Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_171

gambar

SCG_171

171. Dispirited


“Jangan terlalu berlebihan dan kembalilah.”
Tiba-tiba, suara yang agak mengesankan terdengar di udara. Suara itu melengking dan mengganggu, seolah-olah seseorang berbicara dengan mikrofon yang sangat dekat dengan telinga.
"Hmph."
Vulgar Chastity mendecakkan lidahnya dengan sedih, tapi dengan patuh berbalik. Sebelum pergi, dia melambaikan tangannya pada Marcel Ghionea, yang menggertakkan giginya begitu keras, sehingga bisa patah kapan saja.
Seol Jihu menyaksikan Vulgar Chastity dengan tergesa-gesa terbang menjauh, sambil merasakan perasaan tak berdaya yang mengerikan.
‘Tidak… mungkin…’
Mengesampingkan bagaimana tindakannya yang nakal, dia bahkan tak bisa berpikir untuk melakukan apa pun, bahkan ketika musuh tepat di depannya.
'Bagaimana…'
Keahlian intuisinya mengatakan kepadanya, jika perbedaan kekuatan mereka seperti langit dan bumi… tidak, seperti alam semesta dan setitik debu.
"Bagaimana kita bisa bertarung dengan hal seperti itu?"
Dia tak bisa mengerti, tapi dia menjadi putus asa.
Apakah itu dewa yang turun ke bumi? Atau apakah itu makhluk yang telah menerima kekuatan ilahi?
Gigi Seol Jihu berdentang. Dan untuk menyembunyikan suara ini, dia mengepalkan giginya dengan keras.
Tak tahan menatapnya, Seol Jihu memindahkan tatapan menghindar, secara naluriah ke depan. Di sana, dia melihat sekilas sosok yang melaju ke depan dari pasukan pusat Parasites.
Sosok yang terbungkus jubah hitam itu tingginya lebih dari dua meter. Tapi bukannya kekar, dia tampak kurus dan langsing.
Dia tampak seperti bangsawan dari Era Abad Pertengahan. Tapi, kulitnya yang biru pucat dan telinga yang tajam, yang tampaknya telah dipotong dengan gunting, menunjukkan jika dia bukan manusia.
Dan…
“Ketakutan dan kebingungan… Ini adalah emosi yang aku suka.”
Begitu juga taring berwarna darah tajam yang terlihat, ketika dia membuka mulutnya.
“Tapi…”
Dia berhenti bergerak.
“Manusia.”
Salah satu Royal Guard Ratu Parasite dan pemimpin Nosferatus, Undying Diligence, berbicara dengan suara serius.
“…Jangan takut.”
Dia mengamati benteng itu dengan tatapan arogan.
“Alasan kami datang ke sini hari ini…”
“Bukan untuk mendorong manusia ke kepunahan…”
“Juga bukan untuk menaklukkan Haramark.”
Suara itu dengan tenang terdengar.
Seol Jihu meragukan telinganya. Jika mereka tak ada di sini untuk menghancurkan manusia atau menaklukkan Haramark, untuk apa mereka di sini?
Undying Diligence membuka jubahnya seolah-olah ingin menjelaskan kata-katanya.
“Sang Ratu murah hati.”
Dia mengangkat tangannya tinggi-tinggi seperti memuji dewa.
“Dan dia juga penyayang.”
Senyum tipis dan samar-samar terlihat di wajahnya.
“Dengarkan aku… Manusia! Sang Ratu telah memerintahkan kami untuk kembali dengan tenang, begitu kami telah mencapai tujuan kita!”
Kemudian, dia menyilangkan tangan dan mengangkat bahu.
“Yah… kami harus bergegas kembali, karena Benteng Tigol.”
Dahi Teresa berkerut. Dia tampak benar-benar bingung. Mengejutkan jika Seven Army memulai pembicaraan lebih dulu.
"Dia tampaknya mengatakan yang sebenarnya. Setidaknya sebagian…"
Gumam Ian, ketika dia menatap cahaya yang memudar dari kristal komunikasi.
“Federacy telah memulai operasi mereka untuk merebut kembali Benteng Tigol. Juga…"
Bibirnya mengerucut sebelum mengeluarkan gumaman yang berjuang.
"…Parasite tampaknya telah mundur dari semua kota, selain Haramark."
"Apa katamu?"
Teresa menoleh dengan kaget.
"Laporan mengatakan, jika pasukan Parasite mundur dari kota-kota lain dan menuju arah Benteng Tigol…"
Teresa memegangi kepalanya. Dia mengalami kesulitan untuk memproses pergantian peristiwa baru-baru ini.
Dengan berita ini, menjadi jelas mengapa Ratu Parasite mengepung seluruh wilayah manusia.
Itu adalah pamer kekuatan, untuk mencegah kota mengirim bala bantuan.
Tapi kenapa?
Mengapa mereka mempertaruhkan Benteng Tigol dan mengirim tiga dari lima Tentara Parasite yang tersisa di Alam Materi kemari?
Itu bukan karena Benteng Arden. Tapi tak peduli seberapa keras dia memikirkannya, Teresa tak bisa memberikan jawaban. Pada akhirnya, dia mengeluarkan kutukan.
“Satu...”
Saat itulah Undying Diligence mengangkat jarinya.
“…Kami hanya membutuhkan satu.”
Dia mengangkat jari telunjuknya tinggi-tinggi ke langit, untuk dilihat semua orang.
“Di antara kalian, manusia. Harusnya ada yang baru-baru ini mulai membuat nama untuk dirinya sendiri.”
Undying Diligence terus berlanjut dengan tenang.
“Jika kamu menyerahkan orang itu…”
Mata Teresa tiba-tiba melebar ke lingkaran penuh, saat dia mendengarkan dengan linglung.
Dia secara tik sadar menoleh setengah jalan sebelum berkata 'Ah' dan berhenti.
“Kami akan kembali dengan tenang. Aku akan berjanji dengan namaku.”
Parasite akhirnya mengungkapkan niat mereka.
Bergumam, bergumam!
Benteng itu tumbuh keras dalam sekejap mata.
Chohong mengerutkan alisnya.
"Apa yang dikatakan bajingan itu?"
"Seorang manusia yang baru-baru ini mulai membuat nama untuk dirinya sendiri?"
Phi Sora memiringkan kepalanya sebelum…
"Ah."
Menjatuhkan rahangnya.
Dia bukan satu-satunya yang memperhatikan. Segera, puluhan tatapan jatuh ke satu pemuda. Sama seperti Undying Diligence hendak diam-diam mengikuti tatapan manusia…
"Omong Kosong!"
Raungan marah Teresa bergema.
Pandangan jatuh pada pemuda itu, dan semua berbalik pada sang putri.
Undying Diligence menampar bibirnya.
'Masa bodoh.'
Dia tak bisa menentukan siapa targetnya, karena campur tangan Teresa. Tapi, reaksi manusia telah mengungkapkan jika target itu ada.
Tentu saja, dia bisa menghancurkan benteng itu dalam sepuluh menit, jika dia mau. Namun…
‘Haruskah aku mencoba sekali lagi?’
“Omong kosong? Kenapa kamu menyebutnya seperti itu?”
Undying Diligence membuka mulutnya.
“Penawaran ini bukan perintah, juga bukan permintaan. Itu adalah negosiasi.”
Dia menekankan kata 'negosiasi'.
“Keamananmu akan dijamin, jika Kamu menyerahkan hanya satu orang itu. Bagaimana mungkin ada kondisi yang lebih baik?”
Teresa ingin meneriakkan sesuatu, tapi Undying Diligence tak memberinya kesempatan.
“Ah, tentu saja, Kamu mungkin berpikir jika kami akan menipumu. Tapi pikirkan ini. Apakah orang ini ada atau tidak, apakah Kamu pikir kami bertanya, karena kami tak dapat melakukan apa-apa?”
Ketika dia menambahkan, "Semua karena benteng ini belaka?" Teresa tampak terdiam.
“Ini mungkin terlihat mirip… Tapi dibandingkan dengan Benteng Tigol, ini adalah mainan…”
Vulgar Chastity berkomentar mengejek.
“Aku akan mengatakannya lagi.”
Undying Diligence mengangkat tangannya sekali lagi.
“Sang Ratu murah hati, penyayang, dan murah hati.”
“Dua kesempatan lebih dari cukup. Kita adalah orang yang sibuk. Tak akan ada kesempatan ketiga.”
Undying Diligence secara terbuka mengakui, jika Benteng Tigol diserang. Dia mengatakannya secara tak langsung, jika penolakan lain akan menghasilkan perang habis-habisan.
Dia bahkan mengungkapkan kepercayaan diri, untuk dapat menghancurkan manusia dengan mudah.
Ultimatum dari Undying Diligence mengubah seluruh benteng menjadi sunyi senyap.
Sementara semua orang sedang menunggu orang lain untuk memecah keheningan, seorang pria berjanggut dengan hati-hati membuka mulutnya.
"Apa… pilihan lain apa yang kita miliki?"
"Apa katamu?"
Teresa dengan cepat berbalik.
Ketika pria itu bertemu dengan tatapan marahnya, dia tersentak. Tapi, dia melanjutkan dengan tegas.
"Benarkah itu? Tiga dari Seven Army ada di sini. Kita akan mati jika kita bertarung, dan kita akan mati jika kita lari. Karena ini adalah satu-satunya pilihan yang kita miliki, bukankah lebih baik mengorbankan satu orang untuk…"
Dia melihat sekeliling seolah-olah meminta persetujuan.
"Diam."
Teresa berbicara dengan singkat, tak sanggup lagi untuk mendengarkannya.
Pria itu menjadi marah.
"A-Apa katamu!?"
“Aku bilang tutup mulutmu. Satu-satunya pilihan kita adalah apa? "
Teresa menggeram, seolah siap bertengkar. Dan tepat saat Seol Jihu hendak membuka mulutnya, setelah mendeteksi atmosfer yang memburuk…
"Tetap diam."
Phi Sora dengan cepat berbisik kepadanya.
"Bajingan itu… Dia menatap kita."
Dia berpura-pura melihat sekeliling, sambil diam-diam bergerak di depan Seol Jihu dan menyembunyikannya. Dia berbisik dalam hati.
"Berpura-puralah untuk terlihat juga. Seperti mereka."
Oleh mereka, dia mengacu pada Chohong dan Hugo. Mereka berdua telah melihat-lihat tembok benteng, sejak beberapa waktu yang lalu. Satu-satunya perbedaan antara mereka dan yang lainnya adalah, mata mereka dengan jelas mengatakan, 'Kami akan membunuh siapa pun, yang melihat ke arah sini.'
Saat itulah Seol Jihu menyadari apa yang mereka lakukan, dan mengapa Teresa berteriak dengan keras untuk menarik perhatian.
"Benar-benar tidak."
Ian juga melangkah.
“Tak ada jaminan, jika Undying Diligence akan menindak-lanjuti janjinya. Dia meminta pengorbanan, menggunakan keamanan sebagai umpan. ”
"Tapi Tuan Ian!"
“Tentu saja, mereka benar-benar mungkin kembali dengan tenang, dan kita mungkin bisa bernapas lega dan kembali dengan hidup kita. Tapi, lalu bagaimana? Menerima tawaran Parasite dan mengorbankan sesama Earthling untuk membuat mereka mundur, sementara Keluarga Kerajaan Haramark mentolerir semua ini.
Menurutmu apa yang akan terjadi pada Keluarga Kerajaan Haramark, ketika rumor ini menyebar? Sudahkah Kamu memikirkan hal ini!? ”
Ian berseru dengan kebingungan.
"Tentu, orang-orang mungkin mengatakan itu tidak bisa ditolong… tapi baik Earthling maupun Paradisian akan kehilangan kepercayaan pada keluarga kerajaan. Selain itu, kami tak tahu bagaimana keluarga kerajaan lainnya dan Tujuh Dewa, akan memikirkan tindakan seperti itu. Pikirkan baik-baik, tentang seberapa besar dampak buruk keputusan itu terhadap masa depan Keluarga Kerajaan Haramark. "
Pria itu tampak bingung, tapi dia dengan cepat menggelengkan kepalanya dan memprotes lagi.
"T-Tapi… kita tak punya pilihan! Keluarga Kerajaan Haramark mungkin menghadapi serangan balik, tapi orang-orang akan mengerti! Seven Army yang sedang kita bicarakan! Dan mereka bertiga ada di sini! ”
"Pemuda itu."
"Satu orang. Kami hanya perlu mengorbankan satu orang! Apakah kamu mengatakan, kita semua harus mati bersama!? ”
Sekarang setelah sekeringnya menyala, pria itu terus mengoceh.
Mata Ian berubah tajam.
"Jika kamu bersikeras, mengapa kamu tak menjadi sukarelawan lebih dulu?"
"Hah? Mengapa Aku, Aku…"
"Apakah kamu tak senang, menemukan Ruin baru-baru ini? Kamu membuat nama sendiri karena itu. ”
“J-jangan bercanda seperti itu! Itu hanya satu ruin! ”
"Seperti yang Aku katakan…"
Nada suara Ian turun tajam.
“Tak ada jaminan jika Undying Diligence akan menindak-lanjuti janjinya. Kemungkinan, dia akan mengatakan kami memberinya orang yang salah dan meminta yang lain. Benar, kita menghadapi Seven Army. Kehilangan satu atau dua orang tak akan memengaruhi skema besar berbagai hal. Jadi, teruskan saja. Sebagai penghasut, Kamu harus menjadi sukarelawan sendiri lebih dulu, bukan? ”
"Itu menyesatkan!"
"Menyesatkan? Mungkin. Tapi sejauh yang Aku ketahui, jika berhasil, itu berfungsi. Jika tidak, itu juga tak masalah. "
Ian mengangkat bahu.
"Kamu tak setuju?"
Wajah pria itu menjadi semerah tomat, tapi mulutnya tertutup rapat.
"Jangan mendorong orang lain…"
Ian berbicara tanpa malu-malu, dengan matanya menatap lurus ke arahnya.
"…Apa yang tak bisa kamu lakukan sendiri."
Baris terakhir ini diarahkan pada semua orang yang hadir.
Baru saat itu lirikan samping menghilang satu per satu. Tapi, ada satu hal yang bahkan tak diharapkan Ian. Pria yang bergetar dan mengepul itu, tiba-tiba mengangkat tangannya ke udara.
“Undying Diligence! Aku akan mengungkapkan kebenaran! "
Ian tersentak dan segera berbalik padanya.
"Dia adalah…"
Tapi dia tak bisa menyelesaikan kalimatnya. Marcel Ghionea telah menyerang ke arahnya, seperti sambaran petir dan menggorok lehernya.
"Kamu benar-benar gila."
Dia menendang perut pria itu dengan keras, sehingga pria itu berguling-guling di tanah batuk. Kemudian, dia mengangkat Crossbow yang ia terima dari Seol Jihu, dan mengarahkannya ke musuh di luar tembok benteng.
Mata pria mengerang itu terbuka.
"Berhenti!"
Turururu!
Suara anak panah yang ditembakkan dengan cepat terdengar, membuat pria itu mengulurkan tangannya terasa canggung.
Pria itu mengertakkan gigi dan menjerit, dan tak ada anak yang berhasil menggores rambut di tubuh Undying Diligence. Tapi, Marcel Ghionea tak berhenti menyerang.
Teresa tak menghentikannya. Ketika dia melihat Vulgar Chastity yang berdiri di sebelah Undying Diligence dengan tangan menutupi mulut, dan bahunya bergetar karena terkekeh, mata Teresa berkobar.
Segera, Teresa mencabut longsword perak Seol Jihu yang telah memberinya hadiah dan berteriak.
“Ballista! Bersiap!"
Kiirik! Kiirik!
Suara putaran katrol terdengar.
Undying Diligence diam-diam menyaksikan situasi yang terjadi, sebelum menghela nafas.
"Otak serangga ini… bahkan ketika kita memberi mereka metode bertahan hidup…."
"Bukankah aku sudah memberitahumu? Jika mereka terlalu bangga dengan prestasi kecil mereka, untuk melihat gambaran besarnya. "
Unknown Modesty terkikik.
Undying Diligence menggelengkan kepalanya, sebelum mengertakkan leher dan pergelangan tangannya.
“Aku kira tak ada pilihan lain. Jika mereka sangat ingin mati, Aku akan mengabulkan keinginan mereka."
“Mari kita selesaikan ini dengan cepat dan kembali. Jika Federacy merebut kembali Benteng Tigol, kita harus menaklukkannya lagi…"
Unknown Modesty menggigil, seolah-olah hanya memikirkannya saja membuatnya merinding.
Undying Diligence mengangguk setuju.
"Aku akan mempercayakan bagian bawah kepadamu."
"Jangan khawatir. Aku akan menyerbu ke gerbang benteng dalam sekali gerakan.”
Dengan itu, Unknown Modesty…
“Ooooooooh!”
…menendang kuda spectral-nya dan melolong.
Perintahnya yang mengesankan, memanggil Death Knight berlapis baja hitam yang telah berdiri dalam barisan, untuk melolong kembali dengan suara menusuk. Segera, dengan Unknown Modesty berbaris maju sebagai permulaan, tentara mulai menyerbu ke depan dalam bentuk panah.
Gemuruh gemuruh gemetar langit dan bumi.
Getaran dahsyat mirip dengan gempa bumi.
Menghadapi pasukan yang bergerak maju, dengan kekuatan yang cukup untuk membelah lembah menjadi dua, Teresa dengan gagah berani mengangkat longsword-nya.
“Dari kiri! Dalam urutan! Tembak!"
Tong, tong, tong, tong!
Bilah bumerang terbang ke langit.
"Oho! Senjata ini…"
Unknown Modesty mengeluarkan seruan terkejut, tapi dia menendang tanah lebih keras daripada melambat.
Pada saat yang sama, dua bola cahaya berkelap-kelip dari rongga mata skeleton yang terlihat di balik helm.
Dan saat kedua kekuatan itu akan bertabrakan…
Pasukan Unknown Modesty berubah menjadi cahaya gelap, dan bilah bumerang secara bertahap menembus musuh.
Teresa menggertakkan giginya dan berteriak dengan mata yang menatap tajam.
"Archer! Tembak!!"
Tapi, hasilnya sama, untuk hujan panah yang terbang seperti parabola.
Tentara spektral bahkan secara bertahap menembus tubuh infanteri Haramark, melintasi garis pertahanan mereka dan mengayunkan senjata mereka dengan bebas.
Sepintas, sepertinya ribuan Flones bergerak maju.
"Kamu pikir, kami akan berbenturan denganmu?"
Unknown Modesty memenggal tentara yang berteriak, sambil tertawa.
“Aku tak mengerti mengapa kami tak bisa! Tapi kami sibuk, Kamu tahu! "
Di tengah keributan tentara yang sekarat, Unknown Modesty menikmati pemandangan bagian tubuh manusia yang terbang ke mana-mana, dan bergegas maju seperti utusan maut.
Lalu.
Ketika Unknown Modesty dengan cepat mendekati benteng, cahaya biru berkedip di rongga matanya yang kosong.
Seorang wanita jangkung berdiri di depan gerbang benteng, menatap ke belakang.
Di sekelilingnya ada ratusan lingkaran sihir yang memancarkan cahaya ungu pekat.
"Hoh…"
Persis saat Unknown Modesty merasakan aura kuat yang memancar dari wanita itu, dan menggertakkan giginya…
Lingkaran sihir bersinar lebih terang, dan Valkyrie mengenakan helm bersayap melesat keluar dari lingkaran, mengungkapkan jubah ungu berkibar mereka.
"Pergilah!"
Wanita itu melambaikan tangannya dan berteriak dengan keras.
Ketika ratusan Valkyrie mengatur formasi, dan dengan sengit maju ke depan dengan tombak dan perisai mereka. Bahkan, Unknown Modesty harus dengan cepat menarik tali kekangnya kembali.
"Kekuatan ini…"
Valkyrie menghindari injakan kuda spektral, berputar ke samping dan menusukkan tombaknya yang bersinar.
Undying Diligence melambaikan pedang panjangnya dan dengan mudah menepis serangan itu sebelum menenangkan kuda spektralnya dan membuka mulutnya.
"Mungkinkah… Apakah Aku tak memusnahkan Pelaksana Sloth di masa lalu?"
Posisi di antara Seven Sins yang dianggap kosong sampai sekarang… Pelaksana Sloth (Pigritia).
Taciana Cinzia meludahkan rokok di mulutnya. Dan dengan tatapan yang dalam, memelototi musuh yang telah menghentikan serangannya.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us