Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_191

gambar

SCG_191

191. Doubt (1)


"Wow!"
Seol Jihu memeriksa teleponnya, segera setelah dia bangun dan berseru. Ada banyak sekali pesan yang belum dibaca dan panggilan telepon yang tak terjawab. Masalahnya adalah mereka semua berasal dari orang yang sama.
[Sialan. Tunggu saja sampai aku melihatmu lagi.]
Membayangkan Phi Sora yang sedang mengetik mengetik pesan ini, Seol Jihu tertawa terbahak-bahak dan membuka bajunya. Lalu, dia menuju ke kamar mandi, bersenandung.
Hari ini adalah hari untuk kembali ke Paradise. Karena dia telah menunggu hari ini begitu lama, dia secara alami dalam suasana hati yang baik.
Setelah mencuci setiap inci tubuhnya, Seol Jihu bersiap untuk kembali dengan segar. Karena dia telah menyelesaikan sebagian besar persiapan tadi malam, semua yang dia lakukan adalah pemeriksaan terakhir.
Pertama, dia harus menyusun cerita yang bagus. Karena itu, ia mengirim pesan kepada Seol Wooseok.
[Saya punya perjalanan bisnis.]
[Lagi? Bukankah kamu baru saja menyelesaikan proyek besar?]
[Produser Kim adalah tipe orang yang mau bekerja, meskipun itu tak ada.]
[Ah, aku rasa aku tahu apa maksudmu.]
[Jangan khawatir, aku baik-baik saja. Aku akan bekerja di luar negeri, sehingga aku mungkin tak akan kembali untuk sementara waktu. Tapi, begitu aku melakukannya, aku akan melunasi sebagian besar hutangku.]
[Oke. Aku mengerti kamu ingin membayar utangmu sesegera mungkin. Tapi, jangan mengorbankan kesehatanmu. Minumlah beberapa vitamin, jika ada.]
Senyum gembira muncul di wajah Seol Jihu, saat dia membaca pesan itu. Dia ingin berbicara lebih banyak, tapi dia tahu Seol Wooseok harus sibuk bersiap untuk pergi bekerja.
Berpikir jika ini sudah cukup, Seol Jihu menghubungkan teleponnya ke pengisi daya. Setelah mengambil beberapa pakaian yang baru saja dicuci dari rak pengeringan, dia mengenakannya, makan pisang untuk sarapan, lalu memeriksa barang-barang yang dia bawa ke Paradise.
"Mari kita lihat, ginseng merah untuk Tuan Jang… hadiah untuk Yuhui Noona… hadiah untuk Putri dan Flone… sesuatu untuk menggoda Miss Phi Sora tentang…"
Melemparkan kulit pisang ke tempat sampah, pemeriksaan berakhir.
Lalu.
Tok, tok.
Ketukan terdengar dari pintu, menyebabkan Seol Jihu berbelok ke pintu depan.
"Siapa itu, di saat ini?"
Dia tak bisa memikirkan siapa pun yang akan datang. Memiringkan kepalanya, Seol Jihu berjalan ke pintu.
"Siapa?"
Menelan pisang di mulutnya dan membuka pintu…
"…."
Wajahnya menegang, saat dia menatap lorong. Kilau bersemangat di matanya langsung mereda, matanya melebar, dan mulutnya sedikit terbuka.
Lagipula…
"Ah."
Seseorang yang benar-benar tak terduga berdiri di sana.
"…Hei."
Wanita yang berdiri di ambang pintu pasti agak malu, ketika dia dengan lembut menyelipkan rambutnya di belakang telinganya.
"Apakah kamu… baik-baik saja?"
Orang yang menanyakan ini dengan senyum canggung tak lain adalah… Yoo Seonhwa.
Menghadapi situasi yang benar-benar tak terduga, Seol Jihu kehilangan kata-kata.
Dia pikir hubungan mereka sudah berakhir.
Dia pikir dia tak akan pernah melihatnya lagi.
Jadi… dia tak pernah berharap, dia datang menemuinya tlebih dulu. Dia menatapnya kosong, tak tahu harus berkata apa atau melakukan.
"Bolehkah Aku masuk?"
Suara lembutnya membuat pria itu kembali ke dunia nyata.
"Hah? Oh ya."
Ketika Seol Jihu melangkah mundur, Yoo Seonhwa masuk dan dengan lembut melepas sepatu.
"Ini lebih bersih daripada yang Aku kira…"
Dia terdengar agak menyesal.
“Bagaimana dengan sarapan? Aku pikir Kamu belum makan, jadi…"
Yoo Seonhwa mengangkat tas belanja di tangannya dan sedikit melambaikannya. Seol Jihu tanpa sadar menyeka remah-remah di sekitar mulutnya dan mengalihkan pandangannya.
Saat itulah Yoo Seonhwa melihat beberapa pisang tergeletak di meja dapur.
"Ah, pisang."
"Apakah kamu mau satu?"
Yoo Seonhwa melirik Seol Jihu, lalu tersenyum.
"Ya."
"…?"
“Sudah lama. Aku tak merasakannya. "
Seol Jihu tak berharap dia mengatakan ya, tapi dia buru-buru membawa pisang itu. Ketika dia mengupasnya untuknya, Yoo Seonhwa menunjukkan ekspresi nostalgia.
"Ini mengingatkanku pada waktu itu."
Menggerutu sendiri, dia dengan hati-hati menggigit.
"Ini enak…"
Dia tersenyum tipis, sehingga hampir tak terlihat. Selanjutnya, ketika dia menyelesaikan semuanya dan mulai melihat sekeliling, Seol Jihu mengulurkan tangannya.
"Berikan padaku. Aku akan membuangnya."
"Tidak, tidak apa-apa. Kemana perginya sisa makanan? ”
"Sampah makanan? Aku hanya menggunakan tempat sampah di sana…"
"Tempat sampah?"
Yoo Seonhwa dengan cepat berjalan ke tempat sampah. Melihat beberapa kulit pisang ditumpuk di atas satu sama lain, dia menghela nafas.
"Ya ampun, aku sudah bilang berkali-kali, sehingga kamu tak bisa membuang kulit pisang dengan sampah lain…"
Dia kemudian menemukan kantong plastik kuning dari laci di bawah bak cuci, dan mulai memisahkan sampah dengan benar.
Melihat Yoo Seonhwa berdiri di dapur, Seol Jihu tanpa sadar meletakkan tangannya di dadanya. Dia mengedipkan matanya, merasakan jantungnya berdetak di bawah telapak tangannya.
"Aku telah mendengar."
Yoo Seonhwa berbicara dengan punggung menghadap ke Seol Jihu, masih mengeluarkan kulit pisang dari tong sampah.
"Kamu bekerja sekarang dan membayar hutangnya?"
"Bagaimana kamu tahu?"
"Wooseok Oppa memberitahuku."
"Hyung memberitahumu?"
‘Apakah Aku tak memberitahunya, jika dia tak perlu membujuk siapa pun? Tidak, mungkin dia hanya membiarkan Seonhwa tahu, tanpa motif tersembunyi. Begitulah caraku hidup sekarang. Aku yakin dia harus mengatakan sesuatu, untuk menjelaskan melunasi hutang dengan uangku.’
Seol Jihu memutuskan untuk tak terlalu maju.
“Bibi sangat senang, ketika dia mendengar kamu masuk ke Sinyoung. Dia mengatakan putranya ditarik dari rawa.”
‘Bagaimana dengan Ayah dan Jinhee?’
Seol Jihu menahan diri dari bertanya. Dia pikir ada alasan, dia tak menyebut mereka.
"Oh ngomong-ngomong."
 Setelah mengikat kantong plastik bersama, Yoo Seonhwa perlahan menurunkan lengannya. Bahunya menari sedikit, ketika dia dengan lembut berbalik.
"Aku mendengar Kamu menyelesaikan proyek besar baru-baru ini?"
"Dia juga memberitahumu tentang itu?"
"Apakah tubuhmu baik-baik saja?"
Pada saat inilah Seol Jihu merasa ada sesuatu yang tak beres. Dia tak mengatakan dia baik-baik saja, atau bertanya tentang pekerjaan itu, tapi bertanya apakah tubuhnya baik-baik saja?
Tepat ketika dia berpikir, jika wanita itu bertanya tentang hal yang salah…
“Wooseok Oppa mengatakan, jika kamu bekerja lembur setiap hari dan bahkan melakukan perjalanan bisnis. Pastikan mereka membayarmu untuk setiap sen saat Kamu bekerja! ”
"Oh tentu."
Seol Jihu menerima keanehan dengan berpikir, "Mereka benar-benar berbicara tentang semua hal."
"Ya, tubuhku baik-baik saja. Kenapa, aku terlihat sakit? ”
"…."
"Siapa yang akan menjaga kesehatanku jika Aku tak melakukannya? Aku tak akan pergi ke tempat yang berbahaya dan Aku selalu menjaga diriku sendiri. Jadi, Kamu tak perlu khawatir tentangku. "
"Haa."
Seol Jihu terkejut, ketika Yoo Seonhwa tiba-tiba mengeluarkan apa yang tampak seperti napas tercengang. Matanya yang jernih berubah agak masam. Cara udara dingin keluar darinya, dia tampak memelototinya.
"Wah."
Hah? Bukankah ini yang terjadi, sebelum dia menguliahiku?
Seol Jihu menggaruk kepalanya, bertanya-tanya apa yang dia lakukan salah sekarang.
Teguk.
Yoo Seonhwa dengan paksa menelan ludah, sebelum mengumpulkan napas dan berbicara.
"Aku datang untuk memberitahumu sesuatu."
Akhirnya saatnya. Seol Jihu memberikan perhatian penuh pada Yoo Seonhwa, saat dadanya mengencang karena sangat gugup.
"Ini tentang uang yang kamu berikan padaku…"
"Itu uangmu."
Seol Jihu memotongnya, jelas mengungkapkan jika dia tak ingin uang itu kembali. Yoo Seonhwa menggelengkan kepalanya.
"Biarkan aku selesai."
Seol Jihu menutup mulutnya.
"Aku berencana membuka toko kecil."
"Sebuah toko?"
“Ya, dengan uang yang Aku tabung dan uang yang Kamu berikan kepadaku. Aku harus mengambil beberapa pinjaman dan Aku tak yakin seberapa bagusnya itu. tapi, karena Aku tak perlu membayar sewa atau uang kunci, itu setidaknya tak akan sulit. "
"Oh, selamat!"
Dia tidak yakin, mengapa wanita itu tiba-tiba mengangkat topik ini, tapi memberi selamat dari lubuk hatinya.
‘Dia pasti punya banyak uang.’
Pada saat ini, dia hanya terkejut dan tak memiliki pemikiran lain. Tapi, itu berubah, ketika dia mendengar beberapa kata berikutnya.
"Apakah kamu ingin melakukannya bersama?"
"Apa?"
Sepenuhnya lengah, ekspresi tak percaya dengan cepat mengambil alih wajah Seol Jihu.
"Ini toko yang cukup besar."
Yoo Seonhwa melanjutkan dengan lembut dengan ekspresi tenang.
“Itu pusat kota dekat empat universitas. Ini akan sangat sulit sendiri, jadi Aku ingin Kamu membantu. "
"Se-Seonhwa?"
"Kamu hanya perlu mengelola karyawan, jadi itu tak akan terlalu sulit. Yang harus Kamu lakukan adalah membantu membersihkan dari waktu ke waktu, dan membuka dan menutup penutup di pagi dan malam hari.”
"Tu-tunggu."
"Ayo lakukan. Jika Kamu mau, Aku bisa mencantumkan namamu sebagai rekan pemilik. Aku dapat mengatakan, jika uang yang Kamu berikan kepadaku adalah investasi. ”
Yoo Seonhwa mengutarakan pikirannya dalam beberapa saat… semacam itu. Sekarang, Seol Jihu telah melampaui titik tercengang menjadi terguncang.
Mengesampingkan mengapa wanita itu tiba-tiba mengajukan tawaran ini, Seol Jihu merasa seolah dia tahu apa niatnya. Seol Jihu yang lalu pastilah tertarik pada penawaran ini. Jika dia pecandu judi yang sama seperti saat itu, dia akan langsung menerimanya dengan gembira.
Tapi bukan itu masalahnya sekarang.
"Tidak."
Seol Jihu menggelengkan kepalanya.
"Aku tak bisa melakukan itu."
Ada dua alasan mengapa dia menolak tawarannya. Yang pertama adalah jika dia sebagian besar mengakhiri hubungannya dengan Yoo Seonhwa, dan yang kedua jelas Paradise.
Dia menolak untuk menyerah, bahkan jika dia ditahan dengan todongan senjata.
"Mengapa?"
Alis Yoo Seonhwa yang panjang dan ramping agak bengkok.
"Sudah aku bilang, itu tak akan sulit sama sekali. Kamu akan menghasilkan lebih dari yang Kamu lakukan sekarang, dan Kamu akan memiliki lebih banyak waktu. Melihatnya untuk jangka panjang…”
"Bukan itu masalahnya."
Merasa seperti wanita itu akan membujuknya, jika membiarkannya melanjutkan, Seol Jihu dengan cepat memotongnya.
"Aku hanya, aku hanya suka pekerjaan ini."
"Kamu menyukainya?"
"Ya. Bahkan jika Kamu benar, itu masalah pribadi. Aku pikir, pekerjaan yang Aku lakukan sekarang sangat cocok untuk Aku. Plus… Aku masih memiliki banyak hal yang harus Aku lakukan. ”
Seol Jihu berbicara dengan tegas tanpa kehilangan satu ketukan pun.
"Aku tak akan berhenti."
Saat dia meletakkan paku di peti mati, Yoo Seonhwa menatapnya dengan tatapan yang menyala.
"Tapi itu berbahaya."
Gumaman pendek keluar dari mulutnya. Ketika tatapan langsung menatapnya, Seol Jihu tiba-tiba tersadar. Selain itu, dia telah mendengar gumaman yang teredam, dan sedikit kejutan terlintas di wajahnya.
Hatinya sedikit tersengat.
"B-Berbahaya?"
Dia mengalihkan pandangannya tanpa sadar.
"Ini perusahaan farmasi."
Itu tak akan menjadi cukup alasan, untuk menganggap pekerjaannya berbahaya.
"Aku pikir Kamu salah paham tentang sesuatu. Aku tak melakukan uji klinis di sana, atau bahkan meneliti obat baru. Aku hanya seorang tenaga penjualan. Tak ada yang berbahaya. "
"Benarkah?"
Seol Jihu menjelaskan dengan terampil, tapi Yoo Seonhwa terus menggali masalah ini.
"Bisakah kamu mengatakan itu, bahkan tak sedikit berbahaya?"
Seol Jihu mengerutkan alisnya. Cara dia berbicara, seolah-olah dia mengatakan kepadanya untuk berhenti, karena pekerjaan itu berbahaya. Saat itulah, sedikit keraguan dalam benaknya berkembang menjadi sesuatu yang nyata.
"Apakah kamu mengatakan, aku berbohong?"
Merasa seperti dia menghalangi kemampuannya untuk masuk Paradise, suara Seol Jihu berubah tajam. Tapi setelah mengatakannya dengan keras, dia berkata "Ah."
Pada saat yang sama, Yoo Seonhwa tampak seperti kehilangan kata-kata. Dia menggigit bibir bawahnya dan menatap lurus ke arah pemuda itu.
Keheningan tiba-tiba turun.
"Karena Kamu…"
Dalam keheningan yang mencekik, Yoo Seonhwa diam-diam berbicara.
"…Karena kamu tak melihat mataku, ketika kamu berbohong."
Setelah keheningan singkat, napas panjang mengalir keluar. Yoo Seonhwa meletakkan tas belanjaannya.
"Luangkan waktu untuk memikirkannya."
Dan meskipun dia menatap Seol Jihu sebentar lagi…
"Kalau begitu, Aku akan pergi."
Dia segera berbalik dan pergi.
Pintu depan ditutup dengan tenang. Seperti baut tiba-tiba, dibiarkan sendirian sekali lagi, Seol Jihu berdiri beku seperti batu, untuk waktu yang lama. Hanya ketika suara langkah kakinya benar-benar menghilang, dia akhirnya kembali ke akal sehatnya.
"Persetan …"
Menghaluskan wajahnya dengan tangannya, tiba-tiba dia melihat tas belanja yang ditinggalkan Yoo Seonhwa. Di dalamnya ada kotak bento dengan nasi dan lauk pauk.
Membukanya satu per satu, dia melihat iga pendek yang direbus, telur puyuh kecap yang direbus, kimchi pancake, bulgogi, dan sayuran untuk bibimbap. Itu semua adalah favorit Seol Jihu.
Teguk.
Pikirannya berada di tempat yang rumit, tapi mulutnya jujur. Dengan cepat dia memerintahkan untuk menaruh makanan di dalamnya.
Pada akhirnya, Seol Jihu memulai makan siang mewah yang tak terduga.
"Tapi, apa itu tadi?"
Yoo Seonhwa datang mengunjunginya, tanpa mengatakan kepadanya bukan hal yang aneh. Menoleh ke belakang, itulah yang selalu ia lakukan.
Tak peduli betapa sulitnya dia membuat sesuatu untuknya, atau seberapa keras dia mendorongnya. Dia akan selalu datang menemuinya terlebih dahulu, dan menghiburnya untuk melakukan yang lebih baik. Meskipun waktu di antara kunjungannya semakin lama, karena dia semakin mengkhianati kepercayaan wanita itu, hasilnya selalu sama.
Seol Jihu di masa lalu tahu ini lebih baik daripada orang lain, dan menggunakannya untuk keuntungannya sendiri dengan menempel pada Yoo Seonhwa.
Masalahnya adalah apa yang terjadi sesudahnya.
Suatu kali, Seol Jihu mengaku telah berhenti berjudi dan berubah, memohon Yoo Seonhwa untuk tinggal bersama di apartemen dua kamar. Dan saat dia menerima uang jaminan dari dia, dia berlari ke kasino.
Setelah kejadian ini, Yoo Seonhwa menjadi ragu-ragu, ketika datang untuk memberinya uang. Menjadikannya sebagai rekan pemilik toko barunya?
"Ini terlalu aneh."
Dia memiringkan kepalanya terus-menerus. Tapi bagaimanapun juga, makanannya enak. Saat dia terbiasa dengan keterampilan memasaknya, Seol Jihu mengangguk. Iga pendek yang direbus lembut dan kenyal, hampir seperti yang dibuat Seo Yuhui di Huge Rock Mountain…
"…."
Ketika dia berpikir betapa miripnya kedua makanan itu, Seol Jihu tiba-tiba berhenti di tengah mengambil sesendok nasi lagi.
'Mungkinkah?'
Memikirkannya sekarang, rasanya seperti Yoo Seonhwa berusaha menariknya keluar dari Paradise tak peduli apa itu. Tentu saja, ini hanya masuk akal jika Yoo Seonhwa adalah seorang Earthling yang tahu tentang keberadaan Paradise…
Tapi, bisakah dia dengan yakin mengatakan dia tidak?
‘Tapi itu berbahaya.’
Mata Seol Jihu berputar membentuk lingkaran. Dia sering mendapat firasat, jika Seo Yuhui anehnya mirip dengan Yoo Seonhwa.
Meskipun ada perbedaan jelas yang membedakan mereka, Seol Jihu tak akan terkejut, jika Paradise memiliki semacam sihir perubah wajah.
Dengan betapa anehnya kunjungan hari ini dan perasaan aneh yang didapat darinya, dia benar-benar tak dapat disalahkan, karena mencurigai kemungkinan ini.
Dia bisa benar, atau dia bisa salah.
"Biarkan aku berpikir."
Dia harus memikirkan semua kemungkinan, tapi cara paling sederhana adalah mengkonfirmasi dengan matanya sendiri.
Pada saat itu, Seol Jihu terangkat dari kursi dapur seolah-olah dia terkena petir. Berlari ke jendela dan melihat keluar, dia bisa melihat Yoo Seonhwa meninggalkan gedung.
Segera, dia berbelok di sudut dan menghilang ke gang.
Seol Jihu dengan cepat mengenakan pakaian dan sepatunya. Dia tak lupa memasukkan sisa makanan ke dalam perutnya, lalu mengambil barang-barang yang ia rencanakan untuk dibawa dan merobek tiket pulang menjadi dua.
Akhirnya, dia kembali ke Paradise.
Biasanya, dia akan berjalan keluar dari kuil dengan santai. Merasakan dirinya sendiri saat ini, tapi dia tak punya waktu sekarang.
Kehabisan dengan tas belanja di masing-masing tangan, Seol Jihu berhenti di meja resepsionis, dan bertanya apakah dia bisa memeriksa catatan masuk dan keluar.
Tapi jawaban yang ia dapatkan adalah, "Kami tik dapat mengungkapkan informasi pribadi siapa pun, bahkan jika orang yang bertanya adalah Kamu. Dan terutama jika informasi yang Kamu tanyakan adalah Lady Seo Yuhui. "
Resepsionis itu tampak bersikeras. Karena sepertinya, dia tak akan menyerah, bahkan jika dia berbaring dengan perutnya terbuka, Seol Jihu berbalik tanpa ikatan.
Mengaktifkan Festina Earring, dia dengan cepat berlari ke kantor Carpe Diem. Tapi alih-alih masuk ke dalam, dia mengubah arah dan menuju ke gedung di seberang jalan.
'Jika dia ada di sini, kecil kemungkinannya mereka adalah orang yang sama.'
"Jika dia tak ada di sini… maka pertanyaannya muncul di udara."
Seol Jihu sangat berharap Seo Yuhui ada di dalam, dan mengangkat tangannya, segera setelah dia sampai di pintu.
Dum, dum, dum, dum!
Mengetuk pintu dengan keras, dia berteriak.
"Yuhui Noona!"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us