Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_170

gambar

SCG_170

170. Crushed Petal


Perubahan itu cepat terjadi. Segera setelah Medusa terbunuh, kendali atas Parasite telah dilepaskan, menyebabkan ratusan Parasite yang mengisi medan perang, mengamuk.
Beberapa berhenti bergerak sepenuhnya, sementara yang lain ambruk atau berjuang dengan keras. Secara keseluruhan, setelah kehilangan induk mereka, Parasite seperti buah-buahan yang siap dipetik. Para pejuang manusia hanya perlu memilih, yang mana yang ingin mereka makan.
Chohong merobek sekelompok musuh yang sekarang melemah hingga menjadi kerikil di sisi langkahnya, dan dengan cepat berlari ke Seol Jihu. Dia meletakkan senjatanya, gada yang meneteskan darah hitam kemerahan. Dia meminta penjelasan.
"Kamu… Apa yang terjadi?"
Seol Jihu memandang sekeliling dengan tenang. Sebagian besar Parasite masih kejang-kejang di tanah. Tapi, dia juga bisa melihat beberapa yang berhasil menopang diri mereka sendiri.
Hydra tampaknya telah menyadari apa yang sedang terjadi, dan mulai bergerak. Tapi karena Hydra seharusnya memiliki kecerdasan dan kemampuan kontrol yang kurang berkembang. Harusnya, ada batas, seberapa banyak kontrol yang dapat mereka lakukan terhadap Parasite.
Berpikir sejauh ini, Seol Jihu berhenti dan membuka mulutnya.
"Aku akan beritahu kamu nanti. Untuk sekarang…"
Ketika Seol Jihu menunjuk Medusa lain di kejauhan, Chohong mendecakkan lidahnya.
"Lebih baik Kamu memberiku penjelasan yang tepat. Ketika ini semua berakhir. "
Dia memelototinya dengan tatapan agak tak senang. Tapi, dia hanya khawatir karena tindakannya yang tak terduga.
Seol Jihu juga tahu, Chohong akan meminta penjelasan tentang masalah ini. Jadi, dia menoleh ke tentara yang dengan cepat datang dan berbicara.
"Ayo pergi."
"Maaf?"
"Bukankah lebih efisien melawan Medusa, daripada memusatkan perhatian kita pada kentang goreng kecil?"
"Ah ya!"
Prajurit yang berdiri di depan, memiliki pandangan yang tak percaya. Tapi, dia menjawab dengan penuh semangat, begitu dia melihat ke arah mana jari Seol Jihu menunjuk.
Phi Sora yang memimpin pertarungan seperti singa betina yang ganas, tertawa getir. Dia tak bisa mencapai Medusa, bahkan setelah bekerja keras sampai armor dan perisainya berlumuran darah. Jadi, dia tak bisa mengerti. Tapi, dia merasa sedikit putus asa, ketika Seol Jihu merawat Medusa dengan mudah.
Tentu saja, karena dia tahu jika Seol Jihu memiliki kemampuan untuk terbang dan kekuatan Essence of Soma, dia tak benar-benar terkejut dengan ini.
"Jangan terlalu terkejut."
Oh Rahee mengibaskan darah di pedang panjangnya dan terkekeh.
"Dia tipe pria seperti itu."
Phi Sora meliriknya.
"Kamu mengatakan itu seperti kamu mengenalnya."
"Ya."
Sudut mulut Oh Rahee meringkuk.
"Dia juga seperti itu selama Banquet."
Raid berlanjut. Bukan maju, tapi ke samping.
Upaya pertama mungkin sangat menegangkan dan tak lazim. Tapi, segalanya menjadi lebih mudah untuk yang kedua kalinya.
Tentara pusat Parasite telah dikirim ke garis depan, untuk melawan tentara yang dikirim dari benteng. Tentu saja, serangan mendadak itu membuat Medusa lengah.
Seol Jihu menunggu kawan-kawan dan pasukannya untuk mengusir para penjaga, sebelum terbang dengan Flone dan memisahkan Medusa.
Bukannya tak ada Parasite yang tinggal di samping induk mereka, untuk melindunginya. Tapi, mereka hanya hambatan kecil dengan Marcel Ghionea, Maria, dan Archer dan Priest lainnya di benteng yang fokus mendukung Seol Jihu.
Koong!
Ketika bagian Medusa yang terputus menghantam tanah, dia bergemuruh dengan bunyi keras.
Seol Jihu menghela nafas panjang, sambil memutar pergelangan kakinya, untuk menenangkan sensasi menggemparkan di kakinya.
Ini yang ketiga.
Sekarang, tujuh Medusa yang tersisa telah menyadari apa yang sedang terjadi, dan sedang berjuang. Mengesampingkan fakta, jika pasukan dari jenisnya dibantai dengan mudah, tentara manusia yang mendorong maju dari depan akan meningkat, dengan jatuhnya masing-masing kawan mereka. Sekarang, semakin sulit untuk mengabaikan seberapa besar kekuatan manusia.
Para Medusa sengaja memisahkan penjaga mereka, dan sejumlah kecil pasukan tempur utama untuk membentuk garis pertahanan. Tapi, ada satu hal yang mereka abaikan.
Dan itu adalah jika Seol Jihu bukan satu-satunya manusia yang bisa menyergap dan membunuh mereka, jika diberi kesempatan.
Dengan garis pertahanan musuh melemah, seorang wanita diam-diam terbang ke udara.
Wanita ini, dengan rambutnya yang berwarna lemon berkibar-kibar di belakangnya, melangkah di udara. Seolah-olah, dia menggunakan Flying Step yang legendaris. Mendekati seorang Medusa yang menghadap ke kiri, dia membentangkan tangannya terbuka.
Benang-benang keluar dari sepuluh jarinya, berkembang di udara dan membentuk jaring laba-laba yang menerkam Medusa yang terkejut.
Ketika Seol Jihu memulai penerbangan keempatnya, dia bisa melihat Agnes menjentikkan tangannya seperti konduktor orchestra, dan Medusa yang terjerat, menjadi puluhan bagian.
Dan ketika nyala api biru tiba-tiba menyala dari benang, Medusa terbakar menjadi abu.
Seol Jihu mendarat di tanah tak jauh wanita ini.
"Nona Agnes!"
Selain noda darah kecil di ujung roknya, dia bersih. Sulit dipercaya, jika wanita itu ada di tengah perang.
Ketika Agnes melihat pemuda itu berlari ke arahnya, dia membuat ekspresi yang sedikit terkejut.
"Kamu mengalahkan… tiga?"
Saat Seol Jihu hendak menganggukkan kepalanya dengan senyum cerah, pria dan wanita itu secara bersamaan memutar pandangan mereka.
Seol Jihu segera mengaktifkan Blessing of Circum, dan Agnes meraih ke Seol Jihu, sebelum buru-buru melompat dari tanah.
Chieeeek!
Beberapa aliran air hitam menghantam tempat mereka berdua berdiri, beberapa saat yang lalu.
Seol Jihu menjadi linglung. Beberapa tetes cairan tak dikenal itu pasti terciprat, saat perisai tiga-lingkaran di lengan kirinya meleleh.
Agnes memberi tahu dengan tenang.
"Hydra."
Sebuah lubang muncul di tanah, seolah-olah bumi membuka mulutnya. Seol Jihu menyaksikan pemandangan ini, sebelum memalingkan kepalanya, ketika dia mendengar suara Agnes.
Seperti yang dia katakan, mammoth, tidak, Hydra menghadap pada mereka.
Dengan empat kepalanya berdiri tegak dan semacam cairan menetes dari mulutnya, monster itu tampak marah.
Ini sudah diduga.
Monster itu sudah bekerja keras untuk mengendalikan Parasites yang kehilangan induk mereka. Tapi, dengan lebih banyak Medusa dibantai, Hydra tak bisa lagi menanggung beban untuk mengendalikan semua pasukan.
Pada akhirnya, mereka menyerah untuk mengendalikan Parasite, dan menargetkan Seol Jihu yang menjadi penyebab semua masalah ini.
Hydra menggembungkan pipinya, seolah mengatakan tak akan gagal membunuh pemuda itu untuk kedua kalinya. Namun, tiba-tiba itu sangat terhuyung-huyung.
Selanjutnya, masing-masing kepalanya menjerit dan memuntahkan cairan ganasnya.
-Guaaaaaa!
Koong, kwang!
Monster itu melemparkan sembilan kepalanya di udara, dan menginjak tanah tanpa pandang bulu. Ketika Agnes melihat asap berkelap-kelip di atas Hydra yang mengamuk, seperti gajah yang melarikan diri. Dia membuka matanya lebar-lebar.
"Gangguan mental."
Seol Jihu masih terlihat bingung.
“Aku mendenga,r jika Keluarga Kerajaan Haramark menghabiskan jumlah uang yang sangat tinggi, untuk menyewa Mage tipe penyerang psikis. Ini pasti hasil karyanya. "
Tanpa sepengetahuan Agnes dan Seol Jihu, Mage ini awalnya berencana untuk menggunakan sihir gangguan mental beraneka ragam pada Parasite, tapi dia mengubah targetnya menjadi Hydra.
Menyadari ini, Agnes menghentikan Seol Jihu kembali, saat dia bersiap untuk bergegas ke depan.
"Nona Agnes?"
"Jangan."
Agnes mengangkat kacamatanya.
“Meskipun Hydra mungkin bodoh, dia masih spesies tingkat tinggi. Gangguan mental paling banyak hanya bekerja selama 20 menit. ”
"Tapi, 20 menit lebih dari cukup!"
“Alasan mengapa dia berjuang sangat keras sekarang, adalah agar dia dapat mengejutkan dirinya sendiri, sehingga monster itu akan segera keluar dari keadaan linglung itu. Gangguan mental akan berkurang, saat semakin banyak gangguan dari luar. ”
Seol Jihu menutup mulutnya. Dia mengerti apa yang Agnes maksudkan.
"Sementara itu, akan lebih baik untuk mengalahkan Medusa lain."
"Ya, kecuali kamu memiliki sarana untuk mengalahkan monster besar itu, dalam satu pukulan."
Seol Jihu berbalik tanpa berkata apa-apa. Dia tak bisa memastikan, sampai dia bertarung melawan Hydra secara langsung. Tapi, dia tak percaya bisa membunuh monster yang beberapa kali lebih besar ukuran Medusa. Selain itu, dia tak melihat, perlunya menjadi begitu berani.
Segera, keduanya mulai berlari ke arah yang sama.
"Itu mungkin…"
Agnes bergumam ketika dia berlari.
"Jika perang ini akan berakhir lebih awal, dari yang kita pikirkan."
Dan mendengar ini, Seol Jihu tersenyum. Hampir seolah-olah dia yakin hal-hal tertentu akan jadi begini.
***

"Bagus!"
Ketika Seol Jihu dan Agnes bergabung untuk menurunkan Medusa lain, Ian mengangkat tinjunya dengan penuh kemenangan. Dengan ini, lima dari sepuluh Medusa telah jatuh. Akibatnya, gelombang pertempuran telah berubah ke titik, di mana dia terlihat dari dinding benteng, dan terus berubah menjadi lebih baik.
Ombak perubahan yang dibawa Seol Jihu, telah berubah menjadi badai yang telah mengambil alih separuh medan perang.
Ian terus mengelus jenggotnya untuk menenangkan dirinya.
Di sisi lain, Teresa mengatakan dia tak bisa menahan darahnya yang mendidih, dan turun untuk memimpin kavaleri sendiri.
‘Memikirkannya sekarang…’
Pernahkah ada sejak dominasi bangsa Parasite, jika Kerajaan memiliki keunggulan dalam perang?
Tidak, pasti tidak. Di Paradise, umat manusia selalu berada di pihak yang kalah, dalam perang melawan Parasite.
Bahkan, ada saat-saat ketika orang-orang berpartisipasi, mengetahui sepenuhnya jika mereka menuju kematian mereka sendiri.
Ini pertama kalinya. Umat ​​manusia itu membuat Parasite kewalahan dalam pertempuran skala besar…
Menggigil kembali, Ian semakin dalam menganalisis situasi. Saat dia mengamati medan perang dengan kesurupan, wajah seseorang muncul di benaknya.
"Apakah kamu melihat ini, Maldong?"
Senyum kepuasan muncul di wajahnya yang keriput, seperti kuncup bunga yang mekar.
"Pilihan kita tak salah."
Ian tertawa kecil.
Kemudian…
Tanpa peringatan atau pertanda, perubahan tak terduga terjadim seperti sambaran petir dari langit yang cerah.
Perubahan pertama adalah pasukan Parasite menghentikan semua gerakan secara bersamaan. Kemudian, seolah-olah mereka semua telah berjanji sebelumnya, mereka berbalik dan mulai mundur. Mereka tak berhenti, bahkan ketika manusia mengalahkan mereka atau mengejar mereka, dan hanya mengerahkan semua upaya mereka untuk mundur.
Perubahan kedua adalah sensasi aneh yang dirasakan semua manusia di medan perang. Sensasi aneh ini merayapi kulit mereka. Sulit untuk dijelaskan, tapi sesuatu tentang itu terasa… aneh.
Semua orang yang hadir merasakan perasaan tak menyenangkan yang tidak diketahui ini, mengguncang tubuh mereka.
Itu sama untuk Teresa yang mengendarai kuda putihnya. Dia berhenti, tepat ketika dia akan memerintahkan para prajurit untuk mengejar Parasite yang melarikan diri, dan bukannya mengangkat teropongnya.
Namun, matanya menyipit hanya sesaat.
Ketika penglihatannya yang diperluas menangkap sumber perubahan itu, lengan Teresa terkulai tak berdaya.
Dentang!
Teropong kristal jatuh ke tanah dengan cincin keras, dan tubuh Teresa goyah berbahaya.
"Apakah kamu baik-baik saja?"
Seorang Knight bertanya dengan kaget, tapi dia tak harus membantunya berdiri.
"Ada apa…"
Detik berikutnya, mulut Knight mengejang sebelum membeku kaku. Dia telah merasakan aura yang merambah medan perang… tekanan yang luar biasa dan tak terukur, yang sepertinya ingin melahap benteng dan seluruh lembah.
"M-Mundur!"
Teresa meraung.
“Sinyal mundur! Cepatlah! ”
Bahkan dalam kebingungan, Knight itu dengan cepat mengeluarkan kristal komunikasi.
Booooo!
Suara terompet terdengar tiga kali.
Mendengar nada bergema di telinganya, Seol Jihu melihat ke kiri dan ke kanan. Dia bisa melihat tentara sibuk bergerak.
"Permisi…"
"Tolong, silakan dan mundur ke benteng."
Sebelum Seol Jihu bisa mengatakan apa-apa, prajurit itu menjawab dengan sungguh-sungguh.
"Ada sesuatu yang perlu kita lakukan."
Dari sakunya, prajurit itu mengeluarkan kantong berisi minyak dan menyebarkannya ke seluruh mayat Parasite. Berlawanan dengan betapa tenangnya ia terdengar, tangannya gemetar gugup, menyebabkan minyak memercikinya.
Sementara Seol Jihu dengan kosong menyaksikan prajurit membakar mayat-mayat itu, Chohong meletakkan tangan di pundaknya.
"Ayo pergi."
Dia hanya mengatakan dua kata, tapi Seol Jihu memiliki perasaan yang kuat, jika dia harus mendengarkannya apa pun yang terjadi.
Esensi di dalam dirinya tampak semakin panas, dan energi misterius yang terpancar di luar kekuatan Parasite yang mundur, sepertinya membuat tubuhnya lengket.
Seol Jihu mengikuti rekan-rekannya dan kembali ke benteng. Mereka yang ada di dalam benteng tampaknya memahami situasi, ketika suara yang tak terhitung terdengar.
Ketika Seol Jihu naik ke atas tembok benteng, dia bisa melihat Teresa mencengkeram ujung tembok benteng, dan mengintip ke depan dengan mata terbuka lebar.
Itu bukan hanya Teresa juga. Earthling di sekelilingnya, semua menunjukkan reaksi yang sama. Adapun para prajurit, ekspresi mereka tak dapat dipahami. Seolah-olah, mereka tenang karena telah menerima nasib mereka.
Asap asap naik dari beberapa bagian medan perang. Tentara yang tak segera mundur sedang sibuk membakar mayat Parasite.
Tentara baru menghentikan Raid mereka dan tak bergerak melewati jarak tertentu.
Pada saat itu, sesosok bayangan terbang dari sayap kanan tentara. Sosok ini menghiasi sepasang sayap kelelawar yang dilingkari di udara, sebelum terbang menuju benteng.
Ketika sosok itu mendekat, semua orang di dinding benteng bisa melihat bentuk aslinya.
Sosok itu adalah seorang wanita dengan mata merah darah, dan rambut ungu tua yang mencapai pinggulnya. Selain dua tanduk kambing dan sayap kelelawar yang dimilikinya, wanita itu tak berbeda dengan manusia.
"Hnnnng."
Ketika dengungan centil terdengar, orang-orang di atas tembok sepertinya terbangun dari kegilaan mereka. Saat itulah Seol Jihu menyadari, jika dia sedang menatap manusia mutan itu dengan bingung. Semua orang memandang, seolah-olah mereka semua dipengaruhi oleh sihir mempesona.
"Benteng ini…"
Anehnya, wanita ini terbang, sampai dia tepat di atas tembok benteng.
Dia berbaring tengkurap menggunakan udara sebagai kasur. Dengan dagunya terletak di atas jari-jarinya yang saling terkait, dia melihat ke bawah dengan tatapan arogan.
Dari cara dia berulang kali menggerakkan kakinya ke atas dan ke bawah, sepertinya dia ada di sini sebagai penonton.
"Yah… ini dibuat dengan sangat bagus. Mengingat itu adalah kalian.”
Dia bahkan bertepuk tangan dengan sarkastis.
'Apa…'
Dalam hati, Seol Jihu kaget tak bisa berkata-kata.
Cukup gila sampai dia terbang ke sini sendirian. Tapi, ada apa dengan sikapnya?
Kirik, kirik!
Para Archer mencabut panah mereka. Tapi, dia membuka mulutnya tanpa sedikitpun perubahan dalam ekspresinya.
"Jangan…"
Wanita mutan itu berbicara seperti anak kecil yang merengek.
"Aku di sini hanya untuk menyaksikan. Ditambah lagi, Kamu sudah tahu… jika itu sia-sia. "
Ketika nadanya naik dengan main-main, para Archer semua membeku, seolah-olah mantra telah dilemparkan pada mereka.
"Ini tak seperti, ini adalah pertama kalinya kalian, penduduk Haramark, melihatku. Jangan seperti itu, ya ampun."
Ujung-ujung matanya melengkung ke bulan-bulan sabit, sebelum dia memperbaiki postur tubuhnya dan duduk santai dengan kedua kaki bersilang.
Dengan gaun tembus pandang hitam yang sepenuhnya memperlihatkan kulit dan pakaiannya yang nyaris menutupi bagian pribadinya, sosok seksi itu sepenuhnya dipamerkan.
Dia menjulurkan lidahnya yang panjang, dan menjilat bibirnya dengan menggoda.
Melihat wanita yang hampir telanjang ini, Seol Jihu mengerutkan alisnya.
Itu bukan hanya karena cara dia berpakaian. Dilihat murni oleh suaranya, pakaian, dan sikapnya. Dia terlihat seperti pelacur yang telah bekerja di bar, selama setidaknya 10 tahun.
Namun, cahaya keperakan yang keluar dari tubuhnya, terasa sangat murni dan mulia.
Perbedaan yang tak terlukiskan ini, membuat Seol Jihu semakin bingung.
Lalu.
Turrruk!
Dengan suara garukan yang keras, dua belas anak panah melesat ke langit.
Masing-masing dan setiap panah sama kuatnya dengan tombak, dan mereka meluncur ke arah satu musuh.
Namun, ketika wanita itu menggelengkan kepalanya dengan ringan, rambutnya bergerak. Seolah-olah mereka memiliki pikiran sendiri dan menangkap semua panah itu.
Manusia super ini menyebabkan napas terengah-engah berdering.
"Aku…"
Dia menghela nafas panjang sebelum melanjutkan.
"Sudah aku bilang jangan… Hm?"
Ketika matanya yang menggoda dan gemerlap menatap ke bawah, mereka melebar menjadi lingkaran. Dia berkedip berulang kali, dan ketika dia melihat Archer berambut abu-abu mengiriminya tatapan mematikan, dia membentangkan bibirnya sedikit.
"Kamu… dia, kan? Pria yang sedang menangis di depanku. ”
Alis Marcel Ghionea berkedut.
"Kamu adalah… Benar! Aku ingat sekarang. Kamu menangis seperti seluruh duniamu runtuh, hanya karena Aku mengambil seorang gadis. Kamu menangis sangat keras, sampai-sampai aku mulai merasa tidak enak…”
"Aku akan membunuhmu!"
Tak dapat mendengarkannya lagi, Marcel Ghionea menggeram seperti binatang buas yang marah. Sebagai tanggapan, wanita itu tertawa.
"Ohohohohoho!"
Tawanya membawa energi potensial yang menakutkan, yang menyebabkan seluruh benteng bergemuruh.
Mereka yang lemah terhuyung-huyung, seolah-olah mereka akan roboh. Dan mereka yang berlevel tinggi menutup mata mereka dan mengepalkan gigi mereka.
Seol Jihu mengikuti instingnya dan membangkitkan atribut anti-kejahatan di dalam dirinya, menahan tawa yang menggetarkan pikiran itu.
Kemudian, tawa itu berhenti. Wanita mutan itu tertawa sangat keras, sehingga dia terus terkekeh, sementara dia menggunakan tangan untuk menyeka air matanya.
Pada saat yang sama, rambutnya terurai kembali dan menjatuhkan panah yang berhenti.
"Benar… Aku akan secara khusus mengakuimu. Kamu pasti sangat bodoh. Aku masih tak bisa melupakan emosi yang Aku rasakan darimu saat itu. "
"Kamu…"
Marcel Ghionea mengertakkan gigi, sambil terengah-engah dengan satu lutut di tanah.
Wanita itu menjambak rambutnya, dan melanjutkan suaranya yang menggoda.
"Jadi apa yang ingin kamu lakukan? Apakah Kamu ingin menyapa dia? Aku bisa membawanya ke sini, jika Kamu mau. Ah, tapi Kamu mungkin tak ingin melihatnya. Dia jauh berbeda dari yang dulu. Kamu bahkan mungkin menangis, jika melihatnya sekarang. ”
'Katakan halo?'
Seol Jihu melirik Marcel Ghionea, sebelum melihat kembali wanita itu.
Alasan Marcel Ghionea sangat marah dan alasan seluruh benteng membeku kaku. Hanya ada satu cara untuk menjelaskan semuanya.
Salah satu pemimpin Seven Army dari Parasite telah muncul. Tepatnya, Vulgar Chastity telah muncul di Lembah Arden.
Kemungkinan itu selalu ada. Tapi sekarang, setelah semuanya berubah seperti ini, Seol Jihu merasa seolah-olah palu telah memukul bagian belakang kepalanya.
Masalahnya adalah, jika ada dua keberadaan lagi yang memancarkan tingkat kekuatan yang sama dengan Vulgar Chastity.
Dengan masing-masing dari mereka memimpin pasukan mereka sendiri.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us