Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_051

gambar

SCG_051

Bab 51. Forest of Denial (1)


Tempat Samuel memimpin kelompok itu tak lain adalah penginapan yang diperkenalkan Alex kepada Seol Jihu.
Ketika mereka naik melewati lantai yang ia tinggali malam sebelumnya dan naik ke lantai tiga, Seol Jihu sangat terkejut, setelah dia melihat ketiga orang itu menunggu mereka.
"Hugo?"
"Hah? Seol ?! ”
Hugo juga menunjukkan reaksi yang sama. Mata Chohong berputar, ketika dia mengeluarkan erangan terkejut sendiri. Dan sementara itu, Dylan tertawa masam saat dia menyilangkan tangannya.
"Ya Tuhan, aku tak tahu kita akan bertemu lagi, kurang dari satu jam kemudian."
"Mereka mencari porter ketika aku berada di pub. Jadi, aku langsung melamar."
Senyum pahit melayang di wajah Seol Jihu. Dia mengingat saran Dylan dari sebelumnya.
"Apa ini? Kamu sudah tahu orang-orang dari Carpe Diem? ”
“Yah, sesuatu seperti itu. Katakanlah,, kita saling mengenal satu sama lain. "
"Hah, teman ini."
Setelah mendengar jawaban Dylan, Samuel menatap Seol Jihu dengan penuh minat.
"Tak ada yang bisa kita lakukan, selain menganggapnya sebagai trik nasib, aku rasa..."
Dylan mengangkat tangannya dalam kekalahan.
“Bagaimanapun juga, waktu adalah uang. Kami ingin segera mendengar tawaran bagus itu, jika memungkinkan. "
"Hehe. Beri aku waktu untuk mulai menjelaskan, oke? Namun, Aku yakin kamu sudah bisa mendapatkan aroma yang lezat, kan? "
Samuel bercanda sebentar dan menyeret meja besar ke tengah ruangan. Dia kemudian menyebar peta di atasnya.
Sementara kerumunan berkumpul di sekitarnya, Seol Jihu tetap di sudut, tak bergerak. Dia bertanya-tanya, apakah seorang porter seperti dirinya bahkan diizinkan untuk masuk ke sini.
"Hei Kamu. Apa yang sedang kamu lakukan?"
Chohong memandangi Seol dan menunjuk ke meja dengan dagunya.
"Cepatlah. Rapat akan segera dimulai. "
Dia bahkan mengambil langkah ke samping dan membuka tempat. Ketika Seol berdiri di sampingnya, Hugo mulai terkikik dengan parau.
"Setiap kali dia berutang permintaan maaf seseorang, dia tiba-tiba menjadi perhatian kepada orang itu. Akan lebih mudah untuk meminta maaf sekali, jujur ​​saja. "
“Keuk.”
Ujung hidung Chohong memerah sedikit, tapi dia tutup mulut, ketika Samuel memulai penjelasannya sembari menunjuk titik di peta.
"Karena aku tahu seperti apa kalian, aku akan membuat penjelasanku sesingkat mungkin. Titik awal kita adalah gerbang selatan. Dari sana, kita akan menggunakan kereta untuk melakukan perjalanan di sepanjang Sungai Rahman, selama satu atau dua hari. "
Jari Samuel melakukan perjalanan di sepanjang sungai seperti yang ditandai pada peta.
“Jalan ini relatif aman, jadi kita akan melakukan perjalanan secepat mungkin, di bagian perjalanan ini. Kita perlu menghemat stamina untuk apa yang akan datang. Jika kita tidak mengalami insiden yang tak terduga, kita harus berhenti dengan aman di sekitar sini. Kita kemudian akan pergi ke Bukit Napal…"
Jarinya berhenti oleh bayangan hutan yang lebat dan luas.
"Forest of Denial. Ini tujuan kita. Kemungkinan besar, kita harus melewati pintu masuk dan melanjutkan, sampai semacam gangguan menghentikan kemajuan kita. "
Saat dia mendengar kata-kata 'Forest of Denial', kulit Dylan mengeras. Tapi, dia tak mengatakan apa-apa. Samuel menjilat bibirnya dan membentuk senyum percaya diri.
“Aku sudah mendengar informasi ini dari sumber yang sangat andal. Tampaknya, ada makam yang cukup besar di dalam Forest of Denial. ”
"Makam, katamu?"
"Benar. Dan tidak, itu bukan makam biasa. Ada kemungkinan besar, jika itu adalah makam yang terkait dengan Kekaisaran yang hancur. "
"Apakah kamu menyarankan agar kita untuk menyerbu makam dan menjarah barang-barang makam?"
"Tepay! Jika itu benar, maka kita mungkin dapat memperoleh artefak yang luar biasa, untuk diri kita sendiri! "
Dylan mengusap dagunya dengan perenungan.
“Aku bertanya-tanya, mengapa kita pergi jauh ke selatan, tapi aku mengerti sekarang. Itu masuk akal. Tempat ini memang di dalam wilayah Kekaisaran lama. "
"Bukan hanya itu. Kamu tahu jika Sicilia telah menjalankan misi untuk mengintai Forest of Denial, kan?”
"Aku mengerti."
“Ada juga misi dari keluarga kerajaan untuk dipertimbangkan! Jika semuanya berjalan lancar seperti yang direncanakan, kita akan dapat menerima hadiah dari tiga sumber! "
"Baik. Aku mengerti apa yang ingin kamu katakan di sini, Samuel. "
Dylan menenangkan Samuel, ketika yang terakhir mulai melompat-lompat kegirangan.
"Jadi, ini adalah bagaimana ekspedisi diatur."
Seol Jihu telah mendengarkan dengan penuh perhatian, karena dia tak ingin kehilangan satu hal pun. Tapi sekarang, dia merasa agak bingung.
Ini terdengar seperti tawaran yang menggiurkan. Kecuali jika tak ada orang lain yang mengakses informasi ini, dia merasa agak curiga, jika tak ada yang menaklukkan Forest of Denial ini. Melihat jika itu tak lebih dari empat, lima hari perjalanan dari Haramark.
Dengan kata lain, pasti ada semacam masalah yang perlu dikhawatirkan.
Dylan mengambil waktu untuk berunding, sebelum mengangkat suaranya.
"Ada tiga hal yang ingin kutanyakan padamu, Samuel."
"Lanjutkan."
"Informasi ini… Siapa lagi yang tahu tentang ini, selain kita? "
"Biarkan aku jujur ​​di sini. Aku pergi untuk berbicara dengan tim Kahn terlebih dahulu, sebelum memanggilmu. Namun mereka menolak. Tetap saja, alasan mereka, pasti akan merahasiakannya. ”
Dylan mengangguk.
"Baik. Lalu, bisakah Kamu memberi tahuku, identitas sumber yang dapat diandalkan ini? ”
"Kapan kamu akan bertanya padaku, apa persiapanku untuk Forest of Denial?"
Sudut bibir Samuel melengkung ke atas. Dylan terkejut sebelum senyum masam terbentuk di wajahnya.
"Yah, bukankah kamu yang mengejutkan? Sejak Chief Priest Rebecca nyaris tak berhasil kembali hidup-hidup dari tempat itu, aku berpikir jika Forest of Denial sangat tak mungkin untuk diinjak. ”
“Dari awal, metode pendekatan mereka semua salah. Forest of Denial bukan tentang kutukan. Tidak, ini tentang sihir. "
"Sihir?"
"Benar. Kamu harus melawan sihir dengan sihir. Tapi, Rebecca gagal karena dia mengandalkan Divine Magic. Yah, kita harus tetap memberikan penghargaan padanya, untuk berjalan keluar dari tempat itu hidup-hidup. ”
Samuel berbicara dengan penuh percaya diri, sebelum melihat sekelilingnya dengan hati-hati. Seolah-olah dia sangat berhati-hati untuk memastikan jika tak ada yang mendengarkan mereka.
"Dylan? Aku akan menjawab dua pertanyaan terakhir sekaligus. Orang yang memberi tahuku tentang makam itu, tidak lain adalah Tuan Ian. ”
Pada deklarasi ini, trio Dylan, Chohong, dan Hugo menunjukkan sedikit kejutan.
"Tuan Ian?"
"Benar! Tak hanya itu, dia berencana untuk bergabung dengan kita dalam ekspedisi ini, sendiri! "
"Hmm. Hmm…"
Di dalam hati, Dylan belum terlalu yakin akan hal itu sampai saat itu. Tapi sekarang, dia perlahan mengetuk meja dengan ujung jarinya. Seol Jihu dengan ringan menusuk sisi Hugo, ketika mulut lelaki besar itu naik turun seperti ikan mas.
"Hugo."
"Uh, uhm?"
"Siapa Tuan Ian?"
“Apa, bagaimana kamu tak tahu… Oh tunggu. Ini pertama kalinya kamu di sini. "
Hugo mulai berbisik kepada Seol, seolah-olah dia memahami penderitaan pemuda itu.
“Tuan Ian seorang Alkemis Level 4. Dia adalah Mage yang terampil yang hampir menjadi High Ranker. "
Hanya pada saat itulah pemuda itu kurang lebih mengerti. Tidak peduli dari kelas mana itu, mencapai Level 4 memberikan sejumlah pujian. Dan jika orang itu juga memiliki kelas Mage yang paling langka, maka jelas betapa berharganya dia.
Dylan akhirnya membuka mulut untuk berbicara.
"Jadi kita tak mengintai Forest of Denial, tapi melakukan ekspedisi. Tapi, karena kita secara nominal memeriksa daerah itu, kita bahkan tak harus mengajukan permohonan lisensi ekspedisi, bukan? "
"Fufufu. Ini kesepakatan yang sangat bagus, bukan begitu? "
"Aku setuju. Aku sudah tahu prospek bagus itu. "
Samuel mulai menginjak lantai dengan kakinya, seolah-olah dia tak bisa menunggu lagi, menyebabkan Dylan juga tersenyum lebar.
"Baik. Bagaimana dengan detailnya? "
“Jangan seperti itu. Kamu tahu bagaimana aku beroperasi. Aku akan memimpin dan memandumu maju. Tapi, Kamu akan mengambil alih selama pertempuran. Adapun jarahan, pertama-tama akan diberikan kepada orang yang kelasnya paling cocok dengannya. Jika kelas yang sesuai tumpang tindih, maka orang yang level-nya lebih tinggi, akan mendapatkannya. Selain itu, hadiahnya akan didistribusikan secara merata. ”
Samuel membaca semuanya, seolah-olah dia sudah hafal.
"Luar biasa."
Begitu Dylan setuju, Samuel menoleh untuk melihat yang lain.
"Bagaimana dengan kalian berdua?"
“Apakah kamu bahkan perlu bertanya? Keputusan sudah dibuat. "
"Aku setuju!"
Chohong setuju tanpa pamrih, sementara Hugo sangat energik.
Samuel membentuk seringai puas dan mengalihkan pandangannya ke Seol Jihu.
"Teman! Aku menganggapmu juga tak apa-apa? "
"Oh, aku…"
Seol Jihu berhenti bicara.
Dalam hati, dia pasti ingin menjadi bagian dari ekspedisi ini. Namun, bukankah dia berjanji pada Kim Hannah, jika dia tak akan pergi lebih jauh ke selatan, lebih jauh dari Haramark?
Merasakan keragu-raguannya, mata Samuel terbuka lebih lebar.
“Hei, apakah ada masalah? Ini bukan eksplorasi, Kamu tahu. Ini adalah ekspedisi yang sebagai misi resmi. Aku yakin, Kamu akan mendapatkan banyak poin pengalaman dengan menemani kami. "
"Forest of Denial cukup dekat dengan perbatasan, jadi tidakkah itu berbahaya?"
Seol Jihu menunjukkan ini, menyebabkan Samuel tertawa kecil.
"Aha. Itu benar. Namun, Kamu tak perlu khawatir tentang itu! Secara teknis, Kamu bisa mengatakan jika Forest of Denial berada di perbatasan wilayah manusia. Tapi sebenarnya, tempat itu jauh lebih dekat ke zona netral. Sihir yang dilemparkan ke atas hutan begitu kuat, sehingga tak hanya kita manusia, tapi hampir semua spesies lain, tak berpikir untuk mendekatinya. "
Samuel menjelaskannya panjang lebar, sebelum mengepalkan tangannya dengan erat.
“Namun, kita berbeda. Kami memiliki Dylan, yang merupakan High Ranker, dan Master Mage Ian. Sihir kuno itu melemparkan hutan atau apalah? Kami akan menghentikannya, pasti. "
Alih-alih menempatkan kepercayaannya pada kata-kata itu, Seol Jihu malah mengaktifkan Nine Eyes. Samuel masih tak memiliki warna.
"Jadi, bagaimana dengan itu? Kamu ikut, kan? "
Sebuah pertimbangan singkat kemudian, Seol mengangguk.
"Ya Aku akan ikut."
"Bagus!!"
Samuel menampar permukaan meja dan berdiri.
“Kita berangkat besok! Mari kita bertemu di gerbang selatan, pagi buta! ”
***

Pagi tiba.
Seol Jihu terbangun dan sedikit mencuci wajahnya, sebelum dia buru-buru mengenakan equipment-nya. Sekarang setelah dipikir-pikir lagi, perasaannya tentang waktu telah menjadi agak kabur, sejak dia memulai hidupnya di Paradise. Karena tak ada jam di sini, itu tak bisa membantu. Tapi tetap saja, itu cukup sulit untuk mengetahui, kapan 'pagi buta' ini untuk pertemuan mereka sebenarnya.
Dia mengambil tas dan meninggalkan penginapan. Dia kemudian langsung menuju ke gerbang Selatan melalui rute yang ia hafal kemarin.
Dia tak yakin sampai saat itu, tapi ketakutannya ternyata benar. Sembilan orang sudah menunggunya di gerbang. Berpikir jika dia terlambat, Seol berlari dengan semua yang dimilikinya, sebelum Samuel menyadarinya dan melambaikan tangannya pada pemuda itu.
“Woah, wah! Tenang, tenang! Kamu tak terlambat, jadi kamu tak perlu terburu-buru seperti itu. "
"Oh. Begitukah?"
"Tuan Ian belum datang, Kamu tahu."
Samuel dengan ringan mengetuk bahu Seol, sebelum pergi 'Ups' dan menyerahkan tas yang cukup besar.
“Ini barang bawaan yang akan menjadi tanggung jawabmu. Tolong jaga itu. Kami mungkin menghadapi masalah besar nanti, jika kamu entah bagaimana salah menaruhnya. "
"Apa semua ini?"
"Ya. Kami juga menyewa dua porter lain, Kamu tahu. Mereka adalah penduduk asli, jadi kamu tak perlu terlalu khawatir tentang mereka. "
Seol Jihu mengangguk, dengan mudah mengambil barang bawaan, dan menyampirkannya di atas bahu lainnya. Dia merasakan beratnya, tapi itu tak cukup berat untuk menghalanginya. Sementara itu, Samuel menatap pemuda itu dengan ekspresi sedikit bingung.
"Bukankah itu berat?"
"Tidak juga, tidak."
"Hoh… Seperti yang diharapkan, Aku benar memercayai penilaian Alex. "
Sementara Samuel mengangguk dengan bijaksana pada dirinya sendiri, Seol Jihu melihat sekelilingnya. Di dekat gerbang, dia melihat dua kereta, anggota Carpe Diem, serta tim Samuel.
Jika ada beberapa hal yang berbeda dari kemarin, maka itulah yang akan mereka lakukan hari ini.
Seol Jihu telah melihat kapak besar Hugo dan armor besar dan kuat selama perjalanan mereka ke Haramark. Samuel di depannya tampak agak keren, dengan jaket kulit bertabur warna cerah di atasnya, serta jubah biru yang memanjang hingga ke pinggang.
Dylan seharusnya seorang Archer, tapi dia mengenakan brigandine gaya mantel, yang harus dikenakan Warriors. Cahaya lembut memantulkan cahaya perak di bawah sinar matahari pagi, armor itu juga tak bisa menjadi barang sederhana.
Pada saat Seol Jihu memperhatikan longsword yang berkilauan dingin dan perak yang dipegang oleh Grace, dia tak bisa menahan diri untuk merasa jika equpment-nya sendiri terlihat sangat jelek dibandingkan yang lain.
Seperti yang dikatakan Cinzia sebelumnya. Kesenjangan kualitas antara Zona Netral dan Paradise terasa sangat luas, tanpa keraguan.
'Suatu saat Aku akan…'
Pemuda itu memutuskan untuk menaikkan level-nya, mendapatkan equpment yang lebih baik, dan melwati individu-individu yang luar biasa ini secepat mungkin. Saat itulah, Chohong berjalan ke tempat dia berada. Pakaiannya sangat unik, sehingga Seol Jihu tak bisa menahan diri untuk melakukan mengamati.
Dia mengenakan jubah putih yang mirip dengan Alex, tapi ada lapisan armor berantai di atasnya. Juga, dada, lengan, dan kakinya juga tertutup lapisan perlindungan logam. Itu adalah pengaturan equpment yang agak rumit.
"Apakah dia seorang Priest atau Warrior?"
Chohong bahkan tak melirik Seol Jihu yang bingung, dan menepuk pundak Samuel.
"Jadi, kapan si cabul itu datang?"
"Uh huh. Apa maksudnya, 'cabul'? Kamu harus memperhatikan apa yang kamu katakan di depan Tuan Ian. "
“Itu tak masalah, bukan? Lagipula dia belum datang. "
"Yah, aku ingin tahu tentang itu."
Samuel menyeringai dan mulai melambaikan tangannya. Seol Jihu mengikuti garis pandangnya dan melihat seorang pria berjalan menuju kelompok dari jauh.
Tingginya sekitar rata-rata, fisiknya cukup ramping. Rambutnya tak seputih abu-abu, tapi lebih dekat dengan warna garam dan lada. Melihat semua kerutan di dekat matanya, dia pasti sudah melewati usia empat puluhan dan memasuki usia lima puluhan.
Yang paling penting, janggut putih panjang dan panjang yang menjulur hingga ke pusarnya, mengingatkan pemuda itu akan Mage tertentu dari franchise film terkenal.
"Oiiii!"
Pria yang mengenakan jubah putih gading itu melambai-lambaikan tangannya, sambil membawa tongkat kayu dengan ujungnya yang sedikit bengkok. Pria itu tak lain adalah Ian.
"Kamu datang, Tuan Ian."
Samuel menyapa si Mage dengan membungkuk 90 derajat.
"Maaf maaf. Aku sedikit terlambat. Sudah lama, sejak au berada di Haramark, dan jalanan terasa begitu sempit, Kamu tahu. "
“Yah, aku mengerti. Aku sendiri pernah ke istana kerajaan, jadi aku tahu betapa pengapnya tempat itu. "
"Sangat benar. Jika itu bukan karena penampilan sang putri, aku akan mati karena tersumbat. "
"Ah... Maksudmu, putri primitif itu, ya? ”
Ian mulai tertawa kecil, ketika dia mengobrol dengan Samuel. Seol Jihu telah membentuk kesan umum pada pria yang lebih tua dari cerita yang ia dengar kemarin. Tapi hari ini, dia tak bisa membantu, tapi berpikir jika kepribadian santai Ian terlihat sedikit lebih ramah dari yang ia harapkan.
"Bagaimanapun juga, mari kita pergi. Jika aku tinggal di sini lebih lama, keluarga kerajaan mungkin akan mencoba memburuku. Mereka membujukku untuk berubah pikiran sampai pagi ini, Kamu tahu. ”
“Oopsie daisy. Itu pasti tak akan berhasil. Bagaimana kalau kita segera pergi? ”
"Haruskah aku naik kereta itu ke sana?"
"Ya. Oh, dan omong-omong…"
Tepat ketika Samuel melihat Seol Jihu dan sedikit ragu, Chohong meraih lengan pemuda itu dan berbicara.
"Anak ini bersama kita."
"Oh, itu seharusnya baik-baik saja."
Samuel mengangguk. Namun, Ian tersenyum cerah, begitu menemukan Chohong.
“Oh… Chohong! Sudah terlalu lama. Kamu terlihat baik seperti biasa. ”
"Diam, Kamu kakek tua mesum."
Chohong mengangkat tongkatnya dan menggeram dengan cara yang mengancam, sebelum berbalik. Seol Jihu diseret tanpa daya olehnya, dan akhirnya naik ke gerbong Carpe Diem.
Dan tak lama kemudian…
"Ayo pergi!"
Bersamaan dengan teriakan Samuel, dua kereta perlahan-lahan berangkat dari gerbang Selatan.
Itu adalah awal dari ekspedisi pertama Seol Jihu.
***

Bagian dalam gerbong itu sunyi.
Dylan berkata dia ingin merasakan angin sepoi-sepoi yang lewat di wajahnya dan naik ke atap. Chohong hanya menatap keluar, sejak perjalanan dimulai. Sementara itu, Hugo menyeringai seperti orang bodoh, karena suatu alasan.
Chohong lalu tiba-tiba meludahkan erangan panjang dan mulai mengobrak-abrik saku bagian dalam, sebelum kerutan muncul di wajahnya. Selanjutnya sebuah makian keluar dari bibirnya. Seol Jihu telah mengawasinya dengan tenang sampai saat itu, dan mengeluarkan sebungkus rokok sebelum mendorong itu kepadanya.
"Ini."
"Eh?"
Chohong berkedip beberapa kali, sebelum kepalanya berderit ke arahnya.
"Tidak, aku baik-baik saja. Aku tak suka rokok beraroma itu…"
"Jika kamu tak menyukai rasanya, Kamu bisa menghindarinya, dengan tak merusak kapsul kecil di dalam filter."
"B-benarkah?"
*Hmm, hmm.*
Chohong memalsukan batuk dan mengambil sebatang rokok dari bungkusnya. Segera, Hugo menutupi matanya dan mulai tertawa terbahak-bahak. Dia menggenggam bahu Seol Jihu dan berbicara.
"Seol, kamu harus lebih mengerti di sini. Dia telah menjalani kehidupan yang sulit sampai sekarang. jadi, ketika dia menerima perlakuan baik, dia menjadi malu seperti itu. "
"Diam, Hugo."
Chohong menekan kalimatnya dan mulai mengisap rokok sambil mengeluh.
"Tapi aku terkejut. Kamu tak terlihat seperti perokok. "
"Sebenarnya, aku perokok berantai."
"Itu tak perlu dibanggakan. Bagaimanapun juga, terima kasih. Ngomong-ngomong, mengapa kamu terlihat seperti menginjak kotoran saat itu? ”
'Aku melakukan apa?'
Sepertinya dia mencoba mengubah topik pembicaraan, tapi tetap saja, dia mengangkat bahu dan menjawab.
"Ya, itu… Aku hanya melihat equpment semua orang. Mereka semua terlihat sangat keren bagiku. ”
"Tapi, barangmu sendiri juga tak terlalu buruk."
Chohong mengistirahatkan dagunya dan dengan anggun menyipitkan matanya.
"Bukankah itu armor kulit yang direbus? Itu yang terbaik yang tersedia di antara armor kulit, bukan? Aku melihat jika kamu juga memakai armor berantai di bawahnya, meskipun itu jarang terjadi. Agak murahan, tapi kamu juga menutupi semua bagian penting. Dan tombakmu juga terlihat bagus. "
"Benarkah?"
"Ya, sungguh. Apakah kamu tak melihat Clara? Equpment-mu berkali-kali lebih baik daripada miliknya, terutama tombak itu. Aku pikir, Kamu bisa menggunakannya sampai ke Level 3, jika Kamu mempertahankannya dengan baik. "
"Pu, puhaha… hahaha !!"
Begitu Chohong selesai berbicara, Hugo mulai tertawa lepas. Dia mulai menggertakkan giginya.
"Mengapa kamu tertawa? Apakah Kamu lupa otak-mu atau sesuatu? "
"Hei Kamu. Mengapa kamu tak mengatakan jika Kamu menyesal? Itu hanya satu kata, tapi apakah itu sulit bagimu? Apakah Kamu tahu, betapa lucunya penampilanmu dari sini? ”
"Apa yang kamu bicarakan? Aku hanya mengatakan kepadanya apa yang aku lihat. "
"Pantatku... Pasti sulit bagimu untuk terdengar sangat perhatian pada seseorang, bukan? Ada apa dengan kepribadianmu dan semuanya. "
Mata Chohong menjadi buram, dan kegilaan mulai mereda.
"Tapi ada sesuatu yang membuatku penasaran."
Sepertinya perkelahian akan pecah, jika semuanya dibiarkan seperti itu, jadi Seol Jihu buru-buru turun tangan.
"Apa kelas Nona Chohong?"
“Kyyaachk!”
Tiba-tiba Chohong berteriak dengan keras dan berdiri dari kursinya. Dia bergegas ke Seol Jihu dan meraih bahunya, sebelum menariknya lebih dekat. Rokok di mulut mereka hampir bersentuhan, dan lelaki ini tersentak dari kedekatan yang tiba-tiba.
"Hei…. Aku hanya akan menanggungnya, tapi aku harus minta bantuanmu. Tak bisakah kamu melakukan sesuatu, tentang cara kamu berbicara? "
"Caraku berbicara?"
"Benar! Tak apa-apa, jika hanya aku, oke? Tolong, tolong bicara secara informal, oke? Memanggilku Nona Chohong?! Aku lebih suka Sialan Chohong! Kamu membuatku takut, kamu tahu !! ”
Seol Jihu tak tahu, mengapa dia sangat membencinya, tapi itu bukan bantuan yang sulit.
"Oke, aku akan melakukannya."
Chohong kembali ke tempat duduknya, setelah itu. Dia membentuk ekspresi yang mengatakan, dia akhirnya bisa bertahan hidup sekarang.
"Fuwooo… Ah, benar. Kelasku? Itu adalah 'Divine Champion'. Aku Level 4. "
"Divine Champion?"
"Ya. Kamu mulai dari Level 1 Priest, lalu di Level 2, Combat Nun. Kemudian, di Level 3, Holy Warrior. ”
"Kamu menyerah dari jalan seorang Priest?"
"Tapi ada alasan untuk itu."
Hugo tiba-tiba menyela di sana.
"Kamu tahu, stat Mana gadis ini cukup tinggi. Aku dengar, dia bahkan bisa menjadi Mage. ”
Seol Jihu terkejut dengan penjelasan itu. Persyaratan minimum untuk menjadi Mage adalah memiliki stat Mana di High-Intermediate atau lebih tinggi. Tentu saja, kepribadian dan talenta juga harus ada di sana.
“Dia terlalu kasar untuk menjadi seorang Mage. Dewa rupanya tak senang dengan kesempatan yang hilang, dan memutuskan untuk menjadikannya seorang Priest. Tapi meski begitu, para dewa telah membuat kesalahan besar. ”
"Kesalahan?"
"Yup, sebuah kesalahan. Aku yakin pada dasarnya kamu sudah mengetahuinya, setelah melihatnya berjalan di jalur seorang Warror, meskipun dia seharusnya menjadi seorang Priest, kan? "
"Hugo, aku sudah bilang untuk tutup mulut. Ini peringatan terakhirmu. "
Chohong mulai memelototi pria besar itu. Namun, Hugo bahkan tak memedulikannya, dan hanya mengetuk kepalanya dengan jarinya.
“Kamu tahu, bahkan para dewa tak tahu jika gadis ini benar-benar polos! Dan dengan kepribadiannya yang kasar, apalagi menjadi Mage, Kamu pikir menjadi seorang Priest cocok untuknya? Ah? Puhahahaha! "
Hugo melemparkan kepalanya ke belakang dan mulai tertawa lagi. Tepat pada saat inilah Chohong, dengan kukunya siap menyerang, menerkamnya.
Gerbong itu berguncang keras, sedemikian rupa. Sehingga, Dylan di atap yang menikmati angin hampir jatuh dari sana.
"Dylan!! Dylan!! ”
Dylan bisa mendengar seseorang dengan putus asa memanggilnya dari kereta, tapi dia diam-diam mengumpulkan tangannya dan bergumam.
"Maaf, pemula."



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us