Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_058

gambar

SCG_058


Bab 58. Goodwill dengan Goodwill, Malice with Malice (1)


‘Mm??’
Itu benar-benar terjadi tanpa peringatan. Paling tidak, rasanya seperti semuanya terjadi seperti sambaran petir kepada Seol Jihu, yang telah memeriksa teman-teman satu timnya dengan hati-hati. Saat mereka mengemas barang-barang makam, sampai saat itu.
Ruangan yang merupakan campuran hijau dan kuning, tiba-tiba berubah menjadi warna merah muda. Kemudian, seolah-olah pemilik makam itu semakin marah, seluruh ruang mulai dicelup dalam warna merah pekat.
Sangat terkejut dengan kejadian ini, Seol Jihu berbalik dan menemukan Alex dan Clara di tengah-tengah menyentuh barang pemakaman yang ditemukan di sarkofagus kiri.
Untuk lebih tepatnya, Alex menjangkau kenang-kenangan yang sama seolah-olah dia telah disihir, sementara Clara sibuk membelai kalung brilian dengan batu permata biru, yang terukir di dalam dengan wajah yang terpesona.
Tak ada waktu untuk berpikir tentang apa pun.
"Apa yang kalian berdua lakukan?!"
Kedua orang itu tersentak dengan anggun. Alex cepat-cepat menarik tangannya kembali, tapi Clara kembali menatap pemuda itu dengan ekspresi tak terkesan di wajahnya, dan mengambil kalung itu tanpa ragu-ragu lagi. Segera, ruangan itu menjadi dicuci dengan warna darah.
"Clara!"
"Argh, apa ?! Tak bisakah aku melihatnya…"
Ketika Alex terlambat mencoba menghentikannya, Clara menunjukkan kekesalannya, sebelum ekspresinya menjadi bingung, dengan apa yang terjadi selanjutnya. Seol Jihu tanpa kata berlari ke arahnya, dan mengambil kalung itu. Dia dengan cepat meletakkan kalung itu kembali pada tutupnya, mendorong Clara untuk menggerutu. Dia kemudian mulai terkekeh tak percaya.
"Apa yang kamu lakukan?"
"Itu yang ingin aku tanyakan padamu."
Nada suara Seol Jihu sama sekali tak bersahabat. Tentu, dia masih berbicara dengan sopan seperti sebelumnya. Tapi, suaranya jelas mengandung sedikit amarah.
"Apakah kamu tak melihat isi kertas itu sekarang?"
"Aku melakukannya. Terus?"
"Lalu mengapa?"
"Aku melihatnya, dan bagaimana dengan itu?"
Clara membalas. Mata Seol Jihu menyipit.
"Hei Kamu. Tidakkah kamu pikir, Kamu terlalu penuh kepentingan diri sendiri? "
Clara menyilangkan lengannya, dan seringai mengejek terbentuk di bibirnya.
"Sepertinya, kamu salah tentang sesuatu di sini. Samuel mengatakan, bahkan jika hasil dari upacara tak baik, kamu harus mengikuti sarannya. Dia tak mengatakan apa-apa, tentang mengikuti apa yang ada di atas kertas, walaupun hasilnya bagus. Kisah yang sama untukku, juga untuk yang lain. "
"Kamu ingin mati separah itu, ya."
"Keluar dari sini. Bagaimana Kamu bisa begitu yakin? Bagaimana kamu bisa tahu, apakah wanita jalang yang terkubur di bawah tutup itu kuat atau tidak? ”
Nada suara Clara yang tajam menyebabkan Seol Jihu memelototinya.
“Jadi, kamu tak puas dengan apa yang ada di dinding. Itu saja?"
"Benar. Aku tidak. Jika Kamu tak punya hal lain untuk dikatakan, keluarlah dari jalanku. Oh, dan inilah saran untukmu. Mengetahui tempat mu akan baik untuk keselamatanmu di masa depan. "
Dia juga tak kalah dan membalas tatapan tajam, sebelum mengambil langkah besar ke arahnya. Dia mendorongnya dan berjalan melewati.
"Dasar pecundang. Apakah Kamu tahu, berapa banyak yang dapat kamu hasilkan dengan menjual barang itu? Item dari Kekaisaran akan diambil… "
Saat dia mengulurkan tangan kanannya ke kalung itu lagi, Seol Jihu meraih dan menarik pergelangan tangannya.
"…Lebih baik aku lepaskan saja."
Mata Clara yang penuh keserakahan menoleh ke arahnya.
“Kamu ingin mencobanya?"
"Jangan sentuh itu."
Suara Seol Jihu sendiri menjadi sedingin es.
Hmph, Clara mendengus dan tangan kirinya meraih kalung itu. Pada saat itu, mata Seol Jihu mulai bersinar cukup berbahaya.
"Aku bilang, jangan menyentuhnya!"
Raungan amarahnya bergema di ruang pemakaman, dan pada saat yang sama…
"Aaaahkk ?!"
Clara terlempar dengan paksa, dan dia jatuh ke tanah.
"Kau!!"
Bahu dan punggung bawah Clara berderak keras ke tanah, dan dia mengerutkan kening dalam-dalam. Tapi kemudian, dia langsung bangkit kembali dengan marah.
"Apa yang kalian berdua lakukan? Berhenti, Seol, Clara! "
Alex panik dengan megah dan mencoba campur tangan.
"Apa yang terjadi di sini?"
Anggota ekspedisi lain mengubah fokus mereka di sini sekarang. Tapi, terlepas dari semua itu ….
“A-apa kamu kehilangan akal sehatmu ?! Beraninya Kamu menyentuhku! ”
"Tutup mulutmu."
"Apa… Kamu benar-benar melawanku ?! Baik!"
Clara meludahkan kata-kata itu dengan amarah murni, lalu meraih ke belakang untuk menarik busurnya dan menarik panah.
"Tenang, Clara!"
Ketakutan sekarang, Alex tanpa daya mengayunkan lengannya. Dan, tepat ketika Clara membidik Seol Jihu dan menarik talinya kembali …
Gemuruh!!
Ruangan makam yang masih diam tiba-tiba mulai bergetar ribut. Tampilan sekeliling seperti yang terlihat melalui 'Nine Eyes' mulai berkedip dalam empat warna kuning, oranye, merah, dan hitam. Belum pernah ada waktu seperti ini sebelumnya, di mana beberapa warna muncul sekaligus.
"Apa ini? Dari mana suara ini berasal? "
Dylan akan turun tangan di antara kedua orang itu, tapi dia berhenti di tempatnya, untuk melihat sekeliling dengan hati-hati. Seol Jihu melihat ke belakang, dan dia langsung pucat karena ketakutan. Dia bisa melihat bahwa sarkofagus kiri bergetar seperti telepon pintar.
Pada saat itu, untuk beberapa alasan yang tak bisa dijelaskan… Seol Jihu dengan lembut meletakkan tangannya di tutup makam secara tak sadar.
'Maafkan Aku.'
Mungkin, dia bersimpati dengan keadaan wanita ini. Tentu saja, pengalaman yang mereka berdua alami, pengalaman yang harus mereka alami, benar-benar berbeda. Namun, mereka masih mengalami nasib yang sama, dan mereka akan diusir oleh keluarga masing-masing, baik melalui tindakan sendiri atau melalui orang lain.
Seol Jihu merasa jika dia tak lagi memiliki tempat untuk tinggal kembali di Bumi. Dan mungkin karena itu, dia bisa berempati dengan keadaan pikiran wanita ini, bahkan jika itu hanya sedikit. Lebih penting lagi, dia telah menenangkan amarahnya dan menunjukkan itikad baiknya, hanya karena dia memegang alasan kecil yang menyedihkan dari upacara penghargaan itu. Jadi, tak mungkin dia mengkhianatinya.
"Aku tak akan membiarkan siapa pun menyentuhnya."
Saat itulah sesuatu yang misterius terjadi. Mungkin pikiran Seol Jihu telah terdengar, karena tutup peti mati yang bergetar perlahan berhenti.
Dia diam-diam menatap sarkofagus sebentar sebelum berbalik. Clara dan wajahnya yang agak terkejut telah membidik sarkofagus sampai saat itu. Tapi, dia dengan cepat mengubah targetnya kembali kepadanya.
“Ini waktu yang tepat. Hei, nak, berhentilah pamer dan pergi dari sana. ”
"Apakah kamu tak menghormati orang mati?"
“Pergilah. Kamu telah menggunakan mulut licinmu terus-menerus. Tapi pada akhirnya, itulah alasan kamu yang sebenarnya? "
Clara tersenyum mengejek, sebelum ekspresinya menjadi serius.
"Jauhkan moralmu yang tinggi dan kuat dari Paradise. Sekarang, pergilah dari sana, jika kamu tak ingin terserang. "
"Dan bagaimana, jika tidak?"
"Dalam hal ini, itu tak dapat membantu. Kamu memulai ini, jadi jangan salahkan Aku, jika Kamu mati. "
Saat ucapan dan tingkah lakunya menjadi lebih buruk, Seol Jihu tertawa kecil.
"Baik."
Tombak sihirnya mungkin patah, tapi dia masih punya yang lain.
"Jika kamu benar-benar menginginkannya, maka cobalah untuk mengambilnya dari mayatku."
Dia menarik tombaknya dan membidik Clara. Mana-nya mulai melonjak dalam dirinya. Ketika pemuda itu sedikit menurunkan postur tubuhnya, saat dia bersiap untuk benar-benar melawannya, Clara mulai mengertakkan gigi.
Itu dulu.
"Cukup."
Samuel dengan cepat melompat di antara keduanya, dan mencoba meredakan situasi yang bergejolak.
"Clara, turunkan busurmu."
"S-Samuel? Tapi, bajingan itu yang memulainya! ”
“Kamu dan Alex yang bertingkah seperti orang idiot lebih dulu. Kamu tahu sekarang, jika ada roh pendendam di sini. Jadi, siapa yang menyuruhmu menyentuh apa pun yang kamu suka? Bagaimana kamu berencana untuk mengurus masalah setelahnya? "
Clara mengunyah bibir bawahnya. Tak lama kemudian, dia menurunkan busurnya. Tapi jelas, terlihat melihat betapa marahnya dia.
"Seol, tolong turunkan tombakmu juga."
Setelah memastikan jika wanita telah menurunkan senjatanya, Samuel bertanya pada Seol selanjutnya. Seol Jihu juga menurunkan tombaknya, tapi tak menjauh dari sarkofagus. Samuel meletakkan tangannya di pinggangnya.
"Fuuuu…"
Dia mengerang besar dan dengan lembut membuka mulutnya.
“Aku akan jujur ​​padamu. Sebenarnya, Aku setuju dengan Clara. "
"Samuel."
“Ya, aku tahu apa yang harus dialami wanita itu sangat buruk. Tapi itu saja. Pada akhirnya, kita adalah penduduk bumi. ”
"Dan dia adalah seorang Paradise."
Samuel diam-diam mengamati pemuda yang menjawab dengan dingin.
"Sekarang aku memikirkannya, sudah berapa lama kamu mengatakan, jika kamu sudah berada di Paradise?"
"Itu tak ada hubungannya dengan ini."
"Apakah kamu kebetulan tahu, mengapa tempat ini disebut Paradise?"
Itu adalah pertanyaan yang tiba-tiba dan tak terduga. Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
"Itu mudah. Hanya sedikit yang terpilih yang bisa datang ke sini, dan mendapat peluang untuk dapat menemukannya. Dan itu menunggu cukup banyak di mana-mana. ”
"Peluang, kan?"
"Aku berbicara tentang barang pemakaman di belakangmu, yang ada di peti mati. Jika mataku tak menipu, maka mereka berasal dari Kekaisaran. "
Saat Seol Jihu mencoba membuka mulutnya, Samuel mengangkat tangannya sedikit lebih dulu.
"Aku yakin kamu ingin bertanya kepadaku ini… apakah hal-hal itu luar biasa. Sungguh, mereka luar biasa. Tidak, mereka luar biasa. Kekaisaran mungkin jatuh di tangan Parasite, tapi tetap saja, tingkat ilmu sihir yang mereka banggakan, paling hebat di seluruh Paradise. Barang-barang dari kerajaan bahkan tak bisa dibandingkan dengan mereka. "
Meski begitu, Seol Jihu tak menunjukkan tanda-tanda bergerak.
"Apa kamu tak mengerti? Biarkan Aku jujur ​​lagi denganmu. Hanya satu item dari sana, dan kita semua bisa menjadi sangat kaya. "
"Tidakkah kamu pikir keserakahanmu semakin berlebihan?"
Samuel berpikir sejenak, sebelum senyum pahit terbentuk di bibirnya.
"Keserakahan, kan? Jika kamu bermaksud bertanya, apakah Aku tak takut mati atau tidak, maka ya, Aku siap mengambil risiko. Aku tak bercanda. Lupakan tentang perunggu atau perak, kita bisa mendapatkan koin emas di sini. Apakah Kamu tahu, berapa banyak mata uang Bumi, yang bisa kamu dapatkan dari satu koin emas? "
"Tidak, Aku tidak. Aku juga tak tertarik untuk tahu. "
Samuel memukul bibirnya, setelah menyadari jika Seol Jihu tak akan diyakinkan seperti ini.
"Jujur saja, aku ingin mengindahkan keinginanmu, jika itu adalah keadaan lain. Tentu, benda-benda di dinding sangat bagus. Tapi, benda-benda di peti mati sangat melebihi nilainya. ”
"Berarti, kamu akan mengambilnya."
“Tolong dengarkan sampai akhir. Apa yang ingin kamu katakan di sini adalah, meskipun Aku bersedia mengambil risiko dan mengambil barang-barang itu. Kamu tak ingin mengambil risiko dan pergi, hanya dengan apa yang diizinkan untuk kita ambil. Aku percaya, kita berdua tak salah dalam situasi ini. "
Apa yang dia coba lakukan? Seol Jihu tidak membiarkan kewaspadaannya turun dan menatap Samuel.
"Jadi, aku mengusulkan kita melakukannya seperti ini. Mari kita putuskan dengan suara. "
"Suara?"
"Benar. Karena tak satu pun dari kita yang benar-benar salah, kita membiarkan mayoritas memutuskan.”
"Dan bagaimana, jika aku tak ingin mengikuti hasil pemungutan suara?"
"Itu tak akan diizinkan."
Samuel dengan serius menggelengkan kepalanya.
"Selama kamu tetap menjadi bagian dari ekspedisi ini, kita harus bertindak sebagai satu suka atau tidak. Ada saat-saat, ketika kamu harus melakukan hal-hal yang tak kamu inginkan. Dan Kamu juga harus mundur, terlepas dari pendapatmu. Jika Kamu terus bersikeras melakukan apa pun yang kamu inginkan, maka Aku tidak bisa lagi menganggapmu sebagai anggota ekspedisi. "
Samuel mengalihkan pandangannya dari pemuda itu, seolah-olah untuk menunjukkan jika dia tak lagi mendengar pendapat Seol, dan mengamati sekelilingnya.
"Seol jelas menentang, dan Clara, kamu pasti memilih 'ambil', apakah aku benar?"
"Tentu saja."
Kulit wajah Clara sudah sangat cerah sekarang, dan dia menyandarkan kepalanya ke belakang, seolah ingin menertawakan Seol.
“Satu suara ya, dan satu suara menentang. Mari kita mulai. Aku setuju. "
Samuel langsung memilih ya.
"Uhm… Aku juga memilih ya."
Alex mengangkat tangannya dan buru-buru menghindari pertemuan dengan tatapan Seol, sambil bergumam dengan takut-takut.
"M-Maaf tentang ini, Seol. Tapi Aku…."
Dia kemudian membuka dan menutup bibirnya beberapa kali, sebelum menurunkan pandangannya sama sekali.
"Yah, karena Samuel menginginkannya, aku juga memilih ya."
Grace mengangkat bahu dengan acuh tak acuh.
"Empat suara ya, dan satu suara menentang."
Hanya satu suara lagi untuk 'ya' akan menentukan hasil akhir dari situasi ini. Samuel memandang ke empat orang yang belum memberikan suara mereka.
Seol Jihu memejamkan matanya, saat situasi berjalan menuju kesimpulan yang tak terhindarkan. Segala macam pikiran mengalir masuk dan keluar dari benaknya. Haruskah dia bertarung, atau melarikan diri sendirian? Haruskah dia mengungkapkan kebenaran 'Nine Eyes' dan mencoba mengubah pikiran mereka? Apa pun masalahnya, ia perlu memutuskan dengan cepat.
"Aku menentangnya."
Saat itu, suara jantan terdengar. Itu adalah Hugo.
"Menentangnya?"
"Aku tak ingin menyentuh peti mati wanita itu, jika Aku bisa membantu. Itu saja."
Ketika Clara bertanya kepadanya dengan nada suara tak percaya, Hugo menjawab dengan singkat. Itu adalah jawaban yang cukup singkat, yang sangat cocok dengan kepribadiannya.
"Hmm."
Dylan membelai dagunya sebentar sebelum diam-diam menyuarakan pendapatnya.
"Menolak."
Alis Samuel sedikit bergetar.
"Dylan, kamu… menentangnya?"
"Mm. Aku mengerti dari mana Kamu berasal,etapi Aku setuju dengan pendapat Seol, yang ia dapatkan dari luar. Ketika Aku memikirkan nasib tim Kahn, adalah ide yang tepat untuk tak menyentuh peti mati. "
Ketika Dylan dengan jelas menyatakan kasusnya, Chohong tak berdaya menggaruk kepalanya.
"Aooo… Ini sangat kacau. Serius sekarang. "
Matanya yang enggan bertahan di peti mati sebentar, sebelum bertemu Seol Jihu. Dia menjilat bibirnya sebentar, sebelum mendengus suaranya.
“… Eiii, sial. Aku juga menolak. "
Jadi, empat suara ‘ya’, dan empat suara ‘tidak’. Semua anggota Carpe Diem memihak Seol Jihu. Karena tak mengantisipasi hasil ini, anggota tim Samuel tampak bingung.
Hanya ada satu suara yang tersisa.
Ian tetap diam sampai saat itu, sebelum perlahan membuka mulutnya.
“Di luar, teman ini berbicara tentang perhitungan terbalik. Aku bisa berempati dengannya sampai taraf tertentu. Tapi, itu masih didasarkan pada hipotesisku. Dan dengan demikian, itu tak dapat dianggap sebagai fakta yang dikonfirmasi. "
Lalu, dia menatap Samuel.
"Namun, Samuel…"
"Ya?"
"Apakah kamu menyadari fakta, jika beberapa kali selama ekspedisi ini, kamu mengungkapkan, seberapa terburu-burunya dirimu?"
"Aku??"
Samuel mengerjapkan matanya beberapa kali.
“Suatu kali, sebelum pertempuran dengan para Lioner, dan setelahnya. Dan ketika Pena Bulu Kesadaran yang Mengalir digunakan. Dan akhirnya, ketika Kamu melakukan diskusi yang panas dengan teman muda ini. "
"Tidak, aku hanya…"
"Daripada kamu menilai dirimu sendiri, orang lain menilaimu bisa jauh lebih akurat, lebih sering daripada tidak."
Dia berbicara tentang kebenaran. Nada suara Ian yang serius dan serius berlanjut.
“Aku berpikir lama, bertanya-tanya apakah aku harus menyebutkan ini atau tidak. Alasan aku tutup mulut sampai sekarang adalah… pertama, Aku menghormati otoritasmu sebagai pemimpin ekspedisi. Kedua, Aku tak ingin merebut otoritas itu darimu. Dan akhirnya, karena Aku tahu keadaanmu. "
Ketika 'keadaan' disebutkan, Samuel menjadi benar-benar kehilangan kata-kata.
"Memang, apa yang terjadi benar-benar masalah yang disesalkan. Aku bersimpati dengan upayamu untuk merevitalisasi timmu, yang saat ini sedang melewati perairan yang sangat sulit. Namun, dari tempatku berdiri. Sepertinya, Kamu belum belajar apa pun dari kematian 'nya', dan mencoba mengulangi kesalahan masa lalu. "
"…."
"Aku tak akan membuatmu bosan lagi. Aku percaya jika kita dapat kembali dengan apa yang telah dia capai sejauh ini, dan benar-benar senang dengan hadiah yang menunggu kita kembali ke rumah. Tak ada alasan untuk mengambil risiko lebih lanjut. Dan karena itu, jawabanku menolak. "
"T-tuan Ian."
“Akan ada ekspedisi lain di masa depan. Aku berdoa agar Kamu tak mempertaruhkan segalanya untuk yang satu ini. "
Itu adalah sesuatu yang Seol Jihu dengar, beberapa saat yang Samuel katakan.
Samuel mengepalkan tangannya dengan erat dan perlahan berbalik. Clara tampak sangat kecewa, sementara rasa sakit yang dalam terukir di wajah Alex. Namun, Grace tampaknya tak peduli dengan cara apa pun.
Samuel memegang pandangan mereka sebentar, sebelum perlahan-lahan menundukkan kepalanya.
"Aku mengerti."
Baru pada saat itulah Ian membentuk seringai yang menyegarkan.
“Pemimpin yang bisa dipercaya adalah pemimpin yang tahu kapan harus mundur. Kamu membuat keputusan yang benar."
Senyum lemah berjuang untuk terbentuk di bibir Samuel.
"Mari kita pergi dari sini. Bagaimanapun juga, kita telah mengumpulkan semua barang pemakaman di dinding. "
"Mm."
Samuel dan Ian menuju ke pintu keluar dengan langkah cepat. Anggota ekspedisi yang lain semuanya berbalik satu per satu untuk pergi. Tapi, Seol Jihu tetap di sana sampai akhir dan menjaga posisinya.
Yah, dia tak bisa memastikan jika seseorang mungkin punya ide lain. Dia berpikir untuk pergi terakhir, setelah mengkonfirmasi jika semua orang telah pergi lebih dulu.
"Kamu pasti benar-benar bahagia sekarang."
Clara mengertakkan gigi dan mencibir padanya. Seol Jihu tak bisa mengerti, mengapa dia menjadi separah ini dan marah.
"Ya, kamu pasti benar-benar bahagia sekarang, karena kamu bisa menjaga prinsip kecilmu itu."
“Oii. Cukup. "
Ketika gada tiba-tiba datang ke wajahnya, Clara ketakutan dan dengan cepat mundur beberapa langkah.
"Ch-Chohong? Bahkan kamu?"
"Keputusan sudah dibuat. Berhenti berdebat. "
"Kenapa kamu memilihku ?!"
"Karena kamu terus membuat masalah. "
Chohong mulai memancarkan tatapan dinginnya yang unik.
Seol Jihu perlahan membuka mulutnya.
"Chohong. Tolong hentikan."
"Hah? Tidak, tunggu sebentar. Aku hanya…"
"Aku tahu. Aku tahu, tapi dia tak sepadan dengan usahamu. "
Setelah mendengar sesuatu yang agak tak terduga datang dari pemuda itu, mata Chohong membelalak.
"Apa yang baru saja kamu katakan?! Hah, kamu pikir, kamu tak akan menjadi sepertiku nanti ?! "
Berada di ujung menerima komentar yang menggigit, ekspresi Clara berkerut tak sedap dipandang, dan dia mulai menggeram marah.
"Tunggu dan lihat saja. Dua tahun, tidak, satu tahun. Kamu pasti akan menyesali hari ini dengan pahit. Ingat kata-kataku. "
"Jika Kamu membuat prediksi, maka Aku juga akan membuat prediksi."
Seol Jihu membentuk senyum mengejek.
"Kamu, jika kamu terus bertindak dengan cara bodoh ini, tak tahu apa-apa. Kamu akan mati lebih cepat dari apa yang kamu pikirkan."
"A-apa ?!"
"Kamu harus berterima kasih pada Samuel, saat ada kesempatan. Saat ini, aku tak bisa mengerti, mengapa orang seperti itu, membiarkan meriam longgar sepertimu berkeliaran di sekitarnya. "
Setelah mendengarkan kata-kata yang sangat menghina, Clara mulai tergagap, seolah-olah dia sangat terguncang.
“B-berhenti membuatku tertawa! Apa yang kamu tahu?! Kamu hanya pemula level 1! "
“Aku ingin tahu tentang itu. Aku pikir, Aku berkontribusi jauh lebih banyak daripada dirimu, dalam ekspedisi ini. ”
Kata-kata Seol Jihu tetap dingin. Sedemikian rupa sehingga bahkan Chohong juga terkejut. Dia selalu berpikir jika pemuda itu adalah anak yang baik hati dan berperilaku baik. Ini adalah pertama kalinya, dia melihat ekspresi seperti itu dari Seol.
"Keuk!"
Hampir seketika, mata Clara menjadi lembab dan dia dengan marah, berlari keluar dari pintu keluar. Seol Jihu perlahan menghela nafas keluar dari mulutnya.
"Hei Kamu…."
"Chohong."
"Uh?"
"Terima kasih."
"Uh, uh, uh, yaa, aku, uh …"
Chohong mengatakan, ‘Hmph, terima kasih pemula,’ dan berbalik. Sementara perlahan berjalan menjauh, dia melirik sekilas dan melihat punggungnya, ketika dia menatap sarkofagus.
‘Dia juga punya sisi seperti itu padanya?’
Chohong memiringkan kepalanya ke sana-sini, sebelum melingkarkan tangannya di sekitar lehernya. Untuk beberapa alasan, area itu terasa lebih hangat dari biasanya.
'Selesai.'
Dengan ini, dia telah menepati janjinya dengan semangat wanita itu.
Seol Jihu mengoreksi kalung yang sedikit salah tempat, ketika harus mengembalikannya dengan tergesa-gesa. Dia bahkan melanjutkan dengan hati-hati menepis lapisan debu yang terkumpul di tutupnya dan berbalik untuk pergi.
"Aku minta maaf, tentang semua keributan. Jika aku menemukan kesempatan lain di masa depan, Aku akan datang berkunjung lagi. "
Dia pergi dengan kata-kata perpisahan itu. Seol Jihu mulai tersenyum lembut, ketika dia merasakan ada beban yang terangkat dari bahunya.
Bukannya dia tak mengerti apa yang dikatakan Samuel. Tapi, terlepas dari jaminan yang diberikan oleh warna kamar makam, seperti yang terlihat melalui 'Nine Eyes'. Mengakhiri hal-hal seperti ini, tentu terasa jauh lebih baik baginya.
Uang dan ketenaran?
Tentu saja, mereka terdengar bagus.
Namun, tak satupun dari mereka yang sebanding dengan harga dirinya sendiri, yang telah ia dapatkan kembali, setelah perjuangan seperti itu.
Cepluk.
Suara sesuatu yang jatuh datang dari belakangnya, tapi Seol tak mendengarnya dan hanya menutup pintu keluar.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us