Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_175

gambar

SCG_175

175. The Second Coming (2)


Seperti lilin yang mengalir melalui sumbu, seperti cairan yang terkumpul mengering dan menghilang… cahaya yang goyah di mata Ian dengan cepat mereda. Dan setelah berubah menjadi titik dalam sekejap, akhirnya menghilang sama sekali.
Dengan cahaya yang padam, mata Ian dengan cepat menjadi redup. Hati Seol Jihu tenggelam.
"Ian…"
Ketika Seol Jihu memanggil nama Ian, kepalanya membungkuk dan perlahan memberi jalan. Seol Jihu mengulurkan tangan tanpa sadar, dan memegang bahunya yang lemah dengan tergesa-gesa.
Dia merasa seperti ini akan benar-benar menjadi akhir, jika dia membiarkan Ian jatuh. Jika ini akan menjadi perpisahan mereka.
Tapi bahkan ketika dia dengan kuat meluruskan tubuhnya yang jatuh, tak ada yang berubah. Kepala Ian membungkuk tanpa kehidupan. Senyum samar masih menghiasi wajahnya yang sudah tua.
Tersenyum dengan mata setengah tertutup, dia tampak nyaman dan santai. Seolah-olah, dia bermimpi sebelum tertidur.
Itu adalah mimpi yang pendek, tapi memiliki bahkan sejenak membuatku Bahagia… itulah yang tampaknya dikatakan oleh wajahnya.
Dan Seol Jihu tanpa henti menatap wajah ini dengan linglung.
"Tuan Ian."
Suara seraknya memanggil lelaki tua itu. Tapi, dia tak bisa mendengar jawaban Ian. Bahkan ketika dia menggelengkan bahunya, hanya kepalanya yang terangkat.
‘Maaf, maaf. Aku sedikit tertahan. Sudah lama sejak Aku berada di Haramark, dan jalanan terasa begitu ramai, Kamu mengerti.’
"Tuan Ian?"
‘Temanku, yah… kebetulan… apakah Kamu suka titties?’
"Tuan Ian!"
‘Aiya. Jadi apa, kamu tak akan melakukannya?’
"Tuan Ian."
‘Maka aku akan menjawabmu. Sebagai perwakilan semua orang…’
"Tuan Ian…"
‘Ya. Kamu tentu saja sepadan.’
Semakin dia berbicara dan mengkonfirmasi sikap tak responsif Ian, semakin banyak air mata Seol Jihu yang terbentuk.
Ba-Buk
Jantungnya mulai berdetak kencang. Diselimuti oleh perasaan deja vu yang tak terlukiskan, Seol Jihu dengan hati-hati meletakkan tangan di jantungnya yang berdetak kencang.
Rasa sakit yang menyengat, yang tampaknya merobek-robek hatinya membanjiri.
Setelah menatap tak percaya dengan seringai…
"Priest."
Dia bergumam pelan.
"Priest… Aku akan membawa Priest. Tunggu… tunggu sebentar. "
Sambil memegangi jantungnya yang berdebar kencang, dia berbalik. Menarik ke tanah dengan siku, dia perlahan merangkak keluar. Segera, dia meninggalkan menara pengawasan yang hancur dan berdiri sambil terhuyung-huyung. Pada saat itu…
"To…!"
Dia menelan kata-katanya meminta bantuan.
"Selamatkan kami!"
Itu karena teriakan menusuk, telah memukul telinganya.
Di bawah tembok benteng, seorang priest wanita berjubah putih berlarian melarikan diri.
Seol Jihu mengenali wajahnya.
Itu adalah Mary Rhine, Priest wanita yang telah berpartisipasi dalam misi penyelamatan Laboratorium Delphinion.
Meskipun Seol Jihu cukup beruntung untuk menemukan seorang Priest, dia tak berani memanggilnya. Ini karena, dua Nosferatus mengejar priest yang melarikan diri dengan panik.
"Seseorang tolong!"
Nosferatus akhirnya menerkamnya. Yang satu menekan punggungnya dengan keras, sementara yang lain meraih pergelangan kakinya dan menghancurkannya, dan Mary Rhine menjerit putus asa.
"Rhine!"
Erica Lawrence, Imperial Knight Level 6 yang mahir memegang longsword berapi-api, berteriak. Beberapa mayat dapat dilihat di bawah kakinya, tapi bahkan ada lebih banyak Nosferatus yang menyerangnya dari segala arah.
Pada saat itu, seorang Nosferatu mengambil keuntungan dari kehilangan fokus sesaat, dan berhasil menggali taringnya di lehernya.
Erica Lawrence yang terkejut memukul lengan musuh dengan keras. Tapi, sikunya hanya mengenai udara yang kosong. Wajah cemberutnya yang marah, perlahan berubah menjadi ekstasi.
Akhirnya, dia bergidik dan melepaskan pedang panjang di tangannya. Saat dia jatuh berlutut, kelompok Nosferatus menerkamnya.
Itu adalah pemandangan yang mengerikan dan menyedihkan.
Setelah menonton adegan ini dari kejauhan, kaki Seol Jihu menyerah, dan tubuhnya berayun. Dia terhuyung-huyung untuk mendapatkan kembali keseimbangannya, tapi saat itulah sesuatu yang licin menyentuh kakinya.
"Ah…"
Bukan hanya di bawah tembok benteng jika kekacauan pecah.
Tentara tanpa kepala dan Earthling yang tubuhnya telah menjadi mumi sebagian. Berdiri di dinding yang sekarang tak bernyawa, penuh dengan mayat, benar-benar tersapu oleh kematian… Seol Jihu melihat sekeliling area, dengan linglung.
Nosferatus telah menyusup ke benteng dan menyapu dengan kekuatan yang menakutkan.
Vulgar Chastity, memimpin pasukannya dan dengan ganas menyerbu gerbang benteng.
Pasukan succubus/succumb, sibuk terbang di atas Dawn Peak.
Para Medusa berteriak kesal dan memerintah pasukan Parasite, dan Hydra yang berkepala sembilan, memuntahkan napas semua warna dan bentuk di benteng.
90 derajat, 180 derajat, 270 derajat, 360 derajat.
Tak peduli di mana dia melihat, itu adalah kekacauan total.
Ian benar. Meskipun bala bantuan telah tiba, gelombang pertempuran belum berubah. Yang tak terhindarkan hanya tertunda sesaat.
Melihat apa yang tampak seperti akhir dunia, pikiran Seol Jihu menjadi semakin kacau. Karena tak tahan lagi, dia membuka matanya, menyumbat telinganya, dan mulai berlari membabi buta.
Bahkan dia tak tahu mengapa dia berlari.
"Semua orang… sudah mati…"
Ketika kaget menyaksikan kenyataan yang tak dapat diterima, yang melampaui batas mentalnya, dan yang bercampur dengan rasa bersalahnya yang terlupakan, Seol Jihu benar-benar merasa seperti kehilangan akal.
Jadi, tak tahu harus berbuat apa, Seol Jihu berlari seperti peluru tanpa tujuan. Dia bisa merasakan sesuatu yang licin dan lengket di kakinya. Tapi, dia terus berlari dengan mata merah, seperti binatang buas didorong ke tebing.
Akhirnya, dia menutup matanya.
Jika dia tak bisa melihat pemandangan mengerikan ini, jika dia tak bisa mendengar teriakan menusuk ini… di mana saja tak masalah.
Pada saat itu, dia tiba-tiba merasakan kakinya terpeleset, dan tubuhnya kehilangan keseimbangan.
Seol Jihu menjerit.
Muntah!
"Keuk!"
Bau darah yang memuakkan menyengat hidungnya. Detak di dadanya memburuk. Ketika pusing merayap naik ke kepalanya, perutnya bergejolak dan dia ingin muntah.
Ketika dia menggelepar di tanah yang mengalir dengan darah dan potongan-potongan daging, dia tiba-tiba melihat punggung yang sudah dikenalnya.
Jika dia tak salah, itu adalah Chohong.
Seol Jihu berhenti dan menajamkan telinganya. Dia bisa mendengar erangan samar yang berasal dari tubuh berdarah. Seol Jihu melintasi gunung mayat dan lautan darah untuk membalik wanita yang terbaring telungkup.
"Heuk…"
Begitu dia melihat wajahnya, erangan gelisah keluar dari mulutnya.
Wajahnya basah kuyup, karena darah yang mengalir dari mata, telinga, hidung, dan mulutnya. Dan bahkan daerah leher dan dadanya diwarnai merah. Seolah-olah, dia membasuh wajahnya dengan darah.
Jika dia tak membuka matanya, Seol Jihu mungkin akan kesulitan mengenalinya. Tapi, Chohong membuka matanya dan menyeringai.
"Kamu hidup…."
Suaranya tak seenergi biasanya, tapi itu jauh lebih bergairah.
'Tak mungkin.'
Jantung Seol Jihu yang berdegup kencang mulai memukuli tubuhnya.
"Dia pasti… berpikir… aku sudah mati… batuk!”
Chohong mengeluarkan batuk keras, sepertinya tersedak sesuatu saat berbicara.
Saat Chohong menggeliat kesakitan, Seol Jihu memegang tangannya dengan erat. Dia bisa tahu tangannya sangat dingin.
"Tapi…"
Batuknya berhenti.
"Kenapa… kamu kembali? Bodoh…"
Terengah-engah untuk menghirup udara…
"…Tapi sekali lagi…"
Chohong menyeringai.
"Itu sama seperti dirimu…."
Itu adalah sesuatu yang ia dengar sebelumnya. Mata Seol Jihu bertambah besar. Dia juga memberikan lebih banyak kekuatan ke tangannya, membawa tangan Chohong ke dahinya.
"Hei… bisakah Kamu… membantuku…"
Alis Chohong bergetar, ketika dia berusaha membuka mulutnya.
"Bunuh aku…"
Seol Jihu mengerutkan kening sekuat yang ia bisa, dan menggigit bibir bawahnya cukup keras untuk membuatnya berdarah.
"Sangat menyakitkan… aku lebih suka… ya?"
Chohong berhenti di tengah kalimatnya dan berkedip beberapa kali.
"Oh… tak sakit lagi…"
Dia pasti mendapatkan rasa kedinginan, saat dia tiba-tiba bergidik.
"Ah… dingin sekali…"
Akhirnya, dia menghela nafas panjang dan perlahan menutup matanya. Tangan Chohong lolos dari genggaman Seol Jihu.
Melihat dadanya, yang masih terengah-engah, Seol Jihu jatuh ke dalam kebencian diri yang mendalam.
‘Tapi sekali lagi… itu sama seperti dirimu…’
Chohong yang menyelamatkannya dari Nest saat di Desa Ramman, dan Chohong sekarang yang berlumuran darah, tumpang tindih di hadapannya.
"Chohong!"
Seol Jihu mengaktifkan Nine Eyes, berpikir 'Bagaimana jika?' Bukannya dia berharap Nine Eyes untuk melakukan sesuatu tentang situasi ini. Tapi dia berharap itu akan terjadi.
Karena hanya itu yang bisa dia lakukan. Karena itu adalah satu-satunya hal yang bisa dia andalkan saat ini.
Tapi di detik berikutnya, Seol Jihu benar-benar mengelupas.
Seluruh dunia menjadi hitam.
Kabur Segera.
Bahkan Nine Eyes, pilihan terakhirnya, menyuruhnya bergegas dan melarikan diri. Pelarian itu adalah satu-satunya jawaban.
"Ha ha ha…"
Dia frustrasi. Sangat frustrasi, sehingga air mata mulai menggenang di sekitar matanya. Dan pada saat yang sama, itu sangat lucu. Dia menertawakan dirinya sendiri, karena hanya bisa menonton, ketika rekan-rekannya meninggal.
Dia telah berusaha keras untuk tak perlu mengalami hal seperti ini lagi… tapi pada akhirnya, dia tak bisa melakukan apa-apa lagi.
Dia tak berdaya, ketika Chohong sekarat tepat di depannya.
'Hukuman…'
Didorong ke sudut seperti itu, dia bahkan berpikir, jika situasi ini adalah karena dia sedang dihukum.
Benar, hukuman. Itulah satu-satunya cara dia bisa membenarkan sesuatu seperti ini terjadi.
Ini harus menjadi hukuman ilahi yang diberikan kepadanya, atas apa yang telah ia lakukan kepada keluarganya.
Sebab dan akibat. Seol Jihu telah memilih hukum kausalitas, untuk membimbingnya dalam kehidupannya di Paradise.
Tapi hukum ini tak hanya berlaku untuk orang lain. Seol Jihu bukan pengecualian.
'Aku…'
Dia tersesat di dunia perjudiam. Dia membelakangi keluarganya dan mengkhianati pacarnya puluhan kali.
Dia menghabiskan setiap hari dalam hidupnya. Itu benar-benar kehidupan sampah. Dan karena dia hidup seperti sampah, wajar saja jika dia mati seperti sampah.
'Tapi…'
Sejujurnya, dia ingin berubah. Dia tahu ini sudah terlambat, tapi dia ingin berubah.
"Itu sebabnya."
Dia telah memilih realitas lai,n untuk mengubah realitas menyedihkannya. Bahkan kemudian, itu adalah cerita yang sama.
Mempertaruhkan nyawanya untuk menjadi umpan, menawarkan dirinya sendiri untuk pekerjaan yang tak perlu ia lakukan, dan menanggung segala macam rasa sakit untuk melarikan diri, melampaui batasnya sambil menahan pelatihan neraka… itu semua sia-sia.
Dia bertanya-tanya, apakah keselamatan akan datang di ujung terowongan. Tapi, di depan kekuatan yang luar biasa, di depan kekuatan besar, dia dipaksa berlutut tanpa daya.
Dia ingin menyangkalnya, tapi kenyataan mengatakan kepadanya demikian:
[Mengapa Kamu mencoba berubah sekarang?
Bisakah sampah sepertimu didaur ulang?
Kamu tak dapat melakukan apa pun, baik di Bumi maupun di Paradise.
Sampah sepertimu harus menemui akhir seperti sampah.]
Baik. Pada akhirnya, dia gagal. Tak peduli berapa banyak dia berjuang dan meronta-ronta, kenyataan tak berubah.
Tak peduli apa yang dia lakukan, kenyataannya adalah sama.
"…."
Air mata mulai mengalir dari matanya. Perasaan tak berdaya yang tak pernah ingin ia alami lagi, mengambil alih tubuhnya.
Seol Jihu menundukkan kepalanya tanpa berkata apa-apa.
Dari putus asa untuk berkecil hati, dari berkecil hati untuk putus asa, dan dari putus asa… untuk penerimaan.
"Daripada hidup seperti ini…"
‘Lebih baik mati.’’
Mengapa mencoba memecahkan batu dengan telur?
Daripada melarikan diri seperti seorang pengecut dan disiksa oleh rasa bersalah setiap hari…
Lebih baik mati.
Ketika pikirannya mencapai sejauh ini, dadanya tiba-tiba menjadi tenang.
"Aku… tak peduli… lagi."
Dia meraih Ice Spear-nya dengan tangan yang gemetaran. Perlahan mengambilnya, dia mengambilnya secara terbalik dan mengarahkannya ke lehernya.
Senyum sedih menyebar di wajahnya.
Dia tak dipaksa. Seol Jihu membuat pilihan ini sendiri.
Akhirnya, sama seperti dia meletakkan kekuatan ke tangannya …
‘Temanku, mengapa Kamu terburu-buru untuk memutuskan?’
Suara terkekeh Ian bergema di telinganya.
Mendengar ini, matanya yang setengah tertutup terbuka.
Dentang!
Dan tombaknya jatuh.
Seol Jihu dengan cepat melihat sekeliling. Tapi, Ian tak terlihat.
Hanya saja, percakapannya dengan Ian setelah kembali dari Banquet melewati kepalanya.
‘Kamu lihat, Seol, manusia selalu membuat pilihan saat mereka hidup. Apakah itu di masa lalu, sekarang, atau masa depan.’
Lalu, dia tiba-tiba bertanya-tanya.
'Aku…'
Apakah pernah ada waktu, dia membuat pilihan atas kehendaknya sendiri?
'Aku…'
Sejujurnya, dia takut.
Dan dia tahu itu.
Apa yang dia lakukan sekarang, bukanlah pilihan yang ia buat sendiri.
Jika dia membuat keputusan ini, itu karena dia takut dan didorong ke dalam situasi yang sulit.
Melihat ke belakang, seluruh hidupnya seperti itu.
Dia mengandalkan Nine Eyes hampir karena kebiasaan, sebelum dia berpikir untuk dirinya sendiri.
Dia selalu memutuskan setelah melihat warna, dan tak pernah mencoba menyimpang dari pilihan yang diberikan.
Tapi…
Siapa yang mengatakan jika Nine Eyes itu selalu benar?
Hanya karena Nine Eyes menunjukkan warna, apakah dia harus mengikuti pilihan itu?
‘Hidup ini bukan permainan yang bisa Kamu lihat pada akhir, setelah memilih satu atau dua pilihan, bukan?’
Gold Order juga tak menjamin hasil yang baik.
Itu sama untuk warna-warna bahaya.
Sama seperti ketika dia melihat warna Jangan Mendekat di Desa Ramman. Sama seperti ketika dia berhasil dalam misi kesulitan Mustahil di misi Tutorial.
Bahkan jika dia tak mundur, bahkan jika dia tak segera melarikan diri…
‘Hasilnya tak terlalu buruk.’
…Baik. Bahkan takdir yang telah ditentukan dapat diubah dengan pilihan yang tak signifikan.
Nine Eyes tentu tak salah. Tapi itu juga tak benar.
Nine Eyes juga merupakan pilihan.
Terserah Seol Jihu untuk membuat keputusan, menindak-lanjutinya, dan bekerja untuk mencapai tujuan tertentu.
Berpikir tentang itu, jawabannya sudah ada di sana.
‘Bukankah ini mengejutkan? Pilihan sepele seperti itu, dapat mengubah nasibmu sepenuhnya!’
Semua warna menjadi satu.
Saat Seol Jihu menyadari hal ini, dia menjadi bingung.
Tiba-tiba, suara dering memekakkan telinga mulai bergema di telinganya.
Dia tak bisa mendengar suara apa pun. Tak ada jeritan, lolongan, atau jeritan.
Sensasi menggetarkan mengalir melalui tubuhnya. Dari lubuk hatinya, sebuah emosi yang belum ada sebelumnya menggenang, membuat pembuluh darah dingin mendidih dengan darah.
Seol Jihu meraih tombaknya yang jatuh dan perlahan mengangkat tubuhnya. Lalu, dia perlahan mengangkat tangannya di udara.
Dia tahu sudah terlambat untuk melakukan apa pun pada saat ini.
Pertama, dia tak berpikir mengubah nasib akan begitu mudah.
Seberapa jauh dia bisa pergi?
Sekali ini, ketika dia masih hidup, dia ingin memercayai pilihannya.
Dan sebagainya…
[Anda menggunakan 9 Poin Kemampuan]
[Stat Mana-mu meningkat dari Intermediate - High ke High - High.]
***

[Ah!]
Ratu Parasite yang sedang duduk di Corrupted Throne terangkat dari kursinya karena terkejut.
Ketika dia mengamati pergerakan rasi bintang, rahangnya jatuh, karena kejutan perubahan yang tak ia harapkan.
***

Di samping itu…
[Hoh!]
Gula berseru kagum.
Ketika dia mengamati bintang-bintang tanpa henti, dia akhirnya melihat pertanda yang telah ia tunggu-tunggu.
Bintang kelabu yang menggeliat seperti naga yang sedang tidur, tiba-tiba mulai berputar, menciptakan pusaran air yang menakutkan.
Itu tak berputar dengan kecepatan sederhana, tapi beberapa putaran per detik.
Puluhan, ratusan, tidak, ribuan!
Kekuatan tersimpan yang begitu mengerikan, sehingga bahkan tak ada dewa yang berani memperkirakan, kapan itu mulai mengamuk!
Ketika energi tanpa batas yang luar biasa ini akhirnya meledak, getaran bintang-bintang… Stellar quart… meletus.
Ketika galaksi bergetar dari bentangan yang luar biasa ini, ratusan ribu bintang yang terpengaruh, mengubah gerakan mereka.
Itu bukan akhir.
Cangkang mirip abu-abu yang melapisi bintang itu, tak tahan terhadap guncangan dan hancur.
Dan ketika energi yang meletus secara bertahap datang bersama-sama dan terkonsentrasi pada satu titik!
Anguish melintas di wajah Ratu Parasite, sementara suka-cita melintas di wajah Gula.
Dari pusat bintang yang kehilangan lapisan permukaannya, cahaya bintang itu lebih terang daripada bintang lainnya.
Meskipun itu hanya bara kecil sekarang, apa yang bintang itu pancarkan tak diragukan lagi.
Bintang ini kehilangan cahayanya dan mati. Itu telah gagal untuk mendapatkan kembali cahayanya, bahkan setelah upaya dan kesulitan yang melelahkan.
Tapi melihat kecemerlangan yang tak terbantahkan, kedua Dewa yang berada di berbagai daerah berteriak secara bersamaan.
[Bintang mati!]
Bersinar, sekali lagi.
***

Ba-Buk!
Jantung Seol Jihu berdebar kencang dari sebelumnya.
Dering di dalam dirinya, sepertinya memisahkan tubuh dan jiwanya. Dia bisa merasakan energi di dalam dirinya, tumbuh secara eksponensial.
Mabuk pada energi tak terbatas, pada skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang melonjak dalam dirinya. Seol Jihu menatap tajam ke dunia hitam-putih.
Teresa menyuruhnya lari.
Chohong bertanya kepadanya, mengapa dia kembali.
Nine Eyes merekomendasikan, agar dia segera melarikan diri.
Ian telah menyuruhnya bertahan hidup.
Tapi, Seol Jihu tak melakukannya.
Dia tak mau.
Bahkan jika dia akan jatuh dan runtuh lagi… dia menolak untuk membiarkan orang lain membuat pilihannya.
Untuk sekali ini, dia ingin melakukan apa yang diperintahkan hatinya.
Untuk sekali ini, dia ingin tahu dirinya yang sebenarnya.
Dan sebagainya…
[Skill Basic, 'Future Vision', telah diaktifkan.]
Dia tak lari kali ini.





< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us