Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_117

gambar

SCG_117


Bab 117. Orang Yang Memimpin


Pemimpin.
Kata yang merujuk pada komandan yang berdiri di garis depan. Individu di pusat komunitas, orang yang mengusulkan arahan, bagi anggota untuk bertindak.
Itu adalah 'pemimpin'. Lalu apa persyaratan untuk menjadi pemimpin?
Kecakapan bela diri, kebijak-sanaan, kebajikan, ketenaran… Ada berbagai macam syarat, tapi semuanya diringkas menjadi satu faktor.
Kekuatan, ucapan fasih, kebajikan alami dan karisma, ketenaran dan reputasi…
Berbagai metode ada, tapi pada akhirnya, yang penting adalah 'kepercayaan'.
Entah itu kesetiaan, yang mencakup kesetiaan dan keyakinan. Atau kepercayaan, yang menanamkan kepercayaan pada orang lain. Seorang pemimpin sebagai suatu keberadaan, yang membutuhkan 'kepercayaan'.
Seol Jihu secara tak sadar mengingat Dylan, pria berotot yang cerdas. Kemampuannya sangat unggul, dan dia memimpin rekan satu timnya dengan penilaian tenang, bahkan dalam situasi bahaya yang tak terduga. Meskipun waktu yang dihabiskan Seol Jihu bersamanya pendek, kesan yang ditinggalkannya begitu besar, sehingga Seol Jihu masih memikirkannya dari waktu ke waktu.
"Apa yang akan dilakukan Dylan?"
Dia bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan ini, tapi dia segera menyadari jika itu tak ada artinya.
Dylan adalah Dylan, dan Seol Jihu adalah Seol Jihu.
Dia tak dapat menyangkal jika dia kurang di banyak bidang dibandingkan dengan Dylan. Namun, dia punya metode sendiri. Karena dia membiarkan situasi memburuk, ke kekacauan saat ini. Gagasan untuk membawa tim Bersama, terdengar agak dibuat-buat. Namun, memulai adalah setengah dari pertempuran.
Dia tak berniat melanjutkan pendekatan tak langsung ini. Karena itu, dia dengan cepat mulai bergerak.
Pada saat itu, perawatan Sophie Chalet berakhir. Lengannya telah ditekuk dalam sudut yang aneh, dengan tulangnya mencuat keluar dari dagingnya. Tapi, mantra penyembuhan Level 4, Cure Massive Wounds, berhasil memulihkan lengan kirinya.
Hanya untuk memastikan, Sophie Chalet mengeluarkan sebotol ramuan penyembuhan yang ia bawa untuk situasi darurat. Saat dia perlahan meminumnya, sebuah suara yang tajam terdengar.
"Sudah cukup menunggu. Bisakah kamu bangun sekarang?”
Straight Face menatapnya dengan mata sipitnya yang unik.
"Kamu baru saja kehilangan perisaimu. Jadi, aku mengerti mengapa kamu suram… tapi berhentilah mengulur waktu. Tidakkah Kamu merasa sedih, untuk orang-orang yang harus menunggu untukmu? "
Lara Wolff yang mendengarkannya dengan tenang, menjatuhkan rahangnya, karena terkejut. Dia menatap Straight Face dengan pandangan yang mengatakan, "Dari mana orang ini berasal?"
Tubuh manusia bukan kalkulator. Bahkan jika itu sepenuhnya sembuh, butuh beberapa waktu untuk pulih dari syok. Itulah sebabnya, Sophie Chalet perlahan meminum ramuan penyembuhan… untuk mempercepat laju pemulihan. Tapi dia mengatakan, jika dia bahkan tak bisa menunggu untuk itu?
Jelas jika dia hanya kekanak-kanakan, dan memilih Sophie karena Sophie telah melawannya. Dengan tampilan dan nada rendah Straight Face, bahkan orang yang paling lembut pun akan marah.
Namun, Sophie tak mengungkapkan sedikit pun frustrasi.
"Maaf, kami akan melanjutkan segera,"
Dia tersenyum dan menelan sisa ramuan.
Lara menggertakkan giginya. Dia ingin berteriak, "Bukankah kamu terlalu keras?" Namun, dia tahu mengapa Sophie menahan diri, dan mengapa mereka harus menahan. Yang bisa dia lakukan hanyalah mengepalkan tinjunya.
Seperti pepatah, 'Lebih baik menjadi anjing hidup daripada singa mati', dia tahu jika dia akan mati atau begitu dia ditinggalkan.
Sophie berdiri dan mulai mencari-cari di antara reruntuhan. Perisainya tak pecah berkeping-keping, tapi terbelah dua sampai tengah. Sekarang, itu lebih seperti papan daripada perisai. Tapi berpikir, jika itu lebih baik daripada tidak sama sekali, Sophie mengambil dua potong itu.
Segera, tawa terdengar.
"Wow… aku menangis. Jika itu terserahku, Aku hanya akan merangkak di tanah. "
"Oh? Kamu lebih pragmatis daripada yang Aku kira. "
"Apakah itu pujian?"
"Tentu saja. Aku suka orang pragmatis. "
Snake Eyes dan Straight Face saling bertukar pembicaraan. Sementara itu, wajah Lara Wolff memerah, seolah dia telah mencapai batasnya dan hampir meledak. Pada titik inilah Seol Jihu memotong.
“Aku pikir akan lebih baik bagimu untuk membuang perisai itu. Itu hanya akan menyeretmu ke bawah. "
Langkah tegas Sophie berhenti. Matanya melebar, saat dia menatap pemuda yang dengan lembut berbicara.
"Hei! Apakah Kamu menambahkan bahan bakar ke api? Kamu pikir dia tak tahu…" Lara Wolff meledak dan membalas, tapi akhir pidatonya kabur. Itu karena dia tak bisa mendeteksi adanya ejekan atau ejekan, dari nada atau ekspresi pemuda itu.
Seol Jihu berdeham.
"Kamu melakukannya dengan baik."
Kemudian…
"Aku yang akan memimpin dari sekarang."
Saat dia melangkah keluar dari sela-sela dan mengumumkan niatnya…
Straight Face, Snake Eyes, Maria.
Lara, Sophie, dan gadis ikat kepala putih.
Kedua kelompok menunjukkan reaksi yang sangat berlawanan.
"Uh… um…."
Sophie melihat ke depan dan ke belakang, dengan wajah cemas. Dia tak bisa membantu, tapi dia menjadi bingung, ketika pria yang telah diam sampai sekarang, tiba-tiba memihaknya.
Snake Eyes juga tampak terkejut, ketika dia mengeluarkan peluit bernada tinggi.
"Oh… jadi pangeran akhirnya datang untuk menyelamatkan!"
Dia terkikik dengan nada mengejek, sebelum melihat kembali ke Straight Face.
"Sekarang saatnya mengalahkan penyihir itu."
"Penyihir? Betapa kasarnya.”
Straight Face bergumam dengan tenang. Meskipun dia tersenyum, itu jelas tak memiliki perasaan yang baik di balik itu. Lagi pula, alisnya sedikit berkerut.
Itu sama dengan Maria yang bergumam, "Kami setidaknya akan pergi, jika Kamu tetap diam."
Dia jelas tak senang, jika Seol Jihu telah keluar untuk campur tangan.
Straight Face dengan hati-hati mengamati Seol Jihu sebelum ujung mulutnya berputar.
"Aku pikir Kamu pragmatis… tapi Kamu ternyata sangat emosional."
"…."
"Yah, apa yang bisa aku lakukan."
Kemudian, dia mengangkat bahu, melirik Lara dan Sophie sebelum tersenyum.
"Pangeran Tampan ingin menaiki kuda putihnya, jadi aku harus menyingkir, kan?"
Dia bahkan berkomentar,
"Ah… Aku seharusnya terlahir sebagai gadis kulit putih juga."
Memahami apa yang dia maksud, Snake Eyes meledak tertawa, sedangkan duo Warrior dan Archer memerah.
Seol Jihu dengan tenang bertanya, "Aku ingin meminta bantuanmu."
"Bantuan?"
"Bisakah kamu mengambil posisi sebagai penjaga?"
Ketika dia bertanya dengan lugas, alis Straight Face berkedut. Dia memintanya untuk mengambil peran melindungi para priest, ketika posisi garda depan adalah yang paling berbahaya?
Seol Jihu mengalihkan pandangannya dan melanjutkan, "Juga… Aku ingin Kamu membantu mengoordinasikan dari belakang."
"Aku?"
Snake Eyes menunjuk pada dirinya sendiri, setelah dipilih secara tak terduga.
“Ya, karena jebakan mungkin aktif seperti sebelumnya. Aku ingin Kamu mengawasi apa pun yang dapat memicunya. "
Ini bukan sesuatu yang sulit, terutama untuk kemampuan sekaliber Archer milik Snake Eyes. Dan sedikit banyak, ini juga tampaknya menjadi peran teraman.
Snake Eyes memiringkan kepalanya sedikit, sebelum berteriak "Ha!" Dan tertawa.
"Hyaa… Pangeran kita cukup rakus, ya? "
"…?"
“Jangan bertingkah seperti kamu tidak. Kamu mengatakan, Kamu ingin memakan gadis-gadis itu dan kami. "
"…."
"Aku mengerti. Kamu seorang pria dengan kelamin tergantung di antara kakimu. Siapa yang bisa menyalahkanmu karena terangsang, saat Kamu dikelilingi oleh bunga? Tapi jangan menjadi rakus. Jika kamu makan semuanya, hanya karena kamu bisa mendapatkannya. Kamu hanya akan berakhir dengan sakit perut…”
Mendengar dia mengatakan padanya untuk memilih sisi, Seol Jihu tersenyum pahit. Mungkin karena komentar bercanda yang dilakukan Straight Face, Snake Eyes terlalu menekankan padanya, sebagai satu-satunya pria.
Tapi ada satu hal yang tak bisa ia ingkari.
"Rakus, katanya …"
Dan itu adalah kerakusannya.
Dia bisa saja tetap menjadi pengamat. Bahkan sekarang, dia bisa meninggalkan Straight Face dan Snake Eyes, dan mengambil cara mudah untuk membawa empat lainnya bersamanya.
Namun, itu bukan yang Seol Jihu lakukan, juga bukan apa yang ingin ia lakukan.
Dunia tak berputar di sekitar satu individu, dan tak semuanya berjalan sesuai harapan seseorang. Jika ada hari-hari ketika semuanya beres, maka ada juga hari-hari, ketika hal-hal itu tak terjadi. Seseorang bisa kompatibel dengan beberapa orang dan tak kompatibel dengan yang lain.
Situasi serupa sering terjadi dalam kehidupan. Apakah memilih jalan keluar yang nyaman selalu benar?
"Aku tak tahu."
Dia belum bisa memberikan jawaban ya atau tidak. Tapi, dia bersedia bereksperimen, mana yang benar.
Dia ingin menguji apakah 'Vessel'-nya cukup besar untuk menampung dua orang yang mencoba mengembara.
Benar.
Sejujurnya, dia ingin mencicipi semuanya, bahkan jika itu tak sesuai dengan seleranya.
Memaksa mereka untuk tunduk… tak seperti yang ia katakan. Tapi terlepas dari itu, dia merasa seperti memimpin mereka, akan membuatnya merasakan rasa khusus.
Begitu dia mengakui hal ini, analogi makanan Snake Eyes sudah tepat, dan dia hancur.
Dan mendengar tawa ini, Snake Eyes memasang ekspresi aneh.
"Kamu tertawa?"
"Ah, maaf, Aku pikir Kamu salah paham tentang sesuatu."
"Salah paham? Apa yang Aku salah pahami? "
Tak seperti bagaimana santai Seol Jihu muncul, Snake Eyes balas balas,
"Apa alasan kamu melangkah sekarang, ketika kamu tetap diam selama ini?"
Pertanyaan yang ditunggu-tunggu akhirnya keluar. Seol Jihu berbicara dengan keras dan jelas,
“Karena batas waktu. Padahal itu hanya kemungkinan."
"Apa?"
Snake Eyes mengharapkan sesuatu seperti, "Aku tak tahan untuk menonton lebih lama lagi.", jadi dia tak bisa menahan diri untuk tidak bertanya lagi, mendengar jawaban yang tak terduga ini. Bahkan Straight Face sedikit melebarkan matanya.
"Aku khawatir, tahap ini mungkin memiliki batas waktu."
"Bagaimana Kamu tahu?"
"Bisakah Kamu menjamin jika tak ada?"
"Oh? Anak ini Benar. Kita bermain dengan kata-kata sekarang? "
"Dua kali."
"Kamu pikir aku tak akan… Hm?” Snake Eyes mengungkapkan ekspresi tak senang sebelum mendengar Seol Jihu bergumam, dan mengedipkan matanya.
Seol Jihu melanjutkan, “Tak termasuk ‘Banquet’ ini, tim kami memiliki catatan tentang empat Tahap 1 dan 2. Dan dari delapan tahap ini, dua di antaranya memiliki batas waktu. ”
Seol Jihu tersenyum cerah.
“Kita berbicara tentang peluang 25 persen. Aku bisa saja salah, tapi bukankah itu ide yang bagus untuk mengingat ini? "
Snake Eyes menjadi terdiam. Dengan ‘Banquet’ yang begitu fluktuatif dan tak dapat diprediksi, 25 persen bukanlah angka yang bisa diabaikan.
 ‘Pengetahuan adalah kekuatan.’
Jika Seol Jihu berpartisipasi dalam ‘Banquet’ hanya mengandalkan rekan satu timnya, maka dia akan kehilangan kata-kata. Tapi, karena dia telah menyelidikinya dengan seksama, dia agak berpengetahuan.
Dan sekarang dia menggunakan pengetahuan ini, untuk meyakinkan Straight Face dan Snake Eyes. Dia pasti merasa, waktu investasinya sudah dihabiskan dengan baik.
"…."
Straight Face menunjukkan berbagai perubahan dalam ekspresinya ke titik, di mana dia seharusnya tak disebut 'Straight Face' lagi. Saat ini, sedikit ketertarikan muncul di wajahnya yang kesal, hampir seolah-olah dia menemukan mainan baru untuk dimainkan.
“Ini tak seperti kita tak punya pilihan. Jika kita bertujuh bekerja bersama, kita harus dapat menembus tahap pertama dalam waktu singkat."
Seol Jihu memberikan lebih banyak kekuatan ke suaranya, "Dan bahkan jika tak ada batas waktu, itu tak akan buruk untuk menyelesaikan Tahap 1 lebih awal. Dengan begitu, kita bisa menyelidiki Tahap 2 di depan orang lain. "
Seol Jihu telah mengambil cara yang agak memutae, untuk menjelaskan hal-hal. Untuk meringkas, dia berkata, "Mari kita berhenti bermain-main dan cepat sampai ke Tahap 2".
Sebagian besar Earthling yang berpartisipasi dalam ‘Banquet’ menjadikan Tahap 2 sebagai tujuan minimum mereka. Itu karena, mereka bisa mendapatkan 'Keinginan yang Dissonan' di Tahap 2.
Dalam hal ini, Seol Jihu telah memberikan argumen yang bagus.
Benar, apa yang dia katakan masuk akal…
'Menarik.'
Tapi masalahnya, adalah bagaimana dia mengatakannya.
Cara Seol Jihu dalam memimpin minat Straight Face yang terusik. Dia tampaknya mengaduk konflik pada awalnya, tapi dia memberikan wortel dalam bentuk posisi penjaga dan coordinator, dan menawarkan logika dengan batas waktu potensial.
Straight Face tak punya alasan untuk melawannya, tapi dia agak ragu-ragu. Dia merasa seperti pemuda itu menghiburnya dengan lembut, setelah memukulnya dengan keras.
"Haruskah aku setuju dengan ini?"
Dia berada di tengah-tengah merenungkan keputusannya, ketika matanya bertemu dengan Maria. Gadis berambut pirang itu menyeringai, sebelum diam-diam bergerak di belakang Seol Jihu.
Ujung mulut Straight Face terpelintir. Seorang Priest yang terampil, yang berspesialisasi dalam penyembuhan, berpihak pada pemuda itu. Ini bukan sesuatu yang bisa ia abaikan. Meskipun dia memiliki Archer yang terampil di sisinya. Sebenarnya, sulit untuk memanggilnya sekutu.
Karena dia sensitif dan hipersensitif, dia tak mudah memercayai orang lain. Tapi bahkan tanpa ini, dia tahu, Snake Eyes adalah tipe orang yang tak akan ragu untuk menikam.
“Hnng…”
Dia tersenyum rendah, seolah menemukan penjelasan pemuda itu menggelikan.
"Aku berencana untuk membuatnya mudah bersamamu…"
Satu langkah, lalu langkah lain. Dia perlahan mendekati Seol Jihu, dan kemudian berhenti tepat di depannya.
"Tapi aku tahu, kamu tahu cara bersenang-senang."
Ketika Seol Jihu bertemu dengan matanya yang dalam, yang tak menunjukkan sedikit emosi, dia merasakan keringat dingin mengalir di punggungnya.
'Apa…'
Hal-hal macam apa yang harus dilalui seorang wanita, untuk bisa membuat wajah seperti itu?
Menyebut wanita ini, Straight Face. Itu terlalu bagus dia. Sejujurnya, Uncomfortable Face lebih cocok untuknya.
"Bisakah Kamu membantu kami?"
Tanya Seol Jihu dengan suara yang lebih dalam. Di dalam, dia berpikir jika ini akan menjadi yang terakhir kalinya, dia bertanya dengan baik.
Dia punya beberapa kartu lagi di bawah lengan bajunya, untuk mencoba meyakinkannya. Tapi, dia tak ingin mengungkapkan semua rahasianya dari awal, atau berpegang teguh padanya. Seperti yang dikatakan Prihi Hussey, semua orang memiliki batas kapal mereka.
Mungkin Straight Face merasakan garis yang ditarik oleh pemuda itu, ketika dia perlahan mengangkat tangan, dan meletakkan di bahunya. Cara dia menatapnya, sambil mengutak-atik ujung rambutnya, dia mengeluarkan aura menggoda.
Segera…
"Mn..."
Dia menghela nafas pendek sebelum berkata, "Baiklah, karena pangeran kita sangat ingin menjaga kita… Aku tak melihat alasan untuk mengatakan tidak."
Selanjutnya, dia perlahan menggerakkan tangan dan meletakkan di dadanya. "Tapi… apa yang harus aku lakukan?"
Dia tiba-tiba membuat wajah melankolis palsu. “Luka di hatiku belum sembuh. Belum lama sejak seseorang menancapkan pisau ke dalamnya. "
"Kamu melebih-lebihkan."
"Melebih-lebihkan? Aku benar-benar ingin bergaul, tapi Aku telah dikhianati! "
Seol Jihu tersenyum masam dan berbicara, "Kalau begitu, aku ingin mencoba menenangkan hatimu yang terluka."
"Dengan kata-kata?"
"Berapa banyak pintu yang kamu inginkan?"
Senyum Straight Face menjadi lebih dalam. "Hmm…" Dia meletakkan dagunya di jari telunjuknya, berpura-pura tenggelam dalam pikirannya. Kemudian, dia membuka mulutnya, "Empat puluh seharusnya cukup untuk menghiburku."
Sepertinya, dia setidaknya memiliki satu ons hati Nurani, saat dia meminta jumlah pintu yang sama dengan yang ia buka pada awalnya.
"Baik."
Seol Jihu setuju tanpa berdebat atau bernegosiasi. Dengan ini, dia mendapatkan masalah terbesar. Tentu saja, dia tak berpikir dia melakukan pekerjaan yang sempurna. Dia hanya mencegah luka bernanah meledak. Tapi, itu lebih dari cukup untuk menjaga kelompok sebagai sebuah tim.
Bagaimanapun juga, dia sekarang memiliki tujuan yang jelas. Selebihnya tak terlalu sulit.
"Apakah kamu bersedia membantuku?"
Lara dan Sophie mengangguk dengan bingung. Sebuah tali telah turun dari langit, tepat ketika mereka berpikir itu sudah berakhir. Bagaimana mereka bisa menolak untuk mengambilnya?
"Terima kasih. Kemudian…"
Saat ini, Lara dan Sophie menderita mental. Karena alasan untuk itu adalah mereka tak melakukan banyak hal, Seol Jihu berencana untuk menyelesaikan ini lebih dulu.
Ketika keduanya mendengar permintaan Seol Jihu, mereka meragukan telinga mereka.
"Hanya itu yang harus kita lakukan?"
"Itu cara tercepat menerobos kamar."
"Tapi…"
"Tak apa-apa. Aku ingin sampai ke Tahap 2 sesegera mungkin. Bisakah kita pergi? "
Mendengar desakan Seol Jihu, Sophie buru-buru berlari ke pintu dengan wajah bercampur, rasa terima kasih dan rasa bersalah.
"Kamu tak perlu memberiku sinyal. Buka saja pintunya kapan saja. ”
Ketika suara pemuda itu terbang di belakangnya, Sophie tak berhenti untuk melihat ke belakang, dan meraih gagang pintu. Seperti yang dikatakan, dia membuka pintu tanpa ragu-ragu. Segera…
Ledakan!
"Kyak!"
Seiring dengan getaran keras, suara ledakan terdengar di telinganya. Sophie berjalan mundur, tapi akhirnya jatuh di pantatnya.
Ketika dia berbalik secara refleks, dia melihat Seol Jihu dengan tangan kirinya keluar, seolah-olah dia telah melemparkan sesuatu, dan empat wanita lain ekspresinya mirip seperti yang ia buat sekarang.
Terlebih lagi, bahkan Straight Face dan Snake Eyes yang sebelumnya tenang, dan terkumpul terasa kaku.
Sophie dengan kosong berbalik ke pintu, sebelum mengeluarkan napas.
Monster besar terjatuh ke tanah, dengan tubuh bagian atasnya hancur berkeping-keping. Itu telah terbunuh, bahkan sebelum bisa mengucapkan kata-kata kematian.
"Itu satu pintu."
Seol Jihu memutar lengan kirinya dan melirik ke belakang. Mungkin terkejut dengan kekuatan Mana Spear-nya, senyum Straight Face tak terlihat. Seol Jihu merasa dirinya menjadi lebih santai.
Untuk beberapa alasan…
"Baik."
Wanita yang tampak begitu besar pada awalnya…
"Ayo terus."
…Sekarang tampak seperti Earthling lainnya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us