Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_054

gambar

SCG_054

Bab 54. Dapat Dilakukan, Tak Dapat Dilakukan (1)


Suasana keseluruhan tak begitu baik.
Sudah beberapa waktu berlalu sejak ekspedisi berhenti, tapi Dylan tetap diam. Ekspresi ketidak-bahagiaan tampak terlukis di wajah Samuel. Keduanya hanya melotot ke tanah yang tak bersalah. Karena dua Archer yang diakui oleh yang lain karena berpengalaman dan sangat hebat, menampilkan kira-kira ekspresi yang sama. Itu sangat mungkin, jika ada sesuatu yang salah.
Ketika waktu tunggu lebih lama lagi, Ian tak punya pilihan selain untuk bertanya, meskipun dia tak ingin melakukan itu pada awalnya.
"Apakah ada masalah?"
"Kami menemukan jejak jejak kaki yang jelas bukan manusia. Tapi, kami belum bisa mengetahui, siapa pemiliknya."
Dylan menjawab dengan lugas. Samuel terlalu lambat menggelengkan kepalanya. Sekarang, situasi terburuk telah menjadi kenyataan, Ian juga menunjukkan ekspresi kusut.
"Hmm… Jika kalian berdua tak yakin, maukah Kamu memberitahuku, jika ada sesuatu yang kalian perhatikan? Aku tak bisa memberimu jaminan. Tapi, karena Aku sudah lama tinggal di dalam perpustakaan kerajaan, aku akhirnya menghafal karakteristik unik dari sebagian besar spesies monster. "
Samuel menganggap saran Ian masuk akal, jadi dia mengalihkan pandangannya kembali ke tanah.
"Pertama-tama… Panjang dan lebar masing-masing jejak ini cukup besar. Yang terkecil sekitar 1,2 kali lebih besar dari rata-rata pria manusia, dan yang terbesar sekitar 1,5 kali. "
"Kemungkinan besar, itu adalah spesies dengan tubuh besar. Ada yang lain?"
“Kedalaman setiap jejak juga sangat besar. Tak seperti permukaan di sini yang lembut, seperti yang kembali di pintu masuk hutan. Juga… Ah, dan kita juga bisa melihat beberapa helai bulu berwarna coklat."
"Berwarna coklat, katamu?"
Alis Ian bergetar tak stabil.
“Apakah warnanya terang? Atau apakah mereka gelap? ”
"Terang."
Samuel menggesekkan tanah dengan jari telunjuknya dan menganggukkan kepalanya, seolah dia yakin akan hal itu.
"Lalu…"
"Kebetulan, apakah enam jari kaki mereka... tidak, maksudku, enam tanda cakar juga?"
Pertanyaan Ian terdengar agak mendesak. Orang yang menyuruh mereka tetap tenang, tik bisa menahan kecemasannya sama sekali.
"Maaf? Ahh, ya, itu benar. Aku baru saja akan memberitahumu itu. ”
“Juga, apakah ada alur kecil tapi dalam, di suatu tempat di jejak itu? Seperti, benda tajam menembus tanah lalu menarik keluar, sesuatu seperti itu? ”
Samuel dengan bingung menatap balik ke Mage itu. Wajahnya sepertinya berkata, "Bagaimana kamu tahu itu?"
Ian mulai menggigit bibirnya.
"Sialan, mereka Lioners!"
"Permisi?"
Tak seperti Samuel, Dylan dengan megah tersentak setelah mendengar itu.
"Lioners …. Para Lioners ?! ”
Samuel juga mulai berkerut.
"Tapi tapi…. Tapi, itu tak masuk akal. Kenapa Lioners ada di sini di Forest of Denial? ”
"Aku juga tahu jika Lioners tak tinggal di Forest of Denial. Tapi, pegunungan dan hutan ini ada di sisi lain dari habitat mereka. Tapi bukan itu yang penting, bukan? Semua petunjuk yang kamu temukan, cocok dengan deskripsi Lioner. Dan Kamu benar-benar menemukan jejak mereka di sini! "
"Sepertinya, ekspedisi ini sudah berakhir."
Dylan berbalik, seolah-olah untuk menunjukkan jika tak ada gunanya melangkah lebih jauh. Tapi, Samuel tetap ragu-ragu.
"Samuel, pahamilah. Bajingan-bajingan itu terkenal karena kecerdasan mereka sebagai pemburu. Apalagi, keahlian mereka untuk mengaburkan keberadaan mereka. Mencoba melawan mereka di dalam Forest of Denial, adalah kegilaan total. ”
Bahkan ketika Ian mendesaknya dengan suara putus asa, Samuel terus ragu. Seol Jihu bertanya-tanya, mengapa dia membuang-buang waktu seperti itu, ketika ada bahaya yang jelas menunggu mereka di depan. Kemudian, pemuda itu mengingat percakapan malam sebelumnya, dan senyum pahit di wajah Samuel juga.
Seol Jihu akan mengaktifkan 'Nine Eyes', tapi menghentikan dirinya sendiri. Bagaimanapun juga, dia perlu mengatur emosinya. Dia tak percaya diri mempertahankan ketenangannya, jika dia melihat warna yang buruk, merah tua atau hitam pekat. Karena Ian melakukan yang terbaik untuk membujuk Samuel, Seol Jihu memutuskan untuk menunggu sedikit lebih lama.
"Tapi… kita hampir sampai. Kita pasti telah melewati pintu masuk hutan. Beri aku satu jam. Tidak, 30 menit. Aku yakin menemukan makam. Dan selain itu, kita harus bisa menangani tiga atau empat Lioner jika itu yang terjadi. ”
Samuel tak bisa membiarkannya begitu saja. Ian frustrasi,etapi dia tetap tenang dan melanjutkan kata-katanya.
"Temanku. Memang, ada beberapa kesempatan di mana Lioner mungkin bertindak sendiri. Tapi, sebagian besar kesempatan, mereka berburu dalam kelompok besar. Lebih penting lagi, Lioner jantan dewasa mampu mengalahkan Warrior Level 3, dan bisa bertarung imbang melawan Warrior Level 4. ”
"…."
"Bukan itu saja. Yang paling penting, Lioner betina, mungkin tak serta-merta berpartisipasi dalam pertempuran, tapi… bahkan saat itu, monster itu dengan mudah melebihi Warrior Level 4 dalam kekuatan. Selain itu, pemimpin kelompok itu adalah monster kekuatan terkuat, yang dapat bertarung dengan setara melawan Warrior Level 5. Kahn kemungkinan besar mati karena monster itu! ”
Begitu Kahn disebutkan, Samuel sadar. Konflik batinnya hanya berlangsung sesaat. Samuel mengertakkan gigi dan membuat pengumuman.
“ Ekspedisi ini secara resmi sudah berakhir. Kita harus segera meninggalkan Forest of Denial. ”
Ian mengangguk lega, setelah mendengar keputusan Samuel. Seol Jihu juga menghela nafas lega. Sekarang setelah keputusan dibuat, gerakan mereka cepat.
“Kita meningkatkan kecepatan! Kita akan mempertahankan kecepatan ini, sampai kita meninggalkan hutan. Jadi, jangan ketinggalan! ”
Ekspresinya gelap. Tapi tetap saja, Samuel berteriak dengan penuh semangat dan berbalik. Tapi, itu terjadi kemudian.
Gedebuk!
Suara bising memasuki telinga semua orang. Tak lama setelah itu, suara rerumputan tinggi berdesir di sekitarnya. Semua orang di ekspedisi membeku di tempat.
"Mereka sudah menunggu kita ?!"
Ian mengeluarkan erangan sedih, setelah menyadari jika itu sudah terlambat. Seol Jihu secara naluriah mengaktifkan Nine Eyes-nya.
Warna Merah.
Direkomendasikan Mundur.
Sesuatu yang tiarap di tanah di depan, perlahan mengangkat tubuhnya. Garis pandang Seol Jihu naik ke atas, untuk mengkonfirmasi makhluk apa itu, bahkan sebelum dia menyadarinya.
Raksasa yang bangkit dengan diam-diam adalah monster yang membual dengan mata binatang buas dan kumpulan liar seperti Lioner.
Tingginya dengan mudah melampaui tiga meter, dengan bulu berwarna coklat terang, yang menutupi seluruh tubuh. Otot pada tubuh bagian atas dikembangkan secara merata, seperti manusia. Tapi, tubuh bagian bawah lebih menyerupai hewan yang kurus, tapi tetap kencang.
Salah satu detail yang menarik adalah bekas luka panjang membentang dari dada sampai ke perutnya. Itu kurang lebih sepenuhnya sembuh sekarang. Tapi tetap saja, itu tampak segar.
"Itu adalah… pemimpin para Lioner!"
Ian menghela nafas panjang.
Lioner pertama yang menampakkan diri menendang tanah. monster itu berlari, seolah-olah itu terbang dan menutup jarak dalam sekejap, mendarat di depan tim ekspedisi dengan ledakan keras.
Semua orang bisa merasakan jika Lioner di depan mereka berada pada level yang sama sekali berbeda, dari semua monster lain yang telah mereka lawan sampai sekarang. Walaupun hanya dari aura yang dipancarkannya.
Tak lama setelah itu…
Hrrrrr
Mata Lioner yang jelas berwarna kuning berkilau dalam cahaya, sebelum dadanya mengembang dan mulutnya terbuka lebar.
-Huaaaaawr!
Raungan yang kuat begitu melengking, sehingga itu bisa membuatnya bergema di seluruh hutan.
"Aaak !!"
Seol Jihu jatuh berlutut, setelah indranya diserang oleh raungan yang mencoba merobek dagingnya menjadi potongan-potongan. Bukan hanya dia. Tak perlu menyebut kedua penjaga itu, karena Clara, Grace, dan Alex juga jatuh. Tak hanya itu, bahkan Samuel dan Chohong membeku di tempat.
"Tidak, tidak…"
Gendang telinganya mati rasa. Pandangannya kabur dan kesadarannya menjadi kacau. Apa yang membuatnya semakin gila adalah fakta, jika dia sangat ingin menyangkal 'sesuatu'.
"Motus Stabilitatem!!"
Saat itu… bersamaan dengan teriakan Ian, pemandangan kabur Seol menghilang dalam sekejap. Pikirannya terasa lebih nyaman, dan kesadarannya juga tajam.
"Itu tadi…"
Seol Jihu bergumam pada dirinya sendiri, dan mengangkat kedua tangannya. Semacam bubuk bersinar berserakan dari atas, mendarat di telapak tangannya, dan meresap ke bawah kulitnya.
"*Tsk* Aku seharusnya 'menghafal', setidaknya satu mantra serangan. "
Ian menurunkan tongkatnya dan tanpa peringatan, berlutut. Dia kemudian membentangkan gulungan di tanah dan membukanya, sebelum mengeluarkan botol ramuan kecil. Dia dengan cepat menuangkan bubuk seperti garam biru di atas kertas.
Alex juga telah pulih dari akalnya, dan dengan cepat mengeluarkan salibnya, dan mulai mengucapkan mantra.
"Hei, itu… bukankah itu senjata Kahn?"
Dylan berbicara, ketika dia menunjuk dengan anak panahnya, tombak yang penuh dengan gerigi.
Seperti yang ia katakan, pemimpin Lioner memegang tombak hitam di satu tangan. Karena dipegang oleh monster raksasa, itu tampak sedikit seperti mainan. Tapi dari sudut pandang manusia, itu tampak masih sangat mengancam.
Ta-tang !!
Seiring dengan suara ledakan, pemimpin Lioner mundur, sambil mengangkat lengannya. Ada dua anak panah yang tersangkut di lengannya, tapi tak ada yang menembus terlalu dalam.
Pupil hitam yang terkandung di dalam mata yang terbuka, sedikit menurun. Pemimpin Lioner sedang menatap dalam-dalam pada Mage yang berlutut di tanah, bukan Dylan yang adadi depan.
Karena itu adalah makhluk yang tak memiliki kecerdasan yang cukup tinggi, dan dengan demikian tetap setia pada nalurinya. Dia dapat merasakannya… jika orang yang bertanggung jawab untuk menghidupkan kembali mangsa di ambang kehancuran, adalah manusia itu.
-Hrrrrrr…
Begitu meludahkan suara-suara geraman, Lioner lainnya bersembunyi di kiri dan kanan, mengungkapkan diri mereka satu per satu. Tiga di kiri, dan empat di kanan. Mereka semua membawa senjata manusia dan perlahan berjalan mendekat ke ekspedisi. Mereka semua lebih kecil dari si pemimpin, tapi tak satu pun dari mereka yang lebih pendek dari dua meter.
“Brengsek. Sembilan Lioner, ya… Apa yang salah dengan hutan sialan ini? ”
Ratapan itu keluar, dengan sumpah serapah. Seol Jihu menyadari jika tim ekspedisi telah dikepung musuh.
"Aku akan mengambil yang di depan. Hugo, Clara, ambil kiri. Samuel dan Grace, sisi kanan. Kita harus bertahan, sampai Tuan Ian selesai dengan mantranya. ”
Dylan mengeluarkan instruksi sederhana dan perlahan melangkah maju.
Dan segera setelah empat lainnya maju, serangan balik tim telah dimulai. Dengan teriakan perang yang keras, manusia dan monster saling bentrok.
Dylan menembakkan panahnya, dan pemimpin Lioners menggunakan putaran kecepatan untuk menutup celah, dan mengayunkan tombak hitam ke bawah. Itu tampak seolah-olah, itu membelah Dylan menjadi dua. Tapi pada akhirnya, itu hanya menghantam tanah. Sementara itu, dia berputar ke belakang Lioner, mengeluarkan belati yang terselubung di ikat pinggangnya, dan menebas paha berotot monster itu.
-Hrrrrrr!
Monster yang terkejut itu dengan marah mencoba menyerangnya. Namun, Dylan kembali menghilang dari tempat itu, dan muncul kembali di sisi lain makhluk itu.
Ta-tang!! Ta-ta-tang!!
Dia dengan cepat menembakkan lima anak panah berturut-turut dengan cepat. Mereka secara akurat diarahkan pada titik-titik vital dari monster itu. tapi, si Lioner itu secara refleks berjongkok dan melindungi dirinya sendiri. Tentu saja, serangan itu masih tak bisa menghindari terkena di lengan dan kaki.
Seolah kesal, pemimpin Lioner mulai mengayunkan tombak tanpa pandang bulu.
Kwang! Kwang! Kwang! Kwang!
Masing-masing pukulan itu cukup berat untuk mengguncang tanah, tapi tak satu pun dari mereka yang menemukan musuh. Dylan dengan mudah menghindari mereka semua, mengambil jarak, dan terus menembakkan panahnya.
'Mungkin kita bisa…'
Seol Jihu tumbuh penuh harapan. Meskipun Dylan tak dapat memberi Lioner serangan kritis, dia pikir kelompok itu akan menang, jika pertempuran tetap berlangsung dengan cara ini. Namun, pada saat berikutnya, dia akhirnya tersentak.
Dia memperhatikan pemimpin Lioner mencuri pandang ke arahnya. Seolah-olah sedang memikirkan sesuatu.
'Tunggu sebentar.'
‘Bagaimana jika monster itu mengabaikan Dylan dan bergegas ke sini?’
Seolah-olah untuk melakukan hal itu, pemimpin Lioner membalikkan tubuhnya ke arah Seol Jihu. Namun, ekspresinya kusut, setelah Chohong menghalanginya.
Seol Jihu menghela nafas lega. Dia bertanya-tanya, mengapa Chohong tik masuk ke medan pertempuran. Tapi ternyata, dia adalah 'Penjaga' mereka. Dylan dapat berkonsentrasi dengan bebas, hanya karena dia melindungi daerah ini.
"Hei."
Tiba-tiba Chohong berbicara dengannya.
“Jangan takut dan tetap dekat denganku. Noona ini pasti akan melindungimu.”
Seol Jihu berpikir untuk memperdebatkan logika di balik pernyataan itu, tapi dia mengalihkan pandangan, setelah memperhatikan Chohong dengan cepat mengalihkan pandangannya ke kanan dan kiri.
Hugo mengayunkan kapak itu dengan segala yang dimilikinya. Dia dengan gila menyerang para Lioner. Tapi, ketika dia dikelilingi oleh empat dari mereka, luka-lukanya terus menumpuk.
Clara terus-menerus menembakkan panahnya. Tapi, serangan itu tak ada yang bisa menembus kulit tebal targetnya, dan hanya memantul. Artinya, dia tak banyak membantu sama sekali.
Situasi di sebelah kanan bahkan lebih buruk daripada di sebelah kiri.
Pertempuran belum lama, tapi perisai Grace tergeletak di tanah, rusak. Dia hanya bertahan dengan pedang panjang tunggal. Jika bukan karena Samuel dengan gila melempar belati pada musuhnya, dia akan berubah menjadi sepotong daging lunak, sejak beberapa saat lalu.
Aliran pertempuran tampak sangat tak menguntungkan saat ini. Dylan secara ajaib bisa bertahan entah bagaimana, tapi situasi di kedua sisi tidak begitu baik. Jika satu sisi runtuh, maka situasi yang terjadi akan cukup jelas bagi siapa pun untuk melihatnya.
"Aaaaaaahk !!"
Teriakan tiba-tiba dari samping, menyebabkan Seol Jihu secara refleks mengedarkan mana.
Krisis akhirnya terjadi. Entah mengapa, Grace membuang pedang panjangnya, menggenggam kepalanya, dan menjerit. Akan sulit untuk mengendalikan emosi seseorang, selama pertempuran hidup atau mati. Dan karena itu, efek dari Forest of Denial telah menguasai pikirannya.
Di sisi lain, ini adalah kesempatan sempurna bagi Lioner. Tepat ketika mereka mengulurkan senjata mereka ke arah Grace yang berguling-guling di tanah, Alex meneriakkan sesuatu dan mengulurkan tangan kirinya.
Wuoong !!
Sebuah penghalang tipis dan semi-transparan terbentuk di sekitar Grace. Itu benar-benar muncul di waktu yang tepat. Semua senjata yang menyerang, dipantulkan.
"Persetan!! Mengapa kamu tak membantuku di sini juga ?! "
Hugo berteriak dengan suara tak puas. Dengan tenang Alex mengulurkan tangan kirinya lagi.
"Luxu… Lu… Luxuria !!"
Keempat Lioner yang menyerang Hugo, tiba-tiba berhenti bergerak. Mengambil kesempatan ini, Hugo mengayunkan kapaknya di leher salah satu musuhnya, dan garis panjang darah terbang di udara.
Akhirnya, satu telah tumbang, tapi Hugo sudah penuh luka. Armornya yang dulu mengkilap, penyok dan hancur. Sementara itu, darah terus mengalir dari banyak lukanya.
Untuk sesaat, cahaya keragu-raguan berkelip di mata Alex. Dia melantunkan mantra lain, dan tubuh Hugo mulai memancarkan cahaya terang. Ketika Gerakan Hugo yang melambat, mendapatkan kembali kecepatannya. Namun, salib Alex berubah menjadi debu segera.
Alex bahkan tak punya cukup waktu untuk merasakan sakitnya kehilangan barang berharganya, dan mengalihkan pandangannya ke kanan. Penghalang pelindung akan hancur.
"Chohong !!"
Dylan memanggil Chohong dan berdiri di antara pemimpin Lioner dan tim ekspedisi. Bajingan itu menyerupai landak dengan semua anak panah yang mencuat keluar dari tubuhnya. Tapi, dia masih terlihat cukup baik.
Sementara itu, Chohong sudah bergerak. Rambutnya yang panjang menari, saat dia berlari ke kanan. Dia berlari seperti seberkas kilat, dan mengayunkan tongkatnya ke belakang kepala monster itu, saat mereka berkonsentrasi menghancurkan penghalang.
Pow !!
Air mancur darah meledak, dan satu lagi Lioner jatuh. Tiga yang tersisa berputar untuk menghadapi Chohong. Dan seolah-olah mereka memiliki formasi sebelumnya, tiga monster itu mulai menyerangnya secara bersamaan. Chohong masuk ke posisi defensif ,dan mengangkat lengan kirinya yang kosong.
Gedebuk! Gedebuk! Gedebuk!!
Sebuah pedang panjang, kapak, dan tombak semuanya dihalau dalam urutan itu.
Di udara kosong… tidak, di lengan kirinya, perisai putih bisa dilihat.
"Divine Magic?"
Kaki Chohong meninggalkan sepasang alur panjang di tanah, saat dia didorong ke belakang. Tapi, dia tak terluka sama sekali.
"Samuel! Abaikan mereka dan kembali ke sini! "
Dia menunjukkan gerakan kaki yang cepat, dan mendekati musuhnya dalam pola zig-zag, sebelum berputar dalam lintasan setengah bulan, dan mengayunkan tongkatnya. Chohong tak hanya melompat ke tengah-tengah mereka, tapi dia juga memastikan untuk mengitari mereka, dan membuat sebanyak mungkin kesempatan.
Sementara Chohong menarik perhatian ketiga monster itu, Samuel menyeret Grace pergi. Alur pertempuran yang memiringkan, menjadi stabil sekali lagi dengan partisipasi Chohong.
"Apa yang harus aku lakukan sekarang?"
Setelah beredar berkali-kali, Mana dan Sirkuit Seol Jihu telah dipanaskan dengan benar sekarang. Dan tubuhnya merasa panas mendidih. 'Nine Eyes' miliknya masih mengembalikan warna merah.
Dia ingin bertarung bersama mereka. Dia tak ingin dilindungi sepanjang waktu.
Namun, dia tak dalam posisi untuk bergerak dengan ceroboh. Apakah dia setuju untuk tak dengan ceroboh terjun ke pertempuran, sebelum datang ke sini?
Bukan hanya itu saja. Dengan Chohong mengambil alih Grace, tak ada lagi 'Penjaga' baginya. Dia tak punya pilihan dalam masalah ini. Tapi pada tingkat ini, baik Mage dan priest bahkan tak akan bisa melakukan perlawanan dan mati, jika terjadi serangan dadakan.
'Untuk saat ini…'
Seol Jihu mengambil keputusan. Dia menurunkan tas berat itu dan mengeluarkan tombaknya.
Baik Dylan yang masih sibuk bertarung melawan pemimpin Lioner, dan Alex yang masih mati-matian mengucapkan mantra berikutnya, melirik Seol Jihu. Mereka tak mengatakan apa-apa. Bagaimanapun juga, situasi saat ini cukup berbahaya untuk meminta Level 1 untuk melakukan sesuatu.
Itu dulu.
Ian menyelesaikan apa yang ia lakukan, dan akhirnya berdiri dari tempatnya. Seluruh wajahnya basah oleh keringat sangat banyak. Bahkan, janggutnya yang panjang meneteskan air.
Di tanah, ada lima gulungan terbuka. Ada bentuk-bentuk geometris rumit yang digambar di atasnya, menggunakan bubuk seperti garam biru.
"Huueep !!"
Mata Ian terbuka lebar. Kelima gulungan tiba-tiba terbakar, dan butir biru memancarkan sinar cahaya terang. Mereka kemudian naik ke udara dalam sebuah helix mulai dari sisi kiri, sebelum berputar mengambil kecepatan dan membentuk lima spiral.
Bentuk terakhir mereka adalah lima tombak yang terbuat dari es. Menyerupai stalaktit yang ditemukan di gua batu kapur atau semacamnya. Tombak biru yang tajam mulai berputar dengan gila-gilaan, seperti bor listrik.
Ian mengangkat tongkatnya dan berteriak keras.
“Ark Ce Acedia!”
Tombak es meluncur ke depan, seolah-olah mereka terlempar keluar seperti karet gelang yang ditarik sampai batasannya. Dua tombak ke kanan, dua ke kiri, dan yang terakhir, ke depan.
Segera, setelah tombak es itu terbang ke target mereka, tangisan menyedihkan terdengar dari sana-sini. Monster dengan kepalanya yang tertembus, mati seketika. Ada satu yang berhasil menutupi titik-titik vitalnya. Tapi tetap saja, lengan dan batang bawahnya telah ditembus.
Sayangnya bagi mereka, penetrasi bukanlah akhir. Tapi, hanya awal dari masalah mereka.
Tombak es yang menembus daging berangsur-angsur menghilang, seolah-olah mereka diserap oleh tuan mereka. Saat mereka semakin kecil dan lebih kecil, lapisan es menutupi semakin banyak daging Lioner.
Pada akhirnya, bahkan pemimpin Lioner jatuh dengan satu lutut. Monster itu juga tak terhindar, karena salah satu tulang keringnya terkena tombak es yang bersarang di dalamnya. Dan secara bertahap, bagian tubuh itu diambil alih oleh es biru.
Monster itu memperhatikan Sang Mage, tapi dia tak bisa mengalahkan si Archer, dan akhirnya dipukul seperti ini.
Aliran pertempuran telah berubah secara drastis sekarang. Dua monster telah mati dalam sekejap. Sementara tiga dari mereka, telah menerima luka fatal. Itu juga termasuk pemimpin Lioner.
Dylan tak akan pernah melewatkan kesempatan seperti ini.
"Jangan beri mereka kesempatan untuk beristirahat. Bunuh mereka semua!"
Dia dengan cepat mengambil jarak yang lebih jauh, sambil melepas panah yang menempel di lengannya. Dia kemudian mengeluarkan busur besarnya. Kelas utamanya adalah Arch Shooter, penembak jitu.
"Jadi, ini adalah Mage…"
Seol Jihu telah menonton dengan cemas. Tapi setelah melihat perkembangan baru ini, dia dalam hati menjerit kagum.
Dengan waktu yang tepat, Alex juga menyelesaikan Divine Magic-nya, dan itu memungkinkan Hugo yang terhuyung-huyung, untuk mendapatkan kembali keseimbangannya. Seol Jihu mengepalkan tangannya dengan erat.
"Kita bisa melakukan ini."
Bukti terbaik dari ini adalah warna Nine Eyes nya berubah dari merah menjadi oranye…
-Huaaaar!
'Apa?!'
Mata Seol Jihu terbuka lebar. Saat pemimpin Lioner meraung, hutan yang sebentar berubah menjadi oranye, kembali menjadi merah tua.
'Tapi kenapa?'
Tentu, situasi mereka belum benar-benar menguntungkan. Tapi, jika dibandingkan dengan sebelumnya, itu pasti menjadi lebih baik. Baik Chohong dan Samuel bekerja bersama untuk menekan musuh. Dan dengan dukungan Alex, Hugo harus dapat bertahan sampai akhir pertempuran. Lebih penting lagi, Dylan telah menarik tali busurnya ke mode absolut, dan membidik pemimpin Lioner.
Hanya dengan melihat sekilas, semua busur listrik yang berdengung di sekitar panah, mengatakan betapa berbahayanya serangan ini. Jika terkena serangan, yang terbaik yang bisa diharapkan adalah cedera fatal. Namun, mata pemimpin Lioner, bahkan ketika menatap panah ini, menarik senyum percaya diri yang mengejek.
"Tertawa?"
Sama seperti Dylan melepaskan tali busur, Seol Jihu membentuk kerutan. Pemimpin Lioner berjongkok dan menunjukkan taringnya. Pada saat yang sama, pemuda itu merasakan udara dingin yang menggelitik di lehernya.
Pzzzt !!
Seol Jihu menyaksikan panah listrik itu menembus pemimpin Lioner, dan buru-buru berputar untuk melihat ke belakang.
Saat itu, dia melihat Lioner lain tanpa suara melompat dari tempat persembunyiannya, dan dengan cepat menutup jarak.
‘Prioritas kelompok yang paling penting, Lioner betina. Mungkin mereka tak serta-merta berpartisipasi dalam pertempuran, tapi…’
Kata-kata Ian dengan cepat muncul di benaknya.
"Di atasmuuuuuu !!"
Seol Jihu berteriak seolah kehilangan akal.
Dylan sedikit menggeser kepalanya, hanya agar rahangnya jatuh. Hugo yang bertahan dengan sekuat tenaga, mulai mengerutkan kening lebih dalam. Samuel dan Chohong yang berhasil membunuh satu Lioner lagi melalui upaya gabungan mereka, mulai panik.
Keputus-asaan memenuhi wajah Ian dan Alex.
Seolah-olah itu bertujuan tepat untuk saat ini, mata Lioner betina melintasi udara berkilau dingin. Saat monster itu menarik kembali kapak yang dipegang di tangannya, bersiap untuk menebang, Seol Jihu tiba-tiba menemukan dirinya terjebak dalam sensasi aneh ini.
Selama periode waktu yang singkat ini, semua yang terasa melambat.
'Apa yang Aku lakukan?'
Dia merasa pusing, sekarang seolah dia mabuk.
"Aku harus membantu."
Perutnya terasa sakit.
‘Aku melakukannya? Benarkah?'
Segala macam emosi menyapu hatinya.
Kunci depan rambutnya menari-nari di udara. Baru kemudian, Seol Jihu menyadari jika dia berlari ke depan.
Dia tahu, dia seharusnya tak melakukan itu.
Namun, tubuhnya bergerak sendiri.
"Seol!!"
Suara Alex yang terkejut, terdengar semakin jauh.
Mana panas yang mendidih di dalam dirinya beredar dengan ganas. Itu menyebar ke seluruh tubuhnya, dengan kekuatan gelombang badai yang dahsyat.
“…!!”
Dunia yang bergerak lambat, tiba-tiba kembali normal. Dan pada saat itu, napasnya berhenti dari rasa ketakutan yang kuat.
"Aku ingin hidup…"
Keringat merembes ke alis matanya, dan terasa menyengat.
"Aku tak ingin mati!"
Otot-ototnya membeku, karena bilah angin mengiris dagingnya. Ini adalah teror kematian yang ia rasakan untuk kedua kalinya, dalam hidupnya.
Seol Jihu menggenggam poros tombak dengan erat. Dia mengertakkan gigi, dan melotot ke arah monster yang turun.
Dia telah melakukan simulasi ribuan kali, dan berlatih puluhan ribu kali lebih banyak di Zona Netral.
'Aku bisa…'
Semua itu, tepatnya untuk momen seperti ini!
'…Melakukannya!'
Di momen selanjutnya…
"Uwaaahhh !!"
Seol Jihu akhirnya berhasil meluruskan tangannya yang ingin turun, untuk kembali.
Dan sebagainya…
Kapak jatuh dengan cepat dan keras, seolah-olah membelah dunia dan tombak yang meluncur mulus ke atas bertabrakan di tengah jalan.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us