Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_172

gambar

SCG_172


172. Disheartened


"Yah… aku rasa itu bukan hal yang aneh untuk Star of Sloth baru yang dipilih. Bagaimanapun juga, sudah lama sejak itu terjadi. "
Unknown Modesty menjawab pertanyaannya sendiri.
"Aku menyembunyikannya dengan cukup baik sampai sekarang."
Cinzia memperlihatkan giginya dan tersenyum.
"Sayang sekali, aku harus mengungkapkannya karena seseorang."
King of Death Knight, Unknown Modesty, memiringkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak.
“Maafkan aku. Tapi… apakah kamu datang ke sini sendirian? "
Dia berbicara dengan mesra, meskipun dia sedang berbicara dengan musuh.
"Aku mengerti hanya ada satu Pelaku yang ada di sini… tapi hanya dengan satu Pelayan bersamamu…"
Dia memutar kepalanya ke kiri dan kanan, sebelum tiba-tiba memiringkan kepalanya dan memperbaiki pandangannya di tempat di udara. Tiba-tiba, Agnes keluar dari udara tipis dan membuka telapak tangannya.
Jaring laba-laba meluncur keluar dari tangannya, seperti sinar cahaya dan menerkam musuh. Tapi, Unknown Modesty tak membiarkan dirinya dikalahkan semudah Medusa.
"Hmph."
Hanya dengan memutar tubuhnya dengan kekuatan, benang putus atau terlempar ke belakang.
Cinzia mendecakkan lidahnya, dan Agnes mendarat di sebelahnya tanpa ekspresi.
“Crime Hunting Tarantula… Kamu punya bakat, tapi sayang sekali. Jika Kamu ingin melawanku, bahkan sedikit perhatianku, Kamu akan memerlukan, setidaknya tiga Pelayan lainnya."
Unknown Modesty tampaknya mengkhawatirkan mereka. Tapi jelas apa yang sebenarnya ia maksudkan adalah, "Kalian berdua tak akan cukup untuk menghentikanku."
Sudut-sudut mulut Cinzia berputar.
"Kamu benar-benar mengoceh, Unknown Modesty."
Unknown Modesty giginya bergetar. Seolah-olah, dia ingin tertawa, sebelum tiba-tiba mengayunkan pedang panjangnya menjadi lengkungan.
Clack, clack!
Para Death Knight yang mengenakan armor hitam legam melangkah maju, memegang pedang panjang mereka lurus.
“Aku minta maaf atas perkenalannya yang terlambat. Aku ingin menghiburmu sedikit lebih lama. Tapi, tuan ini sangat sibuk, Kamu tahu. ”
"Yah, itu tak mengherankan. Aku yakin Kamu khawatir, karena Benteng Tigol. "
Cinzia mencibir, saat dia melepaskan jubah merahnya. Meskipun dia membalas dengan sombong, dia merasakan keringat dingin keluar dari punggungnya. Ini karena, dia tahu tentang kematian yang mengerikan yang dialami oleh Star of Sloth sebelumnya, ketika dua Executor dan para Pelayan mereka berperang melawan Unknown Modesty. Ditambah lagi, dia juga bisa merasakan kekuatan yang melampaui dirinya sendiri, yang berasal dari musuhnya ini.
Valkyrie yang mencengkeram tombak yang bersinar, terbang ke atas dan memblokir para Death Knight.
Segera, terang dan gelap berbenturan dengan keras. Dan Seol Jihu yang menyaksikan dua aura yang saling bertentangan terjerat, tersentak dari linglung.
Cinzia dan Agnes telah menghentikan ksatria kerangka itu, tapi dua dari Seven Army masih tersisa.
Vulgar Chastity terbang menuju bagian belakang pasukan, untuk bersiap menghadapi segala kemungkinan ancaman terhadap Nest. Tapi, itu adalah kesalahan untuk berpikir, jika dia tak akan dapat berpartisipasi dalam serangan itu, hanya karena dia mundur ke belakang.
Vulgar Chastity menarik napas dalam-dalam, sebelum menggerakkan telapak tangan ke bibirnya yang berwarna ceri. Seolah mengirim ciuman, dia membuka bibirnya yang mengerut dan menghela napas.
Sepertinya, ada hati yang terbang keluar dari mulutnya. Tapi, yang benar-benar keluar adalah kabut racun ungu.
Gas mengembang dalam sekejap, dengan lahap mendekati benteng sebagai awan besar yang menghalangi penglihatan semua orang.
Tentu saja, sisi manusia tak hanya diam. Sementara Priest buru-buru melemparkan pelindung di sekitar benteng, sejumlah kecil Mage termasuk Ian menembakkan sihir angin ke arah kabut.
Untungnya, angin kencang yang diciptakan oleh sihir mereka, mendorong kabut menjauh dan tampaknya menyebarkannya ke samping.
Akibatnya, Seol Jihu nyaris tak bisa melihat medan perang. Tapi pada saat berikutnya, dia mengerutkan alisnya.
Udara yang disentuh kabut ungu telah diwarnai merah. Hampir seperti air yang menguap, kabut merah berkilauan dan dengan cepat bergegas ke depan.
'Kabut?'
Dia menurunkan pandangannya secara tak sadar. Dia tak bisa melihat pasukan pusat.
'Mungkinkah?'
Seol Jihu dengan cepat menoleh, dan apa yang menarik perhatiannya…
"Kyaha!"
"Kyaaaa!"
…adalah sekelompok vampir yang dipimpin oleh Undying Diligence, dengan kasar merobek lapisan pelindung. Seolah-olah itu adalah selembar kertas, dan turun di dinding benteng seperti hujan es.
Mereka adalah kekuatan terkuat Parasite… Nosferatu.
Meskipun ratusan dari mereka mendarat di dinding, bahkan langkah kaki kecil mereka tak terdengar. Hanya suara jubah mereka yang menyentuh tanah, yang terdengar.
Mendarat dengan lembut, pasukan Nosferatus segera menerkam ke segala arah.
Pertempuran sengit pecah dalam sekejap mata… baik di tanah maupun di dinding benteng.
Satu Nosferatu juga bergegas di depan Seol Jihu, dan Seol Jihu dengan cepat bereaksi dengan menusukkan Ice Spear-nya.
Nosferatu dengan mudah menangkis serangan dengan cakar sebelum menusuk dengan yang lain.
Ketika cakar setajam silet melesat ke wajahnya, Seol Jihu yang kaget, buru-buru menunduk sambil terkesiap.
Dan di saat berikutnya, hampir seolah-olah telah menunggu serangkaian peristiwa ini, Nosferatu mengangkat kakinya ke atas, sambil membanting dengan cakarnya.
Gerakannya yang secepat kilat, adalah sesuatu yang perlu diperhatikan untuk mengetahui serangan mereka. Tapi, yang benar-benar mengejutkan adalah serangan rumit yang tak terhindarkan, yang dilakukan dengan menggunakan kemampuan fisiknya yang spektakuler.
Tapi Seol Jihu mengangkat kepalanya, menghindari tendangan, dan memutar tubuhnya dalam sekejap, untuk menghindari cakar itu.
Intuisinya telah diaktifkan, menyebabkan tubuhnya bergerak sendiri.
Ketika pemuda itu berputar sekali dan bersiap kembali dengan tergesa-gesa, Nosferatu membuka mulutnya sedikit. Perlahan-lahan monster itu menarik tangan dan kakinya yang tak mengenai musuh. Jelas, Nosferatu terkejut, jika pemuda itu mampu menghindari serangannya.
Lalu, monster itu menyeringai.
Seol Jihu menelan ludah. Kata-kata Teresa tiba-tiba meluncur melewati kepalanya.
‘Tentu, Medusa adalah evolusi tertinggi di antara Parasite tingkat menengah. Tapi tetap saja, jika aku harus jujur, mereka lebih seperti para pemimpin preman lokal.’
‘Hanya ketika hal-hal buruk seperti Nosferatus muncul, kamu dapat berkata, 'Oh, Parasite kali ini serius’.'
Satu.
Hanya dengan satu pertukaran serangan, Seol Jihu menyadari Teresa tak melebih-lebihkan sedikit pun. Tidak, tak masalah melebih-lebihkan, dia bahkan mungkin telah meremehkan kekuatan musuhnya.
'Ini berbeda.'
Nosferatu terlalu jauh berbeda dari Parasite normal. Bahkan tak perlu membandingkan spesifik. Vampir di depannya ini berada di tingkatnya sendiri. Begitu banyak perbedaan, hingga dia salah mengira, dia sedang menghadapi Agnes yang marah.
Masalahnya adalah ada ratusan monster di medan perang.
Nosferatu bergegas masuk sekali lagi.
"Ah."
Saat itulah Seol Jihu menyadari jika dia mendukung sedikit demi sedikit.
Pang!
Dia memaksa dirinya untuk berhenti dan mengaktifkan Festina Earring. Tapi seperti yang diharapkan, dia ditempatkan pada posisi yang tak menguntungkan dalam beberapa gerakan.
Sementara Nosferatu santai, monster itu tampaknya memeriksa apa yang mampu dilakukan pemuda itu.
Seol Jihu didorong mundur, bahkan ketika dia mengacungkan tombaknya dengan sekuat tenaga.
Dalam satu momen 'Ah', Nosferatu meraih tombak Seol Jihu, dan dengan paksa membuatnya bertahan. Sebelum dia bisa melepaskan senjatanya, angin kencang bertiup ke tubuh bagian atasnya.
Seol Jihu mengangkat lengan kiri ke wajahnya secara refleks, dan mengaktifkan Blessing of Circum. Tapi, serangan Nosferatu menghancurkan perisai berbentuk tiga lingkaran. Seolah-olah, itu seperti orang dewasa yang akan mematahkan mainan anak-anak menjadi dua.
Mata Seol Jihu terbuka lebar.
Kematian telah mendekatinya terlalu mudah.
-Kyaaaa!
Tangisan melengking terdengar. Itu bukan dari Seol Jihu, tapi dari Nosferatu.
Vampir itu berdarah, karena matanya dicungkil dan menggeliat kesakitan.
Setelah nyaris memperbaiki posisi tubuhnya, Seol Jihu melihat asap hitam yang tersangkut di mata Nosferatu.
Itu Flone. Ini adalah keberuntungan dan peluang emas.
Alih-alih mengungkapkan rasa terima kasihnya, Seol Jihu mengikuti naluri bertahan hidup, dan buru-buru menusukkan tombaknya.
Sebuah lubang berkilau dengan aura emas, menembus dada musuh.
Pzzzt!
Ketika listrik emas mati, Nosferatu berhenti. Kemudian, tubuhnya bergetar sebelum matanya beregenerasi dan memelototi Seol Jihu.
"Dia belum mati?"
Parasite biasa akan runtuh dengan satu dorongan, tapi ini?
Nosferatu tak lagi memiliki perasaan santai seperti sebelumnya. Tapi, dia maju ke depan, sambil memunculkan permusuhan yang sengit.
Tidak, itu yang coba dilakukan.
‘C-cepat!’
Flone melingkar di sekitar tubuh Nosferatu dengan menguncinya.
‘Diamlah!’
Mendengar Flone mengerang keras dan melihatnya berguncang, seperti daun yang menggantung di dahan pohon. Seol Jihu dengan cepat menarik tombaknya, dan mulai menusuk tanpa pandang bulu.
Dia menikam wajah, leher, jantung, perut, dan bahkan pangkal paha vampir itu. Tapi, Nosferatu hanya menjerit putus asa, dan tak melambat untuk mencoba melepaskan Flone.
Bahkan, Seol Jihu bahkan mencoba membelah kepalanya hingga terbuka, sama seperti yang dia lakukan dengan Medusa. Tapi, tentakel menggeliat keluar dari kepala yang terbelah, menghancurkan es yang disebabkan oleh efek pembekuan Ice Spear. Dan mencoba itu datang bersama-sama, untuk memperbaiki kepala.
Kata 'monster' tak cukup untuk menggambarkan ini benda.
Lalu. Ketika tombak Seol Jihu secara kebetulan menikam dalam pada ulu hati Nosferatu, regenerasi ganasnya berhenti.
Tiba-tiba bergidik, seolah-olah monster itu tersengat listrik.
Kali ini, Seol Jihu merasakan sensasi unik di tangannya. Saat dia menuangkan mana ke dalam lubang itu hanya untuk memastikan…
"Krrr!"
Ledakan!
Nosferatu mengeluarkan suara mengental, sebelum berubah menjadi asap dengan suara ledakan.
"Apakah Aku melakukannya?"
‘Jangan kira kamu bisa melarikan diri!’
Segera setelah Seol Jihu bertanya-tanya, apakah dia akan membunuh vampir itu, Flone mengejar asap merah yang hilang, dan mencakarnya dengan tajam.
Menyadari jika Nosferatu masih hidup, Seol Jihu mengejar asap dan menusukkan tombaknya.
Tanpa diduga, dia tak didorong ke udara yang tipis, karena dia merasa dirinya menusuk ke daging lengket yang tak dikenal.
-Kiyaaaaaaa!
Bersamaan dengan teriakan yang menusuk telinga, Nosferatu muncul dari asap, seperti ketika turun di dinding benteng. Selanjutnya, tubuhnya hangus hitam, sebelum jatuh berlutut.
Lengannya gemetaran hanya sesaat. Segera, lehernya yang kaku terkulai ke bawah.
-Huuuak.
Sampai angin bertiup menghamburkan abu, Seol Jihu menghela nafas lega.
Dia akhirnya berhasil mengalahkan satu Nosferatu.
Itu lebih mudah dari yang ia yakini.
Tentu saja, dia tak berpikir dia menang karena keahliannya. Dia tahu, dia berada pada posisi yang kurang menguntungkan untuk sebagian besar pertempuran. Dan dia juga hampir terbunuh.
Essence of Soma dan Flone. Bahkan dengan salah satu dari ini yang hilang, dia pasti akan menjadi mayat yang dingin sekarang.
"Kuaaaak!"
Saat pikiran rekan-rekannya terlintas di benaknya, jeritan yang akrab terdengar di telinganya. Ketika Seol Jihu mengalihkan pandangannya dengan tergesa-gesa, dia melihat Nosferatu duduk di atas Hugo yang jatuh, sambil memamerkan gigi taringnya di leher pria besar itu.
"Hugo!"
Saat Seol Jihu berbalik, Flone dengan cepat terbang keluar dan menerkam vampir. Dipukul oleh kekuatan yang tak terduga, Nosferatu berselisih dengan asap itu. Dan setelah tiba di sana sesaat kemudian, Seol Jihu menusukkan tombaknya ke punggung musuh.
Informasi tentang titik lemah Nosferatu, adalah sesuatu yang baru saja diperolehnya dengan taruhan nyawanya.
Nosferatu melawan dengan ganas, tapi tak seperti yang sebelumnya, yang ini dengan cepat kehilangan kekuatannya.
Seol Jihu memutar tombaknya ke kiri dan ke kanan, sambil menuang mana. Hanya ketika dia mengkonfirmasi kematian monster itu, dia menarik Ice Spear-nya.
'Sudah?'
Dia hanya membunuh dua Nosferatus, tapi dia telah menggunakan lebih dari seperempat energi internal-nya.
Ini adalah perasaan asing bagi Seol Jihu, yang biasanya dipenuhi dengan mana. Tapi sekarang, bukan saatnya untuk mengeluh.
Hugo tampak baik-baik saja di permukaan. Tapi, pasti ada sesuatu yang terjadi padanya, ketika dia kejang-kejang tanpa henti, dengan mata yang terkena shock.
Maria dengan cepat berlari dan meludahkan beberapa kutukan, sebelum berlutut di samping Hugo.
Memutuskan untuk mempercayakannya pada Maria, Seol Jihu mengalihkan pandangannya ke medan perang. Segera, dia mengerutkan alisnya.
Oh Rahee, Phi Sora, dan Chohong masing-masing bertarung melawan seorang Nosferatu. Mereka semua High Ranker terhormat, tapi mereka didorong mundur.
Perkelahian mereka tak bisa digambarkan sebagai perjuangan sederhana. Mengingat jika rambut Chohong berwarna perak, dia pasti menggunakan Manifestasi. Tapi, dia mengalami kesulitan bahkan saat itu.
Oh Rahee dan Phi Sora juga mengalami kesulitan, sehingga Seol Jihu tak tahu siapa yang harus ditolong lebih dulu.
Dia menelan air liur yang menggenang di mulutnya, ketika kulitnya cepat menjadi gelap.
Dia memiliki beberapa teman yang membantunya. Tapi, dengan pertarungan kuat lainnya yang mengalami kesulitan seperti itu, dia bahkan tak perlu melihat sisa medan perang.
Tapi jika ada keberuntungan di tengah-tengah semua ini, itu adalah keberadaan Flone, dan fakta jika jumlah Nosferatus tak mencapai seribu.
Flone membantu kawan-kawan Seol Jihu, bahkan tanpa dia harus memberitahunya.
Benar, dia tak berharap untuk menang.
Tapi sekarang, dia tahu titik lemah musuh, jika dia bisa bertarung dengan Flone untuk mengurus satu Nosferatu setelah yang lain, maka…
“Sun of Plexus! Titik lemah mereka adalah ulu hati! ”
Dia berteriak keras, sehingga semua orang bisa mendengar. Dan tepat saat dia akan lari ke Chohong…
"Benar."
Napasnya tiba-tiba berhenti.
Dan setelah bernafas, tubuhnya menegang. Hanya dengan mendengar suara ini, rambutnya berdiri dan Seol Jihu hampir melompat keluar dari kulitnya. Kepalanya yang ringan, tiba-tiba seperti merayap ke rambutnya.
"Sedikit kekuatan ilahi yang tak bisa Aku cerna… sisa itu, jika Kamu mau tahu. Bagaimanapun juga, ternyata menempatkan sisa ini di ulu hati, memiliki efek terbesar. Karena itu, bawahanku juga bisa tumbuh lebih kuat.”
Seol Jihu masih membeku dalam posisi berjalan. Sebuah suara di dalam dirinya sepertinya berteriak, "Jangan lihat. Kamu tak harus melihat. "
Saat dia melakukannya, dia merasa seperti akan menyerah dan menerima nasibnya. Pikiran rasionalnya membujuknya beberapa kali, tapi nalurinya dengan dingin menggerakkan kepalanya ke samping.
Dan ketika dia melihat Undying Diligence berdiri sendirian di benteng, keputus-asaan jelas turun ke kulitnya.
Dia mencoba menyalakan kembali bara harapan yang padam di dalam hatinya. Tapi, bos terakhir telah muncul, seolah-olah itu tak dapat diterima.
Ada alasan Undying Diligence muncul di depan Seol Jihu. Sebenarnya, dia tak di sini untuk berpartisipasi dalam perang.
Dia ada di sini untuk mengeksekusi perintah Ratu Parasite yang dihormati, dan perang hanyalah sarana untuk mencapai tujuan ini.
Karena dia harus memprioritaskan misinya, dia berdiri di benteng dan mengamati medan perang, daripada memilih untuk berpartisipasi dalam pertempuran. Dan segera, dia dapat menemukan keanehan.
Kurang dari tiga puluh menit telah berlalu sejak pecahnya perang, tapi salah satu bawahannya telah terbunuh.
Bukannya mereka melawan Federacy. Jadi sangat tak biasa baginya kehilangan bawahannya, yang memiliki kekuatan seratus prajurit Parasite dan hampir abadi.
Dan setelah mengamati Seol Jihu membunuh satu lagi bawahannya, dia bisa memahami apa yang terjadi.
"Kekuatan anti-kejahatan dan atribut petir… Kamu memiliki kekuatan yang menakutkan."
Undying Diligence dengan ringan menginjak dinding benteng.
"Di mana kamu menemukannya? Itu seharusnya, bukan sesuatu yang mudah didapat. "
Dia bertanya dengan lembut, tapi tak ada jawaban kembali.
"Yah, aku rasa itu tidaklah masalah. Daripada itu…"
Undying Diligence mengangkat bahu sebelum melanjutkan.
"…Manusia, aku akan membuat tawaran istimewa. Kamu bisa menganggap ini sebagai peluang yang hanya bisa Kamu peroleh. ”
Alis Seol Jihu meninggi. Melihat reaksi ini, Undying Diligence langsung menuju ke subjek utama.
"Tidakkah kamu mau bergabung dengan Ratu?"
Melihat ke kiri dan ke kanan, Undying Diligence mengangkat tangannya seolah memamerkan sekelilingnya.
"Seperti yang bisa kamu lihat, kami telah mengambil alih sebagian besar dinding benteng. Star of Sloth bertahan di depan gerbang, tapi dia harus segera ditundukkan. "
Ini adalah kebenaran dan kenyataan yang tak dapat disangkal.
"Daripada mati di sini, bukankah Kamu lebih suka menyelamatkan hidupmu?"
Seol Jihu mengedipkan matanya dengan cepat.
"Bukan hanya itu. Jika Kamu membuktikan nilai-mu, Kamu dapat menerima kekuatan yang lebih besar. Kamu akan lolos dari cangkang serangga rendahan itu, dan terlahir kembali sebagai spesies baru. ”
Suara Undying Diligence tumbuh tenang, seolah-olah dia membuat penawaran termanis.
"Apa?"
"Sang Ratu murah hati!"
Sebelum Seol Jihu bisa mengatakan apa-apa, dia tiba-tiba mengangkat suaranya.
"Jangan khawatir. Kekuatan anti-kejahatan akan membuktikanmu lebih dari layak. Bahkan, Aku ingin tahu apa yang akan terjadi, ketika esensi di dalam tubuhmu menerima kekuatan Ratu. "
Ketika mulut Seol Jihu terbuka sedikit, Undying Diligence melambaikan tangannya.
"Ah, jika kamu akan mengoceh tentang persahabatan dan yang lainnya, jangan repot-repot untuk mengangkat tombakmu. Aku terlalu malas untuk membujuk siapa pun sekarang, dan itu akan menjadi emosi yang tak penting, dibandingkan dengan dunia baru yang akan diperkenalkan sang Ratu ke dunia ini."
Undying Diligence berbicara, seolah-olah dia telah memberikan pidato yang sama beberapa kali.
Dan untuk sesaat, Seol Jihu memiliki pemikiran yang tak terpikirkan.
Dia ingin menolak gagasan itu, tapi dia tak bisa menahan diri untuk tidak terpikat oleh pemikiran untuk tinggal di Paradise selamanya, tanpa pernah kembali ke Bumi.
"Sebagai catatan, bukankah Earthlings belum pernah melintasi lorong sebelumnya. Yah, Aku akui jika sebagian besar dari mereka telah dipaksa. Tapi, tak seperti tidak ada seorang pun yang memasuki pelukan Ratu sendiri… Ya, bahkan ada satu orang yang kamu sebut Unique Ranker. ”
"Unique Ranker?"
Ketika berita yang lebih mengejutkan keluar, Seol Jihu menggigit bibir bawahnya.
Imajinasi hanya imajinasi. Memang benar jika dia tertarik dengan pemikiran untuk tinggal di Paradise selamanya. Tapi, itu karena dia ingin bersama orang-orang yang ia kenal… Jang Maldong, Chohong, Hugo, Teresa, dan lainnya. Dia tak ingin hidup, jika dia harus menjadi musuh mereka.
"Aku lebih baik mati daripada membiarkan itu terjadi."
Seol Jihu mengangkat tombaknya tanpa ragu-ragu.
Undying Diligence yang sedang menunggu jawaban Seol Jihu dengan sedikit harapan, menampar bibirnya dengan penyesalan.
‘Benar-benar spesies yang tak bisa dimengerti… bukan seolah-olah mereka kurang cerdas, jadi bagaimana mereka bisa seperti ini?’
Sambil menggelengkan kepalanya, dia menghela napas dalam-dalam, dan perlahan-lahan mengangkat lengan kanannya.
"Kemungkinannya kecil… tapi dia adalah pengguna kekuatan anti-kejahatan…"
Dengan wajah yang masih menunjukkan sedikit minat dan kegembiraan, dia menunjuk dengan jari telunjuknya.
"Datang."




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us