Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_052

gambar

SCG_052


Bab 52. Forest of Denial (2)


Perjalanan kereta itu berakhir, setelah dua setengah hari perjalanan dari Haramark.
Menurut Samuel, di sinilah area aman relatif berakhir. Jika mereka ingin melanjutkan dengan kereta, memang mungkin untuk melakukannya. Tapi, perjalanan 'kembali' akan menimbulkan masalah serius. Tanpa perlindungan dari tim ekspedisi, pengemudi kereta tak akan dapat melarikan diri dari zona bahaya sendiri.
Kedua pengemudi itu tahu, betapa berharganya hidup mereka sendiri. Sehingga, begitu mereka menerima pembayaran, mereka meninggalkan daerah itu.
“Tujuan hari ini adalah untuk mencapai Pegunungan Napal! Setelah kita melewati itu, kita akan berada di Forest of Denial! "
Dan bersamaan dengan desakan Samuel, kelompok itu memulai perjalanan mereka.
Di Paradise, seorang penduduk bumi Level 1 akan mulai sebagai porter yang hampir selalu terlepas dari apakah orang itu seorang Kontrak atau Undangan. Itu bukan karena mereka hanya baik untuk membawa barang bawaan. Tapi sebenarnya, mereka berpartisipasi dalam banyak ekspedisi dan petualangan yang berbeda, untuk belajar dan mengalami pertempuran sebanyak mungkin.
Itulah sebabnya, Seol Jihu memperhatikan setiap hal kecil yang terjadi di sekitarnya.
"Formasi barisan diatur seperti belah ketupat."
Ada total 11 orang dalam ekspedisi. Tak termasuk Seol Jihu dan dua penduduk asli lainnya yang menjadi kuli angkut, pasukan tempur yang sebenarnya adalah 8 orang.
Tepat di depan formasi itu, berdiri Samuel dan Grace. Archer memimpin jalan, sementara Warrior bertindak sebagai pengawalnya.
Di tengah ada tiga porter, termasuk Seol Jihu, Alex, dan Ian. Chohong ada di sisi kiri formasi, sementara Clara di sebelah kanan. Seolah-olah keduanya diposisikan di sana, untuk melindungi porter.
Dan akhirnya, posisi belakang memiliki pengaturan yang sama dengan bagian depan… Archer dan Warrior. Dengan kata lain, Dylan dan Hugo diposisikan di sana.

Jujur, Seol berpikir jika pasangan Dylan dan Hugo yang berada di depan lebih masuk akal, daripada pasangan Samuel dan Grace. Tentu saja, meskipun dia penasaran dengan pengaturan ini, dia tak berani mengangkat suaranya dengan sembarangan.
‘Aku yakin, mereka punya alasan sendiri.’
"Sekarang aku memikirkannya, ini pertama kalinya aku melihatmu."
Sementara Seol Jihu berada di tengah-tengah berpikir untuk dirinya sendiri, dia tiba-tiba mendengar suara lembut datang dari sisinya. Ketika dia mengalihkan pandangannya untuk melihat, dia melihat Ian dengan senyum hangat, perlahan membelai jenggot putihnya di sebelahnya.
"Sebenarnya, belum lama ini, sejak aku datang ke Haramark."
"Aku mengerti. Kamu juga seorang penduduk bumi, ya... Kamu datang ke kota untuk mendapatkan pengalaman langsung? "
"Itu benar."
"Apakah Kamu memiliki pengalaman sebelumnya, sebagai porter?"
Seol bertanya-tanya, mengapa seseorang yang sama pentingnya dengan Mage menanyakan semua pertanyaan ini kepadanya. Di dalam hati yang gugup, tapi dia masih berhasil menjawab dengan jujur.
"Ini adalah pengalaman pertamaku. Sebenarnya, belum terlalu lama sejak aku meninggalkan Zona Netral. "
"Hmm? Kamu mengatakan, ini akan menjadi pertama kalinya Kamu? "
"Ya."
"Huh-uh. Kamu baru saja keluar dari Zona Netral, tapi kamu sudah berpartisipasi dalam ekspedisi berbahaya semacam ini…"
Ian menatap pemuda itu, seolah-olah dia benar-benar terkejut dengan info ini, sebelum dia berjalan lebih dekat ke Seol Jihu. Dia dengan nyaman mengambil alih tempat itu, dan membungkuk lebih dekat untuk berbisik.
"Temanku, yah…"
Dia kemudian tiba-tiba menurunkan suaranya.
‘Kenapa dia melakukan ini?’
Seol Jihu sedikit memiringkan kepalanya, tapi dia masih bertemu dengan tatapan pria yang lebih tua itu.
"Dengan banyak pilihan…"
Ketika Ian membentuk ekspresi serius, bahkan Seol Jihu menjadi juga serius. Mungkinkah ada sesuatu yang gelap dan menyeramkan dengan ekspedisi ini, sebuah kebenaran yang belum ia temukan? Mungkinkah dia terlalu terburu-buru dengan bergabung dalam ekspedisi ini? Segala macam pikiran berpacu di benak Seol.
Ian mengamati pemuda itu sedikit lebih lama, sebelum dengan hati-hati membuka mulutnya.
"Apakah kamu suka titties?"
Seol Jihu meragukan pendengarannya sendiri saat itu. Grace melirik sekilas ke punggungnya dan mulai terkikik pelan. Seol bertanya-tanya apakah dia sedang mengolok-olok, tapi ekspresi Ian serius…
"Aku sangat suka mereka."
…Ekspresi dia sama sekali tak serius, saat dia terkikik dengan agak licik.
“Maksudku, perasaan lembut itu ketika kamu menyukai mereka, atau ketika kamu sibuk menggosok wajahmu melawan mereka. Itu benar-benar hal terbesar di seluruh dunia. Apakah kamu tak setuju?"
"Seol? Mari kita ubah posisi kita sebentar. "
“Ptooi.”
Chohong meludahi tangannya dan mencengkeram tongkatnya lebih erat. Melihat ini, Ian mulai tertawa dengan periang.
“Aku membodohi diriku sendiri. Apakah aku memaafkan dan membiarkanku hidup lebih lama, kan? "
“Akan lebih baik untuk mencocokkan apa yang kamu katakan dan seperti apa ekspresimu, Kamu dengar? Paling tidak, ucapkan kata-kata itu sambil tampak sedikit terkejut atau minta maaf, oke ?! ”
“Eiiing. Aku melihat, jika suasana di Paradise telah memburuk akhir-akhir ini. Aku hanya bermaksud bercanda dengan seorang pemula, sehingga kecemasannya akan berkurang. ”
Ian mulai mengeluh. Chohong hendak meledakkannya. Tapi kemudian, dia mendengar Dylan memperingatkannya dengan "Chohong, emosimu," dari belakang.
Menilai dari sikap Dylan, serta bagaimana Samuel bertindak sebelumnya juga, Ian ini pasti orang yang sangat dihormati di Haramark.
“Sialan, baiklah. Apa pun, kamu berhenti mengganggu anak itu, dan meninggalkannya sendirian. Tak bisakah kamu melihat jika dia sedang sibuk mempelajari formasi kita? "
"Oho! Belajar, kan? ”
Ian dengan ringan bertepuk tangan dan membentuk senyum puas.
“Kamu adalah seorang sarjana muda yang membakar minyak tengah malam dari beragam akademik begitu?! Alih-alih membantumu, Aku justru mengganggumu, bukan? Baik. Tanyakan kepadaku apa yang membuatmu penasaran, dan Aku akan menjawab. "
Seol Jihu sedikit khawatir tentang pria yang lebih tua itu, yang sembarangan omong kosong acak lainnya. Tapi, ada beberapa hal yang ia terlalu ingin tahu. Jadi, sementara bersiap-siap secara mental untuk mengubah posisinya dengan Chohong pada saat tertentu, Seol Jihu bertanya pada Ian.
"Kriteria apa yang kamu gunakan, untuk menetapkan posisi di depan dan di belakang?"
“Aha.”
Ian nyengir pelan, dengan anggukan ringan. Karena ada kemungkinan menyinggung beberapa orang, Seol melakukan yang terbaik untuk bertele-tele. Tapi, pria yang lebih tua itu secara akurat memahami makna sebenarnya dari pertanyaan itu.
"Pertama-tama, tahukah kamu jika seorang Archer selalu memimpin, terlepas dari apakah itu ekspedisi atau misi serangan strategis?"
"Ya."
“Sebagai pemimpin dalam sebuah ekspedisi, ada dua hal penting yang perlu kamu lakukan. Yang pertama, memimpin rekan-rekanmu di jalan yang benar, dan yang kedua merasakan musuh yang mendekat tepat waktu dan memperingatkan tim-mu. Saat mempertimbangkan dua poin ini, Samuel adalah pria yang sempurna untuk pekerjaan itu. ”
Itu yang Seol Jihu tak bisa mengerti sama sekali. Dylan juga seorang Archer dan tak hanya itu, dia adalah High Ranker Level 5.
“Samuel beralih dari Tracer Level 3 ke Pathfinder Level 4. Kecakapan tempurnya secara keseluruhan mungkin jatuh sedikit di belakang rekan-rekannya. Tapi, sejauh menemukan jalan yang benar, dia termasuk yang terbaik. Jika kita menemukan diri kita dalam labirin atau daerah yang masih belum dijelajahi. Oleh karena itu, tanpa jalan yang harus diikuti, nilai sejatinya akan secara alami mengungkapkan dirinya. Jika Samuel berpikir untuk maju ke Grand Pathfinder Level 5, kemampuannya akan berkembang lebih jauh. ”
"Tuan Ian, sepertinya kamu sudah membaca pikiranku."
Samuel menoleh ke belakang dan menunjukkan keheranannya.
‘Ketika kamu mencapai Level 5 dan menjadi High Ranker, Kamu akan diminta untuk memilih dewa mana yang ingin kamu layani. Itulah saat ketika jalur kelas yang kamu pilih menjadi sangat penting….’
‘Pikirkan seperti ini. Kelasmu akan berevolusi atau menjadi lebih terspesialisasi, untuk menyesuaikan kekuatan para dewa yang Kamu pilih…’
Seol entah bagaimana mengingat apa yang dikatakan Agnes kepadanya, beberapa saat yang lalu.
"Di sisi lain, Dylan adalah Arch Shooter Level 5. Sederhananya, dia berkonsentrasi pada peningkatan potensi tempurnya. Jadi, dia menampilkan kecakapan yang sangat menakutkan selama perang gerilya. Tapi, dibandingkan dengan Samuel yang berjalan di jalur pelacak, dia agak kehilangan kemampuannya untuk menyelidiki lingkungannya."
Ian pasti merasa haus, ketika dia berhenti berbicara di sana dan meneguk dari botol air.
"*Keuh.* Dan dengan Dylan di belakang kami, dia dapat memberikan rasa stabilitas pada formasi ini. Jika sesuatu terjadi, dia harus dapat mengetahui apa yang terjadi dari sana, dan membuat rencana untuk menghadapinya dengan cepat. Jika tebakanku benar, Dylan akan memimpin segera setelah pertempuran pecah, apakah aku salah? "
"Tapi, bukankah akan ada kasus di mana bagian belakang diserang lebih dulu?"
"Itulah mengapa kita memiliki Hugo di sana sebagai perlindungan. Begitu? Bagaimana dengan itu? Apakah rasa penasaranmu agak terpuaskan? ”
Ian mengedipkan mata pada Seol. Pemuda itu membungkuk untuk menunjukkan rasa terima kasihnya, karena rasa penasarannya memang telah terpuaskan.
"Terima kasih."
"Oho. Kamu orang yang sopan, eh. ”
Ian mulai tertawa kecil.
"Jika kamu tak merasa ocehan orang tua ini membosankan, maka aku ingin mengobrol denganmu lebih lama. Kebetulan, berapa banyak yang kamu ketahui, tentang Forest of Denial ini? "
"Sebenarnya, aku tak tahu apa-apa tentang tempat itu."
“Ini sangat sederhana. Bentuk kehidupan yang cerdas memasuki hutan tiba-tiba mulai dengan kekerasan menyangkal keberadaan sesuatu. "
Apa yang dia maksud dengan itu? Mata Seol Jihu berkilau cerah dengan minat, menyebabkan Ian berbicara dengan lebih banyak energi.
“Tak ada yang bisa memprediksi, apa yang pada akhirnya akan kamu tolak, begitu? Benar-benar acak. "
"Tapi, jika itu hanya menyangkal sesuatu, itu tak bisa menjadi masalah yang cukup besar, kan?"
"Itu cara yang terlalu sederhana untuk memandang sesuatu."
Ian menggelengkan kepalanya segera.
"Sudah aku katakan ini, bukan? Tak ada yang bisa memprediksi apa yang akhirnya kamu tolak. Misalnya, apa yang menurutmu akan terjadi, jika kamu tiba-tiba mulai menyangkal keberadaanku? "
Seol Jihu menjadi terdiam, lalu.
"Aku yakin kamu akan mencoba membunuhku tak peduli berapa pun biayanya. Tak hanya itu… Bagaimana jika, di tengah pertempuran, kamu tiba-tiba memutuskan untuk menolak keberadaan senjata kamu sendiri? Lalu bagaimana?"
"…."
“Apakah hanya itu? Bagaimana jika kamu ingin menyangkal keberadaanmu sendiri? Lalu bagaimana?"
Rantai pertanyaan yang terus berlanjut berhasil membuat Seol Jihu merinding.
"Apakah sesuatu seperti itu benar-benar terjadi sebelumnya?"
“Jumlah ekspedisi yang dimusnahkan seperti itu, terlalu banyak untuk disebutkan, anak muda. Sampai-sampai keluarga kerajaan hampir berakhir dengan menyatakan, seluruh area itu sebagai zona terlarang untuk semua jenis ekspedisi. Jika itu bukan untuk Haramark, keputusan seperti itu sudah terlewati. "
"Kalau begitu, itu tempat yang menakutkan."
"Ini jelas bukan tempat untuk bermain-main, itu pasti. Namun, aku sudah lama meneliti Forest of Denial. Aku sudah menyiapkan beberapa serangan balasan juga. Jika teoriku benar, maka misteri Hutan ini harus segera diungkap oleh kelompok kita. ”
Meskipun dia khawatir tentang kemungkinan tindakan balasan ini tidak berhasil, Seol Jihu tak berusaha menyuarakannya. Dia berpikir jika dia seharusnya tak menjadi selimut basah, sejak awal ekspedisi.
Mungkin merasakan kecemasan pemuda itu, Ian dengan lembut menepuk punggungnya.
“Jangan khawatir, temanku! Jika serangan balasanku tak berhasil, kita cukup berbalik dan kembali ke Haramark. Hanya itu yang ada untuk itu. Kamu lihat, aku belum mau mati dulu. "
Itu masuk akal. Berkat Ian berbicara kepadanya dengan cara yang ramah, sebagian dari kecemasan Seol Jihu telah diatasi.
Ian mungkin memiliki sisi cabul padanya, tapi dia juga seorang Mage dengan basis pengetahuan yang melimpah. Untuk seseorang seperti Seol Jihu yang praktis tak tahu apa-apa tentang perjalanan di Paradise, setiap kata yang diucapkan Ian berpotensi menjadi daging dan darahnya dalam jangka panjang.
Juga, Ian tahu bagaimana memutar ceritanya dengan cara yang menghibur. Jadi, Seol Jihu benar-benar lupa tentang kebosanan perjalanan ini dan memusatkan perhatian secara mendalam, pada cerita-cerita pria yang lebih tua itu. Rasanya seperti seorang cucu yang mendengarkan kisah-kisah kakeknya.
Ketika mereka berjalan sambil mengobrol satu sama lain, matahari perlahan merayap semakin dekat ke cakrawala, dan pemandangan berangsur-angsur berubah. Sungai Rahman yang berfungsi sebagai titik pemandu jalan mereka sampai sekarang. Sungai itu bercabang menjadi beberapa anak sungai yang lebih kecil, sementara tanah menjadi lebih kasar dan lebih keruh, seolah-olah menyerap terlalu banyak kelembaban.
Samuel menghentikan langkahnya saat itu.
"Kamu tak naik level secara otomatis, tapi para dewa menentukannya untukmu. Kamu pernah ke Kamar Kebangkitan di Zona Netral, kan? Kamu harus pergi dan mengunjungi kuil begitu ekspedisi ini… Mm? ”
Ketika Raid itu tiba-tiba dihentikan, Ian berhenti berbicara dan melihat.
Seol Jihu mengamati sekeliling dan rahangnya jatuh ke lantai, begitu dia melihat pohon-pohon yang sangat tinggi berdiri di sana-sini. Dia dengan singkat bertanya-tanya, apakah mereka telah tiba di Forest of Denial, tapi tampaknya bukan itu masalahnya.
Samuel berlutut, sibuk menatap lurus ke tanah.
"Samuel? Apakah ada masalah?"
Suara bermartabat milik Dylan datang dari belakang. Samuel mengangkat tangannya untuk memberi isyarat, jika dia perlu waktu sedikit lebih lama, sebelum bangkit dengan senyuman di wajahnya.
"Sangat menarik. Kita mendapatkan Cave Ettin sendiri. "
“Cave Ettins? Tapi, bukankah mereka seharusnya jadi penghuni gua? Apa yang mereka lakukan di sini? "
"Mungkin, mereka keluar untuk mencari makan?"
Samuel mengangkat bahu dan melihat ke kiri.
“Mereka dibagi menjadi dua kelompok, lima menit sebelum kit tiba di sini. Tiga puluh dari mereka sedang menunggu kita di depan, sementara sepuluh dari mereka ada di sebelah kiriku, menunggu. ”
“Oh, jadi mereka melihat kita sebagai makanan, begitu kah? Jika kita terus menyusuri jalan ini, kita pasti akan dikepung, "
“Yah, mereka memang memiliki indera penciuman yang gila. Jadi, apa yang ingin kami lakukan? "
Dylan berpikir keras, setelah Samuel bertanya kepada lelaki besar itu.
"Karena masing-masing dari mereka memiliki dua kepala, mengejutkan mereka tak akan berhasil, bukan?"
"Kemungkinan besar, ya. Bagaimanapun juga, salah satu kepala selalu digunakan sebagai pengintai. ”
"Tapi, itu tak berarti kita tak bisa memukul mereka terlebih dahulu. Aku akan meminta Hugo untuk menemanimu. Jadi pergilah dan awasi mereka. "
"Baik."
Samuel menjawab dengan percaya diri dan melanjutkan perjalanan.
"Seol? Sekarang aku adalah Archer. Apa Kamu mengerti, kenapa aku jadi gila saat itu? ”
Seol Jihu akhirnya setuju dengan Hugo, ketika pria besar itu berbisik padanya. Untuk dapat mengetahui apa yang terjadi lima menit yang lalu, hanya dengan menatap tanah selama beberapa detik. Sekarang, itu terdengar seperti kebohongan murni.
Tapi, Seol Jihu harus mengakuinya sebagai hal yang nyata, ketika sekelompok Cave Ettins keluar dari persembunyiannya, dan bergegas ke arah mereka sambil berteriak keras kurang dari dua menit kemudian. Tepat ada 30 dari mereka di depan.
Setiap Cave Ettins sedikit lebih pendek dari rata-rata laki-laki manusia. Tapi, itu masih tampak agak mengancam, dari semua otot yang kuat di lengannya. Lebih penting lagi, dia memiliki dua kepala berkerut di satu leher. Dan untuk sedikitnya, itu terlihat sangat aneh,.
"Mereka tak terlalu khawatir."
Saat Seol Jihu menggenggam tombaknya, Chohong dengan ringan menepuk pundaknya.
"Tunggu saja di sini dan tontonlah. Mereka akan segera diurus. "
Dia menunjuk ke depan.
Samuel melompat ke tengah-tengah kerumunan Cave Ettins tanpa ragu-ragu.
Sebenarnya itu tak benar.
"Hei! Hei! Di sini!"
Tampaknya itu adalah niat awalnya. Tapi kemudian, dia bangkit seperti harimau terbang, segera setelah kakinya menyentuh tanah, dan mendarat dengan cepat di cabang pohon di atas. Dia menyilangkan tangannya dan merogoh saku bagian dalam.
"Makan ini!"
Saat dia mengulurkan tangannya, Cave Ettins yang sekarang lebih terlihat seperti anjing yang gagal menangkap ayam. Dia jatuh ke tanah dengan sangat kesakitan.
Desir! Desir!!
Suara-suara tajam membelah udara. Hanya setelah melihat belati kecil terkubur dalam-dalam di bahu Cave Ettins, Seol Jihu menyadari apa yang telah dilemparkan Samuel tadi.
"Ya… ho!"
Ketika tiga, empat dari monster itu juga terpaksa melemparkan senjata ke arahnya, tiba-tiba Samuel berubah menjadi Tarzan dan melompat ke pohon di depan. Ian menunjukkan kekagumannya, ketika Samuel terus menyerang Cave Ettins di bawah dengan belati lempar.
“Sangat mengagumkan. Dia memastikan jika ketiganya fokus hanya pada dirinya. ”
Pria tua ini mengucapkan kata-kata itu, setelah dia melihat Hugo dan Grace bergegas keluar, untuk mengambil kesempatan yang telah mereka tunggu-tunggu.
Hugo menerkam seperti macan kumbang, dan mengayunkan kapaknya dalam serangan mendadak di punggung Cave Ettins, yang saat ini disibukkan oleh kejenakaan Samuel dari atas. Tiga pasang kepala terpisah dari tubuh tiga makhluk. Para monster buru-buru berbalik untuk melihat ke belakang, tetapi yang bisa mereka lihat sekarang hanyalah kapak besar berlumuran darah yang mendekat dengan cepat untuk memecahkan tengkorak mereka.

Kelompok monster sudah bingung tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya, namun ketika Prajurit Barbar Tingkat 4 tiba di tengah-tengah mereka dan terus melangkah dengan kejam pada mereka, mereka jatuh lebih dalam dalam kebingungan.

Sesekali, satu atau dua berusaha menyerang dari samping. Namun, Grace menempel sangat dekat dengan titik buta Hugo dan melindunginya dengan perisainya atau memberikan dukungan tepat waktu dengan pedangnya, membuatnya tidak mungkin untuk dekat dengan keduanya.
Akhirnya,
Bahkan Samuel telah turun dari pohon dan bersama Clara, mereka mulai menembakkan panah dari depan dan belakang. Kelompok Cave Ettins berkurang dalam sekejap. Itu terjadi kemudian.
"Mereka datang."
Dylan berbicara dengan suara tenang dan menarik tali busurnya ke belakang, ketika dia mengarah ke bagian belakang formasi, menuju sepuluh Cave Ettins yang bergegas mendekat. Mereka buru-buru bergegas ke mari, setelah kekuatan utama mereka dimusnahkan dalam sekejap mata.
"Berapa banyak yang akan kamu sisakan untukku?"
"Kamu harus menanyakan itu pada mereka."
* Du-du-ding! *
Bahu Dylan sedikit bergetar, saat dia melepaskan tali busurnya. Kemudian, ledakan keras mirip dengan senjata yang ditembakkan, bisa terdengar. Seol Jihu merasa gendang telinganya menjadi mati rasa, karena gelombang kejut dan buru-buru menutupi telinganya, dan kemudian…
Boom, boom, boom!
Dia benar-benar terperangah oleh pemandangan di tanah, yang meledak beberapa kali. Seolah-olah ranjau darat meledak berturut-turut, di mana panah telah mendarat.
Cave Ettins dengan terburu-buru maju ke depan. Jadi ketika itu terjadi, mereka semua terbang di udara, lengan mereka melayang-layang tanpa daya, sebelum menabrak kepala mereka terlebih dahulu ke tanah yang kokoh. Para Monster ini mulai kejang-kejang saat hujan reruntuhan dan tanah menutupi mereka.
"Uh-wah… Membersihkan ini setelah itu, bukan gayaku. "
"Aku akan menyerahkannya padamu, Chohong."
"Ya, ya, tentu saja."
Sambil tampak agak sedih, Chohong bergerak sambil menyeret gada.
"Jadi ini Arch Shooter, seorang High Ranker…"
Bukan seolah-olah mereka memegang erat lengan anak-anak yang nakal. Namun, pertempuran ini berakhir dengan cara yang anti-klimaks.
Tentu saja, ini bukan hal yang buruk. Mengalahkan musuh dengan mudah, akan menghasilkan korban yang jauh lebih sedikit daripada saat bertarung mati-matian, pertempuran yang hampir tak meraih kemenangan.
Memang, Seol Jihu tahu ini, namun…
"Begitu? Bagaimana itu?"
"Y, ya? Maaf?"
Seol Jihu dengan bingung menatap Chohong yang memeriksa dan membunuh siapa pun yang selamat sampai saat itu. Dia tersentak sedikit dan buru-buru melihat ke sisinya. Ian ada di sana, dengan senyum cerah di wajahnya.
"Itu adalah kesan pertamamu, setelah menyaksikan pertempuran tim ekspedisi."
Seol Jihu menutup mulutnya. Dia tak perlu diingatkan, untuk sepenuhnya menghargai kenyataan dengan seluruh keberadaannya.
Kesan yang ditinggalkan oleh kekuatan yang diperlihatkan oleh para pertarung individu tertanam dalam di tubuhnya. Tentu saja, tapi… Tapi, hal-hal yang terukir paling dalam di ingatannya adalah, cara mereka semua mencocokkan waktu masing-masing. Seolah-olah, mereka telah membuat pengaturan sebelumnya. Serta, bagaimana mereka mengendalikan arah pertempuran, dan membuatnya berjalan seperti yang mereka inginkan.
“Ini bukan kali pertama, mereka bekerja sama. Mereka telah melalui banyak hal bersama, dan itulah sebabnya, mereka dapat saling percaya dengan sepenuh hati. "
Seol Jihu mengangguk dan menutup matanya. Wajah-wajah beberapa orang yang ia kenal, keluar masuk di kepalanya saat itu.
"Suatu hari nanti, aku akan…"
‘…membentuk tim ekspedisiku sendiri.’
Untuk pertama kalinya sejak kedatangannya di Paradise, pikiran seperti itu memasuki benaknya.
***

Segera setelah pertempuran berakhir, tim ekspedisi mengumpulkan rampasan perang mereka. Yah, item drop itu tak lebih dari senjata dan equipment yang telah dijatuhkan Cave Ettins yang mati. Tapi, masing-masing dari mereka bernilai. Juga, karena makhluk-makhluk ini menggunakan barang-barang yang diambil dari korban manusia mereka. Kadang-kadang, ada kemungkinan jacpot cukup bagus yang muncul.
"Seol! Seol! Kemarilah! Ini satu lagi! "
Seol Jihu tanpa kata-kata mengisi tasnya dengan barang-barang yang dibawa Chohong kepadanya. Dan ketika dia melihat Hugo berjalan dengan tangan penuh jarahan, pemuda itu membuka mulut tas itu lebih lebar. Samuel diam-diam mengamati dari samping, sebelum dengan ringan mendecakkan lidahnya.
Tas itu dipenuhi dengan sihir yang meningkatkan volume ruang penyimpanan, serta mengurangi berat keseluruhan. Sehingga, itu bisa menelan banyak barang, tapi masih ada batasan fisik untuk hal semacam itu. tas itu sudah dikemas penuh dengan perlengkapan, peralatan tenda, serta kantong tidur. Jadi, ketika item drop ditempatkan di sana, tas itu harus berakhir dengan berat satu ton.
Dia tak memiliki keluhan apa pun tentang Seol Jihu, yang terus menerima lebih banyak barang tanpa menimbulkan keributan. Tapi masalah Samuel sebenarnya adalah, dengan dua porter lain yang hanya melihat dan tak pernah sekali pun mencoba menawarkan apa pun sampai sekarang.
"Inilah sebabnya, mengapa penduduk asli adalah…"
Sebagai pemimpin ekspedisi ini, Samuel tak bisa mengabaikan pelanggaran ini. Tepat ketika dia akan pergi ke sana dan berbicara dengan pikirannya, dia akhirnya goyah dalam langkahnya, setelah melihat Seol Jihu mengayunkan tas di bahunya dan dengan ringan berdiri kembali.
"H-hei, teman."
"…?"
"Apa kamu baik baik saja? Itu terlihat sangat berat. "
"Yah, sejauh ini, aku baik-baik saja,."
Pemuda itu bahkan dengan ringan melompat-lompat di tempat. Tampilan kecurigaan merayap pada ekspresi Samuel dengan segera.
"Aku tahu, aku pernah menanyakan hal ini kepadamu sebelumnya. Tapi yah, apakah kamu benar-benar seorang Level 1?"
"Lihat? Aku bilang, itu bukan hanya aku. "
Alex mulai tertawa terbahak-bahak, seolah-olah dia sudah meramalkan ini sejak lama.
“Bagaimanapun juga. Kami akan segera mendaki Napal Hill. Ini belum terlambat. Jadi, bagaimana kalau membagi beberapa barang bawaanmu, dan menyerahkannya kepada yang lain? "
"Oh, aku akan baik-baik saja. Aku tak akan memperlambat kecepatan tim. "
"Jika kamu berkata begitu. Baiklah."
Apalagi yang bisa dilakukan Samuel di sini, karena pria itu sendiri mengatakan itu baik-baik saja?
Samuel berbalik dan bertemu dengan pandangan kedua porter lokal. Dia mengatakan kepada mereka jika mereka beruntung.
Maka, Raid itu bergerak kembali. Tas itu menjadi lebih berat sekarang, dan itu menempatkan beban yang lebih besar di pundaknya. Tapi, Seol Jihu sebenarnya lebih suka ini.
"Aku juga bisa berlatih, jadi tak apa-apa."
Dibandingkan dengan saat dia berulang kali dipukuli oleh Agnes, dengan alasan meningkatkan daya tahannya secara keseluruhan. Ini sama sekali bukan apa-apa, sungguh.
Segera, ekspedisi mulai memanjat bukit, seperti yang diprediksi Samuel sebelumnya.
Forest of Denial ada di depan mereka.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us