Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

BAE_015


BAE_015

A +

Bab 15

Dia tak bisa mempercayainya.
‘Anakku. Anakku sudah pergi.’
“Tidaaaak!”
“TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK TIDAK.“
Durden harus menahannya, sebelum dia melompat dari tebing untuk menyelamatkan putranya.
Dia tahu, dia sudah terlambat. Dia tahu apa yang bisa terjadi, itu sudah terjadi. Tapi, dia tak bisa hanya diam, tak melakukan apa-apa.
“Biarkan aku pergi! Putraku! Dia masih bisa hidup. Biarkan aku menyelamatkan putraku! Tolong.”
Durden tak bergerak dan Adam datang untuk membantu juga.
“Tolong Rey. Kamu harus kuat. Tak ada cara mudah untuk memberitahumu hal ini. Tapi, tak mungkin baginya untuk selamat pada musim gugur itu.”
Adam yang selalu bermain dan lemah, memiliki ekspresi serius di wajahnya, dan tak bisa untuk tidak bertemu mata Reynold.
“Adam benar. Tenangkan dirimu. Istrimu membutuhkanmu, Rey,” gumam Durden.
‘Mereka benar. Mereka benar sekali. Meski demikian. Mengapa tubuhku tak mendengarkanku? Mengapa aku tak bisa menghibur istriku?’
“AAAAHHHHHHH !!!”
Dia berteriak, sebelum semuanya menjadi hitam.
Bangun, dia melihat Helen memegang handuk basah di atas kepalanya.
“Kamu akhirnya bangun,” katanya, senyum simpatik di wajahnya yang kurang percaya diri.
Dia mengabaikannya dan duduk, mengubur wajah ke tangannya.
“Ini bukan mimpi, kan? Tolong katakan padaku, aku akan bangun untuk melihat anakku bermain dengan Jasmine dan Adam.”
“…”
“Maafkan aku…” adalah satu-satunya kata yang berhasil diucapkannya, sebelum dia mulai terisak.
Tutup tenda terbuka saat Durden masuk.
“Reynolds. Aku tak bisa mulai membayangkan, betapa sakitnya itu bagimu. Tapi sekarang, istrimu membutuhkanmu. Dia menyalahkan dirinya sendiri, Rey. Aku pikir kamu membencinya, karena kehilangan anakmu,” katanya, matanya lebih memerah. jelas jika dia juga mengalami kesulitan.
“…”
Tak dapat mengumpulkan kata-kata sebagai tanggapan, dia berbalik dari Durden.
Tiba-tiba, dia merasakan sentakan tajam, saat dia ditarik kembali. Saat matanya melihat sekilas tangan Durden yang besar, pandangannya yang kabur dan rasa sakit yang menyengat, berdenyut di pipi tempat raksasa itu menamparnya.
“Reynolds! Kita harus menghentikan Alice dari bunuh diri! Ini bukan waktunya untuk bermuram durjana! Lepaskan (sensor)mu dan jaga yang benar-benar hidup!” dia menggeram.
Ini adalah pertama kalinya, dia melihat Durden yang biasanya tenang, marah.
Dia berhasil mengangguk kaku, otakku masih berdenyut akibat pukulan itu, saat berjalan menuju tenda istrinya.
Reynold melihat istrinya meringkuk di bawah selimut dengan Angela di sisinya, menepuknya dengan lembut.
Dia memberikan pandangan penuh arti kepada Angela. Memahami apa yang ia inginkan, dia hanya mengangguk, sebelum minta diri untuk keluar dari tenda.
“Alice”
“…”
“Sayang. Bisakah Aku melihat wajah cantik istriku?”
“Nak,”
Dia samar-samar mendengar istrinya bergumam.
“Apa itu sayang?” dia menjawab, menepuk punggungnya.
“Aku membunuh anak kita!”
Wanita itu berlari dan berbalik menghadapnya.
“Aku membunuh putra kita, Reynolds. Itu salahku! J-jika Aku tak ada di sana, dia bisa menghindarinya. Dia bisa saja hidup. Dia mengorbankan dirinya untuk menyelamatkanku *mendengus * itu salahku.”
Reynold menarik istri ke arahnya dan memegangnya erat-erat, dengan lembut mencium bagian atas kepalanya, berulang-ulang.
Dia menutup matanya rapat-rapat, menjaga dirinya agar tak menangis, saat Alice terus terisak-isak ke dadanya.
Mereka hanya duduk seperti ini, sampai isak tangisnya berubah menjadi rengekan kering.
* Hic *
“Kamu tak membenciku?”
Dia nyaris tak bisa mendengar bisikan istrinya.
“Bagaimana Aku bisa membencimu? Alice. Aku mencintaimu dan Aku akan selalu begitu.”
*Hic* *Hic*
“Aku sangat merindukannya, Rey,” dia mulai terisak-isak.
Dia mengepalkan rahangnya, berharap dirinya tetap kuat di depan istrinya.
“A- Aku tahu sayang. Aku juga merindukannya.”
Sisa perjalanan itu berjalan lambat dan sulit. Tidak secara fisik. Tidak. Dia merasa seperti binatang buas yang tahu tentang siksaan emosi mereka, ketika para monster itu menjauh. Kelompok mereka maju dengan tenang.
Setiap upaya Adam untuk mencoba meringankan suasana, dia bertemu dengan keheningan yang menghancurkan. Bahkan Angela yang ceria, menunjukkan wajah serius sepanjang sisa perjalanan.
Alice dan Reynold tertidur bersama tadi malam, di lengan masing-masing.
Reynold berhasil menghibur istrinya dan itu membantunya juga. Dia butuh alasan.
‘Akulah yang mengirim Arthur untuk melindungi Alice.’
Dia terus berusaha mencari orang untuk disalahkan, tapi yang sebenarnya bersalah sudah terbunuh. Balas dendam sudah diambil. Sekarang, yang tersisa hanyalah lubang gelap kekosongan dan penyesalan. Satu-satunya hal yang membuat Alice dan dirinya tetap waras adalah, anak mereka yang belum lahir.
‘Untuk anak itu, anakku, Aku harus bertahan.’
Dia tak akan membuat kesalahan yang sama, dengan yang ia buat pada Arthur. Bocah itu hanya seorang anak kecil, tapi dia mengirimnya pergi untuk melindungi istrinya, terhadap Augmenter dan bahkan Mage. Dia tak bisa menyalahkan siapa pun, selain dirinya sendiri.
Mereka tiba di kota terapung Xyrus, melalui gerbang teleportasi tanpa komplikasi lebih lanjut. Seolah-olah, Tuhan mengolok-olok mereka, dengan mengatakan kalian sudah cukup berusaha.
Twin Horn seharusnya terpisah dari dia dan istrinya dari sini.
“Kalian yakin, kamu akan baik-baik saja?”
Adam menatap tajam ke arah suami-istri itu.
Durden menambahkan, “Kami tak keberatan tinggal bersama kalian, selama beberapa hari lagi. Aku tahu, kamu awalnya datang ke kota ini untuk Arthur, tapi …” Dia tak pernah menyelesaikan kalimatnya.
“Tak apa-apa. Kalian memiliki rencana tersendiri. Alice dan Aku memiliki semua kebutuhan pokok dan uang, untuk hidup selama beberapa minggu. Terus perbarui posisi kalian di Guild Hall.”
Dia melambaikan tangan mereka, mencoba untuk memaksa sebuah senyuman.
“Ya. Berhati-hatilah. Kita akan segera bertemu,” jawab Durden, memeluk kami berdua.
Gadis-gadis itu juga memeluk Alice dengan hangat, setelah mengucapkan selamat tinggal padanya. Setelah mereka pergi, dia menoleh ke istrinya, memberinya tatapan serius.
“Alice, apa yang kamu katakan, tentang tinggal di sini mulai sekarang?”
Sambil menatapnya dengan bingung, Alice menjawab, “Bagaimana dengan rumah kita di Ashber? Kita baru saja memperbaikinya. Banyak barang kita masih ada di sana.”
Dia menggelengkan kepala karena ini.
“Aku pikir, akan lebih baik bagi kita untuk memiliki lingkungan yang baru. Rumah kita di Ashber memiliki terlalu banyak kenangan tentang Art. Aku tak berpikir, kita akan dapat mengatasinya, jika kita tinggal di sana. Kita akan sewa beberapa pedagang untuk mengirimkan beberapa barang kita dari Ashber pada kita.”
Dia menunduk, ketika dia memutuskan sebelum memberi anggukan kecil.
“Bagaimana dengan pekerjaan? Bagaimana kita bisa hidup di sini? Ini adalah kota yang sangat mahal untuk ditinggali, Rey,” tambahnya, dengan ekspresi khawatir di wajahnya.
Untuk sekali ini, dia bisa menunjukkan senyuman sungguhan, senyuman tulus yang tampak sangat langka belakangan ini.
“Aku kenal seorang teman lama yang tinggal di sini. Dia memintaku untuk menjadi pengawalnya beberapa tahun yang lalu, dan kami masih tetap berhubungan dari waktu ke waktu. Dia pedagang yang cukup terkenal di daerah ini, dan memiliki rumah besar. Aku yakin, dia akan punya tempat untuk kita tinggal. Mereka orang baik, Alice.”
Dia tampak agak ragu pada awalnya, tapi setelah tiba di manor dan melihat suaminya memeluk teman lama itu, kekhawatirannya berkurang.
“Rey! Temanku! Pahlawan yang menyelamatkan hidupku! Apa yang membawamu ke kota kecil ini?”
Seorang lelaki berkacamata kurus dengan jas, berseru saat dia melepaskan Reynold, menepuk-nepuk tangannya.
Vincent Helstea, sekitar level 1. Ketinggian 7 meter, dengan kerangka tipis untuk tubuh. Dia seorang yang berotak, bukan berotot.
Vincent adalah manusia normal, tapi sangat sukses pada saat itu. Rumah Helstea telah berkecimpung dalam bisnis perdagangan, selama beberapa generasi. Sementara keluarga mereka mengalami penurunan selama beberapa generasi, Vincent seorang diri membawa aset keluarganya ke ketinggian baru, setelah membangun Rumah Lelang Helstea pertama di Xyrus, dan kemudian membangun beberapa rumah lelang di kota-kota tetangga.
Mereka bertemu, ketika Vincent sedang dalam salah satu perjalanannya ke kota yang lebih terpencil untuk membangun Rumah Lelang, ketika dia mengalami masalah dengan bandit. Reynold bersamanya pada saat itu, dia memenuhi misi pengawalan yang ditugaskan Guild. Setelah menyelamatkannya, mereka cukup dekat.
Pelayan yang membuka pintu itu pergi, setelah dia melihat Vincent memeluk orang asing itu. Segera setelah itu, istri dan putrinya juga keluar, ingin tahu tentang semua keributan itu.
“Tabitha! Temui sahabatku Reynolds dan istrinya, Alice! Alice, Reynolds, ini istriku Tabitha dan wanita cantik di sini adalah putriku, Lilia,” seru Vincent, menjemput putrinya.
‘Dia tampak seusia dengan Art, dengan mata cokelat kemerahan, mengingatkanku pada anak kucing dan rambut coklat panjang, dikepang.’
Hatinya sakit, ketika Reynold memikirkan betapa cantiknya seorang wanita muda itu di masa depan. Masa depan yang masih dia miliki...
Memaksa pikiran untuk menjauh dari pikiran yang kelam, dia menyapanya,
“Tabitha! Senang akhirnya bisa bertemu denganmu. Vince telah memberitahuku begitu banyak hal hebat tentangmu, selama perjalanan kami ke Eksire City. Betapa putri yang lucu yang kalian miliki.”
Setelah istrinya memperkenalkan diri dan berbasa-basi dengan Tabitha, Vincent mendesak mereka ke ruang tamu, untuk merasa nyaman.
“Jadi, apa yang membawamu kemari, Rey. Terakhir kali kamu mengirimiku surat, kamu bilang kamu sudah menetap di Ashber,” katanya, menyerahkan segelas anggur pada Alice dan Reynold.
Dia menghela napas dalam-dalam dan menceritakan kisah itu, melalui gigi yang terkatup.
“Aku tak tahu. Aku turut berduka atas kehilanganmu,” Vincent menggumam. Istrinya menutup mulutnya dengan tangan.
“Aku tik akan tahu apa yang harus dilakukan, jika Aku kehilangan Lilia. Apakah ada yang bisa Aku lakukan untukmu?”
Mendengar itu, Reynold dengan canggung menggaruk pipi dan bertanya,
“Kamu bertanya beberapa kali, untuk mengajari penjaga Lelang-mu satu atau dua, hal tentang sihir. Apakah tawaran itu masih berlaku? Jika ya, kamu akan melakukan yang sangat besar padaku. Aku benar-benar hanya perlu cukup untuk menyewa rumah kecil di sekitar sini, dan menjalani kehidupan yang sederhana. Hanya saja, istriku tak mau kembali ke rumah tua di Ashber, di mana Arthur dilahirkan dan dibesarkan.”
Seringai lebar muncul di wajah Vincent.
“Omong kosong! Tak ada temanku yang akan tidur di gubuk kecil. Sebenarnya, Aku benar-benar mencari seseorang! Kami baru saja merenovasi Rumah Lelang Heltea kami. Sehingga, itu bisa menampung tiga kali lebih banyak orang. Dengan itu, Kami punya rekrutmen baru, augmenter yang benar-benar membutuhkan pekerjaan. Kamu akan sempurna untuk membentuk mereka sedikit, Rey. Bisakah kamu memberiku bantuan besar, dan bekerja untukku?”
Dia memasang wajah putus asa.
Reynold tak bisa menahan tawa sebagai tanggapan. Dia baru saja membalikkan tawaran putus asa pertama miliknya, untuk membantunya. Mengangguk, dia menjabat tangan yang terulur dan mendiskusikan kesepakatan itu.
Meskipun dia gelisah untuk segera mulai bekerja, Vincent tak mengizinkannya. Dia mengatakan, jika suami istri itu perlu waktu untuk mengatur, agar Reynold berada pada kondisi terbaik untuk bekerja.
Vincent juga dengan tegas bersikeras, jika mereka harus tinggal Bersama, di istana. Dia memberi tahu kami bagaimana Tabitha dan Lilia selalu mengeluh, tentang tempat ini yang terlalu besar dan kosong.
Awalnya dengan enggan, Alice dan Reynold akhirnya berada di sayap kiri manor.
Vincent lebih dari toleran, mengatakan mereka bisa memiliki beberapa kamar, kalau-kalau mereka ingin bayi lagi di masa depan. Tabitha harus menarik suaminya menjauh dari telinganya, ketika dia menyeringai, melambaikan tangan kepada mereka berdua.
Berkat lain yang tak terduga adalah, seberapa cocoknya Alice dan Tabitha.
Reynold khawatir istrinya akan kesepian, ketika dia mulai bekerja. Tapi, Tabitha juga punya banyak waktu luang dan hanya merawat Lilia. Sehingga, dia membuat Alice benar-benar cerah hari itu.
Karena ini, istrinya juga memiliki teman yang hebat, dan sumber gangguan.
Begitu pekerjaan dimulai, Reynold sibuk melatih anggota baru. Para mage ini bukan yang paling berbakat, tapi mereka mau bekerja keras. Setelah memasukkan hal-hal penting ke dalam kepala mereka, dia merasa, mereka akan membentuk tim penjaga yang solid, selama beberapa bulan.
Tentu saja, semua mage elit, baik conjurers dan augmenter, bersekolah di Akademi Xyrus. Sehingga, mereka yang tak ingin menjadi Petualang, akhirnya disewa oleh bangsawan kaya, seperti Vincent, sebagai penjaga. Yang mana, itu juga jauh lebih aman.
Sudah beberapa bulan sejak Alice dan Reynold pertama kali tiba di Xyrus. Selama waktu ini, mereka bisa tumbuh dan terbiasa dengan kehidupan kota. Perut Alice tampaknya semakin besar dari hari ke hari. Dan sementara dia masih memiliki mimpi buruk yang berulang tentang kehilangan Arthur, memiliki Tabitha dan Lilia di sekitar, benar-benar membantunya melalui itu.
Baru saja kembali ke rumah, dia disambut oleh aroma lezat sup daging sapi. Vincent dan Tabitha pergi berkencan, sementara Alice berjanji untuk mengawasi Lilia dengan si pelayan. Jadi, hanya mereka berdua yang makan malam larut malam, Lilia sudah tertidur.
“Sup daging sapi ini terlihat luar biasa, Alice. Apa acara istimewa hari ini?”
Reynold menyeringai padanya.
Dia tersenyum lembut. “Sudah lama, sejak Aku memasak untukmu. Ini dulunya hidangan favorit milikmu dan Art.”
Wajahnya menunduk, tapi sebelum dia sempat menghiburnya…
(Hai Bu, hai Ayah. Ini aku, putramu Arthur…)
Pikiran Reynold membeku. Ini suara Art. Tidak. Dia hanya mendengar hal-hal itu. Dia menatap Alice, sementara suara itu terus berbicara di kepalanya. Wajahnya bingung, ketika dia mulai melihat sekeliling. Apakah dia mendengar suara juga?
(Sekali lagi, aku hidup dan sehat, Mom dan Dad. Aku berhasil selamat dari jatuh dari tebing…)
‘Apa yang sedang terjadi? Putraku masih hidup? Kerajaan Elenoir? Penyakit?’
(…Mungkin butuh berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun bagiku untuk dapat kembali. Tapi, dipastikan, jika aku AKAN kembali ke rumah. Aku sangat mencintai kalian *menghirup* dan aku sangat merindukanmu. Tetap aman, dan ayah, pastikan untuk menjaga agar ibu dan bayiku tetap aman. Ibu *mengendus*, tolong pastikan ayah tak mendapat masalah. Anakmu, Art.)
Dia memandangi istrinya lagi.
“Kamu juga baru mendengar suaranya, kan Rey?” katanya lirih, suaranya beringsut putus asa. “Tolong, katakan padaku, bukan hanya aku yang mendengar suaranya.”
“Y-ya. Aku baru saja mendengar suara Art,” jawabnya, tak bisa tetap masuk akal dari semua ini.
“D-Dia masih hidup! Sayang! Bayi kita masih hidup! Ya ampun…”
Alice berlutut, ketika suaranya menghilang, hingga menangis. Dia menangis, ketika dia tersenyum yang mengatakan, jika air matanya berasal dari sukacita.
Sial, bahkan Reynold menangis sekarang. Anaknya masih hidup!
“Putra kita masih hidup!!!”
Dia tertawa terbahak-bahak.

Follow Us