Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_183

gambar

SCG_183

183. Full Account (2)

Semua orang, tanpa kecuali, mengatakan hal yang sama.
Untuk melarikan diri. Jika tak mungkin menang. Jika benteng lembah akan tersapu, dengan tak ada sedikit pun rumput yang tersisa.
Perang, di mana hal-hal ini diakui sebagai fakta yang tak terbantahkan, akhirnya berakhir. Setelah pertempuran berdarah yang mengabaikan hidup dan mati, pertempuran benteng Arden menyampaikan laporan empat kalimat sederhana.
Parasite dikalahkan, Seven Army dikonfirmasi mundur, Undying Diligence binasa.
Dan…
Meminta bantuan untuk merawat yang terluka.
Haramark bersorak sorai, dan raungan kemenangan ini menyebar ke Scheherazade, Nur, Eva, dan kota-kota Paradise lainnya.
Pada saat ini, semua orang, terlepas dari apakah mereka seorang Paradisian atau seorang Earthling, bersukacita.
Itu adalah kemenangan pertama yang patut mereka rasakan, sejak jatuhnya Kekaisaran. Lebih jauh lagi, Undying Diligence, Komandan Seven Army Pertama yang terkenal, telah tewas dalam perang besar ini. Membuat kemenangan ini semakin manis.
Tentu saja, sulit untuk mengatakan, jika kemenangan tunggal ini akan mengubah nasib Parasite atau mengguncang fondasi kokoh mereka.
Tapi ini adalah harapan, bagi orang-orang yang menjalani kehidupan mereka dengan gemetar ketakutan akan datangnya malapetaka. Banyak juga dari mereka menderita gangguan kecemasan parah.
Jadi, tak ada yang bisa menyalahkan mereka, karena bersuka cita atas berita, jika umat manusia akhirnya memberi Ratu Parasite rasa kekuatan mereka.
Ini khususnya kasus di Haramark, yang menjadi panggung utama pertempuran.
Semua orang yang berjalan di jalanan tampak lebih ceria.
Pembicaraan tentang perang tak berhenti di mana pun orang pergi. Dan orang-orang menyerbu ke jalan-jalan dengan suasana yang meriah.
Yi Seol-Ah adalah salah satu dari orang-orang seperti itu.
Mengingat betapa khawatirnya dia, berita tentang kemenangan mereka, membuatnya lebih bahagia daripada orang lain. Dia berlari keliling kota dengan penuh semangat dan merasa bangga, setiap kali disebutkan jika Seol Jihu adalah pahlawan perang.
Jang Maldong yang begitu diam itu agak aneh, dan dia memiringkan kepalanya ketika Yi Sungjin menyuarakan keraguannya padanya, “Noona, tidakkah kamu pikir Tuan Jang sedang dalam suasana hati yang buruk?” Tapi dia tak terlalu keberatan.
Dia hanya pergi keluar, menikmati festival, dan menunggu dengan sabar untuk Seol Jihu kembali.
Dia melamun tentang mengganggu Seol Jihu, untuk memberitahunya tentang perang, segera setelah dia kembali.
Tapi itu hanya sampai kereta memasuki kota.
***

Dududududu!
Sebuah kereta yang ditarik oleh delapan Horus berlari melalui jalan dengan kekuatan yang membelah bumi.
Yi Seol-Ah mengerutkan kening, saat dia melihat tentara di jalan-jalan. Mereka mengatakan, jika mereka harus membersihkan jalan untuk menuju Kuil Luxuria. Tapi, hal seperti itu belum pernah dilakukan sebelumnya.
Sekarang, Yi Seol-Ah menyadari ada sesuatu yang tak beres.
Ada lebih dari beberapa poin yang mencurigakan. Tentara menghalangi jalan adalah satu hal, tapi bahkan Raja Prihi datang untuk mengunjungi kuil.
Dia tak bisa mendengar detailnya, karena Jang Maldong memintanya pergi. Tapi, dia bisa melihat betapa seriusnya suasana, dari pandangan sekilas yang ia curi.
Setelah percakapan mereka berakhir, Jang Maldong pergi dengan tergesa-gesa, mengatakan jika dia mungkin tak akan kembali selama beberapa hari.
'Aneh.'
Yi Seol-Ah bergumam dan menatap kereta yang sudah menjadi titik di kejauhan.
Kemudian, begitu tentara membuka jalan kembali, Yi Seol-Ah berlari ke depan. Seperti yang diharapkan, kereta telah berhenti di depan Kuil Luxuria.
Dia juga bisa melihat beberapa orang bergegas masuk dan menghilang. Meskipun mereka sudah pergi pada saat dia memasuki kuil, mudah untuk melacak mereka.
Bahkan Archer Level 2 masih Archer.
Karena dia tahu jika mereka ada di dalam kuil, melacak jejak lama yang nyaris tak dihitung sebagai pekerjaan.
Hanya saja, dua tentara menghalangi jalan menuju jalan setapak.
"Kamu tak bisa melampaui titik ini."
Seperti yang dia harapkan. Ketika dia mencoba menyelinap masuk, para prajurit segera menyilangkan tombak mereka dan memblokir jalannya.
"Mengapa?"
“Di luar titik ini adalah unit perawatan intensif. Keputusan kerajaan telah dikeluarkan, yang melarang semua kunjungan untuk sementara waktu. Hanya yang terkait dengan yang terluka, yang bisa masuk. ”
Mendengar para prajurit menyebutkan keputusan kerajaan dengan cara yang mengancam, Yi Seol-Ah dengan cepat berbohong.
"Aku berhubungan."
"Maaf?"
"Aku anggota Carpe Diem. Nama Aku Yi Seol-Ah. Tuan Jang berkata, dia akan pergi dan menyuruhku datang…"
Yi Seol-Ah tampaknya memiliki bakat untuk ini, karena dia dengan mudah mengeluarkan alasan yang mudah.
Kedua prajurit itu saling memandang sebelum berkata, "Maafkan kami, tapi bisakah kami melihat Stats Window-mu?"
Begitu mereka mengkonfirmasi Status Yi Seol-Ah, mereka menganggukkan kepala mereka dan membuka jalan. Karena mereka melihat jika dia adalah anggota Carpe Diem, mereka tak punya alasan untuk mencegahnya masuk.
Dan seperti Yi Seol-Ah berhasil melewati para prajurit…
-Auhuuuaaaaaahh!
Teriakan putus asa yang menusuk tulang terdengar di lorong.
Ratapan meraung terdengar seperti jeritan almarhum yang terbakar di dalam api belerang Neraka. Mendengar ini, Yi Seol-Ah menghentikan langkahnya tanpa sadar.
Matanya yang ragu-ragu menuju ke pintu kiri di ujung lorong, yang merupakan satu-satunya tempat di mana cahaya keluar.
-Auuuuu! Huuuua!
Jeritan itu terdengar sekali lagi. Dia juga bisa mendengar orang-orang berteriak, “Tahan dia! Pegang dia!"
Teguk.
Sebuah benjolan turun ke tenggorokannya.
Selanjutnya, ketika dia menyelinap ke pintu dan melirik ke dalam…
“Tahan tangan dan kakinya! Jangan biarkan dia bergerak! "
Jeritan tajam menusuk telinganya.
Yi Seol-Ah tersentak, sebelum dengan cepat jatuh linglung.
Ini karena, dia melihat keadaan fisik pemuda itu melompat-lompat seperti ikan, membuat suara mengental, saat terengah-engah.
Ketika bau darah menusuk hidungnya, mata Yi Seol-Ah melebar.
"Uuuk!"
Dia bersandar ke belakang secara refleks, lalu jatuh di pantatnya. Memblokir mulutnya dengan terburu-buru, dia tanpa sadar menjatuhkan kepalanya.
"Uek! Uueeeek! "
Otaknya tak bisa memproses adegan mengerikan, yang baru saja ia saksikan, dan memaksanya untuk memiliki mulut kering. Air mata terbentuk di sekitar matanya, dengan agak cepat.
‘Jika kamu melihat Paradise sebagai permainan untuk dinikmati di waktu luangmu, aku tak ingin kita bersama.’
Dia akhirnya menyadari arti kata-kata itu. Dan pada saat yang sama, betapa puasnya dia.
Dia bersuka cita mendengar berita kemenangan mereka, tanpa memikirkan langkah-langkah yang diambil untuk mencapai kemenangan itu.
"Oh, kamu baik-baik saja?"
Seorang priest tiba di kamar terlambat, dan bertanya Yi Seol-Ah yang duduk shock di lorong.
Dengan satu tangan menutupi mulutnya, Yi Seol-Ah menjabat tangannya yang lain dan mengangguk dengan gila.
"Apa yang sedang kamu lakukan!? Pegang di sini! "
Tiba-tiba, teriakan tajam terdengar dari ruangan. Priest itu bingung apa yang harus dilakukan, sebelum dengan cepat menghilang ke dalam ruangan.
"Hac… hac…"
Nyaris berhasil mengumpulkan ketenangannya, Yi Seol-Ah dengan paksa menelan air asam yang naik ke tenggorokannya, dan berbalik ke pintu.
"Kalian semua pasti sudah melihat kondisinya sekarang."
Di dalam, Teresa memelototi kerumunan priest.
"Dengarkan baik-baik. Gunakan segala cara untuk menyelamatkannya, tak peduli apa yang diperlukan. Jangan khawatir tentang sumber daya. Keluarga Kerajaan Haramark akan mengurus apa pun yang mungkin kalian butuhkan. "
Begitu Teresa tersadar, dia segera menyadari situasi apa yang dialami Seol Jihu, dan langsung bergabung dalam upaya menyelamatkannya. Dialah yang menghubungi keluarga kerajaan, dan menyiapkan kereta tercepat di Haramark. Dan semua priest yang berkumpul di sini, melakukan semua di bawah perintahnya.
“Gunakan segala cara apa pun yang terjadi. Itu adalah pekerjaanmu dan alasanku mengumpulkan kalian di sini. "
Cara dia menggeram, seolah-olah dia mengancam mereka. Tapi, para Priest hanya saling memandang diam-diam.
Mereka adalah para priest yang dikirim dari Scheherazade dan kota-kota lain di dekat Haramark. Tapi itu sebabnya, mereka tak bisa mengatakan apa-apa.
Dengan betapa terampilnya mereka, mereka tahu seperti apa kondisi pemuda itu. Memandangnya, mereka tak punya pilihan selain diam.
Siapa yang bisa menyalahkan mereka?
Bahkan Seo Yuhui hanya mampu melakukan perawatan darurat. Dia belum menemukan cara untuk memulihkannya. Jadi, bagaimana mereka bisa sesuatu?
Tapi mengingat seberapa banyak mereka dibayar, mereka merasa harus melakukan sesuatu. Berbagai macam ide muncul, tapi semuanya sia-sia atau tak realistis.
Sementara Teresa berulang kali mengetuk kakinya dengan ekspresi gugup dan takut….
"Di mana Putri Luxuria?"
Jang Maldong membuka pintu.
Teresa dengan cepat membuka mulutnya.
"Dia seharusnya memasuki unit perawatan intensif."
"Kapan dia bisa kembali?"
"Kami tak yakin. Dia mengadakan Upacara, ketika dia sudah dalam kondisi yang buruk…"
Teresa mengaburkan akhir kalimatnya.
"Apakah… apakah ada cara lain?"
Kemudian, dia bertanya dengan suara gelisah.
Para Priest yang ia kumpulkan untuk berjaga-jaga, ternyata tak berguna. Sekarang, Jang Maldong adalah satu-satunya yang bisa ia percayai.
Jang Maldong mengerang dalam. Dia telah mendengar ringkasan situasi yang kasar.
Melalui Upacara, Seo Yuhui telah melemparkan mantra kuno yang disebut Extrema. Itu adalah jenis mantra pengorbanan diri, mentransfer setengah dari daya hidup pengguna ke target, sambil mengambil setengah dari rasa sakit target.
Mantra suci kuno ini dikatakan mampu dengan paksa menunda kematian seseorang… tapi hanya itu...
Untuk berada dalam keadaan ini, setelah mantra suci yang kuat telah digunakan… Jang Maldong bahkan tak bisa membayangkan seperti apa kondisi wanita itu…
Jeritan lain pecah. Seol Jihu melolong, ketika matanya berputar kembali. Melihat ini, Jang Maldong mengerutkan kening.
"Tuan!"
Teresa mendesaknya dengan suara berlinangan air mata.
Tak ada waktu untuk ragu.
Meskipun Seo Yuhui menanamkan sejumlah kehidupan ke dalam dirinya, mana Seol Jihu yagn terus mengamuk, harus menggerogoti hidupnya di saat ini.
Jang Maldong menggertakkan giginya.
"Ada dua metode."
Mendengar itu ada dua metode, mata Teresa berbinar.
"Apa?"
“Masalahnya bukan pada luka-lukanya. Tubuhnya telah mencapai kondisi yang sama sekali tak dapat digunakan lagi. Jadi kita perlu cara untuk menghadapinya. ”
"Dan apakah itu?"
"Kita membutuhkan tubuh ras lain, tubuh kuat yang dapat beregenerasi, cepat pulih, dan memiliki daya tahan yang bagus."
Rahang Teresa terjatuh.
"Tapi… dia tak akan menjadi manusia lagi!"
Apa yang disarankan Jang Maldong tak berbeda dengan mengubah Seol Jihu menjadi Parasite.
"Itu satu-satunya metode yang bisa aku pikirkan sekarang. Metode lain adalah membunuhnya dan menghidupkannya kembali. "
Itu juga bukan pilihan yang baik. Ada masalah menemukan seseorang untuk membuat Divine Wish. Dan bahkan, jika mereka mengumpulkan poin kontribusi yang cukup, tak ada cara untuk mengetahui, apakah Seol Jihu dapat bertahan begitu lama di Bumi.
Meskipun dia bukan seorang veteran dengan pengalaman bertahun-tahun, Jang Maldong tak bisa percaya diri, dengan berapa banyak yang telah Seol Jihu alami dalam waktu singkat.
"Jadi maksudmu…"
Suara gemetar Teresa terdengar keluar.
"Tak ada yang bisa kita lakukan…"
Sama seperti keputus-asaan berat mulai turun di kulitnya…
"Um…"
Sebuah suara setenang nyamuk terdengar.
"Jika sulit menyelamatkannya dengan mantra suci, tak bisakah kamu menggunakan obat yang benar-benar bagus?"
Yi Seol-Ah sedang duduk di tanah di depan pintu, melihat ke dalam ruangan.
"Obat yang bagus?"
Mengesampingkan fakta jika dia ada di sini, Teresa buru-buru bertanya, ingin memahami sedotan.
"Ya. Aku mendengar Paradise memiliki obat mujarab yang dapat menyembuhkan penyakit apa pun…"
"Maksudmu Elixeer?"
Jang Maldong dengan cepat menemukan apa yang ia bicarakan.
Yi Seol-Ah mengangguk.
"Y-Ya, Aku pikir itu namanya."
"Pantas untuk dicoba. Elixeer harusnya bisa mengobati lukanya dan mengembalikan jaringan sirkuitnya yang meleleh. Ini akan membantunya mengendalikan mana yang seperti banteng mengamuk di tubuhnya. "
"Lalu!"
"Tapi itu hanya jika kita memilikinya."
Jang Maldong mengakui penggunaan Elixeer segera, tapi menambahkan catatan masam di akhir.
“Elixeer adalah asal mula kekuasaan dan esensi penahan kehidupan yang ditinggalkan oleh Dewa yang melayani Opinio Odor. Ketika, mereka mencapai akhir hidup mereka dan naik untuk kembali ke dewa mereka. Ini adalah harta karun di bawah terbaik Sky Fairy. Bagaimana Kamu berencana mendapatkannya dari mereka? Apakah Kamu berencana mencurinya? "
Dengan kata lain, gagasan itu tak realistis.
Yi Seol-Ah menjatuhkan kepalanya.
Itu dulu. Teresa berkata ‘Ah!’ Saat dia diingatkan oleh Federacy.
Gedebuk!
Kemudian, dia berlari keluar ruangan dengan kekuatan penuh. Mendengar tindakannya yang tiba-tiba, Jang Maldong dan Yi Seol-Ah menatap pintu yang berayun.
Setelah beberapa jam, Teresa membawa kembali berita yang luar biasa. Dia mendapat balasan positif dari Federacy.
Mereka menjawab hanya dengan lima kalimat.
[Keberhasilan merebut kembali Benteng Tigol. Kembali ke rumah. ]
Dan…
[Menerima permintaan Keluarga Kerajaan Haramark. Jika dia memang orang yang sama di belakang penghancuran laboratorium dan pelarian berikutnya. Dan jika binasa 'Komandan Seven Army Pertama Parasite benar, Federacy tak akan melewatkan upaya menyelamatkan 'Seol'. Pertolongan akan dan segera tiba di Haramark.]
Itu benar-benar berita yang sulit dipercaya.
Di sisi lain, wanita yang menatap ke bawah pada Seol Jihu, ketika dia memancarkan cahaya emas, menutup matanya dengan rapat saat mendengar berita ini.
"Dia akan hidup, kan?"
Gumaman pendek keluar dari mulutnya. Baru saat itulah Jang Maldong memperhatikan kehadirannya. Matanya melebar. Karena keadaannya sangat sibuk, dia tak menyadari dia ada di sana.
Meskipun mereka belum pernah bertemu sebelumnya, dia jelas tahu siapa wanita itu.
Orang pertama yang menjadi Level 8 di Paradise dan penerima Divine Vestige.
Baek Haeju, Divine Queen.
Pak tua itu ingin tahu mengapa dia ada di sini, tapi itu bukan yang penting saat ini.
"Apakah dia akan hidup?"
Ketika dia bertanya lagi, Jang Maldong menggelengkan kepalanya.
"Aku tak yakin. Nona Seo Yuhui dengan paksa membawanya kembali, tapi dia sudah memiliki satu kaki di kuburan. Tapi yang paling penting adalah, kita sekarang memiliki metode yang patut dicoba. "
Retak!
Tiba-tiba, gertakan kasar gigi mengalir keluar. Alis Divine Queen Baek Haeju meninggi.
"Jika dia mencapai keadaan tak mati atau hidup…"
Dia memelototi pintu unit perawatan intensif itu. Kemudian tiba-tiba, dia mengangkat tubuh bagian atas Seol Jihu dengan pandangan tegas, dan duduk bersila di belakang punggungnya.
"Apakah kamu…"
"Tolong lindungi aku."
Selanjutnya, dia dengan hati-hati meletakkan tangannya di punggung Seol Jihu yang terengah-engah.
Sebuah cahaya mencolok berkedip di mata Jang Maldong. Dia menyadari apa yang Baek Haeju coba lakukan.
Ada beberapa tahapan untuk merawat pasien yang terluka parah. Menggunakan obat yang kuat pada seseorang dalam keadaan yang mengerikan, sama dengan tak melakukan apa-apa.
Energi mengamuk di dalam diri pemuda itu harus ditenangkan sebanyak mungkin. Maka, mereka harus membuat tubuhnya siap untuk Elixeer.
Selain itu, mereka harus memastikan Seol Jihu akan tetap hidup, sampai kedatangan Federacy.
Di sini, pikiran Baek Haeju dan Jang Maldong bertepatan.
Jang Maldong membuat semua orang pergi, selain dari anggota minimum yang diperlukan untuk menekan gerakan Seol Jihu. Lalu, dia memasukkan tangan ke sakunya.
Meskipun dia bersumpah untuk tak pernah menggunakannya lagi, ini bukan saatnya untuk begitu keras kepala.
Dia harus menggunakan setiap alat di gudang senjatanya.
"Aku harus menyelamatkannya!"
‘Apa pun yang terjadi.’
Api membakar dari mata Jang Maldong, saat dia mengeluarkan tabung panjang dan silindris.





< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us