Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_060

gambar

SCG_060


Bab 60. Princess Knight (1)


Setelah diskusi dengan teman satu timnya, Dylan memutuskan untuk mengawal Ian ke titik pertemuan.
Forest of Denial terletak di perbatasan selatan wilayah manusia. Itu juga merupakan wilayah di mana wilayah umat manusia, Federacy, dan Parasitee saling tumpang tindih.
Jadi mungkin tak mengejutkan, titik pertemuan terletak di suatu tempat dalam perjalanan pulang ke Haramark. Dan sangat jelas, mereka tak bisa membiarkan Ian menuju titik pertemuan sendirian, ketika dia tak memiliki sedikit pun skill tempur jarak dekat.
Ada sedikit ketidak-nyamanan, karena mereka harus mengambil jalan memutar. Tapi terlepas dari itu, misi pengawalan adalah misi rahasia, sama seperti yang lain. Karena mereka dijanjikan kompensasi yang sesuai, anggota Carpe Diem tak banyak mengeluh.
Seol Jihu juga memutuskan untuk menemani mereka dalam perjalanan ini, untuk mengawal Ian.
Ketika Dylan sedang bernegosiasi dengan dua porter, Seol Jihu pergi untuk berbicara dengan Chohong. Wanita itu masih di tengah-tengah mencoba untuk mendinginkan kepalanya. Tapi, ekspresi wajahnya yang kusut, menunjukkan betapa dia masih marah. Dia bahkan sesekali melontarkan beberapa kata pilihan seperti 'persetan ini', 'omong kosong', dll.
Dan kemudian, setelah merasakan pandangan Seol Jihu padanya, dia memutar kepala ke arahnya dengan tiba-tiba, dan membentuk wajah yang menangis.
"Kamu berencana untuk bertanya padaku sesuatu lagi, bukan?"
"…."
"Bagaimana mungkin bagi seorang pria menjadi penasaran tentang segalanya?"
"Baiklah baiklah. Baik. Aku dak akan pernah mengajukan pertanyaan lagi kepadamu. "
Sambil berpura-pura kesal, Seol Jihu berbalik untuk pergi. Tapi, ketika dia melakukan itu…
"Tidak, tunggu!"
Chohong buru-buru berlari ke arahnya dan meraih tangannya.
"Hei, hei! Bukan itu yang ingin aku katakan! "
“Tidak, Aku tahu. Ini salahku karena begitu tak bijaksana. "
“Hei, maukah kamu mendengarkan sampai akhir ?! Setiap kalikKamu ingin tahu tentang sesuatu, Kamu selalu bertanya kepadaku! Tapi, dibandingkan denganku, Dylan adalah…"
Chohong hendak menunjuk Dylan, tapi kemudian, berhenti di tengah jalan. Dia masih sibuk dengan negosiasi kontrak baru dengan porter.
"Yah, ada Tuan Ian juga…"
Mata Ian tertutup, ekspresinya kesakitan dan pusing yang dalam. Lalu…
"…."
Setelah melihat Hugo berguling-guling di lapangan rumput untuk bersenang-senang, seperti dia yang idiot, kepala Chohong perlahan-lahan jatuh ke tanah.
"Lanjutkan."
"Tak apa-apa. Lagipula itu tak penting. "
"Tunggu, apa kamu ngambek sekarang? Seorang pria merajuk seperti gadis kecil ?! ”
Chohong memelototinya dengan putus asa, tapi Seol Jihu tersenyum sendiri.
'Aku tahu itu. Dia masih menjadi kebaikan besar di hatinya.’
Tentu saja, dia memastikan jika senyum itu tak akan diperhatikan olehnya.
"Hanya, apa Benteng Arden ini?"
Chohong perlahan berpura-pura, seolah tahu dia bertanya tentang itu.
"Itu adalah sebuah benteng yang terletak di ngarai tertentu, di perbatasan melawan Parasitees. Itu masih sedang dibangun, Aku pikir. "
"Tapi, mengapa kamu begitu marah?"
"Yah, itu…"
Chohong tampak agak bermasalah, kalau begitu.
"Yah, ini rumit."
"Apakah itu terkait dengan pemberontakan?"
"Oh? Di mana kamu mendengar tentang itu? "
Dia hanya melempar itu ke sana berharap, tapi kulit Chohong menjadi cerah.
"Oke, kemari dan duduklah di sini."
Dia datang untuk bertanya padanya. Tapi sebaliknya, dia akhirnya tertangkap olehnya. Bahkan sebelum ada yang punya waktu untuk memperhatikannya, dia tak lagi jengkel dengan pertanyaannya lagi. Chohong mulai membuka ceritanya dengan sedikit senang.
"Ingat apa yang kamu katakan sebelumnya? Yang tentang perang antara Federacy dan Parasite semakin meningkat? ”
"Ya."
"Oke sekarang. Pikirkan sebentar. Mereka berdua sibuk saling menyerang. Jadi, apakah ada alasan bagi kita untuk ikut campur? Maksudku, kita juga yang terlemah dari semuanya. "
"Aku… eh, kira begitu? ”
“Benar sekali! Maksudku, itu bahkan tak cukup bagi kita untuk tetap menundukkan kepala, dan menopang kekuatan kita. Namun, kita sedang sibuk membangun benteng di perbatasan. Jadi, seperti apa orang Parasite itu? "
"Mereka akan menganggap itu sebagai provokasi."
Chohong menampar lututnya.
"Persis! Itu sebabnya, Aku suka, mengapa mereka memaksa pelacur yang mengurus bisnisnya sendiri? Ketika para bangsawan mengumumkan rencana ini, mayoritas Petinggi yang aktif di Haramark semuanya keberatan. Tapi mereka tetap melanjutkannya, mengatakan itu adalah sesuatu yang harus dilakukan, atau omong kosong seperti itu! "
Chohong mulai meledak dengan tidak puas sekarang.
“Mereka melakukan apa pun yang mereka sukai, dan sekarang mereka ingin bantuan kita? Apakah mereka benar-benar berpikir tak ada yang akan menyerang mereka? Apakah mereka berharap Ratu Parasite duduk diam dan menunggu sampai benteng itu selesai? Berikan diriku istirahat yang menakutkan. Dasar orang bodoh. ”
Setelah Chohong menambahkan, "Itu sebabnya, Aku benar-benar kesal. Bukankah begitu, juga? "
Seol Jihu mulai merenung pelan. Dia bisa memahami banyak bagian dari keluhannya. Jika dia melihat situasi dengan menggunakan analogi Kim Hannah tentang Paradise sebagai permainan. Maka, itu akan seperti penduduk Bumi dipaksa, untuk melakukan pencarian yang tak mereka inginkan.
Namun, Paradise tanpa diragukan 'kenyataan'. Orang harus mendengarkan kedua sisi cerita lebih dulu. Pasti ada alasan bagi Keluarga Kerajaan Haramark untuk mengejar pembangunan benteng.
Seol Jihu menjadi penasaran, tentang bagaimana ia harus memikirkan putri bernama Teresa Hussey.
Chohong mengeluh sesuka hatinya, tapi ketika Seol Jihu tak memihaknya segera, dia mulai cemberut sedikit.
"Baik… Aku tahu. Selama kita berada di Paradise, kita memiliki tugas untuk memenuhi semua itu. Tapi ada batasnya untuk setia, lho… Mereka ingin pergi berperang kapan pun, jika ada kesempatan. Mereka terus menciptakan masalah bagi kita sepanjang waktu, dan setiap hari mereka pergi, ‘Lakukan ini!’ Atau ‘Lakukan itu!’. Tidakkah menurutmu terlalu banyak? "
Hanya setelah Seol Jihu dengan tenang menganggukkan kepalanya, Chohong membentuk ekspresi puas.
***

Titik pertemuan adalah persimpangan jalan bergabung menjadi satu dan menuju ke ngarai. Itu sekitar dua hari perjalanan jauhnya dari Forest of Denial. Tapi, ekspedisi memutuskan untuk meningkatkan kecepatan mereka, setelah menerima permintaan untuk tiba, di sana sesegera mungkin.
Ekspedisi berbaris sepanjang hari, dan ketika matahari terbenam di bawah cakrawala, mereka mendirikan kemah untuk malam itu. Dylan cukup puas dengan kemajuan mereka, mengatakan jika mereka harus tiba di titik pertemuan besok pagi. Apa yang terjadi pada mereka dengan begitu banyak hal hari ini.
Setelah makan malam, Ian bertanya, apakah Seol Jihu akan membiarkannya menilai anting-anting itu. Pemuda itu juga penasaran dengan efeknya, jadi dia menyerahkannya tanpa mengatakan apa-apa. Ketika Ian mengatakan kepadanya, jika proses penilaian mungkin memerlukan sedikit waktu.
Seol Jihu memilih untuk berhenti merokok, dan berjalan ke tepi perkemahan. Dia masih merasa agak gelisah.
Sementara dia duduk di tanah sambil mengisap rokok, tiba-tiba dia merasakan udara hangat menggelitik pipinya. Dylan mendorong cangkir teh ke arahnya.
"Terima kasih."
"Daripada kata-kata, itu hal-hal fisik yang menyampaikan makna, Kamu lebih baik."
Seol Jihu terkekeh dan mengeluarkan sebatang rokok lagi, sebelum menyerahkannya. Dylan menyala dan menarik napas dalam-dalam, ekspresi segar terbentuk di wajahnya. Dia duduk di sebelah pemuda itu.
"Apa yang kamu pikirkan?"
"Aku hanya memikirkan Samuel dan Alex."
Seol Jihu menjawab dengan jujur. Dylan berhenti memiringkan cangkir teh ke mulutnya.
"Ya ampun. Aku salah lagi. "
"…?"
"Aku pikir, kamu berpikir tentang perang."
"Ah, itu. Ya, itu sesuatu yang pasti akan aku alami cepat atau lambat, "
Seol Jihu tersenyum lemah dan berbicara dengan suara putus asa.
"Hanya saja… Aku masih tak bisa menyimpulkan dengan apa yang terjadi. "
"Pertama kali melihat seseorang mati?"
Bukan itu masalahnya. Tapi dari perspektif Seol Jihu, baik Samuel maupun Alex bukanlah orang asing lagi.
“Kehidupan di Paradise seperti itu. Pria yang kamu obrolkan di pagi hari, akan kembali sebagai mayat di malam hari. ”
"Kamu tampak baik-baik saja, Dylan. Tuan Ian juga. Sama untuk Chohong, Hugo…"
"Hmm."
Untuk beberapa alasan, Dylan tampak gelisah, tak mampu membuka mulut. Seol Jihu bertanya-tanya, apakah dia mengatakan sesuatu yang seharusnya tak ia miliki, dan memutuskan untuk mengganti topik pembicaraan.
"Ngomong-ngomong, apa yang akan kamu lakukan, ketika kita sampai di sana?"
"Mm? Ah, itu. Kami berpikir untuk bergabung dengan perang, selama para bangsawan tak meminta sesuatu yang konyol. Dan, meskipun dia belum mengatakan apa-apa, sepertinya Tuan Ian juga menginginkan hal itu. "
"Tidak kah Chohong akan menjadi gila?"
"Tidak. Dia mungkin terlihat seperti itu, tapi dia masih tahu, bagaimana memisahkan antara tugas dan perasaannya. Tentu saja, Aku harus meyakinkan dia lebih dulu. Tapi, kesempatan untuk memiliki Mage dalam tim-mu tak mudah didapat. Itu sangat berharga. "
Seol Jihu tak yakin, tapi dari penampilannya, Dylan membuat pilihan dengan mempertimbangkan Ian. Apakah dia mencoba membeli bantuan dari Mage itu? Meskipun Dylan terdengar, seperti dia dengan dingin menghitung untung dan rugi di sini, Seol Jihu tak menunda itu.
Begitu diskusi itu berakhir, keheningan sesaat menyelimutinya. Satu-satunya suara untuk memecah keheningan ini adalah teh yang ditelan, serta asap rokok dihembuskan.
Beberapa saat kemudian, Dylan membuka mulutnya.
"Seol."
"Ya?"
"Aku tak tahu, apakah ini terlalu dini untukmu, tapi…"
Saat itu… suara memanggil datang dari belakang, mencari pemuda itu. Tampaknya, Ian sudah selesai dengan penilaian.
"Oh. Haruskah kita pergi dan melihatnya? ”
Meskipun dia terganggu, Dylan tak keberatan dan berdiri dari tempat.
"Apa yang ia coba katakan padaku, aku bertanya-tanya…"
Kedengarannya dia tak berusaha merekrut Seol Jihu. Seolah-olah Dylan memikirkan hal lain. Seol Jihu membawa rasa penasarannya yang belum terpecahkan dengannya, dan berjalan kembali ke tenda.
Di dalam tenda, Ian yang tersenyum sedang menunggu kedatangan pemuda itu. Sementara itu, baik Chohong dan Hugo menatap anting-anting itu, dengan mata mereka berbinar cerah.
"Selamat."
Begitu Ian melihat Seol Jihu, dia memberi selamat kepada pemuda itu.
"Seperti yang diharapkan dari Kekaisaran. Aku masih tak bisa mengerti, bagaimana suatu negara yang mampu menghasilkan barang-barang seperti itu, bisa dihancurkan dengan mudah. ​​"
Ian terkekeh riang, dan mengembalikan anting-anting itu.
"Nama item ini adalah 'Festina Earring'. Orang suci itu telah memberimu sesuatu yang sangat indah."
"Apakah ini barang yang bagus?"
"Tentu saja! Sekarang, mari kita lihat. Pertama-tama, ‘Festina Earring’ akan menjadi terikat pada orang pertama yang mengenakannya. ”
“Jadi, kamu harus memikirkannya dengan cermat. Saat Kamu memakai dan mengaktifkannya, anting-anting itu akan menjadi sangat tidak berharga. "
Ketika Chohong dengan cepat mengikuti, Hugo mendengus keras.
"Apa yang ada untuk dipikirkan? Tentu saja, Seol harus menggunakannya. Lagipula, aksesori itu dirancang untuk Archer dan Warrior. "
"Sekarang, sekarang. Mari kita kesampingkan hal yang tak perlu untuk sementara waktu. "
Ian berdeham dan melanjutkan.
“Ketika kamu memasukkan Mana-mu ke dalam '‘Festina Earring’', fungsi 'Boost' yang ada di dalamnya akan aktif. Artinya, itu akan meningkatkan kecepatan orang yang memakainya. Menurut hasil dari sihir penaksiranku, kecepatan keseluruhanmu seharusnya ditingkatkan sekitar 1,5 kali dari biasanya. Dan efeknya akan bertahan sekitar satu menit. ”
"Keuh!!"
“Yang paling penting, kamu bisa menggunakan Boost ini hingga tiga kali. Setiap kali Kamu mengaktifkan efek, secara otomatis fungsinya akan di-reset. Waktu yang dibutuhkan untuk pengisian fungsinya hingga penuh, adalah sekitar enam jam. "
"Kyah!"
Seol Jihu tetap diam, tapi Hugo yang membuat semua efek suara. Ian kemudian berbicara dengan ekspresi yang mengatakan, "Kamu pasti akan bereaksi terhadap apa yang harus aku katakan selanjutnya."
"Tapi, yang paling penting, baik jumlah penggunaan, maupun waktu aktivasi, dapat ditumpuk satu sama lain."
"Oh."
Seol Jihu menghela nafas.
"Jadi, jika aku menggunakan Boost tiga kali berturut-turut…"
“Kecepatanmu akan ditingkatkan hingga 3,375 kali, berlangsung selama tiga menit. Artinya, kamu akan mempertahankan kecepatan yang cukup cepat untuk berlari 100 meter dalam tiga, empat detik, selama tiga menit berturut-turut! ”
Ian berbicara dengan penuh kemenangan, meskipun anting itu bahkan bukan miliknya.
"Selama pemakainya dapat memanfaatkannya dengan benar, dia akan dapat menampilkan kecakapan tempur yang menakutkan."
Seol Jihu menatap anting-anting di tangannya. Itu terbuat dari perak dan berbentuk seperti Bintang David. Ada permata berwarna gading tertancap di tengahnya, yang menyebarkan cahaya lembut.
"Berapa harganya untuk ini?"
"Hei Kamu!"
Hugo berteriak kaget. Ian menyeringai cerah.
"Seperti yang Kamu inginkan. Tapi, apakah Kamu benar-benar akan menjualnya? ”
"Tidak semuanya. Maksudku, aku mendapat ini selama ekspedisi, jadi… "
"Itu tak masuk akal."
Ian melambaikan tangannya.
“Baik ‘Bukti Castitas’ dan Festina Earring adalah hadiah yang kamu dapatkan, melalui tindakan independenmu. Kamu tak akan menemukan bajingan di antara kami, yang bahkan berpikir untuk mengambil bagian dari prestasimu. "
Hugo menyalak keras seperti anjing. Ketika Ian memelototinya, seolah dia idiot yang tak berdaya, Hugo merintih dan dengan cepat mundur.
"Menurut pendapat pribadiku, itu akan menjadi yang terbaik, jika Kamu menggunakannya. Anting itu terlalu berharga untuk dijual. ”
Seol Jihu dengan hati-hati mengenggam anting-anting itu. Dia awalnya berpikir jika dia perlu menindik telinganya. Tapi, ketika dia membawa anting-anting itu dekat dengan daun telinga kirinya, itu hanya menempel di sana, seperti lem lengket.
"Sangat bagus. Sekarang, masukkan beberapa mana-mu ke dalamnya. "
Anting-anting ini akan menjadi miliknya, saat ia menggunakannya. Meskipun dia sejenak ragu, Seol Jihu dengan cepat mengambil keputusan.
‘Lagipula, aku tak membutuhkan uang. '
Dan begitu…Itu terjadi, ketika dia menutup matanya dan membangunkan Mana tidurnya.
Pow!
Rambutnya tiba-tiba menari-nari, dan pada saat yang sama…
“…!!”
Embusan angin yang kuat melewatinya, sebelum menghilang dalam sekejap mata.
Seol Jihu dengan cepat memindai tubuhnya, dia benar-benar bingung. Rasanya, seperti aura tak berbentuk melingkari dirinya.
"Apakah kamu ingin berlari dan melihat sendiri?"
Berlari adalah spesialisasi Seol Jihu. Jadi, dia mulai berlari dengan semua yang ia miliki.
Tak lama kemudian, Seol Jihu berlari keluar dari perkemahan dan mendapati dirinya berlari di dataran berumput, dia sama sekali gagal menyembunyikan keterkejutannya.
"Sialan."
Dia pasti bisa merasakan perbedaannya, begitu dia mulai berlari dengan sekuat tenaga. Ketika dia melirik ke belakang, dia melihat perkemahan yang dengan cepat semakin jauh. Dia bahkan berpikir, jika ini mungkin bukan tubuhnya sendiri.
"Aku bisa menumpuk efeknya, kan?"
Sambil berputar-putar di sekitar dataran, dia menambahkan Mana lagi.
Pow!
Seol Jihu ketakutan pada perasaan, di mana tiba-tiba seluruh tubuhnya memasuki kondisi yang aneh. Benda-benda di sekitar melewatinya dalam garis buram. Angin terasa cukup tajam untuk mengiris dagingnya. Proses pemikirannya yang kacau, diselesaikan dalam sekejap. Dan memang, rasanya seperti dia telah memasuki dunia baru.
Ian benar.
Bergantung pada bagaimana itu digunakan, anting-anting ini akan menunjukkan efek yang benar-benar tak terbayangkan, baik itu di tengah pertempuran, saat mencoba untuk bergegas ke depan, atau bahkan ketika melarikan diri. Jika dia bisa mengendalikannya dengan benar, maka itu akan sama dengan memegang senjata yang sangat kuat.
Dia secara bertahap semakin dekat ke perkemahan. Seol Jihu berpikir, jika sekarang adalah saat yang tepat untuk memperlambat, jadi itulah yang ia lakukan. Tidak, itu yang ia coba lakukan.
"Uh …? Uh, uh, uhhhh?! ”
Kakinya tak mau mendengarkan. Seolah-olah dia adalah pemain sirkus, kakinya menjadi rumit, dan akhirnya, dia tak bisa menang melawan inersia(daya percepatan), dan anggota tubuhnya mulai melakukan rutinitas tarian yang aneh.
"Euh ?! U-uwaaah?! ”
Jatuh!! Jatuh! Hancur!!
Pada akhirnya, begitu memasuki perkemahan, Seol Jihu tersandung dan jatuh di tanah. Dia berguling ke depan untuk waktu yang lama, sebelum akhirnya berhenti.
"Argh, aduh, aduh, aduh…"
Chohong dan Hugo menonton dengan bingung sampai saat itu, tapi mereka meledak dalam tawa dan hampir terguling. Bahkan Dylan dan Ian juga tertawa terbahak-bahak.
Saat malam semakin dalam, perkemahan itu menjadi hidup dengan suara tawa.
***

Pagi selanjutnya.
Tim Ekspedisi tiba di titik pertemuan, bahkan sebelum matahari mencapai setengah jalan di langit. Ian menghubungi keluarga kerajaan dan kemudian, menyampaikan pesan kepada seluruh tim, jika pasukan kerajaan akan segera tiba. Seol Jihu menekan jantungnya yang berdebar, dan mengamati sekelilingnya.
Pemandangan sekitarnya tak menarik untuk dilihat. Jalan menuju ngarai itu sendiri agak kasar. Batu-batu besar jarang terlihat di sana-sini, tapi jumlah mereka secara bertahap meningkat, saat semakin jauh pandangannya bergeser ke arah timur laut. Bahkan lebih jauh lagi, kamu bisa melihat barisan pegunungan yang mengesankan, batu-batu besar seukuran rumah.
"Jadi, kita akan pergi ke pegunungan itu, ya…"
Tidak, pergi ke sana belum diputuskan. Meskipun dia memiliki setengah pikiran untuk segera kembali ke rumah, tapi… Tentunya, 'Nine Eyes' nya akan membantunya memilih opsi yang tepat.
"Ini harus menjadi pertemuan pertamamu, dengan kerajaan."
Mungkin karena menunggu adalah hal yang membosankan, Ian memulai percakapan. Seol Jihu mengangguk, sambil gelisah mengenakkan Festina Earring.
"Hmm. Tak yakin apa yang Kamu pikirkan di sini, tapi akan lebih baik untuk menurunkan harapanmu. "
"…?"
"Bahkan jika seseorang adalah bangsawan, Kamu masih manusia, bukan? Tak perlu tegang. "
"Apakah Kamu menyiratkan, jika para bangsawan telah kehilangan kekuatan mereka?"
Ian tersenyum cerah. Jika dia mengajukan pertanyaan yang sama kepada Chohong atau Hugo, mereka hanya akan membentuk ekspresi yang mengatakan, "Apa yang kamu bicarakan?". Tapi, pemuda di depan matanya ini sepertinya membuat jawabannya, setelah membuat beberapa orang berpikir dulu.
"Apa yang muncul di benakmu, ketika Kamu memikirkan Haramark?"
"Uhm… Sebuah kastil? Sebuah kota?"
"Memang. Sebagian besar penduduk bumi akan menjawab dengan cara serupa. ”
Ian menghela nafas.
“Daripada sebagai kerajaan yang sebenarnya, semua orang sekarang melihat Haramark hanya sebagai kota lain. Tingkat pengaruh Keluarga Kerajaan Haramark saat ini hanya sekitar rumah mereka saat ini. Itu saja. "
"Efek samping dari pemberontakan itu pasti luar biasa."
"Memang, kamu bodoh jika menyangkal itu. Namun, setelah pemberontakan itu sendiri, raja Haramark rela membuang otoritas penguasa. "
"Raja… apakah itu? "
"Dia tak punya banyak pilihan. Dia mengetahui jika otoritas raja atau pendekatan yang kuat tak bekerja dengan kita, para penghuni bumi. Dia tak punya pilihan, selain mengubah pendiriannya. Untuk bertahan hidup. "
Penyebutan tentang seseorang yang mencoba bertahan, terdengar agak putus asa.
Seol Jihu diam-diam merenungkan apa yang dikatakan Ian, sebelum membuka mulut.
"Orang seperti apa sang putri, yang datang ke sini?"
“Teresa Hussey. Dia seorang wanita yang luar biasa. "
Ian menyeringai dalam. Matanya menyala dengan hangat, seperti seorang kakek yang dengan bangga membual tentang cucunya sendiri.
“Dia tumbuh menyaksikan invasi ras asing. Yah, dia kasus yang agak istimewa, di antara orang-orang penduduk Paradise. "
"Khusus? Bagaimana?"
“Sistem Paradise yang kita kenal dan gunakan, sebenarnya adalah ‘pemeliharaan’ yang diberikan hanya kepada orang Bumi. Namun, dia adalah satu dari sedikit penduduk lokal, yang telah diberkati dengan ‘pemeliharaan’ yang sama. ”
Itu adalah pertama kalinya, dia mendengar hal seperti itu.
"Jadi, begitulah adanya. Para penduduk Paradis juga bisa… "
“Dari apa yang aku dengar, mereka memanggil sesuatu yang disebut 'Janji Keluarga Kerajaan' dan menerima sebuah takdir sebagai imbalannya. Aku mengerti dari mana ia berasal. Sebagai seorang wanita di dunia ini, Kamu membutuhkan kekuatan besar, jika kamu ingin melindungi keluargamu yang tersisa. Terutama, ketika hanya ada dua darimu yang tersisa. "
"Apa level Putri Teresa Hussey?"
"Hoh? Sekarang Aku mengerti dirimu lagi, Aku melihat jika dirimu cukup tertarik dengan wanita itu! "
Ian tiba-tiba membentuk ekspresi cabul dan kemudian, dengan ringan menyodok pinggang Seol Jihu.
"Sangat bagus! Tentu saja, aku akan memberitahumu! Pertama-tama, dia 32D di dadanya, dan lingkar pinggangnya seperti…"
"Tuan Ian…"
"Haha, aku bercanda. Hanya bercanda! Dia juga seorang High Ranker. Princess Knight Level 5. ”
‘Princess Knight?’
Seol Jihu memiringkan kepalanya, setelah mendengar istilah yang belum pernah ia dengar sebelumnya.
“Ya, nama kelasnya agak lucu. Tapi, jangan keliru. Kamu harus membuang anggapan Princess Knight yang disandera oleh para Orc. ”
"Sepertinya, mereka ada di sini."
Tepat sebelum Seol Jihu dapat meminta klarifikasi dari Ian, Dylan membuka mulutnya lebih dulu.
Pemuda itu secara refleks mengalihkan pandangannya untuk melihat, dan pandangannya menangkap sesuatu yang berlari menuju kelompok itu, sambil menendang badai debu yang kuat dari jauh.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us