Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_187

gambar

SCG_187


187. An Unexpected Change of Pace (2)



"Aku seharusnya melarang topik ini juga."
Phi Sora bergumam dengan senyum pahit. Dia lalu menghela nafas panjang sebelum mengangguk.
"Baiklah, silakan."
Dia setuju, sangat mengejutkan Seol Jihu.
Bagaimana dia memulai? Itu adalah topik yang cukup sensitif, jadi Seol Jihu ragu-ragu. Pada akhirnya, dia memutuskan untuk menegaskan kembali rencana masa depannya.
Pikirannya mungkin telah berubah, sejak terakhir kali mereka berbicara. Bagaimanapun juga, beberapa insiden yang cukup signifikan telah terjadi sejak itu. dan itu juga sudah lama sejak mereka berbicara. Jika ini masalahnya, ada kemungkinan Seol Jihu tak mengkhawatirkan apa-apa.
Dia bertanya dengan terang-terangan.
"Apa alasannya?"
"…?"
"Alasan kamu tinggal bersama Carpe Diem."
Phi Sora balas dengan pandangan murung.
"Meskipun aku tak pernah mengatakannya, aku pikir aku menunjukkan kepadamu, lebih dari beberapa kali melalui tindakanku."
Ini mungkin berarti rencananya tak berubah.
"Aku hanya tak bisa mengerti mengapa. Seseorang sepertimu seharusnya bisa dengan mudah memasuki organisasi yang lebih besar daripada Carpe Diem.”
"Itu benar."
Phi Sora setuju tanpa terdengar arogan dengan cara apa pun.
“Tapi akan sulit untuk menemukan tempat dengan suasana yang sama dengan Carpe Diem. Dan jujur ​​saja, Aku pikir Carpe Diem cocok untukku. ”
"Perbandingan yang bagus?"
“Bukan gayaku untuk masuk ke tim yang sudah mapan, dan memasukkan sendokku ke dalam kotak perkakas. Sayang, tahukah Kamu jika Aku memasuki Paradise sebagai Mark of Red? ”
Seol Jihu mengangguk, dia ingatsaat  melihat info ini.
"Kamu tahu bagaimana pria, kan? Mereka selalu melanjutkanm tentang betapa sulitnya bagi mereka untuk menjadi tantara. Tapi, mereka juga mengatakan itu tak terlalu buruk. Aku agak mengerti apa artinya. Sangat sulit, ketika Aku pertama kali memasuki Paradise. Bekerja seperti anjing, dihina seperti budak…"
Phi Sora menyeringai, sebelum meletakkan kelingkingnya di gelasnya dan memutarnya.
“Aku mempertaruhkan hidupku berkali-kali. Dan pada akhirnya, Aku membuat semua orang diam dengan keterampilanku sendiri. Itu sangat menyenangkan. ”
Kata menyenangkan membuat Seol Jihu sedikit gugup, tapi dia tak benar-benar mengambil masalah dengan itu. Lagi pula, dalam lingkungan permainan ada orang-orang yang menikmati proses mencapai level max, daripada memulai pada level max dan menyapu semuanya.
Mungkin itu yang ia maksudkan.
"Dan sedikit banyak, aku rasa aku mengambil waktu yang tepat untuk bergabung dengan tim."
"Apa maksudmu?"
“Kamu tak mengerti? Bersamamu, potensi Carpe Diem untuk pertumbuhan tak terbatas. Ada kemungkinan, itu akan menjadi organisasi besar yang orang tak akan bisa masuk, walaupun mereka mau."
Phi Sora mengambil kelingkingnya dan mengisapnya.
"Aku tak tahu apa yang Kamu pikirkan tentang ini, tapi Aku pikir Aku dapat menawarkan banyak hal kepada Carpe Diem saat ini. Dan jika Aku memainkan peran penting dalam tim yang baru saja mulai, Aku mungkin diperlakukan sebagai kontributor pendiri di masa depan. "
"Kontributor pendiri?"
"Ya. Kecuali jika Aku salah menilai karaktermu, Kamu tak akan menganiayaku, ketika Kamu akhirnya menjadi kepala organisasi yang bertindak sebagai salah satu pilar Paradise. "
Phi Sora tersenyum, seolah-olah hanya memikirkan hal ini membuatnya bahagia.
Seol Jihu tak bisa menahan tawa pada pengakuan jujurnya.
"Bukankah terlalu dini untuk memimpikan masa depan yang cerah?"
"Seseorang bisa bermimpi. Aku percaya diri."
Yah, kepercayaan dirinya dibenarkan, mengingat jika dia adalah anggota inti yang menumbuhkan guild White Rose.
Dengan mempertimbangkan keterampilan Phi Sora, Seol Jihu harus menyambutnya dengan tangan terbuka. Tapi, ada beberapa hal yang menghentikannya, untuk dengan gembira meraih tangannya.
Sejujurnya, Phi Sora, menurut pendapat Seol Jihu, adalah Earthling yang lebih cocok untuk menjadi seorang pemimpin daripada seorang perwira.
“Tak bisakah kamu membentuk tim sendiri, Nona Phi Sora? Dengan pengalamanmu, Kamu memiliki lebih banyak kompeten… "
"Tidak."
Tapi sebelum dia bahkan bisa menyelesaikan kalimatnya, Phi Sora melambaikan tangannya dan menyangkalnya.
"Ini tak seperti Aku membenci pujian, tapi Aku pikir Kamu melebih-lebihkanku. Aku tahu diriku. Aku tak cocok untuk menjadi pemimpin. "
Dia menggelengkan kepalanya dan melanjutkan.
"Lagipula, aku tak akan memimpin siapa pun di tempat itu lagi. Mengapa? Karena Aku tak ingin. Tak pernah."
Dia menegaskan kembali keputusannya, menekankan maksudnya dan bahkan mengulangi kata itu tak pernah.
Sementara Seol Jihu terkejut dengan penolakan intens yang tak terduga, sedikit kesedihan melintas di wajah Phi Sora.
Meskipun hanya berlangsung sepersekian detik, Seol Jihu tidak ketinggalan pertunjukan emosi ini, dan akhirnya menebak apa yang sebenarnya ia rasakan.
"Trauma."
Karena satu pilihan yang salah, dia secara tak langsung telah menyebabkan kematian rekan-rekan yang telah berbagi suka dan duka dengannya. Ini pasti telah mengubah pandangannya.
Seol Jihu memiliki perasaan campur aduk, tapi dia segera mengibaskannya dengan menggelengkan kepalanya.
Dia ingin menarik garis tegas antara kehidupan publik dan pribadinya.
Meskipun sulit untuk mengatakan, jika dia melakukan upaya yang baik pada hal itu, dia memutuskan untuk mengatakan yang sebenarnya kepada Phi Sora.
"Aku tahu kamu mengatakan kepadaku untuk tak membicarakan topik ini, tapi biarkan aku mengatakan ini. Terima kasih banyak untuk berpartisipasi dalam perang. Aku sangat berterima kasih. "
“Terima kasih sudah mengatakan itu. Aku khawatir Kamu mengolok-olokku, karena Aku tersingkir dalam sekali pukulan, setelah membual begitu banyak. "
Seol Jihu menggelengkan kepalanya. Itu adalah hal terjauh dari benaknya.
Munculnya Seven Army adalah sesuatu yang tak diharapkan oleh siapa pun, dan Komandan Seven Army bukanlah makhluk biasa.
Seol Jihu juga mendengar, jika Phi Sora menolak untuk mengatakan identitasnya sampai akhir, meskipun Undying Diligence berjanji untuk tak membunuhnya, jika dia menurut.
Dengan kata lain, dia setia sebagai kawan. Sama seperti pepatah, sifat alami seseorang hanya dapat dilihat dalam situasi ekstrem, Seol Jihu sekarang melihat Phi Sora dengan cara berbeda.
Paling tidak, dia seribu kali lebih baik daripada bajingan yang mengangkat tangannya, dan berteriak untuk mencoba dan mengungkapkan identitasnya.
"Kamu juga mengabaikanku di Huge Rock Mountain. Sepertinya itu layak mempertaruhkan nyawaku. ”
Yah, emosinya sepertinya sama.
Seol Jihu mendecakkan lidahnya ke dalam, lalu berbicara.
"Alasan aku tak senang denganmu waktu itu adalah, karena Seol-Ah dan Sungjin. Seperti yang bisa Kamu tebak, keduanya tak merasa nyaman berada di sekitarmu. Mereka bahkan takut padamu sampai batas tertentu. Aku yakin Kamu tahu mengapa. "
"Ya, aku tahu."
"Tentu saja, mengingat hubungan Bok Jungsik dan Nona Phi Sora, aku mengerti mengapa kamu bertindak seperti itu pada saat itu. Tapi hanya itu alasannya, dan tidak lebih. ”
Pada saat itu, alis Phi Sora yang mengangkat bahu sedikit berkedut.
“Yang penting sekarang adalah jika hubungan politik masa lalu ini tak dapat lagi memengaruhi saudara Yi. Karena Carpe Diem tak memiliki faksi. "
"Aku menyukainya, jika Nona Phi Sora dapat bergaul dengan saudara-saudara Yi, tapi… aku tahu itu bukan sesuatu yang bisa aku tegakkan. Tapi Aku berharap hubungan ini akan membaik, sehingga tak akan mempengaruhi misi kita di masa depan… "
Seol Jihu memeriksa ekspresi wajah Phi Sora saat dia berbicara. Sampai saat ini, wajahnya agak kaku, tapi dia tak menangkap perubahan mencolok.
Itu adalah reaksi yang agak positif mengingat julukannya, jadi Seol Jihu perlahan melanjutkan apa yang dia katakan.
"Karena kita berbicara tentang ini…"
Dia menuangkan soju ke gelasnya yang kosong dan melanjutkan.
“Apa pendapatmu tentang meminta maaf kepada mereka? Menurut pendapatku, Seol-Ah dan Sungjin akan menerima permintaan maafmu, jika Kamu tulus menebus tindakanmu. "
Karena dia disibukkan dengan sesuatu yang lain, dia tak bisa melihat mata Phi Sora memelintir menjadi cemberut sesaat.
"Jika Kamu khawatir tentang hal itu, Aku juga dapat membantu. Mereka baik, jadi begitu Aku berbicara dengan mereka, Aku yakin mereka akan… "
TAK!
Dentang alat yang dibanting terdengar.
Seol Jihu yang tengah memiringkan gelas Soju, mendongak dengan mata berkedip.
Phi Sora menatapnya dengan ekspresi marah.
"Nona Phi Sora?"
"Aku hanya tak memahaminya…"
Dia langsung mengeluh.
“Maksudku, jangan berkelahi, jangan berdebat, jangan dengan sengaja membuat mereka tak nyaman. Aku akan menerima itu, tapi apa? Minta maaf? Menebus?"
Dia tiba-tiba mulai menggerutu. Seol Jihu menatap Phi Sora dengan pandangan tercengang.
"Baik, aku pendosa. Aku melakukan dosa besar. "
Seol Jihu menyipitkan matanya.
"Apa katamu?"
Nada suaranya semakin tajam.
"Aku bilang aku melakukan dosa besar!"
Ketika Phi Sora berteriak tajam, beberapa tatapan jatuh padanya. Suasana hati Seol Jihu mereda.
"Kamu berbicara, seperti kamu tak berpikir kamu melakukan kesalahan."
"Tidak? Kapan Aku mengatakan itu? Yang Aku tanyakan adalah mengapa Aku harus menjadi orang yang berjalan di atas kulit telur! "
"Lucu. Jika Kamu tak suka berjalan di atas kulit telur, mengapa Kamu membuat saudara Yi melakukan hal yang sama? "
"Karena mereka layak mendapatkannya!"
Phi Sora membuka matanya dan berteriak menantang.
"Nona Phi Sora."
Seol Jihu mengerutkan alisnya.
"Apakah kamu tak ingin berbicara denganku?"
“Kamu menyebut ini pembicaraan? Itu perintah sepihak! "
"Apa…"
"Aku akan menahannya, tapi aku tak tahan mendengarnya lagi."
Cada!
Phi Sora menghela nafas, sebelum menyalakan mesinnya.
“Anak-anak itu, mereka harus berterima kasih, karena yang mereka lakukan adalah berjalan di atas kulit telur. Ya, karena Kamu berada di pihak mereka, Aku yakin Kamu ingin berkata ‘ooh… anak-anakku…’. Tapi, apakah Kamu dapat bertindak dengan cara yang sama, jika mereka benar-benar orang asing? Maksudku, pernahkah Kamu memikirkan masalah ini? Perspektif diriku?"
Alasan Seol Jihu tak mengatakan apa pun kembali…
‘Kamu memujinya tanpa henti. Tapi bisakah kamu mengatakan hal yang sama, jika kamu belum mengenalnya?’
…adalah karena apa yang Jang Maldong katakan padanya di masa lalu.
"Kamu bilang, kamu mengerti mengapa aku bertindak seperti itu? Tidak, tidak sama sekali. Kamu tak tahu apa-apa. "
Seol Jihu mengendalikan emosinya sendiri dan menyilangkan tangannya.
"Lalu apa alasannya?"
"Alasannn. Ada terlalu banyak untuk dihitung. "
Phi Sora menarik nafas pendek, menyilangkan tangannya seperti Seol Jihu, lalu mengangkat dagunya dengan angkuh.
"Pertama-tama, aku tak suka fakta, jika mereka dibawa oleh bajingan Bok itu.
Gadis itu bisa datang sendiri, tapi dia bersikeras membawa adiknya, dan membuat kami menggunakan dua kali jumlah poin kontribusi, yang diperlukan.
Dan, menjadi Level 2 hanya dalam tiga bulan? Aigooo… Dengan berapa banyak Bok Jungsik berinvestasi padanya untuk White Rose masa depan, hanya bajingan yang tak akan mencapai Level 2 dalam jangka waktu itu.
Dan ketika aku hanya berkomentar tentang bagaimana kita menempatkan terlalu banyak sumber daya kita hanya pada satu orang, dia memaksa seorang Archer yang berada di bawah pengawasanku untuk meninggalkan guild. Tidakkah menurutmu itu tak adil? Perselisihan di dalam guild? Itu bahkan tak lucu."
Phi Sora meludahkan kata satu demi satu. Seolah-olah, dia telah menunggu saat ini, dan Seol Jihu hanya memukul bibirnya di samping.
Dia akrab dengan seberapa banyak kekacauan White Rose. Dari apa yang dikatakan Phi Sora, sepertinya Bok Jungsik menggunakan Yi Seol-Ah untuk menekan Phi Sora dan kelompoknya, yang merupakan alasan Phi Sora tak menyukai Yi Seol-Ah.
"Aku tak bisa mengatakan, semua itu salah Seol-Ah."
“Lihat, aku tahu kamu akan mengatakan itu. Dengarkan di sini. Aku tak berusaha mengatakan siapa yang benar dan siapa yang salah. Aku hanya menjelaskan, mengapa Aku tak menyukainya. "
Dia melanjutkan dengan segera.
"Juga, kamu pikir begitu?"
Phi Sora yang marah mengumpulkan nafas sebentar, lalu membuka mulutnya lagi.
"Aku tak akan peduli, jika dia adalah dewi tanpa cacat, tapi dia tidak. Dan Aku mengkritiknya, karena kekurangannya. Maksudku, setidaknya dia harus mencoba untuk bertindak, seperti dia berusaha keras. Dia menangis setiap kali dia menerima sedikit kritik. Lalu akhirnya, menunjukkan kepada orang-orang senyum palsu yang dipaksakannya.”
"Kamu bilang Seol-Ah tak berusaha?"
"Aku yakin dia pikir dia melakukannya, tapi di mataku? Tak mungkin di neraka. Kamu harus tahu sekarang. Paradise itu bukan tempat yang mudah. ​​"
Phi Sora menatap Seol Jihu lekat-lekat.
"Kamu ingin mengetahui sesuatu yang lucu?"
Sudut mulutnya berputar.
“Apakah Kamu ingat negosiasi transfer? Si bajingan Bok itu sebenarnya bersedia membiarkan saudara Yi pindah, jika Kamu bersedia untuk bertukar beberapa barang dari Banquet. ”
"Bukan itu yang aku dengar."
“Salah satu bawahanku mendengarnya langsung dari mulut lelaki itu. Dan bajingan itu, dia ahli dalam mengubah nadanya. Aku yakin, dia akan mengatakan sesuatu seperti membayar hutangnya kepada Kakek, atau berharap Kamu akan mengurus Seol-Ah dan Sungjin yang berharga. Dan mencoba untuk mengikatmu agar bergabung dengan ekspedisi jebakannya. "
Wajah Seol Jihu menegang.
"Ini bisa dimengerti. Tak seperti saudara Yi itu yang tak memiliki sekutu di White Rose. Tapi menghibur mereka sekali atau dua kali adalah segalanya. Aku benar-benar dapat mengerti. Setiap kali sesuatu muncul, gadis itu akan berkata itu seperti ini di Tutorial… itu seperti ini di Zona Netral… Seol Orabeo-nim ini… Seol Orabeo-nim itu… seperti… ya ampun, apakah mereka pikir mereka sedang piknik? "
Phi Sora meludah ke tanah, lalu dengan kasar menyisir rambutnya ke belakang.
“Baiklah, baiklah, mari kita lupakan semua ini sejenak. Jadi, apakah Aku mengalahkan mereka atau sesuatu? Atau apakah aku mengutuk mereka dengan menyebut mereka bajingan? "
"…."
"Aku mematuhi Bok Jungsik yang membawa mereka masuk, karena itu adalah aturan guild. Tapi, sebagai orang yang menyerah pada pertumbuhannya sendiri dan menginvestasikan jumlah poin kontribusi paling besar, dan sebagai anggota senior guild. Apakah itu sangat memberatkan, berlutut dan menebus dosa untuk menghukum mereka agar bekerja lebih keras?”
Ada pepatah, apa yang terjadi maka terjadilah.
Dengan asumsi Phi Sora mengatakan yang sebenarnya, bagaimana Gold Order akan memperlakukan saudara Yi-nya, jika Seol Jihu ada dalam posisi Phi Sora?
Bagaimana jika mereka terus-menerus berkata, 'Sang-Ah Unni ini… Sangmin Oppa itu…' atau 'Seperti di White Rose'?
Seol Jihu menutup matanya.
"Baiklah, sekarang saatnya kamu melambaikan tongkat simpatimu. Oh, mereka tumbuh dengan kasar. Bersikap baik…”
"…."
"Apa? Kamu pikir Aku terlalu jauh? Hidupku sama buruknya dengan hidup mereka, jika tak lebih buruk. Aku akan begadang semalaman dan menceritakan semuanya tentangmu. Akankah Kamu memiliki simpati untukku saat itu? "
Phi Sora tertawa, seolah menemukan apa yang dikatakannya lucu.
"Yah, tak ada alasan untuk membicarakan masa lalu. Aku sudah mengalami kesulitan seperti sekarang. Guildku sudah bubar, Aku sangat miskin, Aku sendirian tanpa tempat untuk pergi, dan Aku hampir mati dalam perang terakhir. "
Namun, Phi Sora tak pernah sekalipun meminta simpati.
Dia bertahan dengan sendirinya.
Karena dia menerima kenyataan, jika dia tiba di sini karena pilihannya sendiri dan kesalahan yang ia buat di masa lalu.
Itu sama ketika dia datang ke Yi Seol-Ah. Dia mengatakan, dia tak punya alasan untuk meminta maaf, karena Yi Seol-Ah memiliki sikap yang salah.
"Belum lagi, teman dekatku akhirnya bunuh diri baru-baru ini, dan aku harus pergi ke pemakamannya…"
Pada saat berikutnya, Phi Sora buru-buru menutup mulutnya, dan Seol Jihu menoleh ke arahnya.
"Terjadi lagi?"
Phi Sora tak mengatakan apa-apa dan mengalihkan pandangannya. Matanya sedikit memerah, saat dia menatap dinding. Dia menutup matanya, dan tenggorokannya menelan ludah.
Setelah beberapa menit hening…
"…Intinya."
Phi Sora sedikit terisak, lalu membuka matanya dengan lemah.
"Kenapa aku tak bisa minta maaf saja? Tolong jangan bicara seperti itu. "
Suaranya bergetar juga.
"Begitulah caraku hidup, tak hanya di sana, tapi di sini juga."
Bukannya dia memiliki inferiority complex atau keinginan untuk menjadi lebih kuat untuk melawan ketidakadilan.
Sama seperti Seol Jihu, Phi Sora telah memutuskan cara hidupnya sendiri di Paradise. Dan dengan aturan ini, dia tak bisa mengerti sikap Yi Seol-Ah.
"Begitulah caraku hidup…"
Setelah bergumam dengan enggan, dia mengambil botol Soju dan menenggaknya.
‘Cara hidup…’
Seol Jihu menjadi terdiam dan menatap Phi Sora yang berwajah merah.
Jika itu adalah masa lalu, dia mungkin akan memanggil Phi Sora gila, menyebut penjelasannya omong kosong, sebelum menginjak keluar.
Tapi setelah mengalami hal-hal berbeda di Paradise, cara berpikir Seol Jihu telah berubah secara signifikan, dibandingkan dengan masa lalu.
Ada sesuatu yang disebut efek underdog. Itu merujuk pada fenomena, di mana orang mendukung kelompok yang mereka yakini lebih tak beruntung dan lemah.
Tapi ini tak berarti, jika yang kuat selalu jahat dan yang lemah selalu baik.
Itulah yang dia pelajari di Banquet.
Dan memikirkannya seperti ini, dia jadi penasaran.
Mengapa Bok Jungsik, yang seharusnya sangat memuja saudara Yi, tiba-tiba menggunakannya sebagai rintangan? Bisakah dia yakin, jika saudara Yi tidak bersalah?
Karena sulit untuk memutuskan siapa yang benar atau salah, masalah itu tiba-tiba terasa jauh lebih rumit.
Menggigit bibir bawahnya, Seol Jihu akhirnya meraih botol soju-nya. Kemudian, dia menenggaknya seperti Phi Sora.
***

Sinar matahari mengetuk matanya. Alis Seol Jihu bergoyang, saat dia perlahan membuka matanya dan mengerang.
Bahkan sebelum dia bisa memikirkan apa yang terjadi, mabuk berat menyapu kepalanya.
Dia berguling kesakitan untuk waktu yang lama, sebelum membuka matanya lagi, ketika rasa pusingnya mereda. Melalui penglihatannya yang kabur, dia bisa melihat benda yang panjang seperti bantal.
Dia ingat persaingan minum yang diam-diam pecah pada akhir malam, tapi ingatannya berhenti setelah titik tertentu.
"Keu…"
Sakit kepala lain menyapunya, membuatnya memeluk bantalnya secara refleks.
'Masa bodoh.'
Dia membenamkan wajahnya jauh ke bantal, berpikir dalam hati, "Ayo tidur saja."
Mungkin karena suhu tubuhnya, bantal itu anehnya hangat dan lembut. Sama seperti dia mengeluarkan erangan senang, menanggapi sentuhan licin…
"Ah…"
Suara mabuk, tapi jelas-jelas kesal mengalir ke telinganya.
"Orang ini melakukannya lagi…"
Mata Seol Jihu terbuka lebar.






< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us