Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_188

gambar

SCG_188


188. An Expected Change of Pace (3)


Ketika dia mengedipkan matanya dengan cepat, dunia yang buram menjadi lebih jelas.
Hal pertama yang dia lihat ketika matanya mulai fokus adalah… payudara. Dua gundukan yang sepenuhnya telanjang… tepat di depan matanya.
Adapun hidungnya…
Tanpa sadar mencium aroma kulit, Seol Jihu perlahan dan lambat memindahkan pandangannya ke atas. Dan segera, Phi Sora memasuki pandangannya, wajahnya jelas bertengkar karena kantuk dan iritasi.
"Ada sesuatu yang sangat ingin aku ketahui."
Mungkin karena dia masih mabuk tidur, Phi Sora berbicara dengan suara serak.
"Kamu nampak kaget, jadi kenapa kamu terus menciumiku?"
Saat itulah Seol Jihu menyadari jika dia mengambil napas lebih dalam dari yang diperlukan. Pikiran, 'Karena aku suka aroma mawar', terlintas di benaknya sejenak.
"Uwaaaaah!"
Seol Jihu menjerit dan berteriak begitu keras, sehingga dia jatuh ke belakang.
"Hah!"
Phi Sora mendecakkan lidahnya, ketika dia melihat Seol Jihu mengayunkan lengannya dan menyelinap pergi dari tempat tidur.
Gedebuk.
Ketika bagian belakang kepalanya menyentuh lantai, dia tersentak dari linglung. Dia menembak dalam keadaan bingung, dan secara refleks menyentuh tubuhnya.
"…."
Kenapa dia memakai celana dalamnya?

Pupil matanya mulai bergetar. Seol Jihu meletakkan tangannya di dadanya dan menarik nafas panjang.
‘Tenang. Tenang.’
Setelah bergumam dalam hati pada dirinya sendiri beberapa kali, dia berbicara.
"Jelaskan."
Dia terdengar seolah-olah dia dianiaya.
Phi Sora yang merentangkan lengan kirinya dan menutupi mulutnya yang menguap dengan tangan kanannya, tampak seperti dipukul bisu.
"Menjelaskan apa?"
"Dari awal hingga akhir. Segala sesuatu."
"Oh, tentu saja. Kamu pingsan di tengah minum soju, tiba-tiba mulai menangis, lalu muntah ke sekelilingku saat aku menggendongmu. ”
"Lalu?"
“Lelucon yang luar biasa! Jika Kamu lemah terhadap alkohol, Kamu harus minum dalam jumlah sedang. Kamu memuntahkan padaku semua yang Kamu makan Perut babi, semur tempe, nasi, naengmyeon… ugh!”
Phi Sora bergidik, seolah-olah hanya memikirkannya membuatnya marah dan jijik. Sementara itu, Seol Jihu melihat sekeliling ruangan dengan bingung.
Dia bisa melihat beberapa pakaian tergantung rapi di gantungan di dekatnya.
“Aku menyeret pantatmu ke sebuah motel dan membersihkan pakaianmu dan menggantungnya. Haruskah kamu berterima kasih padaku? Apakah Kamu tahu, berapa kali Aku hanya ingin menjatuhkanmu di tanah dan pergi? "
Karena Seol Jihu tak memiliki ingatan tentang hal ini, dia hanya terperangah oleh kisah Phi Sora dari malam sebelumnya.
"Lalu… tidur di ranjang yang sama adalah…"
"Oh, diamlah!"
Phi Sora berteriak dengan marah.
"Apakah kamu tak punya hati nurani?"
"…?"
“Kamu pikir aku tidur di ranjang yang sama, karena aku mau? Aku ingin tidur secara terpisah, Kamu tahu!"
Seol Jihu memiringkan kepalanya dengan bingung, ketika Phi Sora berbicara seperti ini bukan salahnya.
“Aku cukup baik untuk memberimu tempat tidur, tapi kamu terus turun dan menempel padaku. Jadi, Aku berpikir, 'Ah, dia pasti suka tidur di lantai', dan beralih tempat, tapi kemudian Kamu terus merangkak dan menempel padaku di sana juga. Jadi aku membungkus diriku dengan selimut dan pergi ke sofa untuk mencoba tidur, tapi kamu bahkan mengejarku di sana dan menempel padaku. ”
"…."
"Dan, permisi, tapi apakah Kamu bayi yang baru lahir? Kenapa Kamu terus mendorong wajahmu ke payudaraku? Apakah kamu tak mendapatkan cinta saat tumbuh dewasa? Atau apakah Kamu dirasuki oleh hantu yang suka menjinakkan? Oh Yesus !! ”
Papapapa!
Sementara Phi Sora memuntahkan semua yang ia derita tadi malam, Seol Jihu menggaruk kepalanya.
"Yah… aku adalah anak tengah, dan memiliki saudara yang lebih tua dan lebih muda… jadi, aku tak mendapatkan banyak perhatian dan cinta tumbuh dewasa…"
"Ooooh, begitu… burukku, aku tidak tahu itu … Tidak! Apa hubungannya?? ”
Phi Sora menembak balik dengan api di matanya. Seol Jihu mengeluarkan batuk kering.
"Kuhum, aku tak ingat dengan baik."
"Aku tahu kamu akan mengatakan itu. Tunggu di sana. "
Phi Sora dengan cepat mengeluarkan teleponnya dan melemparkannya. Video diputar di layar.
-Tuhan! Apakah Kamu akan turun dariku?
-Sialan, apakah kamu sudah gila? Hei, aku tahu kamu tak tidur. Buka matamu, saat aku masih baik-baik saja.
-Turun!
-Tuhan, aku akan jadi gila !!
"Tak mungkin…"
Menatap layar tanpa bisa berkata-kata, Seol Jihu tiba-tiba meraih telepon. Setelah diam-diam menekan tombol hapus, dia menyelipkan telepon ke Phi Sora yang sedang menatapnya dengan tangan bersilang.
"Aku tak tahu apa yang kamu bicarakan."
"Dari mana orang ini berasal !?"
Suara marah menghantam telinga Seol Jihu. Dia batuk tanpa arti lagi.
"Ngomong-ngomong, Kamu mengatakan tak ada yang terjadi?"
Ekspresi Phi Sora berubah aneh pada suara Seol Jihu yang lega.
"Kenapa, kamu pikir aku melahapmu atau sesuatu?"
"Kamu tak harus mengatakannya, jika cara…"
“Itu sebaliknya. Kamulah yang melahapku. "
"Apa??"
Seol Jihu melompat kaget.
"Maksudku… Kamu terus membuat kemajuan… Kamu bugar dan cukup tampan, dan sudah lama sejak aku mabuk, jadi aku sedikit bersemangat…"
Phi Sora bergumam sambil memutar-mutar ujung rambutnya. Rahang Seol Jihu terjatuh.
“Ngomong-ngomong, sayang, staminamu sangat bagus. Kamu seperti binatang buas. Auu, perutku masih sakit, karena semua hentakan…”
Phi Sora bergumam ketika dia menggosok perut bawahnya, lalu tertawa terbahak-bahak, ketika dia melihat wajah Seol Jihu.
"Aah! Wajahmu! Tak ternilai!"
Dia terkikik, lalu menendang selimut.
"Lihat, kamu bereaksi seperti seseorang yang punya pacar."
Setelah melompat dari tempat tidur, dia mengulurkan tangannya, tak tahu malu.
"Awoooo… Oke, aku akan mandi dulu. Mari kita cari sup. "
"Kamu benar-benar bercanda, kan?"
"Siapa yang tahu?"
Setelah tersenyum dengan matanya, Phi Sora berjalan ke kamar mandi, bergumam, "Ah… Kenapa tubuhku begitu sakit?"
Chwaaaa…
Hanya ketika derai air pancuran terdengar, Seol Jihu menyadari, jika dia telah dimainkan.
'Wanita itu!'
***

"Uek…"
Sambil makan sup pollack kering, Phi Sora tiba-tiba menangkupkan mulutnya.
Seol Jihu bertanya dengan heran, sementara di tengah minum sup.
"Apa yang salah?"
"Aku tak tahu."
Phi Sora menurunkan tangannya, lalu memiringkan kepalanya.
"Aku tiba-tiba merasa mual… apakah itu mual di pagi hari? Sepertinya Aku tak terkejut … "
"Tak terkejut?"
Ketika Seol Jihu memelototinya, Phi Sora memukul meja dan terkikik.
"Apa, aku tak diizinkan mual di pagi hari?"
"Apakah mengolok-olok orang lucu?"
"Ya itu. Itu membuat Aku merasa seribu kali lebih baik. ”
Seol Jihu tampak sangat jengkel melihat senyum nakal Phi Sora. Yah, dia tak adil terlihat sekesal Dia dulu.
Dia mengerti, betapa sulitnya dia menyusahkan Phi Sora tadi malam. Tapi, dia bersenang-senang terlalu banyak atau bahkan mungkin tak sadar melakukan apa.
'Kamu berani…'
‘Kamu berani mengerjai orang yang nama panggilan resminya adalah Prankster?’
‘Aku akan menunjukkan kepadamu apa itu sedikit lelucon sejati…’
Seol Jihu bersumpah pada dirinya sendiri, ketika dia menghabiskan sup pollack kering.
Setelah makan, Phi Sora mengeluarkan ponselnya.
"Berikan Aku nomormu."
"Nomorku? Mengapa?"
“Ya, Kamu akan menjadi majikanku selama beberapa bulan ke depan. Setidaknya, Aku harus tahu nomormu. "
"Nomorku… apa lagi?"
Ketika Seol Jihu ragu-ragu, alis Phi Sora langsung naik. Tapi Seol Jihu benar-benar tak ingat nomornya. Itu bukan karena dia tak ingin memberikannya padanya.
Ketika dia memeras otaknya untuk mencari angka-angka dan memasukkannya ke dalam, Phi Sora menyambar telepon itu kembali mengomentari, bagaimana dia bermain keras untuk mendapatkan.
"Berapa lama kamu akan tinggal di sini sebelum kembali?"
"Sekitar seminggu."
"Itu lebih awal dari yang aku pikirkan. Baiklah, telepon aku sebelum kamu kembali. Aku akan mengirimimu pesan, jadi Kamu sebaiknya membalas. "
Phi Sora mengatakan apa yang ia inginkan, lalu berbalik sambil melambaikan tangannya. Seol Jihu yang menatap punggungnya saat dia pergi…
‘Hm?’
Membelalakkan matanya saat dia menyadari, jika dia telah menjadi jauh lebih tenang daripada sebelumnya.
Ketika dia memiringkan kepalanya, menutupi wajahnya dari sinar matahari dengan punggung tangannya, dia melihat langit yang cerah tanpa awan.
'Ini hangat.'
Kenapa begitu? Dia tak merasa begitu buruk.
Yang dia lakukan hanyalah bertengkar dengan Phi Sora, makan, dan bangun. Tapi, rasa kesepian yang tak tertahankan hampir menghilang.
Dia merasa seolah dadanya yang kosong telah diisi dengan sesuatu.
"Nah, sekarang setelah semuanya menjadi seperti ini, haruskah aku membuat beberapa persiapan sebelum kembali?"
Seol Jihu berbalik dengan nada ceria.
"Aku punya teman baru sekarang juga."
Meskipun dia sendiri tak menyadarinya, dia bahkan bersenandung riang dari hidungnya. Langkah kakinya saat meninggalkan gang jauh lebih ringan dari kemarin.
Seol Jihu melihat sekeliling kamarnya, segera setelah dia kembali. Ponselnya tergeletak di sudut.
Setelah memasukkannya ke pengisi daya dan menekan tombol home, dia agak terkejut. Dia berharap itu kosong, tapi…
[Apakah kamu kembali dengan selamat? Ini adalah Phi Sora.]
Mulai dari pesan terbaru dari Phi Sora, dia memiliki banyak sekali pesan yang tak terlihat.
[Oppa, aku mendengar kamu bangun. Apakah kamu merasa lebih baik?]
[Ini aku. Aku dengar kamu kembali ke Bumi. Panggil aku kapan saja.]
[Panggilan ini diterima dari…]
Yun Seora, Kim Hannah, Kiper, dan…
Menggulir daftar ke bawah, dia melihat nomor tertentu dan berhenti. Itu adalah pesan dari keluarganya, pesan yang sudah lama datang.
"…."
Total ada empat panggilan, dengan setiap panggilan terpisah beberapa hari dari yang berikutnya.
Memeriksa mereka satu per satu, perasaan aneh mengatasi Seol Jihu. Dia terkejut melihat betapa tenangnya dia, mengingat jika dia telah menunggu begitu lama, untuk keluarganya untuk kembali menghubunginya.
Bukannya dia tak merasa menyesal atau bersyukur, tapi dia juga tak gemetar karena gugup dan takut. Dia bahkan tak merasakan kegembiraan atau harapan.
Dia hanya merasa… tenang.
Jika dia harus memasukkan perasaan ini ke dalam kata-kata, itu akan menjadi sesuatu seperti, 'Akhirnya ada di sini?'
Dia telah membuat langkah besar dibandingkan dengan masa lalu, ketika dia terlalu takut untuk bahkan memeriksa teleponnya, dan melemparkannya ke sudut ruangan.
"Aku kira, menyelesaikan masalah latar belakangku juga penting."
Baru sekarang dia memiliki pemikiran ini. Seol Jihu menatap pesan itu untuk waktu yang lama, sebelum akhirnya mengklik tombol beranda lagi.
Dia kemudian menemukan nama dari daftar kontaknya dan menekan tombol panggil. Penerima menerima panggilan sebelum dial berbunyi bip.
-Halo?
Seol Jihu berdeham, lalu membuka mulutnya.
"Ya, Bu, ini aku."
***

Bunyi, bunyi, bunyi, bunyi!
Pintu depan bergetar keras. Seol Jihu yang tengah makan jajangmyeon berteriak, "Ini terbuka!", Dan seorang wanita berkuncir kuda membawa dua kotak kecil menyerbu ke dalam ruangan.
Melempar sepatu hak tinggi dengan tendangan, dia menginjak ke depan dan melemparkan sebuah kotak pada Seol Jihu.
"Selama…"
"Apa?"
Pukulan keras.
Seol Jihu menarik kosong ketika kotak memukul kepalanya.
"Kenapa kamu memukulku?"
"Bu?"
Pukulan keras. Kali ini, dia ditabrak kotak lain.
"Bu?"
Ketika dia melihat ke atas, dia melihat Kim Hannah menatapnya dengan tatapan dingin.
"Apa Kamu ingin mati? Beraninya Kamu memanggil itu pada seorang gadis, yang bahkan belum menikah. "
Menggosok kepalanya, Seol Jihu tiba-tiba mengendus. Aroma gurih menguar dari kotak berminyak. Itu telah menjadi ayam goreng.
"Wow, kamu membelikanku ini?"
Dengan gembira, Seol Jihu mengabaikan kotak berlabel 'bubur' dan meraih kotak kecil lainnya.
Kim Hannah meludah dengan sedih.
"Kenapa kamu tak makan bubur dulu?"
"Aku tak mau."
Setelah menunjukkan padanya mangkuk kosong jajangmyeon, dia menggelengkan kepalanya dan membuka kotak ayam goreng.
"Aku hanya makan bubur dari hari ke hari. Aku muak dan lelah sekarang. "
"Bisakah kamu setidaknya memikirkan orang yang pergi keluar untuk membeli itu untukmu dan mencobanya?"
"Tidak, hanya melihatnya membuatku ingin muntah."
"Sialan, seandainya aku membelinya tanpa biaya."
Kim Hannah menggerutu sebentar, sebelum melihat sekeliling ruangan dan melebarkan matanya.
Sepertinya dia memesan dari restoran Cina, etapi ada sejumlah mangkuk kosong yang saling bertumpuk.
Dua mangkuk jajangmyeon, dua mangkuk jjamppong, dua mangkuk nasi goreng, satu mangkuk babi asam manis…
Kim Hannah menghitung mangkuk satu per satu dengan ekspresi ketakutan di wajahnya. Melihat Seol Jihu menggigit ayam, dia bahkan lebih terkejut.
"Hei… apa kamu makan semua ini sendirian?"
"Hm? Oh ya."
"Persetan… Dan perutmu bisa mengatasinya?"
"Perutku benar-benar baik-baik saja."
Seol Jihu memamerkan gigitan ayam itu, dan Kim Hannah tersentak.
"Apa… tapi kamu bahkan bukan Executor Greed…. Ini terlalu aneh. Dewa itu, apakah dia sudah menandaimu? "
'Menandai?'
Tak yakin apa yang sedang dibicarakan Kim Hannah, Seol Jihu hanya terus menggigiti ayam.
Melihat pemuda itu mencurahkan perhatiannya untuk makan, Kim Hannah menghela nafas dan duduk di sebelahnya. Dia khawatir, jika dia mungkin mengembangkan semacam trauma pasca-perang…
Tapi menilai dari cara dia paha kaki ayam, sulit untuk berpikir ini adalah orang yang sama yang kembali hidup-hidup dari perang yang mengerikan itu.
"Kamu terlihat lebih baik dari yang aku kira."
"…?"
"Aku pikir, kamu akan bermalas-malasan, seperti orang yang dikurung."
Seol Jihu tertawa sambil terus makan. Apa yang digambarkan Kim Hannah hampir menjadi kenyataan, tapi dia memiliki perubahan kecepatan yang tak terduga. Karena itu, nafsu makannya telah kembali juga.
"Ah, bagaimana dengan hal yang aku tanyakan padamu?"
"Aku membawanya, tapi…"
Kim Hannah melirik tas tangannya.
"…Apa yang merasukimu?"
"Apa maksudmu?"
"Kamu bilang, kamu akan melakukan ini sendiri. Ingat terakhir kali? Kamu membanting pintu padauk, setelah aku menyuruhmu melakukan sesuatu. ”
"Tidak, aku bilang aku akan terus menerima bantuanmu."
Kim Hannah tersenyum pahit pada kata-kata Seol Jihu. Mereka tak berada di pemikiran yang sama. Dari perspektif Kim Hannah, Seol Jihu adalah orang yang sulit dipahami.
Untuk satu, dia akan bersinar cemerlang di Paradise. Tapi tiba-tiba, itu menjadi aneh, ketika dia kembali ke Bumi. Dia terutama tak tahu apa-apa tentang hubungannya dengan keluarganya. Dia telah melihat Wanita itu menggali lubang untuk dirinya, lebih dari satu kesempatan.
Itu sebabnya, dia mengatakan kepadanya, jika dia akan menjaga hubungan keluarganya sebagai pengawas. Tapi, Seol Jihu tiba-tiba meminta untuk membatalkan pengaturan ini.
Dia mengatakan akan mengurusnya sendiri, dan jika dia hanya perlu memberikan informasi yang diperlukan kepadanya.
Kim Hannah setengah ragu, ketika dia mendengarnya meminta informasi dengan tenang, tapi sekarang…
"Dia berubah lagi."
Dia merasa, seperti dia sedikit berubah ketika Banquet berakhir. Tapi setelah perang kali ini, perubahan itu lebih jelas.
Jika ada dua Seol Jihu, satu di Paradise dan satu di Bumi, hampir seolah Seol Jihu di Paradise menimpa Seol Jihu di Bumi.
Dia tak yakin apakah ini hal yang baik atau buruk… tetapi jika bakatnya sebagai pemecah masalah Paradise dapat dibawa ke Bumi, maka dia memiliki perasaan yang kuat, jika jalan keluar akan ditemukan dalam hubungan keluarga yang bermasalah itu.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us