Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_168

gambar

SCG_168


168. Skirmish (3)


Pertempuran sengit berkobar di depan benteng.
Unit infantri elit Haramark yang hanya terdiri dari veteran berpengalaman, yang bertahan di garis depan selama bertahun-tahun, dengan lihai menghalau serangan musuh.
Barisan depan menahan perisai mereka ke tanah, sementara baris kedua menempatkan perisai mereka di atas, menciptakan dinding besi ditembus.
Tapi, yang mencoba untuk melanggar batas tak mudah untuk ditangani.
Parasite didorong oleh Medusa yang marah, menabrak tombak dan putus asa mencoba untuk memanjat dinding perisai.
Saat serigala undead menggunakan tumpukan mayat untuk melemparkan tubuhnya ke dinding manusia, Jan Sanctus menikam dengan tombak dan melemparkannya pergi, sebelum berteriak.
"Tahan! Tahan dengan semua yang Kamu miliki! Ingatlah, jika saat ada celah di antara perisai, kita semua mati!"
Ketika dia mengaum dengan penuh semangat, dia merasakan keributan yang tak biasa di belakangnya dan berbalik.
Earthling berlari ke arah mereka.
"Bajingan Earthling akan datang! Tahanlah sedikit lagi!"
"Brengsek! Mereka benar-benar menikmati waktu manis mereka!"
Seorang prajurit veteran yang dengan putus asa memegangi perisainya, berteriak. Beberapa prajurit di sekitarnya dengan wajah yang mengerut, mengeluarkan senyum suram.
Mereka tak bisa tertawa terbahak-bahak, karena mereka berada dalam situasi hidup atau mati. Tapi, mereka cukup berpengalaman untuk dapat bercanda di saat menghadapi kematian.
"Jangan buka mulutmu! Hemat energimu!"
Jan Sanctus yang menegur mereka dengan cepat, menoleh untuk mengkonfirmasi jarak.
Matanya yang tajam membelalak.
Kelompok tertentu yang meninggalkan semua kelompok lain, menarik perhatiannya.
"Minggir!"
Seorang wanita yang berlari ke arah mereka dengan tamengnya tegak, mengibaskan rambut merah keriting di belakangnya, berteriak.
Jan Sanctus berteriak sebagai tanggapan.
"Rhat! Zimmer! Bersiaplah!"
Kedua prajurit itu melirik ke belakang mereka.
Dan ketika dia cukup dekat…
"Sekarang!"
Kedua prajurit itu mendorong keluar, dan langsung membalikkan tubuh mereka 90 derajat.
"Euyaaaa!"
Phi Sora mengulurkan perisai di depannya, saat dia masuk melalui celah, seperti tank yang mengamuk.
Booom!
Ledakan meledak, menyebabkan telinga orang berdering. Karena dampak tiba-tiba, Parasite di depan terlempar ke belakang dan barisan mereka runtuh.
Bahkan ada satu percikan api yang berhamburan, saat meledak ke langit.
Tapi, Phi Sora segera berhenti, setelah serangan kejutannya. Dia tak terluka dan sikapnya stabil.
Satu-satunya poin aneh adalah, jika kulit dan armornya melepaskan asap putih.
"Ah."
Phi Sora mengangkat kepalanya dan memompa keluar dadanya, menunjukkan giginya yang putih.
"Tubuhku akhirnya terasa hangat."
Dia menendang monster yang dengan ketakutan mencoba mengangkat tubuhnya, sebelum menghancurkannya kembali ke tanah dengan tumitnya.
Dia memukul sebuah Parasite yang diluncurkan sendiri, padanya dari samping dengan dia melindungi dan mengayunkan pedang merahnya yang terbalut dalam api.
Beberapa orang bergegas dan bergabung dengannya, pada saat berikutnya.
Pandangan Jan Sanctus terfokus pada seorang pemuda yang menusuk dengan tombak kebiruan.
Spanduk yang bersinar emas dengan cepat menembus musuh yang terpana oleh serangan Phi Sora.
Serangan tombak yang semakin cepat, memberikan ilusi melelehkan barisan musuh.
Jan Sanctus mengangguk melihat tim itu, berikut Seol Jihu menghancurkan Parasite pada kecepatan menakutkan.
Kelompok yang mengawal tim ini akan memiliki peluang hidup yang tinggi.
Itu adalah olok-olok biasa, yang dipertukarkan oleh para prajurit sebelum memasuki medan perang. Tingkat kelangsungan hidup mereka tergantung pada kelompok Earthlings mana mereka bekerja sama.
Itu adalah kisah yang cukup realistis untuk sekadar mengabaikannya sebagai lelucon.
Beberapa Earthlings memperlakukan prajurit seperti perisai daging atau bidak-bidak habis pakai. Bahkan ada kasus di mana mereka melarikan diri, meninggalkan para prajurit yang mati-matian membuat jalan bagi mereka, untuk melarikan diri.
Dilihat dengan itu dalam pikiran, tindakan pemuda dapat dilihat sebagai sangat terpuji dari titik penglihatan Paradisian, tapi…
"Hmm?"
Melihat Seol Jihu menyingkirkan semua musuh di sekitarnya, dan dengan sembarangan melirik ke depannya. Kilatan melintas di mata Jan Sanctus.
Dia meraih Seol Jihu oleh bahunya, karena dia berusaha memaksa untuk menerobos dinding bahu, yang dibuat oleh bawahannya. Jan Sanctus merasakan perlawanan yang kuat di tangannya. Tapi, dia berhasil menyeret Seol Jihu ke belakang dengan paksa.
Seol Jihu menatap tajam ke belakang. Jan Sanctus dengan serius mengangkat lengannya, dan menunjuk ke langit.
Seol Jihu mengerutkan kening dan memiringkan kepalanya.
Bumerang bilah yang ditembakkan dari benteng terbang melaluinya secara diagonal, dan menghanyutkan musuh yang bergegas ke arah mereka.
Panah menghujani, menggambar busur parabola, dan menusuk musuh yang relatif dekat benteng.
"Aku berterima kasih atas antusiasme-mu."
Sebuah suara bernada rendah bergema di telinga Seol Jihu, sementara dia menatap kosong ke atas.
"Tapi, itu bukan pilihan yang baik untuk melelahkan dirimu sejak awal. Bukan hanya itu akan membuat segalanya lebih sulit bagimu. Tapi, kamu akan menjadi beban bagi kami dan sekutumu."
Seol Jihu perlahan berkedip. Wajah seorang pria tiba-tiba muncul di pandangannya. Itu adalah jenderal yang datang untuk menjemputnya, ketika Teresa mengundangnya ke istana.
Dengan kata lain, pikirannya begitu sibuk, sehingga dia bahkan tak mengenali pria itu.
"Kamu harus bertarung terus-menerus, bahkan jika kamu tak ingin nanti. Ayunkan tombakmu dengan keras, tapi pertahankan pikiran yang jernih saat bergerak."
Itu adalah percikan air yang dingin. Wajahnya yang memerah, perlahan mendapatkan kembali warnanya.
Mereka tak berbicara, selama mereka berada di tengah-tengah pertempuran.
Melihatnya kembali tenang, Jan Sanctus memerintahkan dengan suara gemuruh.
"Semua prajurit, bersiap lagi dan lengang!"
Para prajurit yang berlutut dengan satu kaki berdiri sekaligus. Mereka berbaris maju secara seragam, menginjak mayat-mayat yang masih menggeliat dengan sepatu bot baja mereka.
Dan melalui ini, misi mereka untuk mengamankan ruang bagi Earthling untuk keluar sudah lengkap. Sekarang, mereka harus berurusan dengan Medusa yang memimpin unit musuh.
Peran para prajurit di sini adalah untuk membuka jalan ke Medusa.
Karena fakta jika sepuluh Medusa tersebar di seluruh medan perang, garis pertahanan yang dulu lurus mulai menyebar.
Tapi, setiap kali kelompok Earthlings membersihkan Parasites di depan, mereka yang menunggu di belakang tak lagi memiliki penghalang dan segera menyerbu masuk.
Bahkan, setelah menyapu musuh dan menembakkan panah yang tak terhitung jumlahnya kepada mereka. Parasite membual pasukan yang membingungkan, yang tampaknya tak berkurang.
Para prajurit yang maju menuntut berteriak keras, saat mereka mengulurkan tombak mereka. Suara menabrak yang mengganggu, terdengar.
Sebagian besar Parasite yang menembus oleh tombak atau diblokir oleh perisai. Tapi, sejumlah besar masih berhasil menerobos dinding.
Makhluk seperti hantu yang pasti manusia sebelum mati, datang berlari sambil menggantung lengannya.
Tombak Seol Jihu memotong udara, dan dengan tepat menusuk dahinya. Dan di posisi itu, dia menjentikkan tombaknya ke atas, menyebabkan aliran hitam darah untuk menembak keluar dari antara alis-nya.
Listrik keemasan secara bersamaan muncul.
Bahkan sebelum es menyebar dari luka, kepala hantu itu terbakar hitam.
-Keeeeeurr!
Selanjutnya, ras cebol yang tak dikenal datang, berlari berturut-turut memegang palu.
Seol Jihu memperketat cengkeraman pada tombaknya dengan kedua tangan, dan menuusukkan tombak saat berlari ke depan.
Puk.
Sebuah sensasi menusuk buah busuk, ditransmisikan ke tangannya.
Seol Jihu mendorong tombak yang telah menusuk dada musuh. Ujung tombak yang pertama melewati dada Parasite sesudahnya.
Monster cebol itu kejang, seolah-olah mereka disambar petir, sebelum tubuh mereka lemas.
Setelah mengeluarkan tombaknya, lubang di dada mereka menumpahkan jus merah gelap.
Dia merasakan hembusan angin menerpa lehernya, pada saat itu. Setengah binatang setengah manusia, dengan setengah tubuhnya membusuk, telah menendang tanah dan melompat ke udara.
Seolah-olah, itu akan menyerang pemuda itu begitu saja.
Momentum sengit, saat serangan cakar turun cepat, membuat Seol Jihu menelan ludah dengan gelisah.
"Pertahankan pikiran yang jernih."
Saat dia menghindar, memutar tubuhnya ke belakang, cakar kotor itu menyapu matanya. Beberapa helai rambut yang tampak seperti poni depannya, menggelitik bola matanya.
‘Dan ayunkan tombakku dengan keras. '
Mata Seol Jihu melebar. Dia mendorong kepalanya saat musuh mendarat, tapi monster itu dengan terampil menangkap ujung tombak dengan giginya.
Kemudian, dia segera meraih tombak dan dengan kuat menggigit, seolah ingin menggigit tombak itu.
Namun, Seol Jihu tak panik dan mengangkat seluruh tombak. Dia kemudian menguatkan serangan tombak, menyebabkan setengah binatang setengah manusia menjadi tak berdaya, dan dilemparkan ke bawah.
Seol Jihu mengangkat kakinya dan menginjak dada musuh, sebelum menyodor pada tenggorokan musuh. Setengah manusia setengah binatang itu berjuang dengan gila, sebelum anggota tubuhnya kehilangan kekuatan mereka.
Memutar tombaknya, Seol Jihu berhenti untuk mengambil nafas panjang. Bau busuk memenuhi mulutnya.
Ketika dia hendak meludah…
"…!"
Seol Jihu secara intuitif mengayunkan tombaknya ke belakang tanpa berbalik.
Sensasi memuaskan memotong daging terasa.
Dengan buru-buru berbalik, dia bisa melihat tiga serigala jatuh dari langit. Binatang buas menggeliat, karena luka mereka terbakar, sebelum kejang-kejang mereka berhenti.
Dia telah memotong lebih dari sepuluh Parasite dalam sekejap, saat bertarung tanpa pikir panjang.
Seol Jihu menggigil. Dia bertemu dengan serangkaian kejutan yang terus-menerus, semakin lama dia bertarung.
Monster yang terinfeksi oleh Parasite, semuanya berasal dari ras yang berbeda. Tapi, ada satu kesamaan yang mereka miliki… jika mereka semua sangat sulit untuk dibunuh.
Selama Parasite yang mengendalikan tubuh tak terbunuh, monster itu akan bertarung, meski hanya kepalanya yang tersisa. Tapi, setiap kali dia memukul dengan tombaknya, seekor monster terbunuh.
Itu benar-benar one shot one kill.
"Ini dia."
"Tolong aku!"
Dia tiba-tiba mendengar teriakan mendesak.
Seorang manusia, bukan, itu tangisan seorang prajurit.
Ledakan! Ledakan!
Kebisingan yang mengganggu, mulai mendekat.
Mata Seol Jihu menyipit, saat dia melirik ke arah prajurit itu.
Sekelompok empat monster yang tingginya lebih dari dua meter, dengan marah menyerang ke arah prajurit itu.
Dia tak perlu membayangkan apa yang akan terjadi, jika orang-orang jahat itu menabrak garis pertahanan.
Seol Jihu menghentikan dirinya agar tak segera berlari. Dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, sebelum membuat kuda-kuda dan secara diagonal mengangkat lengan kanannya.
Mana Spear yang memancarkan cahaya keemasan, terbentuk di tangan kanannya.
Setelah start dengan berjalan singkat, Seol Jihu menurunkan tubuh bagian atasnya, sambil mengayunkan lengannya dengan kuat.
Chazak!
Bunyi guntur terdengar. Monster yang memperhatikan serangan itu memutar tubuhnya.
Tapi, monster itu tak bisa sepenuhnya menghindar, menyebabkan busur listrik berderak di seluruh lengan kirinya, dan melumpuhkannya.
-Keeurrrr!
Raksasa tertegun sejenak, merobek lengannya sendiri tanpa ragu-ragu, sebelum menatap tajam pada Seol Jihu dan mengeluarkan raungan.
Keempat monster itu sangat marah. Mereka menurunkan tubuh mereka sebanyak mungkin, dan menegangkan kaki mereka. Kemudian, mereka melesat seperti tetesan air yang maju dengan sangat cepat.
‘Mari kita lihat, kamu mencoba menghindarinya lagi. '
Ketika monster menyeruduknya seperti sapi jantan yang marah. Seol Jihu secara bersamaan memanggil empat Mana Spears, dan meluncurkan mereka, sebelum keempat monster itu mengulangi tindakannya.
Dan lain kali.
Meskipun tak memiliki daya tembak, fakta jika dia bisa menembakkan mereka terus-menerus adalah karena kontrol skill-nya.
Selanjutnya, menambahkan atribut anti-kejahatan di mana, monster yang dibom oleh puluhan Mana Spears, menghentikan serangan mereka sebelum terhuyung-huyung.
Chohong, Oh Rahee, Phi Sora, dan Hugo mengambil keuntungan dari situasi, dan bergegas ke depan untuk menggorok leher mereka. Tanah bergetar, ketika empat raksasa kuat jatuh pada saat yang sama.
'Tak buruk.'
Itu adalah skill yang cocok untuk disebut Lightning Barrage daripada Mana Spear.
Saat Seol Jihu berulang kali membuka dan menutup tinjunya. Chohong mengacungkan jempolnya, sembari memberinya tatapan tak percaya yang dengan jelas bertanya ‘Kenapa kamu? Apa yang terjadi denganmu?'
Tapi Seol Jihu tak bisa menjelaskan, karena dia sendiri tak tahu, jika kekuatan Essence of Soma menjadi kuat sedemikian rupa.
Juga, bukan saat yang tepat untuk melakukannya.
Prajurit itu memandangi Seol Jihu dengan mata ketakutan, sebelum dengan cepat mengalihkan pandangannya ke medan perang. Mereka baru saja selamat dari gelombang pertama. Tapi, segerombolan baru monster diisi cakrawala dan bergegas mereka seperti tsunami.
Para prajurit mengertakkan gigi dan berlari untuk menghadapi mereka, melanjutkan pertempuran panjang.
Pola pertarungannya cukup sederhana. Ketika musuh muncul, para prajurit Paradisan akan bertindak sebagai penyangga, membeli cukup waktu bagi Earthling untuk datang dan membunuh mereka.
Para prajurit yang berulang kali mengalahkan setiap gelombang menggunakan pola ini, tiba-tiba memiliki perasaan aneh.
Mereka mampu maju lebih mudah daripada yang mereka kira. Berpikir kembali, mereka tak ditahan di tempat, sejak pertempuran dimulai. Bahkan, ketika mereka dipaksa untuk berhenti, situasi cepat diselesaikan.
Jika mereka tak salah, jumlah pasukan musuh yang benar-benar bergegas kepada mereka, jauh lebih sedikit daripada yang bisa mereka lihat.
Untuk mengatakan jika itu karena dukungan tembakan dari benteng tidaklah cukup. Tingkat kelangsungan hidup prajurit mereka sangat tinggi, meskipun maju sejauh ini ke garis musuh.
Tentu saja, mereka tahu, jika tim serangan di belakang mereka, memiliki kecakapan tempur yang luar biasa, tapi…
'Hah?'
Seorang wanita yang menabrak gada besinya ke dada musuh, dan seorang wanita yang membuat kepala terbang dengan longsword-nya. Melihat sesuatu di antara kedua wanita ini, membuat seorang prajurit memicingkan matanya dengan ragu.
‘Asap?'
Jika dia tak melihat kesalahan, maka ada awan asap hitam terbang di sekitar.
Dengan kecepatan yang sangat cepat.
Itu melaju melalui barisan musuh, mencabut kepala dan merobek tubuh mereka terpisah, mengurangi jumlah mereka dengan kecepatan yang menakutkan.
Prajurit yang dengan bodohnya menatap fenomena yang tak dapat dijelaskan, tiba-tiba mencapai pemahaman.
"Itu pasti ajaib!"
Omong-omong, dia telah mendengar jika Keluarga Kerajaan Haramark telah mempekerjakan High Ranker Mage dengan jumlah yang sangat besar.
Menyadari jika Mage yang mampu mengubah gelombang perang mendukung wilayahnya, prajurit itu menjadi berani.
Tim Earthlings yang dipasangkan dengan timnya, sudah bertarung di luar harapannya. Sehingga, motivasinya bangkit, menyebabkan dia mendesak rekan-rekannya, dan memimpin jalan dengan semua yang dia miliki.
Tapi hal-hal baik tak pernah bertahan lama.
Jika keberuntungan datang, maka bencana juga terjadi.
Tentara yang terus-menerus memperhatikan sekelilingnya, tiba-tiba membuat ekspresi bingung.






< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us