Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_174

gambar

SCG_174

174. The Second Coming (1)


"Ini bukan lelucon."
Seorang pria terkekeh, saat menatap Benteng Arden dengan satu kaki di Dawn Peak. Dia sangat kekar, tingginya lebih dari 2 meter dan mengenakan armor yang akan dengan mudah menimbang puluhan kilogram sama sekali.
"Bajingan itu, Ratu Fanboy, dan Blackie yang Menjengkelkan… Persetan! Apakah Ratu Parasite tiba-tiba menjadi gila? ”
"Aku akan kembali."
Suara serak terdengar. Pria kekar itu mengelus jenggotnya yang lusuh, dan menoleh ke belakang dengan wajah yang seakan bertanya, "Apa yang sedang Kamu bicarakan?"
Sekelompok kecil orang berdiri di Dawn Peak, dengan masing-masing anggota mengenakan ekspresi gugup. Meskipun Parasite sekarang telah menarik pasukan mereka kembali, dengan Haramark menjadi satu-satunya pengecualian. Ancaman perang yang belum pernah terjadi sebelumnya, telah memaksa manusia untuk mencapai kolaborasi yang belum pernah dilakukan sebelumnya.
Setelah kembali ke Kuil Luxuria, Seo Yuhui telah bergandengan tangan dengan Yun Seohui Sinyoung dan menyatukan semua Executor yang ada.
Baru saja, salah satu Executor mengumumkan boikot.
Itu adalah seorang pria muda berkacamata yang mengeluarkan udara keras, dengan sebuah buku di bawah ketiaknya. Digambarkan di jalan Paradise, dia adalah Mage Level 7 dan juga utusan Avaritia.
"Hah? Betulkah?"
Ketika pria muda itu berbalik tanpa ragu-ragu, pria kekar itu dengan cepat menahannya. Pria muda itu melirik ke belakang, sebelum membuka mulutnya.
"Aku setuju untuk membantu, mengingat tak ada lebih dari dua Komandan Seven Army yang hadir. Karena ada tiga di sini, memaksaku untuk bertarung, akan bertentangan dengan ketentuan perjanjian kita."
“Ya bajingan gila. Kamu akan berbicara tentang kontrak dalam situasi ini? Jika kamu pergi sekarang, apa yang akan kamu lakukan padanya!? Sepertinya, dia sudah bergabung dengan pertarungan! ”
"Dia bahkan bukan seorang Executor. Itu bukan urusanku. "
Pria muda itu mendengus.
“Aku menolak untuk berpartisipasi, sesuai dengan kontrak kita. Wanita itu bergegas tanpa sepatah kata pun. Siapa di sini yang bertindak sesuka hati? "
Bantahan terampil Pria muda itu membuat pria kekar itu terdiam.
"Bro, tapi tetap saja… kamu hanya akan menyerah dan kembali?"
"Hm. Aku mungkin akan memikirkannya lebih banyak, jika kita hanya memiliki satu Executor lagi. Aku tak ingin mati sialan, Kamu tahu. "
"Tapi kita sudah tahu! Tak bisakah Kamu merasakan auranya di sana? "
Ketika pria kekar itu menunjuk ke arah gerbang benteng, pemuda itu tertawa.
"Jangan bercanda. Dia dan pelayannya sudah hampir mati. "
Ketika dia menolak dengan tegas, seolah tak ada hal lain untuk didiskusikan, ekspresi pria kekar itu berubah.
"Pria sialan. Apa yang dipikirkan Dewa-mu? Menjadikan seorang bajingan sepertimu seorang Executor.”
"Aku juga penasaran. Nah, jika tujuan kita tak lagi selaras, Aku bisa berhenti. ”
Pria muda itu membalas dengan suara serak, dan berbalik sepenuhnya.
"Kamu akan menyesalinya."
Suara itu terdengar dingin. Pria muda itu akrab dengan suara ini.
Merasakan tatapan di punggungnya, Pria muda itu membuka mulutnya tanpa melihat ke belakang.
"Akankah aku? Haramark bukan basis operasiku. Kepergianku sepenuhnya dibenarkan. "
"Aku tak mengatakan kamu tidak bolrh."
"Lalu aku akan pergi. Bukannya Aku belum pernah dikritik sebelumnya. "
Ujung-ujung mulut Pria muda itu meringkuk.
"Yah, jika kamu kembali hidup-hidup, aku akan membereskan hal yang mengkhawatirkan ini."
Cahaya menyelimuti tubuh pemuda itu, sebelum menghilang. Itu adalah mantra Unique Rank, Teleport.
Para Mage di tengah-tengah mereka, tiba-tiba menjadi cerewet. Mereka tak tahu apa yang harus dilakukan sekarang, karena pemimpin mereka tiba-tiba menghilang.
Pria kekar menggaruk kepalanya dengan kasar.
“Sialan, apa yang dia ingin kita lakukan? Hah?"
Suara Berteriak, "Apakah kita pergi atau berhenti?", Pria kekar tiba-tiba menutup mulutnya. Sebuah energi yang kuat, belum pernah dilihat sebelumnya, bergelombang di sekelilingnya. Suara itu menyebar ke seluruh medan perang.
Energi suci menyebabkan langit dan bumi bergemuruh.
Akhirnya, pria kekar itu bisa melihat Seo Yuhui berlutut di puncak, berdoa dengan kedua tangannya.
Melihat bagaimana mulutnya bergerak, dia sepertinya mengucapkan mantra ritual.
Mirip dengan bagaimana Sacred Empress, anggota terkuat dari kelompok Executor, bertindak atas kemauannya sendiri, Seo Yuhui juga membuat langkahnya.
"Kalau dipikir-pikir itu…"
Seo Yuhui baru-baru ini naik ke Level 8, setelah kembali ke posisinya sebagai Executor. Ini hanya kedua kalinya dalam sejarah Paradise, jika Earthling Level 8 lahir.
Ketika lelaki kekar itu melihatnya mempertahankan penampilannya yang suci dan mulia, dan berdoa di lingkungan yang berantakan, dia tak bisa tidak berpikir, "Mungkinkah itu?"
Pada saat itu, gemuruh berhenti. Suara samar yang terdengar di telinga semua orang menghilang, meninggalkan keheningan mutlak.
Dalam kegaduhan yang aneh ini, orang bisa melihat lembah tiba-tiba berubah cerah.
Awan membelah, sinar matahari terbit, dan kecemerlangan mewarnai pandangan semua orang putih.
Dagu Seo Yuhui perlahan miring. Membuka matanya yang tertutup dengan lembut, dia menatap langit biru menari dengan cahaya.
Menatap langit dengan kedalaman di matanya, bibirnya sedikit terbuka.
"O Star."
Level 8 Atera's Saintess.
Area Luas Buff dan Debuff.
Requiem of Stars.
Bintang yang tak terhitung jumlahnya, diam-diam muncul di langit yang cerah. Bintang-bintang pijar terbakar putih dan menghujani tanah seperti bintang jatuh.
Saat partikel cahaya yang tak terhitung jumlahnya dengan lembut menyentuh tanah, mereka menyebar dalam gerakan melingkar dan mewarnai tanah putih.
"Kamu bajingan!"
Vulgar Chastity meledak dalam kemarahan.
Semua pasukan menjadi berantakan. Succumb itu terbang seperti nyamuk, dengan panik menghindari hujan cahaya bintang yang jatuh tiba-tiba.
Mereka yang terkena cahaya, tubuh mereka meleleh. Dan bahkan ketika cahaya jatuh di tanah, itu mewarnai bumi menjadi putih, mengubahnya menjadi wilayahnya sendiri.
Apa yang akan terjadi, ketika dua energi yang saling bertentangan mengambil kendali atas bumi sejelas siang dan malam.
Melihat kecemerlangan menari di udara, Vulgar Chastity mengertakkan giginya. Menyebarkan sayapnya lebar-lebar dan membangkitkan kekuatannya. Bumi bereaksi terhadap energinya yang mengerikan dan bergetar hebat.
“Kiaaaaaa!”
Vulgar Chastity menjerit menusuk. Retakan terbentuk di bumi yang bergemuruh, dan pilar-pilar keras lava melonjak dari tanah, bergegas menuju cahaya bintang yang jatuh.
Boooooom!
Cahaya dan lava berbenturan, saling mendorong dalam tarik menarik yang spektakuler. Pada saat mereka saling melahap satu sama lain, sampai mereka saling menghancurkan…
"Heuuuu!"
Dengan rambutnya yang basah oleh keringat, Vulgar Chastity menatap Dawn Peak.
Sekarang, pertempuran telah berkembang dengan cara ini, dia tak lagi menunjukkan tanda-tanda waktu luang.
"Pergilah!"
Pasukan Parasite yang telah menunggu di siaga setelah mundur, berbaris maju seperti gelombang. Vulgar Chastity juga terbang tinggi.
Perang habis-habisan.
Meskipun Nest berharga mungkin terancam, ini adalah sesuatu yang harus mereka lakukan.
Segera, kelompok succumb yang dipimpin oleh Vulgar Chastity mulai terbang menuju puncak yang jauh.
Di sisi lain, Unknown Modesty juga terburu-buru. Saat dia hendak menghabisi Star of Sloth dan memasuki gerbang benteng…
"Huaat!"
Pria kekar tiba-tiba jatuh dari langit dan jatuh dengan pedang besar seukuran tubuhnya. Bersamaan dengan itu, panah berantai terbang dan mencoba untuk menahan tubuh Unknown Modesty.
Mendeteksi ancaman terhadap pemiliknya, kuda spektral dengan cepat menendang tanah dan menghindari serangan itu. Tapi, kulit Unknown Modesty… tidak, tekstur tengkoraknya… tak terlalu bagus.
Gedebuk!
Pria kekar mendarat di tanah dengan bunyi gedebuk.
"Ya… Ya… Sudah lama, kan?"
Seorang pria kekar yang meletakkan pedang besar di bahunya, dan mengayunkannya dengan lembut, dan seorang Archer mengarahkan senjatanya, setelah menyatu dengan lingkungan, menjadi tidak terlihat.
Star of Wrath dan Star of Pride.
Executor Baru telah muncul. Dua dari mereka, sebenarnya.
Melihat dua Pelayan Executor mengambil Star of Sloth dan Pelayannya, Unknown Modesty menggertakkan giginya.
Executor Wrath berbicara.
“Ya ampun! Aku tahu kami belum pernah bertemu satu sama lain dalam beberapa saat, tapi apa yang terjadi? Mereka berdua melakukan ini padamu? "
“Sayangnya, itu pertarungan yang buruk. Keahliannya juga tak bisa diejek. ”
Unknown Modesty menjawab dengan suara menakutkan dan memegang longswordnya lurus. Skeleton yang setengah meledak itu menyesal, dan sisa-sisa Death Knight yang hancur, berangsur-angsur memperbarui diri.
Melihat musuh yang secara instan mendapatkan kembali kekuatan tempur-nya, pria kekar itu mendecakkan lidahnya.
"Sialan. Jadi kamu punya kekuatan yang tersisa. ”
"Tak ada komentar. Aku akan mulai sekarang. "
Unknown Modesty menendang perut kuda spektral dan bergegas masuk.
"Apa? Kenapa kamu terburu-buru hari ini? ”
Pria kekar itu tersenyum dan menerima tantangan itu tanpa ragu-ragu.
***

Sementara itu…
"Ha…"
Undigence Diligence memegang dadanya, dan menghela napas dalam-dalam.
Dengan ekspresi sedih, dia menatap wanita yang telah menyerangnya. Dia memegang tombak secara diagonal dan mengenakan jaket tradisional putih yang cukup panjang untuk menyentuh lantai. Secara keseluruhan, dia memberikan suasana yang agak misterius.
"Aku tak tahu mengapa kamu datang ke sini, tapi…"
Menatap lekat-lekat pada wanita yang dengan santai mengembalikan tatapannya, Undying Diligence membuka mulutnya.
"Apakah kamu keberatan, meninggalkan tempat ini dengan tenang? Kami tak akan mengejarmu. Aku akan berjanji kepadamu. "
Undigence Diligence yang sekilas melirik ke luar benteng. Pasukan Parasite tetap siaga untuk waktu yang lama. Vulgar Chastity juga menuju ke Dawn Peak dengan pasukan succumb-nya.
Wanita di depan Undying Diligence adalah salah satu dari sedikit manusia yang tak bisa ia remehkan. Tapi, jika seseorang bertanya apakah Undigence Diligence bergetar dalam ketakutan, jawabannya akan menjadi 'Tidak'.
Parasite juga memiliki kekuatan yang tersisa, sehingga bala bantuan manusia tak menimbulkan banyak masalah. Tapi, kedatangan wanita yang menggunakan tombak dan para Executor, telah mengubah rencana mereka untuk kembali ke Benteng Tigol menjadi nol.
Selain itu, sekarang ada kemungkinan kecil jika mereka akan gagal untuk menyelesaikan misi Ratu.
Dia melirik wanita itu untuk memberi isyarat, "Bahkan jika Kamu berkelahi, Kamu masih akan kalah." Tapi, wanita itu tak menatapnya, tapi pada pemuda yang terbatuk-batuk di belakangnya.
Seol Jihu terbangun, setelah diraih oleh Undying Diligence. Hanya saja, dia kehilangan kesadaran lagi, karena cengkeraman Undying Diligence yang kuat.
"Dasar idiot."
Bisikan lembut mengalir.
Seol Jihu mengangkat matanya yang berlinang air mata. Mungkin karena penglihatannya buram, dia tak bisa melihat dengan baik. Ketika dia secara tak sadar mencoba untuk memberikan lebih banyak kekuatan ke matanya…
"Lari."
Wanita itu bergumam dengan tenang dan dengan ringan melambaikan tangannya. Angin kencang bertiup dari telapak tangannya, seolah-olah dia telah menembakkan ledakan energi.
Mata Seol Jihu melebar.
"Ah."
Ketika Seol Jihu secara refleks menangkap Ian yang dikirim terbang bersamanya, wanita itu dengan cepat melesat maju dan berubah menjadi bintik kecil.
Didorong kembali oleh angin dan terbang di udara, Seol Jihu mengerang, ketika dia merasakan dampak besar di punggungnya.
“Uhuk uhuk. Nona Muda… melakukan apa yang ingin Aku lakukan sendiri. "
Setelah mendarat di tanah dengan Seol Jihu, Ian bergumam dengan batuk. Seol Jihu melawan rasa pusing yang dialaminya, dan nyaris tak berhasil membuka mulutnya.
"Tuan Ian?"
"Aku baik-baik saja. Pertama… ayo pergi ke sana. Aku akan membutuhkan bantuanmu sekarang, karena tubuhku seperti ini. "
Ian melihat ke kiri dan ke kanan, sebelum menunjuk ke reruntuhan menara pengawas yang rusak.
Saat itulah Seol Jihu menyadari, dia menabrak dinding saat dia terbang di udara.
"Lebih dalam. Masuk lebih dalam. Jadi mereka tak akan menemukan kita. "
Seol Jihu masuk sambil mengendong Ian yang kesulitan bergerak. Ketika dia dengan lembut meletakkan Ian dan membantunya bersandar di dinding, lelaki tua berlubang itu menarik napas dalam-dalam.
Bahkan sekilas, Seol Jihu bisa meliha,t jika dia dalam kondisi yang mengerikan. Dia berdarah dari setiap permukaan tubuhnya yang terbuka, dan dilihat dari suara udara yang keluar dari mulutnya, sepertinya dia mematahkan beberapa giginya.
"Apa kamu baik baik saja?"
Ketika Seol Jihu bertanya dengan cemas, Ian menyeringai.
"Tentu saja tidak. Tapi Kamu tak lebih baik, Seol. "
Saat itulah Seol Jihu memeriksa dirinya sendiri dan tertawa kecil. Seperti yang dikatakan Ian, dia tak perlu mengkhawatirkan orang lain.
“Seol, ada dua heal potion di jubahku. Bisakah kamu mengeluarkannya untukku? ”
Seol Jihu mengerti maksudnya dan dengan cepat mengeluarkan ramuan. Dia membuka tutup botol dan membawanya ke mulut Ian, tapi Ian hanya menggelengkan kepalanya.
"Kamu duluan."
Seol Jihu tak punya tenaga untuk berdebat. Dia minum setengah dari ramuan itu, memercikkan sisanya ke luka-lukanya, dan kemudian menggunakan botol terakhir untuk mengobati Ian.
Seol Jihu bisa merasakan tubuhnya sedikit pulih, tapi ramuan itu tampaknya tak terlalu efektif untuk Ian. Yah, dia secara sepihak dipukuli oleh Undigence Diligence. Jadi, sudah merupakan mukjizat, jika dia masih hidup.
“Tunggu sebentar. Aku akan membawa seorang priest di sini. "
Dia tahu jika menemukan seorang Priest dalam situasi ini, akan sama dengan menemukan jarum di tumpukan jerami. Tapi, Seol Jihu berbicara dengan percaya diri dan membalikkan tubuhnya.
Namun, Ian dengan cepat menghentikan Seol Jihu. Kekuatan yang berasal dari tangan yang memegang pergelangan tangannya begitu kuat, sehingga sulit untuk percaya jika itu berasal dari seorang lelaki tua yang terluka parah.
Pada saat yang sama, cengkeramannya terasa sangat panas.
"Sudah terlambat."
'Sudah terlambat?'
Seol Jihu melihat ke belakang dengan ragu.
“Bala bantuan, maksudku. Akan sangat bagus jika mereka ada di sini sejak awal… Yah, kita hanya bisa memuji Ratu Parasite atas keputusannya yang berani. "
"Tapi…"
"Tidak. Itu akan menjadi cerita yang berbeda, jika penerima Divine Vestige dan setiap Executor ada di sini. Tapi Aku pikir bukan itu masalahnya. Karena itu, dia menyuruhmu lari.
Medan perang semakin kacau balau. Pasukan Parasite tak akan tetap siaga selamanya. Jadi, itu hanya masalah waktu sebelum pertempuran berakhir. Yang perlu Kamu lakukan adalah menunggu efek heal potion untuk masuk dan melarikan diri. "
"Kamu ingin aku melarikan diri?"
Seol Jihu bertanya. Cara Ian berbicara, membuatnya terdengar, seperti dia harus melarikan diri sendiri.
Lalu. Wajah Ian berkerut karena rasa sakit. Dia mulai terengah-engah, dengan suara mengental sebelum mengepalkan giginya.
"Seol. Dengarkan aku baik-baik."
Suara Ian jelas tak normal mengingat keadaan tubuhnya.
"Aku … aku punya teori yang aku simpan sendiri. Aku belum mengatakannya sampai sekarang, karena itu semua hanya dugaan. Tapi setelah mendengar penjelasan Undying Diligence hari ini, Aku menjadi yakin. Sekarang Aku yakin teoriku benar. "
Seol Jihu menggigit bibir bawahnya. Dia punya firasat mengapa Ian mengatakan ini pada saat ini.
"Seol. Saat ini, Ratu Parasite, untuk alasan apa pun, sedang tamak. Alasan dia meninggalkan manusia sendirian sebanyak mungkin, alasan dia tiba-tiba meninggalkan Benteng Tigol dan menyerang Haramark, dan alasan dua dari Seven Army tak ada di Alam Materi. Jika kita berpikir keras dan menghubungkan ini bersama-sama, Aku yakin kita akan bisa sampai pada jawabannya… kunci untuk mengalahkan Parasite. ”
Ian berbicara dengan sangat cepat.
"Tuan Ian. Tunggu, untuk sekarang… ”
"Jangan mencoba memahami semuanya sekarang. Jika itu Kamu, Kamu akan dapat memahami apa yang Aku maksud suatu hari nanti. Jadi untuk sekarang, ingat saja apa yang Aku katakan. Begitu…"
Dia meringis. Namun, dia menolak untuk berhenti.
"Jadi… lari!"
Batuk!
Dia berteriak ketika dia meludahkan seteguk darah.
"Hah?"
"Aku tahu ini sulit. Aku tahu Kamu tak mau. Tapi, Kamu harus menanggungnya. Tak peduli apa, lari… dan bertahanlah! Itulah satu-satunya kemenangan, dan harapan kami dapat pulih dari perang ini. "
"Bertahanlah?" Seol Jihu mengerti apa yang dia maksud, tapi dia mendapati dirinya menggelengkan kepalanya.
Pada saat itu, tubuh Ian membungkuk ke depan. Ketika Seol Jihu cepat menangkapnya, Ian mengangkat kepalanya, sambil bernapas dengan kasar.
“Kamu pasti banyak menyalahkan dirimu sendiri sekarang. Kalau saja Aku menerima tawarannya saat itu… kalau saja Aku tak menarik perhatian Undying Diligence… kan?
Kamu mungkin ingin bertanya juga. Apa yang membuatku istimewa? Mengapa semua orang mengorbankan diri untukku? Apakah Aku layak? ”
Seol Jihu merasakan sedikit rasa sakit di hatinya, tapi dia melakukan yang terbaik untuk menahannya. Tapi ketika Ian dengan akurat menunjukkan bagaimana perasaannya, Seol Jihu menjadi terdiam dan dia merasakan ada sesuatu yang mengganjal di dalam dirinya.
Ian meremas sedikit energi yang tersisa, dan meletakkan tangannya di bahu Seol Jihu.
"Lalu aku akan menjawabmu. Sebagai perwakilan semua orang…"
Melihat ke mata pemuda itu, dia membuka mulutnya, lebih serius dari sebelumnya.
"Ya."
Seol Jihu tersentak.
"Pastikan kamu bisa melindungi Star yang bahkan Ratu Parasite khawatirkan."
Dan sebelum pemuda itu bisa mengatakan apa pun, Ian meletakkan lebih banyak kekuatan di lengannya dan bersandar di dinding.
"Aku… tak menyesal."
Bergumam seolah meyakinkan dirinya sendiri, Ian perlahan menutup matanya.
Keheningan memenuhi atmosfer.
Seol Jihu menatap Ian, tak yakin harus berkata apa. Sebelum dia perhatikan, Nine Eyes-Nya telah diaktifkan, menunjukkan warna lelaki tua itu. Ian memancarkan sinar keemasan indah, yang hanya pernah dilihatnya satu kali sebelumnya. Benar, warnanya sama cemerlang dan mempesona, seperti warna yang Jang Maldong berikan.
"Bagaimana… bagaimana aku belum menyadarinya sampai sekarang?"
"Tapi… jika ada satu hal yang aku sesali…"
Setelah terputus beberapa saat, suara tua itu keluar sekali lagi. Suara itu berlanjut sebentar-sebentar, seolah akan terputus kapan saja. Seol Jihu menelan ludah di mulutnya.
"Tuan Ian, jangan bicara lebih dari ini."
"Di Forest of Denial… jika aku tak menarik… tawaran yang aku buat untukmu…"
‘Bagaimanapun juga, aku akan segera menjadi pengangguran, dan tidak ada tim yang memintaku untuk bergabung dengan mereka… Jadi, bagaimana dengan itu? Apakah kamu ingin kita berdua berpetualang bersama?’
‘Apa yang aku katakan di sini adalah, tidakkah kamu ingin melanjutkan ekspedisi berikutnya, bersama orang tua ini? Setelah kita berdua membentuk sebuah tim.’
Setelah mengingat apa yang dikatakan Ian di masa lalu, mulut Seol Jihu terbuka.
"Kamu, Maldong, aku… Chohong, Hugo… dan sang Putri juga…"
"Tuan Ian!"
"Itu akan benar-benar menyenangkan… Apakah kamu tak berpikir begitu?"
Mata Seol Jihu merah padam.
"Ya."
Dia mengangguk setelah mengedipkan matanya beberapa kali.
“Pasti menyenangkan. Sungguh…”
Pemuda itu mengeluarkan suara serak. Ian tersenyum tipis.
‘Aku tak punya penyesalan… mereka baru saja muncul sekarang, bajingan.’
‘Maldong…’
Ian membuka matanya dengan sembunyi-sembunyi. Melihat pemuda itu menatapnya lekat-lekat, pertemuan pertama mereka terlintas di benaknya.
Setelah temannya yang setia pergi, dan dia berjuang di Paradise yang telah berubah. Suatu hari, dia menyaksikan kesegaran yang mengejutkan, seperti melihat keajaiban bunga yang mekar di tanah tandus yang gersang.
Ian tersentak, seolah-olah sedang mengambil napas terakhir. Dia mencengkeram napas terakhir ini, dan mati-matian mengucapkan kata-kata terakhirnya. Meskipun dia tak lagi memiliki energi bahkan untuk mengelus jenggotnya yang panjang. Ada satu pertanyaan yang selalu ingin ia tanyakan.
"Kalau dipikir-pikir, kamu belum memberitahuku nama lengkapmu, kan? Seol adalah nama keluargamukan?"
Suara Ian tiba-tiba berubah jernih.
"Hah? Ah ya."
Mata Seol Jihu melebar, dan dia dengan cepat menganggukkan kepalanya.
"Tapi bukankah kamu mengatakan, namamu Seol ketika kita pertama kali bertemu?"
"Ah, itu…"
Seol Jihu menjilat bibirnya.
"Aku terlalu malu untuk menyebutkan namaku… aku tak bermaksud menipu dirimu atau apa pun.."
"Aku mengerti… Kemudian."
Ian berhenti sejenak sebelum melanjutkan.
"Bisakah kamu memberitahuku namamu lagi? Harus benar, kali ini. "
Mendengar permintaan Ian, Seol Jihu bingung apa yang harus dilakukan. Dia tak tahu mengapa Ian membuat permintaan mendadak, pada saat seperti ini.
Tapi, ketika dia melihat mata Ian yang berkilau seperti lilin menerangi cahaya terakhir mereka…
"Seol… Jihu."
Dia punya perasaan jika dia harus menjawab…
"Seol Jihu… Seol seperti dalam nama keluarga, Ji berarti tabah, dan Hu berarti giok. Itu Seol Jihu."
Jadi dia menjawab dengan penekanan.
"Seol… Seol Jihu."
Setelah mendengar nama pemuda itu, Ian tersenyum hangat.
"Aku tak mengerti apa yang membuatmu sangat malu."
Tak tahu jika dia membelai ujung bajunya yang basah kuyup dan bukan janggutnya yang acak-acakan…
"Seol Jihu. Itu nama yang keren! "
Dia tertawa terbahak-bahak.
Saat Seol Jihu hendak membalas senyum…
Tawa itu berhenti.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us