sebelum perlahan membuka mulutnya.
"Sepertinya, aku harus mengubah cara kita melakukan sesuatu."
"…?"
"Seol."
Dylan meletakkan cangkir tehnya dan berbicara dengan wajah serius.
“Aku sekarang tahu, orang seperti apa dirimu. Ada banyak hal yang membuat kami penasaran, dan bagaimana dengan ini menjadi kisah yang sulit dipercaya untuk memulai, tolong cobalah untuk memahami dari mana kita berasal, oke? "
Suara tenang Dylan tampaknya memiliki kemampuan membingungkan, untuk menenangkan semua orang yang mendengarkannya.
"Tak apa-apa."
"Terima kasih. Mm, benar. Tentang misi pekerjaan…"
Dylan berhenti di sana, dan tanpa berkata apa-apa menatap Seol. Pemuda itu sedikit tegang karena gugup, ketika lelaki besar itu mengamati setiap inci persegi wajahnya.
Hening sesaat, kemudian Dylan melanjutkan.
"Aku ingin mendengar jawaban jujur mu untuk pertanyaanku."
"Tentu saja."
"Baik. Apa alasanmu memilih kami? ”
Pertanyaan ini mengejutkan Seol.
“Dengan catatan semacam itu, Kamu bisa memilih salah satu organisasi kuat di Paradise dan mereka akan menyambutmu dengan tangan terbuka. Aku bertanya-tanya, mengapa kamu memilih untuk datang ke Haramark dan mengetuk pintu Carpe Diem daripada pintu mereka.“
Seol Jihu menjadi terdiam. Apa yang dikatakan Kim Hannah kepadanya, bukanlah sesuatu yang ia jalani untuk memberitahu semua orang yang ia temui. Dan juga, dia tak bisa keluar dan berkata,
“Aku mengaktifkan Nine Eyes-ku di depan papan pengumuman, dan perkamen yang kamu tempatkan di sana, ada bersinar dalam warna emas menandakan Perintah Gold. "
"Uhm…"
Seol Jihu ragu-ragu untuk waktu yang lama, sebelum menjawab dengan senyum canggung di wajahnya.
"Yah, aku suka kamu fasilitas pelatihan…"
Dylan perlahan menutup matanya.
***

"Haaaaaah …"
Seol Jihu kembali ke ‘Makan, Minum, Dan Menikmati’, menemukan tempat duduk, dan mulai dengan megah menghela nafas.
Pub tetap berisik seperti sebelumnya. Tapi dia tak peduli tentang itu, untuk saat ini. Kepalanya dipenuhi ingatan, saat dia ditolak untuk memperhatikan sekelilingnya.
‘Kasihan, tapi sepertinya kita tak bisa bekerja sama.’
‘Dan jika aku memberimu nasihat, kamu harus meninggalkan Haramark sesegera mungkin. Kamu akan menemukan banyak tim bagus di kota-kota lain. Memulai di tempat-tempat itu, mungkin merupakan pilihan yang lebih baik untukmu.’
Seol Jihu tak bisa mengatakan apa pun kepada mereka yang sederhana, namun tegas dan penolakan tegas.
Pada akhirnya, dia hanya bisa kembali ke pub dan menyesap minuman beralkohol.
Dia datang ke Haramark penuh mimpi. Namun situasinya saat ini, tak memiliki tempat lain untuk pergi, tampak terlalu menyedihkan bahkan bagi matanya sendiri.
Seol Jihu meletakkan dagu di tangannya, dan cemberut dengan ekspresi khawatir terukir di wajahnya. Kalau saja itu bukan untuk Sinyoung... Dia mungkin sudah bergabung dengan tim yang bagus di Scheherazade sekarang, dan sudah berada di petualangan.
"Mungkin, seharusnya aku baru saja bergabung dengan Sinyoung?"
Jika dia melakukannya, maka dia akan menerima jumlah dukungan yang luar biasa. Dan sama pentingnya, bersama dengan Yun Seorah yang mengatakan, dia akan melakukan yang terbaik…
"Tsk."
Seol Jihu menjilat bibirnya dan mengambil seteguk dari botol. Dia sangat bahagia dan puas, saat berada di Zona Netral. Tapi sekarang, dia di luar, dia benar-benar merasa bodoh sekarang.
Juga, dia tahu jika dia tak bisa terus melakukan apa pun, meskipun dia punya sedikit uang.
"Aku ingin melakukan sesuatu."
Masalahnya adalah dengan level rendah miliknya.
Dia adalah Level 1. Lebih penting lagi, tak ada tim yang cukup bodoh untuk membiarkan Warrior pemula bergabung dengan mereka, ketika ada begitu banyak yang lebih baik di luar sana.
‘Tak ada yang bisa aku lakukan, Aku kira. Aku harus mulai dari bawah sebagai porter dan terus maju…'
Tepat saat dia mengeluarkan sebatang rokok dan menyalakannya sambil merasa sedikit tak nyaman…
Membanting!
Ada suara keras seseorang memukul meja, dan kemudian…
"Semuanya, mohon perhatian kalian!"
Teriakan keras seorang pria, membuat keheningan masuk ke dalam bangunan yang dulu berisik.
Seol Jihu melirik dan melihat seorang pria berdiri di sana, dengan tangan terangkat ke udara. Dia bertubuh cukup ramping, dan rambutnya yang Panjang terjulur hingga pinggangnya.
"Apakah ada Warrior atau Priest yang terampil di antara kalian? Ah, Aku juga mencari porter juga. Jadi, tak masalah, jika level-mu rendah. "
"Apa yang kamu bicarakan, Samuel?"
Seorang pria yang duduk di meja di sebelah pria itu, Samuel, bertanya sambil mengunyah camilan. Samuel menurunkan tangannya dan menjawab.
"Itu adalah misi yang dikeluarkan oleh keluarga kerajaan. Kami akan mengintai Forest of Denial. "
“Eii, persetan itu. Mengapa aku pergi ke tempat terkutuk itu? "
Pria itu mengucapkan beberapa komentar sinis, dan kembali ke urusannya sendiri. Lainnya menunjukkan sikap yang hampir sama. Beberapa menggelengkan kepala mereka, sementara beberapa lainnya mulai menyeringai mengejek.
Namun, Seol Jihu berbeda. Dia mengaktifkan Nine Eyes segera setelah mendengar jika seorang porter akan dipekerjakan, dan hasilnya adalah… Samuel tak memiliki warna pada dirinya.
'Haruskah aku ikut?'
Setidaknya, tak ada warna yang terkait dengan bahaya. Juga, dia tak benar-benar dalam situasi untuk pilih-pilih.
Dia harus berusaha menangkap setiap peluang yang muncul dengan sendirinya. Seol bergerak, berpikir bahwa paling tidak, dia harus mendengarkan apa yang dikatakan pihak lain, sebelum memutuskan.
Samuel sama sekali tak merespon reaksi negatif dari teman-teman pub-nya. Tapi, ketika dia melihat Seol Jihu mendekat, senyum cerah muncul di wajahnya.
"Oho! Orang beruntung pertama kami tiba. "
"Aku dengar kamu mencari porter."
"Benar. Kamu memiliki pengalaman sebelumnya? "
"Tidak, ini akan menjadi pertama kalinya bagiku."
"Pertama kali?"
Samuel tampak agak bermasalah.
"Apakah ini tak jadi ma…"
"Aku setuju!"
Saat itulah, Seol Jihu mendengar suara yang agak akrab. Samuel berbalik untuk melihat.
"Kamu kenal orang ini, Alex?"
"Ya. Dan aku sepenuhnya setuju dengan ide ini. Dan aku jamin, Kamu tak akan menyesalinya. "
Seol Jihu mengedipkan matanya, setelah mendengar nama Alex. Ada seorang pria muda yang akrab mengenakan pakaian priest, yang duduk di sekitar meja Samuel melambaikan tangannya padanya.
"Jika Alex menjaminnya, maka aku rasa itu tak terlalu buruk. Baik-baiklah! Bergabunglah dengan kami di sini! "
Samuel mengangguk dan menarik Seol Jihu ke salah satu kursi kosong.
"Alex."
"Senang bertemu denganmu lagi. Aku tak tahu, jiia kita akan bertemu satu sama lain dengan begitu cepat. "
"Ya, Aku juga."
"Aku sebenarnya anggota tim Samuel, Kamu tahu. Ngomong-ngomong… Aku melihat jika kamu sudah mmenjadi seorang pria pada akhir hari. Hehehehe. ”
Alex mulai menyeringai dengan licik.
"Woah, woah. Aku bisa melihat jika kalian berdua cukup akrab satu sama lain. Jadi, mengapa kamu tak memberi kami kesempatan untuk berkenalan juga? "
Samuel melambaikan tangannya di antara kedua pemuda itu dan meraih jabat tangan.
"Hei, di sana. Namaku Samuel. Aku pemimpin tim ini. Aku seorang Pathfinder Level 4. "
"Aku Seol. Warrior level 1. ”
“Kuheu! Aku suka betapa sopannya orang Asia! ”
Samuel kemudian dengan penuh kemenangan, menunjuk ke kiri. Seorang wanita berambut cokelat dengan rambut keriting, dan juga seorang wanita dengan rambut pirang platinum pendek yang cerah duduk di sisinya.
"Kamu sudah kenal Alex, jadi aku akan mengecualikannya. Pertama, wanita ini di sini… Dia Clara, Hunter Level 2. Dan di sebelahnya adalah… Grace, seorang Swordswoman Level 3. Di satu sisi, kamu bisa mengatakan, jika dia seniormu. "
Dua wanita mengangkat tangannya pada saat bersamaan, dan melambai padanya. Seol Jihu juga mengangkat kepalanya dan balas melambai, mendorong kedua wanita itu terkikik. Entah mengapa, mereka terus mencuri pandang ke arahnya.
"Oh ya. Kamu mengatakan, ini akan menjadi kali pertama-mu sebagai porter? "
"Ya."
"Sebenarnya, itu bukan pekerjaan yang sulit. Kami akan memintamu setiap sekarang, dan kemudian untuk mengurus beberapa hal kecil. Tapi secara keseluruhan, anggap saja pekerjaanmu sebagai membawa barang bawaan kami, selama seluruh ekspedisi. "
"Apakah hanya itu yang harus aku lakukan?"
Seol Jihu sedikit memiringkan kepalanya, berpikir ini akan terlalu sederhana, jika itu masalahnya.
"Mm! Tentu saja, ada beberapa aturan yang harus kamu patuhi. Pertama-tama, kamu tak bisa tertinggal di tengah perjalanan. Akan menyusahkan jika kamu akhirnya menahan kami, kamu tahu maksudku? Dan kemudian, Kamu tak harus terburu-buru bertengkar.
Segalanya mungkin menjadi rumit, dan kami juga tak mengharapkan porter untuk merepotkan kami. Jadi, bagaimana dengan itu? Itu mudah, bukan? "
"Ya, kedengarannya mudah."
"Baik! Sekarang, mari kita bicara tentang membagi hadiah kita. Pertama-tama, seorang porter tak memiliki hak untuk meminta artefak yang ditemukan selama ekspedisi. Apa kamu setuju?"
Seol Jihu tak tahu apa 'artefak' ini, tapi dia masih setuju. Ini adalah aturan yang harus diketahui setiap penduduk bumi. Tapi karena ini akan menjadi yang pertama kali bagi Seol sebagai porter, Samuel sebenarnya sedang berusaha menjelaskan berbagai hal.
"Baik. Adapun hadiah lainnya, kami membagi semuanya sama rata. "
"Sungguh?"
Seol menanyakan kembali oleh proposal ini. Dia berpikir jika dia tak lebih dari seorang budak yang dimuliakan. Tapi sekarang, setelah dia mendengar persyaratannya, itu lebih baik dari yang ia harapkan.
"Kamu membaginya sama rata dengan porter?"
"Jelas sekali. Seorang porter masih menjadi anggota tim, kan? ”
Samuel tampak bingung, seolah dia tak bisa mengerti, mengapa pemuda itu menanyakan pertanyaan ini. Namun, Pathfinder dengan cepat menyadari apa yang terjadi di sini, dan senyum masam terbentuk di wajahnya.
"Ya, aku dengar ada beberapa tim di luar sana yang memperlakukan porter mereka seperti budak. Tapi, aku bukan salah satu dari mereka. Kamu adalah orang Bumi sepertiku, dan kamu hanya mencoba untuk mendapatkan pengalaman. "
Dia menyiratkan jika di Lost Paradise, hubungan antara tim dan porter adalah hubungan yang saling menguntungkan.
"Kamu membantu kami dan biarkan kami fokus pada ekspedisi. Kami akan melindungimu dari bahaya. Oke?"
"Aku mengerti."
"Namun, jangan berharap diperlakukan terlalu baik, oke? Kamu menjadi bagian dari tim, dan akan membuatnya sedikit lebih mudah bagi kita semua. Tapi, jika kamu tak berada di sini, maka kami akan tetap membawa barang bawaan kami sendiri. "
Ketika mempertimbangkan fakta jika sebagian besar penduduk bumi akan mulai sebagai porter terlepas dari apakah orang itu Kontrak atau Undangan, kata-kata Samuel agak dipertimbangkan.
"Oke sekarang. Waktunya untuk sampai ke topik utama. ”
Samuel membentuk senyum licik. Dan kemudian, dia tiba-tiba sangat dekat dengan telinga Seol untuk membisikkan sesuatu.
"Aku harap kamu tak berpikir, Aku akan benar-benar melakukan pengintaian ke Forest of Denial."
Mendengar bisikan yang pelan itu, ekspresi Seol Jihu menjadi sulit dibaca.
"Oh. Tentu saja, kami akan menjalankan misi kami, tidak masalah. Namun… Oops. Kita harus menyelesaikan obrolan kita di tempat lain. ”
Samuel berbisik ke sana dan menunjuk ke pintu keluar pub dengan dagunya.
"Ikuti kami. Mari kita bicara sedikit lebih tenang di suatu tempat. Ketika kamu mendengar apa yang harus aku katakan, bahkan kamu akan berpikir jika kamu telah menemukan jackpot. Aku jamin itu. "
Samuel mengedipkan mata dan berteriak, “Ayo keluar dari sini!” Sebelum dengan penuh semangat berdiri dari tempat duduknya.
"Ayo pergi. Putuskan setelah mendengarkan kami. Jika kamu tak menyukai apa yang kamu dengar, maka kamu dapat memilih untuk pergi, sesudahnya. "
Alex juga menyuarakan pendapatnya. Seol Jihu bertanya-tanya, apakah benar-benar ada kebutuhan untuk mengubah tempat. Tapi, dia tak mengatakan apa-apa dan bangun.
Alex berdiri dengan senyum bahagia di wajahnya dan bergumam.
"Aku punya firasat bagus tentang ekspedisi ini."
"Bagaimana bisa?"
"Karena kita mendapatkan Warrior Level 3 sebagai porter. Kamu tak akan menemukan sesuatu yang begitu konyol di tim lain mana pun, di sekitar bagian ini. "
"Tapi aku Level 1."
"Tentu tentu."
Alex terkekeh parau.
***

Di kantor Carpe Diem.
Setelah Seol Jihu pergi, kantor itu tetap sepi selama beberapa saat.
Masing-masing dari mereka memiliki banyak hal untuk dipikirkan. Dylan menatap keluar dan terus mengisap rokoknya, sementara Hugo membentuk ekspresi wajah yang berteriak, "Aku tak mengerti apa yang terjadi."
“Eiii, sial. Benar-benar memalukan. "
Chohong berbaring di sofa dan terus mengeluh.
"Benarkah? Persetan. Bagaimana dia bisa membersihkannya? ”
Sementara Chohong terus menyuarakan ketidak-puasannya, Hugo akhirnya membuka mulut untuk bertanya.
"Dylan, aku masih belum mengerti."
Chohong cepat-cepat memberinya tatapan tajam dari sudut matanya. Hugo melambaikan tangannya, untuk menunjukkan jika dia tahu.
"Aku tak mengatakan aku tak akan mengikuti keputusanmu, karena Kamu adalah pemimpin kami dan semuanya. Tapi, Aku masih belum mengerti. Maksudku, bukankah dia cukup baik untuk kita terima? "
"Tidak semuanya."
Dylan menjawab dengan sederhana.
"Jika kamu mempertimbangkan sifat unik tim kita, Kamu harus menyadari, mengapa kita tak dapat membuatnya bergabung."
"Tapi tetap saja…."
"Yang kita butuhkan adalah seorang Warrior yang dapat meningkatkan potensi tempur kita segera. Seorang pemula tidak cocok. "
Dylan selesai di sana dan terus mengisap rokoknya.
"Dylan!"
"Hugo, itu sudah cukup."
Chohong menyela sambil menggaruk kepalanya.
“Pemimpin Carpe Diem saat ini adalah Dylan. Orang tua itu secara pribadi mengangkatnya. Jangan buang waktu, untuk berdebat tentang hal ini lagi. "
"Aku tahu kamu benar, tapi bung. Ehew. "
Hugo menghela nafas, seolah dia masih merusak kesempatan yang terlewat. Dylan akhirnya membunuh rokok itu dan perlahan membuka mulutnya.
"Dia memiliki mata yang bagus."
Chohong dan Hugo memalingkan wajah bingung mereka ke arah Dylan.
“Apa yang kamu bicarakan, tiba-tiba? Apakah beberapa penyakit pria tua itu menular padamu atau sesuatu? "
"Hehe. Mungkin. Bagaimanapun juga, pria itu bernama Seol. Agak disesalkan. Aku mengerti dari mana Hugo berasal. "
"Betul! Jadi, seperti, mari kita bawa dia di bawah sayap kita! Bukankah kita juga pernah jadi pemula? "
"Seol adalah kanvas kosong."
Dylan menjawab dengan tenang.
"Dia kanvas kosong yang besar, tak ternoda oleh cat apa pun. Aku bahkan tak bisa mulai memahami, seberapa besar dimensi kanvas ini. Jadi, bagaimana Aku atau orang lain dalam hal ini, bisa dengan sembarangan melukis di atasnya? "
"Apa-apaan ini. Berbicaralah dengan cara sehingga aku bisa mengerti, apa yang kamu bicarakan, kan? "
Hugo mengeluh dengan getir, menyebabkan Dylan sedikit menyeringai.
"Aku mengakui jika dia luar biasa, tapi dia masih Level 1. Dia tak tahu banyak, jadi dia pasti akan membuat beberapa kesalahan juga."
"Itulah mengapa…"
"Itulah sebabnya, dia tak bisa bergabung dengan tim seperti kita."
Hugo berteriak dengan suara frustrasi itu, hanya untuk benar-benar linglung dari kata-kata itu.
Dylan melanjutkan.
“Ini adalah waktu yang paling penting bagi Seol. Ini adalah saat, ketika jalan masa depannya ditentukan dan ketika potensinya yang tak dapat dipercaya mulai mengungkapkan dirinya. "
"Maksudmu, kita tak cukup baik untuknya?"
“Daripada kita tak menjadi cukup baik, itu lebih berkaitan dengan siapa kita. Kita selalu berjuang dengan hidup kita sendiri. Kita telah mengalami segala macam omong kosong, dan juga telah tumbuh  dalam prosesnya. Apa yang dipelajari pria seperti Seol dari kita? ”
Penjelasan Dylan yang tenang, berarti Hugo tak dapat menemukan apa pun.
“Ini adalah bagaimana aku melihatnya. Dengan sempurna menutupi kesalahannya dari belakang, dan membimbingnya dari depan sambil mengajarinya, semua yang perlu ia ketahui… Seol perlu bergabung dengan tim seperti itu. Yang berarti, paling tidak, itu bukan kita. "
"Tentu, Chohong dan aku tak baik. Tapi tetap saja, kita memiliki kamu dan orang tua itu…"
Hugo berbicara dengan suara yang jelas tak seburuk sebelumnya.
“Aku tak begitu percaya diri dalam membuatnya bekerja. Dan Kamu tahu, jika orang tua itu akan segera pensiun. ”
Dylan dengan tegas menyatakan posisinya, dan menghela nafas panjang.
"Baik. Mari kita berhenti membicarakan masalah ini dan melanjutkan... Kita harus segera pergi. ”
"Ke mana?"
Chohong bertanya kali ini.
"Kerja. Ini permintaan dari tim Samuel. Hugo, bangun, bung. Ayo pergi."
Hugo menjilat bibirnya dan perlahan mengangguk.
"Oke, baiklah. Aku rasa aku mengerti sekarang. Ngomong-ngomong, pekerjaan apa yang kita bicarakan di sini? ”
"Sepertinya, kita harus mendengarnya langsung dari mulutnya. Tapi, dia mengatakan itu akan menjadi kesepakatan yang sangat bagus bagi kita semua. "
"Yah, jika bajingan itu, pasti ada gunanya mendengarkannya. Di mana kita bertemu dengannya? "
“Di penginapan ini. Mungkin dia punya semacam rencana yang semuanya berhasil. Bagaimanapun juga, mari kita pergi. "
Dylan mendorong pintu kantor terbuka untuk pergi, sementara tangan yang lain di sakunya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us