Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_057

gambar

SCG_057


Bab 57. Menenangkan Jiwa (2)


Cepluk.
Pena bulu jatuh dengan lemah, setelah menempatkan huruf terakhir di atas kertas. Bulu-bulunya lepas, berserakan, dan jatuh. Satu-satunya yang tersisa hanyalah pena tanpa bulu dan selembar kertas dengan segala macam kebencian dan kemarahan, yang secara kasar tertulis di atasnya.
"Hiiick?!"
Grace melompat dan memeluk leher Samuel, kulitnya benar-benar pucat. Bahkan dia tampak benar-benar terdiam saat ini. Semua orang yang hadir, diam-diam menatap kertas itu untuk sementara waktu.
Suatu keheningan yang menyedihkan kemudian, Ian membuka mulutnya.
"Kita akan berada dalam masalah besar, jika kita masuk."
Samuel mulai mengunyah bibirnya, keras. Dia pikir ini sia-sia. Itu mungkin bukan makam kerajaan. Tapi tetap saja, ukurannya beberapa puluh kali lebih besar, dari makam rata-rata. Tak hanya wanita itu dimakamkan di sini, putri terakhir dari sebuah bangsawan terkenal. Tapi, dia bahkan dikorbankan sebagai orang suci. Nilai barang pemakaman yang ditemukan di dalamnya, akan sangat besar.
Namun, Seol Jihu telah menggunakan ‘Pena Bulu Kesadaran yang Mengalir’ untuk membuat bukti, untuk mendukung pendapatnya. Jika, ada bahaya di dalam makam.
Tentu saja, bukan seolah-olah tak ada lubang dalam argumen yang bisa ia pilih. Tapi masalah sebenarnya di sini adalah, jika hipotesis Ian yang didasarkan pada tak lebih dari intuisi Mage, telah mengambil satu langkah lebih dekat, untuk menjadi realitas nyata.
"Hai... Dan Aku mendengar jika ketika seorang gadis menaruh dendam, bahkan salju akan jatuh di tengah musim panas! "
Samuel dengan sengaja berbicara dengan suara keras, dan mengambil kertas itu dari tanah. Dia kemudian menggelengkannya, seolah-olah itu tak ada artinya.
"Jangan terlalu takut. Itu tak lebih dari sekedar roh yang marah, bukan? Itu tak mungkin lebih kuat dari Lioner, kan? Maksudku, satu mantra dari Alex bisa mengakhiri ini. ”
Dia tak salah tentang itu. Apa yang Seol Jihu buktikan sekarang, tak lebih dari keberadaan musuh di dalam kubur. Sebelum melawannya, mereka tak tahu betapa berbahayanya itu. Ini akan menjadi lelucon lucu, jika mereka mundur ketakutan, ketika musuh ternyata menjadi lemah.
"Tidak, aku tak berpikir begitu."
Seol Jihu segera tak setuju. Samuel menghela nafas.
"Bisakah kamu memberi tahu kami alasanmu?"
"Sebelum itu, bisakah aku bertanya padamu?"
"Ya."
"Dylan, Samuel. Kebetulan, apakah kamu melihat jejak makhluk hidup lain selain jejak tim kita dan tim Kahn di dekat makam ini? Misalnya, monster atau binatang buas. ”
"Itu…"
Samuel mengaburkan ujung kalimatnya. Ketika dia berkeliling di sekitar makam seperti bukit, dia tak menemukan sesuatu yang perlu diperhatikan.
"Memang, kamu pasti bisa melihatnya seperti itu."
Dylan setuju, mungkin menyadari apa yang Seol Jihu coba katakan.
"Bukan hanya itu."
Seol Jihu melanjutkan.
"Menurut apa yang Tuan Ian katakan kepada kita, seorang Mage yang terkenal, rupanya juga datang ke tempat ini."
"Oho. Perhitungan terbalik, bukan? Memang, kita bisa mengurangi kekuatan roh pendendam dengan skala sihir-sihir pertahanan di sini. ”
Ian juga menganggukkan kepalanya, seolah-olah dia bisa melihat logikanya.
Samuel bingung, ketika dua anggota inti ekspedisi mulai menunjukkan tanda-tanda keraguan.
"Serius, siapa orang ini?"
Jika itu masalah moralitas dan semua itu, Samuel mungkin akan memahaminya. Lagi pula, pemuda itu hanya Level 1. Anak itu tak akan tahu banyak, tentang bagaimana Paradise beroperasi. Klaim-nya yang tak berdasar dan konyol, bisa dengan mudah ditertawakan keluar dari ruangan.
Namun, masing-masing dari kata-kata pemuda itu membawa titik tajam yang tak dapat disangkal. Seolah-olah Samuel sedang melihat seorang Penduduk Bumi berpengalaman, yang telah berpartisipasi dalam lusinan ekspedisi.
"Aku mengerti apa yang kamu katakan."
Samuel menjilat bibirnya dan membuka mulutnya.
"Seol, aku mengakui jika pendapatmu masuk akal. Namun, itu hanya pendapat yang didasarkan pada hipotesis yang tak terbukti, bukan? "
"Samuel."
“Yang kita tahu pasti sekarang adalah makam ini adalah tempat seorang wanita berstatus tinggi dari Kekaisaran dimakamkan, dan ada musuh di dalamnya. Selama kita menghilangkan musuh itu, kita bisa mengambil semua barang pemakaman yang ditemukan di dalam, dan kembali dengan kemenangan ke Haramark. Kita berbicara tentang barang berharga dari Kekaisaran kuno di sini. "
"…."
“Tentu saja, kamu mungkin benar. Namun, Aku masih ingin memasuki makam, bahkan setelah mempertimbangkan itu. Ini adalah pendapatku sebagai pemimpin ekspedisi ini. ”
Ekspedisi akan selalu disertai bahaya. Seol Jihu sekarang terdiam, setelah fakta terkenal ini diungkapkan.
Begitu pemuda itu menutup mulut, Ian diam-diam mengambil langkah ke depan.
"Jadi, katanya. Tapi, bagaimana menurutmu? ”
"Maaf?"
"Pendirian Samuel adalah jika kita harus mengambil risiko dan mengalahkan roh pendendam ini. Namun, jika kamu memikirkan solusi yang berbeda, maka aku ingin mendengarnya. "
‘Apakah dia mencoba memberiku kesempatan?’
Untuk beberapa alasan, seolah-olah Ian setuju dengan pendapatnya. Hanya saja, dia melakukannya secara tak langsung dengan pertimbangan Samuel, yang telah menggunakan otoritas pemimpin.
‘Sialan, masih hitam. Jika kita memasukinya, kita semua akan segera mati. '
Seol pernah mengalami warna 'Kabur Segera' hanya sekali, saat di Zona Netral. Berpikir tentang seberapa dekat dia sekarat saat itu, itu masih memberinya rasa dingin yang mengerikan.
Jika dia berdiri di sekitar seperti ini tanpa melakukan apa-apa, maka tanpa ragu, dia harus memasuki makam. Tidak, tunggu… memasuki makam sudah diatur. Sekarang setelah Samuel dengan tegas menyatakan tekadnya untuk masuk, Seol tak punya hak untuk menghentikannya lagi.
'Apa yang kamu mau dariku?'
Sebagai upaya terakhir, dia sendiri bisa dengan tegas menolak untuk masuk. Tapi kemudian … Memikirkan akibatnya, itu juga bukan ide yang sangat cerdas.
Apa yang harus dia lakukan di sini?
Hal terbaik adalah mereka mengambil barang-barang makam tanpa menimbulkan kemarahan roh pendendam. Namun, dia tak bisa memikirkan cara yang baik untuk mencapai ini.
‘Solusi berbeda, solusi…’
‘Kamu lihat, perempuan adalah makhluk emosi. Mereka berbeda dari kita, laki-laki.’
'Apa apaan. Mengapa aku tiba-tiba mengingat, apa yang dikatakan Hao Win…'
Di sinilah kemungkinan tertentu muncul di kepalanya.
"Aku ingin mendekati masalah ini, dengan arah yang berbeda."
Mata Seol Jihu yang dulunya kacau sekali menjadi tenang. Melihat ini, mata Ian sendiri mulai berbinar.
"Dia adalah seorang wanita yang dijual ke pernikahan politik dan dimakamkan hidup-hidup, ketika dia tak melakukan kesalahan. Ini tak lagi pada tingkat, di mana kita mengatakan kata simpatik atau tak adil."
"Tentu, kemungkinan besar begitu."
"Karena dia sudah terperangkap di sana selama ratusan tahun, aku bahkan tak bisa membayangkan seberapa kuat kebenciannya, yang belum terselesaikan sekarang. Jika kita memasuki makam seperti ini, kebencian itu semua akan ditujukan kepada kita. Itu seperti, dia mencoba membunuh semua orang, termasuk dirinya sendiri."
"Hoh. Begitu?"
Seol Jihu menelan ludahnya.
Bahkan dia tahu ini adalah gagasan yang menggelikan, pemikiran yang tak masuk akal. Tapi tanpa itu, dia tak punya apa-apa. Dia tak bisa memikirkan cara lain.
Namun, hidupnya sangat berharga, dan untuk bisa bertahan hidup, dia harus memegang tali tipis itu, jika dia harus.
Sekarang ditentukan, Seol Jihu melanjutkan.
"Jadi, daripada mencoba melawan roh, bagaimana kalau menenangkannya, bukannya…"
"Apa? Apa?”
Samuel mengeluarkan teriakkan bernada tinggi. Ian mengangkat tangannya dan memberi isyarat agar dia diam.
“Kamu ingin menenangkan roh? Dengan kata lain, kamu ingin mendapatkan persetujuannya, bukan? "
"Sesuatu seperti itu, ya. Dari perspektif wanita itu, bagaimanapun juga, kita adalah perampok dan pengganggu besar. ”
“Hmm, aku bertanya-tanya. Bisakah pemilik rumah akan sangat memahami, ketika sekelompok pencuri mencoba untuk mendapatkan persetujuannya?”
“Yah, bagaimanapun juga, wanita itu sudah mati. Apa yang aku katakan adalah, mari kita setidaknya menunjukkan padanya, minimal ketulusan kita. "
Perlahan Ian membelai jenggotnya. Sepertinya, dia perlu sedikit waktu untuk mengatur pemikirannya, mengenai konsep aneh ini.
"Hmm. Menenangkan roh, kan…”
"Tuan Ian, Aku pernah mendengar cerita serupa sebelumnya."
Anehnya, Dylan berbicara dan mendukung Seol Jihu.
“Aku pikir, Seol merujuk pada pengusiran iblis di sini. Aku pernah mendengar, seorang pengusir iblis tak memusnahkan jiwa selama ‘upacara pengusiran iblis’. Tapi sebagian besar kesempatan, dia bercakap-cakap dengan orang mati, dan menyelesaikan ikatan yang tersisa, yang mereka miliki dengan dunia."
"Benar, aku juga pernah mendengar hal seperti itu."
Hugo tiba-tiba masuk.
"Salah satu temanku berspesialisasi dalam menjarah makam, Kamu tahu."
Chohong terkikik.
"Kamu seharusnya sangat bangga pada dirimu sendiri di sana, kawan."
“Eii, ayolah sekarang, dengarkan sampai akhir, kan? Bagaimanapun juga, sebelum dia menjarah makam, dia selalu mengadakan upacara kecil lebih dulu. ”
"Upacara?"
"Ya. Dia menawarkan beberapa piring makanan dan beberapa minuman keras, dan meminta pemilik makam untuk tak terlalu marah. Dia memberi tahu pemiliknya, jika dia akan menggunakan barang pemakaman dengan baik. Dan begitu dia selesai, dia bahkan memastikan untuk meletakkan gundukan tanah pemakaman dan apa pun, kembali sedia kala. Dia mengatakan, itu satu-satunya cara agar orang mati tak akan marah atau apa. "
Dengan Hugo yang mengikuti Dylan, Ian sekarang menunjukkan tanda-tanda diyakinkan. Seol Jihu mengambil kesempatan ini.
“Pena bulu ini bisa digunakan sekali lagi. Jadi, mari kita mencoba menenangkan jiwa lebih dulu. Dan kemudian, mencari tahu apa yang dikatakan oleh roh wanita itu. "
Samuel berdiri di sana menjilat bibirnya sebentar, sebelum membuka mulutnya.
"Berapa lama penenangan jiwa ini berlangsung?"
"Jika kita melakukan upacara sederhana, sepuluh menit sudah cukup."
"Baik. Kita akan melakukannya dengan cara ini. "
Samuel melanjutkan.
“Mari kita lakukan apa yang telah kamu usulkan. Sepuluh menit, yah, itu bukan apa-apa. Tapi, bahkan jika hasil akhirnya tak begitu baik… Lalu, Aku ingin kamu mengikuti ideku. "
Sejauh itulah Samuel akan mengakui. Seol Jihu tak mengatakan hal lain, dan berdiri kembali.
"Oke, jadi, bagaimana kita melakukan upacara ini?"
"Kita akan mengadakan upacara ritual leluhur."
"Upacara ritual leluhur?"
"Ya. Alex? Bisakah aku meminjam altar-mu sebentar? Dan jika kamu memiliki penawar padamu, itu juga."
"Yah, uh, aku memang punya altar, tapi…"
Alex mulai menggumamkan sesuatu pada dirinya sendiri. Sebenarnya, dia agak tak percaya, tentang hal yang menenangkan jiwa ini. Dari sudut pandangnya, itu akan menjadi pemborosan yang mengerikan, untuk sesuatu yang bahkan tak akan berhasil.
"Tentu saja, karena aku berjalan di jalan untuk menjadi High priest, aku memastikan untuk siap setiap saat. Tapi, bagaimana aku harus mengatakan ini… Aku masih hanya seorang priest pemantau. "
“Alex, berikan saja. Setelah ekspedisi selesai, Aku akan membalasmu. "
"Persetan... Baiklah."
Alex mengeluh dengan getir dan mengambil tasnya dari salah satu poter, sebelum membukanya.
"Apakah kita benar-benar harus melangkah sejauh ini?"
Clara mengajukan pertanyaan yang tajam, suaranya penuh ketidak-puasan.
“Apa yang sedang kita lakukan? Menyelesaikan persiapan? Apakah kamu bercanda?"
"Clara, tolong diam."
"Biarkan aku melakukannya. Aku masih harus mengatakan, apa yang perlu dikatakan di sini. Hei Kamu. Apakah Kamu tahu, jika setelah Kamu menggunakan penawar, mereka akan kehilangan semua nilainya? Apakah Kamu tak punya simpati untuk Alex? Dia bahkan kehilangan artefak pentingnya juga, tahu? ”
"Clara!"
Suara Samuel menjadi lebih keras.
"Jika kamu seperti itu, maka Seol juga kehilangan senjata ajaibnya. Dia bahkan menggunakan pena itu juga. ”
"T-tapi, itu…"
“Berhenti merengek seperti bayi. Aku sudah memberikan persetujuanku. "
Samuel berbicara dengan tegas, dan menoleh untuk melihat Seol Jihu.
"Salahku. Biarkan Aku meminta maaf, atas namanya. "
Sekilas, mungkin terlihat seperti Samuel memihak Seo Jihu. Tapi sebenarnya, ada motif tersembunyi untuk melakukannya. Dengan mengakui dengan benar hal-hal yang harus ia akui, dia akan membuat pihak lain juga melakukan hal yang sama. Jika upacara itu berhasil, bagus. Jika tidak, Samuel akan bisa membungkam pemuda itu untuk selamanya.
‘Lagipula, aku hanya harus menunggu sepuluh menit lagi.’
Itu belum semuanya. Baik Chohong dan Hugo menatap tajam pada Clara yang terengah-engah, ketika dia mencoba menenangkan diri. Jika Samuel tak melakukan intervensi, mereka berdua mungkin melangkah maju sebagai gantinya. Sebagai pemimpin ekspedisi ini, dia harus tetap waspada terhadap pembentukan opini di dalam timnya.
Jadi, di bawah bimbingan Seol Jihu, persiapan untuk upacara ritual leluhur ini sedang berlangsung.
Altar didirikan di depan makam, dan berbagai persembahan ditempatkan di atasnya. Tak hanya itu, makanan ditempatkan dengan rapi di atas setiap piring. Hugo bahkan mengeluarkan botol minuman keras, yang telah ia simpat untuk hari penting.
Jika ada lapisan perak di antara awan gelap, itu akan menjadi fakta kalau Seol Jihu memiliki tingkat pengetahuan yang agak bagus, tentang melakukan upacara ritual leluhur. Pengalaman itu seharusnya adalah guru terbaik di sana. dia telah berpartisipasi dalam satu tiga kali dalam setahun. Jadi, dia kurang lebih akrab dengan semuanya. Lagipula, tradisi Korea menentukan upacara ritual leluhur.
Setelah persiapan selesai, Ian mendekati pemuda itu dan bertanya kepadanya.
"Apakah ada sesuatu yang harus kita ingat selama upacara?"
Seol Jihu berpikir sebentar, sebelum membuka mulutnya.
“Ada sesuatu yang ayahku katakan setiap saat. Dia mengatakan jika hati yang tulus adalah setengah dari upacara itu sendiri. "
"Hati tulus adalah setengah dari upacara… Itu adalah kata-kata yang bermakna."
"Terima kasih. Aku tahu ini agak menyebalkan. Tapi tolong, lakukan yang terbaik untuk sepenuh hati melakukan upacara tersebut. Upacara itu sendiri juga tak sulit. Tak apa-apa, jika Kamu menghiburnya dalam pikiranmu atau meminta maaf padanya dengan keras. Pastikan kamu tak melakukannya dengan setengah hati. "
Sejujurnya, bahkan Seol Jihu tak percaya diri dengan hal ini. Namun, karena mereka tetap akan melakukannya, dia ingin mereka melakukannya dengan benar.
"Baiklah kalau begitu. Aku akan memulai upacara dengan Chohon. "
"Chohon?"
“Itu berarti memanggil jiwa orang yang sudah meninggal… Yah, anggap saja itu sebagai bagian dari upacara. ”
Seol Jihu tersenyum kecut dan berdiri di depan altar.
Upacara ritual leluhur akhirnya berlangsung. Itu bukan pemandangan yang tak biasa, karena ada High Priest dan Chief Priest di Paradise. Tapi, mengingat fakta jika lawan kali ini adalah roh pendendam, acara ini pasti akan memenuhi syarat, sebagai agak aneh dan tak umum. Bahkan, di Paradise ini.
Seperti yang Seol Jihu katakan, upacara ritual leluhur yang dipersingkat tak berlangsung lama. Selanjutnya adalah 'Sejan'. Seol Jihu mencuci cangkir dengan alkohol, bersujud di depan makam, dan memindahkan cangkir itu ke berbagai hidangan makanan di altar.
Setelah itu adalah ‘Yushik’, diikuti oleh ‘Sashin’. Langkah terakhir dalam upacara, 'Bunchook' atau pembakaran kertas dengan nama wanita yang tertulis di atasnya.
"Aku tak pernah berpikir, aku akan melakukan sesuatu seperti ini."
Ketika upacara selesai, Chohong bergumam pelan pada dirinya sendiri.
"Hei, Seol. Bisakah Aku makan itu? "
Hugo berbicara sambil menunjuk makanan di altar. Sekarang dia menyebutkannya, jam makan siang telah berlalu melewati mereka, sejak lama.
"Ya. Dengan upacara selesai, Kamu bisa. "
"Oh, begitulah. Aku harap upacara ini berhasil. "
Hugo berbicara seolah sedang kelaparan, dan mengulurkan tangan ke arah altar.
Sekarang setelah semuanya selesai, tekanan yang dirasakan Seol Jihu meningkat seratus kali lipat.
‘Apa yang harus Aku lakukan, jika tak berhasil?’
Apakah raja-raja di masa lalu akan merasakan hal ini, setelah melakukan ritual memanggil hujan?
Saat mencoba menenangkan jantungnya yang berdebar, Seol Jihu mengaktifkan 'Nine Eyes'.
'Ah.'
Makam itu tetap hitam legam. Tak ada yang berubah. Tapi, itu terjadi kemudian.
“Argh, ptooi! Pttooi !! ”
Hugo mengerutkan kening dalam-dalam dan meludah ke tanah. Chohong telah berdiri di sebelahnya, dan langsung ketakutan.
"Hei, dasar bodoh!! Awas!"
“A-apa yang sedang terjadi di sini? Kenapa rasanya seperti sampah? ”
Hugo memandangi daging kering di tangannya, dan meludah dengan marah.
"Apa yang salah dengan rasanya?"
"Yah, eh, bagaimana aku harus mengatakan ini. Itu seperti mengunyah pasir, Kamu tahu?"
"Apa?"
Dengan ekspresi yang agak tak percaya, Chohong dengan ringan menggigit daging kering yang sama, dan mulai cemberut.
“Ptooi! Apa-apaan ini? ”
"Apa yang sedang terjadi?"
Setelah mendengar keributan ini, Dylan dan seluruh tim ekspedisi mendekat, dan mereka juga memasukkan berbagai makanan ke dalam mulut mereka. Dan semua reaksi mereka kira-kira sama. Makanannya tak rusak sama sekali, tapi mereka telah kehilangan semua rasa. Begitu banyak rasa hambar, sehingga tak mungkin untuk memakannya sekarang.
Seol Jihu menatap situasi yang sedang berlangsung dengan bingung, sebelum dia buru-buru memindahkannya kembali ke makam. Dan kemudian, hampir kehabisan refleks, dia menahan napas.
Warna makam mulai berubah perlahan. Dari hitam pekat ke merah, dari merah ke oranye, dan akhirnya, dari oranye ke kuning.
‘Diperlukan Perhatian!’
Seol Jihu mengepalkan tangan dengan sangat erat dan berteriak.
"Tuan Ian!"
Ian sudah mengeluarkan kertas dan menunggu. Dylan juga cepat dalam mengambilnya. Jadi, dia buru-buru mencabut sebatang rumput liar yang tumbuh di makam, dan membawanya ke Seol. Pemuda itu dengan erat membungkus rumput itu di sekitar pena, dan meletakkannya di atas kertas kosong.
Beberapa saat kemudian, pena bulu burung itu tiba-tiba berdiri tegak.
Apakah itu sedang bingung? Tampaknya ragu untuk waktu yang lama, sebelum mulai menuliskan kata-kata dengan agak hati-hati.
Jika ada satu perbedaan nyata dari sebelumnya, pena itu tak berputar seperti orang gila. Dan sebaliknya, itu bergerak perlahan dan hati-hati. Seolah-olah si penulis ragu akan sesuatu.
Tak lama kemudian, pulpen itu jatuh. Bahkan kemudian, pena bulu terus menggores kertas, seolah ingin menulis sesuatu yang lain. Namun, tiba-tiba berhenti bergerak dan berubah menjadi debu.
'Silahkan…'
Seol Jihu telah mengkonfirmasi dengan 'Nine Eyes', tapi dia tak bisa tenang, hanya karena itu adalah warna kuning. Saat tenggorokannya mengering, Seol Jihu menelan ludahnya dan mulai membaca kata-kata yang tertulis di kertas.
[Pertama kali dalam waktu yang lama, Aku makan makanan sampai perutku penuh.
Sangat? Kamu mengerti diriku? Sangat? Benarkah?
Benar para bajingan itu, mereka jahat. Aku marah. Aku membenci mereka. Aku ingin dihibur, itu sama sekali tidak adil.
Terima kasih telah memahamiku, terima kasih. Pria berambut hitam, terima kasih banyak
Kamu bisa masuk ke dalamnya, baik-baik saja mengambil hal-hal yang tak aku butuhkan.
Ah, dan jangan menyentuh kenang-kenangan di sekitar peti matiku]
Kertas itu memiliki tulisan hampir tak terbaca yang ditulis di atasnya. Rasanya, seperti membaca ocehan seorang pemabuk. Namun, tulisan itu masih melakukan pekerjaan mereka, dan menyampaikan pesan itu.
"Apa yang…"
Rahang Samuel jatuh ke lantai.
"…Aku benar-benar tak percaya."
Semua kata ini hanya memiliki lima puluh kata. Bahkan untuk seseorang seperti Ian yang telah mengalami segala macam kesulitan dan peristiwa gila. Situasi saat ini adalah sesuatu yang belum ia temui.
“Peristiwa seperti ini layak untuk membuat laporan ke Menara Sihir. Siapa kamu sebenarnya? ”
Ian memandangi pemuda itu dengan mata yang telah melewati kekaguman, dan langsung menghormatinya.
"Seol, ada sesuatu yang sangat ingin aku tahu tentangmu."
Hugo terkekeh dan menatap Seol Jihu.
"Hanya, siapa kamu saat berada di Bumi?"
Seol Jihu pura-pura tak mendengar apapun. Jelas, dia tak bisa memberi tahu mereka apa-apa.
“Ekspedisi ini penuh kejutan, satu demi satu. Aku belajar banyak di sini. "
Dylan menggelengkan kepalanya dengan masam.
Seol Jihu memandangi makam itu dengan mata simpatik. Setelah metode yang tak memiliki harapan besar untuk benar-benar berhasil, dia merasa agak Bahagia. Tapi pada saat yang sama, dia juga merasa kasihan pada roh itu.
‘Betapa kesepian dan takutnya dia…’
…Agar amarahnya mereda begitu banyak, tanpa apa-apa, selain upacara kecil yang sederhana?
Itu adalah keadaannya, lingkungan yang memaksa jiwa mudanya yang rapuh, ke dalam kegelapan. Mungkinkah kepribadiannya sebelum kematiannya, terlalu lembut dan baik hati?
"Jika aku menemukan peluang…"
Dia bahkan berpikir untuk datang ke sini sekali atau dua kali setiap tahun, untuk melakukan upacara, jika ia bisa.
Berpikir seperti ini, Seol Jihu mulai perlahan membereskan altar.
Pemiliknya telah menyetujui. Jadi satu-satunya yang tersisa adalah masuk.
***

Berderak…
Setelah membuka gerbang depan, tim ekspedisi dengan hati-hati memasuki bagian dalam makam. Meskipun di dalamnya gelap, Ian menggunakan sihir cahaya untuk menerangi area tersebut.
Tanpa diduga, tata letak interiornya tak rumit. Mereka terus menyusuri koridor dan menemukan pintu lain. Dan di luar itu, ada sebuah ruangan besar yang menyerupai rongga.
Dengan hati-hati Samuel masuk terlebih dahulu, sebelum langkahnya tiba-tiba berhenti, seruan nyaring keluar dari mulutnya.
"Wow!!"
“A-apa sekarang! Apa?!"
Alex juga membentuk ekspresi kaget.
Ruangan itu berbentuk kubah dengan diameter sekitar 20 meter. Pada titik tertinggi dari langit-langit melengkung, tingginya setidaknya 4-5 meter.
Tapi, yang paling mengejutkan tim ekspedisi adalah semua barang berharga yang dipajang di dinding.
Banyak barang-barang dekoratif tergantung di dinding bundar, dan masing-masing dari mereka dihiasi dengan perhiasan yang tak ternilai. Beberapa dari mereka bahkan bersinar dalam kilau emas merah kusam yang berbeda.
Namun, yang terpenting adalah dua sarkofagi yang terletak di atas altar, di tengah ruangan. Yang di sebelah kanan tak memiliki fitur yang membedakan. Tapi, yang di sebelah kiri benar-benar menarik dan tak percaya.
Tak hanya terbuat dari marmer berkualitas tinggi yang dapat menerima ukiran metafisik yang rumit. Tapi, itu juga ditutupi dengan kain merah dengan bordir emas. Dan di atas semua ini, sebuah pedang panjang yang indah dan perisai ramping juga ada di sana.
Bukan itu saja.
Banyak aksesori yang memancarkan kilau yang menarik, bahkan dari pandangan biasa yang tertata rapi di sekitar sarkofagus dan juga di atasnya. Itu adalah anting-anting, cincin, beberapa hal yang terlihat seperti koin atau token. Dan beberapa lainnya, yang belum pernah dilihat siapa pun.
Semua bend aitu seperti membual tentang penampilan paling indah yang bisa dibayangkan. Namun, mereka juga memancarkan energi magis yang agak kuat… itu pasti artefak dari Kekaisaran kuno, yang sangat diinginkan oleh Samuel.
"Ini luar biasa! Hei, hei bung! Menurutmu, seberapa banyak ini akan terjual ?? ”
Samuel bertanya sambil mengambil bunga dari dinding. Pada pemeriksaan yang lebih dalam, itu adalah patung kecil yang dibuat dari beberapa permata yang memancarkan cahaya lima warna.
“Sangat jarang menemukan patung permata yang diukir dengan ketelitian seperti saat ini. Sial, Aku bisa menyebutkan berapa pun harga yang aku inginkan untuk seorang penggila, mungkin. ”
Dylan tersenyum puas dan menjawab.
"Itu, itu, itu…"
Sejak memasuki ruangan ini, Alex tak bisa mengalihkan pandangannya dari sarkofagus kiri. Untuk lebih tepatnya, dia menatap dengan mata terbuka lebar, pada benda seukuran telapak tangan yang ada di atas tutupnya.
"Alex?"
Ketika Seol Jihu dengan ringan mengetuk Alex, leher yang terakhir bergetar, ketika dia membuka mulutnya.
"Seol, Seol. Bisakah, bisakah kamu melihat itu? ”
"Apa masalahnya?"
“K-Kamu tahu, benda itu? Jika itu yang Aku pikirkan adalah… Ini adalah barang yang luar biasa langka dan luar biasa mahal. Itulah perlengkapan impian bagi seorang Priest. "
Dia bahkan menutup matanya dan mulai gemetar karena kegembiraan.
"Fufu. Kamu agak berpengetahuan untuk seorang Priest, Alex. "
Ian menyeringai dan mendekat.
"Kamu kemungkinan besar benar. Sebagian besar barang di sarkofagus kiri, mungkin terkait dengan profesi Priest. ”
"Seperti yang Aku pikirkan."
“Barang-barang yang ditemukan di makam biasanya adalah benda-benda yang digunakan orang mati, selama hidup mereka. Wanita ini bukan hanya anak perempuan dari keluarga yang terkenal. Tapi, dia juga dianggap sebagai orang suci. Jadi masuk akal, jika mereka menyiapkan barang sesuai kebutuhan. Itulah alasan, mengapa ada perbedaan mencolok antara kedua sarkofagus di sini. ”
Sambil mendengarkan penjelasan Ian, Alex menganggukkan kepalanya seperti orang gila. Seolah tak ada hal lain yang bisa menarik minatnya saat ini.
Cara dia yang secara serampangan menatap mereka, ada sedikit keraguan mereka adalah barang yang luar biasa. Tapi sayangnya, mereka hanya kue di langit. Roh wanita itu berkata, tak apa-apa untuk mengambil yang lain, tapi mereka tak boleh menyentuh, apapun yang ditemukan di sekitar peti matinya.
Mereka telah menenangkannya, jadi mereka seharusnya tak melakukan apa pun untuk mengkhianatinya.
"Akan lebih dari cukup, untuk mengambil barang-barang di dinding."
Seol Jihu melihat Chohong dan Hugo memeriksa barang-barang di sarkofagus yang tepat. Tapi, dia tak menghentikannya. Saat ini, dia telah meninggalkan 'Nine Eyes'. Dengan pengecualian barang-barang di peti mati, semuanya berwarna hijau.
Seol Jihu mengumpulkan tangannya, dan mengucapkan doa ke arah sarkofagus yang berisi wanita itu, sebelum berbalik untuk menuju ke salah satu dinding. Anggota ekspedisi lain terlalu sibuk mengemas barang pemakaman saat ini.
Jadi, beberapa waktu telah berlalu, dan sebagian besar barang di dinding telah diambil. Saat itulah hal itu terjadi.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us