Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_066

gambar

SCG_066

Bab 66. Pertemuan (1)


Yang bisa Seol Jihu pikirkan selama perjalanannya ke kuil adalah levelnya.
Ada tiga 'manfaat' yang bisa ia nikmati setelah naik level. Pertama, dia bisa mendapatkan 'poin' untuk meningkatkan status tubuh fisiknya.
Dia menerima 1 poin ketika dia naik dari Level 0 ke Level 1, dan dia akan menerima 2 poin, ketika dia menjadi Level 2. Demikian pula, dia akan menerima 3 poin ketika naik level ke Level 3.
Dengan kata lain, dengan memilih menjadi Lancer Level 3, Seol Jihu akan segera punya 6 poin untuk digunakan.
Manfaat kedua, berkaitan dengan kemampuan belajar yang disediakan untuk setiap level. Dan yang ketiga adalah, jika kegiatannya di masa depan, di Paradise akan menjadi jauh lebih mudah untuk dilakukan. Seorang Warrior harus setidaknya Level 3, jika ingin memasuki ekspedisi. Tentu saja, equipment itu sama pentingnya, tapi itu cerita lain.
Singkatnya, itulah manfaatnya.
Setelah mendengar pilihan-pilihan baru yang dihamparkan di hadapannya, Seol Jihu secara tak sengaja mengingat kembali masa-masa di Zona Netral. Dia ingat melihat daftar item dari toko VIP. dan kemudian, untuk mengumpulkan banyak Poin Survival sesegera mungkin, dia mengabaikan segalanya, dan mencoba misi kesulitan 'Hard'. Akibatnya, dia nyaris mati.
Dan sekarang, dia benar-benar dibutakan oleh gagasan naik level dengan cepat.
Dia tak bisa membantu, tapi dia mempertanyakan dirinya sendiri. Karena, dia merasakan deja vu yang kuat, ketika membandingkan masa lalu dan masa kini.
"Aku tak bisa terburu-buru."
Memang, dia perlu memikirkan hal itu. Arah pertumbuhannya di masa depan, tergantung pada pilihan yang dibuatnya di sini, saat ini.
Seol Jihu dengan erat menggenggam tombak yang diberikan Teresa Hussey padanya. Energi dingin yang merembes ke dalam dagingnya, dengan cepat mendinginkan tubuhnya yang telah memanas, karena tegang dan gelisah. Akhirnya, dia bisa dengan tenang menyalakan perhitungan di kepalanya.
'Intinya.'
Jika dia begitu bersemangat untuk meningkatkan status tubuh fisiknya saat ini, maka dia pasti sudah mengkonsumsi Divine Elixirs. Namun, dia belum melakukannya, semua karena Agnes yang membujuknya. Dia mengatakan kepadanya, jika ada ruang untuk meningkatkan dirinya melalui pelatihan.
Jadi, tak ada alasan untuk menyia-nyiakan potensinya, dengan meningkatkan kekuatannya melalui penggunaan potion. Atau dalam hal ini, poin yang diberikan melalui naik level.
Selain itu, seseorang membutuhkan semakin banyak poin, untuk meningkatkan statistik seseorang.
Misalnya, mencoba menaikkan status dari 'Extreme' ke 'Low' ​​memerlukan satu poin, 'Low' ​​ke 'Intermediate' membutuhkan dua poin, 'Intermediate' ke 'High' membutuhkan tiga poin, dan 'High' ke 'Highest' Diperlukan empat poin.
Namun, Divine Elixirs memiliki sifat khusus untuk mengabaikan 'kelas' dan mengangkat Stat lebih tinggi, tanpa batasan. Dengan demikian, itu lebih masuk akal untuk menggunakannya, setelah statistik fisiknya naik jauh lebih tinggi.
Alasan Agnes mengatakan, 'Perbedaan akan menjadi lebih tajam, karena waktu yang semakin lama'.
"Kemampuan baru?"
Ini juga cerita yang sama. Agnes merekomendasikan agar dia mempelajarinya melalui latihan, daripada menghabiskan 'poin prestasi' yang diperolehnya dengan susah payah, untuk mendapatkannya.
‘Lalu, bagaimana dengan bekerja di Paradise? '
Karena dia sekarang menjadi bagian dari Carpe Diem, dia tak lagi khawatir seperti sebelumnya, mengenai topik itu.
[Fufu. Fufufufu.]
Gula mulai tertawa.
Seol Jihu merasa malu, karena seolah-olah pikiran pribadinya dibiarkan kosong. Tapi dia juga tak merasa sedih. Lagipula, dia merasakan tangan yang lembut membelai kepalanya, dari beberapa waktu yang lalu. Sepertinya, dia dipuji karena begitu teliti dan bijaksana.
‘Gula-nim.’
[Hm?]
"Aku ingin tahu, perbedaan antara Magic Spearman dan Mana Spearman."
[Akan lebih baik melihatnya sekali, daripada mendengarkannya ratusan kali. Sekarang, buka matamu.]
Dia melakukannya, dan tepat pada saat itu, lingkungan sekitarnya tiba-tiba menjadi gelap, sebelum sesuatu yang aneh terjadi di depan matanya. 'Layar' raksasa tiba-tiba muncul di sana. Meskipun dia tak bisa mendengar suara apa pun, itu agak mirip berada di bioskop.
Orang yang berdiri tegak di tengah layer, tak lain adalah Seol Jihu sendiri. Dia berdiri di atas bukit yang tinggi dengan ekspresi angkuh di wajahnya, saat dia memelototi ratusan musuh yang bergegas dari bawah.
Dia membuka mulutnya, dan malas mengangkat tangan kirinya. Empat lingkaran sihir tiba-tiba terbentuk di udara sekitarnya dan mulai berputar, saat mereka tumbuh semakin besar.
Tak lama kemudian, Seol Jihu di layar menurunkan lengan kirinya dengan semangat. Puluhan tombak listrik yang muncul dan turun dari lingkaran sihir, menyebabkan hiruk pikuk ledakan warna-warni di bawah.
Sekitar setengah dari jumlah aslinya, berhasil selamat dari ledakan. Namun, bahkan sebelum mereka bisa mencapai puncak, lingkaran sihir turun dari langit untuk mengelilingi Seol Jihu. Warna mereka berubah dari kuning menjadi biru, dan seolah-olah untuk melindunginya, mereka mulai berputar di sekelilingnya.
Lingkaran sihir ini menjaganya dari serangan musuh yang mendekat, sambil terus-menerus mengeluarkan embun beku, sedingin es.
Efek Frost perlahan menutupi tubuh musuh, dan pada titik inilah, Seol Jihu berhenti berkonsentrasi pada pertahanannya, dengan lingkaran sihir berputar. Dia segera beralih ke mode serangan. Menggunakan tombak tajam, dia kemudian mulai menusuk musuh yang gerakannya melambat secara signifikan. Dia membunuh semua lawannya, dalam waktu singkat.
[Kamu dapat mengatakan jika 'Magic Spearman' adalah kelas hybrid yang bertujuan untuk secara sinergis, menggabungkan dua kemampuan yang berbeda.]
Suara Gula bergema.
[Artinya, dengan menambahkan keuntungan menggunakan sihir pada kelasmu sebagai Warrior, Kamu akan dapat menikmati keseimbangan yang baik, antara kemampuan tempur jarak jauh dan jarak dekat.]
"Jadi, yang aku lihat tadi hanyalah Magic Spearman…"
Seol Jihu menelan ludahnya dan dengan cepat menganggukkan kepalanya.
[Lalu…]
Adegan di layar berubah. Sekarang, segerombolan makhluk berlari di dataran berumput.
Ada satu hal yang sangat berbeda dari rekaman ini, dibandingkan dengan yang sebelumnya. Dan itu akan menjadi Seol Jihu… dia tak berdiri dan diam lagi. Dia masih sendirian, tapi pada saat ini, dia berlari dengan cepat di dataran berumput menuju gerombolan itu.
Dia menyerupai singa yang marah, dengan cemberut dan tatapan menakutkan di wajahnya. Auranya sangat kuat, sehingga si penonton hampir keliru mengira, jika badai yang kuat, sedang ditendang di sekitar Seol Jihu di layar.
Kedua belah pihak saling menabrak satu sama lain. Si penonton telah memberikan perhatian penuh sampai saat itu. dan bahunya secara naluriah menyusut, dari kekuatan tumbukan yang sulit dipercaya. Tapi kemudian, rahangnya hampir jatuh ke lantai, dari adegan berikutnya.
Berpusat di sekitar titik kontak, puluhan musuh terlempar tinggi di udara. Menyerang ke dalam barisan musuh seperti harimau lapar, Seol Jihu dari layar menari dan melesat di antara lawan yang bingung dan tak berdaya. Aura luar biasa yang panjangnya mencapai beberapa meter, meledak dari bilah tajam senjatanya, saat dia mengayunkan tombaknya dengan gagah berani.
Dan ketika cahaya kehancuran yang cemerlang melintas melewati dua kali, setiap musuh yang berdiri tegak, terbelah menjadi dua. Tapi bukan itu saja. Satu musuh beruntung dan entah bagaimana berhasil bertahan hidup itu. Itu mencoba menyerang dari titik buta, tapi…
‘…!!’
Seol Jihu dari layar menghilang. Tidak, sebenarnya, dia sudah terbang di udara. Si penonton tak pernah berkedip sekali pun, tapi dia gagal menangkap gerakan itu.
Seol Jihu di layar menusuk ke depan dengan tombaknya di udara, dan membunuh musuh yang terakhir. Dan dia dengan lembut mendarat kembali di dataran berumput, yang dipenuhi mayat. Dalam sekejap mata, medan pertempuran telah tersapu bersih. Nah, itu adalah kecakapan pertempuran yang mencapai tingkat keilahian.
[Kembali di Kamar Kebangkitan, Kamu ingin melangkah di jalur Warrior.]
Layar menghilang kemudian, dan penglihatannya dipulihkan.
[Sangat meningkatkan kemampuan tempur Warrior, yang didasarkan pada atribut fisik seseorang, dengan efek penguatan mendasar dari Mana… dan itu adalah Mana Spearman.]
Seol Jihu menarik napas dingin.
[Aku akan menyebutkan ini sekali lagi. Mana-mu saat ini adalah ranah yang lebih tinggi daripada banyak Warrior High Ranker. Ketika Kamu mencapai tingkat mereka dengan kelas ini, Kamu akan dapat menghasilkan prestasi manusia super, yang bahkan tak bisa diimpikan oleh Warrior normal.]
Sehingga kemudian.
Topik utama ada di sini. Arahkan ke sinergi sempurna dari dua sumber kekuatan yang berbeda, dan cobalah untuk menangkap dua burung sekaligus. Atau hanya memilih untuk menggali satu sumur, tapi gali cukup dalam, untuk menembus apa yang dianggap sebagai kelas normal yang diterima.
‘Aku sudah memutuskan, Gula-nim.’
Setelah musyawarah yang panjang, Seol Jihu akhirnya membuat keputusan.
[Memang, aku juga curiga.]
Dia pasti membaca pikirannya, karena Gula segera menanggapinya.
[Aku harus menanyakan ini kepadamu. Apakah Kamu tak akan menyesali keputusanmu nanti?]
'Tidak. Aku tak akan. '
Jawabannya sendiri juga langsung.
[Dalam hal ini, itu akan terjadi.]
Tangan lembut yang menyapu kepalanya ditarik.
Sesaat setelah keheningan, suara Gula berlanjut.
[Atas nama Gula, selanjutnya aku akan memberikan gelar Level 2 Mana Spearman kepada Seol Jihu. Aku mengharapkan prestasi besar yang sesuai dengan kelas satu-satunya darimu.]
***

Dylan bersandar di salah satu pilar pendukung kuil, sebatang rokok menyala di ujung bibirnya. Dia melihat Seol Jihu terhuyung-huyung keluar dari pintu masuk, dan dengan cepat mendorongnya keluar dari pilar.
"Apakah kamu sudah selesai?"
"Ya. Maaf, Aku agak terlambat. ”
“Yah, semakin lama kamu minum, semakin bagus… Apa masalahnya?"
Dylan menatap dengan tatapan bertanya. Seol Jihu menggosok bagian atas kepalanya sebentar, sebelum membuka mulutnya untuk mengomel sedikit.
"Aku dipukul di kepala."
"Oleh siapa?"
"Gula-nim."
"Apa?"
Seol Jihu hanya bisa menjilat bibir bawahnya, pada jawaban Dylan yang bingung.
Setelah kelas barunya diputuskan, dia tak segera meninggalkan sisi patung Gula. Tidak. Dia memutuskan untuk melemparkan dua pertanyaan lagi, untuk berjaga-jaga.
Yang pertama adalah tentang Nine Eyes miliknya.
Dia dengan sopan bertanya, apakah dia bisa 'membuka' arah yang tersisa dari Skill Basic-nya, menggunakan poin prestasi yang ia dapatkan, dari berpartisipasi dalam pertempuran di Lembah Arden. Jawaban yang ia dapat sebagai balasannya sangat sederhana. Bahkan, itu tidaklah cukup.
Dia kemudian dengan tak bijaksana melanjutkan keluhan, menanyakan apa yang mungkin maksudnya dengan ' Bahkan, itu tidaklah cukup’. Padahal, dia bisa membuka segel arah lain di Tutorial atau kembali di Zona Netral.
Namun, itu berasal dari manfaat khusus dari Tanda Gold serta efek Ambrosia. Apa yang ia dapat sebagai imbalan atas keluhannya, adalah Gula menegurnya tanpa syarat yang tak pasti. Mengatakan kepadanya, jika tak mudah untuk mengembangkan kemampuan seseorang yang tak termasuk dalam kategori orang yang belajar, melalui naik level.
Kemudian, dia bahkan menambahkan jika arah yang benar dari 'Nine Eyes' miliknya mengandung kekuatan dari ketiga arah yang saling tumpang tindih. Jadi, dia lebih baik berhenti bermimpi tentang membukanya, dengan satu atau dua prestasi sederhana.
Dia baik-baik saja, jika dia berhenti di sana. Tapi tidak… Seol Jihu dengan hati-hati bertanya lagi pada Gula. Apakah mungkin untuk mengubah nama kelasnya, karena nama yang sekarang tampak agak terlalu… tidak keren. Dia akhirnya dipukul di atas kepalanya, karena tak tahu berterima kasih.
"Aku tak yakin apa yang sebenarnya terjadi di sana, tapi… Bagaimanapun juga, jangan khawatir tentang hal itu. Tak mudah untuk naik level. "
Dylan datang dengan penjelasan sendiri, dan dengan ringan menepuk punggung pemuda itu. Seol Jihu berhenti sedih, dan membuka matanya lebih lebar.
"Ah, tapi aku memang naik level."
Tangan menepuk Dylan berhenti mendadak.
***

Segera setelah kembali dari kuil, mereka mengepak barang-barang dan naik ke atas gerbong. Tim Carpe Diem sekarang menuju ke Scheherazade. Tak apa-apa menjual barang rampasan mereka di Haramark, jika mereka berurusan dengan harta karun sederhana. Tapi, perhiasan yang rumit dan indah ini, hanya akan punya harga yang benar di ibu kota.
"Level 2?!"
Setelah kereta meninggalkan gerbang Haramark, Chohong akhirnya bertanya kepada pemuda ini tentang hasilnya, dan secara alami dia mulai panik.
Statistik Windows
1. Informasi Umum
Nama
Seol
Kelas
LV. 2 (Mana Spearman)
Afiliasi
Carpe Diem



3. Kondisi Fisik
Strength
High-Low
Durability
High-Low
Agility
Low-Intermediate
Stamina
High-Low
Mana
High - Intermediate
Luck
Low - Intermediate
Poin Kemampuan yang Tersisa: 3

Seol Jihu tersenyum, setelah memperhatikan Stats Window-nya.
"Wow… Aku tak bisa mempercayainya. "
Hugo membentuk wajah terkejut. Dylan mendengarnya sebelumnya, jadi dia setidaknya bisa mengatur wajahnya tanpa ekspresi.
"Meskipun jarang, ada kasus lain sebelumnya."
"Bahkan kemudian…"
"Aku mendengar beberapa hal yang cukup menarik dari Sicilia."
Dylan melanjutkan.
"Pertama-tama. Aku mendengar, jika ada rookie super yang muncul di Scheherazade. Mendaftar di Sinyoung dan juga lulusan Maret, seperti Seol. "
Alis Seol Jihu terangkat. Chohong mendengus kesal, seolah-olah semua antusiasme-nya telah menghilang dalam sekejap.
"Jika itu Sinyoung, maka itu tak mengherankan. Mereka mungkin membuang terlalu banyak dukungan pada calon itu, kan? Sangat berbeda dari Seol kami di sini, yang pada dasarnya berjuang di tanah ini sendiri."
"Aku setuju 100%."
Hugo mengangguk dengan cara yang berlebihan. Tak memedulikan mereka, Seol Jihu buru-buru bertanya pada Dylan.
"Apakah kamu, tahu siapa rookie super ini?"
"Tidak terlalu. Aku tak bisa mendengar namanya. "
Dylan menggaruk sisi kepalanya.
"Tapi rupanya, persepsi publik tentang orang ini tak begitu baik. Bahkan, Aku mendengar, jika rookie ini kadang-kadang bisa menjadi agak gila. Nama panggilannya seharusnya adalah Crimson-Eyed Amazoness atau sesuatu yang dekat dengan itu. "
Chohong mendengus mengejek.
"Apa-apaan itu? Ada apa dengan nama menyeramkan itu? Apakah dia seharusnya seorang Berserker atau semacamnya? ”
“Itu hal yang lucu. Aku mendengar jika dia berjalan-jalan dengan mata merah seperti itu sepanjang waktu, karena dia sulit tidur. Mungkin, dia menderita insomnia atau semacamnya. "
"Kamu yakin, mendapat info yang benar?"
"Cinzia-lah yang memberitahuku."
Dylan mengangkat bahu.
Seol Jihu tak merasa yakin sekarang. Awalnya, dia berpikir jika super rookie itu pasti Yun Seora. Tapi setelah dia mendengar deskripsi, itu tidak mungkin. Gadis itu bukan seseorang yang cenderung mengalami gangguan psikotik. Setidaknya, tak sesuai dengan ingatannya.
"Yah, orang ini mungkin baru saja dibina oleh Sinyoung."
Seol Jihu berpikir seperti itu. Tapi tiba-tiba, dia merasakan sesuatu yang berat di pahanya. Dia melihat ke bawah untuk menemukan Chohong mengistirahatkan kepalanya di sana.
"Kamu berat."
“Eiii, ayolah sekarang, diamlah… Wah, ini benar-benar nyaman, Kamu tahu. Bagaimanapun juga. Aku menduga itu agak bising di Scheherazade sekarang. "
Dia meregangkan kakinya sambil berbicara.
"Ya, sangat bising di sana. Tapi dengan sesuatu yang lain, sebenarnya. ”
"Tentang apa? Apakah Kamu mendengar sesuatu yang lain dari Noonim? "
Dylan agak ragu ketika Chohong bertanya dengan tergesa-gesa.
"Mm…. Jujur, aku juga tak percaya, itu benar-benar terjadi. "
"Apa yang sedang terjadi? Cinzia Noonim bukan tipe orang yang bisa dibohongi, kan? "
Dylan mengangguk setuju dan membuka mulutnya.
"Dia mengatakan, gerakan Kuil Luxuria mencurigakan."
"Benarkah? Apa yang dia katakan?"
Dylan merenungkan kata-katanya, sebelum diam-diam membuka mulutnya.
"Cinzia berpikir, mungkin saja, Putri Luxuria akan kembali."
Chohong menembak tepat dari pangkuan pemuda itu.
"Apa katamu?!"
"Itu tak dikonfirmasi, tapi Cinzia tampak hampir yakin."
Pada saat itu, bahkan Hugo tampak sangat terpesona oleh informasi ini. Yang meninggalkan Seol Jihu dengan perasaan, jika dia mengamati diskusi ini dari sangat jauh. Jadi, dia menyelinap mendekati Hugo dan rahangnya yang masih terbuka.
"Hugo, apa yang terjadi di sini?"
"Terjadi..."
Hugo dengan cepat menutup mulutnya, dan mengedipkan matanya.
"Oh itu. Ini tentang utusan tuhan. Kami berbicara tentang Pelaksana. "
"Pelaksana?"
"Ya. Soalnya, Luxuria adalah dewa yang bertugas menjaga para priest. Dia yang terbaik dalam hal kekuatan penyembuhan. "
"Baik."
"Kamu bisa menganggap Pelaku ini sebagai bos terakhir, di antara para priest tipe penyembuhan. Dia Ranker Unique, dan itu cukup untuk menunjukkan, betapa menakjubkannya dia. "
Seol Jihu memiringkan kepalanya. Penjelasan ini agak kurang.
"Apakah kamu tahu siapa dia?"
"Aku jelas tak mengenalnya secara pribadi. Tapi, Aku telah melihatnya beberapa kali dari jauh. Dia muncul di Haramark beberapa kali, untuk melakukan pekerjaan sukarela dan semacamnya. ”
Hugo kemudian tiba-tiba menyodok Chohong di samping.
"Hei, sekarang aku memikirkannya, bukankah dia juga dari Area 1?"
"Ya kamu benar."
Mendengar jawaban Chohong, Seol Jihu mulai membentuk ekspresi ingin tahu. Hal-hal tentang dirinya yang telah disebutkan sejauh ini, melukiskan orang yang tak dikenal ini menjadi penduduk Bumi. Itu  benar-benar menakjubkan. Tentu saja, keingintahuannya telah meningkat sekarang.
"Bisakah Kamu memberi tahuku lebih banyak?"
"Argh, dia mulai lagi."
Chohong membentuk wajah muak dan dengan cepat menjauhkan diri. Tapi seperti yang selalu dilakukannya, Hugo menjawab dengan sungguh-sungguh.
"Hmm baiklah. Pertama-tama."
"Pertama-tama?"
Mata Seol Jihu berbinar mengantisipasi. Hugo menikmati reaksi itu selama satu atau dua detik, sebelum berbicara dengan nada suara yang langka, berbobot, dan serius.
"Dia punya payudara besar."
"Hugo."
Seol Jihu telah memperhatikan dengan serius, jadi bisa dimengerti, ekspresinya berangsur-angsur mengeras. Hugo tersenyum santai, dan dia dengan cepat melambaikan tangannya.
“T-tidak, tunggu! Aku mengatakan yang sebenarnya! Aku katakan jika Aku melihatnya, kan? Dia benar-benar gelas 65 G… "
"…."
"Uh… dan… oh, dia juga benar-benar KO. Sedemikian rupa, sehingga beberapa orang bahkan memanggilnya manifestasi fisik dari Luxuria. "
Hugo terdiam sejenak di sela-sela kata-katanya, dan Chohong tertawa terbahak-bahak saat selesai.
"Eiii, kamu tahu itu tak benar. Semua orang tahu jika Luxuria adalah dewi nafsu. Dan wanita itu jauh dari menjadi pelacur, karena nafsu yang kamu bisa dapatkan. "
"Itu hanya karena kamu tak tahu yang sebenarnya. Tak masalah apakah Kamu laki-laki atau perempuan, mereka yang terlihat sopan adalah yang paling jahat di tempat tidur, Kamu tahu. "
"Apakah kamu tak ingat, nama panggilan wanita itu? Itu Tembok Baja. Dinding Baja. Maksudku, bahkan Sung Shihyun yang terkenal, mencoba merayunya untuk waktu yang lama. Dan dia ditolak olehnya. Yup, wanita itu sejauh ini tak menjadi pelacur sehat yang mungkin kamu dapatkan. "
"Aku bilang, kamu harus melihat lebih dalam, ke dalam orang itu lebih dulu."
Mereka dengan santai bertukar pendapat pada awalnya. Tapi akhirnya, semuanya berubah menjadi perdebatan dalam waktu singkat. Seol Jihu hanya bisa menggelengkan kepalanya, sambil melihat keduanya berdebat tentang sesuatu yang sama sekali tak penting. Dylan tertawa kecil dari samping.
"Inilah alasan aku mengawasimu, Seol."
***

Gerbong mereka tiba di Scheherazade tepat empat hari kemudian.
Begitu mereka menginjakkan kaki di tanah ibu kota, mereka memutuskan untuk berpisah. Tak ada alasan nyata untuk bertindak Bersama. Dan selain itu, membuang jatah masing-masing, tergantung pada selera masing-masing.
Misalnya, baik Chohong dan Hugo berpikir untuk menggunakan layanan rumah lelang. Tapi di sisi lain, Dylan akan melihat koneksinya di kota, untuk penjualan pribadi.
Dylan menyarankan, karena dia tahu seorang pria yang menyebutkan harga yang pantas, dia dan Seol Jihu harus bepergian Bersama. Tapi, pemuda itu menolak undangan itu, setidaknya untuk saat ini.
Dia terlalu sedikit tahu tentang cara dunia ini. jadi, dia ingin menggunakan kesempatan ini untuk berkeliaran di sana-sini, untuk secara pribadi mengalami hal-hal menarik.
Selain itu, dia sudah memiliki seseorang yang membeli barang-barangnya. Dan, keinginannya untuk dengan santai melihat-lihat apa yang ditawarkan ibu kota, memainkan peran yang cukup besar dalam pengambilan keputusan itu.
Mereka berempat menetap di penginapan yang sama, dan bubar setelah berjanji untuk bertemu malam itu.
Haramark adalah kota yang cukup besar dengan caranya sendiri. Tapi, dibandingkan dengan Scheherazade, itu jelas kurang di banyak aspek. Ke mana pun dia pergi, dia menemukan banyak orang di jalanan. Dan ketika dia melihat semua bangunan tinggi dan jalan lurus, dia pasti bisa merasakan, sekarang dirinya berada di dalam ibu kota.
Beberapa saat kemudian….
'Wow.'
Seol Jihu bertanya-tanya, dan menemukan jalannya ke markas besar Sinyoung. Begitu dia merasakan keagungan yang mengesankan datang dari pintu masuk gedung, dia tak bisa menahan napas. Dia berharap agak terpesona, karena Sinyoung seharusnya menjadi organisasi terbesar di Paradise. Tapi, ini adalah kasus 'melihat adalah mempercayai'.
"Sepertinya, aku datang ke Taj Mahal atau apalah."
Dia sesaat kewalahan oleh pemandangan itu. Tapi, dia dengan cepat mengendalikan emosinya. Awalnya, dia tak seharusnya datang ke sini, tapi situasinya telah berubah agak jauh dibandingkan sebelumnya.
Kim Hannah mengatakan kepadanya untuk tidak muncul di sini, sampai dia membangun reputasi yang cukup untuk dirinya sendiri, untuk mencegah Sinyoung mencoba menjebaknya. Dan jika dia membutuhkan sesuatu, dia secara pribadi akan datang mencarinya.
Itu yang wanita itu katakan.
Nah, Seol Jihu percaya jika dia sudah memenuhi semua prasyarat itu. Carpe Diem adalah salah satu tim peringkat teratas di Haramark, dan pemimpinnya Dylan adalah penduduk Bumi yang memiliki ikatan mendalam dengan Triad dan Sicilia. Tak hanya itu, dia berbicara dengan Putri Teresa Hussey dan juga berteman dengan Ian Denzel, sang Alkemis terkenal. Sehingga, Sinyoung tak akan mencoba sesuatu yang gegabah sekarang, pikirnya.
‘Tidak juga, Aku melakukan kesalahan,’
Dia hanya datang ke sini untuk bertemu Kim Hannah, itu saja.
Karena ukuran besar organisasi, ada banyak orang masuk dan keluar dari pintu depan, sehingga Seol Jihu berhasil untuk menyelinap di antara kerumunan, tanpa diketahui.
Dia mulai melihat sekeliling, bertanya-tanya apakah dia bisa melihat wajah-wajah yang sudah dikenalnya. Segera, langkahnya membawanya melewati pintu depan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us