Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_185

gambar

SCG_185


185. To Earth


Pada saat itu, batuk yang keras terdengar.
Jang Maldong berdiri di depan pintu, memandang jauh.
"Sepertinya sudah jauh lebih tenang sekarang… bisakah aku masuk?"
"Ah, ya, ya!"
Seo Yuhui dengan cepat melepaskan Seol Jihu, dan bergegas pergi dari kamar itu. Seperti, seorang istri yang baru menikah yang baru saja ditangkap pada saat intim, oleh ayah mertuanya.
Teresa dan Chohong juga pergi, merasa agak senang dengan diri mereka sendiri.
"Aku tahu, kamu harus istirahat."
Jang Maldong duduk di kursi dan melepas fedora.
Seol Jihu menyambutnya dengan senyum.
"Aku senang kamu di sini, Master."
"Aku juga. Kamu tak tahu betapa sulitnya untuk mengusir mereka. "
Ketika Jang Maldong menggerutu pelan, Seol Jihu siap setuju dengannya.
"Ya, mereka menyerbu, saat kamu mengeluarkan jarum."
"Bagaimana tubuhmu?"
"Semuanya baik. Tingkat fisik-ku turun, tapi dikatakan hanya sementara, dan akan pulih setelah istirahat yang cukup. "
"Itu terdengar bagus."
Jang Maldong agak kasar dalam cara bicaranya. Tapi mengingat apa yang dikatakan Chohong pada dirinya sendiri saat dia 'tidak sadar', Seol Jihu tersenyum bahagia.
Setelah keheningan sesaat, Jang Maldong membuka mulutnya.
"Aku yakin, Kamu sudah bosan mendengar ini sekarang… tapi itu dilakukan dengan baik. Kemenangan di Arden Valley adalah prestasi yang layak dipuji sebagai legenda. Kamu melakukannya dengan sangat baik."
“Haha, legenda? Kamu menyanjungku. "
"Aku mengatakannya apa adanya. Apa yang Kamu capai, adalah sesuatu yang belum pernah dilakukan siapa pun, sejak penciptaan Seven Army. Jika ini tak bisa disebut legenda, lalu apa lagi? "
Ini masuk akal semakin dia memikirkannya, jadi Seol Jihu hanya menggaruk pipinya dengan malu-malu.
"Panas dari berita itu sedikit mereda sekarang. Tapi keseluruhan, Paradise berbicara tentangmu hanya tiga bulan yang lalu. Bahkan anak-anak kecil harus tahu namamu sekarang. Bukan hanya Paradisians dan Earthlings, tapi juga Federacy dan Parasite. ”
Mempertimbangkan betapa tenangnya Jang Maldong. Sepertinya, dia tak ada di sini hanya untuk memujinya. Sementara Seol Jihu tak bisa memastikan, dia merasa seperti Jang Maldong punya tujuan lain.
Apakah dia salah berpikir jika dia terdengar sangat khawatir?
Kemudian lagi, masalah yang dihadapi adalah tentang Komandan Seven Army yang mati di tangan Warrior Level 4.
Dan Komandan Seven Army Pertama yang terkenal, yang dikenal sebagai salah satu komandan terkuat, pada saat itu.
Menyatukan semua ini, Seol Jihu benar-benar tak tahu, hasil seperti apa yang akan terjadi padanya.
"Ini bisa baik, atau bisa buruk."
"Aku akan pergi sekarang."
Jang Maldong bangkit dari tempat duduknya. Mata Seol Jihu melebar.
"Kamu sudah pergi?"
"Kamu dak perlu mengatakan kata-kata kosong. Aku bisa melihat kelelahan di matamu. "
Jang Maldong tertawa kecil.
"Aku bercanda. Aku tahu tubuhmu belum sepenuhnya pulih. Tapi, Aku masih ingin datang menemuimu dan mengucapkan beberapa patah kata. "
"Tunggu!"
Seol Jihu buru-buru menghentikan Jang Maldong, yang berbalik untuk pergi.
Ketika Jang Maldong melihat ke belakang dengan mata yang mengatakan, 'Apa yang salah?', Konflik internal yang intens melintas di mata Seol Jihu.
Bukannya dia lupa. Dia hanya memiliki pikiran yang terkubur di sudut pikirannya.
Dia tak tahu, apakah yang lain sudah lupa atau apakah mereka sengaja tidak menyebutkannya. Tapi, Seol Jihu ingin mengatakan apa yang telah ia simpan dalam hatinya.
Setidaknya ke Jang Maldong, kalau tak ada yang lain.
"Ini tentang… Tuan Ian…"
Kulit Jang Maldong sedikit menegang. Tapi itu dia.
"Ya."
Dia memukul bibirnya.
"Aku tahu."
Lalu berkata dengan tenang.
"Jadi, seperti yang aku pikirkan!"
Hati Seol Jihu tenggelam meskipun dia sudah mengharapkannya. Bentuk mulutnya berubah.
"Maafkan Aku."
"Apa?"
Karena itu terdengar seperti Jang Maldong bertanya, kenapa dia minta maaf, Seol Jihu melanjutkan kata-katanya dengan suara tenang.
"Karena aku… Tuan Ian meninggal. Untuk melindungiku…"
Jang Maldong menjatuhkan kepalanya. Setelah menutup matanya, dia tak membuka mulutnya sampai beberapa saat kemudian.
"Bajingan itu… apa yang dia katakan, sebelum dia menutup matanya?"
Dia kemudian melanjutkan, tanpa memberi Seol Jihu kesempatan untuk menjawab.
"Apakah dia bilang, dia menyesalinya?"
Pemuda itu menggelengkan kepalanya, segera setelah itu.
"Aku ragu dia melakukannya. Lagipula, dia pasti bilang 'aku tak pernah melakukan sesuatu yang akan aku sesali'. Itulah yang Aku pikirkan. "
‘Aku… tak menyesalinya.’
Kata-kata Ian terlintas di benaknya.
Seol Jihu menjadi linglung.
"Aku tak yakin apakah kata-kata ini cukup menghibur, tapi kamu sudah…"
Jang Maldong yang melanjutkan dengan tenang, tak bisa menyelesaikannya. Ini karena Seol Jihu menatapnya lekat-lekat dengan ekspresi aneh, sulit digambarkan.
"Apa yang salah?"
"Dia meninggal."
Seol Jihu bergumam, seolah dia terpesona oleh sesuatu.
Jang Maldong mengerutkan alisnya.
"Aku tahu. Yang Aku maksud…"
"Tentu saja, aku tahu dia kembali ke Bumi. Tapi, kita tak akan bisa melihatnya lagi di Paradise. "
"…."
"Dan kita juga tak tahu, bagaimana keadaannya di Bumi."
Wajah Seol Jihu berkerut.
"Apakah kamu… sedih?"
"Kamu…"
Jang Maldong membuka mulutnya, lalu segera menutupnya. Kemudian…
"Aku. Aku pikir itu memalukan. "
Dia mengakuinya nyaris saja.
“Mari kita hentikan percakapan ini di sini. Istirahatlah."
Jang Maldong mendorong fedora ke kepalanya. Dia bisa merasakan tatapan tajam di punggungnya, tapi dia berbalik tanpa sepatah kata pun.
Tak.
Saat dia menutup pintu, dia menghela nafas pendek.
"Bocah ini."
Wajahnya yang keriput berubah suram.
"Berpikir sampai tingkat ini…"
Dia tahu Seol Jihu berbeda dari Earthling normal, ketika datang ke pandangannya tentang Paradise. Tapi, dia tak pernah membayangkan, jika ini akan seburuk ini.
Ketika dia mendengar apa yang Seol Jihu katakan, sebuah getaran mengguyur punggungnya.
"Menyelamatkannya…"
‘…Adalah jawaban yang tepat.’
Jika mereka memilih untuk membunuh dan membangkitkannya, dia punya firasat kuat, jika mereka tak akan pernah melihatnya lagi.
Karena… karena…
‘Karena aku suka tempat ini.’
‘Uang, ketenaran, aku tak berpikir ada yang salah dengan menyukai mereka. Tapi aku tak datang ke Paradise karena mereka.’
‘Ini adalah tempat, di mana aku berada.’
‘Itu juga tempat yang memberiku awal yang baru… aku benar-benar tak bisa memikirkan apa pun, untuk dikatakan selain yang aku suka di sini.’
Kata-kata yang ia dengar dari pemuda itu tiba-tiba terlintas di benaknya. Itu adalah jawaban yang Seol Jihu berikan, tentang mengapa dia masuk Paradise.
Baru sekarang Jang Maldong memahami dengan jelas, makna di balik kata-kata ini.
Dia tak yakin kapan itu dimulai, tapi apa yang Seol Jihu katakan membuatnya yakin.
Seol Jihu…
‘Kami tak akan bisa melihatnya lagi di Paradise.’
‘Apakah kamu… sedih?’
…adalah seorang pecandu Paradise.
Dan yang parah pada saat itu.
***

Beberapa hari kemudian, Seol Jihu akhirnya keluar dari unit perawatan intensif. Tentu saja, dia tak bisa meninggalkan Kuil Luxuria semudah itu.
Pada hari dia dibebaskan, Seo Yuhui memaksanya untuk mengambil pengujian terakhir, menyebabkan dia ditahan sampai sore.
Karena hal ini, dia tak dapat menikmati pesta untuk merayakan kepulangannya dan tertidur pulas, saat dia kembali ke rumah yang sangat dinantikannya.
Dan ketika keesokan paginya tiba, Jang Maldong menyerukan pertemuan tim, menggunakan otoritasnya sebagai penasihat Carpe Diem.
"Selamat telah keluar, pemimpin."
Marcel Ghionea membungkuk, ketika melihat Seol Jihu turun ke ruang tamu. Lalu, dia dengan hormat menawarkan tangannya.
Dia memegang tas plastik tembus cahaya, yang berisi sekotak tahu. Ketika Seol Jihu menatapnya lekat-lekat, Marcel Ghionea berkata dengan percaya diri.
“Aku mendengar, itu adalah tradisi Korea untuk memberikan tahu kepada seorang kenalan yang keluar dari rumah sakit. Aku menyiapkannya, sebagai hadiah ucapan selamat. ”
Ada sedikit kebingungan di wajah Seol Jihu.
"Siapa yang memberitahumu itu?"
“Aku melihatnya di film. Itu adalah adegan seorang bawahan yang bodoh, tapi loyal. Dia memberikan tahu kepada bos organisasinya, yang baru saja dipulangkan dari rumah sakit. "
"Hanya karena penasaran, apa yang terjadi di adegan selanjutnya?"
“Bos memukul kepala bawahan dengan keras, tapi dia menggigit tahu itu. Aku yakin dia malu. "
Seol Jihu bisa mendengar Yi Seol-Ah terkikik.
"Orang ini agak…"
Seol Jihu senang dengan Marcel Ghionea, karena kepribadiannya yang dingin dan tenang mengingatkannya pada Kazuki. Tapi sepertinya, dia juga memiliki sisi yang agak canggung baginya.
Bagaimanapun juga, Seol Jihu menggigit tahu itu tanpa mengeluh.
"Terima kasih!"
Senyum muncul di wajahnya, saat dia menggigit tahu itu. Dia tak berpura-pura tertawa dan benar-benar menikmati momen itu.
Dia sangat tersentuh, melihat anggota Carpe Diem berkumpul di sekitar sofa ruang tamu.
Jang Maldong, Chohong, Hugo, Yi Seol-Ah, Yi Sungjin, dan Marcel Ghionea… wajah-wajah yang ia lihat setiap hari, menggerakkannya untuk alasan yang tak diketahui.
Akhirnya. Dia akhirnya kembali ke kehidupan sehari-harinya.
"Tunggu, sekarang aku memikirkannya…"
Sekitar waktu dia menyadari, jika satu orang tak terlihat…
"Sepertinya semua orang ada di sini."
Suara Jang Maldong mengalir. Sebelum Seol Jihu bisa bertanya di mana orang yang hilang ini, Jang Maldong memotong untuk mengejar.
"Aku akan langsung ke intinya. Bukankah sudah waktunya kalian semua kembali? "
Seol Jihu dengan cepat menoleh padanya.
"Aku pikir, kamu akan mengatakan itu."
Chohong mengangguk sambil meregangkan tubuh.
Seol Jihu dengan cepat bertanya balik.
“Bukankah kamu sudah pergi? Saat aku sedang tidur. "
"Yah, itu tidak seperti tak ada yang pergi… dan kami juga berbicara tentang melakukan perjalanan bolak-balik secara bergiliran…"
Chohong mengangkat bahu.
“Tapi rasanya salah, meninggalkanmu di sini dan pergi. Jadi kami telah menundanya hari demi hari. "
"Tapi kalian tak tahu kapan aku bangun…"
"Tapi kamu sudah bangun. Bagaimanapun juga, kejadian besar baru saja berakhir. Dan itu sudah lama sejak Aku kembali. Jadi, sudah waktunya Aku melakukannya. "
"Sama di sini. Sebagai catatan, Aku akan tinggal di sana untuk sementara waktu, saat ini. Aku punya rencana perjalanan, Kamu tahu. ”
Hugo ikut juga.
"Sungjin dan aku juga akan kembali…"
Yi Seol-Ah dan Yi Sungjin mengangguk seolah-olah mereka telah menunggu.
"Aku pikir, Aku akan membutuhkan sekitar dua minggu."
Dan Marcel Ghionea dengan mudah menyetujui juga.
Dengan semua orang berbicara seolah-olah kembali diperlukan, Seol Jihu tertangkap basah. Jang Maldong yang diam-diam mengawasi Seol Jihu, membuka mulutnya.
"Bagaimana denganmu, Seol?"
"Ya?"
"Kenapa kamu tak melakukan perjalanan panjang seperti Hugo? Beristirahat sejenak untuk pulih. Bagaimana kalau sebulan? "
"Sebulan penuh?"
Seol Jihu bergumam kaget.
"Sebulan di Bumi… tiga bulan di Paradise. Bukankah itu terlalu lama? Terlebih lagi untuknya…"
Untungnya, Chohong memihak Seol Jihu. Jang Maldong mengetuk tongkatnya di lantai sebelum menjawab.
"Lalu bagaimana kalau dua minggu?"
Chohong tak mengatakan apa-apa seolah-olah itu lebih dapat diterima, tapi Seol Jihu masih tampak enggan.
"Bahkan dua minggu agak panjang…"
Mata Jang Maldong menyipit.
"Dari apa yang dikatakan Nona Kim Hannah kepadaku, Kamu belum menyelesaikan masalah latar belakangmu dengan benar. Dia mengatakan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. ”
"Kenapa dia harus menyebutkan itu?"
Seol Jihu menggigit bibir bawahnya.
"Aku tak tahu. Bahkan jika itu masalahnya, dua minggu masih terlalu lama. Aku juga tak melihat perlunya untuk kembali sekarang. "
"Apakah ada sesuatu yang mendesak, yang perlu kamu urus di Paradise?"
Teman-teman Seol Jihu membuat lingkaran penuh di sekitar matanya.
"Uh… pertama, aku harus mampir dan berterima kasih kepada semua orang yang datang mengunjungiku, selama aku tinggal di kuil."
"Aku tak tahu apakah itu perlu, tapi Kamu bisa melakukannya nanti. Mereka semua tahu apa yang telah Kamu lalui."
"Aku juga ingin pergi ke kuil."
"Kuil itu dak akan ke mana-mana. Kamu bisa pergi saat kembali. Karena Kamu pasti akan menjadi High Ranker, Kamu perlu waktu untuk berpikir, tentang apa yang Kamu inginkan, "
“Aku juga harus cepat mengembalikan ingkat fisikku. Di Huge Rock Mountain. "
"Aku juga akan kembali ke Bumi."
"Kalau begitu aku bisa pergi sendiri."
"Aku pikir, aku sudah bilang untuk fokus pada makan enak dan cukup istirahat."
Seol Jihu menutup mulutnya. Jang Maldong melanjutkan, seolah-olah menghibur seorang anak yang gelisah.
“Kamu baru keluar dari kuil, tapi tubuhmu belum sepenuhnya pulih. Jika Kamu mendorong dirimu terlalu jauh, ada kemungkinan bagus, jika penurunan sementara pada tingkat fisik-mu akan menjadi permanen. Untuk saat ini, kamu perlu istirahat. ”
Tak dapat membantahnya, Seol Jihu hanya menggigit bibirnya. Sejujurnya, dia ingin berteriak, jika dia tak ingin kembali.
Dalam suasana berat yang tiba-tiba, napas singkat Jang Maldong terdengar.
"Satu minggu."
Seol Jihu masih belum menjawab.
"Apakah kamu mengatakan itu terlalu lama?"
Anggota Carpe Diem yang lain mulai menoleh ke belakang kepadanya. Merasakan tatapan mereka, pemuda itu menggaruk bagian belakang kepalanya dengan kasar.
Dia tak bisa mengerti, mengapa semua orang memandangnya seolah dia bertingkah aneh… tapi pada akhirnya, dia tahu jika dia tak punya pilihan lain dan menundukkan kepalanya.
"Dimengerti."
***

Seolah ingin menyerang ketika setrikanya panas, Jang Maldong menyarankan agar Soel Jihu kembali ke Bumi hari itu juga.
Meskipun Jang Maldong tak pernah memaksanya untuk melakukan apa pun sampai sekarang, Seol Jihu memiliki perasaan, jika Jang Maldong mendorong dirinya dengan paksa.
Dia bahkan mengikuti Seol Jihu ke kuil. Seolah-olah, dia mengawasi pemuda itu untuk kembali dengan benar.
Dalam perjalanan ke kuil, tiba-tiba Jang Maldong bertanya.
"Di mana kamu tinggal?"
"Hah? Oh, um, Seoul. "
"Seoul tak bisa semua menjadi rumahmu."
"Seodaemun-gu Hongeun-dong."
"Seodaemun-gu, ya."
Jang Maldong mengangguk dan melanjutkan.
"Itu harusnya dekat dengan Hongdae."
"Ya, hanya sekitar 15 menit jauhnya…"
"Bagus. Ada restoran perut babi yang enak di dekat pintu keluar ke-8 Stasiun Universitas Hongik. "
"…?"
"Pergi ke sana, jika Kamu punya kesempatan. Sangat bagus. "
Seol Jihu tampak sedikit bingung. Apa yang dikatakan Jang Maldong benar-benar muncul entah dari mana. Tapi mengingat kepribadiannya, ada kemungkinan hal itu penting.
Tapi Seol Jihu tak bisa mengetahui niatnya, tak peduli seberapa keras dia memikirkannya.
Segera, mereka tiba di portal di kuil.
Jang Maldong menyuruh Seol Jihu untuk masuk tlebih dulu dan berhenti di depan altar.
Seol Jihu memberi Jang Maldong perpisahan pendek dan naik tangga.
Dan saat dia meletakkan satu kakinya di gerbang warp…
"Seol."
Sebuah suara berat menarik kakinya dari belakang.
"Aku sangat bangga dan berterima kasih atas apa yang telah Kamu lakukan."
"Ah."
"Tapi dunia ini bukan tempat kamu tinggal."
Setengah berbalik, Seol Jihu berhenti mendengar apa yang terjadi setelahnya.
"Jangan lupa."
‘Jangan lupa.’
"Di mana kamu berada, itu adalah Bumi."
‘Ini adalah tempat di mana Anda berada.’
"…."
Seol Jihu mendorong kaki kembali ke gerbang teleport.
Berpura-pura tak mendengar itu, dia membiarkan gerbang teleport menelan tubuhnya.
Ini adalah yang ketiga kalinya dia kembali ke Bumi.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us