Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_189

gambar

SCG_189

189. Intrusion (1)


Setelah mengatur pikirannya, Kim Hannah mengambil sebuah amplop kertas dari tas tangannya.
“Baiklah, cobalah. Aku akan mendukungmu. "
Tentu saja, dia tak lupa untuk menyampaikan keprihatinannya.
"Aku mengerti kontrak kerja dan rekening giro dengan kredit bulanan. Tapi untuk apa, Kamu membutuhkan menu kafetaria perusahaan?"
"Aku pikir, Aku akan membutuhkannya."
Seol Jihu yang sudah menghabiskan kotak ayam, mengambil amplop dari Kim Hannah.
“Kakakku adalah anggota keluargaku yang paling teliti. Dia mungkin memiliki semua jenis keraguan. Jadi, dia pasti akan mengajukan pertanyaan sulit. Aku hampir bisa menjaminnya. ”
"Oh ya?"
Setelah mendengarkan Seol Jihu dengan hati-hati, Kim Hannah menyarankan sebuah taktik, mengatakan jika itu adalah yang biasa digunakan di perusahaan. Seol Jihu memukul bibirnya.
"Aku tak tahu, apakah aku harus pergi sejauh itu."
"Apakah kamu tak mengatakan, jika dia teliti?"
"Ya, tapi…"
"Orang-orang seperti itu tak akan berhenti meragukan, hanya dari beberapa lembar kertas dan data tersedia. Kamu harus memasukkan skenario yang lebih realistis. Seseorang dari perusahaan berspesialisasi dalam hal ini. jadi, cobalah berbicara dengannya. ”
Seol Jihu awalnya enggan, tapi menganggukkan kepalanya ketika Kim Hannah bersikeras.
"Oke, aku akan mencobanya. Terima kasih!"
"Sempurna. Aku akan memberi tahumu saat persiapan dilakukan. Beristirahat sampai saat itu. "
Kim Hannah membersihkan pantatnya dan bangkit. Seol Jihu menatap kosong.
"Kamu sudah akan pergi?"
"Tentu saja. Apakah Kamu tahu, betapa sibuknya Aku akhir-akhir ini? "
"Apakah ada sesuatu yang muncul?"
"Ya."
Kim Hannah tersenyum.
"Kamu tak tahu tentang Halfway Point September, kan?"
"Halfway Point September?"
Menyadari jika dia berbicara tentang Zona Netral, dia berkata "Ah." Dengan cepat memeriksa tanggal, dia melihat jika sekarang pertengahan Oktober.
"Sudah Oktober? Berapa banyak orang saat ini? "
"Bahkan tak menyebutkannya. Tempat itu penuh dengan pemula, dengan segala macam kompetisi kekanak-kanakan terjadi. Yah, kita semua mengharapkannya, karena jumlah Earthling yang aktif menurun selama enam bulan terakhir ini. ”
Kim Hannah menjilat bibir bawahnya, saat dia mengangkat tas tangannya.
"Ngomong-ngomong, jika seperti ini pada bulan September, aku tak bisa membayangkan bagaimana itu akan terjadi Maret depan…"
"Maret berikutnya?"
"Ah, Kamu tahu, perekrutan untuk September tak punya banyak waktu untuk melakukan pekerjaan mereka, karena perang yang tiba-tiba. Kami merekrut siapa yang kami bisa. Tapi, kami tak memenuhi kuota kami. Dan karena kami terburu-buru, standarnya lebih rendah. Di sisi lain, kami punya banyak waktu hingga Maret mendatang.”
Dia mengatakan, jika ada lebih banyak waktu untuk merekrut orang, dan lebih banyak waktu untuk meningkatkan peluang mereka untuk mendapatkan jackpot.
“Bagaimanapun juga, organisasi yang akan bertanggung jawab atas titik tengah Maret tahun depan akan fokus pada Strike gold. Hanya memikirkan hal itu, membuatku iri. ”
‘Strike gold?’
Seol Jihu memiringkan kepalanya.
"Tunggu, aku tak mengerti. Aku ingat pernah mendengar, jika dibutuhkan poin kontribusi untuk mengaktifkan Halfway Point. Apakah ada untungnya menjadi penanggung jawabnya?”
"Oh, apa kamu benar-benar bertanya itu!?"
Kim Hannah tampak tercengang.
“Tentu saja ada! Organisasi mana yang akan mengeluarkan poin kontribusi yang diperolehnya dengan susah payah, jika tak ada manfaat yang bisa didapat !? ”
"Jadi apa, mereka mendapat bonus kecil?"
“Bonus kecil? Berpikir lebih luas. Ada alasan mengapa semua orang melobi untuk mengambil peran khusus itu. Plus, Kamu dapat memulihkan lebih banyak poin kontribusi, saat lebih banyak orang masuk. "
Ketika Kim Hannah mulai membuat daftar manfaat lain dari menjadi tuan rumah Halfway Point, topik tersebut menggelitik minat Seol Jihu juga.
"Jadi, bagaimana kamu bisa menjadi tuan rumah Halfway Point?"
“Kamu harus memenuhi beberapa persyaratan, tapi akhirnya kamu harus dilelang di kuil suci. Mengapa? Apakah kamu tertarik?"
Ketika Seol Jihu menganggukkan kepalanya sebagai penegasan, Kim Hannah tersenyum.
 “Sayangnya, organisasi yang akan bertanggung jawab atas Halfway Point Maret praktis sudah diputuskan. Yah, itu hanya jika organisasi itu tertarik. "
"Oh benarkah? Organisasi mana itu? ”
Mendengar ini, Kim Hannah menatap Seol Jihu lekat-lekat.
"Mm, siapa yang tahu?"
Dia kemudian mengedipkan matanya sebelum berbalik dan mengatakan kepadanya untuk "berpikirlah keras tentang hal itu."
"Aku pergi sekarang. Kamu dak perlu melihatku keluar. "
Clunk.
Saat suara pintu depan ditutup, Seol Jihu menyeka mulutnya dengan punggung tangannya.
"Apakah wanita itu mengejar Gula?"
Kenapa dia tak bisa lebih jelas tentang itu?
Menggerutu pada dirinya sendiri dengan tenang, dia mengalihkan perhatiannya ke amplop kertas yang ditinggalkan Kim Hannah. Dia tentu baik dalam pekerjaannya, karena informasi yang ia minta ada di sana.
Seol Jihu bersandar di dinding, lalu dengan canggung memeriksa kartu identitas karyawan dengan fotonya. Dia kemudian mengeluarkan menu kafetaria dan mulai menghafalnya.
***

Dia berharap Kim Hannah akan memakan waktu beberapa hari, tapi dia menghubunginya hanya sehari kemudian. Seol Jihu membutuhkan satu hari lagi, untuk mempersiapkan dirinya sebelum memanggilnya kembali.
Setelah percakapan panjang, dia akhirnya membuat janji. Mereka memutuskan untuk bertemu di dekat stasiun kereta bawah tanah, di sebuah kedai kopi di depan Kantor Pusat Sinyoung.
Ding!
Seol Jihu tiba 20 menit sebelum waktu yang ditentukan, membuka pintu, dan kemudian melihat sekeliling.
Mengingat lokasinya, pasti memiliki banyak pelanggan. Tapi, mungkin karena waktu makan siang telah berlalu, ada sejumlah kursi kosong.
"Apakah dia belum datang?"
Kartu identitas karyawan tergantung di lehernya, dan dia mengenakan setelan kerut. Dan dengan cara dia meletakkan tas hitamnya di atas meja, dia sangat jelas pekerja kerah putih baru.
Berapa lama waktu berlalu?
Ding!
Sementara Seol Jihu sedang menunggu dengan dua cangkir kopi hitam di depannya, pintu terbuka dengan jingle.
Seorang pria tampan berkacamata yang mengenakan sweter putih berjalan dengan postur lurus. Seol Jihu segera berdiri.
"Hyung."
Ketika dia mengangkat tangannya dan memanggil, Seol Wooseok berhenti. Kemudian, dia berjalan langsung ke Seol Jihu.
"Kamu…"
Melirik pemuda dari atas ke bawah, dia mengerutkan kening.
"Ada apa dengan jas itu?"
Ketika Seol Jihu memiringkan kepalanya dengan bingung, Seol Wooseok menghela nafas.
"Aku tahu kamu hidup sendiri, tapi setidaknya kamu harus menyeterika pakaianmu. Jika seorang pendatang baru bekerja seperti itu, karyawan senior akan membuatmu marah. "
"Oh… um, aku terlalu sibuk akhir-akhir ini…"
Seol Jihu tertawa canggung.
Seol Wooseok mendengus, lalu memindahkan kopi di depannya ke samping sebelum duduk.
Ketika Seol Jihu duduk juga, dia memotong untuk mengejar.
"Aku mendengar kemarin… tapi apakah itu benar? Kamu benar-benar ada di Sinyoung? ”
Seol Jihu mengambil kontraknya. Seol Wooseok mempelajarinya dengan cermat, lalu bergumam sambil menganggukkan kepala.
"Yah… Kamu lulus dari Universitas Soyoung dengan nilai bagus…"
Dia mengajukan pertanyaan tiba-tiba.
"Sudahkah kamu makan siang?"
"Aku melakukannya. Di kafetaria perusahaan. "
"Apa yang kamu makan?"
"Samgyetang."
Saat Seol Jihu tahu menu kafetaria masuk dan keluar, dia menjawab tanpa ragu-ragu. Melihat kilatan di mata Seol Wooseok, dia tersenyum di dalam dengan kepahitan.
'Aku tahu itu.'
Seol Wooseok seperti Agnes versi pria. Jelas, dia bukan seseorang yang bisa dianggap enteng. Bahkan sekarang, dia harus memverifikasi semua jenis informasi, untuk menentukan kebenaran pernyataan Seol Jihu.
Dan tak ada yang bisa menyalahkannya. Bagaimanapun juga, Seol Jihu yang kehilangan kepercayaannya.
Seol Wooseok menatap lekat-lekat pada kartu identitas karyawan Seol Jihu, lalu meletakkan kontrak.
"Kamu bilang, Kamu melunasi kredit bulananmu?"
"Ya, di sini."
Seol Jihu menunjukkan kepadanya rekening giro dan rekening bank lain, yang gajinya disetorkan ke setiap bulan.
Seol Wooseok meluangkan waktu untuk mempelajari akun. Setelah puluhan menit, Seol Wooseok mengangkat kacamatanya.
"Kamu membayar cukup banyak."
"Aku sudah membayar gajiku, selain jumlah minimum yang Aku butuhkan untuk hidup."
“Gajimu lebih tinggi dari yang aku pikirkan. Bukankah Kamu baru bergabung tahun ini? "
"Yah, Kamu tahu, Sinyoung terkenal memiliki kesejahteraan karyawan yang baik. Aku mendapat uang dari kerja lembur, liburan, dan hampir semua pekerjaan yang bisa Aku lakukan. Mereka bahkan menyuruhku berhenti bekerja lembur, haha. ”
Setelah mengatakan itu…
"Hyung."
Seol Jihu mengunci jari-jarinya.
"Aku benar-benar tak mendapatkan uang itu dari judi. Aku bekerja dengan adil dan jujur. ”
Bukannya dia tak merasa bersalah berbohong tentang bekerja untuk Sinyoung. Tapi, dia bangga mengatakan, jika dia bekerja untuk itu dengan adil dan jujur.
"Hm…"
Seol Wooseok menutup matanya seolah mengatur pikirannya.
Lalu. Seseorang yang duduk di meja terdekat, memperhatikan kedua saudara lelaki dengan penuh minat diam-diam bangkit dan pergi.
Dan segera, pintu terbuka, dan seorang wanita masuk.
Dia mengenakan gaun putih tanpa lengan panjang yang menggambarkan sosok langsingnya, mantel parit tipis abu-abu, dan sepatu hak stiletto.
Wanita itu berjalan seolah-olah memamerkan kakinya yang panjang dan melambaikan tangannya ke arah Seol Jihu. Dia berpikir, 'Siapa itu?', Tapi kemudian dengan cepat menyadari, jika itu adalah penolong yang disebutkan Kim Hannah.
Selain itu, wanita itu segera menangkap matanya. Dia adalah kecantikan yang luar biasa.
Kulitnya putih seolah-olah telah dinyalakan, dan rambutnya yang panjang dan hitam mengalir ke bawah dengan lancar. Dia juga cukup tinggi untuk mengusir model mana pun, dan siapa pun bisa tahu sekilas, jika dia sangat berhati-hati dalam mempertahankan sosoknya.
Itu tak akan salah untuk memanggilnya representasi ideal dari kecantikan. Belum lagi, dia dikelilingi oleh suasana yang nyaman, seperti musim gugur…
Bagaimanapun juga, dia adalah tipe wanita yang Seol Jihu akan menerkam tanpa ragu-ragu.
Tapi ketika wanita itu menurunkan tangannya, Seol Jihu merasa ada sesuatu yang tak beres. Ketika dia mengharapkan kepala departemen muncul, dia terlempar oleh betapa muda dia.
"Kalau dipikir-pikir, dia terlihat seperti Miss Yun Seora…"
"Tuan Jihu?"
Pada saat itu, wanita itu memanggil namanya dan berjalan dengan senyum cerah. Seol Wooseok membuka matanya dan berbalik.
“Di sinilah kamu berada? ”
Ketika dia bertemu dengan tatapan Seol Wooseok, matanya melebar dan kakinya berhenti.
"Oh, kamu sedang berbicara dengan seseorang."
"Ah ya."
"Dan ini adalah…"
Dia tak yakin apa yang sedang terjadi, tapi dia dengan cepat memutuskan untuk bermain bersama dan bangkit dari tempat duduknya.
Setelah diam-diam melirik bolak-balik di antara keduanya, Seol Wooseok bangkit juga.
"Senang bertemu denganmu. Aku kakak Jihu. "
Ketika dia menawarkan salam dengan suara berat, wanita itu berseru kaget.
"Ah! Ah… begitu. Aku pikir… ah, Aku…"
Ketika wanita itu membuka tas tangan kecilnya, Seol Wooseok merogoh dompetnya, seolah dia sudah terbiasa dengan situasi seperti itu. Setelah keduanya bertukar kartu nama mereka, mereka bereaksi sama.
Satu-satunya perbedaan adalah seberapa kuat reaksi mereka.
Mata Seol Wooseok melebar menjadi lingkaran, tapi wanita itu hanya menyeringai.
"Kamu bekerja di Haesol Research Institute?"
Seol Wooseok tampak terkejut, tapi dia cepat pulih. Wanita itu memasukkan kartu nama ke dalam tasnya dan tersenyum cerah.
"Kalau begitu, kamu mungkin pernah mendengar tentang diriku."
"Aku… pernah mendengar namamu."
"Itu sama. Wow, betapa kecilnya dunia ini! Memikirkan Kepala Seol dari Haesol Research Institute adalah saudara Tuan Jihu. "
Ketertarikan Seol Jihu terguncang, melihat wanita itu dan saudaranya berbicara seperti mereka saling kenal.
“Aku bertanya-tanya, dari mana dia belajar bekerja dengan penuh semangat. Sekarang Aku tahu."
"Kamu merayuku. Aku seharusnya berterima kasih padamu, karena telah merawat adikku yang bodoh. ”
"Bodoh? Itu lucu."
Wanita itu mengangkat suaranya sedikit.
"Aku pikir mempekerjakan Tuan Jihu adalah hal terbaik yang dilakukan Sinyoung tahun ini."
Dia memberinya pujian setinggi mungkin.
Mengetahui siapa wanita itu, Seol Wooseok tak bisa menyembunyikan keterkejutannya.
Wanita itu melangkah lebih dekat ke arah Seol Jihu yang menatap kosong, dan dengan lembut meraih lengannya.
“Apa yang telah dia lakukan untuk kami kali ini sangat berharga. Dia memainkan peran penting dalam berhasil menegosiasikan persyaratan untuk proyek besar. "
"Benarkah itu?"
"Ya. Proyek itu hampir dibatalkan beberapa kali, tapi dia berlarian mengatakan, jika dia akan melakukan sesuatu. Dan lihatlah, dia benar-benar melakukannya! Kami semua terkejut, ketika dia mengatakan dia berhasil mendapatkan kesepakatan. ”
Seol Wooseok mengirimi Seol Jihu pandangan terkejut.
Seol Jihu tersenyum pahit di dalam.
Jika proyek besar mengacu pada perang dan keberhasilan mengacu pada pembunuhan seorang Komandan Seven Army Parasite, maka dia tak benar-benar salah.
"Dia adalah harta perusahaan kita. Sungguh. ”
Wanita cekikikan itu mengunci lengannya dengan Seol Jihu, lalu memiringkan kepalanya.
“Tapi Tuan Jihu, makan siang sudah berakhir. Apa Kamu yakin bisa bermain-main di sini? ”
"Ah."
Melihat Seol Jihu kehilangan kata-kata, wanita itu terkikik lagi.
"Aku bercanda, ya ampun! Kamu baru saja menyelesaikan banyak hal. Tentu saja, kamu bisa istirahat! ”
"Tidak, tidak, aku akan segera kembali."
“Tidak apa-apa, sungguh. Aku akan pergi ke sauna juga. Kapan lagi kita bisa beristirahat? "
Tiba-tiba dia memulai topik lain.
"Oh, apakah kamu ingin keluar untuk makan malam malam ini, setelah bekerja? Aku tahu tempat sushi yang bagus. "
"Maaf?"
"Hanya bercanda. Samgyetang yang kami makan siang begitu enak, sehingga aku akhirnya memakan dua mangkuk. Aku masih kenyang. "
Wanita yang menyeringai itu kemudian menoleh ke Seol Wooseok, dan mengatakan bagaimana reaksi lucu kakaknya, selalu membuatnya ingin lebih menggodanya.
Seol Wooseok tertawa dan memainkannya, tapi jelas jika dia masih ragu. Tapi, kilatan di matanya berkedip-kedip sesaat, ketika dia mendengar kata itu samgyetang.
"Ah… Maaf sudah mengganggu kalian berdua."
Wanita itu menahan tawanya, lalu dengan lembut menepuk pundak Seol Jihu.
“Kamu bisa pulang lebih awal hari ini. Aku akan memberi tahu Direktur Kim tahu. "
"Tapi…"
“Tidak, pulang dan nikmati makan malam bersama keluargamu. Aku yakin sudah lama. Bagaimana Kamu bisa bekerja lembur setiap hari? "
Dengan senyum lebar, wanita itu dengan ringan membungkuk kepada Seol Wooseok dan meninggalkan kedai kopi.
Saat bel di pintu berdering, Seol Wooseok menghela nafas yang dipegangnya.
"Wah…"
Dia menggosok dahinya, dan duduk kembali di kursinya. Dia kemudian bertanya kepada pemuda yang masih menatap pintu.
"Kamu… apa yang terjadi?"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us