Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

BAE_013


BAE_013

A +

Bab 13

Dia hanya menatapnya, tercengang.
‘Apa yang dikatakan kelelawar tua ini?’
“Apa? Kamu tak bisa serius, kan?” dia berhasil berkata, tanpa berpikir.
Tetua itu hanya memiringkan kepalanya sebagai jawaban, “Kenapa tidak?”
“Mmm untuk satu hal! Aku seorang manusia! Apakah bahkan diizinkan, memiliki manusia di kerajaan ini? Juga, Aku perlu memastikan keluargaku baik-baik saja, dan memberi tahu mereka, jika Aku masih hidup,” dia membantah.
Mendengar ini, kakek itu terdiam, ketika dia merenung sedikit sebelum berbicara lagi.
“Tinggal di sini bukan masalah, asalkan kamu menggunakan namaku. Adapun orang tuamu… Nak, apakah itu suatu keharusan mutlak, untuk bertemu langsung dengan mereka?”
Giliran dia untuk merenungkan saat ini.
“Maksudku, Aku rasa itu bukan keharusan bagiku, untuk bertemu langsung dengan orangtuaku. Meskipun Aku merindukan mereka, yang paling penting adalah mencari tahu, bagaimana keadaan mereka dan membuat mereka tahu, jika Aku baik-baik saja, jika mereka juga,” jawabnya.
“Kalau begitu, ikut Aku besok pagi. Berada di luar rumah pukul enam pagi, tepat.”
Sebelum dia berbalik untuk pergi, Art menghentikannya,
“Tunggu! Aku tak mengerti, mengapa kamu menginginkanku sebagai muridmu. Juga, kamu terdengar sangat terburu-buru. Tak mungkin bagiku, untuk kembali ke rumah dan menghabiskan sedikit waktu dengan orang tuaku, sebelum kembali ke sini untuk berlatih di bawah pengawasanmu kan?”
“Aku ingin kamu menjadi muridku, karena Aku melihat potensi dirimu. Nak. Sejumlah orang yang tak terhitung jumlahnya, telah memintaku untuk menjadikan mereka sebagai murid mereka, dari kaya menjadi miskin, dari muda ke tua. Tapi, tahukah kamu berapa banyak yang diterima?
Aku telah mengambil sejauh ini? Tak ada! Anak-anak nakal generasi baru ini membuatku bosan. Hanya karena beberapa orang tua bangsawan kaya itu menganggap anak mereka istimewa, mereka pikir mereka memenuhi syarat untuk memintaku menjadi mentor mereka…”
Dia hanya mengerutkan alis, tak tahu ke mana kakek Tessia pergi dengan percakapan ini.
“…Kamu berbeda. Aku tahu kamu memiliki bakat luar biasa dalam manipulasi mana, dan hanya Tuhan yang tahu bagaimana itu terjadi. Tapi, kamu memiliki teknik yang lebih baik daripada diriku. Tapi, itu bukan alasan, mengapa Aku memutuskan untuk mengajarmu. Nak… Aku perlu bertanya padamu. Bagaimana kamu menjadi penjinak binatang?”
Segala jenis senyuman yang ada di wajahnya sebelumnya tak ada lagi, karena wajahnya yang tajam memancarkan tatapan maut.
“Penjinak binatang? Apa yang kamu bicarakan?”
Dia benar-benar bingung. Meskipun malam sudah membaik dan tetua itu sudah mengirim Tessia tidur. Sepertinya, percakapan ini tak akan segera berakhir.
“Ayo kembali ke dalam dan bicara,” katanya, membawa Art ke ruang tamu, dengan sofa dan perapian yang menderu.
Duduk di sofa, dia melanjutkan.
“Mari kita mulai dari awal. Aku berasumsi, kamu tahu jika mana beast memiliki inti mana seperti manusia, elf, dan dwarf kan?”
Dia mengangguk pada ini.
“Benar. Sama seperti mana beast, manusia, elf, dan dwarf memiliki kualitas di inti mana yang berbeda, dengan ras mereka sendiri.”
Dia mengambil selembar kertas dan mulai menggambar grafik.
Air - Es
Bumi - Gravitasi
Magma - Logam
Api - Petir
Angin - Suara
“Ini adalah empat elemen dasar dan bentuk-bentuknya yang lebih tinggi. Bentuk-bentuk yang lebih tinggi… Es, Logam, Petir, Suara… Itu hanya dapat dikontrol oleh para Mage, terutama yang mahir dalam elemen dasar tertentu. Yang menyimpang. Di sinilah perbedaan kualitas rasial terletak…”
Dia menulis deskripsi singkat di bawah masing-masing ras
Manusia
Mage manusia memiliki kemampuan untuk memanipulasi keempat elemen dasar, dan merupakan satu-satunya ras yang mampu memiliki penyimpangan, yang dapat mengontrol bentuk elemen lanjutan mereka yang lebih tinggi. Mereka juga memiliki penyimpangan yang bahkan dapat melampaui empat elemen dasar, seperti penyembuh (penghasil). Dan itu membuat core mana mereka yang paling beragam.
Elf
Mage elf hanya bisa memanipulasi air, angin, dan bumi. Tapi, dengan afinitas yang jauh lebih tinggi. Kami juga memiliki sifat khusus yang berbeda dengan ras kami, yang memungkinkan Mage berdarah murni untuk mengendalikan tanaman. Namun, elf tidak memiliki penyimpangan yang dapat memanipulasi air, angin, dan bumi ke dalam bentuk mereka yang lebih tinggi.
Dwarf
Mage Dwarf hanya bisa memanipulasi bumi dan api. Tapi, seperti elf, mereka memiliki afinitas yang jauh lebih tinggi untuk kedua elemen itu. Ciri khas mereka terletak pada kenyataan, jika semua Dwarf mampu membentuk dan membengkokkan logam. Sementara beberapa penyimpangan memiliki kemampuan khusus untuk memanipulasi bumi dan api menjadi magma. Sesuatu yang bahkan tidak dapat dilakukan oleh penyimpangan manusia, apalagi elf. Namun, mereka hanya dapat memanipulasi kedua elemen dasar. Dan seperti elf, mereka tidak memiliki kemampuan untuk mengontrol bentuk elemen dasar yang lebih tinggi.
“Tunggu, Aku tak mengerti semua ini. Mengapa manusia tak bisa memanipulasi tanaman dan magma?”
Art bertanya sambil membaca bagan infonya yang berguna.
“Pertanyaan bagus. Hanya elf yang dapat memanipulasi tanaman, yang merupakan satu-satunya bentuk alam yang hidup, karena garis keturunan kami yang sangat afinitif terhadap unsur-unsur pemeliharaan. Hanya ras Dwarf yang dapat memanipulasi magma dan logam. Karena, seperti kami elf, garis keturunan mereka, membuat mereka sangat mahir dengan elemen pembangun.”
Dia mulai tanpa sadar menggosok hidungnya, ketika otak dia berputar.
“Oke. Aku mendapatkan perbedaan antara tiga ras. Tapi, apa hubungannya dengan diriku yang menjadi penjinak binatang? Lagi pula, apa artinya itu?”
“Aku akan ke situ, bocah!” dia menggonggong.
“Mana binatang buas berbeda dari tiga ras humanoid. Karena, masing-masing spesies memiliki karakteristik khusus mereka sendiri. Daftar semuanya tak akan ada habisnya. Jadi, Aku akan memberikan contoh sederhana.
Mage, petualang atau tidak, diklasifikasikan: kelas E, D, C, B, A, AA, S, SS. Klasifikasi ini juga sama untuk mana beast. Ambil contoh elang sonik. Mereka adalah binatang Kelas B, yang memiliki kecepatan luar biasa saat dalam penerbangan. Mereka semua harus memiliki afinitas untuk angin dan suara.
Atribut-atribut ini bawaan dalam inti mana mereka. Terlepas dari afinitasnya, jika inti mana ini diambil dan diberikan kepada manusia atau elf Mage yang berspesialisasi dalam elemen angin, pelatihan mereka akan berjalan jauh lebih cepat. Daripada hanya mengolah mana dari mereka dengan lingkungan itu.”
Dia tak sabar menunggu, ketika tetua Virion meneguk segelas air, sebelum melanjutkan.
“…Namun! Ketika seekor binatang buas mencapai kelas A atau lebih tinggi, mereka memiliki kemampuan untuk meneruskan ‘kehendak’ mereka, atau lebih tepatnya ‘kemampuan’, kepada satu orang.
Aku memanggilmu penjinak binatang sebelumnya, karena kamu memiliki mana beast di inti mana-mu. Dan dari perkiraanku, itu bukan sembarang kehendak. Tapi, kehendak mana beast kelas S, jika bukan kelas SS akan.
Aku hanya bisa merasakan ini, karena Aku juga penjinak binatang, meskipun yang aku menjinakkan adalah binatang kelas AA, Shadow Panther.”
‘Jadi, begitulah caranya dia bisa begitu cepat.’
Melihat ekspresi tercerahkan di wajah manusia itu, Penatua Virion hanya tertawa kecil.
“Ya bocah, Aku bisa menggertakmu seburuk itu, dengan memanfaatkan kehendak Shadow Panther-ku. Tapi, Aku hanya menggunakan sekitar 50% dari kecepatanku.”
‘Dia bisa lebih cepat?’
‘Segalanya mulai masuk akal.’
Tanda aneh, samar yang muncul di inti mananya, setelah Sylvia menusuknya. Dan bagaimana dia mengatakan kemajuan masa depannya, akan tergantung pada memahami kekuatannya.
Matanya penuh cairan bening ketika dia menundukkan kepala, berusaha menjaga agar air mata itu tak jatuh.
“Kamu pasti telah melalui banyak hal, Nak. Aku tak akan mendorongmu untuk sebuah jawaban. Tapi alasan mengapa sangat penting bagiku untuk membimbingmu adalah, karena kamu tak punya banyak waktu,” katanya dalam sebuah suara hangat, tapi keras.
“Apa maksudmu?” Dia terisak, menatapnya.
“Kekuatan dari inti mana-mu terlalu kuat untuk ditangani oleh tubuhmu yang belum matang. Biarkan Aku bertanya kepada kamu, Nak. Apakah kamu baru-baru ini merasakan rasa sakit yang membakar datang dari inti mana-mu?”
Raut wajah anak itu pasti sudah mengkonfirmasi kecurigaannya. Karena, dia mengangguk dengan sungguh-sungguh.
“Jika kamu tak belajar mengendalikan inti mana-mu yang baru, itu akan menghancurkan tubuhmu.”
Matanya menatap lurus ke arah anak kecil itu, menghilangkan keraguan yang mungkin ia miliki.
“…”
Art terdiam.
“Aku mengerti. Sepertinya, Aku tak punya pilihan selain berada di bawah bimbinganmu. Namun, Aku tak berpikir, Aku akan bisa fokus pada pelatihan, tanpa memastikan jika keluargaku baik-baik saja dan mereka tahu Aku juga aman. Kamu menyebutkan sesuatu tentang itu sebelumnya kan?” Katanya, berusaha mengendalikan emosi.
“Haha! Panggil saja aku Kakek, mulai sekarang. Murid pertamaku setidaknya harus memanggilku seperti itu. Dan siapa tahu, mungkin Aku akan menjadi kakek mertuamu.”
Dia tertawa kecil, ketika matanya melebar sebagai tanggapan sebelum melanjutkan.
“Kita akan pergi menemui seorang teman lama. Besok, dia yang akan mengurus kekhawatiranmu. Yang Aku butuhkan darimu mulai sekarang, adalah ketekunanmu. Bahkan Aku tak yakin berapa lama bagimu untuk menguasai dasar-dasar kehendak beast-mu. Dalam dua ratus tahun hidupku, Aku belum pernah melihat Mage muda, apalagi penjinak binatang buas. Kamu akan membawa perubahan besar pada dunia ini, bocah. Aku tahu itu. “
Art hanya menggaruk pipinya, yang panas karena malu.
“Tidurlah sekarang, bocah! Besok akan menjadi hari yang panjang. Kamu akan butuh istirahat.”
Dia bangkit dan membungkuk sebelum mengucapkan selamat malam padanya.
“Selamat malam… Kakek.”
Dia tertawa kecil, melambaikan tangan, dan menjatuhkan diri ke ranjang, terlalu lelah untuk masuk ke dalam selimut.
***

Art bangun dari tidur, mendengus, merasakan sensasi berat membebani tubuhnya.
‘Apakah itu kekhawatiranku? Bebanku? Harapan yang diberikan padaku? Apakah ini membebaniku, bahkan ketika aku tidur?’
“Pagi Art! Bangun!”
Dia membuka mata, dan melihat jika beban itu telah menjadi bentuk seorang wanita muda yang cantik, yang sangat mirip penampilannya dengan temannya, Tess.
“Ayo, pemalas! Kamu harus segera bertemu kakek! H-hei! Jangan kembali tidur!”
Gadis itu terpental ke atas dan ke bawah, masih di atasnya.
‘Apakah dia tak tahu, betapa tak senonohnya hal ini, bagi orang lain?’
‘Haa… kepolosan anak muda.’
“Aku mengerti! Aku bangun, Tess! Tolong turunlah dari perutku, supaya Aku bisa bangun,” erangnya, masih setengah tertidur.
“Hehe… Art, rambutmu terlihat lucu. Hei hei, apakah benar kamu akan tinggal di sini sebentar? Kakek memberitahuku pagi ini! Aku sangat bahagia! Kamu benar-benar tinggal, kan? Benar?”
Tess berseru dengan senyum lebar, yang menempel ddengan wajah yang imut.
‘Bagaimana dia begitu energik pagi-pagi begini?’
Mencoba menjinakkan rambut nakalnya, dia menjawab,
“Kita akan tahu pastinya, setelah perjalananku dengan Tetua Virion. Tapi kemungkinan besar, sepertinya, Aku akan mengganggumu sedikit lebih lama, Putri.”
Gadis itu menusuk sisinya, dengan jarinya,
“Bukan Putri! Tess! T. E. S. S! Aku akan marah, jika kamu tak memperlakukanku lebih baik.”
‘Sialan, dia terlihat sangat imut dengan wajah cemberutnya.’
“Baiklah, baiklah! Aku harus mandi dan bersiap-siap. Kecuali kalau kamu ingin melihatku telanjang, Aku pikir kamu harus meninggalkan ruangan, Tess.”
Art menggerakkan alisnya dengan nakal.
“Eek! Aku akan meninggalkanmu, cabul!”
Dia bisa melihat telinganya menjadi merah, saat dia bergegas keluar dari ruangan.
Art tak berpikir itu akan bekerja dengan baik. Tubuhnya yang berusia empat tahun, bahkan belum mematangkan “bagian jantan”-nya.
Dia hanya mengangkat bahu dan melompat ke kamar mandi untuk bersiap-siap, memastikan untuk menyimpan batu yang terbungkus bulu di dalam jubahnya.
Ketika dia berjalan menuruni tangga melengkung, seorang kepala pelayan membuka pintu depan untuknya, dan dia melihat kereta kecil dengan Kakek Virion dan Tess di dalam.
“Ayah! Tak pantas bagi manusia untuk tinggal di dalam kerajaan ini!”
“Alduin benar, Tetua Virion. Meskipun menyelamatkan Tessia adalah sesuatu yang akan selamanya ia syukuri, memiliki manusia yang tinggal di sini, bertentangan dengan semua tradisi.”
Art mendengar Raja dan Ratu berbicara dengan Kakek Virion, ketika dia bersandar malas di dalam kereta.
“BAH! Tradisi kacau! Aku menyukai bocah itu dan begitu juga Tessia, bukankah kamu tak lagi anak kecil,” dia mendengus.
“K-kakek! Bukan seperti itu! Aku hanya…” suaranya menghilang pada akhirnya, wajahnya bersinar.
“Hahaha! Ngomong-ngomong! Dia akan berada di bawah bimbingan langsungku mulai sekarang. Jadi pastikan, untuk memberi tahu semua orang, jika dia tak boleh dianggap enteng!”
“A-ayah…”
“CUKUP! Ini bukan untuk diskusi! Oh bocah! Kamu di sini! Ayo! Kita harus bergegas!”
Ekspresinya berubah menjadi senyum, segera setelah melihat bocah manusia itu.
Art mengangguk dan melompat ke kereta, menghindari kerutan yang diberikan Raja dan Ratu.
***

Setelah sedikit perjalanan, dia bertanya Kakek Virion.
“Hei Kakek, kita akan pergi ke mana? Kamu bilang kita bertemu temanmu, kan?”
“Haha! Kakek, eh? Yah, bukankah kamu sangat nyaman denganku sekarang. Bagus, bagus! Ke mana kita akan pergi, itu kejutan.”
Dia mengedipkan matanya.
Tessia tertidur dengan kepala bersandar di pundaknya.
‘Dia pasti lelah karena bangun pagi-pagi.’
“Jaga dia baik-baik, Art. Dia tumbuh dalam lingkungan yang sangat sepi,”
Dia bergumam pelan, tatapan belas kasih memenuhi matanya, ketika dia melihat cucunya yang sedang tidur.
“Apa maksudmu?”
“Tumbuh sebagai putri satu-satunya dari seluruh kerajaan, sangat menegangkan. Terlalu banyak untuk ditangani oleh seorang anak kecil. Tumbuh tanpa teman dekat, itu sulit baginya. Dia telah terluka berkali-kali, oleh orang-orang yang berpura-pura berteman dengannya... hanya untuk menggunakannya untuk keuntungan pribadi mereka.
Ini telah membuat Tessia menjadi seseorang yang dingin, dan jauh dari orang-orang di sekitarnya. Bayangkan betapa terkejutnya kami semua, ketika kami melihat kalian berdua berpegangan tangan.”
Dia melanjutkan.
“Ya, perhatikan ketika kamu mendengarnya berbicara dengan para penjaga,”
Dia menambahkan.
“Arthur. Tessia telah menunjukkan lebih banyak ekspresi, lebih banyak senyum dan tawa, sekarang daripada yang pernah tumbuh… di sekitarmu, dia akhirnya tampak lebih seperti anak kecil. Untuk itu, aku berterima kasih.”
Kakek itu menepuk pundaknya yang lain.
Ini adalah pertama kalinya, Kakek Virion memprakarsai kontak fisik dengan Art selain spairing, yang mengejutkannya.
Gerbong berhenti perlahan, sebelum pengemudi membuka pintu gerbong, untuk memberi tahu jika sudah sampai tujuan.
“Hei Tess, kita sampai,” bisiknya, dengan lembut mendorongnya.
“Mmm…”
Dia akhirnya bangkit bangun.
Mereka keluar dari kereta, tiba di tempat yang hanya bisa dianggap sebagai gubuk mungil.
“Hei, Mage tua! Keluar!”
Kakek Virion tiba-tiba berteriak, sambil mengetuk pintu.
Tiba-tiba pintu terbuka, untuk mengungkapkan seorang wanita tua bungkuk dengan rambut abu-abu, yang sepertinya disambar petir dan mata berkerut, yang anehnya campuran berbagai warna. Semuanya menyatu bersama. Mengenakan jubah cokelat sederhana, dia menatap satu-satunya manusia dengan mata terpelajar.
“Butuh waktu cukup lama untuk sampai di sini!”
Kakek merengut.
“Hahaha! Arthur! Izinkan aku memperkenalkanmu pada Rinia Darcassan. Dia penyimpangan yang sangat istimewa di antara kami, para elf,” Kakek Virion mengumumkan.
“Senang bertemu denganmu lagi, Virion. Menawan seperti biasanya, Tessia kecil,”
Dia tersenyum, menepuk-nepuk kepala Tess.
Memandang, dia menjulurkan tangannya.
“Kita akhirnya bertemu Arthur muda. Aku Rinia. Peramal.”

Follow Us