Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_016

gambar


BAE_016

Bab 16

 

“Hei, Art! Cepat! Kita akan terlambat!”

“AAAGGHHHH!! Tess! Berhenti! Aku menyerah! AKU MENYERAH!”

Dia menangis.

Tess akhirnya turun dari tubuh manusia itu, melepaskan kunci kaki yang ada dalam genggamannya.

“Tak bisakah ada cara yang lebih lembut untuk membangunkanku, Tess?” Gerutunya, memijat perasaan sakit di kakinya.

“Semakin sulit untuk membangunkanmu di pagi hari! Aku harus melakukan sesuatu, kan? Lagipula, kamu harus bersyukur, karena wanita cantik ini membangunkanmu setiap pagi,” Dia mengedipkan matanya ke arah pemuda itu.

“Aku menemukan pelayan di sini cukup cantik, terima kasih banyak.” Art bergumam pelan.

Tess pasti pernah mendengar, karena dia membuat Art terjepit ke samping.

Ke mana Tess yang pemalu, yang terlalu takut untuk tidur sendirian di tenda? Tess manis yang memintanya untuk tak pergi? Bawa dia kembali! Dia menyukainya, itu lebih baik!

Sesuatu yang ia sadari selama tiga tahun tinggal di Elenoir adalah, elf mengalami awakening lebih awal daripada manusia. Sedangkan usia rata-rata untuk manusia adalah sekitar tiga belas tahun, awakening milik elf sekitar usia sepuluh tahun.

Tess awakening dengan cepat, bahkan untuk elf. Itu terjadi tahun lalu. Dan anak awakening dengan keras. Itu tak sebesar, ketika dia pertama kali awakening miliknya, tapi dia berhasil menghancurkan kamarnya di lantai atas, jatuh, dan membuat kawah kecil dari ledakan di dapur tepat di bawah.

Sejak itu, dia bergabung dengan Art dalam pelatihan dengan kakek.

Yang bisa Art katakan adalah, sejak awakening, gadis itu menjadi jauh lebih percaya diri dan berani, lebih buruk daripada baik. Dia tahu betapa kuatnya tubuh Art, sehingga dia tak ragu menggunakan Art sebagai karung pasirnya, saat dia mencoba mantra baru yang ia pelajari dari Kakek Virion dan guru Mage lainnya.

Apa yang sepertinya tak ia dapatkan, setelah semua tangisannya adalah, jika dia masih merasa sakit sekali!

Baginya, hari ini adalah hari yang sangat istimewa. Karena, setelah tiga tahun, dia akhirnya bisa menyelesaikan penyaluran mana ke dalam tubuhnya.

Saat itu hampir hari ulang tahunnya.

Sementara Tess berusia sembilan tahun beberapa bulan yang lalu, Art akhirnya akan berusia delapan tahun.

Selama waktu ini, dia tak diizinkan untuk menyerap mana saja dari lingkungannya, dan hanya diizinkan untuk menggunakan mana bawaannya, yang terbentuk dari inti mananya, untuk menyebarkannya ke tubuh. Hari ini adalah langkah terakhir yang terjadi, setelah tamers beast menyelesaikan penyaluran mana-nya.

Art melewatkan mandi dan hanya memakai jubah yang lebih rapi, menyelipkan batu, ke jubahnya, sebelum menuju ke halaman dengan Tess.

“Akhirnya kamu bangun sekarang. Eh Art? Bagaimana istrimu, yang membangunkanmu hari ini? Haha!”

Kakek Virion merenung, ketika dia menyesap tehnya di meja kecil di luar.

“Ugh, istri? Di mana? Aku tak tahu, kamu bisa menikahi setan. Kamu mengubahnya menjadi monster, Kakek,” erangnya.

Untungnya, Tess tak bisa mendengar, ketika gadis itu keluar beberapa saat setelah itu.

“Dia akan tumbuh menjadi wanita yang baik, Art. Lebih baik mengharapkan-nya, sebelum terlambat,”

Kakek itu terkekeh, mengangkat cangkir tehnya bersulang.

Tess hanya tersipu karena itu, dan menyikut pinggang Art.

“AGGH!”

‘Mengapa? Apa yang aku lakukan?’

“Hahaha! Art! Apakah kamu siap? Hari ini akhirnya adalah hari itu. Setelah ini, kamu akan menjadi tamers beast sejati, tak seperti para petualang yang beruntung, yang hanya memiliki Beast,” dia menekankan, lengan disilangkan.

Dia memberinya anggukan tegas, sementara Tess menuju ke kursi yang kakek duduki, untuk menonton.

Itu bukan upacara. Yang terdiri dari itu adalah, kakek yang mengerahkan sejumlah besar mana ke dalam inti mana-nya. Ini akan memicu gelombang besar mana yang harus ia arahkan, dan sebarkan ke tubuh.

“Apakah kamu ingat fase dasar dari tamers beast, Art?” dia bertanya.

Dia melafalkan dasar-dasar yang Kakek Virion ajarkan dalam beberapa tahun terakhir ini.

“Semua tamers beast memiliki jumlah bentuk yang berbeda, yang mereka dapat di tubuh mereka ke dalam. Jumlah bentuk tergantung pada kekuatan kehendak Beast yang tersisa di inti mana.

Fase pertama yang dimiliki semua tamers beast, adalah Mengakuisisi Dalam fase ini, tamers beast dapat memanfaatkan sebagian kecil dari kemampuan bawaan yang dimiliki Beast mereka. Tahap kedua adalah integrasi, di mana tubuh tamers beast sepenuhnya menyatu dengan kehendak Beast. Jadi memungkinkan kontrol yang jauh lebih baik atas kemampuan bawaan Beast mereka.”

“Benar! Fase-fase yang bisa dibuka oleh tamers beast hanya menunjukkan, seberapa banyak mereka dapat memanfaatkan kehendak Beast. Semakin kuat Beast, semakin sulit dikontrol. Tapi pada saat yang sama, jika tamers beast tak bisa mendapatkan wawasan. Maka, itu juga tak mungkin untuk melewati fase pertama.

Namun satu hal yang perlu diperhatikan adalah, jika itu tak selalu adalah tahap Integrasi lebih kuat daripada Acquire. Fase Acquire memanfaatkan kemampuan bawaan spesifik dari Beast-mu, saat integrasi adalah kekuatan yang jauh lebih mencakup semua menggunakan kehendak Beast-mu,”

Kakek mengingatkan, wajahnya sangat serius.

“Sementara dia tak memberitahumu sebelumnya. Sekarang, jika kamu akan menjadi tamers beast sejati, kamu harus tahu adalah perbedaan, dalam bagaimana kehendak tamers beast diperoleh. Jika binatang itu dibunuh dan inti mana-nya diekstraksi dengan nya akan tetap utuh. Seorang Mage dapat menyerap keinginan, dan mencoba untuk mendapatkan wawasan.

Mage itu akan dianggap sebagai tamers beast palsu. Walaupun jauh lebih mudah, untuk menjadi tamers beast palsu, kemungkinan mendapatkan wawasan sangat langka dan terbatas. Salah satu alasan dia butuh waktu lama baginya untuk bisa masuk ke fase kedua adalah, karena dia tamers beast yang palsu.

Dia menganggap diri dirinya beruntung, bahkan bisa menembus ke tahap kedua. Arthur, kamu adalah salah satu dari tamer warisan yang sangat langka, di mana binatang itu dengan sukarela memberikan kehendaknya kepadamu.”

Melanjutkan, dia menjelaskan,

“Art, fase pertama dia tak benar-benar membuat ia lebih cepat. Tapi, dia bisa menghapus sedikit kehadirannya dan menyatu dengan bayangan. Kamu belum melihat fase kedua-ku, benar? Perhatikan baik-baik. Butuh waktu lebih dari sepuluh tahun baginya, untuk membuat terobosan ke fase ini. “

Merasakan gelombang mana yang kuat di sekeliling tubuhnya, dia tak bisa menahan diri untuk tidak merasa ngeri. Tiba-tiba, mana di sekitar tubuhnya meresap kembali ke dalam dirinya dan matanya melebar.

Kulit kakek menjadi hitam pekat. Bahkan putih matanya menjadi hitam sementara irisnya berubah tajam dan bersinar kuning. Rambut putihnya yang diikat menjadi tak terikat, dan juga warna hitam mengkilap. Aura yang mengelilinginya membuatku bergidik dan mundur.

“Ini adalah fase Integrasi. Aku akan menyelinap di belakangmu. Perhatikan,” geramnya, suaranya lebih serak dari sebelumnya.

Apakah itu benar-benar terasa, jika Kakek memberitahunya… adalah apa yang ia pikirkan, ketika kakek menghilang dari penglihatannya. Art tak bisa merasakan kehadirannya sama sekali. Tapi, ketika dia melihat ke belakang, seperti yang diperintahkan kepada dirinya. Jarinya sudah menempel di lehernya, ketika kakek menatapnya, dengan mata kuningnya yang bersinar.

‘Cepat!’

Sepertinya, itu teleportasi instan. Tapi, dia tahu itu bukan, karena kakek pindah dari posisi awalnya. Itu adalah kecepatan yang bahkan dia tak bisa mengikutinya.

‘Bahkan tak mendekat. Tidak.’

Bagian yang menakutkan, bahkan bukan kecepatannya yang gila. Itu adalah kurangnya kehadirannya. Bahkan tepat di belakangnya, dia tak bisa merasakan, di mana kakek berada.

Dia kembali normal, wajahnya sedikit memerah, ketika Tessia mulai bertepuk tangan, seolah ini adalah pertunjukan.

“Wah! Menggunakan formula itu selalu membebaninya. Setelah berlatih dengannya selama beberapa dekade, dia bisa menyimpan formula selama kurang dari satu jam. Selama fase Acquire, aku hanya menyalurkan sedikit sebagian dari kehendak buasku, dan dia bisa meminjam kecepatan dan sembunyi-sembunyi dari shadow Panter.

Namun, dengan fase Integrasi-ku, tak hanya kecepatan dan sembunyi-sembunyiku meningkat, begitu juga inderanya untuk menjaga.”

Art mengangguk setuju.

“Bagus! Ayo kita mulai upacara,” jawabnya, menggenggam tangannya.

Kami berdiri berhadap-hadapan, hanya berjarak satu lengan. Tess sekarang condong ke depan, dalam kegembiraan, saat kami akan memulai.

“Biarkan saja mana-mu keluar dengan bebas. Jangan mencoba mengendalikan apa pun. Aku akan menahanmu jika perlu. Jadi sangat penting, jika kamu menjaga pikiran yang santai dan membangunkan partikel mana, yang kamu salurkan selama ini,” dia menginstruksikan .

Setelah anggukan sebagai tanggapan, kakek kemudian mulai mengerahkan mana ke dalam inti mana-nya. Membanjiri inti mana-nya, dengan mana yang bersama dengan miliknya.

Seketika, dia mulai merasakan sensasi hangat, seperti embusan udara panas mengalir masuk dan keluar dari pori-porinya.

Ketika Art merasakan tubuhnya mencapai batasnya, ledakan keras mengejutkannya dari konsentrasi. Dia melihat kakek terlempar ke belakang, dan Tess jatuh ke kursinya dan berguling kembali.

Rasa sakit yang tak tertahankan segera melonjak dari tubuhnya. Seolah-olah, tulangnya mencoba merangkak keluar dari kulitnya. Bahkan tanpa kekuatan untuk menjerit, penglihatannya menjadi gelap. Dia menyambut kegelapan, karena dia tahu, itu akan membebaskannya dari rasa sakit.

Bangun kembali di tempat tidur, secara mengejutkan Art merasa segar kembali. Duduk di sisinya, membaringkan kepalanya di atas pahanya, adalah Tess. Melihat dia tidur seperti ini, itu mengingatkannya, ketika dia mengantarnya kembali ke rumah, setelah menyelamatkannya dari pedagang budak.

Kakek masuk segera setelah itu, dan dia duduk di sisi lain tempat tidur, tak mau membangunkan cucunya yang tertidur.

“Bagaimana perasaanmu bocah?” Bibirnya melengkung membentuk setengah senyum.

“Aku seharusnya menanyakan itu padamu, Kakek. Aku melihatmu mengirimku terbang, bahkan Tess terlempar ke belakang.”

Dia hanya tertawa kecil.

“Aku harus mengakui, jika Aku tak mengharapkan kekuatan sebesar itu. Aku tahu, kamu mungkin punya alasan yang bagus, untuk tak memberitahuku, jenis Beast apa yang ada padamu. Tapi, Aku hanya akan bertanya sekali lagi. Binatang itu memberimu itu kan? “

Pemandangan waktu dia dengan Sylvia, mengalir dalam pikiran Art, salah satunya adalah monster itu mengatakan kepadanya untuk tak memberi tahu siapa pun yang ia temui. Namun, Virion mungkin hanya segelintir orang yang benar-benar bisa dia percayai, dan dia berhak tahu. Jika bukan karena kakek tua ini, dirinya mungkin tidak akan hidup.

“Yah, menggunakan tongkatnya sendiri, itu adalah apa yang kami sebut naga, yang telah menyerahkan kehendaknya kepadaku.”

Keheningan tebal memenuhi ruangan, ketika wajah Virion membeku dalam ekspresi yang sama, ketika Art mengatakannya. Kakek itu mulai bergumam pada dirinya sendiri, satu-satunya kata yang bisa ia ketahui adalah ‘mungkin’ dan ‘tidak pernah terjadi’.

“N-naga…,” dia berhasil mendesah, matanya menatap kosong ke arah anak itu.

“Tuan yang terhormat… tamers beast N-naga. Dalam hidupku, Aku tak pernah berpikir, Aku akan bisa melihat kelahiran Tamers beast Naga … A- Aku bahkan yang melatihnya! HAHAHA! Tamers beast Naga!“

Tess terbangun memandang Virion yang sekarang sudah pikun dan memandangnya, bingung.

Dia tiba-tiba meraih kedua bahunya, dan menatap dengan penuh perhatian.

“Kamu benar, dengan menjaga kerahasiaan ini. Jangan beri tahu orang lain. Kekuatanmu ini harus dirahasiakan, sampai kamu memiliki kekuatan untuk melindungi dirimu sendiri dan orang-orang di sekitarmu.”

“Aku mulai semakin percaya itu, kakek,” jawabnya serius.

“Bagus! Meskipun Aku ingin mengetahui keseluruhan cerita, tapi Aku lebih dari puas dengan apa yang kamu katakan sekarang,” dia balas tersenyum.

“Apa itu kakek? Apa yang dikatakan Art padamu? Uu… tak adil, menyimpan rahasia dariku.” Tess mulai cemberut pada titik ini.

“Hahaha, kamu akan tahu, kapan waktu yang tepat si kecil. Arthur! Aku punya kabar baik. Gerbang teleportasi yang seharusnya dibuka dalam dua tahun, akan dibuka lebih awal. Ada turnamen yang akan diadakan di kota Xyrus dalam empat bulan. Turnamen ini akan menjadi acara yang sangat penting untuk masa depan.

Karena, Dwarf dan elf mengirim pemuda mereka, sebagai perwakilan untuk turnamen dan sebagai siswa awal si akademi manusia-mu. Selama turnamen, kita dapat menyelinap kembali ke Sapin, tanpa manusia tahu pada saat itu,“ seru kakek dengan senyum di wajahnya yang tajam.

“Benarkah kakek? Aku bisa segera pulang?” Dia melompat dari tempat tidur.

‘Akhirnya, aku bisa melihat orang tuaku lagi!’

Dia telah mengirim pesan kepada orang tuanya sesekali, melalui Tetua Rinia, tapi setelah melihat mereka melalui teknik ramalan air, dia tak dapat melihatnya lagi.

“K-kamu akan segera pergi, Art?” Tessia bertanya, wajahnya sedih.

“Ya. Aku harus segera bertemu keluargaku. Jangan khawatir! Aku akan mengunjungimu lagi! Dan mungkin kamu bisa datang mengunjungiku di Sapin!” dia berkata, berharap untuk menghiburnya.

“Kita masih punya empat bulan, Arthur! Sampai hari gerbang teleportasi terbuka, Aku harap kamu berlatih lebih keras dari sebelumnya, bocah! Inti mana-mu belum berkembang selama tiga tahun terakhir ini, dari asimilasi yang harus kamu lakukan. Dan jangan hanya fokus pada melatih kehendak Beast-mu. Itu seharusnya hanya digunakan, sebagai kartu truf. Mengerti?”

‘Dia benar…’

Meskipun dia belum mengaktifkan bahkan fase Acquire Dragon miliknya, dia tahu jika menggunakannya, hanya akan membawa perhatian yang tak diinginkan. Dia seharusnya tak menggunakan kehendak Beast-nya, jika memungkinkan.

Melanjutkan, Kakek menampar punggung manusia itu dan berkata, “Sekarang! Mandilah dan istirahatlah. Kamu berbau busuk, bocah. Anak kecil, ayo tinggalkan Arthur sendirianm supaya dia bisa sembuh.”

Tess masih tampak tertekan oleh berita kepergian Art yang mendadak. Tumbuh dan hidup bersamanya selama tiga tahun, telah memberi mereka ikatan yang sedekat dengan saudara kandung.

Dan ketika dia baru berusia sembilan tahun, fakta jika dia sudah menunjukkan tanda-tanda mekar menjadi seorang wanita cantik, memang membuat Art merasa sedikit tersinggung. Menyesal, jika dia tak akan berada di sini bersamanya, saat gadis itu tumbuh dewasa.

“Tess! Bergembiralah, oke? Dia masih akan ada selama beberapa bulan lagi, dan bahkan setelah Aku pergi, itu tak akan permanen. Aku harap, kamu suatu hari nanti bisa datang dan bertemu dengan orang tuaku juga.”

Dia memeluknya dengan tulus.

“Eeep! A-apa kamu?”

Art hampir bisa melihat uap keluar dari kepalanya, saat Tess memerah. Tiba-tiba, gadis itu mendorongnya pergi, dan berlari keluar.

“Ah! Anak muda! Haha, tidur nyenyaklah, bocah!” dia terkekeh, menggelengkan kepalanya, sambil menutup pintu di belakangnya.

‘Apakah Tess sudah melewati masa puber?’

Dia melompat kembali ke tempat tidur, merasa terlalu malas untuk mandi sekarang.

“Aku akan berbaring sebentar lalu mandi,” gumamku keras-keras.

* Rustle * * Rustle *

Dia ingin tahu, apakah berangin malam ini? Dia biasanya tak mendengar gemerisik dedaunan.

*Retak*

‘Oke… itu suara yang tak biasa.’

Dia duduk untuk melihat-lihat, mencoba menemukan dari mana suara itu berasal.

* Retak * * Retak *

Dia mengalihkan pandangannya, ke tempat dia meninggalkan jubahnya di kursi.

“Kyu…” “Kyu…”

‘Kyu?’

‘Jubahku membuat suara “kyu…”?’

Alisnya berkerut, ketika dia mencoba menilai apa yang terjadi.

*Retak! *

“Kyu…!”

‘Batu itu!’




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us