Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_014


BAE_014

A +

Bab 14

Kakek Virion, Tessia, Rinia, dan dirinya saat ini, semuanya berada di sekitar meja bundar dengan botol besar berisi air di tengahnya.
“Umm… Tetua Rinia? Kamu mengatakan jika kamu adalah seorang peramal, benar? Aku sedikit bingung dengan apa yang bisa kamu lakukan. Kakek berkata, jika Aku bisa mengetahui apakah orang tuaku baik-baik saja dengan melihatmu.”
Dia bertanya, menatap aneh ke botol air.
“Kekeke! Kakek, ya? Virion, kamu sudah benar-benar membiarkan dirimu pergi, jika kamu membiarkan anak-anak muda seperti dia memanggilmu begitu,” dia mencibir.
“Bah! Dia pengecualian! Jika ada anak nakal yang berani memanggilku sesuatu seperti kakek, Aku akan membuat mereka digantung terbalik dan dipukuli dengan kaktus!” dia menyeringai kembali, menatap bocah itu.
‘Bagaimana… deskriptif yang menyakitkan.’
Memelototi bocah itu, nenek itu menyalak,
“Nak! Kamu bahkan tak tahu di mana orang tuamu, tapi kamu ingin bepergian ke seluruh Sapin, menemukan mereka, dan kemudian kembali untuk melatih? Kamu sudah mati, pada saat kamu sendirian kembali.”
Art melihat Kakek Virion.
‘Apakah dia memberitahunya?’
Hampir seolah-olah dia tahu apa yang ia pikirkan, kakek itu tertawa kecil.
“Aku tak memberi tahu Rinia tentang hal ini. Tak banyak yang bisa kamu sembunyikan darinya. Tapi biasanya, dia tak repot-repot melihat seseorang. Apa yang membuatmu menjadi Rinia yang usil?”
Kakek berkata, dan mengarahkan pandangan khawatir ke wanita tua itu.
“Kamu dan Aku sama-sama tahu, dia spesial. Begitu spesial, bahkan, ada bagian-bagian dari hidupnya yang bahkan tak bisa Aku lihat. Arthur, apa pun binatang buas yang menyerahkan kehendaknya kepadamu, itu bukan binatang biasa. Membatasi ke kelas SS, tak akan memberikan keadilan.”
Dia merenung sebentar, sebelum melanjutkan.
“Tapi itu sudah cukup. Arthur, kamu di sini untuk melihat orang tuamu, jadi dia akan membantumu. Tutup matamu sejenak dan bayangkan orang tuamu. Fokus pada penampilan dan tanda mana mereka. Aku akan urus sisanya.”
Art memejamkan mata dan membayangkan adegan terakhir yang ia miliki tentang mereka berdua:
‘Ayahku terluka parah dan ibuku menyembuhkannya.’
“Oke, kamu bisa membuka matamu sekarang.”
Art memandangnya untuk melihat warna matanya berputar-putar. Air mengambang keluar dari botol besar dan berputar-putar, membentuk piringan spiral. Tiba-tiba, dia melihat orang tuanya di dalam air.
Kursi yang ia duduki terguling ke belakang, ketika dia melesat ke atas, bersandar sedekat mungkin ke meja. Dia melihat ibu dan ayahnya bersama, duduk di sekitar meja makan. Tampaknya, itu bukan rumah mereka di Ashber.
Wajah ibunya agak pucat, dan saat ini mengatakan sesuatu kepada ayah. Dia bisa melihat, ibu kehilangan sedikit berat badan, tapi sebaliknya itu terlihat cukup sehat.
‘Perutnya!’
Sudah cukup jelas sekarang, jika dia hamil oleh tonjolan yang cukup mencolok di perutnya.
‘Ayah berubah!’
Dia memakai semacam seragam sekarang dan memakai jenggot.
Art bisa merasakan air mata panas mengalir tak terkendali di wajahnya saat ini. karena, dia tak berani melepaskan pandangan dari citra orang tuanya.
‘Mereka hidup! Mereka baik-baik saja! Mereka baik-baik saja.’
“T-terima kasih, Tetua Rinia. Terima kasih karena menunjukkan ini kepadaku,” dia berhasil tergagap.
Nenek itu tampak sedikit tak nyaman, pada ketulusan bocah itu dan hanya melambaikannya.
“Ahem! Biarkan Aku melihat, di mana mereka sekarang.”
Gambar diperbesar dan Art bisa melihat bagian luar tempat mereka tinggal. Seperti yang ia duga, itu jelas bukan rumah mereka di Ashber. Itu lebih perkecil lagi, dia bisa melihat tata letak kota tempat mereka tinggal.
“Sepertinya, mereka telah membuat rumah di Xyrus. Itu membuat segalanya lebih mudah bagi kita.”
Dia berkata, pemandangan yang terlihat di depannya.
Tess yang jelas mengkhawatirkan Art yang menangis, sedang menepuk punggungnya. Tapi, pandangannya tak meninggalkan air yang berputar-putar.
“Orang tua Art…”
Art mendengarnya pelan.
Kakek Virion bertepuk tangan dan berdiri.
“Oke! Arthur! Biarkan orang tuamu tahu, jika kamu masih hidup!”
Menurut Kakek Virion, ada peraturan ketat yang mengontrol komunikasi antara Kerajaan Elenoir dan Sapin. Namun, Rinia, sebagai seorang peramal yang tak ditemukan oleh Kerajaan Sapin, memberi mereka kebebasan yang tak diatur dalam arti tertentu.
“Bagaimana proses ini akan bekerja adalah, jika Aku akan menuangkan beberapa mana-ku ke dalam dirimu, membuat tautan sementara. Ketika Aku memberi sinyal kepadamu, mulailah berbicara, seolah-olah kamu sedang berbicara dengan orang tuamu.
Penting untuk mengetahui, jika mereka akan dengar suaramu di dalam kepala mereka. sehingga, mereka mungkin tak percaya apa yang kamu katakan pada awalnya. Pastikan untuk membuat mereka percaya, jika kamu yang berbicara dengan mereka, dan mereka tak akan menjadi gila.
Ingat, kita hanya melakukan ini untuk memberi tahu mereka, jika kamu masih hidup. Aku akan memancarkan suaramu langsung ke pikiran kedua orang tuamu. Aku tak bisa menjaga koneksi untuk waktu yang lama. Jadi, katakan apa yang kamu butuhkan, dalam dua menit,”
Nenek itu menegaskan, tatapan serius dari matanya.
Mengangguk, Art juga mempersiapkan dirinya.
“Mulailah… SEKARANG!”
Seluruh tubuh nenek itu mulai bersinar dengan warna yang sama seperti matanya, dan dia bisa melihat cahaya yang sama menyebar ke dirinya juga.
Mengambil napas dalam-dalam, dia mulai berbicara.
“Hai ibu, Hai Ayah. Ini aku, putramu Arthur. Kamu mungkin benar-benar terkejut, jika kamu mendengar suaraku di dalam kepala kamu, ya?
Yah ada alasan untuk itu. Namun sebelum itu, Aku ingin kamu tahu, jika Aku hidup dan aman. Sekali lagi, Aku hidup dan baik-baik saja Ibu, Ayah. Aku berhasil selamat dari kejatuhan tebing, dan Aku saat ini tinggal di Kerajaan Elenoir bersama para elf.
Tolong jangan beri tahu orang lain tentang ini. Aku tak punya banyak waktu. Jadi, Aku hanya akan mengatakan hal-hal yang paling penting.
 Seorang temanku menyimpang seperti dirimu ibu. Kecuali, dia peramal. Jadi, dia bisa melihat apa yang kalian lakukan sekarang. Dia juga orang yang memungkinkan kalian untuk bisa mendengar suaraku.
Aku ingin kembali kepada kalian sesegera mungkin, tapi Aku tak bisa sekarang.
Tidak, Aku aman dan hidup sekarang. Tapi, Aku memiliki semacam… penyakit di dalam tubuhku yang harus disingkirkan, sebelum Aku bisa kembali.
Jangan khawatir, selama Aku tinggal di sini para elf memperlakukanku dengan baik. Jadi tolong, jangan khawatir. Aku tak tahu, kapan Aku bisa bicara dengan kalian seperti ini lagi. Tapi yang penting adalah, Aku masih hidup dan Aku tahu kalian juga.
Ayah, Bu, kalian berdua harus mendengarkan suaraku sekarang. jadi, konfirmasikan satu sama lain, jika kamu masih tak percaya ini.  
Ingat… jangan beri tahu siapa pun, di mana Aku berada sekarang. Lebih baik lagi, simpan saja seolah-olah Aku masih mati, untuk membuat segalanya lebih sederhana. Mungkin butuh berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun bagiku untuk dapat kembali. Tapi dipastikan, jika Aku AKAN akan kembali ke rumah.
Aku sangat mencintai kalian *menghirup* Aku dia sangat merindukanmu. Tetaplah aman. Dan Ayah, pastikan untuk menjaga Ibu dan adik bayiku aman. Ibu *mengendus *, tolong pastikan ayah tak mendapat masalah. Anakmu, Art.”
Dia kesulitan membuka mulut dari air mata yang terus mengalir. Dia hanya berdiri diam, menggosok matanya, saat dia melakukan semua yang ia bisa. Cahaya memudar di sekitar mereka berdua, dan Tetua Rinia jatuh kembali ke kursinya, berkeringat dan pucat.
“Tetua Rinia, Aku tak tahu bagaimana harus berterima kasih atas ini,”
Art berhasil berteriak.
“Berlatihlah dengan baik dan terus menghargai orang-orang yang dekat denganmu, Nak. Begitulah caramu akan berterima kasih padaku. Juga! Jangan lupa untuk sesekali mampir. Nenek ini mendapat kekeke-kesepian!”
Dia menjawab dengan senyum lemah.
Manusia itu memeluknya erat-erat, membuatnya nyaris melompat. Dia akhirnya menyerah pada kelucuan itu dan memeluk kembali, sebelum membiarkan mereka semua pergi.
Saat kami berjalan keluar, Art melihat Tess cemberut sedikit, menatap dadanya.
***

Ketika mereka tiba kembali di kastil, hari sudah gelap. Seorang pelayan menyambut mereka pada saat kedatangan. Tapi sebelum dia memiliki kesempatan untuk kembali ke kamar, Art melihat raja dan ratu.
Raja datang lebih dulu.
“Arthur, Aku tahu kamu tak sengaja mendengar apa yang kami katakan sebelumnya hari ini, dan Aku minta maaf untuk itu. Bertahun-tahun menjadi Raja, telah membuatku agak kuno dan keras kepala. Tak masuk akal, karena kamu tak termasuk di sini.”
Ratu melanjutkan untuk suaminya, memegangi tanganku.
“Kamu sekarang adalah murid pertama Tetua Virion. Ini memberimu lebih dari cukup alasan bagi kami semua untuk menerimamu. Bahkan jika fakta itu tak ada, kamu masih menyelamatkan putri kami.
Silakan pertimbangkan tempat ini adalah rumahmu. Aku tahu kamu merindukan orang tuamu tersayang. Tapi jika Aku bisa menghibur, jangan ragu dan perlakukan diriku seperti ibu-mu sendiri,” katanya, memberi dia senyum tulus.
“Papa! Mama!” kata Tess dengan tangan menutupi mulutnya. Dia kemudian berlari ke arah mereka dan memeluk mereka berdua.
Art balas tersenyum, berterima kasih pada mereka.
‘Mereka adalah orang baik. Orang baik yang hanya mencari kedamaian di kerajaan mereka.’
Tersenyum di belakang mereka, Kakek Virion mengangguk pada mereka semua dalam persetujuan, sebelum berseru, “Nak! Pelatihan dimulai besok. Jadi, tidurlah lebih awal!”
***

Art terbangun dari rasa sakit luar biasa yang menyelimuti tubuhnya. Keringat dingin sudah menyelimuti tubuhnya, saat perasaan tubuh yang terbakar semakin meningkat.
“AARGH!”
Dia mencengkeram tubuhku erat-erat, berusaha bertahan, ketika pintu tiba-tiba terbuka dan Kakek Virion berlari ke arahnya.
“Ini semakin buruk…”
Dia meletakkan kedua tangan di tulang dadanya, di mana inti mana-nya berada, sebelum mulai memancarkan mana-nya sendiri.
Perlahan, rasa sakit mereda dan Art terengah-engah, pakaiannya basah oleh keringat.
“T-terima kasih,” dia berhasil mendesah.
Tanpa mendongak, Kakek menjawab, “Ini agak awal, tapi mari kita mulai pelatihan sekarang.”
Melihat ke luar jendela, dia perhatikan jika matahari belum terbit. Dia mungkin tak akan bisa tertidur lagi. Jadi, Art mengangguk dan mengikutinya ke halaman.
Duduk bersila, dia menatap dia sebelum menjelaskan,
“Sampai sekarang, kamu telah memurnikan inti mana-mu dan memanipulasi mana-mu menggunakan saluran mana kamu. Sementara, untuk Mage normal, metode ini cukup. Untuk penjinak binatang buas, kita tak bisa mengandalkan pendekatan ini. Sebaliknya, kita melakukan sesuatu yang disebut asimilasi.”
Art duduk menghadapnya. Wajahnya pasti memberi tahu semuanya, jika dia tak tahu apa yang kakek bicarakan.
“Haha! Jangan khawatir, kamu akan segera tahu. Apa intinya adalah, mengintegrasikan mana dari inti mana-mu langsung ke tulang dan otot tubuhmu, maka metode, asimilasi. Sayangnya, selama periode asimilasi, inti mana-mu tak akan berkembang sama sekali, tapi bukan itu intinya.
Begitu mana dari inti baru-mu diserap ke seluruh tubuh-mu, kamu akan dapat mulai memanfaatkan kekuatan apa pun yang dimiliki binatang buas-mu.”
‘Jadi ini yang dimaksudkan Sylvia!’
Sepanjang seluruh perjalanan melalui Hutan Elshire, dan bertemu keluarga kerajaan dan Kakek Virion, Art tak bisa untuk tidak berpikir, jika Sylvia entah bagaimana merencanakan semua ini.
“Perlahan, lepaskan mana dari inti mana-mu, dan jangan tergoda untuk menggunakan jaringan mana-mu. Sebaliknya, biarkan itu merembes ke dalam tubuhmu, dan perlahan-lahan semua otot dan tulang kamu menyerap mana.
Ini akan membutuhkan waktu dan usaha, tapi selama proses ini, inti mana-mu bisa menolak tubuhmu semakin sedikit,” perintah Virion.
“Tak banyak yang bisa Aku bantu untuk bagian pertama pelatihanmu, kecuali memastikan manamu didistribusikan secara merata ke seluruh tubuhmu, dan membuatmu ringan ketika tubuhmu kejang seperti sebelumnya.”
Latihan berlanjut dengan Art yang bermeditasi, menyebarkan mana keluar dari inti mana-nya, dan menyebarkan ke dalam tubuhnya. Dia sudah terbiasa setelah beberapa hari. Tapi, dia menyadari berapa lamanya proses ini. Mengarahkan mana-nya untuk membentuk inti, ketika dia masih bayi membutuhkan beberapa tahun. Tapi ini, dia melakukan sebaliknya, kecuali dengan lebih banyak mana, dan selangkah lebih jauh dari mengasimilasi mana secara langsung ke dalam otot dan tulang.
Dia tak meninggalkan kastil selama waktu ini, karena dia tak akan tahu, kapan tubuhnya akan bertingkah lagi. Dia benar-benar bersyukur untuk Kakek Virion, karena telah di sampingnya, untuk selama ini.
Sayangnya untuk Tess, ini membuat sangat sedikit waktu untuk mereka bermain.
Saat-saat dia tak bermeditasi, gadis itu beristirahat di kamarnya. Walaupun tubuhnya sakit karena dibanjiri oleh mana. Namun, itu tak menghentikannya dari sekadar mengobrol tentang hari-hari mereka.
Setelah beberapa minggu asimilasi, tubuhnya lebih jarang sakit, dan dia diizinkan pergi ke kota. Jadi, setelah berjanji kepada Tess, jika mereka akan pergi keliling kota Zestier, dia pergi tidur.
***

Menunggu di luar kamarnya, adalah Tess yang berpakaian indah. Dia mengenakan gaun tanpa lengan putih dan kardigan tipis di atasnya. Topi matahari berwarna merah muda terang, yang dikenakannya di atas kepalanya, dihiasi dengan bunga pucat. Memberinya penampilan yang sangat segar, seperti boneka.
“Butuh waktu cukup lama ke sana! Cepat, ayo cepat!”
Gadis itu meraih tangannya, setengah menyeret, ketika Art melawan tubuhnya yang sakit, untuk mengikuti kecepatan elf itu.
Melihat kota sekali lagi, tak menyulap keheranan yang ia miliki, ketika dia pertama kali tiba di Zestier.
Ketika mereka turun dari kereta dan mulai berjalan, mereka meluangkan waktu untuk mengunjungi berbagai kios dan toko yang ditawarkan kota. Sementara mereka berdua bertemu dengan banyak tatapan dari kenyataan,
Jika seorang anak manusia berpegangan tangan dengan satu-satunya putri kerajaan mereka.
Itu adalah perasaan yang sudah ia alami, sejak di kehidupan sebelumnya. Sehingga, itu tak mengganggunya. Namun, yang mengganggunya adalah, jika sementara sebagian besar tatapan ini bukan hanya ingin tahu, beberapa tatapan dipenuhi dengan permusuhan yang terang-terangan.
Keluar dari toko armor, dia baru saja keluar dari jalan, saat seorang anak elf menabrak bahunya.
“Hmph! Yah, kalau bukan bocah manusia yang Tetua Virion telah kuasai. Aku sudah mendengar semuanya tentangmu. Kotor, dia punya kuman manusia di pakaianku,” katanya dengan sinis, ekspresi jijik menempel di wajahnya.
Cukup jelas dari pakaian anak ini, yang tak mungkin lebih tua dari Tess. Dan sekelompok teman yang mengikuti di belakangnya, jika dia adalah seorang bangsawan.
Setelah menghabiskan begitu banyak waktu dengan Tess, dia hampir lupa betapa tak dewasanya anak-anak. Mau tak mau dia berpikir, jika apakah mereka elf atau manusia, bangsawan yang manja sepertinya selalu bertindak, seolah-olah mereka telah diajarkan dari buku pedoman yang sama.
Anak itu kemudian berbalik menghadap Tess, wajahnya berubah menjadi senyum yang dipraktikkan dengan baik, ketika dia menawarkan tangannya.
“Putri, berada di bawah levelmu, untuk bersama anak nakal manusia ini. Izinkan aku menemanimu berkeliling,” desaknya, berharap Tess akan menerima tangannya.
Bahkan tanpa melihat ke arahnya, Tess mengaitkan lengannya dengan tangan manusia itu, dan dengan dingin membalas,
“Art, ayo. Ada serangga di arah itu dan Aku tak ingin sengaja menginjaknya dengan sepatu baruku.”
Ketika dia ditarik pergi, Art melirik ke belakang, menatap anak bangsawan itu dengan tatapan kasihan, yang sepertinya membuatnya semakin marah.
“Tunggu, bocah nakal! Aku belum selesai denganmu!”
Dia berteriak, berlari ke arah manusia dan mencengkeram bahunya.
“Aku dengar kamu cukup berbakat untuk Mage manusia. Di sekitar sini, kebetulan Aku sendiri adalah jenius yang cukup terkenal. Inti mana-ku sudah mencapai tahap merah. Dan selain dari manipulasi air, ibuku mengatakan, jika Aku akan segera bahkan dapat memanipulasi tanaman! “
Art menanggapinya dengan ekspresi kaget dan pemujaan yang paling tulus, namun sarkastik.
“Oh, kata-kataku! Putri Tessia! Sepertinya kita berada di hadapan jenius murni di sini. Aku tak layak!”
Tess terkikik, bahkan tak berusaha menyembunyikan kegembiraannya.
“Dia pasti akan memberimu respek yang pantas Lord Genius dari Elf. Jadi, jika kamu permisi…”
Ketika Art mulai memimpin Tess pergi, sebuah sapu tangan terbang melewati kami, mendarat di tanah.
Berbalik, dia melihat wajah bocah bangsawan itu, merah seperti tomat. Dia memelototi manusia itu, ketika para pelayan dan semua teman-temannya terengah-engah.
“Berani-beraninya kamu memulai duel dengan murid Tetua Virion. Kamu mungkin berdarah bangsawan, Feyrith. Tapi, kamu masih harus tahu tempatmu! Ambil kembali,” perintah Tessia, matanya menyipit dalam tatapan tajam.
“Maaf, Putri, tapi ayahku telah mengajariku untuk tak pernah membiarkan harga diriku terinjak. Arthur, siapkan dirimu untuk duel atau mundur dengan ekor di antara kedua kakimu, mengetahui jika tindakanmu juga mencerminkan gurumu. Pilihannya adalah milikmu.”
Feyrith membusungkan dadanya, menarik tongkat dari bawah jubahnya.
Beberapa orang di dekatnya telah mendengar, dan sudah mulai berkumpul di sekitar dua pemuda itu. Tessia tampak tak yakin tentang semua ini, tapi dia hanya menganggukkan kepalanya, dan mengambil beberapa langkah menjauh dari mereka.
Sebenarnya, Art tak ingin membuat keributan, sejak dia menjadi tamu. Tapi setelah berminggu-minggu meditasi yang membosankan, sebenarnya ingin sekali kesempatan untuk bertarung.
“Putri, tolong lakukan kehormatan untuk memulai duel,” bocah bangsawan itu berkata, ketika dia mulai memoles tongkat hitamnya dengan lengan bajunya.
Melihat Tess memutar matanya, ketika dia mundur selangkah lagi.
“Biarkan duel dimulai.”
Sementara inti mana-nya masih dalam tahap awal merah gelap, Art bisa merasakan mana memperkuat setiap serat otot yang ia lipat, ketika dia berlari menuju Feyrith.
Itu sudah berakhir dalam sedetik.
Feyrith yang terlalu sombong, bahkan tak mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk mencari tahu. Apakah lawannya seorang augmenter atau mage.
Pada saat Art berada di bawah lengan panjangnya, dia bahkan belum memulai nyanyiannya.
Ketika telapak tangan manusia itu masuk ke ususnya, yang berhasil ia lakukan hanyalah menghirup udara dengan tajam dari paru-parunya, sebelum terbang kembali jatuh ke lantai. Art senang telah menggunakan telapak tangannya, karena begitu tangannya melakukan kontak, dia merasakan rantai yang kokoh di bawah pakaian Feyrith.
Mata pelayan dan teman Feyrith tumbuh lebar, ketika Tessia dengan cepat berlari ke arah Art dan menariknya pergi.
Kemudian, Tessia menjelaskan kepadanya, jika dalam duel, ada kebiasaan-kebiasaan tertentu yang tak terucapkan. Salah satu kebiasaan ini adalah, membiarkan penantang melakukan langkah pertama. Yang lain adalah, jika duel informal antara bangsawan hanyalah demonstrasi sihir, bukan pertempuran yang sebenarnya.
Ini mendapat tawa yang baik dari kakek, ketika dia tahu dan mengatakan, jika duel antara bangsawan adalah kebodohan total, dan cara yang sama sekali tak akurat untuk mengukur kecakapan magis seseorang.
Secara keseluruhan, apa yang dimaksud Feyrith ketika dia memprakarsai duel adalah, dengan secara bergantian memamerkan bakat sihir masing-masing.
Mengecewakan ketika menyadari jika ekspresi kaget dari semua orang di sekitar mereka bukan dari kecakapan bertarungnya, tapi dari kenyataan jika Art mengabaikan kebiasaan duel.
Sejak itu, dia memilih untuk tinggal di manor hampir sepanjang hari, menjaga diri dia dari masalah. Karena dia menjalani gaya hidup yang ketat, yang terdiri dari bermeditasi dengan Kakek Virion di pagi hari, menghabiskan sedikit waktu dengan Tessia di sore hari, dan pelatihan oleh diriku di malam hari. Selama waktu ini, dia telah mengirim pesan ke orang tuanya sesekali untuk memberi tahu mereka, jika dia masih hidup dan jika dia sangat merindukan mereka.
Seperti ini, tiga tahun telah berlalu.

Follow Us