Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

BAE_017

gambar


BAE_017

Bab 17

 

Dia melompat dari tempat tidur, dan dengan hati-hati menggeledah jubahnya, untuk menemukan batu permata yang dipercayakan Sylvie.

“H-haha… Sialan…” Dia menghela nafas, ketika dia jatuh kembali ke (sensor)nya, menatap apa yang dulunya adalah permata berwarna pelangi.

“Kyu…!”

‘Batu itu bukan permata…’

‘Itu adalah telur!’

Dan apa yang dulunya sebutir telur, sekarang adalah sesuatu yang tak bisa ia masukkan ke dalam satu kata.

Hal pertama yang terlintas dalam pikirannya adalah, jika itu adalah naga. Itu seperti naga baginya, tapi pada saat yang sama, itu tak seperti naga. Semuanya hitam. Itu agak mengingatkannya pada anak kucing kecil, tapi dengan sisik.

Hewan itu duduk merangkak, belajar padanya dengan kepala miring ke satu sisi. Sklera yang biasanya berwarna putih di mata manusia berwarna hitam. Itu seperti Kakek Virion, ketika dia menggunakan bentuk keduanya, kecuali irisnya berwarna merah cerah, bukan kuning.

Mata-mata itu adalah celah yang tajam, yang biasanya membuatnya terlihat mengancam. Tapi, dengan tubuh sesuatu yang mirip dengan hewan kucing kecil, itu hanya terlihat menggemaskan. Perbedaan yang paling mencolok antara naga seperti Sylvie dan… benda kecil ini adalah, ada dua tanduk di kepalanya.

Tanduk-tanduk itu tampak identik dengan ilusi yang dialami Sylviem sebelum dia mengungkapkan kepadanya, jika dia adalah seekor naga. Itu melengkung ke luar di sekitar kepalanya, dan kemudian, menajam ke titik di depan.

Kepalanya berbentuk seperti kucing, tapi moncongnya sedikit lebih runcing, jika tak sama. Namun, ekornya persis seperti ekor Sylvie. Itu adalah ekor reptil yang memiliki dua cabang merah di ujungnya. Di sepanjang tulang belakang hewan ini juga ada punuk merah kecil yang cocok dengan warna matanya. Itu tak memiliki sayap, tapi di mana sayap seharusnya berada. sebaliknya, dua gundukan kecil.

Tapi dia bisa melihat perutnya tak bersisik. Itu tampak agak kasar.

Makhluk yang baru menetas, tiba-tiba menguap tak bergigi, terguling di punggungnya, setelah kehilangan keseimbangan.

Dan sebagai tanggapan, Art memerah dengan keinginan besar untuk merangkul makhluk ini.

“Kyu?”

Hewan itu mengunci matanya yang tajam ke arahnya, dengan kecerdasan yang tak sesuai dengan penampilannya.

“H-hai teman kecilku, Aku Arthur.” Dia mengulurkan tangank ke arah itu, seolah-olah itu adalah anjing yang perlu tahu aromanya.

“KYU!”

Hewan itu melompat dari kursi dan ke pangkuannya, menatapnya.

Dia bisa merasakan tangannya bergerak-gerak, ketika Art menekan keinginan untuk memerasnya. Berbeda dengan keagungan dan ketakutan yang dimiliki Sylvie, makhluk ini berbahaya dalam arti berbeda.

Tak bisa menahan keinginan, dia dengan hati-hati membelai ancaman yang menggemaskan. Sisik-sisik itu ternyata lembut dan duri merah yang mengalir di punggungnya, terasa seperti karet. Dia kira binatang muda, apakah manusia atau monster semuanya licin dan lembut. Itu mulai mendengkur, menutup matanya.

Dia bisa merasakan ketegangan di wajahnya meleleh, saat dia tertawa lembut.

“Hehe…”

Hewan itu berguling dari posisi punggung, meminta usapan yang lebih menyeluruh. Perutnya terasa seperti kulit yang sangat lembut, membuatnya sangat halus untuk diusapkan. Dia melihat lebih dekat pada cakarnya dan ternyata menarik. Itu lebih dekat seperti cakar daripada cakar yang sebenarnya.

Satu-satunya hal yang sulit adalah tanduknya, yang ternyata juga tajam. Dia tak bisa untuk tidak membandingkannya dengan paruh yang digunakan burung, untuk memecahkan dirinya sendiri dari cangkangnya.

“Bukankah kamu hanya kawan kecil yang lucu?”

Senyumnya melebar, saat mengelus bayi yang baru lahir yang menggemaskan ini, sampai terasa memabukkan.

Setelah sedikit, Art tak bisa untuk tidak memikirkan apa nama untuknya, yang membuat dia sadar, jika dia bahkan tak tahu jenis kelamin makhluk misterius ini.

“Kyu…!”

Tiba-tiba, bayi yang baru lahir itu mengeluarkan lidahnya, dan menjilat bagian bawah lengan kirinya.

“Ah!”

Dia secara refleks mencoba untuk menggerakkan lengan, kembali dari sensasi panas. Tapi, sebelum dia bisa, cahaya hitam bercahaya mulai menyelimuti lengannya.

Rasa sakit menusuk mereda dengan cepat. Jadi, dia hanya menunggu. Makhluk itu menarik lidahnya ke belakang, memperlihatkan tanda hitam di lengannya.

Hewan itu tampak sangat mirip tanda suku yang menutupi Sylvie, sebelum dia menyerahkan keinginan hewan itu kepadanya, tapi bentuk pola ini adalah sayap. Hanya satu sayap terbuka, tapi terdiri dari beberapa garis dan kurva tajam yang bercabang, membuatnya terlihat sangat rumit dan misterius.

Dia baru berusia delapan tahun, tapi dia sudah memiliki tato. Dia seorang pemberontak.

(Mama?)

Makhluk itu menatapnya dengan mulut tertutup.

‘Apa?’

Dia jelas mendengar suara tadi.

(Mama?)

Kali ini, Art mendengarnya dengan jelas di kepalanya.

‘Apakah ini… telepati?’

Sambil menggelengkan kepalanya tanpa daya, dia menjawab dengan suara,

“Aku rasa, Aku ibumu. Tapi, Aku laki-laki, jadi kamu harus memanggilku ayah.”

‘Ayah!’

Tiba-tiba, hewan itu melompat dan menjilat hidungnya.

Dia mendapat sebuah tato di tubuh seorang anak.

Setelah berkomunikasi dengan makhluk itu sebentar, dia menyadari beberapa hal. Dia kira, setelah tanda itu muncul di lengannya, semacam koneksi telepati. Suara yang aku dengar di kepalanya dari makhluk itu terdengar, seperti suara seorang gadis. Jadi, dia memutuskan untuk memberinya nama Sylvie, ibu kandungnya.

(Syeevy?)

Dia menjawab dengan kepala miring.

Mengangkat dan mendekatkannya ke wajah, dia tersenyum padanya,

“Itu benar! Namamu Sylvie.”

Hewan itu menyorongkan hidungnya ke hidung Art sambil menutup matanya yang tajam.

Hal lain yang ia sadari adalah, jika Sylvie memiliki kecerdasan yang cukup tinggi untuk bayi yang baru lahir. Dia tampaknya sudah memiliki kapasitas mental anak berusia 2-3 tahun. Sementara mereka berkomunikasi secara telepati. Dia tahu, dia tak harus berbicara kepada hewan itu dalam bahasa Inggris, tapi dia hanya memahaminya.

Perasaan yang sangat aneh, tak tahu kata-kata yang sebenarnya ingin ia katakan. Tapi, tahu apa yang ia maksud. Selain kata-kata sederhana seperti “ayah”, sebagian besar pemikiran yang ia komunikasikan dengannya muncul, sebagai emosi. Dia bisa mendapatkan inti dari apa yang ia maksud dengan bagaimana perasaannya.

“Oke, Sylvie! Dia harus mandi sekarang. Apa kamu mau ikut denganku?” Katanya sambil menurunkannya.

“Kyu?”

Hewan itu memiringkan kepalanya lagi, sambil menatap tuannya. Dia merasa, seperti dia bertanya kepadanya, apa “mencucinya” itu. Jadi, dia hanya tertawa dan membawanya.

Masuk ke kamar mandi, dia sepertinya berteriak ‘Tidaaaaaaaak’… saat dia meraung melengking

“KYUU!”

“Aku rasa, kamu tak terlalu suka air, kan, Sylvie?” Dia terkekeh, menurunkannya dari kamar mandi.

Sylvie mengibaskan dirinya seperti anjing basah, dan menjatuhkan diri ke lantai di sebelah pancuran. Ekornya mengibas-ngibas, memperhatikan itu, ketika dia selesai memandikannya.

Perilaku Sylvie mengingatkan dia, pada perpaduan antara anjing dan kucing. Dia tak pernah membayangkan garis keturunannya, seperti naga yang perkasa. Tentu saja, ini dengan asumsi, jika dia sebenarnya adalah anak Sylvie.

Itu membuat dia berpikir.

‘Apakah Sylvie benar-benar naga? Dia benar-benar terlihat seperti bayi naga…’

‘Kenapa aku benar-benar hitam, ketika Sylvie putih bersih?’

Yang paling membingungkannya adalah, fakta jika Sylvie memiliki tanduk yang menakutkan, mirip dengan ilusi raja iblis bertanduk itu. Jika itu Sylvie pada mulanya, dan juga iblis yang berhadapan dengannya.

Dia keluar dari kamar mandi, dan mengeringkan badan.

‘Tak ada gunanya, memikirkan semua ini sekarang. bagaimana aku akan menjelaskan ini pada kakek dan Tess?’

Ketika dia keluar dari kamar mandi, Sylvie berjalan di belakangnya, membiarkan dia untuk tak tertinggal.

Dia mengumpulkan potongan-potongan cangkang telur Sylvie dan menyingkirkannya. Lalu, dia melilitkan bulu yang membungkus batu di lengan bawah, untuk menutupi tanda yang ditinggalkan Sylvie.

‘Empat bulan. Dalam empat bulan, aku bisa melihat orang tuaku. Aku ingin tahu, apakah mereka masih mengenaliku…’

Sylvie pasti merasakan kerinduan emosi itu, karena dia meringkuk di dekat wajah Art dan menjilat pipinya.

“Terima kasih Sylvie kecil.”

Membelai kepalanya yang bertanduk, dia tertidur.

***

 

“KYAAAAAA!”

“Ada apa? Apa yang terjadi? Siapa di sana?”

Dia melompat ke atas tempat tidur, menggunakan bantal sebagai pedang darurat, dan membasahi rambut di tempat tidur.

“O my gosh! Apa ini? CUTE! Kyaa!”

Dia mengalihkan perhatian pada Tess, yang memegangi Sylvie yang menggeliat.

“Kyu !!”

Dia menangis.

(Ayah, tolong!)

Sambil menghela nafas, dia jatuh kembali ke tempat tidur.

‘Kembalilah tidurku yang indah…’

“Namanya Sylvie, dan dia baru saja menetas dari cangkangnya kemarin. Tapi, kamu harus melepaskannya. Sepertinya, dia tak suka dicekik,”

Dia meredam bantal yang menutupi kepalanya lagi.

‘Masih terlalu pagi.’

Sylvie akhirnya membebaskan dirinya dari genggaman Tessia dan memelototinya, sementara dia menyembunyikan dirinya di belakang Art.

“Grrrrr…” Sylvie mengeluarkan geraman bernada tinggi.

“Jangan khawatir, Sylv, dia seorang teman,” katanya sambil membelai kepala hewan itu, menyerah untuk kembali tidur.

“Dia manis sekali!”

Tess benar-benar meneteskan air liur, karena dia mendekat dengan berhati-hati. Dia bisa melihat hati keluar dari matanya, ketika dia beringsut mendekat, tangannya berkedut-kedut seperti tangan pemangsa.

“Oke, sekarang kamu terlihat menakutkan, Tess. Keluar dari kamarku, supaya aku bisa ganti baju,”

Art menginstruksikan sambil mendorong putri mesum keluar dari kamarnya.

Dia mengenakan jubah dan celana longgar. Saat dia mengenakan sepatu, Sylvie melompat ke atas kepalanya dan meringkuk sendiri, menumpang dirinya sendiri.

“Kyu!”

‘Dia benar-benar terdengar bahagia.’

Art berjalan ke bawah, mengucapkan selamat pagi kepada pelayan yang bingung dan kaget, yang tak bisa mengalihkan pandangan mereka, dari atas kepalanya.

Tapi, mereka semua memiliki ekspresi yang sama dengan Tess. Dia akhirnya harus mengambil langkah, ketika dia mulai mengkhawatirkan keselamatan mereka berdua.

“Kakek! Kami di sini!”

Art berteriak pada Kakek Virion sambil menyesap teh sambil membaca sesuatu.

Memalingkan kepalanya, dia tersenyum, “Ah! Art, kamu di sini! Mengapa Tess ribut-ribut, tentang sejenis binatang peliharaan yang…”

Gelasnya jatuh, ketika dia melihat benjolan hitam bertanduk duduk di kepala manusia itu.

“I-itu…”

Dia terus menggagalkan sesuatu kata yang tak bisa dimengerti.

“Apa itu?”

Dia akhirnya berhasil bertanya, matanya tak pernah meninggalkan bagian atas kepala Art.

“Er… Aku pikir dia seperti naga, walaupun Aku sendiri tak sepenuhnya yakin,” jawabnya tanpa percaya diri.

“Kyu?”

Dia tahu Sylvie berhati-hati tentang Virion, melalui hubungan mental mereka.

Tess masuk melalui pintu ke halaman, yang praktis memantul ke atas dan ke bawah.

“Kamu bilang itu naga? Tapi, ini sangat imut! Art! Bisakah Aku memeluknya? Bisakah aku? Bisakah aku?” dia memohon, matanya berbinar.

“Grrr…” Sylvie mulai mendesis pada musuh bebuyutannya, saat cakarnya mulai menusuk kulit kepala Art.

“AH ow ow OWOW! Sylvie cakarmu!”

Dia mencoba melindungi kepalanya, tapi hewan itu tak mau mengalah.

Kakek Virion yang setengah linglung, masih berusaha memahami makhluk itu di kepala Art. Akhirnya, dia angkat bicara. “Jika itu benar-benar naga, bagaimana kamu menemukan telur itu? Bagaimana kamu bisa menetas?”

“Naga yang meninggalkanku, mempercayakanku dengan batu yang aku pikir hanya permata berharga. Aku bahkan tak menyadari apa itu sebenarnya, sampai dia menetas. Apa maksudmu dengan menetas?”

Dia juga bingung sekarang.

“Seharusnya, telur naga, dengan asumsi itu benar-benar satu, tak hanya dapat menetas hanya melalui berlalunya waktu. Dikatakan, jika naga di dalam harus merasakan, jika sesuatu yang mampu melindungi dan mencintainya, agar dapat melakukan penetasan. Meski begitu, pasti ada ikatan yang sangat erat di antara mereka,” jelasnya.

Mencoba memikirkan apa yang mungkin memicu penetasan, dia segera sampai pada kesimpulan.

“Mengaktifkan wasiat, Kakek! Aku rasa itu yang membuatnya keluar!” dia berseru.

Dia menggaruk dagunya, perlahan mengangguk.

“Itu penjelasan yang masuk akal. Perlombaan drakonik tak pernah terlihat selama ratusan tahun, dengan catatan yang terbatas. Jadi, Aku tak bisa mengatakannya dengan pasti. Tapi, tak ada gunanya memikirkannya sekarang! Tapi pastikan untuk merawat-nya.

Menetas dapat setiap saat, Meskipun terlihat sangat seperti makhluk dari ras drakonik, dia akan menjadi salah satu dari sedikit saja, yang dapat membuat hubungan itu. Kebanyakan orang tak akan tahu, jika makhluk itu adalah naga. Jadi, itu harusnya baik-baik saja, dengan hanya berpura-pura sebagai semacam mana beast langka. “

Setelah masalah itu diselesaikan, dia menempatkan Sylvie di tanah di sampingnya, ketika dia mulai berlatih. Langkah selanjutnya dalam pelatihannya selama empat bulan ke depan adalah, belajar memanfaatkan kekuatan kehendak Sylvie, jika dia meninggalkannya. Dan juga, kondensasi inti mana-nya ke tahap berikutnya.

“Mengakses fase pertama itu sederhana, namun mungkin memakan waktu seumur hidup, jika pemahaman beast-mu tak akan datang secara alami. Sementara inti mana-mu hanya merah tua, tubuhmu sekarang harus sudah melampaui mage tahap oranye gelap.

Setelah upacara, kamu harus merasakan area kecil di dalam inti mana-mu yang memegang kekuatan kehendak itu. Di situlah kehendak beast-mu disimpan. Mengakses tahap Akuisisi harus terjadi melalui pembelajaranmu sendiri, bukan melalui diajarkan. Melalui pengalamanku, Cara terbaik untuk memicu kehendak beast-mu adalah terus-menerus dalam pertempuran.”

“Masuk akal bagiku,” jawabnya, sudah meregangkan tubuh.

“Bagus! Ayo bertarung!” dia menginstruksikan dengan seringai percaya diri di wajahnya.

Hari-hari berlalu dengan cepat baginya, karena dia benar-benar tenggelam dalam pelatihan. Dia bisa mengakses fase pertamanya, tapi dia tak akan bisa menggunakannya dalam pertarungan yang sebenarnya, sampai dia mendapatkan lebih banyak kontrol atasnya. Virion juga mengajari Art cara menyembunyikan kehendak beast. Sehingga, mage lain tak bisa melihatnya. Setelah asimilasi, kecepatan kultivasi mana-nya melewati lompatan.

Selama waktu ini, sepertinya tak ada perubahan apa pun pada Sylvie, kecuali jika dia menjadi sedikit lebih pintar. Kosa katanya masih terbatas, tapi jauh lebih mudah bagi mereka untuk saling memahami.

Art sering keluar bersama Tess.

Gadis itu telah menyeret Art keluar bersamanya, setiap waktu luang yang mereka miliki, mencoba untuk membuat kenangan sebanyak mungkin, sebelum dia pergi. Seperti itu, empat bulan yang tampak begitu jauh, kini telah berlalu.

Mengenakan lengan panjang hijau zaitun sederhana dan celana hitam dengan bulu melilit lengan, dia keluar dari kamar.

“Arthur! Ingatlah untuk berhati-hati! Kami akan menemukan beberapa cara untuk menghubungimu entah bagaimana. Bawa ini, sehingga kamu dapat menavigasi melalui Hutan Elshire, jika kamu pernah berada di daerah tersebut. Atau mungkin, kamu bisa menemukan putri lain untuk membawamu kembali.”

Dia mengedipkan mata sambil menyerahkan kompas oval perak kecil.

“Uuu… Kakek!!!”

“OUCH! Si kecil! Itu hanya lelucon!” Kakek Virion berteriak sambil menggosok-gosok badannya.

“Sementara Alduin dan Merial akan pergi dengan kereta yang terpisah sebagai kepala kerajaan ini, Tess dan aku tak akan pergi. Ini akan menjadi yang terakhir kali kita bertemu satu sama lain, untuk saat ini. Sampai nanti, Arthur!”

Kakek meraihnya dalam pelukan yang kuat, hampir menjatuhkan Sylvie dari kepalanya.

“Aku akan merindukanmu, Art! Ingat untuk datang berkunjung lagi! Uu… jangan mengejar gadis-gadis manusia, oke? Berjanjilah padaku, oke?”

Tess terisak, air mata membasahi matanya.

Dia memeluk sahabat elf-nya, dan menepuk kepalanya.

“Kita akan bertemu lagi! Lebih baik kamu lebih kuat dariku, saat kita bertemu berikutnya! Dengan kakek yang mengajarimu, kamu tak punya alasan!”

Dia memberi anggukan lemah, tak dapat membentuk kata-kata, karena dia sedang terisak.

Art melambaikan tangan pada mereka berdua dan mengikuti di belakang Merial dan Alduin, setelah mereka memberinya senyum simpatik. Dia belum benar-benar mendapat kesempatan untuk menghabiskan banyak waktu dengan Raja dan Ratu. mereka lebih nyaman satu sama lain sekarang. Art berharap, jika lain kali, dia akan bisa lebih dekat dengan mereka.

Dia naik ke gerbong yang diambil oleh perwakilan elf, sementara raja dan ratu dikawal ke gerbong yang terpisah.

“Yah, lihat siapa itu! Jika bukan bocah manusia! Apakah keluarga kerajaan akhirnya menendangmu keluar dari Kerajaan?”

Seorang bocah elf mengenakan jubah ungu yang sangat dihiasi menyeringai.

“Uh… Aku minta maaf, tapi apa Aku mengenalmu?”

Art merasa seperti tahu siapa elf ini, tapi dia tak bisa mengingat tempat mereka bertemu. Sementara itu, Sylvie menggeram, menunjuk tanduk ke arahnya.

“Aku bangsawan yang kamu serang tanpa ampun, saat menentang kebiasaan duel!” Dia melesat dengan marah, menunjuk jari menuduh padanya.

Tiba-tiba dia teringat.

“Kamulah serangga yang aku kirimkan jatuh!”

Art berteriak dalam realisasi, sedikit lebih keras dari yang ia maksudkan.

“K-kamu berani… !?”

Wajahnya berubah merah muda cerah, ketika telinganya berkedut deras dalam kemarahan, sementara beberapa elf di belakang mati-matian berusaha menutupi ‘kekek’ mereka.

“Aha maaf, maaf! Aku tak bermaksud mengatakan itu. Aku tak pernah mempelajari namamu,”

Art terkekeh, mengulurkan tangan pada elf itu.

Wajahnya masih merah, berusaha mempertahankan martabat kecil yang telah ia tinggalkan, elf itu menolak jabat tangan Art dan menyatakan dengan nada sombong,

“Namdia Feyrith Ivsaar III, keturunan keluarga bangsawan Ivsaar! Kamu mungkin menang, saat kita keduanya anak-anak, tapi jika kita berduel lagi, Aku akan menang dengan mudah. ​​”

Seorang gadis elf muda yang tampak beberapa tahun lebih tua dari Feyrith menyela, mengatakan, “Kamu bisa memanggilnya Feyfey, seperti kita.”

“J-jangan katakan itu padanya!” Wajah itu membelokkan warna merah yang bahkan lebih gelap, Feyfey memalingkan wajahnya dari Art dan duduk.

Art duduk di sebelah Feyfey, dan memberinya tepukan simpatik di pundaknya yang terpuruk dalam kekalahan.

Ketika kereta melintasi gerbang teleportasi, mereka disambut oleh sensasi yang sekarang akrab, di tengah-tengah film yang maju cepat.

“Kita telah tiba di Xyrus!” kusir itu mengumumkan.

Sambil mengintip dengan cepat, dia perhatikan mereka dikelilingi oleh parade orang-orang yang dengan sopan bertepuk tangan, di pintu masuk. Turnamen ini seharusnya menjadi salah satu titik balik terbesar di seluruh benua.

Bukan hanya mengumpulkan semua pemuda berbakat bersama, tapi juga membangun masa depan, di mana mereka juga bisa belajar di bawah satu atap. Itu adalah usaha menarik yang dilakukan para pemimpin benua. Tapi, itu juga yang menakutkan yang juga, tanpa diragukan lagi, akan dipenuhi dengan perselisihan dan permusuhan.

Kusir menarik kereta dekat ke celah kecil antara dua bangunan setelah melewati kerumunan, dan memberi isyarat ke belakang, jika ini akan menjadi waktu terbaik untuk pergi tanpa diketahui.

Art mengucapkan selamat tinggal kepada Feyfey dan seluruh perwakilan, dan berharap mereka beruntung. Feyfey hanya mengangkat kepalanya, tapi juga membuat gerakan yang sedikit melambai.

Melompat dari kereta dengan Sylvie masih di atas kepalanya, Art berjalan melalui Lorong, ketika dia mencoba mengingat-ingat rumah tempat orangtuanya tinggal.

Setelah sekitar satu jam berkeliling, dia akhirnya berhasil menemukan rumah besar, tempat orang tuanya seharusnya tinggal.

“Kita di rumah Sylv. Kita akhirnya pulang,” gumamnya gemetar pelan.

“Kyu?” dia berkata seolah berkata, ‘Aku pikir, kita sudah di rumah sebelumnya.’

Dia mengambil langkah hati-hati menaiki tangga, dan mengambil satu napas dalam-dalam. Membersihkan baju dan celana, dia mengetuk pintu ganda raksasa itu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_017"

Follow Us