Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

BAE_012


BAE_012

A +

Bab 12

Pristine.
Itulah kata yang muncul di kepalanya, ketika dia melongo di kota elf. Tampaknya, mereka telah berteleportasi melewati gerbang. Apa yang dia lihat di depannya adalah, bangunan yang tampaknya dibangun dari bahan, seperti batu giok. Bangunan batu giok ini begitu sempurna dan halus. Sehingga, masing-masing tampak diukir dari satu batu besar.
Membuat tempat ini terlihat lebih menakjubkan adalah, pohon-pohon besar yang terjalin dengan bangunan, memenuhi seluruh kota ini dengan suasana organik yang lebih khas. Melihat ke atas, dia melihat rumah-rumah yang dibangun di atas cabang-cabang tebal, yang tak wajar. Itu juga memanjang keluar dari batang besar. Bahkan, itu lebih besar dari bangunan dengan asap yang keluar dari cerobong.
Seluruh tanah di dalam kota ini ditutupi oleh bidang lumut yang subur, dengan hanya trotoar yang sempit dan jalan utama, yang beraspal dengan batu halus.
Deretan ranting padat yang menyebar keluar dari pepohonan, menutupi sebagian besar kota di kanopi teduh. Tapi, ada cahaya yang hangat dan bercahaya di seluruh kota, berkat banyak bola cahaya mengambang, yang terletak di setiap sudut dan jalan.
Sementara dia berdiri, rahang turun, dan terkejut. Dia masih memproses dunia sekitar. Tiba-tiba, sebuah bayangan melesat di depannya, membuat dirinya tersentak bangun.
Tess masih memegang tangan manusia itu, ketika sekelompok penjaga yang muncul entah dari mana.
Prajurit elf ini memancarkan aura yang bermartabat. Semua mengenakan jas hitam, terkoordinasi dengan hiasan hijau dan pelindung bahu emas di bahu kiri mereka. Kelima penjaga ini semua membawa rapier yang diikat di pinggang mereka.
Secara mental, Art perhatikan jika para penjaga ini tak memiliki aura yang masuk akal, yang memancar keluar dari mereka.
Augmenter dan conjurer keduanya secara alami memancarkan aura samar dari tubuh mereka. Faktanya, dia tak bisa merasakan kebocoran mana atau pun yang berarti.
Satu dari dua hal: Inti mana mereka berada pada tingkat yang cukup tinggi, di mana dia tak bisa merasakannya. Atau, mereka memiliki kontrol yang cukup atas mana mereka, untuk tak membiarkan kebocoran keluar.
Bagaimanapun juga, itu berarti jika orang-orang ini sama mengesankannya dengan pakaian mereka, membuat mereka terlihat keren.
Para penjaga mengabaikan kehadiran Art, saat mereka tiba-tiba berlutut di depan Tess secara bersamaan.
“Kami menyambut kembali putri kerajaan.”
“…”
Tatapannya beralih bolak-balik antara penjaga dan Tess. Dan dia teringat, saat ketika dia bercanda menyebut Tessia ‘Yang Mulia’.
‘Tessia sebenarnya adalah putri seluruh kerajaan ini?’
Ketika dia mencoba melepaskan tangan Tessia, gadis elf itu tiba-tiba meremas tangannya lebih erat.
Dengan suara yang begitu dingin dan apatis. Sehingga, dia salah mengira suaranya adalah milik orang lain, dia berkata,
“Kamu bisa bangkit.”
Mereka berdiri dengan tangan kanannya masih menyilang di dada, ketika ksatria di depan berbicara.
“Putri, kami tiba, segera setelah kami melihat gerbang teleportasi kerajaan telah digunakan. Raja dan Ratu adalah…”
Sebelum dia selesai berbicara, mereka mendengar tangisan yang tak terlalu jauh.
“Putriku! Tessia, kamu baik-baik saja! Oh putriku!”
Berlari ke arah mereka, adalah seorang pria dan wanita paruh baya. Dari mahkota di kepala pria dan mutiara yang melingkari dahi wanita itu, Art berasumsi jika mereka adalah Raja dan Ratu.
Tubuh raja yang tinggi dan kekar, berseragam jubah longgar yang didekorasi. Mata zamrudnya mengarah ke atas dan bibirnya yang tipis menegang. Itu cocok dengan rambut pendek gaya militernya.
Sementara sang Raja memiliki penampilan yang bermartabat, tapi agak tertutup. Sang Ratu sangat mempesona.
Meskipun dia sedikit melewati masa mudanya, usianya tak bisa menutupi kecantikannya. Mata bulatnya berkilauan, dengan warna biru muda. Sangat kontras dengan bibirnya yang berwarna merah muda. Rambut peraknya meringkuk, melayang melewati punggungnya, saat dia berlari ke arah mereka. sosoknya yang proporsional, terlihat di bawah gaunnya.
Pipi ibu itu berurai air mata, karena sang ayah memiliki ekspresi tegang, yang juga tampak seperti menahan air mata.
Art mengalihkan pandangan untuk melihat wajah Tessia, yang tampak melembut, saat dia juga mulai menangis. Dia melepaskan genggamannya dan dengan lembut mendorongnya ke arah orang tuanya.
‘Merasa sedikit sentimental.’
Tessia mendarat di pelukan ibunya, yang mulai terisak pada titik ini dengan berlutut. Keduanya mengubur wajah mereka di pundak putri mereka.
Yang terakhir tiba adalah seorang lelaki tua yang telah melewati masa jayanya. Fitur wajahnya semua tajam, dengan tatapan yang bisa membunuh seseorang saat bersentuhan. Rambutnya putih bersih dan diikat di belakang, wajahnya dicukur bersih. Pria tua ini tak mengatakan apa-apa, tapi matanya sedikit memanas, ketika dia melihat Tessia.
Butuh beberapa menit bagi Tessia dan orang tuanya untuk tenang. Sementara itu, para penjaga menatap tajam di mata mereka, bahkan tetua itu pun menatapnya dengan rasa ingin tahu.
Raja akhirnya berdiri. Meskipun matanya merah, dia masih membawa aib yang bermartabat.
“Sebagai Raja Elenoir dan ayah Tessia, Aku harus minta maaf atas penampilanku yang tak sedap dipandang ini. Dan yang lebih penting, Aku ingin mengucapkan terima kasih, karena telah mengantar putriku kembali ke rumah dengan selamat,” katanya, suaranya terdengar agak serak.
“Tolong temani kami ke rumah kami, supaya kamu bisa beristirahat. Setelah itu, kamu bisa memberi tahu kami apa yang terjadi.”
Nada suaranya lembut, tapi menyiratkan jika tak ada pilihan. Jadi, Art hanya mengangguk setuju. Ketika dia akan mengikuti di belakang mereka, Tessia datang kepadanya dan meraih tangannya lagi. Hal itu membuat orang-orang di sekitarnya dengan ekspresi kaget. Dia tak bisa menahan tawa gelisah, ketika dia menggaruk sisi kepalanya, tak mampu mengumpulkan kata-kata yang tepat untuk situasi seperti ini.
Setelah perjalanan yang sangat canggung, yang tampak jauh lebih lama daripada yang sebenarnya, mereka tiba di kastil. Namun, alih-alih sebuah kastil, itu tampak seperti pohon besar. Pohon ini, yang mungkin membutuhkan setidaknya beberapa ratus orang untuk bergandengan lengan untuk mengelilinginya. Itu terbuat dari batu putih yang dia bisa tebak, entah bagaimana telah melalui proses membatu.
Melangkah melalui pintu depan pohon, Art terkejut melihat betapa mengesankan interior kastil ini. Ada dua tangga melengkung yang menciptakan lingkaran, dengan lampu gantung raksasa melayang di tengahnya. Lampu gantung ini tampaknya terbuat dari bola cahaya yang sama, yang tersebar di seluruh kota.
Arthur telah memberi tahu Raja dan Ratu, jika tak perlu baginya untuk beristirahat.
‘Lebih baik memberi tahu mereka begitu kami tiba.’
Bahkan tak mandi, Art menyambut semua makanan yang terletak di sekitar meja persegi panjang di lantai bawah.
Ayah Tessia ada di ujung meja bersamanya tepat di seberangnya. Ibu Tessia duduk tegak lurus terhadap suaminya, dengan Tessia duduk tepat di sebelahnya. Kakek itu duduk di seberang ibu dan putrinya, meninggalkan celah yang cukup besar di antara mereka. Sementara, lima penjaga berdiri di sisi belakang Raja.
Dengan kedua sikunya bertumpu di atas meja, jari-jari terjalin, Raja adalah yang pertama berbicara.
“Nak. Bolehkah kamu katakan namamu lagi?”
“Maafkan Aku atas perkenalannya yang terlambat. Nam kuArthur Leywin, dan Aku berasal dari kota terpencil di Kerajaan Sapin. Senang membuat kenalanmu Raja, Ratu, Tetua, dan Tuan-tuan.”
Dia berdiri dan membungkuk sedikit pada masing-masing secara individual, sebelum duduk kembali.
‘Diskusi tak akan berkembang, jika mereka akan memperlakukanku seperti anak kecil.’
Baik Raja, Ratu, dan para penjaga di belakang menunjukkan ekspresi terkejut, yang jelas dari kelakuannya yang dewasa. Bahkan, kakek itu memiliki seringai geli di wajahnya. Tessia memberinya senyum malu-malu.
Mendapatkan kembali ketenangan, Raja melanjutkan.
“Sepertinya, kamu jauh lebih dewasa daripada usiamu. Maafkan Aku untuk mengasumsikan itu. Namaku Alduin Eralith dan ini istriku, Merial Eralith dan ayahku Virion Eralith. Mengenai apa yang terjadi, tolong beri tahu kami. Kami ingin mendengar ceritamu.”
Melambaikan permintaan maaf, dia mulai menceritakan kisah itu. Art memastikan untuk menjadi sangat kabur, dalam memberi tahu mereka, bagaimana dia bisa masuk ke dalam Hutan Elshire, Dia hanya mengatakan kepada mereka, jika dia terpisah dari keluarganya setelah bertemu bandit. Hanya berhasil bertahan karena keberuntungan.
Tak dapat dihindari, dia harus memberi tahu mereka, jika dia adalah seorang Mage. Ini diikuti oleh gelombang tatapan tak percaya dari semua orang, termasuk Tessia. Karena kurangnya rintangan yang mereka hadapi dalam perjalanan kembali, Art tak pernah benar-benar perlu menggunakan mana. Jadi, dia tak repot-repot menjelaskan.
Salah satu penjaga mengatakan kepadanya, jika dia adalah pembohong. Dan untuk membuktikan jika dia sebenarnya adalah seorang Mage, tanpa diduga, kakek Tessia menutup matanya. Dia kemudian menggenggam kedua tangannya di atas meja, dan menatap manusia itu dengan minat baru yang menyeramkan.
Art cepat-cepat melanjutkan, memberi tahu mereka bagaimana dia melihat kereta dan mengamati jika mereka membawa anak yang diikat ke belakang kereta, sebelum pergi.
Mendengar ini, Raja membanting kedua tangannya di atas meja, matanya menyipit menjadi tatapan mengancam.
“Aku seharusnya tahu itu, manusia…”
Dia mengoreksi komentarnya yang agak rasis dan berkata,
“Mereka adalah pedagang budak. Mereka dan bandit sama-sama memangsa, bukan hanya elf. Tapi manusia juga, berbicara sebagai korban sendiri.”
Hal ini menyebabkan Raja menutup mulutnya, sebelum duduk kembali, mengeluarkan batuk yang lembut.
“Aku tak bertanya pada Tess… ah… Putri ini. Tapi Aku ingin tahu, bagaimana para pedagang budak bahkan mendapatkan tangan mereka pada putri kerajaan ini,”
Dia bertanya, hampir memanggil Tessia dengan nama panggilannya. Dia tak berpikir memanggilnya sesuatu yang begitu informal, karena Tess duduk dengan baik, bersama semua yang hadir.
Mendengar ini, Raja hampir tampak malu sebelum berkata,
“Istriku dan Aku memiliki sedikit perbedaan pendapat dengan Tessia, dan dia memutuskan untuk memberontak dengan melarikan diri. Kami telah memutuskan untuk membiarkan situasinya sedikit mendingin, sebelum mengambilnya kembali. Karena kami tahu, di mana dia biasanya tinggal, ketika dia cemberut. Tapi sayangnya, dia bertemu dengan beberapa hu… pedagang budak. “
‘Ah… putri pelarian.’
Art menyeringai kecil pada Tess, dan dia merespons dengan menjulurkan lidahnya, wajahnya memerah.
Dia menceritakan kembali detail pertarungan dengan pedagang budak.
“Untungnya, Aku mengejutkan para pedagang budak dan berhasil menyingkirkan mereka, sebelum melepaskan ikatan sang putri dan mengantarnya ke sini.”
“Jadi, seorang anak berusia empat tahun berhasil, ‘untungnya’ membunuh empat orang dewasa. Satu menjadi augmenter pada saat itu. Dan kamu hanya mengabaikannya, seolah itu bukan masalah besar,”
Bunyi lonceng di ayah raja yang duduk di seberang Tessia, bersandar ke belakang di kursi, sehingga hanya dua kaki yang menyentuh tanah.
“Ya. Setengah dari mereka tertidur dan keduanya sama sekali tidak waspada. Sehingga, mengalahkan mereka tak terlalu menantang,”
Tetua hanya menanggapi dengan mengangkat bahu malas.
Setelah menyelesaikan acara, dia berdehem sebelum bertanya untuk apa dia datang ke sini.
“Seperti yang telah Aku sebutkan, sudah hampir dua bulan, sejak Aku melihat orang tuaku. Aku tak berencana untuk mengganggu kerajaanmu, selama Aku ingin bertemu dengan mereka dengan cepat. Jadi, Aku bertanya-tanya, apakah kalian memiliki gerbang teleportasi yang bisa membawaku ke Kota Xyrus atau ke mana saja di dalam wilayah Sapin.”
“Kamu sudah akan pergi, Art ?!”
Tessia terangkat dari kursinya, wajahnya diliputi kepanikan.
Baik ibu dan ayahnya saling memandang dengan bingung, ketika mereka mengucapkan ‘Art’.
Tetua itu hanya menyeringai sinis pada hal ini dan tertawa kecil, mengayun di kursinya.
“Aku rasa tak pantas bagi manusia seperti diriku, untuk berada di dalam Kerajaan ini terlalu lama, Putri. Selain itu, Aku ingin memastikan jika keluargaku aman dan memberi tahu mereka, jika Aku baik-baik saja,” jawabnya, memberikan senyum malu-malu.
Raja membalas balik untuk Tessia.
“Sudah beberapa ratus tahun, sejak manusia terakhir menginjakkan kaki ke Kerajaan Elenoir. Dan kamu, Arthur, adalah manusia pertama yang berada di ibukota Kerajaan ini, Kota Zestier. Namun, menyelamatkan putri kami dan mengambil kesulitan untuk menemaninya sepanjang perjalanan kembali, memberi kamu imbalan yang tepat…”
Dia mengintip Tessia dengan cepat dan melihat kepalanya ke bawah, rambut peraknya menutupi wajahnya.
“…Sayangnya, gerbang teleportasi yang terhubung dengan Kerajaan Sapin dibuka hanya sekali setiap tujuh tahun, untuk Konferensi Puncak antara tiga ras. Karena Konferensi terakhir adalah dua tahun yang lalu, itu akan menjadi lima tahun lagi, sampai gerbang akan berfungsi,” Raja melanjutkan.
Art tak bisa menahan nafas dalam-dalam karena kecewa.
“Namun, kami lebih dari bersedia untuk mengirim sekelompok penjaga, untuk mengantar kamu pulang. Kamu benar, jika mungkin tak bijaksana untuk tinggal di kerajaan ini terlalu lama. Meskipun ada yang toleran, banyak yang tetap membenci manusia, karena perang yang dulu.”
Dia melontarkan senyum singkat, sedih pada ini.
Art mengangguk setuju. Setidaknya, dia bisa pulang dengan selamat.
“Untuk saat ini, tolong buat dirimu senyaman di rumah, di sini. Kami akan menyiapkan pengawalanmu besok pagi. Dia menyarankanmu untuk tak berkeliaran di luar di kota, karena alasan yang disebutkan sebelumnya.”
Raja menjentikkan jarinya dan seorang wanita elf tua dengan seragam maid bergegas keluar, membawanya ke kamar tamu.
Kamarnya besar, tapi perabotannya sederhana dan elegan. Sementara satu-satunya perabot terdiri dari sofa, meja teh, tempat tidur, dan lemari. Masing-masing tampak dibuat dari kayu, oleh pengrajin berpengalaman.
Segera setelah dia masuk ke kamar, dia menutup pintu di belakang, menelanjangi diri dan langsung pergi ke kamar mandi.
Kamar mandi adalah kejutan yang menyenangkan. Itu adalah air terjun sederhana, yang sepertinya mengalir secara alami dari langit-langit dan mengalir kembali ke lantai. Namun, aliran air yang konstan yang tampaknya tak pernah padam, adalah suhu yang sangat menyenangkan. Itu cukup hangat untuk membuat tubuh dan pori-porinya tenang.
Ketika dia selesai mengenakan jubah yang sangat halus, hanya dengan celana pendek. Dia meletakkan batu yang Sylvia tinggalkan di dalam kantung dada di dalam jubahnya. Dan sekali lagi, dia mencoba mempelajari inti mana.
Sekitar tiga puluh menit dan hanya membuat sedikit kemajuan, dia mendengar ketukan di pintu.
“Permisi!”
Membuka pintu, dia disambut oleh Tessia yang cemberut, yang melemparkan pukulan ringan ke dadanya.
“Kamu bodoh! Kenapa kamu bersikap tak ramah, ketika kamu bersama keluargaku di sana,” dia mendengus, menyelinap melewatinya dan duduk di tempat tidur.
“Yah, pertama-tama, kamu tak mengatakan kepadaku, jika kamu adalah putri dari seluruh kerajaan ini!”
Sambil menggelengkan kepala, Art mencengkeram tangan Tessia dan menariknya keluar dari kamarnya. Anak-anak atau tidak, dia tak berpikir orang tuanya akan suka, jika putri berada di kamar anak laki-laki.
“Ayo, tunjukkan daerah sekitar kastil! Aku tak akan mendapat kesempatan untuk mengunjungi tempat ini lagi.”
Dia langsung menyesal mengatakan ini.
Dia mendengar suara sedikit terisak, ketika Tessia tiba-tiba menangis. Gadis itu mencoba berbicara sambil menangis.
“Art! Aku tak ingin kamu * Sniff * pergi…”
“…Kamu orang * Sniff * pertama yang dekat denganku…”
“…”
Dia dengan lembut menepuk kepalanya, sementara dia menggosok matanya.
Ketika mereka terus berjalan dalam keheningan, kecuali dengusan lembut Tess. Mereka berhasil keluar, di halaman di belakang kastil. Bola mengambang itu memancarkan cahaya redup dan bercahaya, menerangi taman yang terawat baik, dalam suasana lembut.
Mau tak mau, dia membayangkan betapa berbedanya adegan ini, jika mereka sepuluh tahun lebih tua.
“….!”
Bahkan sebelum dia sempat menyelesaikan pikirannya, niat membunuh yang jelas-jelas membanjiri akal sehatnya. Milidetik kemudian, secercah samar memberikan posisi proyektil yang ditujukan pada Tessia. Dia mendorong sang putri yang masih menangis keluar dari jalan, dan dia bersiap untuk menangkis proyektil dengan tangan yang dibalut mana.
Pada saat itu, sesosok hitam menghadap punggungnya, lengan kanannya dalam posisi untuk menyerang. Meraih proyektil, dia segera memutar tubuhnya, untuk memblokir pembunuh dengan apa pun yang dilemparkan pada mereka. Yang mengejutkannya, Art berhadapan dengan kakek Tessia.
Art melompat keluar dari jangkauan tetua itu, sebelum dengan marah berteriak,
“Apa-apaan ini! Kenapa kamu mencoba membunuh kami?”
“Nak. Mungkin sedikit sakit, tapi Aku ragu, mainan yang kamu pegang, bisa membunuh siapa pun,” dia terkekeh.
Dia melihat ke bawah ke tangan, untuk melihat proyektil berukuran pensil dengan kedua ujungnya tumpul, dan dilapisi lapisan sesuatu yang dekat dengan karet.
‘Aku ditipu!’
“Haha! Reaksi yang bagus, reaksi yang bagus! Aku tak berpikir, kamu menangkap hadiah kecilku dan menggunakannya untuk memblokir seranganku berikutnya! Benar-benar luar biasa! Namun, penggunaan mana-mu paling tidak, biasa-biasa saja!”
Tetua itu melanjutkan untuk melemparkannya pedang kayu yang cocok untuk ukurannya, saat dia mengeluarkan pedang kayu sendiri, hanya sedikit lebih besar.
“Aku datang!”
Bahkan tak memberi waktu untuk mendapatkan kuda-kuda atau bahkan kesempatan untuk menerima pelatihan dadakan, terua itu berlari ke arahnya.
‘Kelelawar tua yang gila ini!’
Art menurunkan sikap, alih-alih bersikap defensif, dia meluncurkan dirinya pada tetua itu. Dia mempercepat kecepatannya, untuk membuang waktu ayunannya. Bertujuan pada jari-jari mencengkeram pedangnya, dia mengayunkan tubuh ke atas, menguatkan seluruh tubuhnya.
Tepat sebelum pedangnya bersentuhan dengan tangan tetua itu, dia hanya bertemu dengan udara, saat tetua itu menghilang dari pandangan.
Memutar kepalanya ke belakang, Art melihatnya beberapa meter terpisah dari tempatnya berdiri tadi.
“Kamu anak nakal yang menakutkan, bukan? Sepertinya, Aku harus sedikit lebih serius!”
Kakek itu menyeringai.
Kecepatannya semakin meningkat. Bahkan dengan kehidupannya yang sebelumnya, di mana dia hanya hidup dengan latihan dan pertempuran. Art nyaris tak bisa membuatnya tetap berada di penglihatannya. Namun, bisa melihatnya dan mampu menanggapi serangannya adalah dua hal yang berbeda.
Dia merasa seperti karung pasir, karena dia hanya bisa mengutuk tubuhnya sendiri.
Dia bisa memblokir satu gerakannya, dari setiap tiga gerakan yang ditaruh kakek itu di tubuh kecilnya.
‘Tekniknya bercanda, kelelawar tua ini mengacaukanku dengan kecepatan tinggi.’
Satu-satunya alasan dia bisa mengikuti tetua itu adalah, dengan menggunakan teknik pedang dan gerak kaki untuk meminimalkan gerakannya. Bersama dengan fakta, karena ukuran tubuhku, dia adalah target kecil.
Setelah sekitar sepuluh menit panjang, Art diperlakukan seperti pos pelatihan kayu, dia mulai memperhatikan beberapa pola dalam serangan kakek itu.
Saat dia melintas di belakang untuk melakukan sapuan horizontal ke kakinya, Art mengerahkan seluruh tenaganya ke kaki dan melompat mundur dengan pedang yang terselip di ketiak, yang menunjuk ke kepala target.
Dengan bunyi keras yang tercipta dari pendaratan pukulannya, kelelawar tua itu tersandung sedikit, sebelum mendapatkan keseimbangan kembali.
“HAHAHAHA! Aku rasa, Aku pantas mendapatkan yang itu!” dia tertawa, menggosok keningnya yang bengkak.
Sepanjang semua ini, Tessia terkejut pada awalnya, tapi setelah menyadari itu hanya sparing, dia duduk. Dia menggunakan kesempatan ini, bagaimanapun juga, untuk melompat dan menginjak ke arah yang lebih tua.
“Kakek! Kamu terlalu menyakiti Art! Kamu seharusnya lebih mudah padanya!”
Mencubit sisi yang lebih tua.
“AHH! Itu menyakitkan si kecil. Haha, dia takut, kalau Aku lebih mudah pada Arthur, dia yang akan menindasku!” dia dengan lembut menjawab, ketika dia mengambil cucunya.
Dia melintas di depan Art dan tiba-tiba menempatkan telapak tangan kanannya ke tulang dadanya.
“Seperti yang Aku pikirkan. Tubuhmu dalam keadaan berbahaya…”
Art menatap kosong padanya. Melalui penggunaan rotasi dan meditasi mana yang konstan, tubuhnya harus jauh lebih sehat daripada anak berusia empat tahun, yang paling sehat sekalipun.
Virion, memperhatikan tatapannya yang ragu-ragu. Dia menekankan telapak tangannya di tulang dada di sudut tertentu, memicu rasa sakit yang membakar.
“Arrghh…”
“Manipulasi mana-mu bagus untuk pemula meskipun seusiamu. Dan teknik pedang dan pengalaman bertarungmu cukup menakutkan, untuk membuatku bertanya-tanya. Seperti, apa kehidupan yang telah kamu pelajari, untuk mempelajari semua ini,”
Matanya menyipit. “Tapi, kamu gagal menyebutkan satu hal penting dalam cerita kamu sebelumnya.”
Art bisa merasakan detak jantungnya mulai naik, ketika Art mulai curiga, jika tetua Virion tahu tentang Sylvia.
“Aku sudah memutuskan. Arthur, jadilah muridku!”
Dia mengangguk, membuat manusia kecil itu benar-benar lengah.

Follow Us