Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_190

gambar

SCG_190

190. Intrusion (2)


"Apa?"
"Hanya saja… mengapa seseorang menyukainya…"
Seol Wooseok sangat terpana, sehingga dia tak bisa membuat kalimat yang tepat. Dia mulai mengoceh omong kosong, tentang apakah semuanya hanya mimpi dan tak benar-benar terjadi.
‘Kenapa dia begitu terkejut? '
"Tak bisa dipercaya. Benar-benar tak bisa dipercaya. Sungguh! Seorang anggota dewan menaruh minat pada karyawan biasa… Belum lagi dia anggota keluarga langsung. Apa yang Kamu lakukan untuk membuatnya ramah denganmu? Aku hampir mengira dia adalah pacarmu."
Seol Jihu terdiam.
"Seorang anggota dewan?"
Dia pasti mendengar jika seorang pemimpin tim akan datang untuk menemui mereka. Pikiran jika ada sesuatu yang sangat salah dengan situasi itu, merayap ke dalam benaknya. Seol Jihu nyaris tak menelan pertanyaan yang ia ajukan.
‘Anggota dewan dan anggota keluarga langsung?’
“Yah ini agak tidak terduga. Apakah kamu juga mengenalnya, Hyung? ”
“Tentu saja aku tahu. Lembaga penelitian kami juga terlibat dalam obat-obatan. Kamu akan menjadi mata-mata, jika Kamu tak mengenal Yun Seohui. "
"…!"
Dia telah menguatkan hatinya untuk skenario terburuk yang mungkin terjadi. Tapi, dia hampir berteriak, ketika dia mendengar saudaranya menyebut nama 'Yun Seohui'.
"Aku masih tak bisa mempercayai mataku."
Itulah tepatnya yang ingin dikatakan Seol Jihu.
Seol Wooseok melambaikan tangannya, dan mereka akhirnya berdiri dari tempat duduk mereka. Setelah berulang kali menggelengkan kepalanya, tatapan Seol Wooseok mendarat di kopi yang dipesan Seol Jihu. Seol Wooseok dengan hati-hati mengambilnya dan setelah merasakannya sebentar, dia menjilat bibirnya dan menyesap sedotan besar.
"Ngomong-ngomong, ini melegakan."
"Hah?"
"Seharusnya tak apa-apa, jika kamu berada di pihak Yun Seohui. Aku tak tahu pasti, karena aku bukan anggota Sinyoung. Tapi, aku masih menganggap kamu mengambil taruhan yang aman."
Seol Jihu sedikit menganga mulutnya.
"Kamu percaya diriku?"
"Aku percaya."
Seol Wooseok melanjutkan sambil melirik ke arah Yun Seohui menghilang. Seol Jihu tak tahu apa yang sebenarnya terjadi. Tapi, dia memutuskan untuk memikirkannya secara positif. Bagaimanapun juga, penampilan Yun Seohui membuat kakaknya sangat percaya pada pekerjaannya di Sinyoung.
"Ya… aku harus percaya tapi…"
Keheningan jatuh.
Setelah jeda yang lama, Seol Wooseok yang telah berulang kali membuka dan menutup mulutnya mulai berbicara pelan.
"Bisakah aku jujur?"
Seol Jihu menyatakan penegasan diam-diam, mengetahui jika apa yang terjadi selanjutnya adalah kata-kata pahit.
"Keluarga kita hidup tanpa masalah besar sekarang."
Seol Wooseok bermain dengan cangkirnya, saat dia melanjutkan dengan suara yang dalam tetapi jelas.
“Bukannya kita tak mengalami masa-masa sulit, tapi kita menjalani kehidupan yang layak, dengan saling mendukung. Dan itu sebenarnya kehidupan yang jauh lebih stabil daripada sebelumnya. "
"Ibu sering mengkhawatirkanmu, karena kamu masih anaknya yang dia lahirkan, tapi…"
Bagi keluarganya, Seol Jihu adalah pertanda kemalangan. Tanpa kemalangan itu, mereka dapat menemukan sejumlah kebahagiaan. Itulah yang ditafsirkan Seol Jihu dari kata-kata kakaknya.
“Aku pikir, aku bisa mengerti apa yang dirasakan Jinhee. Keluarga kita agak damai tanpa Kamu. Tapi, begitu Kamu kembali, Kamu membawa masalah dan kekacauan. ”
Itu fakta jika dia tak bisa menyangkal. Dia tak hanya menyaksikannya secara pribadi, tapi dia juga sumber masalahnya.
"Yah, itu hanya posisi keluarga kita, termasuk Aku sendiri. Dari sudut pandangmu… Ya. Melihatmu hari ini, Aku merasa jika Kamu pasti kecewa hari itu. Kamu harus mengumpulkan banyak keberanian untuk muncul."
"T-tidak, tak seperti itu, Hyung."
Seol Jihu hendak mengatakan sesuatu, tapi dia berhenti, melihat Seol Wooseok mengangkat tangannya.
"Tentu saja, kamu juga yang harus disalahkan. Kamu tahu kepribadian ayah kita lebih dari orang lain, bukan?"
"Aku mengerti."
"Dan kamu ingat apa yang dia katakan?"
Seol Jihu membuat ekspresi pahit. Bagaimana dia bisa lupa?
‘Kamu bajingan yang tak tahu malu! Kamu pikir uang adalah masalahnya? Kamu pikir semuanya sudah berakhir, setelah melempar kami seikat uang tanpa penjelasan yang sederhana?’
“Dia memiliki kepribadian yang berapi-api, tapi Aku sepenuhnya mengerti, mengapa dia sangat marah. Aku baru sekarang bisa memikirkan sudut pandangmu, setelah melihat semuanya dengan mata kepala sendiri. Kami tak memiliki apa pun, untuk mendasari kepercayaan kami saat itu.
Tak peduli seberapa positif aku mencoba memikirkannya, apa yang kamu lakukan itu kasar. Tak peduli seberapa sibuk kamu, kamu seharusnya punya waktu, untuk setidaknya melakukan satu panggilan.
Atau apakah kamu masih berpikir, jika kita harus mati-matian berpegang teguh padamu, dan tetap berhubungan? Seperti sebelumnya?"
Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
Seol Wooseok benar. Tak ada ruang untuk alasan. Dia adalah orang yang meminta maaf, dan pilihan untuk menerima permintaan maafnya adalah keluarganya. Tak peduli bagaimana dia melihatnya, tindakannya kemudian bukan dari seseorang yang mencari pengampunan. Seperti pepatah lama, pelanggan tak boleh bertindak seperti pemilik. Seperti yang dikatakan ayahnya, apa yang akan keluarganya pikirkan tentang dia, yang hanya meninggalkan banyak uang tanpa penjelasan? Dia menyadari ini sudah terlambat.
Seol Wooseok terdiam, saat dia merenungkan tindakannya. Dia mendecakkan lidahnya dan meletakkan gelas plastik yang kosong.
"Mari kita lakukan seperti ini."
Dia melanjutkan setelah menghela nafas panjang.
"Uang yang Kamu berikan kepada kami, kami akan mengambilnya. Kami masih memiliki sedikit utang. Kami akan menggunakan uang itu untuk melunasinya. Dan sisa uang, Aku akan menaruhnya di rekening tabungan orangtua atau keluarga kita. ”
"Baik."
Ini lebih baik daripada tidak sama sekali, pikir Seol Jihu.
"Dan..."
Seol Wooseok tak selesai berbicara. Dia bisa mendengarnya menarik napas panjang.
"Jika kamu mau, aku akan mencoba mengatur pertemuan."
Mata Seol Jihu melebar.
Seol Wooseok berusaha untuk terus berbicara dengan tenang.
"Jangan salah paham. Seonhwa dan ibu, aku tak tahu. Tapi ayah dan Jinhee, aku tak punya kepercayaan diri. Tapi aku akan tetap membawanya entah bagaimana…"
Dia tampak kesakitan.
Seol Wooseok tak bisa melanjutkan dan menggigit bibir bawahnya. Bunyi gelas plastik semakin sedikit hancur, dan gerinda gigi bisa terdengar pada saat bersamaan. Dalam suasana berat yang membuatnya merasa perutnya menyusut, Seol Jihu tak bisa membuka mulutnya.
"Orang-orang di sekitarku berkata…"
Seol Wooseok melanjutkan.
"…Jika aku bodoh. Mereka mengatakan, setelah dibodohi berkali-kali, berapa kali lagi aku harus dikhianati agar sadar kembali. "
'Berapa banyak lagi pengkhianatan…'
Dia tak punya alasan untuk menawarkan. Tanpa berkata apa-apa, Seol Jihu menatap ke bawah ke meja.
"Tapi alasan aku bertemu denganmu hari ini, dan mengatakan semua ini adalah …"
Suara Seol Wooseok secara bertahap menjadi lebih kecil.
"…Karena aku tahu, kamu pria yang baik."
Semuanya tiba-tiba menjadi jelas.
"Dan itu juga karena aku tahu, jika sebelum kamu jatuh ke dalam judi, kamu adalah adik lelaki yang luar biasa. Sehingga, aku tak bisa lebih bangga.
Benar. Ketika Bibi dan Paman meninggal karena kecelakaan… ketika Aku adalah seorang bocah egois yang hanya peduli pada diri Aku sendiri… ketika Jinhee terlalu muda untuk tahu apa-apa, pada usia yang sangat muda itu, Kamu keluar untuk mengurus Seonhwa dan Seunghae. Dengan lembut membujuk kami untuk tak membuat mereka merasa tak nyaman, dan membuat orang tua kita senang dan tertawa…"
Seol Wooseok berhenti berbicara dan dengan lembut menutup matanya.
Seol Jihu melakukan hal yang sama.
Itu benar. Pasti ada saat seperti itu. Suatu saat ketika mereka semua berkumpul bersama di sekitar kehangatan Seol Jihu, ketika mereka semua bingung dan terluka karena kecelakaan mendadak itu.
"Yah, kenakalanmu sedikit di atas… tapi Kamu benar-benar orang yang baik."
Seol Wooseok memberikan senyum tak berdaya, yang kontras dengan wajahnya yang tegas.
"Setiap kali aku ingat saat-saat itu… Aku mendapatkan dorongan untuk percaya padamu, untuk terakhir kalinya…"
Dan dia tiba-tiba menundukkan kepalanya.
"…Jihu."
"…."
"Adikku."
"Ya."
Seol Jihu nyaris tak berhasil mengeluarkan jawaban.
"Jika kamu menipu keluarga kami dan mengkhianati kami sekali lagi…"
Seol Wooseok mengucapkan kata-katanya satu per satu.
"…Kalau pada saat itu… aku rasa aku tak akan bisa bertahan."
Dan dia akhirnya mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya.
Saat itulah Seol Jihu menyadari apa yang ditakutkan Seol Wooseok. Pengakuan yang tak terduga dan pemandangan leher kakaknya bergetar, saat dia berbicara menyebabkan wajah Seol Jihu mengeras.
"Hyung. Aku sangat…"
Seol Jihu hampir mengatakan, "Aku benar-benar tak tahu bagaimana mengatakannya. Maafkan Aku. Aku akan meminta maaf tak peduli apa yang diperlukan…” sebelum tiba-tiba berhenti.
Dia melihat Seol Wooseok menggertakkan giginya.
Dia datang ke sini dengan tekad untuk diumpat. Akan lebih baik jika itu yang terjadi. Dia tak bisa memahami apa yang mungkin dirasakan kakaknya, ketika dia berbicara dengannya. Jadi, Seol Jihu tik tahu harus berbuat apa.
"Dapatkan Aku mempercayaimu?"
"Tidak."
Jadi dia mengubah kata-katanya.
"Jangan mengharapkan apa pun."
"Apa?"
Mata Seol Wooseok melebar.
"Dan kamu tak perlu membujuk mereka."
"Apa maksudmu?"
Seol Jihu dengan tenang membuka mulutnya untuk menjelaskan, ketika suara Seol Wooseok naik.
"Apa yang Aku katakan adalah, Aku bahkan tik memiliki hak untuk mendapatkan apa pun, yang diharapkan dariku saat ini."
Seol Jihu bisa dengan jelas menggambarkan hubungan antara dia dan keluarganya sekarang.
Itu dari pelaku dan korbannya.
Bahkan jika pelaku menjadi menyesal dan dengan tulus meminta pengampunan, tak ada hukum yang memaksa para korban untuk menerima permintaan maaf itu. Seol Jihu mungkin telah berhenti berjudi dan melunasi semua uang yang ia pinjam. Tapi, luka-luka yang dia derita di masa lalu semakin dalam dan tak menghilang.
Seol Jihu berbicara dengan ekspresi yang belum pernah terlihat sebelumnya.
"Ada ayat dalam Alkitab."
"Alkitab?"
"Jadi dalam segala hal, lakukan pada orang lain apa yang kamu ingin mereka lakukan untukmu. Matius 7:12."
"Apa ini tiba-tiba?"
“Aku tahu, jika Aku sudah menerima bantuan yang cukup, ketika Aku jatuh ke dalam perjudian. Jauh lebih dari cukup, sebenarnya. "
Ayah, ibu, saudara laki-laki, saudara perempuan, Seonhwa, dan bahkan Seunghae. Keenam dari mereka berusaha sekuat tenaga untuk menyelamatkannya. Tapi, orang yang menolak bantuan mereka adalah Seol Jihu sendiri.
"Tiba-tiba meminta mereka untuk memberiku kesempatan lagi atau mempercayaiku sekali lagi… itu tak tahu malu."
"Jadi, apa rencanamu?"
Tanya Seol Wooseok dengan nada lebih lembut.
"Itu mudah."
Seol Jihu menjawab tanpa ragu-ragu.
"Sekarang saatnya untuk Aku melayani mereka. "
"Melayani?"
"Ya. Pelayanan."
Jika keluarganya berharap demikian, Seol Jihu akan tanpa henti mencari pengampunan beberapa kali, bahkan jika itu membutuhkan waktu lebih dari 10 tahun. Melalui metode apa pun, sampai hati mereka tenang.
"Jadi yang kamu katakan adalah…"
Seol Wooseok berbicara untuk mengkonfirmasi.
"Jika tak ada sesuatu yang diharapkan di tempat pertama, tak akan ada kekecewaan."
"Ya."
"Dan kamu akan terus melakukannya Pelayanan… atau perlakukan kami terlepas menerima dan meninggalkan pilihan untuk menerima, itu kepada kami. "
"Benar."
"Dan jika kami akhirnya tak menerimamu?"
Seol Wooseok bertanya tajam.
"Bahkan kemudian."
Apa yang akan dia lakukan, ketika mereka bahkan tak akan menerima permintaan maafnya? Ini juga sederhana.
Dia tak akan muncul di depan mereka lagi, seperti yang mereka inginkan. Itu adalah layanan terbaik yang Seol Jihu bisa lakukan untuk mereka, dan dia tak ingin keluarganya terpecah dan perdamaian mereka hancur. Dia akan meletakkan semuanya dan menunggu keputusan keluarganya.
Semua ini sesuai dengan Gold Order, jadi Seol Jihu merespons dengan suara lembut dan tak tergoyahkan.
“Aku tak akan pernah membenci keluargaku, selamanya. Aku adalah orang yang membuang kesempatanku. Dan itu semua salahku, jika Aku menerima pertolongan ini. "
Seol Wooseok menatap adiknya yang menghela nafas panjang. Mendengar jika dia akan melayani mereka membuatnya merasa sedikit aneh.
Namun.
"Apakah kamu serius?"
Dia tak sebodoh itu untuk tidak mengerti apa yang ia maksud.
"Apakah kamu benar-benar berpikir begitu?"
Seol Jihu diam-diam menganggukkan kepalanya.
Seol Wooseok yang telah menatap dengan ragu mengeluarkan suara yang sedikit serak.
"Baiklah Aku mengerti."
Wajahnya tampak sedikit lebih santai.
"Jika kamu benar-benar berpikir seperti itu, maka aku tak akan mencoba membujuk mereka."
"Terima kasih!"
"Jadi kapan tindakan pelayanan pertamamu akan terjadi?"
Pada suara suara yang memiliki nada main-main.
"Saat aku melunasi hutangku."
Seol Jihu menunjukkan senyum tipis.
"Aku pikir itu kualifikasi minimal."
Seol Wooseok yang telah menganggukkan kepalanya tiba-tiba membuat senyum kecil.
"Pelayanan, ya."
Dia tertawa kecil.
Dan dia meletakkan gelas plastik kusut dan mengulurkan tangannya.
"Kalau begitu, lakukan yang terbaik."
Seol Jihu yang memiliki ekspresi tertangkap basah, dengan hati-hati meraih tangan yang terulur. Dia tak tahu, tapi tangan kakaknya yang sudah lama tak ia pegang, terasa hangat.
Kedua Saudara dengan erat berjabatan tangan untuk sementara waktu.
***

Setelah berpisah, Seol Jihu menelepon Kim Hannah dalam perjalanan pulang. Dia ingin mengucapkan terima kasih dan menanyakan sesuatu padanya saat dia melakukannya. Tapi dia hanya bisa mendengar nada panggil tanpa henti, dan tak peduli berapa lama dia menunggu, panggilan itu tak tersambung.
Dia tak berpikir jika Kim Hannah merencanakan apa yang terjadi hari ini. Agaknya sangat mungki,n jika Yun Seohui diganggu oleh keinginannya sendiri. Hasilnya tak terlalu buruk, tapi pertanyaan ‘mengapa dia memutuskan untuk muncul’ masih melekat di benaknya.
"Aku tak tahu."
Dia mungkin akan mencari tahu nanti.
Mengomel kata-kata untuk dirinya sendiri, Seol Jihu mengacak-acak rambutnya. Dia baru saja menyelesaikan tugas besar, jadi dia tak ingin terlalu memikirkan banyak hal. Seluruh tubuhnya terasa terkuras dan kakinya gemetar, tapi dia merasa benar-benar berbeda dari sebelumnya. Apakah dia merasa lebih ringan?
Buzz buzz!
Tiba-tiba teleponnya berdering. Dia buru-buru membuka layar, mengira itu adalah Kim Hannah, tapi itu adalah teks dari saudaranya. Teks itu mengatakan untuk pulang dengan selamat dan berusaha untuk tetap sehat.
Seol Jihu membuka dan menutup tangan kanannya dua kali sebelum menjawab teks dengan senyum di wajahnya. Lalu, dia berhenti di jalurnya dan memiringkan kepalanya. Melihat langit merah yang menyala saat matahari terbenam, perlahan membuat hatinya terasa santai.
'Hari ini…'
Dia tidak lari.
Dia telah menyampaikan pendiriannya dengan kemampuan terbaiknya. Hanya itu saja membuatnya merasa jika pertemuan hari ini tak terlalu buruk.
Itu tak sulit. Jadi mengapa dia menghindarinya sejauh ini?
Sesaat kemudian.
Seol Jihu dengan berani melangkah maju, merasakan angin lembut menyapu tubuhnya.
Akhirnya, rasanya seperti kembali ke Bumi.
***

Setelah menyelesaikan masalahnya dengan keluarganya, Seol Jihu menghabiskan hari-harinya dengan produktif. Jika ada satu hal yang membuatnya khawatir, itu adalah fakta jika Kim Hannah tak dapat dihubungi. Tapi, dia mengatakannya sendiri, jika dia akan sibuk. Dan ada juga kemungkinan, jika dia sudah memasuki Paradise. Jadi, dia memutuskan untuk menunggu.
Selain itu, dia memiliki banyak hal yang harus dipikirkan tentang stats tubuhnya dan harus merencanakan arah pertumbuhannya di masa depan. Tapi ini tak berarti, dia bersembunyi di kamarnya di depan laptopnya.
Jika dia membutuhkan perubahan suasana hati, dia akan pergi berjalan-jalan atau membeli barang untuk dibawa ke Paradise. Suatu hari, dia menghabiskan sepanjang hari hanya untuk membeli hadiah untuk orang-orang. Dia telah mendengar, jika beberapa orang telah mengedepankan upaya luar biasa untuk menyelamatkan hidupnya. Dan rasanya tak benar, hanya menunjukkan rasa terima kasihnya dengan kata-kata saja.
Dan ketika dia bosan, dia bermain-main dengan Phi Sora.
[Permisi. Apakah ini telepon Seol Jihu? Jika ya, balas kembali.]
Omong-omong, dia lupa membalas.
Seol Jihu hendak menjawab, "Siapa ini?", Sebelum berpikir itu terlalu hambar dan menulis teks baru.
[Apakah ini kamu, Soojung?]
[…?]
[Jadi itu Soojung! Soojung, ini aku, Oppa. Anda akhirnya memutuskan untuk menghubungiku?]
[Aku bukan Soojung. Aku yakin saya salah nomor. Maaf.]
Dan Phi Sora berhenti mengirim pesan kepadanya sejak saat itu. Dia tak menjawab tidak peduli berapa banyak teks yang dikirim Seol Jihu kepadanya.
'Kamu akan mengabaikanku, ya.'
Bibir Seol Jihu meringkuk menjadi seringai.
[Kuis! Buat julukan untuk orang-orang dengan nama belakang 'Phi'! Orang yang mengajukan julukan paling menakjubkan akan diberikan voucher liburan di resor musim panas Phi! Ex: Phi-ji, Phi-shi, Phi-za , Phi-cock, Phi Colo…]
[????]
'Kena Kamu.'
Sebuah balasan segera tiba.
[Siapa kamu? Apakah kamu orang itu?]
[Tidak. Saya Chubby.]
[Chubby? Omong kosong apa ini. Apakah kamu Seol Jihu?]
[Tidak. Saya Chubby.]
[Persetan, ada apa dengan Chubby. Sayang, itu adalah kamu!]
[Aku rasa aku ketahuan! Sebenarnya, nama pertamaku adalah Deer, dan nama belakangku adalah Park. Senang bertemu denganmu, aku Deer Park.]
Buzz buzz buzz buzz!
Telepon bergetar hebat. Tapi karena jelas apa yang harus ia dengar jika dia mengangkatnya, dia dengan tenang menekan tombol tolak.
[Apa? Apakah kamu menjadi gila? Apakah kamu mengirim sms setelah menelan soju dengan sendok? Atau apakah otakmu digoreng? Apakah kamu seorang anak berusia 1 tahun? Mengapa kamu begitu kekanak-kanakan…]
Dan karena dia tak menerima panggilan itu, dia menerima teks panjang yang diisi dengan segala macam kata-kata kotor.
Jari-jari Seol Jihu mulai mengetik tanpa membaca sisanya.
[Aigoo… Anak muda ini memiliki satu mulut yang busuk. Ahem. Jangan terlalu kejam. Aku hampir merajuk.]
[Ngambek atau tidak, lakukan apa pun yang kamu inginkan. Dan apa maksudmu, berarti? Kamulah yang bercanda dengan namaku!]
[Phi-diot!]
Buzz buzz buzz buzz!
Teleponnya mulai berdering lagi. Menekan tombol tolak, Seol Jihu terkikik pada dirinya sendiri saat ia menulis teks lain.
[Aku akan kembali besok.]
[Brengsek! Angkat teleponnya, brengsek!]
"Pfftt hahahahaha!"
Setelah tertawa seperti kompor tekanan yang mengepul untuk sementara waktu, Seol Jihu membuang teleponnya dan pergi di bawah selimut.
Dia tertidur di bawah simfoni suara mendengung. Fakta jika dia membuat marah Phi Sora memberinya begitu banyak kegembiraan, sehingga dia tidur nyenyak tanpa terbangun sekali pun pada malam hari.
Dan kemudian malam berlalu dan pagi tiba. Akhirnya hari itu dia bisa kembali ke Paradise.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us