Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_173

gambar

SCG_173


173. Despair, and…


Seol Jihu tak bergerak tanpa berpikir. Tidak, itu lebih benar untuk mengatakan dia tak bisa.
Mengingat musuh yang ia hadapi, dia harus lebih berhati-hati.
'Sialan… Hanya bagaimana….'
Sebenarnya, dia tahu hasilnya akan sama, terlepas dari apakah dia ceroboh atau berhati-hati.
Dia bahkan tak dalam situasi, di mana dia bisa membeli waktu.
Dia harus bertarung, meskipun dia tahu, jika dia akan mati. Dia akhirnya mengerti, bagaimana rasanya menjadi seorang prajurit yang menuju pertempuran.
"Jika kamu tak akan datang, aku akan menyeretmu."
Langkah. Undying Diligence berjalan maju.
Seol Jihu menyadari, jika dia tak bisa lagi berdiri diam.
Jika satu-satunya pilihan adalah mati, dia pikir akan memberikan segalanya. Menangani pukulan yang efektif, mungkin terlalu banyak untuk ditanyakan. Tapi, jika dia mati tanpa melakukan satu upaya, dia merasa seperti akan menyesal, ketika dia menarik napas terakhirnya.
Ketika pikirannya mencapai titik ini, keberanian seukuran kacang muncul di hatinya.
Seol Jihu memperbaiki posturnya, dan dengan erat meraih tombaknya dengan tangan gemetaran. Undying Diligence mengangguk.
"Baik. Itulah yang ingin Aku lihat. "
Seol Jihu membuka matanya, sebelum menendang tanah. Berteriak untuk menghilangkan rasa takut, dia memeras setiap ons kekuatannya, dan mendorong ke depan.
Ice Spear menyebarkan partikel cahaya keemas an, saat memotong udara. Tapi Undying Diligence tetap berdiri di tempat yang sama. Dia menghindari serangan itu, hanya dengan memiringkan kepalanya ke samping.
Seol Jihu pasti mengharapkan tanggapan ini. karena, dia segera mengubah serangannya dari Thrust menjadi Strike.
Pada saat itu, lutut Undying Diligence tertekuk pada sudut kanan. Bagian atas tubuhnya miring berat, dan tombak Seol Jihu hanya mengenai udara kosong.
Seolah-olah dia telah menunggu saat ini, Seol Jihu segera menggunakan Cut dengan tombaknya, tapi….
"Berhentilah bermain-main."
Undying Diligence bergumam dengan dingin, sebelum menggunakan lengannya yang menyentuh tanah sebagai poros untuk berputar.
Tombak Seol Jihu menyerempet tulang rusuknya dan menusuk tanah.
Bangkit seperti burung layang-layang, Undigence Diligence membersihkan tangannya.
"Apakah itu semuanya?"
Mata Seol Jihu bergetar hebat.
Mengesampingkan kemampuan fisik lawannya, yang melampaui imajinasinya yang paling liar… Thrust, Strike, dan Cut… dia telah melakukan teknik yang paling ia percayai. Tapi, dia gagal untuk bahkan untuk menyentuh Undying Diligence.
Belum lagi, Undying Diligence hanya menghindari serangannya dan bahkan tak berusaha melakukan serangan balik dengan cara apa pun.
Sepertinya, dia sedang diuji.
Seol Jihu dengan cepat menarik tombaknya. Saat dia akan mengambil langkah mundur, dia berhenti.
Dia agak dekat dengan Undying Diligence.
Karena kelihatannya, Undying Diligence tak punya keinginan untuk menyerang…
Pang!
Seol Jihu mengaktifkan Festina Earring.
Menggunakan angin yang menyelimuti dirinya, Seol Jihu bergegas maju dengan embusan angin. Setelah menutup jarak dalam sekejap, dia meringkuk tubuhnya. Dan sama seperti ketika dia mengalahkan Orc Champion, dia menusukkan tombaknya menggunakan kekuatan pijakan Flash Step.
Lalu…
'Ah.'
Dia tiba-tiba bertemu sepasang mata yang acuh tak acuh. Rasa putus asa yang tak dapat ditentukan, melayang melewati kepalanya. Seolah-olah itu memberitahunya, "Ini tidak benar."
Tapi, dia sudah menggerakan tubuhnya, dan tombaknya naik.
Undying Diligence Mengangkat jarinya.
Tak!
Jari itu dengan mudah memblokir ujung tombak yang memancarkan energi anti-kejahatan. Tak peduli seberapa keras Seol Jihu mencoba mendorong tombaknya ke depan, senjata itu menolak untuk bergerak.
Dan ketika Undying Diligence sedikit menekuk jarinya, Seol Jihu merasakan pusat gravitasinya bergeser ke bawah.
Saat Seol Jihu jatuh di pantatnya, dia tertegun. Dia sudah berharap banyak, tapi imajinasi dan kenyataan benar-benar berbeda.
Ketika dia menatap linglung, dia melihat wajah layu yang telah kehilangan minat.
Undying Diligence dengan tenang memeriksa jarinya. Itu sedikit terbakar, seolah-olah seseorang telah memadamkan rokok di atasnya.
"Hanya orang bodoh, yang memiliki kekuatan anti-kejahatan…"
Dia mengusap jari telunjuknya dengan ibu jarinya, dan mengklik lidahnya.
Target mereka adalah Bintang yang bahkan ditakuti oleh Ratu yang mereka layani. Bintang ini lebih berharga daripada Benteng Tigol yang mereka taklukkan, melalui perang habis-habisan.
Secara alami, Bintang ini harus memiliki kekuatan yang akan mengejutkannya.
Karena ini adalah apa yang dipikirkan Undying Diligence, masuk akal baginya untuk menilai 'saat ini' Seol Jihu menjadi kurang.
"Ini memalukan, tapi karena Kamu membuat pilihan. Aku kira, tak ada yang bisa Aku lakukan."
Saat dia mengangkat kakinya untuk menghancurkan Seol Jihu seperti serangga…
Tududuk!
Leher Undying Diligence mengeluarkan suara menakutkan, saat memutar balik.
Flone, yang membantu kawan-kawan Seol Jihu, telah berlari kembali setelah melihat Seol Jihu dalam bahaya.
"Hoh."
Undying Diligence menatap hantu yang memelototinya dan berseru.
"Baiklah. Kamu ada di sini juga.”
Puf!
Sambil tersenyum, Undying Diligence berubah menjadi kabut dan melonjak ke udara. Flone mengejarnya segera.
Kabut merah dan hitam menarik spiral di udara, sambil memancarkan energi yang menakutkan.
"Flone!"
Seol Jihu melonjak dan menciptakan Mana Spear, tapi dia tak bisa memaksa dirinya untuk melemparkannya. Karena Flone bertarung terlalu dekat dengan Undying Diligence, ada kemungkinan dia akan secara tak sengaja memukulnya.
‘Mati! Maattiii!’
Flone menyerang Undying Diligence dengan gerakan tangan yang keras, tapi dia tak melakukan yang lebih baik daripada Seol Jihu.
"Kekuatanmu layak…"
Undying Diligence menilai serangannya, sambil menghindari mereka dengan selisih kertas.
"Tapi kamu kurang pengalaman."
Undying Diligence mengungkapkan dirinya dari kabut dan tersenyum cerah.
"Seperti seorang wanita muda yang menangani masalah dengan terlalu percaya diri, tak tahu bagaimana dunia bekerja."
Seolah ingin menghancurkan mulutnya yang mengoceh, Flone mencakarnya dengan kejam. Tapi, Undying Diligence mengulurkan tangan dan dengan mudah menyambar tangannya.
‘…!?’
Dicengkeram ketika dia bahkan belum terwujud, Flone berjuang keras.
‘Eek! Eeeeeeek!’
Undying Diligence tersenyum, seperti sedang menyaksikan seorang anak mengamuk. Kemudian, dia menuangkan energi ke tangannya.
Dari bagian yang bersentuhan dengan Flone, aura berwarna darah, merembes masuk dan mewarnai asap hitam itu menjadi merah.
‘Aaaaaaaack!’
Flone menjerit nyaring. Warna asapnya menjadi terang, dan mulai turun dari langit.
"Kamu harusna berusia, setidaknya beberapa ratus tahun…. Kamu layak diserap. "
Saat Undying Diligence turun perlahan, senyum puas muncul di wajahnya. Dia mendapatkan keuntungan yang tak terduga. Jadi, jelas mengapa dia akan bahagia.
Undying Diligence mencapai ke Flone, yang terbaring lemas di tanah.
Seol Jihu meledak dengan raungan frustrasi.
"Floneeee!"
Sambil berteriak keras, dia membabi buta bergegas ke depan. Undying Diligence menatap tajam ke arah pemuda itu, saat sedikit iritasi muncul di wajahnya.
"Mengganggu!"
Lengannya melesat ke samping seperti naga.
Itulah akhirnya. Penglihatan Seol Jihu tiba-tiba menjadi gelap, dan ketika dia membuka matanya kembali, dia menyadari jika dia sedang menatap langit.
Terbang menembus langit…
Gedebuk!
Dia menabrak tanah.
"Kuhuk!"
Darah segar menyembur keluar dari mulutnya.
Dan….
"Kuk."
Rasa sakit…
"Huaaaaaak!"
…datang lebih awal dari yang ia kira.
Dari lubang di dadanya, darah segar mengalir keluar. Seol Jihu memantul di tanah beberapa kali, sebelum akhirnya berhenti. Anggota badannya bergerak ke kiri dan ke kanan, dan tubuhnya bergetar.
"Huk! Huuk! "
Saat Seol Jihu terengah-engah, sebuah bayangan menutupi dirinya.
"Yah, masih…"
Undying Diligence berjalan ke arahnya dan mengangkat kakinya. Karena pemuda itu memiliki atribut anti-kejahatan, memastikan dia sudah mati adalah hal yang benar untuk dilakukan.
"Karena kamu membawakanku nutrisi yang sangat baik, aku akan mengirimmu pergi tanpa rasa sakit."
Dan saat dia akan membanting kakinya ke bawah, seorang ksatria memotong di antara mereka, dengan perisainya terangkat.
Perisai perak melintas dengan aura suci.
"Keuk!"
Teresa mengerutkan alisnya, ketika dia didorong ke belakang.
Undying Diligence membuka mulutnya dengan ekspresi terkejut.
"Oho! Princess of Haramark, apakah Kamu menjadi lebih kuat, sejak terakhir kali kita bertemu? Tidak."
Melihat aura suci yang mengalir di sekitar pedang panjang dan perisainya, dia membuat pandangan pengertian.
"Aku mengerti, kamu tak menjadi lebih kuat, tapi punya beberapa senjata yang berguna."
"Bawa dia dan lari! Cepatlah! ”
Mengabaikan komentar Undying Diligence, Teresa menoleh setengah jalan dan berteriak.
Alis Undying Diligence menguat. Seorang gadis berambut pirang berlari ke pemuda yang kejang-kejang secara sporadic, dan mulai mengucapkan mantra dengan panik.
"Nona Maria!"
"Persetan! Diam!"
"Cepat!"
"Kamu pikir aku tinggal di sini untuk bersenang-senang!? Dia harus bisa bergerak, sebelum kita bisa melakukan apa saja! ”
"Bawa dia dan lari?"
Dengan benteng ditaklukkan, tak ada tempat mereka bisa lari. Lebih tepatnya, mereka akan dibunuh bahkan jika mereka berlari.
Tapi yang mengatakan ini adalah sang putri yang memilih untuk bertarung, daripada melarikan diri. Secara alami, Undying Diligence merasa jika itu agak tak pada tempatnya.
Dan itu bukan hanya sang putri.
"Uwaaaaaah!"
Seorang prajurit kulit hitam membawa tombak berkilau di tangan. Undying Diligence menunggu dengan apatis, sebelum mengayunkan tinjunya seperti sambaran petir dan membuatnya terbang.
"Kamu bajingan!"
Selanjutnya, dia menendang dagu seorang gadis yang mengayunkan tongkatnya. Dia kemudian meraih longsword dua wanita yang menyerang dari kiri dan kanan, dan menarik mereka bersama.
Oh Rahee dan Phi Sora berselisih sebelum dipukul mundur.
"Hm…"
Undying Diligence memiringkan kepalanya, ketika dia menatap keempat Warrior yang mengerang di tanah di sekitarnya.
Segera setelah dia melumpuhkan manusia yang membawa atribut anti-kejahatan, putri Haramark dan prajurit di sekitarnya bergegas masuk untuk membantu.
Jelas, mereka semua berusaha menyelamatkan satu pemuda itu.
Karena konsep persahabatan tak ada dalam pikiran Undying Diligence, dia tak bisa mengerti. Tapi, dia membayangkan kemungkinan tertentu.
Dan memikirkannya sekarang, dia telah mendengar jika target mereka adalah ‘Bintang mati’, bukan ‘Bintang bersinar’.
"Bintang mati…"
Evaluasi Undying Diligence telah jatuh, tapi itu mulai meningkat sekali lagi. Meskipun itu hanya intuisi, dia merasa ada sesuatu, tentang pemuda yang tak ia dapatkan.
Dia tertarik sekali lagi. Jadi, dia menoleh ke beberapa bawahannya yang tengah membunuh sekelompok tentara, dan membuka mulutnya.
"Berhenti."
Empat Nosferatus segera berhenti dan berdiri diam.
Undying Diligence perlahan berjalan menuju Teresa, yang merupakan satu-satunya yang tersisa.
"Persetan! Persetan!“
Maria mengutuk tanpa arti, saat fokus pada penyembuhan Seol Jihu.
Dia menjerit dengan suara mendesak.
"Bangun! Cepatlah!! Dasar brengsek, bangun! ”
Dia menggunakan mantra penyembuhan satu demi satu, tapi luka di dada pemuda itu masih menutup perlahan.
Apa pun yang melukainya, itu tampaknya memiliki kekuatan yang mampu menghambat pemulihan.
Dan ketika Seol Jihu akhirnya terbatuk…
"Aku mohon… Hieeeek! "
Maria yang memohon dengan putus asa tiba-tiba menjerit. Dia bergegas kembali dengan gila. Itu karena, Undying Diligence berjalan ke arahnya sambil memegang leher Teresa.
Meskipun Seol Jihu telah pulih sebagian, dia belum pulih dari keadaan syok.
Ketika Undying Diligence meraih dan mencengkeram lehernya, dia ditarik dengan mulus.
Meskipun Undying Diligence bisa membunuhnya di sini dan sekarang, kepribadiannya yang rajin, mendorongnya untuk melihat segalanya sampai akhir.
Untuk lebih tepatnya, dia mencari efisiensi.
Dia dapat dengan jelas melihat, jika Parasite telah mengambil alih medan perang. Satu-satunya tugas mereka yang tersisa adalah mencari ‘Bintang mati’.
Untuk melakukan ini, mereka harus menjelajahi benteng atau melacak setiap manusia. Dan ini tentu saja akan memakan waktu.
Di sisi lain, jika mereka dapat menyelesaikan tujuan utama mereka, sisanya dapat diserahkan kepada bawahan mereka. Itu adalah Undying Diligence untuk kembali ke Benteng Tigol dengan dua dari Seven Army lainnya, segera setelah mereka menyelesaikan misi mereka.
Lagi pula, semakin cepat mereka kembali ke benteng, semakin besar kesempatan mereka untuk melindunginya.
Dan untuk alasan itu, target mereka… Bintang mati… harus ada di tempat ini.
Jadi, dia melihat-lihat antara Seol Jihu dan Teresa.
"Apakah ini manusia? Jika tidak, tahukah Kamu siapa itu? ”
Jika itu yang pertama, Seol Jihu akan dibawa pergi. Jika itu yang terakhir, Seol Jihu akan dibunuh.
Mengetahui hal ini, Teresa hanya menatap penuh kebencian. Undying Diligence segera melemparkannya ke samping, seolah-olah dia tak mengharapkan apa-apa.
"Dia hadiah untuk Ratu. Jangan bunuh dia. "
Dengan itu, dia mulai berjalan ke arah gadis yang berlutut di tanah, dengan kedua tangannya terikat bersama.
"Jawab."
Seorang Nosferatu dengan paksa mengangkat kepala Phi Sora.
Undying Diligence menjabat tangan yang memegang Seol Jihu.
"Apakah ini yang disebut manusia?"
Phi Sora melihat ke atas dengan sepasang mata yang bergetar, sebelum membuka mulutnya dengan susah payah.
"Begitu…"
"Begitu?"
"…Sangat jelek…"
Phi Sora terkikik-kikik seolah-olah dia sudah gila. Undying Diligence mendengus dan membantingnya dengan sikunya.
Lehernya berbalik 90 derajat ke samping, dan bagian atas tubuhnya mati lemas.
"Apakah ini…"
"Cuuihhh!"
Chohong meludah sebelum Undying Diligence bahkan bisa menyelesaikan pertanyaannya.
Ketika ludah berdarah masuk ke seragamnya, Diligence Dilying membanting kepalanya dengan tumit. Darah menyembur keluar dari tujuh lubang Chohong.
Undying Diligence dengan tenang mengeluarkan sapu tangan, dan menghapus ludah dari seragamnya.
Dan ketika dia menemukan Priest dengan kepala mencium tanah, gemetar dengan tangan ditangkupkan bersama, dan cahaya mencolok berkedip di matanya.
"Jawab. Kamu hanya perlu memberikan konfirmasi. "
Undying Diligence berbicara dengan nada murah hati.
"Jika kamu menjawab, aku akan membiarkanmu hidup. Ini, aku janji. "
Gemetar Maria perlahan mereda.
Undying Diligence yang dengan sabar menunggu, tiba-tiba mengedipkan matanya.
Sekarang setelah dia melihat lebih dekat, dia bisa melihat sebuah altar di bawah kakinya. Sebuah artefak berbentuk salib, perlahan-lahan berhamburan menjadi abu.
“Mor Te Oculorum Meorum!”
Maria mengangkat kepalanya dan berteriak.
"Mjolnir!"
Saat Undying Diligence memiringkan kepalanya ke bawah pada saat yang paling tepat, sebuah palu besar cahaya langsung mengenai wajahnya.
"Huuu."
Undigence Diligence menghela nafas, saat dia membersihkan aliran listrik di wajahnya.
"Kwuek!"
Ketika kakinya menembus ulu hati Maria, dia berteriak dan pingsan seperti katak.
Undying Diligence menarik kakinya. Melihat aliran darah yang mengalir melalui bebatuan di tanah, dia memukul bibirnya.
"Haruskah aku membawa pria itu selama masih hidup?"
Pada akhirnya, dia bergumam, "Aku kira tak ada pilihan sekarang." Dan sama seperti dia meletakkan lebih banyak kekuatan ke dalam cengkeramannya.
"Haruskah aku menjawab pertanyaan itu untukmu?"
Suara ceria terdengar.
Hidung Undying Diligence bergerak-gerak. Dia melihat seberkas debu bersinar dengan cahaya keperakan, tersebar di sekelilingnya.
"Debu ini…"
“Meledaklah!”
Detik berikutnya, debu meledak dengan cahaya yang cemerlang, menelan wajah Undying Diligence.
"Heup!"
Ketika Undying Diligence dengan sadar menarik napas, api dengan cepat mereda. Selanjutnya, dia menggelengkan kepalanya dengan kuat, mengangkat bahu, dan membalikkan tubuhnya.
Seorang lelaki tua dengan janggut putih yang tumbuh panjang berdiri di sana, membidik dengan staff kepadanya.
"Mage… dari mana kamu mendapatkan debu ini?"
"Dengan keberuntungan?"
Ian tersenyum. Nosferatus dengan cepat menunjukkan tanda-tanda gerakan, tapi Undying Diligence melambaikan tangannya untuk menghentikan mereka.
"Apakah kamu memiliki lebih banyak?"
"Tentu saja tidak. Karena kalian telah begitu teliti dalam menghancurkannya, aku bahkan tak bisa melihatnya lagi! Aku hanya bisa memperoleh sejumlah kecil, berkat kekuatan ilahi. Aku yakin, Kamu tahu ini lebih baik daripada orang lain, jadi mengapa bertanya? "
"Kamu benar. Tapi untuk berpikir, Kamu berhasil mendapatkan jumlah yang sangat kecil … Kamu cukup berbakat. "
"Terima kasih atas pujiannya. Bagaimanapun juga. "
Ian membelai janggutnya dan mengerutkan alisnya.
“Aneh sekali. Menurut catatan sejarah Kekaisaran, Moon Light adalah salah satu senjata yang dikembangkan untuk memerangi Ratu Parasite dan Komandan Angkatan Daratnya, menjadi salah satu dari beberapa alat efektif yang…"
“Itu memang benar. Menghancurkan permata berisi mana yang langka, meletakkan potongan-potongan itu di piala yang berisi air suci, dan menggunakan cahaya bulan untuk menyeimbangkan dua energi… perpaduan dan kondensasi mana dan kekuatan suci. Itu ide yang bagus. "
"Kamu mengatakan ini, tapi tampaknya tak melakukan banyak hal."
"Aku tak akan mengatakan itu sama sekali tidak efektif."
Ketika Undying Diligence meniup hidungnya, segumpal darah keluar.
"Itu berhasil, meskipun hanya sedikit."
Dia menyeka wajahnya sebelum menatap Ian.
"Seorang Mage harus tahu, tentang hukum pertukaran yang setara."
Dia memberi tahu Ian untuk menjawab pertanyaannya sekarang, karena dia menjawabnya.
Tapi, Ian melambaikan tangannya.
“Kamu salah menghitung matematika. Itu adalah sesuatu yang sudah Aku ketahui, dan Kamu menjawab sendiri. Jangan mengharapkanku untuk ikut serta dalam negosiasi paksamu. "
“Paksaan negosiasi, katamu… Yah, Aku tak mengerti kenapa tidak. "
Undying Diligence berjalan maju. Ian terkekeh dan membalikkan tongkatnya.
“Soram!”
Tanah bergemuruh, dan pilar-pilar bumi melonjak.
Undying Diligence mengulurkan kakinya, dan dia bergerak dalam sekejap, meninggalkan afterimage.
“Spiral!”
Permukaan pilar bumi terdistorsi. Selanjutnya, puluhan duri ditembakkan.
Tapi, Undying Diligence menghancurkan mereka dengan tubuhnya dan berdiri tepat di depan Ian.
“Karena kamu mengadakan pertunjukan yang menarik dan menunjukkan keberanian untuk berbicara denganku, aku akan memberimu kesempatan lagi. Jawab."
"Temanku, bukankah wajar untuk mengajukan pertanyaan, jika Kamu ingin jawaban?"
Kulit Undying Diligence menjadi gelap. Dia mengangkat Seol Jihu dan membuka mulutnya.
“Hanya ada dua hal yang bisa kamu katakan mulai sekarang. Ya atau tidak."
"Aku tak tahu."
Puk!
Sebuah lengan menembus perut tipis Ian. Ketika Undying Diligence menggerakkan bagian dalam tubuh Ian, orang tua itu menarik napas dalam-dalam.
"Apakah kamu merasa ingin berbicara sekarang?"
Wajah Ian berkerut menyakitkan. Tapi alih-alih menjawab, dia buru-buru meraih lengan musuh dengan tangan tuanya.
Melihat lelaki tua itu berjuang untuk melarikan diri, Undying Diligence mengangkat alis. Dan pada saat itu, Ian berteriak melewati bahunya.
"Sekarang! Divine Giving Vestige! ”
"Apa…"
Undying Diligence berbalik dengan terkejut. Tapi, pemandangan di belakangnya sama. Bawahan yang ia perintahkan untuk berdiri diam, masih berdiri di sana.
Ketika dia berbalik ke depan, dia melihat Ian menyeringai dan melemparkan kantong kecil.
"Heh, aku tahu."
Segenggam debu rembulan keluar dari kantong.
Mata Diligence Undying melotot dengan cepat.
“Meledak!”
Ledakan!
Sebuah cahaya cemerlang berkilauan meletus dengan api suci, menempel pada wajah Diligence Diligence.
"Keeeeuu!"
Untuk pertama kalinya, Undying Diligence menjerit. Dia melingkarkan tangan di wajahnya, dan terhuyung mundur.
Ian menangkap Seol Jihu yang jatuh dan dengan cepat menyeretnya keluar dari jangkauan ledakan.
"K-Kamu serangga tua!"
Undying Diligence dalam kemarahan yang menyakitkan, dan api yang mendidih langsung padam.
"Baik. Aku hanya akan membunuh semua orang! "
Menurunkan Seol Jihu, Ian menyiapkan mantra tipe angin untuk meniup musuh kembali. Pada saat yang sama, ekspresi pahit muncul di wajahnya.
"Kepala desa tua yang terkutuk."
Melihat musuh terbang seperti burung layang-layang, dia mengutuk Arbor Muto. Tak tahu apakah musuh sudah mati atau masih hidup.
"Tidak bisakah kamu membawa lebih banyak barang ini bersamamu, saat kamu melarikan diri?"
Sebuah tinju menghantam wajah Ian yang tersenyum pahit.
Serangan tinju beruntun pun terjadi. Setelah memukul wajah Ian lima, enam kali, Undying Diligence menendang perut orang tua itu dengan keras.
Dipukuli habis-habisan, Ian jatuh di atas Seol Jihu tanpa mengucapkan satu kata.
"Aku akan membunuh kalian berdua!"
Kabut darah hitam kemerahan naik di belakang Undying Diligence, seolah-olah mencerminkan kemarahannya yang melonjak. Saat dia hendak mengayunkan tangannya dan menampar orang tua itu sampai mati…
"…!"
Undigence Diligence tiba-tiba memiringkan kepalanya dengan terkejut.
Pada saat yang sama, tombak berwarna giok berisi aura suci, ditembak jatuh dari langit.
***

[Kuaaaaaa!]
Jeritan mengerikan terdengar.
“Hm?"
Vulgar Chastity yang dengan santai mengamati medan perang dari langit, menyipitkan matanya.
"Aura ini…"
Dengan tatapan serius, dia perlahan menjelajahi daerah itu, sebelum memperbaiki pandangannya di satu tempat.
Ketika roh ratu mereka berubah sangat, pasukan sekitarnya mengepakkan sayap mereka dan terbang di langit.
***

Pada waktu bersamaan…
"Undying Diligence."
Unknown Modesty memuji Cinzia, yang bertahan di gerbang benteng. Mereka berdua tampaknya telah bertarung dengan sengit, ketika setengah dari helm Unknown Modesty hilang di samping tengkoraknya.
Di sisi lain, Cinzia memegangi perutnya yang memerah karena darah, dan memelototi musuh dengan wajahnya yang basah oleh keringat.
“Kamu hanya punya satu Pelayan yang membantumu, tapi kamu berhasil mengalahkan para ksatria elitku dan bahkan melukaiku sampai tingkat ini. Prestasimu tentu layak dipuji. Jadi, jangan terlalu kecewa. "
Unknown Modesty berbicara, saat dia menggigit besar kaki manusia di tangannya.
Cinzia menggigit bibirnya, ketika dia melihat Agnes pingsan di depan kuda spectral, dengan kakinya yang robek.
Unknown Modesty mengunyah daging yang meneteskan darah, sebelum melemparkannya ke samping.
“Manusia memang enak. Nah, sekarang setelah aku mengisi perutku, saatnya untuk…"
Ketika dia berbicara, tengkoraknya tiba-tiba berbalik.
"Eh?"
Mulutnya ternganga, ketika potongan kaki Agnes tertinggal di bawahnya.
"Oho… Sekarang ini tak terduga."
Ketiga Komandan Seven Army semuanya melihat ke satu arah… Dawn Peak.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us