Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_169

gambar

SCG_169

169. Skirmish (4)


"Hentikan! Semua unit berhenti!"
Dia berteriak agar para prajurit berhenti, sebelum memerintahkan mereka untuk segera mengambil formasi pertahanan.
Seol Jihu bisa mengambil napas lega, berkat Flone yang telah menyapu daerah itu. jadi, dia buru-buru berlari ke tentara dan bertanya.
"Apa yang terjadi?"
Tentara itu mengangkat jarinya yang gemetaran.
"Mereka… sedang berlari."
Suara itu lemah.
Seol Jihu mengalihkan pandangannya ke arah yang ditunjuk tentara itu.
Itu benar. Medusa yang ditargetkan olehnya dan lima tim lainnya, lari menuju kejauhan.
"Haruskah kita benar-benar menangkap Medusa? Jika monster itu melarikan diri…"
Prajurit itu bertanya dengan susah payah.
"…Kita harus membunuhnya."
Medusa hanyalah langkah pertama dari misi mereka. Tujuan utama mereka adalah mengalahkan Nest.
Medusa berbeda dari Parasite lain, dalam kenyataan jika mereka adalah keturunan langsung yang diciptakan oleh Nest. Mereka memiliki kemampuan reproduksi dan penyerapan, selain kemampuan kontrol mereka yang sangat baik. Kecerdasan tinggi mereka tak ada bandingannya dengan Hydra, yang juga diklasifikasikan sebagai spesies tingkat tinggi.
Karena itu, Teresa telah menggunakan satu-satunya kelemahan Nest. Yaitu, 'tak dapat melakukan apa pun selama pemanggilan', untuk menjalankan rencananya.
Dengan kata lain, menurunkan Medusa, berarti memaksa Nest untuk membuat pilihan.
Itu adalah 'untuk menghentikan pemanggilan dan mengendalikan medan perang' atau 'untuk melanjutkan pemanggilan dan menyerahkan pasukan.' Yang pertama akan lebih baik, tapi yang terakhir juga baik-baik saja. Ini karena, satu Medusa mengendalikan hingga setidaknya seribu pasukan. Jadi, menyingkirkan satu Medusa akan menyiratkan, melemahnya pasukan musuh secara signifikan kekuatan musuh.
Hydra bertahan, tapi hanya ada satu yang hadir di sini. Belum lagi, jika itu adalah monster yang tak memiliki kemampuan mengatur pasukan, karena hanya memiliki kekuatan tempur yang dimaksimalkan.
"Itu sebabnya, sangat penting untuk mengalahkan semua Medusa…"
Tentara itu tak tahu bagaimana membalas.
Bukannya mereka tak bisa mengejar mereka, tapi pergi terlalu jauh ke dalam garis musuh, akan menimbulkan risiko besar.
Selain itu, kecepatan kemajuan tim mereka terlalu cepat, menyebabkan garis pertahanan menjadi tak sejajar dengan tim lain. Kemungkinan untuk dikelilingi musuh adalah tinggi, jika mereka masuk lebih jauh.
Sebaliknya, mereka akan dikelilingi.
Medusa sangat licik tak seperti Parasite lainnya. Jadi sangat mungkin, jika monster itu sengaja memikat mereka.
Dan pada kenyataannya, serangan konstan dari Parasite benar-benar berhenti. bahkan, ketika mereka berdiri di tengah medan perang. Seolah-olah, mereka sedang menunggu manusia untuk keluar lebih jauh, sebelum mengelilingi mereka.
"Sial! Mereka bergegas pergi setelah membuat kita jengkel! "
Seorang tentara sangat marah.
Seol Jihu mengkonfirmasi targetnya. Medusa perlahan-lahan melarikan diri sambil melirik ke belakang.
Seol Jihu diam-diam menatapnya sejenak, sebelum diam-diam mengangkat kalung-nya dan berbisik padanya.
"Flone. Apakah kamu di sana?"
‘Ya!’
Flone menjawab, mendengar suara Seol Jihu. Dan ketika asap hitam terbang ke langit…
"Oooooo!"
Para prajurit mengangkat kepala dan bersorak.
Palu yang memancarkan cahaya terang, terbentuk di langit. Mjolnir. Skill serangan ilahi yang bisa dipelajari setelah menjadi High priest.
Seorang Priest yang setidaknya seorang High Ranker mungkin mendukung mereka, setelah diberitahu tentang situasi mereka oleh seorang Archer.
Palu yang bersinar itu jatuh dari langit, seperti hukuman surgawi.
Medusa yang telah memusatkan seluruh perhatiannya untuk memikat mereka, tak melihat palu itu. Akibatnya, monster itu dipukul di bagian belakang kepalanya.
-Keeeuaaaaaaaah!
Medusa menggeliat-geliat, dengan setengah kepalanya terpental menjauh dari serangan mendadak itu. Parasite yang mengawalnya juga kejang.
Itu bukan luka besar, mengingat kemampuan regeneratifnya. Tapi, karena fakta jika serangan itu mengandung kekuatan suci, tubuhnya lumpuh sejenak.
Medusa dengan paksa mengangkat tubuhnya dan hendak berbalik, sebelum tersentak dan mencoba melarikan diri lagi.
Lalu.
Pak.
Kepala Medusa meledak tanpa peringatan.
Bukan itu saja. Dadanya tercabik-cabik, dan tubuhnya dipelintir dengan kasar, menyebabkan potongan dagingnya terbang keluar.
Tubuh Medusa yang sangat besar seperti Menara, sedang dikoyak-koyak.
Setelah mengamati dengan cermat, seseorang dapat melihat tubuhnya ditutupi lapisan tipis asap hitam. Tapi, tak ada yang merasa senang, untuk memperhatikannya dalam situasi berbahaya ini.
"Ini kesempatan kita! Serang!"
Tentara yang menyimpulkan fenomena itu sebagai tembakan dukungan dari seorang Priest dan Mage, berteriak sekuat tenaga.
‘Yeaaaaaah!’
Flone bersorak, berpikir jika dia telah dengan luar biasa menyelesaikan tugas yang diberikan padanya.
Tapi sorakan itu dengan cepat beralih ke…
‘Huuuuuh?’
…hanya dalam beberapa detik.
Potongan daging yang robek, merangkak ke satu sama lain dan mulai saling menempel seperti jeli. Massa daging dengan cepat membangun ulang tubuh itu, lapis demi lapis.
‘A-apa? Apa itu !?’
Tak peduli seberapa besar Flone yang panik merobek dan menggaruknya, kecepatan regenerasinya hanya menjadi sedikit lebih lambat.
Medusa terus hidup kembali.
Seol Jihu menghela nafas.
Medusa mewarisi kemampuan penyerapan dan masa Parasite seperti Nest. Sehingga, kecepatan regenerasinya tak tertandingi. Belum lagi, monster itu dikelilingi oleh bawahan dan mayat-mayat lainnya. Jadi, dia bisa beregenerasi kembali, sebanyak yang ia inginkan. Itu hanya bisa dibunuh, dengan menyalakannya dengan kekuatan suci atau membakarnya dengan api.
Itu terlalu banyak untuk diharapkan dari Flone yang mirip dengan undead.
Ketika Seol Jihu melemparkan Mana Spears pada monster itu untuk berjaga-jaga, bawahan Medusa mati-matian memblokir serangan itu dengan tubuh mereka sendiri.
Para prajurit dan anggota timnya mengeluarkan semua yang mereka miliki, bertekad untuk tak membiarkan kesempatan ini lewat. Tapi, pertahanan Parasite yang hampir kehilangan induk mereka, tidaklah lemah.
Dan di atas semua itu, dia bisa melihat Parasite yang secara diam-diam bersiap untuk mengelilingi mereka, mendekat dari belakang.
Fakta jika kemampuan kontrolnya tak hilang, menyiratkan jika pikiran Medusa masih hidup, meskipun tubuhnya hancur.
'Bagaimana kita…'
Pada saat itu, Seol Jihu yang telah mengepalkan giginya, tiba-tiba dia memiliki kilau di matanya.
"Flone!"
Tak tahu harus berbuat apa, Flone segera kembali setelah mendengar panggilan Seol Jihu.
‘Apa yang harus aku lakukan? Aku, aku…’
"Tak apa-apa. Kamu melakukannya dengan baik."
Seol Jihu menenangkannya, sebelum memintanya untuk membantunya sekali lagi. Dan Saintess itu dengan senang hati setuju.
Saat berikutnya, tubuh Seol Jihu terbang ke udara.
Dia memilih untuk mendekati Medusa, seperti yang ia lakukan, ketika dia pergi ke villa kaisar kuno.
Menurut para prajurit, hasil semacam itu pasti akan dipastikan, selama mereka mampu membunuh Medusa.
Mayoritas pasukan musuh mengelilingi Medusa, berusaha melindungi induk mereka. Jadi, itu adalah kesempatan utama.
Semuanya akan diselesaikan dalam sekejap.
Dia bisa mendekati Medusa dalam waktu singkat, ketika dia terbang dalam garis lurus di udara tanpa hambatan.
Sesampai di sana, dia mencoba untuk mengacaukan Medusa dengan melemparkan Mana Spears padanya tanpa istirahat. Tapi, itu tak berhasil seperti yang direncanakan.
Sepuluh Roach mengapit sisi induk mereka, seolah-olah mereka tak membiarkan serangan mendadak kedua. Dengan kuat, mereka mengepakkan sayap mereka dan naik ke udara.
Saat Seol Jihu bersiap untuk mengaktifkan Blessing of Circum dan menerobos…
Pak!
Sebuah panah melesat menembus tubuh seekor Roach dan menjatuhkannya dari langit, menyebabkan Seol Jihu membelalakkan matanya.
Roach jatuh dari udara satu per satu, mengikuti teriakan udara yang membelah.
Keahlian menembak itu sangat cepat dan akurat. Harapan terakhir musuh jatuh dari langit, tanpa bisa menghalangi Seol Jihu.
Seol Jihu mengkonfirmasi poros besi dari apa yang sulit disebut panah, dan menebak identitas si Archer.
'Marcel Ghionea!'
Tapi tak ada waktu untuk bersuka-cita. Medusa yang telah pulih sepenuhnya, sangat marah.
Pilar api keluar dari rahangnya.
Seol Jihu baru saja akan menggunakan gelang itu, sebelum penghalang putih salju terbuka di depan matanya.
Ada dua lapisan.
Chiiiiiik!
Penghalang itu melebur dengan asap putih, tapi api yang mengancam untuk membakarnya mereda. Dan akhirnya tiba tepat di atas Medusa, Seol Jihu berteriak tanpa ragu.
"Sekarang!"
Tubuh Seol Jihu terjatuh secara vertical, saat Flone melepaskannya.
Dia melihat tepat ke mata monster di bawah, ketika angin dengan kuat menyapu wajahnya.
Medusa menjulurkan lidahnya yang panjang.
Seolah-olah masih memiliki kartu truf, area dadanya yang dibentuk oleh mayat-mayat, terjerat mulai menggeliat.
‘Awas!’
Flone dengan cepat turun mengejarnya, tapi Seol Jihu sudah meringkuk di udara.
Flash Step bukanlah teknik kaki, tapi teknik tubuh.
'Dalam hal itu…'
Saat Seol Jihu menyebar tubuhnya dan meledak mana…
-Kyaa…
Medusa yang dengan hati-hati mengukur jarak, tiba-tiba membelalakkan matanya.
Tak ada hal lain yang bisa dilakukan. Monster itu bahkan tak mengedipkan matanya. Saat cahaya tiba-tiba melintas, jarak yang tersisa langsung menjadi sia-sia.
Yang bisa dilihatnya hanyalah manusia yang tenang menatap dirinya, dan mengangkat tombaknya dengan kedua tangan. Wajah Medusa terdistorsi satu langkah kemudian. Dadanya robek terbuka dan dari dalamnya, beberapa lengan menggapai keluar.
Tapi pada saat itu…
-Kii…!
Ujung tombak yang memancarkan aura emas brilian, setengah kaki panjang memotong kepalanya, tepat menjadi dua.
-Kiiiiiaaaaaaaahhhhh!
Dan di saat berikutnya, Seol Jihu pasti bisa merasakannya, bahkan ketika telinganya berdering karena jeritan.
Dia bisa merasakan sensasi memotong zat lengket, diikuti oleh potongan daging besar, saat tombaknya turun dari kepalanya.
Itu diiris melalui kepala dan tubuh…
Ledakan!
Dan membuat lekukan besar di tanah saat mendarat.
"Keuk!"
Seol Jihu mengerang, sebelum dengan cepat mengangkat pandangannya.
Dia melihat Medusa dengan berani mengangkat tangannya, dan menekan pelipisnya. Dia ingin bertahan dari serangan vertical itu, tapi dia berjuang dengan sia-sia.
Garis cahaya keemasan menyinari dari ujung kepala sampai ujung kaki, seperti tetesan air yang turun di jendela. Mengikuti garis cahaya yang bergerak cepat, tubuh Medusa terpisah menjadi dua. Es tersebar di permukaan luka, sebelum seluruh tubuh tiba-tiba terbakar hitam.
Essence of Soma dibuat khusus untuk memburu kejahatan.
Medusa yang terkena kekuatan itu, dengan cepat berubah menjadi abu, sebelum menyebar ke angin.
Itu adalah akhir dari Medusa.
Dan pada saat itulah gemetaran di kaki Seol Jihu berubah menjadi lega.
***

"Wow!"
Teresa yang telah menonton dari benteng dengan teropong kristal, menggenggam tinjunya.
Dia bertanya-tanya, apa yang sedang terjadi, ketika dia melihat seorang Earthling melesat ke langit.
Ketika dia tahu itu adalah Seol Jihu, dia berteriak untuk pertama kalinya. Dan ketika dia dengan cemas mengawasinya dengan tangan berkeringat, dan melihatnya membunuh Medusa. Dia menjerit untuk kedua kalinya.
Teresa meletakkan teropong dengan wajah bingung.
"Tak mungkin…"
Semua tim tak termasuk yang dengan Claire Agnes dan Erica Lawrence telah berjuang.
Tim Seol Jihu tak benar-benar berjuang, tapi mereka masih yang pertama yang mengalahkan Medusa. Lebih penting lagi, Medusa yang mereka bunuh, juga satu-satunya Medusa yang mundur.
Tentu saja, itu semua dimungkinkan berkat Flone ada di sana. Tapi, Teresa yang tak menyadari hal ini, hanya bisa terkejut.
"Putri. Mantra itu telah… Ada apa?"
Ian yang datang untuk menginformasikan penyelesaian mantra, bertanya setelah melihat ekspresi Teresa.
"Suamiku, sayang, sayang!"
"Permisi?"
"Ti-tidak. Apa yang kamu katakan lagi?"
"Mantra sudah selesai. Haruskah kita mengaktifkannya sekarang?"
"Tunggu sebentar."
Teresa mengangkat tangannya.
"Berapa lama kamu bisa menahan mantera sebelum aktivasi?"
"Yah. Kami berbagi beban, sehingga mungkin untuk menunda itu, tapi… bukankah lebih baik menggunakannya segera?"
"T-tidak."
Teresa menggelengkan kepalanya.
"30 menit… tidak… Hanya 10 menit."
Ian membuat wajah, seperti dia tak bisa mengerti.
Earthling yang mereka sewa dari Scheherazade dengan banyak emas, adalah seorang Mage langka yang berspesialisasi dalam sihir psikis. Rencana awal mereka adalah untuk melemparkan sihir gangguan berskala besar di medan perang, untuk menyebabkan kebingungan dan menyerang Medusa.
Jadi, Ian hanya bisa memiringkan kepalanya kebingungan, atas permintaan mendadak untuk menunda mantera.
Tapi setelah menyaksikan pencapaian Seol Jihu dan gerakan langsungnya menuju Medusa berikutnya, Teresa memutuskan untuk menunda rencana tersebut.
Awal adalah setengah perjalanan. Angin perubahan telah mulai bertiup di medan perang.
Itu berarti ada cara untuk menggunakan mantra dengan lebih efisien.
Dia mengabaikan rencana mereka sebelumnya, dan mulai membuat rencana baru. Dia telah menyaksikan kemampuannya beberapa kali di masa lalu. Jadi, dia sepenuhnya percaya diri pada pemuda itu.
Teresa yang membuat rencana baru yang berpusat di sekitar Seol Jihu memiliki wajah yang cerah.
Itu adalah sinar harapan pertama, setelah berita kemajuan Parasites.
***

Pada saat bersamaan.
Undying Diligence yang baru saja memasuki lembah, menghentikan langkahnya. Dia menatap melewati puncak bukit untuk melihat medan perang, dengan mata yang sedikit terkejut.
Unknown Modesty dan Vulgar Chastity tampak sama.
"Ho!"
"Astaga!"
Mereka masing-masing mengeluarkan napas pendek dan tampak terkejut.
Undying Diligence yang telah menerima laporan singkat tentang situasi itu, membuka mulutnya.
"Apa yang terjadi?"
Unknown Modesty meledak dalam tawa.
"Bukankah ini kejutan? Melihat pasukan Ratu didorong sejauh ini oleh serangga… apakah ini pernah terjadi di bawah Kekaisaran?"
"Memang. Ini aneh."
Vulgar Chastity mengepakkan sayapnya.
"Aku pikir, kita akan bisa melangkah masuk, saat kita tiba."
"Yah… Nest-nya aman. Jadi, tak masalah."
Undying Diligence menyeringai.
"Ngomong-ngomong, itu hanya salam pembuka."
"Lucu. Apakah kamu benar-benar berpikir untuk berbicara dengan mereka?"
"Itulah yang diinginkan sang Ratu. Tak ada alasan untuk tak melakukannya."
Unknown Modesty terkikik.
"Aku penasaran dengan caramu berpikir. Lalu, mengapa kamu mengirim pasukan sebagai salam? Ratu akan kecewa, jika dia mengetahuinya."
"Psikologi serangga memang begitu. Mereka cenderung mendengarkan dengan baik, setelah sedikit memukul mereka."
"Lalu, mereka tak akan mendengarkan lagi setelah ini."
"Diam! Hasilnya akan sama, apakah mereka berbicara atau tidak."
Setelah menjawab dengan dingin, Undying Diligence berjalan pergi.
Unknown Modesty mengangkat bahu dan menepuk kuda spektralnya.
Meskipun itu adalah jiwa tanpa tubuh, suara kuda berlari diam-diam bergema ke lembah.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us