Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_192

gambar

SCG_192

192. Doubt (2)


Seol Jihu berteriak di atas suaranya. Dia tampak sangat putus asa dari luar sehingga setiap orang yang lewat meliriknya dengan menyedihkan.
"Apakah dia tak di sini?"
Seol Jihu mendekatkan telinganya ke pintu dan mulai berharap. Dan ketika dia menajamkan telinganya…
Scroll Jatuh!
Suara sesuatu yang bergulir dan menabrak terdengar dari dalam, diikuti oleh langkah kaki yang terburu-buru. Kemudian, pintu terbuka.
"Jihu!"
Seo Yuhui berlari keluar dengan wajah bingung.
"Apa masalahnya? Apa sesuatu terjadi? "
Nada cemasnya membuat Seol Jihu mendesak jawaban, jadi dia menggaruk kepalanya dan berbicara.
"Oh, tak ada apa-apa. Aku hanya ingin melihat Noona…"
"Apa?"
Dahi Seo Yuhui yang bersih, sedikit berkerut. Selanjutnya, dia meletakkan tangan di dadanya dan kemudian menghela nafas.
"Wah, ya ampun… aku pikir sesuatu terjadi…"
'Seperti yang Aku pikirkan.'
Seol Jihu menghela nafas lega melihat Seo Yuhui di rumah. Di sisi lain, dia memiringkan kepalanya. Tentu, Seo Yuhui pasti kehabisan terburu-buru, tapi napasnya agak terlalu kasar dan dahinya berkilau dengan butiran kecil keringat. Seolah-olah, dia telah berlari dengan kecepatan penuh untuk menyelesaikan balapan.
"Maaf."
"Uun, tak apa-apa. Kamu tak merasa sakit atau apa pun, bukan? "
"Tidak."
"Itu terdengar baik…"
Yakinlah, Seo Yuhui mencubit pipi Seol Jihu yang menatap kosong.
"Ya ampun, Kamu anak kecil. Kamu hanya memikirkan cara membuat prank. Apakah Kamu tahu, betapa terkejutnya Aku saat berada di tengah pembersihan? ”
'Pembersihan?'
Seol Jihu mengintip ke dalam. Area yang bisa dilihatnya bersih tanpa noda debu.
"Apa kamu sudah selesai?"
Seo Yuhui menyeka dahinya dengan punggung tangannya, lalu menggelengkan kepalanya.
"Tidak, aku bahkan belum setengah jalan."
"Aku akan membantumu."
"Mn… Terima kasih, tapi tak apa-apa. Aku sedang membersihkan lantai dasar sekarang, dan ada banyak item yang harus Kamu waspadai. Akan lebih mudah, jika Aku melakukannya sendiri. "
Seo Yuhui menolak tawaran Seol Jihu, lalu memiringkan kepalanya sedikit sebelum melanjutkan.
"Apakah kamu benar-benar datang, karena kamu ingin melihatku?"
Nada suaranya tak terdengar investigatif. Tapi karena sepertinya dia bertanya, "Kamu punya motif tersembunyi, kan?", Seol Jihu tergagap seperti anak kecil yang tertangkap basah.
Dia kemudian ingat tas berat di tangannya dan menemukan alasan yang cocok.
"Sebenarnya, aku datang untuk memberimu ini."
Seol Jihu meletakkan tas dan mengambil hadiah untuk Seo Yuhui. Begitu dia dengan sopan menyerahkannya padanya, dia segera memperbaiki pandangannya pada tas belanja.
"Oh wow…"
Apakah dia tak mengharapkan hadiah? Seol Jihu tersenyum, ketika dia melihat ekspresi malu di wajah Seo Yuhui.
“Aku merasa tak enak, mengungkapkan rasa terima kasihku hanya dengan kata-kata. Bagaimanapun juga, Kamu menyelamatkan hidupku. "
"Tidak aku…"
"Tak ada yang perlu disembunyikan."
Seol Jihu tersenyum cerah, mengatakan kepadanya jika dia tak perlu terlalu memikirkannya.
Seo Yuhui berbisik, “Ya ampun. Oh, astaga. ” Dia bingung harus berbuat apa, dia hanya menerima hadiah, ketika Seol Jihu meyakinkannya.
"Apa yang harus Aku lakukan? Aku tak menyiapkan apa pun…"
"Aku tak mengharapkan balasan apa-apa."
Ketika Seol Jihu melambaikan tangannya, Seo Yuhui tampak lebih sedih dari sebelumnya, dan matanya sedikit goyah.
“Ini terlalu mendadak. Jika aku tahu, aku akan kembali ke Bumi untuk membawakanmu sesuatu.”
Dia bahkan menyeka matanya yang berkilau dengan jarinya. Dia tampak sangat tersentuh, seperti seorang ibu yang baru saja menerima hadiah pertama dari putranya.
‘Seperti yang aku pikirkan, mereka bukan orang yang sama.’
Seol Jihu mengangguk.
"Apa itu? Bisakah Aku membukanya sekarang? "
Dan kemudian ketika Seo Yuhui melihat ke dalam tas belanja dan bertanya dengan rasa ingin tahu, dia menggelengkan kepalanya dengan kuat.
"Tidak, luangkan waktumu dengan itu. Silahkan."
"Silahkan? Itu membuat Aku semakin penasaran. ”
"Kalau begitu aku harus bergegas dan pergi."
Ketika Seol Jihu mulai mengambil tas yang ia letakkan, Seo Yuhui menyipitkan matanya dengan curiga.
"Mengapa? Kita tak bisa melihatnya bersama? "
“Eii, tentu saja tidak. Ini memalukan. "
Dengan itu, Seol Jihu berbalik dan berkata, "Maaf karena membuat keributan."
‘Untungnya, aku menyiapkan hadiah ini.’
Semakin senang penerima, semakin senang si pemberi hadiah. Sementara Seol Jihu pergi untuk menghindari rasa malu, dia diam-diam percaya diri dengan bakatnya. Dia tak ragu, jika Seo Yuhui akan menyukai hadiah itu dan menggunakannya dengan baik.
Bagaimanapun juga, itu adalah barang yang diperlukan untuk kehidupan sehari-hari, dan juga hadiah yang tak pernah mengecewakannya sebelumnya. Ditambah lagi, itu juga satu-satunya hadiah yang ia puji, saat dia bahagia berkencan dengan Yoo Seonhwa. Dia masih ingat dia berkata, "Ini hadiah yang cukup masuk akal, mengingat itu darimu."
"Aku harap dia akan bahagia!"
Seol Jihu menggosok hidungnya, saat dia melompat menuruni tangga dengan senyum cerah.
Di sisi lain, Seo Yuhui yang mengejar Seol Jihu menuruni tangga dengan matanya, mengalihkan pandangannya ke tas belanja dengan kasih sayang yang mendalam.
Senyumnya tak pernah meninggalkan wajahnya. Sepertinya, dia benar-benar bahagia. Kemudian lagi, bagaimana mungkin dia tak senang dengan hadiah kejutan?
"Aku tak bisa mempercayainya."
Bersumpah akan mengundangnya makan malam dan memperlakukannya dengan pesta mewah, Seo Yuhui kembali ke dalam dan menutup pintu.
'Aku ingin tahu apa itu.'
Menikmati detak jantungnya yang berdebar, dia membuka kotak itu dengan penuh semangat. Dan pada saat itu…
"…."
Seo Yuhui terkejut.
Segera…
"…?"
Tanda tanya yang berkilauan muncul di kepalanya.
***

Seol Jihu selalu yang pertama kembali ke Paradise setiap kali semua orang kembali ke Bumi. Maka mengharapkan kantor itu kosong, dia hampir berteriak, ketika dia membuka pintu kantor dan masuk.
Jang Maldong sedang duduk di sofa, menatapnya dengan tatapan serius.
"Kamu kembali tepat tujuh hari."
"K-Kapan kamu sampai di sini?"
"Empat hari yang lalu."
"Empat hari yang lalu? Itu sangat cepat. Kamu seharusnya beristirahat lebih lama. "
Jang Maldong memasang ekspresi aneh. Dia bertanya, karena merasa tak yakin.
"Oh ya? Lalu mengapa kita tak kembali bersama? Kita bisa tinggal di sana selama sebulan. ”
"Sebulan? Aku mungkin bisa melakukan dua minggu, tapi satu bulan terlalu banyak. "
Seol Jihu tertawa, memberitahunya untuk tak terlalu banyak bercanda. Jang Maldong menatap pemuda yang terkekeh itu, sebelum menyilangkan tangan dan menganggukkan kepalanya.
Mengirim pulang Seol Jihu saat dia keluar dari kuil, sebagian besar untuk keuntungannya. Tapi, itu juga untuk keuntungan tim.
Sementara Seol Jihu mengambil peran karena mereka tak dapat menemukan orang lain yang cocok, Seol Jihu, secara tegas, adalah pemimpin Carpe Diem.
Dan dengan perang terakhir, dia memperkuat posisinya sepenuhnya. Tak peduli anggota timnya, bahkan penasihat tim, Jang Maldong, dapat dengan mudah mengacaukan otoritasnya. Tentu saja, dia tak berencana untuk mengacaukannya, jika dia bisa membantunya. Intinya adalah jika pemimpin menentukan warna dan suasana tim.
Jika Seol Jihu yang merupakan inti dari Carpe Diem, terlalu serius dan fokus, beban yang dirasakan rekan timnya akan meningkat juga.
Karena tim baru saja menyelesaikan kejadian besar dengan sukses, perubahan kecepatan diperlukan. Itulah sebabnya Jang Maldong memaksa Seol Jihu kembali, dan sepertinya lebih efektif daripada yang ia pikirkan.
Buktinya adalah ‘dua minggu agak terlalu banyak’ berubah menjadi ‘Aku mungkin bisa melakukan dua minggu.’
"Sekarang, ini sedikit lebih bisa diterima."
Sama seperti Jang Maldong bersandar di belakang sofa dengan ekspresi lega…
"Dimengerti!"
"Hm?"
Sebuah tas belanja besar muncul di pandangannya. Melihat ke dalam secara refleks, dia melihat dua kata yang ditulis dengan kata emas.
"Ginseng merah?"
"Ya!"
"Apa ini tiba-tiba?"
"Apa maksudmu? Ini hadiahmu, tentu saja. "
Seol Jihu tersenyum cerah, dan dengan lembut meletakkan hadiah itu di pangkuan Jang Maldong.
"Aku mendengar dari Seol-Ah. Meskipun agak terlambat, terima kasih telah menyelamatkanku. "
"Tidak… kamulah yang kasar."
Jang Maldong mengeluarkan batuk kering dan mengalihkan pandangannya.
“Kenapa kamu membawa sesuatu seperti ini? Kamu membuatku malu. "
"Apa yang membuatku malu? Anggap saja itu sebagai hadiah dari seorang cucu. ”
"Oh, tolong, cucu? Menjijikkan..."
Dia mengatakan ini dengan apatis dan kemudian memindahkan tas belanja ke samping, tapi Seol Jihu tak melewatkan sudut mulut Jang Maldong yang bergetar. Cara wajahnya membentang horizontal… dia sangat jelas tersenyum.
"Ngomong-ngomong, aku perlu bicara denganmu, tentang tubuhmu dan arah pertumbuhanmu."
Jang Maldong tiba-tiba mengubah topik pembicaraan. Dia jelas malu dan berusaha mengubah topik pembicaraan, jadi Seol Jihu menahan tawa.
"Aku ingin mendengar pikiranmu lebih dulu."
"Ah ya, ini dia."
Seol Jihu mengeluarkan buku catatan dari tasnya dan menyerahkannya kepada Jang Maldong. Melihat kata-kata yang ditulis dengan padat di notebook, alis Jang Maldong bergetar.
Keheningan turun untuk beberapa saat.
Balik, balik.
Hanya suara halaman yang diputar kembali yang terdengar.
"Bocah ini."
Jang Maldong melirik Seol Jihu yang menatap balik dengan wajah gugup. Lalu, mengalihkan pandangannya kembali ke buku catatan.
Cara tumbuh di masa depan dan alasan untuk melakukannya, ditulis dalam buku catatan dalam detail kecil, tanpa kehilangan satu hal pun. Masalahnya adalah itu terlalu terperinci.
Seol Jihu telah mengungkapkan niatnya dengan sangat jelas dan terbuka, sehingga Jang Maldong agak terkejut saat membaca. Sementara itu bukan perasaan yang buruk untuk dipercaya begitu banyak, dia harus melakukan apa yang ia butuhkan.
Tak.
Menjejalkan isi buku catatan itu di kepalanya, Jang Maldong menutup buku catatan itu dan mencabik-cabiknya.
"Kamu bodoh. Bagaimana jika seseorang mendapatkan buku catatan ini? Apakah Kamu tak belajar tentang melindungi privasi Stats Window-mu? "
"Aku berencana untuk membakarnya, setelah menunjukkannya padamu."
"Ayo bakar itu. Sekarang."
Jang Maldong menyerahkan potongan kertas itu. Sementara Seol Jihu pergi untuk membakar mereka, Jang Maldong mengatur pikirannya. Dia mulai berbicara begitu Seol Jihu kembali.
"Kamu sepertinya sedang terburu-buru."
Seol Jihu tetap tenang. Dia tak menegaskan atau menyangkal pernyataan Jang Maldong. Tapi, diamnya itu berarti jawabannya lebih dekat dengan yang pertama.
Meskipun dia telah menulis catatan terperinci, agak mudah untuk merangkumnya.
Pertama, dia harus mengembalikan statistik fisiknya yang lebih rendah. Kemudian setelah naik level di kuil, dia akan menggunakan Elixir dan Poin Kemampuan yang didapat, untuk menyeimbangkan Teknik, pikiran, dan tubuhnya sebanyak mungkin. Akhirnya, dia akan menawarkan Divine Stigmata untuk menerima Divine Vestige.
Itu adalah cara tercepat untuk menjadi lebih kuat dalam waktu sesingkat mungkin.
Jang Maldong mengerti dari mana asalnya. Setelah bertemu Komandan Seven Army dalam perang besar, tak mengherankan jika Seol Jihu ingin menjadi lebih kuat secepat mungkin.
Dia bahkan tak memiliki firasat untuk mengkritik rencananya, sebagai hal yang bodoh.
Lagipula, dia pasti sampai pada keputusan ini, setelah apa yang ia alami dan rasakan, selama perang yang penuh keputus-asaan sebelumnya.
Hanya ada satu hal….
"Kamu mengerti, jika kamu akan menderita kerugian besar dengan pilihan ini, kan?"
"Ya, dan aku berencana untuk menanggung beban kehilangan itu."
Seol Jihu menjawab dengan serius. Tak ada lagi tanda tawa di suaranya.
Jang Maldong menghela nafas, lalu berbicara.
“Aku akan jujur. Membaca catatan ini, rasanya lebih seperti perjuangan putus asa untuk memperbaiki Teknik, pikiran, dan tubuh-mu yang menyimpang, daripada rencana untuk pertumbuhan yang tepat. ”
Seol Jihu memukul bibirnya, ketika Jang Maldong dengan benar menunjukkan niatnya.
Dia tak menyesal memasukkan semua Poin Kemampuan-nya ke Mana. Bagaimanapun juga, dia berada dalam situasi di mana dia tak punya pilihan, selain melakukannya. Ini juga mengapa, Jang Maldong tak mengkritiknya, karena membuat pilihan terburu-buru.
Tapi itu tak berarti, jika masalah yang ada sekarang, secara ajaib menghilang.
"Aku tak bisa mengerti, tapi berpikir itu agak memalukan. Tidak, tidak sedikit, tapi banyak. "
"…."
"Sejujurnya, itu karena efek dari Divine Elixir. Kamu harus tahu itu, lebih baik daripada orang lain. "
Seol Jihu dengan tenang menganggukkan kepalanya.
Divine Elixir… ramuan luar biasa yang secara instan meningkatkan tingkat fisik satu per satu.
Stats Stamina Seol Jihu saat ini muncul sebagai Intermediate - High. Di sini, bagian Intermediate merujuk ke peringkat dan bagian High merujuk ke panggung.
Inilah yang Jang Maldong tunjukkan.
Mengambil Divine Elixir di Intermediate – High, akan meningkatkan status fisiknya dari Extreme – Low menuju ke Intermediate – Low, juga mungkin menjadi High – Low.
Dalam kasus yang pertama, itu akan kalah pada dua tahap keseluruhan. Dalam hal Poin Kemampuan, kerugiannya akan lebih besar, semakin tinggi peringkat stats itu.
"Aku mengerti, tapi…"
Seol Jihu melanjutkan dengan tenang.
“Pada kondisiku saat ini, Aku tak memiliki kepercayaan diri untuk meningkatkan level fisikku, hanya dengan pelatihan. Tentu saja, jika Aku mempertaruhkan hidupku untuk diusahakan, mungkin bisa meningkatkannya dengan satu atau dua tingkat. Tapi Aku tak bisa mulai berpikir, berapa lama waktu yang dibutuhkan. "
Rencana Seol Jihu masuk akal mengingat situasi saat ini. Namun…
"Ada sesuatu yang ingin aku katakan padamu."
Jang Maldong segera membantah.
“Jangan meremehkan apa yang telah Kamu capai. Aku tak hanya berbicara tentang membunuh Undying Diligence. Tiga dari Seven Army menderita kehancuran besar, dan Nosferatus kehilangan kemampuan mereka untuk beregenerasi.
“Unknown Modesty terpaksa menggunakan Divinity Manifestation, dan Federacy merebut kembali Benteng Tigol. Yang mana Ratu Parasite menghabiskan dengan upaya yang sungguh-sungguh, untuk menaklukkan itu.
Federacy seharusnya dipenuhi dengan tekad untuk tak pernah kehilangan benteng itu lagi. Mereka memfokuskan semua upaya untuk merekonstruksi benteng.
Parasite juga menghentikan kemajuan mereka untuk pertama kalinya, dan terus bertahan. Menurutmu apa keuntungan terbesarmu dari semua ini? ”
Seol Jihu menggelengkan kepalanya dengan bingung.
"Sudah waktunya."
Tapi pada saat dia mendengar ini… Kata-kata terakhir Ian terlintas di benaknya.
‘Jadi… larilah!’
‘Aku tahu ini sulit. Aku tahu Kamu tak mau. Tapi Kamu harus menanggungnya. Tidak peduli apa, lari… dan hiduplah! Itulah satu-satunya kemenangan dan harapan kita, agar dapat pulih dari perang ini.’
Seol Jihu mengunci jari-jarinya dan menutup matanya. Aliran keraguan turun ke kulitnya yang adil.
"Aku tak yakin. Waktu adalah satu hal… tapi Aku tak tahu, apakah Aku memiliki potensi tersembunyi lagi…"
Dia masih terdengar malu-malu. Di satu sisi, itu adalah diagnosis yang akurat. Lagipula, dia harus tahu kondisi tubuhnya, lebih baik daripada orang lain.
Bukannya Jang Maldong tak mengerti ini, tapi dia menangkupkan dagu di tangannya dan melengkungkan sudut mulutnya ke atas.
"Bagaimana jika kamu melakukannya?"
"…?"
"Ah, salahku. Seharusnya tak seperti itu. Bagaimana jika potensi tersembunyi tubuhmu meningkat sejak perang?"
Mata Seol Jihu terbuka lebar. Untuk beberapa alasan, dia ingat jarum padat yang mencuat keluar dari tubuhnya, ketika dia bangun dari koma.
'Dalam hal itu…'
Itu adalah cerita yang berbeda.
Jang Maldong memutar tongkatnya.
"Menggunakan Divine Elixir dan Poin Kemampuan di Level 4… Aku setuju dan berempati dengan keputusan ini sepenuhnya. Meskipun kami mungkin telah membeli kesempatan, itu tak berarti kami memiliki jumlah yang tak terbatas. Mungkin lebih baik menjadi lebih kuat, selagi bisa. ”
"Baik."
"Tapi…"
Jang Maldong tiba-tiba mencengkeram tongkat dengan keras.
“Bagaimana jika kita mengubah urutannya sedikit? Kamu memiliki harta berharga, yang mungkin tak akan pernah Kamu peroleh lagi. Jadi, sebaiknya Kamu tak mencoba untuk menggunakannya tanpa pemborosan?"
Seol Jihu mengangguk, tanpa disadari dan diyakinkan oleh Jang Maldong. Meskipun sedikit keraguan masih melekat di hatinya, jika apa yang dikatakan Jang Maldong itu benar… jika dia bisa meningkatkan statistik Strength, Durability, Agility, dan Stamina ke High - Low…
‘Dan jika Aku menggunakan Divine Elixir maka…’
Advance!
Untuk pertama kalinya sejak ia memasuki paradise, statistik fisiknya mungkin mengalahkan mana!
Bukan itu saja.
‘Begitu. Jadi itu yang terjadi setelah High…’
Karena dia memiliki dua Stamina Divine Elixirs, dia bahkan bisa membidik tingkat setelah High.
Merasa seperti kabut tiba-tiba terangkat dari kepalanya, Seol Jihu menatap lurus ke arah Jang Maldong.
"Apa itu mungkin?"
"Tentu saja! Jika Kamu mau, Aku akan memodifikasi rencanamu ini, dengan kemampuan terbaikku. "
Seol Jihu menyadari pertanyaannya tak berguna. Mengingat kepribadian Jang Maldong, dia tak akan menjanjikan masa depan yang cerah, jika itu tak mungkin. Dia pasti menyebutkannya karena itu!
"Aku berjanji. Aku akan memastikanmu tak menyia-nyiakan satu pun dari Divine Elixir dan Poin Kemampuan-mu. ”
"…."
"Aku tak memaksamu, tentu saja. tapi karena kita punya kesempatan, Aku menyarankan agar kita menunda menggunakan Divine Elixirs dan oin Kemampua. "
Mengatakan ini, Jang Maldong tersenyum penuh arti. Lalu…
"Bagaimana? Kita bisa bicara lagi setelah kamu kembali dari kuil… ”
Jang Maldong tiba-tiba mengalihkan pandangannya di tengah pembicaraan. Seol Jihu yang mendengarkan dengan penuh perhatian, juga berbalik untuk melihat ke pintu.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us