Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_186

gambar

SCG_186

186. An Unexpected Change of Pace (1)


Paat!
Lampu menyala. Ketika Seol Jihu membuka matanya, dia melihat sebuah ruangan yang tak dikenalnya. Hanya setelah melihat-lihat beberapa kali dengan canggung dia menyadari, "Ah, ini kamar Aku."
Drrk.
Pemandangan kota yang menampakkan dirinya, ketika dia membuka jendela, terasa terlalu tak wajar dan aneh.
Mobil-mobil di sisi jalan, rumah-rumah padat penduduk, para siswa berjalan dengan seragam mereka…
Seol Jihu menatap pemandangan kota dalam keadaan linglung, sebelum menggaruk kepalanya dengan keras.
Kulit kepalanya gatal, mungkin karena dia belum mencuci rambutnya, dalam beberapa hari. Dia segera melepas baju dan menuju ke kamar mandi.
Chwaaaa!
Air mengalir dari pancuran. Merasakan air panas menghantam tubuhnya, Seol Jihu dengan lembut menutup matanya, ketika erangan lembut keluar dari mulutnya.
"Air panas keluar dengan mudah, ya…"
Bukannya seolah-olah air panas sulit didapat di Paradise, tapi ada proses yang menyebalkan, ketika dia harus mendapatkan cukup air untuk mandi yang baik.
Baru sekarang, Seol Jihu benar-benar merasa seperti kembali ke Bumi. Segala sesuatu yang terjadi, ketika dia berada di Paradise terasa seperti mimpi.
"Wah…"
Dia menjatuhkan diri, saat membiarkan air pancuran menghujani kepalanya.
Sementara Seol Jihu tak memiliki cara untuk mengetahui hal ini, dia baru saja mengalami yang kedua dari empat pertempuran yang paling mengerikan. Wajar jika kakinya lemas.
Dia merasa segar, setelah dia mencuci setiap inci tubuhnya. Tapi, dia segera dihadapkan dengan masalah yang sulit, yang telah lama ia antisipasi.
Dia sama sekali tak ada hubungannya.
Sebaliknya, dia tak tahu apa yang ia lakukan.
Dia membuka kulkas tanpa banyak berpikir, lalu menutupnya dengan perasaan gelisah. Bahkan ketika dia menyalakan musik keras dan berkeliaran di sekitar ruangan, atau ketika dia mengambil sebuah buku yang menarik perhatiannya. Sepertinya, tak ada yang menahan perhatiannya selama lebih dari 10 menit.
Dia membuka laptopnya dan membaca berita terbaru, tapi tak ada yang lebih menarik dari membaca laporan berita dari organisasi assassins.
Ketika dia menyadari tak ada yang bisa dilakukan, keheningan yang tak tertahankan turun padanya.
Pada akhirnya, dia menyalakan TV, mengeluarkan sekaleng bir berguling-guling di lemari es, memasukkan sebatang rokok ke dalam mulutnya, lalu bersandar ke dinding. Sementara itu, kepalanya dipenuhi dengan segala macam pikiran.
Permintaan Kim Hannah dan Jang Maldong bergema di dalam telinganya.
"Membosankan…"
Seol Jihu bergumam pada dirinya sendir,i saat dia menyalakan rokok. Namun, dia bahkan dak minum seteguk bir yang ia buka, dan bahkan rokok itu hanya mengeluarkan asap putih.
Seol Jihu memelototi para selebriti yang tertawa dan bercanda di layar TV dengan mata kosong dan tak bernyawa.
"Mereka bahkan tak tahu apa-apa."
Segera, ketika rokok yang tak digunakan terbakar ke ujung filter, dan layar berubah menjadi iklan…
"…."
Dia menunduk dengan sedih. Dia tak mengerti mengapa dia seperti ini. Tapi dia merasa, seolah-olah semua energi telah disedot keluar dari tubuhnya, saat dia kembali ke Bumi.
Kurang dari setengah hari telah berlalu, sejak dia meninggalkan Paradise. Jadi, mengapa dia merasa seperti ini?
Seol Jihu menatap lantai yang polos dan bergumam singkat.
"Sangat sepi."
***

Setelah duduk dengan lesu di sofa untuk waktu yang lama, Seol Jihu meninggalkan kamar, seolah-olah dia melarikan diri dari sesuatu.
Waktu mengalir dan tak lama kemudian waktu makan malam, dengan senja perlahan menyelimuti langit.
Seol Jihu berjalan tanpa tujuan, meskipun dia jelas tak punya rencana atau tempat untuk pergi. Dia hanya berjalan tanpa tujuan atau tujuan.
Langkahnya yang setengah refleks bergerak berhenti, ketika cahaya terang menyentuh ujung jari kakinya. Seol Jihu yang telah merenungkan dalam-dalam sambil mengutak-atik kertas di sakunya, mengangkat kepalanya.
Pintu Exit 2 Stasiun Universitas Hongik.
"Oh benar!"
Kulitnya yang gelap kembali sedikit hidup.
Tanpa ragu, Seol Jihu berbaur dengan kerumunan orang yang berjalan naik dan turun tangga.
Setelah keluar dari subway di Exit 8, dia berjalan tanpa rencana lagi. Dia pikir dia harus mencarinya sebentar, tapi dia menemukan apa yang ia cari, lebih cepat dari yang ia harapkan.
"Tempat Perut Babi Bagus."
Seol Jihu menatap tanda pada bangunan bertingkat tiga itu, dengan agak tercengang. Lampu masih menyala, tapi mungkin karena sudah larut malam, dia tak bisa melihat banyak orang di dalam.
Berbunyi. Dia membuka pintu dan masuk.
"Selamat datang… Oh, astaga!"
Pelayan tersentak, ketika dia melihat Seol Jihu.
"Apakah kamu masih terbuka?"
"Ya! Kami akan tutup satu jam lagi. Berapa banyak pesananmu? ”
"Ini hanya aku."
"Hanya kamu? Baiklah, silakan lewat sini. ”
Seol Jihu meredam suaranya karena malu, tapi pelayan itu menuntunnya ke kursinya dengan acuh tak acuh.
"Apa yang kamu pesan?"
"Aku dengar dagingnya enak."
"Tentu saja… Sangat lezat… Jadi, Kamu akan pesan perut babi?"
"Ya, dua porsi tolong."
"Dimengerti…"
Begitu pelayan yang sangat ceria pergi, Seol Jihu mengamati restoran itu dengan saksama. Dia pikir pasti ada alasan, Jang Maldong menyuruhnya datang ke sini. Pasti ada sesuatu yang berhubungan dengan Paradise.
Tapi, dia tak bisa menemukan apa pun, berapa kali pun dia melihat-lihat tempat itu. Saat dia sedang mempertimbangkan untuk berjalan ke lantai dua, makanan yang dia pesan tiba.
Dia tak yakin apakah tempat ini biasanya seperti ini, tapi pelayan ceria memanggang daging untuknya, tanpa terlihat lelah atau kesal sedikit pun.
Ketika suara mendesis daging yang dipanggang mengalir keluar, disertai dengan aroma gurih, pikiran mencari petunjuk pun menghilang.
Sekarang setelah dia melihat lebih dekat, perut babi itu memiliki ketebalan yang tebal dengan perbandingan lemak dan daging yang sempurna. Dia tak bisa berbohong. Itu tampak sangat menggiurkan.
Teguk.
Seol Jihu menelan ludah di mulutnya, lalu bertanya.
"Bisakah aku mendapatkan semangkuk nasi juga?"
"Tentu… Tolong semangkuk nasi di sini…"
Kenapa dia tak khawatir saat perut kenyang?
Seol Jihu mengambil sesendok nasi dan sepotong daging, yang pelayan potong menjadi potongan seukuran gigitan. Seol Jihu mengerang, saat dia merasakan keharmonisan daging kenyal dan nasi yang dimasak dengan baik.
Berpikir akan sebaik ini…
Seperti pepatah, 'kelaparan adalah saus terbaik', Seol Jihu menghabiskan dua porsi daging dan semangkuk nasi dalam sekejap mata. Ketika dia selanjutnya memesan empat porsi perut babi lagi, pelayan itu balas bertanya dengan heran.
"E-empat porsi?"
"Ya, jangan khawatir. Aku bisa menyelesaikannya. "
Seolah ingin membuktikan kata-kata ini, Seol Jihu melahap perut babi begitu selesai memanggang. Berkeringat deras, dia hanya fokus pada makan.
Dia tahu itu tak baik bagi kesehatannya, untuk makan begitu banyak secara tiba-tiba. Tapi, dia dikejutkan oleh rasa lapar yang tak tertahankan, saat dia mencium bau daging.
Begitu perutnya merasakan minyak lemak perut babi, itu menuntutnya lebih dan lebih lagi. Pada akhirnya, Seol Jihu memesan porsi ekstra.
Hanya setelah menyelesaikan 10 porsi perut babi, empat mangkuk nasi, satu rebusan tempe, dan naengmyeon akhirnya dia merasa kenyang.
"Wah…"
"Itu makan yang enak."
Mungkin karena dia makan sepuas hatinya, dia merasa sedikit lebih energik. Setelah menyeka dahinya yang berkeringat dengan tisu, dia tiba-tiba mengedipkan matanya.
Karena dia sangat fokus pada makan, dia baru menyadari jika restoran itu jauh lebih gelap dari sebelumnya. Sebagian besar lampu telah dimatikan, dan beberapa pelanggan lain yang ada di restoran telah lama pergi.
Satu-satunya hal yang bisa dilihatnya adalah lengan pelayan, yang sedang membersihkan minyak dari panggangan yang kotor.
"Kamu memiliki selera makan yang sangat baik."
Nada nadanya yang bersemangat, membuat Seol Jihu kembali ke dunia nyata. Dari kelihatannya, dia telah menunggu cukup banyak waktu baginya untuk menyelesaikan makan.
“M-Maaf! Aku benar-benar lapar. ”
Seol Jihu buru-buru mengeluarkan dompetnya. Sama seperti dia mengambil beberapa tagihan tambahan untuk memberi tip padanya untuk masalahnya…
"Ei… Hanya 50.000 Won?"
Suara mengoceh terdengar.
"Bukankah aku sudah memberitahumu sebelumnya? Jika Aku cukup mahal. "
'Apa?'
Baru saat itulah Seol Jihu mengangkat kepalanya, dan dia langsung menjadi linglung. Pelayan yang membimbingnya ke tempat duduknya tak terlihat, dan satu-satunya wajah yang akrab adalah satu-satunya yang tersisa.
"Aku tinggal lembur selama satu jam untuk memanggang daging, Kamu tahu."
Alasan dia tak mengenalinya pada awalnya berasal dari perbedaan mencolok dalam pakaiannya saat di Paradise, dan pakaian kasualnya di Bumi.
"Nona Phi Sora?"
"Wow, terima kasih sudah memperhatikannya begitu cepat."
Phi Sora tertawa, melempar celemeknya, lalu duduk di kursi di seberangnya.
Tak pernah membayangkan bertemu dengannya di sini, Seol Jihu tanpa sadar bertanya.
"Mengapa kamu di sini?"
“Itulah yang ingin Aku tanyakan. Bagaimana Kamu mengetahui tentang tempat ini? "
"Master menyuruhku pergi."
"Kakek melakukannya? Dia datang ke sini sesekali, tapi mengapa dia memberitahumu? "
Dia lalu mengangkat bahunya, seolah itu tak masalah.
"Ngomong-ngomong, aku rasa kamu bangun?"
Seol Jihu memberikan penegasan secara refleks.
"Aku senang. Aku khawatir Kamu tak akan bangun selamanya. "
"…."
"Yah, maafkan aku. Aku ingin tinggal sedikit lebih lama, tapi sesuatu yang mendesak muncul, dan Aku harus kembali. Dan karena Aku di sini, Aku pikir Aku bisa menjalankan beberapa tugas. "
Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
"Kamu tak perlu minta maaf."
Seol Jihu tak punya alasan, untuk mencegah anggota timnya kembali ke Bumi. Hanya saja, waktunya tak begitu baik.
Dia memiliki begitu banyak hal yang ingin ia lakukan, begitu dia keluar dari kuil suci. Jadi, dia tak dalam suasana hati yang baik, terbawa oleh atmosfer untuk kembali.
"Pft."
Tiba-tiba, sebuah tawa terdengar. Bahu Phi Sora gemetar, gigi-giginya yang putih terlihat jelas.
"Ah, ngomong-ngomong, itu benar-benar lucu."
"…?"
“Soorim, maksudku. Gadis yang berdiri di sini sepanjang waktu. Kamu tak memperhatikannya? "
Seol Jihu memiringkan kepalanya. Dia sepertinya berbicara tentang pelayan yang membimbingnya ke kursi ini, tapi hanya itu yang bisa diingatnya tentang dirinya.
"Aku bertanya-tanya, mengapa dia tiba-tiba bekerja sangat keras… ah, dia tak seperti itu biasanya. Dia biasanya meluncur keluar dari tempat ini, ketika shiftnya berakhir, tapi dia tetap bersikeras dia akan tinggal dan membersihkan. Aku turun, bertanya-tanya, apakah dia makan sesuatu yang salah, dan … ”
Phi Sora memberi isyarat pada Seol Jihu dengan dagunya.
“Ketika Aku menyuruhnya pergi, dia cemberut seperti anak kecil. Kamu harus melihat cara dia memelototiku, saat dia pergi. "
Phi Sora terkikik, memperhatikan betapa lucunya gadis Soorim ini.
Seol Jihu mendengarkannya tanpa berkata, sebelum diam-diam bergumam.
"Kamu seharusnya membiarkan dia tinggal…"
Tawa Phi Sora segera berhenti.
"Apa katamu?"
"Ah, well, aku hanya mengatakan."
“Apa, apakah kamu tertarik padanya? Kamu punya pacar, bukan? "
"Aku tak punya pacar."
"Berbohong lagi… baiklah, katakan saja kamu tidak. Mengapa Kamu mengatakan, Aku harus membiarkannya tinggal? "
"Karena dia cantik."
Seol Jihu berkata datar.
“Kamu tahu, apakah kamu laki-laki atau perempuan, jika kamu melihat orang yang menarik, matamu terus mengejarnya, dan kamu ingin berbicara dengan mereka. Ei, sayang sekali.”
Ketika Seol Jihu berbicara dengan menyesal, alis Phi Sora langsung naik karena marah.
“Apakah aku mendengarnya dengan benar? Cara untuk merusak suasana hatiku. Jadi apa, maksudmu aku tak menarik? "
"Tidak, bukan itu. Tapi tahukah Kamu, semua orang memiliki selera yang berbeda. ”
“Ha, selain selera yang berbeda, bagaimana gadis itu lebih cantik dariku? Wajah dan figurku lebih unggul. ”
Seol Jihu membelalakkan matanya dan menjatuhkan rahangnya.
"Wow…."
Ketika Phi Sora melihat reaksinya, dia benar-benar tampak terperangah.
"Wow? Wooow? Ada apa dengan reaksi itu? "
Seol Jihu menyaksikan reaksi muncul Phi Sora sejenak sebelum tertawa.
"Masa bodoh. Bangunlah, jika Kamu selesai makan. "
"Aku akan membantumu membersihkan."
“Apakah itu seharusnya menghiburku? Aku tak membutuhkannya, jadi kembalilah. Apakah Kamu pikir, Aku tak tahu, jika Kamu mengatakannya hanya untuk menggangguku sampai mati? "
"Baiklah, maka aku akan membayar dan pergi. Terima kasih untuk hari ini!"
Seol Jihu bangkit tanpa ragu-ragu. Ketika dia sampai ke konter untuk membayar, desah tercengang terdengar dari belakang.
"Kamu benar-benar pergi?"
Phi Sora membuat suara klik dengan pena di tangannya.
"Tidakkah kamu baru saja menyuruhku pergi?"
Ketika Seol Jihu kembali menatapnya dengan wajah bingung, Phi Sora cemberut bibirnya.
"Maksudku… bukankah kamu bilang Kakek memberitahumu tentang tempat ini?"
"Ya Aku lakukan."
"Kalau begitu, kamu tak punya sesuatu yang perlu kamu katakan padaku?"
"Tidak, tidak ada. Dia hanya menyuruhku datang ke sini. ”
"Sialan… Maksudku, pasti ada alasan, kan? ”
"Alasan apa?"
"Aku tak tahu!"
Seol Jihu menatap lekat-lekat pada Phi Sora yang percaya diri.
"Tapi…"
Dia memutar-mutar jari-jarinya, seolah-olah dia ingin mengatakan sesuatu. Kemudian…
"…minumlah bersamaku."
Dia menurunkan lengannya dengan wajah menyerah.
"Aku lapar melihatmu makan. Aku memberimu satu jam dari waktuku, sehingga Kamu dapat melakukan hal yang sama untukku, bukan? ”
Dia mulai membersihkan meja, tanpa menunggu jawabannya.
Seol Jihu dengan cepat berkata, "Aku tak pernah mengatakan Aku akan pergi…"
“Bermain sulit untuk mendapatkan itu baik-baik saja. Tapi, pertahankan dalam jumlah yang imbang. Sepertinya, Kamu tak perlu melakukan apa pun. "
Kali ini, giliran Seol Jihu untuk dibekukan.
“Jangan hanya berdiri di sana dan datang bantuan. Aku akan membayar untuk apa yang Kamu makan. "
‘Wanita ini.’
Seol Jihu menggerutu dalam hati, lalu menggelengkan kepalanya ke sisi.
"Apa yang dia inginkan dariku?"
Dia telah memikirkan hal yang sama di masa lalu, tapi dia benar-benar aneh.
***

Setelah menutup restoran, Phi Sora memeriksa beberapa kali, untuk melihat jika pintunya terkunci sebelum berbalik.
Dia memimpin jalan dengan mengatakan, jika dia tahu ada tentara Korea yang baik di dekat situ, dan dia benar-benar berhenti di depan sebuah restoran bernama 'Good Korean Army Place Place'.
"Ada apa dengan nama restoran di dekat sini?"
Sementara Seol Jihu berdiri dengan bingung, Phi Sora meraih tangan pemuda itu dan menariknya masuk.
"Baiklah, angkat gelasmu. Bersulang!"
"Bersulang!"
Dentang dua gelas soju terdengar.
"Keu!"
Phi Sora mengosongkan gelas ke mulutnya, lalu menyusut kembali dengan sedikit cemberut.
"Aneh. Ini ramen yang sama, jadi bagaimana rasanya berbeda? "
Setelah menyeruput ramen yang sudah dimasak, dia memiringkan kepalanya. Sementara itu, Seol Jihu mengutak-atik gelas Soju yang setengah jadi.
Melihat Phi Sora bergumam pada dirinya sendiri, makan dan minum, dia tiba-tiba menjadi penasaran.
"Nona Phi Sora."
"Tahan."
Phi Sora mengangkat tangannya, sebelum dia bisa menyelesaikannya.
"Bisakah kita berhenti berbicara tentang itu?"
"Tentang apa?"
"Bagaimana menurutmu? Perang, tentu saja. Aku punya banyak pertanyaan untukmu juga. Tapi, Aku menahannya. Kakek memberi tahu kami untuk tak terlalu banyak menggalinya. Tapi, Aku masih tersentak bangun dari tidurku, setiap kali Aku ingat kepalaku berputar ke belakang. "
Seol Jihu akan mengolok-oloknya dengan mengatakan, "Kamu bilang padaku untuk percaya padamu, tapi kamu tersingkir oleh satu pukulan dari Undying Diligence." Tapi dia memutuskan untuk menahan lidahnya.
Dia tak banyak bicara tentang perang, dan karena pertanyaan yang akan dia tanyakan padanya tak ada hubungannya dengan itu, dia setuju.
"Mengapa kamu bekerja paruh waktu di restoran?"
"Mengapa? Apakah Aku tak diizinkan bekerja paruh waktu? "
Phi Sora terlalu cerewet, seolah-olah dia merasa baik. Seol Jihu menghela nafas.
"Kamu tahu, bukan itu yang aku maksud."
"Aku tahu. Tidak bisakah aku bercanda? "
Ssp!
Phi Sora mengambil sesendok sup ramen, lalu memukul bibirnya.
"Restoran itu… dulu milikku. Aku menjualnya kepada seorang kenalan untuk mendapatkan uang untuk membayar anak-anakku. ”
'Aku mengerti.'
Phi Sora miskin, karena insiden dengan Bok Jungsik, tapi dia pasti telah mengumpulkan cukup banyak uang sebelum itu.
Tapi Seol Jihu masih ragu.
Apakah dia begitu miskin, sehingga dia perlu bekerja paruh waktu untuk menghasilkan uang?
"Mereka orang baik. Mereka membiarkanku bekerja paruh waktu, kapan pun Aku mau. Aku mengatakan kepada mereka, jika mereka tak perlu membayarku, tapi mereka tetap melakukan itu. "
Sama seperti Seol Jihu memiliki segala macam pikiran di kepalanya, Phi Sora terus berbicara.
"Alasan aku bekerja adalah… untuk tak melupakan diriku sendiri? Aku tak bisa menggambarkannya dengan baik, tapi itu seperti itu. "
"Untuk tak melupakan dirimu sendiri?"
"Maksudku, pikirkan tentang itu. Aku sudah bekerja keras di tempat itu selama bertahun-tahun… semakin lama Aku tinggal di sana. Rasanya, aku seperti orang asing ketika Aku kembali ke Bumi. Semakin sulit membedakan tempat mana yang menjadi kenyataan, seperti Aku seorang pecandu game. "
Seol Jihu tak bisa mengerti, tapi setuju dengan pernyataan ini.
"Aku tak suka itu. Perasaan ini… sedang dimakan oleh dunia. Yah, sesuatu seperti itu. "
Phi Sora mengambil empat sosis dan melemparkannya ke mulutnya. Kemudian, dia berbicara.
"Itu sebabnya Aku bekerja paruh waktu."
Seol Jihu yang mendengarkan dengan penuh perhatian, mengerutkan alisnya.
"Aku merasa, seperti kamu melewatkan banyak langkah penting untuk melompat ke kesimpulan."
"Yah, tak bisakah Kamu mengerti maksudk,u bahkan jika penjelasannya kurang? Aku menjalani separuh hidupku dengan bekerja paruh waktu. Bagiku, benar-benar tak banyak yang bisa dibicarakan, jika Kamu mengambil bagian dari hidupku. "
"Oh benarkah?"
"Ya. Aku sudah melakukan banyak hal, selain kegiatan ilegal dan hiburan orang dewasa. Aku tumbuh sangat miskin, Kamu tahu. ”
Phi Sora mengunyah sosis dengan pipi menggembung, sementara Seol Jihu menatapnya dengan bingung.
“Ketika Aku bekerja paruh waktu, Aku benar-benar merasa seperti berada di Bumi. Itu sebabnya, Aku melakukannya selama satu atau dua hari, setiap kali Aku kembali. Paham? "
Seol Jihu memikirkan apa yang harus dikatakan, lalu mengangguk.
Dia ingat Phi Sora yang bermulut buruk, berbicara tentang bagaimana dia pasti tumbuh dalam keluarga kaya yang begitu manja dan nakal. Tapi sepertinya, dia seharusnya tak menilai buku dari sampulnya.
"Biarkan Aku memberimu nasihat, sementara kita di sini. Kamu harus melakukan sesuatu seperti ini juga. Paling tidak, tulis buku harian. "
"Buku harian?"
"Bayangkan apa yang akan terjadi, jika kamu mati di Paradise. Bagaimana Kamu akan bingung, ketika Kamu bangun di Bumi? Untuk mengurangi rasa putus asa, Kamu harus melakukannya sesuatu.”
Seol Jihu ingin membantahnya, tapi dia benar-benar tak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan. Karena dia realistis. Lagipula, bahkan jika dia meninggalkan Bumi dan memutuskan untuk tinggal di Paradise, segalanya tak akan jauh berbeda dari status quo.
Dia hanya akan berisiko lebih tinggi meninggal.
Jika ada, itu adalah satu hal yang ia pelajari dari perang ini.
Bagaimana jika hanya satu lagi dari Seven Army datang?
"…."
Maka dia akan menderita di tempat tidur rumah sakit, dengan kehilangan memori sekarang.
‘Apakah Master Jang menyuruhku pergi ke restoran Nona Phi Sora agar aku bisa mendengar ini?’
Dia tak bisa memikirkan alasan lain.
'Tunggu sebentar.'
Berpikir tentang niat Jang Maldong yang sebenarnya, sebuah ide terlintas di benaknya. Dia ingat, jika ada sesuatu untuk dibicarakan dengan Phi Sora.
'Mungkin?'
Dia tak yakin, tapi dia segera mengambil keputusan.
"Ada sesuatu yang ingin Aku tanyakan."
"Apa itu?"
"Ini bukan tentang perang, tapi kamu mungkin tak nyaman membicarakannya."
Phi Sora mengaduk sumpitnya di panci, lalu mengangkat kepalanya sedikit.
"Mm… Sekarang aku penasaran, karena kamu mengatakannya seperti itu. Lanjutkan. Aku akan memutuskan setelah itu. "
Seol Jihu dengan tenang berbicara.
"Ini tentang Seol-Ah dan Sungjin."
Kulit wajah Phi Sora dengan cepat berubah menjadi masam.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us