Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_184

gambar

SCG_184


184. Alasan yang sesuai


"Kamu tak mengerti betapa sulitnya itu. Semua orang sangat tegang, karena mereka bahkan tak bisa membuat kesalahan kecil. Hati kami akan tenggelam, setiap kali kondisi Kamu tiba-tiba memburuk atau setiap kali Kamu berhenti bernapas sejenak…”
Kulit Yi Seol-Ah menjadi gelap, saat dia mengenang masa lalu.
“Kakek juga terjaga sepanjang malam hari demi hari… Itu benar-benar minggu yang sangat buruk. Aku hanya ditugasi mengurus tugas-tugas kecil. Tapi hanya berada di sini dan melihat situasinya berkembang, membuatku kelelahan. Ah, aku yakin itu yang paling sulit bagimu…"
'Menguasai…'
Seol Jihu melihat ke bawah ke jarum yang menjulur dari lengannya. Jang Maldong pasti telah melakukan akupunktur, seperti yang dia harapkan.
‘Katakan pada Tsuji Yuki ini.
Saat kamu membawa bahkan 'nee' di 'jarum' di depanku… aku akan memutuskan semua koneksi denganmu.’
Seol Jihu ingat betapa tegasnya Jang Maldong, ketika dia menolak permintaan Kazuki di masa lalu. Sementara dia merasa bersyukur jika Jang Maldong melanggar janjinya yang diciptakan sendiri untuk menyelamatkannya. Dia tak bisa mengerti, tapi dia juga merasa sedikit malu.
"Bagaimana Federacy menyelamatkanku?"
"Aku tak tahu apa yang dikatakan Putri Unni. Tapi, mereka benar-benar membawa Elixeer."
"Benarkah?"
"Ya. Kakek juga kaget. Dia mengatakan, dia tak akan pernah membayangkan, jika Federacy akan memberikan sesuatu yang berharga ini, tanpa menuntut imbalan apa pun…"
"Bisakah Kamu memberitahuku lebih banyak tentang itu?"
“Mn… Aku tak bisa melihat proses perawatan secara langsung… Ah, tapi aku dengar mereka punya beberapa obat yang tersisa, setelah merawat Orabeo-nim dan memutuskan untuk merawat Putri Luxuria Unni juga…”
Yi Seol-Ah tiba-tiba mengerang.
"Kamu bisa memberitahuku, apa yang kamu lihat dan dengar."
Mendengar ini, Yi Seol-Ah yang bermasalah tiba-tiba membawa gaun dan memakainya. Dia mendorong tudung ke bawah, lalu merentangkan tangannya.
“Kami tak hanya mengkonfirmasi kematian dari Undying Diligence, tapi kami juga mengkonfirmasi penggunaan Divinity Manifestation milik Unknown Modesty. Pasukan Parasite juga menuju kehancuran di atas semua ini… lebih baik menggunakan Elixeer untuk manusia yang mencapai prestasi konyol seperti itu. Nilai dalam mempertahankannya tetap tak terukur. Ini adalah keputusan bulat dari Federacy, termasuk Beastmen Alliance.”
Dia berbicara dengan nada suaranya lebih rendah. Seol Jihu segera menyadari, jika dia meniru seseorang dari Federacy.
"Dan?"
Yi Seol-Ah mengangguk kepalanya yang berkerudung dan menyilangkan lengannya.
“Kami berterima kasih karena telah mempersiapkan tubuhnya untuk menerima Elixeer. Perawatan berjalan dengan lancar karena itu. Aku yakin itu sama untuk kalian semua, tapi kami juga telah melakukan semua yang kami bisa, untuk melakukan yang terbaik, dari kemampuan kami. Apakah manusia ini dapat bangun atau tidak, sekarang sepenuhnya tergantung pada kemauannya sendiri. ”
"Dan?"
Mendengar ini, Yi Seol-Ah menjatuhkan tangannya dan memiringkan kepalanya.
"Bagaimanapun juga, apa yang Federacy tak bisa lakukan setelah meledakkan ribuan Thunder selama 10 tahun, menyatukan kekuatan lima ras, dan menumpahkan jumlah darah yang tak terbayangkan. Seorang manusia yang hanya berada di Paradise selama kurang dari satu tahun…. berhasil menyelesaikan itu hanya dalam satu pertempuran… ini luar biasa, tak peduli berapa kali Aku memikirkannya. Ya, Aku akui jika Aku agak pahit juga. Apa yang Federacy lakukan salah?”
"Apakah itu yang dikatakan orang itu?"
Yi Seol-Ah melepas tudung, lalu berbicara seolah dia tiba-tiba teringat sesuatu.
“Ya… ah, dia menyuruhku untuk memberitahumu, ketika kamu bangun. Dengan ini, kami melunasi hutang dari makam.”
‘Berkat kamu, kami berempat berhasil bertahan juga. Siapa namamu?’
‘Seol, kan? Terima kasih atas informasinya. Aku akan mengingatmu.’
Seol Jihu membuka mulutnya dan berkata 'Ah'. Dia tahu siapa yang datang dari Federacy.
‘Mikael.’
"Untuk memikirkan koneksi dari waktu itu…"
…akan kembali seperti ini.
Ian benar. Nasib suka menjadi nakal, mengarah ke hasil yang sama sekali berbeda dengan satu pilihan.
'Tuan Ian…'
Dia tiba-tiba menjadi depresi, ketika dia mengingat senyum hangat dan janggut putih Ian. Dia tak bisa mengumpulkan keberanian untuk bertanya, apakah orang tua itu masih hidup.
Teresa, Prihi, Arbour Muto, dan bahkan Jan Sanctus telah datang untuk mengunjunginya bersama pasukannya. Fakta jika Ian tak datang… hanya dapat berarti satu hal.
"Apakah ada hal lain yang membuatmu penasaran?"
Seol Jihu menghentikan pikirannya, pada suara Yi Seol-Ah yang memerah. Dia tersenyum paksa.
"Ya, terima kasih sudah memberitahuku."
Meskipun dia tak yakin, dia menduga dia mengalami koma, setelah Federacy menyelesaikan perawatan mereka. Selama 15 minggu, dia tetap dalam keadaan koma, dengan hanya sebagian kesadarannya terjaga.
Memikirkannya seperti ini, dia merasa seperti bangun, begitu pagi sebenarnya merupakan keberuntungan. Lagipula, dia mendengar, jika pasien koma bisa tetap tak sadarkan diri selama puluhan tahun.
"Tak apa. Baik! Sekarang saatnya…"
Suara bersemangat Yi Seol-Ah tiba-tiba semakin jauh.
"Sudah waktunya?"
Seol Jihu mengangkat kepalanya dan melihat gadis itu menarik napas dalam-dalam di depan pintu. Dia sepertinya mengatakan, jika dia sudah menunggu-nunggu saat ini.
"Seol-Ah, tunggu…"
Tapi sebelum dia bisa berkata, ‘…Semua orang harus tidur sekarang. Lebih baik menunggu.’, Yi Seol-Ah membuka pintu.
Kemudian…
"Semua orang banguunnnn!"
Dia berlari berteriak. Seol Jihu menatap kosong pada Yi Seol-Ah yang kembali, mendengarkan suaranya bergema melalui lorong.
***

Badai dahsyat turun di unit perawatan intensif. Sebagai hasil dari Yi Seol-Ah berlarian dan berteriak di bagian atas suaranya, semua orang menerobos masuk sebelum matahari bahkan muncul.
Akibatnya, selain waktu yang dihabiskan Jang Maldong untuk mengeluarkan jarum dari tubuhnya dan waktu yang dihabiskan Seo Yuhui untuk memeriksanya, dia harus mendengar kata-kata yang sama berulang-ulang dari pagi hingga matahari menggantung di tengah langit.
"Aku mengalahkan…"
Bahkan pujian menjadi melelahkan, setelah mendengarnya tiga atau empat kali.
Dia awalnya tersentuh oleh kata-kata peduli semua orang, tapi pada saat siang hari berulang, perasaan itu lenyap sepenuhnya. Terlebih lagi, tubuhnya yang baru saja pulih inderanya, berteriak karena kelelahan.
Tapi tetap saja, dia tak bisa mengusir orang-orang yang datang jauh-jauh ke sini, untuk mengunjunginya. Dia benar-benar terjebak di antara batu dan tempat yang keras.
"Toot, toot! Pemimpin Carpe Diem, Seol… Hero of War, telah kembali! Tuturu!”
Hugo telah berpura-pura meniup terompet sejak pagi, menggigit tombaknya yang buruk ke belakang. Karena Seol Jihu ingat Hugo selalu menaruh tombak dalam di selangkangannya, dia tak bisa menemukan pemandangan itu lebih menjijikkan.
"Aku senang… aku sangat khawatir… jika kamu tak akan pernah bangun lagi…"
Teresa menangis. Seol Jihu tersenyum pahit, ketika dia melihat gadis itu mencuri air mata dengan jarinya.
Teresa tampaknya percaya, jika Seol Jihu tak tahu. Tapi, dia jelas ingat tindakan biadab yang dilakukannya, setiap kali dia datang berkunjung.
Apakah ini keenam kalinya dia berkunjung? Atau yang kedelapan?
Teresa telah menatapnya lekat-lekat, sebelum mendekatkan wajahnya dan membuat hidung mereka bersentuhan. Seol Jihu tak tahu apa yang putri lakukan pada awalnya, karena dia tak bisa merasakan apa-apa. Tapi, ketika hidungnya menyentuhnya untuk keempat kalinya, dia akhirnya menyadari, jika putri menciumnya.
Mengesampingkan betapa dia selalu tercengang, dia bertanya-tanya, apa yang selalu putri gumamkan sambil menciumnya. Hanya ketika pendengarannya sedikit pulih, dia akhirnya bisa mengetahuinya.
-Ini adalah yang ke 500 kalinya… mengapa dia tak bangun?
-Aku mendengar, jika putri yang tertidur bangun saat berciuman pangeran mereka… Bukankah seharusnya itu bekerja sebaliknya?
-Apakah aku perlu menggunakan lidahku juga?
-Aku akan terus berusaha hingga mencapai 1.000. Dan kemudian aku harus mencoba berciuman di tempat lain.
'Di mana?'
Ketika Seol Jihu ingat saat itu, rambutnya berdiri dan dia gemetaran tanpa sadar.
Bertingkah polos dan merobek setelah melecehkannya secara seksual, sementara dia tak bisa bergerak satu inci pun.
Bagaimana dia harus meletakkan ini…
'Kamu terlalu genit…'
"Aku ingin tahu tentang sesuatu."
Saat Seol Jihu mempertimbangkan untuk mengatakan padanya, jika dia tahu segalanya, sebuah suara yang tertahan mengalir keluar. Agnes menatapnya dengan wajah yang agak serius.
"Aku ingin kamu menjawabku."
Seol Jihu punya firasat jika itu tentang Future Vision. Saat dia sedang mempersiapkan argumen Aku-tak-ingat-apa pun yang tak terkalahkan…
"Dengan banyak pilihan…"
Agnes melangkah lebih dekat, dengan menakutkan memiringkan kepalanya ke samping, karena suatu alasan.
"…Apakah kamu selalu pingsan, saat berbaring di tempat tidur?"
Seol Jihu tersentak. Kenapa dia bertanya tentang itu?
"Mengapa?"
“Judul sampah ditambahkan sebagai alias-ku baru-baru ini. Aku mengembangkan kebiasaan memeriksanya, setiap hari berkat seseorang. Dan hari Aku datang ke sini…"
"A-Apa alias itu?"
Ketika Seol Jihu bertanya dengan bingung …
"Siapa tahu?"
Suara Agnes bertambah dalam. Dia perlahan-lahan menyesuaikan kacamatanya dengan jari tengahnya. Melihat cahaya tajam berkedip dari lensa, Seol Jihu menelan ludah.
Sebenarnya, dia memiliki segala macam pemikiran saat dia berbaring di tempat tidur. Bagaimanapun juga, itu adalah satu-satunya hal yang bisa ia lakukan.
Suatu ketika, ketika dia bosan keluar dari pikirannya, dia menciptakan sebuah lagu yang berbunyi, 'Ting ~ Ting, ting, ting ~ Tang ~ Tang, tang, tang ~ Ting, ting, tang, tang, tang wajan!' Meskipun dia menyanyikan ini berkali-kali, dia tak bisa mengumpulkan keberanian untuk mengaku.
"Yah, aku tak tahu."
Jadi, dia bermain bodoh.
"Hm… mengerti."
Agnes jelas mencurigakan, tapi dia pasti menganggap statusnya sebagai pasien, saat dia diam-diam mundur.
Selanjutnya, sama seperti Seol Jihu dan Teresa menghela napas lega saat mendengar Agnes berkata, "Sialan. Lalu siapa itu?"
“Sudah waktunya! Jam berkunjung berakhir sekarang. ”
Chak!
Tepukan terdengar.
Seo Yuhui masuk, melihat betapa lelahnya Seol Jihu. Ketika dia menambahkan, jika pemeriksaan menyeluruh diperlukan untuk memastikan. Semua orang mulai pergi dengan cepat, seperti air pada saat air surut.
Tentu saja, ada orang yang pura-pura tuli dan tetap tinggal, seperti Teresa dan Chohong.
"Kamu tak demam… Bagaimana perasaanmu?"
"Aku baik-baik saja, hanya sedikit lelah."
“Dan Stats window-mu? Adakah yang perlu diperhatikan, seperti tingkat fisik yang lebih rendah?”
“Statistik-ku semuanya turun, tapi dikatakan itu hanya sementara, tidak permanen. Aku pikir, itu akan kembali, setelah Aku sepenuhnya pulih. "
"Aku senang. Aku kira, ada alasan mengapa Elixeer dianggap sebagai harta karun. "
Seo Yuhui menghela nafas lega, lalu mendesah pahit. Fakta jika Stats-nya seperti ini, bahkan setelah menerima perlakuan yang begitu kuat, berarti jika Elixeer telah menggunakan semua energinya untuk menyembuhkannya.
"Tak sakit di mana pun? Adakah area yang tak nyaman? ”
"Aku agak lapar, aku rasa."
Seol Jihu menampar bibirnya dan menatap hadiah-hadiah yang tertumpuk di sebelah tempat tidurnya. Ketika dia melihat roti yang tampak lembut dan mengulurkan tangan untuk mengambilnya, Seo Yuhui dengan cepat menyambar tangannya di udara.
"Tidak. Perutmu masih berkontraksi sekarang. Kamu akan sakit, perut jika makan sesuatu yang salah. "
"Aku rasa hanya satu yang boleh saja…"
"Mari kita bersihkan perutmu dulu dengan air asin, lalu makan bubur. Noona akan memberimu segala macam makanan lezat, begitu Kondisimu lebih baik, oke? ”
"Baik."
Melihat Seol Jihu yang tersenyum cerah, Seo Yuhui merasa sedikit terkoyak.
"Ayo mulai. Berbaringlah dengan nyaman. "
Seol Jihu berlutut. Dia merasa, seperti dia tahu apa yang akan dilakukan Seo Yuhui.
Seo Yuhui tak hanya memberinya makan suplemen gizi dan menyeka tubuhnya saat dia koma. Tidak, perawatannya telah melampaui pemberian perawatan biasa dan umum.
Ketika sebuah tubuh berbaring diam untuk jangka waktu yang lama, secara alami tubuh menjadi semakin lemah. Seo Yuhui mempertimbangkan hal ini dan melatih tubuh Seol Jihu untuk mencegah otot dan anggota tubuhnya menjadi kaku.
"Rilekskan tubuhmu."
Apa yang dia lakukan sekarang adalah sesuatu yang serupa… chiropractic.
Setiap kali Seo Yuhui dengan terampil memutar sendi atau otot, tulang-tulang Seol Jihu mengeluarkan jeritan listrik.
"Agh, itu terasa enak."
"Kamu seorang dokter, Noona?"
“Tidak, Aku hanya memiliki lisensi dalam terapi fisik. Bisakah Kamu menyilangkan tangan di atas dada dan hanya mengangkat tubuh bagian atas? ”
Seol Jihu patuh melakukan apa yang dia katakan.
Seo Yuhui dengan kuat memeluk punggung Seol Jihu dari depan, lalu perlahan-lahan mendorong tubuh bagian atasnya ke bawah. Dan ketika dia memberikan lebih banyak kekuatan ke lengannya tepat sebelum punggung Seol Jihu menyentuh tempat tidur…
Dududuk!
Seol Jihu mengerang, karena rasa sakit yang menyenangkan muncul dari tulang belikat dan persendiannya. Dia merasa otot-otot yang diikat di tubuhnya mulai terurai dengan cara yang menggetarkan.
Tapi ada sesuatu yang terasa lebih baik.
'Ah…'
Kehangatan yang ia rasakan di wajahnya, benar-benar cukup nyaman untuk membuatnya bergidik. Rasa kantuk segera melanda dirinya.
"Ini luar biasa…"
"Wah… hm?"
Ketika Seo Yuhui bangun untuk menyeka keringatnya, dia berkedip kebingungan. Dia telah melepaskan Seol Jihu dan meluruskan punggungnya, tapi wajah Seol Jihu masih menempel di dadanya, muncul bersamanya.
"Perasaan ini… Aku sudah terbiasa…"
Seol Jihu mengubur wajahnya di pelukan Seo Yuhui, seperti tupai dengan kacang yang dijejalkan ke dalam mulutnya. Seo Yuhui membuat senyum bermasalah, sebelum dengan lembut membelai kepala Seol Jihu.
Chohong dan Teresa yang menolak untuk pergi sebelumnya, menatap tajam ke pasien dan dokter. Mereka bahkan batuk keras, mengumumkan jika mereka masih di dalam ruangan.
Tetap saja, pria dan wanita itu bertindak seolah-olah mereka berada di dunia mereka sendiri.
“Um, Nona Seo Yuhui, apakah Kamu yakin ini adalah bagian dari perawatan? Perawatan mana yang mengharuskanmu menyentuh payudara seperti itu? Aku tak berpikir Kamu seperti itu. Aku kecewa."
Protes sengit segera pecah.
“Hei, kamu, keluarkan wajahmu dari sana. Apakah Kamu tahu itu tak sopan, bahkan jika itu tak mendapat penolakan, hup! "
Chohong menutup mulut di tengah pidatonya. Namun, Seol Jihu tak menangkap slip lidah ini dan mengalihkan pandangannya.
"Kekuatan kehidupanmu?"
Dia bertanya, saat masih menempel.
Mendengar ini, Seo Yuhui berkata dia akan membawa bubur dan mencoba menggeliat keluar. Tapi Seol Jihu mempertahankannya lebih erat, tak ingin melepaskannya.
Setelah pergumulan kecil, Seo Yuhui mengangkat bendera putih dan menjadi bersih.
"Kekuatan kehidupan?"
Yi Seol-Ah belum memberitahunya tentang Upacara, jadi berita ini mengejutkan.
"T-Tidak mungkin. Kemudian…"
"Tak apa-apa."
Karena Seol Jihu tampak siap untuk menggali terowongan lagi, Seo Yuhui menggelengkan kepalanya.
“Aku sudah pulih. Aku tak kesulitan untuk melakukan kegiatan sehari-hari. ”
Dia tak berbohong, secara teknis. Dia baru saja memotong banyak bagian-bagian penting dan memberi tahu minimal. Jika dia jujur, kemungkinan Seol Jihu akan merasa bersalah.
"Itu agak berbahaya pada satu titik… tapi kamu mendengar, jika Federacy juga merawatku, kan?"
"Aku melakukan… tapi tetap saja, tenaga hidup-mu?"
Seol Jihu melanjutkan.
"Aku khawatir waktu hidupmu turun…"
Seo Yuhui tak bisa menahan tawa, melihat betapa lucunya pertanyaan ini.
Seol Jihu menatap cekikikan Seo Yuhui dengan bingung.
"Sama sekali bukan seperti itu. Aku akan mengatakan ini lagi. Aku baik-baik saja. Kamulah yang harus berhati-hati. "
"Aku?"
Dia menghentikan tawanya, lalu meletakkan tangannya di kepala Seol Jihu dengan ekspresi ambigu.
“Menerima kekuatan kehidupan orang lain tidaklah mudah. Misalnya… benar, anggap seseorang yang dilarikan ke ruang gawat darurat, karena kehilangan darah. Apakah Kamu pikir, dia akan bangun hanya karena dia menerima transfusi darah? "
Goyang goyang.
"Baik? Darah harus bersirkulasi melalui pembuluh darah pasien dan menjadi miliknya. Itu sama dengan kekuatan kehidupan. Itu melakukan tugasnya untuk saat ini, tapi untuk membiasakan diri dengan tubuhmu dan menjadi bagian darimu … Aku pikir, itu akan memakan waktu yang cukup lama. Mungkin ada efek samping yang tak diinginkan sementara itu. "
'Efek samping?'
"Apakah kamu tak memiliki keinginan untuk melekat padaku?"
Seol Jihu tersentak. Bagaimana dia tahu?
“Kamu tak perlu malu. Itulah salah satu efek sampingnya. Karena kekuatan kehidupan di dalam dirimu awalnya adalah milikku, secara naluriah mencoba untuk kembali padauk, dan membuat tubuhmu tertarik padaku dalam prosesnya.”
Seol Jihu memiringkan kepalanya. Dia mengerti apa yang wanita itu maksudkan. Tapi melihat ke belakang, dia telah mengalami dorongan yang sama, bahkan sebelum dia menerima kekuatan kehidupannya.
"Apa yang terjadi kemudian?"
"Jadi, jika Kamu memiliki keinginan ini, jangan menekannya dan biarkan itu terjadi. Mungkin perlu waktu, tapi lebih baik membiarkan efek samping ini menghilang secara alami. Jika Kamu terus menekannya, kami tak tahu bagaimana itu akan berubah … oke? "
‘Aku mengerti. Tak ada pilihan saat itu.’
Bergumam dalam hati, Seol Jihu berpura-pura tenggelam dalam pikiran, sebelum menghela nafas panjang. Kemudian, dia mencoba yang terbaik untuk melihat dengan enggan, sebelum membuka mulutnya.
"Maaf, karena aku…"
Meskipun itu yang dikatakan mulutnya, tubuhnya lebih jujur.
Lagipula…
'Akhirnya!'
Dia sekarang punya alasan yang bisa dibenarkan.
Sama seperti pepatah, setelah badai datang tenang, dia merasa seperti pengalaman mengerikan yang ia miliki selama perang, terhanyut.
"Tidak, kamu tak tahu, betapa bersyukurnya aku, jika kamu bangun."
Seo Yuhui memeluk erat Seol Jihu dan bergumam.
"Aku senang Kamu masih hidup. Benarkah…"
Dia bahkan menempelkan pipinya di kepala pemuda itu, dan dengan lembut membelai itu.
Dua pasang mata mengamati pria dan wanita yang merangkul dari atas ke bawah.
Chohong yang sudah memberi mereka tampilan yang kurang menyenangkan, mendengus.
"Haigooo…"
Teresa membuka mulutnya juga dengan wajah seperti apa ini.
"Eewwwww."





< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us