Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_193

gambar

SCG_193

193. High Ranker (1)


Suara seseorang yang keras menginjak tangga terdengar. Setelah itu, pintu logam itu terbuka untuk mengungkapkan seseorang yang terengah-engah di belakangnya.
Tak lain adalah Phi Sora yang menghirup udara panas dari lubang hidungnya, seperti banteng gila. Jang Maldong berteriak padanya dengan wajah tak senang.
"Apakah itu akan membunuhmu, untuk membuka pintu dengan lembut? Telingaku hampir jatuh! ”
Namun, Phi Sora tidak menanggapi sedikit pun.
Tidak.
Daripada mengkhawatirkan Jang Maldong, Phi Sora memelototi Seol Jihu. Seperti seekor sapi jantan yang marah menyaksikan matador melambaikan kain merah di depannya.
Dan saat Seol Jihu menyadari apa yang sedang terjadi, rahang Phi Sora terbuka lebar.
"Kwuaaaaaaaaaaaaah!"
Itu adalah raungan monster yang dilahirkan oleh kemarahan yang tak ada habisnya.
"A-Apa yang terjadi? Kenapa anak nakal seperti ini tiba-tiba?"
Tak masalah apakah Jang Maldong menganggapnya tak masuk akal atau tidak. Phi Sora melepaskan amarah yang telah ia kumpulkan, dari penderitaan beberapa malam tanpa tidur.
"Gyaaaak!"
Dan saat dia menyerbu dengan kedua tangan terangkat, mengancam akan mencabut semua rambutnya…
"Tunggu!"
Seol Jihu terangkat dari kursinya dan dengan kuat menekan telapak tangannya ke depan.
Pada tindakan tiba-tiba yang dipenuhi dengan keberanian, Phi Sora menghentikan tugasnya, tepat ketika dia akan menerkamnya.
"…."
Hanya butuh beberapa saat baginya, untuk melihat tas belanja bergoyang dari tangannya.
"Hah."
Dia mendengus, dan matanya yang menyala membungkuk ke bulan sabit.
"Kamu berencana menebusnya, bahkan hanya dengan ini?"
Nada suaranya mendidih, seperti tungku yang menyala-nyala.
"Aku membeli untuk Master sesuatu yang lain. Tapi selain dia, Aku membeli hal yang sama, untuk semua orang. Ini tak besar. Hanya sesuatu yang Aku beli, saat Aku keluar."
Suara Jang Maldong batuk kering di belakang, bisa didengar.
Tentu saja, Phi Sora tak mendengarnya.
"Jadi apa yang kamu katakan adalah, aku harus mengambil ini dan diam-diam pergi."
Dia retak lehernya kiri dan kanan, dan meringkuk satu sisi bibirnya dengan mencibir. Matanya tak tersenyum sama sekali, membuatnya terlihat sangat menakutkan.
Dari kelihatannya, sepertinya dia tak punya niat untuk menerima hadiah. Jadi, Seol Jihu dengan hati-hati meletakkan hadiahnya.
Kemudian, dia memiringkan kepalanya dan bertanya.
"Apakah kamu akan memukulku?"
"Ya, aku akan memukulmu."
Saat Phi Sora mengancam melebarkan matanya, Seol Jihu dengan tenang menggelengkan kepalanya.
"Jangan seperti itu. Kenapa kamu mencoba memukul orang?"
"Bajingan brengsek ini. Itu tak akan cukup, bahkan jika kamu berlutut untuk meminta maaf, tapi apa? Sial sekali, sungguh!"
Seolah-olah dia semakin terpicu, setelah melihat Seol Jihu dengan berani mencoba membujuknya, serangkaian kata-kata makian yang berwarna-warni mengalir keluar dari mulut Phi Sora.
“Tentu, aku bisa menertawakan Phi-za atau Phi-colo. Tapi apa? Phi-diot? "
"Phi! Diot!"
"Bajingan ini…"
Seolah dia tak sanggup mengatakan apa-apa lagi, mata Phi Sora membalik. Seol Jihu menjatuhkan diri di sofa, lalu mengangkat bahu dan mengangkat kedua tangannya.
"Yah, lakukan apa pun yang kamu mau. Aku akan tetap diam di sini."
"Oh? Oke! Aku akan melakukan apa pun yang aku mau. Kamu pikir, aku tak akan melakukannya?"
Seol Jihu dengan santai melirik ke atas dan ke bawah tubuh Phi Sora dengan mata riang. Lalu, dia menyeringai.
"Equipment itu, itu sangat cocok untukmu, bukan?"
Phi Sora yang telah meretakkan jari-jarinya, tiba-tiba berhenti bergerak. Setelah mengkonfirmasi reaksi lawan, lidah Seol Jihu mulai menari.
"Longsword, perisai, armor, dan bahkan sepatu… Aiyaa. Aku tak tahu, siapa yang memberikannya padamu, tapi mereka sungguh luar biasa. Sungguh luar biasa!"
"…."
"Pasti karena mereka dari Banquet. Tidakkah mereka terlihat cantik? Kamu juga berpikir begitu, kan?"
Seol Jihu menyandarkan dagunya di punggung tangan dan menyeringai. Dengan giginya yang terkatup rapat, leher Phi Sora mulai bergetar.
"Ah! Sekarang setelah aku pikirkan lagi, perang sudah berakhir jadi…"
"K-Kamu bajingan yang tak tahu malu!"
Phi Sora tak tahan lagi dan mulai bergetar marah.
"Apa maksudmu tak tahu malu? Itu ada dalam kontrak. Apakah Kamu lupa, jika equipment itu disewakan kepadamu, hanya sampai akhir perang?"
Dia tak salah, tapi situasinya demikian. Alasan dia tiba-tiba membawa equipment-nya… Phi Sora tak cukup bodoh untuk tidak tahu apa yang ia maksud.
Wanita bisa menendang hadiah yang ia bawa dari Bumi, tapi itu adalah cerita yang sama sekali berbeda, ketika menyangkut barang-barang di Paradise. Lagipula, tak mudah menemukan equipment dengan kualitas dan kinerja seperti itu.
Wanita itu hanya bisa mengembalikannya, dan meminta dana untuk membeli equipment baru. Tapi, bahkan keputusan itu terserah pada Seol Jihu.
"Keuk…"
Suara kertakan gigi yang keras terdengar.
“Maksudku, kamu hanya perlu dipukul beberapa kali. Apakah Kamu benar-benar harus seperti ini?"
"Apa maksudmu? Maksudmu, aku tak bisa meminta equipment itu, sebagai pemilik yang sah?"
"Jadi kekanak-kanakan, sungguh. Bagaimana seseorang bisa begitu busuk?"
"Siapa sebenarnya yang menipu siapa yang lebih dulu?"
Phi Sora membuat wajah tak percaya.
Dia masih menyimpan dendam itu? Tak peduli berapa kali dia berteriak berapa umurnya dan jika dia kekanak-kanakan, respon Seol Jihu tetap sama.
Phi Sora merasa dia akan meledak, jika dia melanjutkan percakapan ini. Setelah menatap Seol Jihu yang kekanak-kanakan untuk sementara waktu, dia membelalakkan matanya dan menggeram. Seolah, dia akan memakannya hidup-hidup.
"Brengsek! Mulai sekarang, equipment ini milikku. Bahkan jangan berpikir untuk mengambilnya kembali. Oke?"
Seol Jihu tertawa seperti orang tua.
"Nona Phi Sora, apakah nuranimu… ada?"
"Tidak, tidak!"
Setelah berteriak itu, Phi Sora mengayunkannya dengan sangat cepat, sehingga udara dingin berhembus. Dan tak lupa untuk mengambil tas belanjaannya, dia melangkah pergi.
"Persetan!"
Dan ketika menyerbu keluar, dia berhenti untuk menjatuhkan tanah dengan keras.
Seberapa marahnya dia?
Melihat Phi Sora pergi kamarnya, Seol Jihu terkikik sambil memegangi perutnya. Dan ketika bunyi pintu dibanting menutup terdengar…
"Sejak kapan kalian begitu dekat?"
Jang Maldong bertanya dengan wajah kosong.
Orang-orang yang tak mengenal mereka akan bertanya, apa yang bersahabat tentang situasi itu. tapi, sebagai seseorang yang sangat mengenal Phi Sora, Jang Maldong terkejut luar biasa.
Jika Phi Sora yang benci diejek soal Namanya. Itu berarti, setidaknya dia memandang Seol Jihu sebagai sekutu.
"Kami belum benar-benar berteman. Kami hanya bertengkar, setiap kali kita melihat satu sama lain."
Jang Maldong tertawa kosong, mendengarnya mengatakan itu bukan hal besar. Kemudian setelah menghela nafas lega, dia bangkit dari kursinya menggelengkan kepalanya.
Tawa Seol Jihu berhenti.
"Kemana kamu pergi?"
"Aku akan keluar sebentar."
"Bagaimana dengan pembicaraan kita…"
"Kita akan melanjutkan itu, setelah Kamu menjadi High Ranker."
Jang Maldong menyeringai.
"Benar atau Salah, High Ranker adalah High Ranker. Sebagai seorang pemimpin, menaikkan levelmu akan meningkatkan penampilan luar timmu, bukan? "
Dengan itu, Jang Maldong mengeluarkan piring seukuran telapak tangan dan meletakkannya di atas meja.
Tatapan Seol Jihu secara alami mengikutinya. Pola geometris yang menutupinya memancarkan cahaya keemasan, yang membuatnya terlihat mengesankan.
"Apa ini?"
"Ini tablet sertifikasi dari Raja Prihi. Dia mampir ke kantor untuk memberikannya."
"Tablet sertifikasi?"
"Bajingan ini. Sebenarnya, menjadi High Ranker harus dipandang sebagai peningkatan pekerjaan atau promosi. Tidakkah Kamu tahu, jika keluarga kerajaan terlibat dalam evaluasi promosi semacam itu?"
Wajah Seol Jihu menjadi linglung, ketika akhirnya dia ingat fakta itu.
"Dia mengatakan, jika kamu sudah membuktikan dirimu lebih dari layak. Jadi, kamu tak perlu tes lain."
"Kemudian, jika dia mencoba menugaskanmu sebuah misi sulit yang disamarkan dengan segala macam alasan, aku siap untuk memindahkan markas kita."
Seol Jihu dengan hati-hati memegang tablet itu.
"Aku akan segera kembali."
Pemuda itu tampak seperti dia akan memintanya untuk berbicara lagi, segera setelah dia kembali. Jadi, Jang Maldong buru-buru mengeluarkan buku catatan dari pakaiannya.
"Ini adalah buku catatan yang kami temukan, saat memilah barang-barang Ian. Kamu tahu, jika Ian bertanggung jawab untuk menyimpan catatan, bukan?"
Mendengar dia menyebut-nyebut Ian, Seol Jihu segera menjadi khusyuk.
"Aku punya sesuatu yang secara pribadi ingin aku dengar darimu."
"…?"
"Berbicara denganmu hari ini, membuatku melihat, jika kamu hanya berfokus pada pertumbuhan pribadimu."
Jang Maldong melanjutkan.
"Namun, ada batas untuk apa yang dapat Kamu capai sendiri."
Seol Jihu secara tak sadar menyatakan persetujuannya.
Jika dia sendirian selama perang, dia tak akan pernah bisa menang. Tak peduli berapa kali dia mati dan hidup kembali.
"Visi yang Kamu gambar untuk masa depan yang akan datang, di luar tujuan pribadimu."
Jang Maldong berhenti dan menurunkan fedora lebih rendah.
"Aku ingin tahu tentang itu."
Melihat wajah Seol Jihu yang tak mengerti, Jang Maldong tertawa kecil.
"Jika kamu tak tahu apa yang aku maksud, aku ingin kamu mengambil satu hari dan perlahan membaca buku catatan itu. Mungkin itu akan membantu."
Seol Jihu memegang erat buku catatan itu.
Segera setelah pembicaraan selesai, Seol Jihu berlari langsung menuju kuil Gula.
Ada banyak hal untuk dipikirkan, tapi dia merasa menjadi seorang High Ranker harus menjadi langkah pertamanya.
Tentu saja, hanya levelnya bukan berarti dia akan mendapatkan kemampuan seorang High Ranker. Tapi, seperti yang dikatakan Jang Maldong, itu akan berguna untuk pamer.
Dan sejujurnya, dia juga ingin menjadi High Ranker.
"Hmm…"
Seol Jihu menghentikan langkahnya di depan kuil dan mencari sesuatu di dalam sakunya.
[Divine Stigmata
-Stigma khusus di antara banyak yang diciptakan untuk tubuh manusia. Berisi jejak ilahi.
-Kamu akan segera dikirim ke lokasi percobaan, saat Kamu menyajikannya sebagai penawaran.
-Jika Kamu dapat menahan cobaan yang diberikan oleh dewa yang Kamu layani, Kamu akan diberi kekuatan yang setara dengan seorang Saint.
-Meski ini akan menjadi cobaan yang sangat menyakitkan dan sulit, Stigma yang diciptakan dalam proses ini, pasti akan kembali sebagai kekuatan yang kuat.]
"Apakah benar menggunakannya sekarang?"
Setelah membaca deskripsi dan menyimpannya, Seol Jihu memasuki kuil. Yang menarik, dia tak bisa melihat seorang pun di kuil hari ini.
Seol Jihu segera menghentikan langkahnya dan menundukkan kepalanya, ketika patung itu terlihat.
Keheningan masih mengikuti. Seol Jihu berdiri diam tanpa menggerakkan otot untuk sementara waktu. Alasan dia tak berbicara adalah, karena dia merasakan sensasi Gula menempatkan tangannya di kepalanya, saat dia membungkuk.
'Mmmm…'
Seol Jihu menikmati sensasi tangan lembut sang dewa, yang sudah lama tak dirasakannya.
Gula juga tak mengatakan apa-apa dan terus membelai kepalanya.
Berapa lama waktu berlalu?
[Sepertinya waktunya telah tiba.]
Suara santai terdengar di telinganya.
'Waktu?'
[Keputusan kami untuk menerima Earthlings, mungkin mendekati keputusan pertaruhan.]
Mendengar dia tiba-tiba melompat ke subjek utama, Seol Jihu yang telah tenggelam dalam perasaan kabur segera tersadar.
[Tapi tak ada pilihan lain, selain melakukannya.]
Gula menunggu Seol Jihu siap untuk mendengarkan, dan mulai berbicara setelah menjernihkan suaranya.
[Itu karena, situasinya tak ada harapan. Apa kamu tahu, apa yang dilakukan Ratu Parasite, saat dia menguasai 'Dunia Tengah'?]
"Aku dengar dia menghancurkan Kekaisaran."
[Ya.]
Gula diam-diam menegaskan.
[Kekaisaran adalah negara absolut yang memerintah Dunia Tengah saat itu.]
[Tapi itu hanya sebagian alasannya.]
Suara Gula terus berbicara.
[Ratu Parasit tahu.]
[Jika jika dia memusnahkan Kekaisaran tanpa meninggalkan apa pun di belakang, hanya akan ada kehancuran yang tersisa di masa depan Paradise.]
"Hanya kehancuran yang tersisa?"
Seol Jihu memiringkan kepalanya.
[Saat Kekaisaran jatuh, itu menjadi tak berbeda, dari masa depan Paradise yang jatuh ke tangan Ratu Parasite.]
Gula tak berbicara dalam lingkaran seperti sebelumnya, tapi pemuda itu masih tak bisa memahami hal seperti biasanya. Seol Jihu memutuskan untuk mendengarkan dengan seksama.
[Ratu Parasiet melahap Head of God dengan kekuatan yang ia gunakan untuk menaklukkan Kekaisaran. Dia kemudian melanjutkan untuk melahap Tujuh Kebajikan.]
Seol Jihu tahu ini dari mendengar potongan-potongan dari berbagai tempat.
[Pada saat itu, tak ada jalan yang tersisa untuk masa depan yang penuh harapan, tapi…]
[Munculnya spesies alien lain, Fallen Angel, adalah sesuatu di luar dari perhitungan dia dan kami.]
[Setelah Fallen Angel membentuk Federacy, kami mengkonfirmasi jika masa depan menuju kehidupan yang belum dapat kami lihat sebelumnya, mulai muncul dengan samar-samar.]
[Jadi kami membuat keputusan saat itu.]
Dan keputusan itu adalah…
[Jika sulit untuk mencapai masa depan dengan kekuatan yang tersisa di dunia ini, maka kami akan mencoba untuk menghidupkan kembali masa depan, dengan bantuan dunia lain.]
[Sementara hanya ada satu preseden, ada kasus God of Fighting. Jadi, itu patut dicoba.]
Suara Gula berlanjut dengan tenang.
[Awalnya tidak buruk.]
[Tentu saja, perbedaan antara fana dan abadi masih ada, jadi kami tak berharap banyak.]
[Tapi kami berharap, jika ada ratusan ribu salmon yang berjuang melawan sungai, mungkin arusnya sendiri akan berubah.]
[Paling tidak, kami berharap itu akan mendukung masa depan, jika Federacy membuka sedikit saja. Hanya itu yang kami harapkan, tapi…]
Gula ragu-ragu sebelum berbicara dengan putus asa.
[Masalahnya adalah Ratu Parasite tahu niat kami.]
[Seolah dia mencemooh kami, dia mulai melenyapkan setiap Earthling yang berpotensi melukainya, satu per satu.]
[Dan di sisi lain, dia dengan cerdik memilih dan meninggalkan hidup-hidup, yang akan membantunya di masa depan.]
[Niatnya sangat jelas. Dia berencana untuk mengubah langkah terakhir kami, menjadi langkah yang membantunya.]
Seol Jihu yang diam-diam mendengarkan menyipitkan matanya.
‘Ada satu hal yang membuatku penasaran.’
[Apa itu?]
'Jika Ratu Parasite telah dengan sengaja mencampuri urusan, bukankah Tujuh Dewa juga bisa membantu? Paling tidak, mereka setidaknya bisa memberikan peringatan…'
'Musuh menargetkanmu' atau 'Jangan tetap di Paradise dan kembali ke Bumi untuk sementara waktu.' Dia bertanya, mengapa mereka tak bisa mengatakan kata-kata sederhana itu.
Dari sudut pandang Seol Jihu, itu adalah sesuatu yang setidaknya patut dicoba.
[Tidak mungkin, karena dua alasan.]
Gula menjawab dengan tenang.
[Alasan pertama adalah jika Ratu Parasite tak akan menyerah, setelah gagal hanya sekali atau dua kali. Alasan kedua adalah jika gangguan ilahi akan menyebabkan riak besar, karena hukum kausalitas.]
"Hukum kausalitas?"
[Jika kami ikut campur dan menyebabkan sesuatu terjadi sebagai akibatnya, maka Ratu Parasite akan menerima hak yang sama untuk membalikkan hasil itu. Ini adalah hukum dunia.]
'Aku tak mengerti. Maka itu berarti jika menurut hukum kausalitas, Ratu Parasite…'
 [Dia saat ini adalah penguasa mutlak Paradise. Dan karenanya, satu-satunya keberadaan yang dikecualikan dari hukum dunia. Dengan merebut posisi Head of God, dia menerima kekuatan untuk melihat bintang-bintang takdir, dan hak untuk secara langsung mengganggu mereka… Situasinya berbeda dari kami.]
Mendengar ini, Seol Jihu menutup mulutnya.
Dengan kata lain, itu secara praktis berarti jika Ratu Parasite dapat menggunakan maphack tanpa batasan.
Dia sekarang menyadari, betapa tak menguntungkannya pertarungan Tujuh Dewa dan manusia.
[Namun, selalu ada pengecualian.]
[Luxuria benar.]
Suara Gula tiba-tiba naik.
[Kami akhirnya memiliki seseorang yang dapat menggunakan kekuatan yang sama dengan musuh kami.]
‘Apa ini?’
[Sejujurnya, aku ingin membuatmu aman sedikit lebih lama.]
[Sinar harapan yang berharga, yang kami temukan, ketika kami benar-benar lelah dan putus asa… Aku ingin memberinya lebih banyak waktu untuk tumbuh.]
[Tapi karena keegoisan Ira, Ratu Parasite menyadarinya lebih cepat dari yang kami harapkan.]
[Dan merasakan ancaman yang belum pernah terjadi sebelumnya, dia membangkitkan pasukan yang belum pernah terlihat sebelumnya. Tapi…]
Gula membelai dia, mulai dari kepalanya, lalu leher, bahu, dan punggung pemuda itu.
[Kamu benar-benar melakukan pekerjaan dengan baik.]
[Kamu luar biasa, membuktikan kata-kata yang Kamu ucapkan kepada kami di Banquet.]
Suara Gula menjadi bersemangat.
[Dan sebagai hasilnya, kami akhirnya mulai melihatnya juga.]
[Meskipun hanya ada satu, masa depan… berpusat di sekitarmu!]
Suaranya bergetar sampai akhir.
Desahan terdengar, seolah dia berusaha menenangkan dirinya.
[Ya.]
[Saatnya telah tiba.]
Saatnya telah tiba… Itu adalah kedua kalinya dia menyebutkannya.
Sementara dia bingung tentang apa yang sebenarnya dimaksud dewa itu, dia tiba-tiba merasakan tangan menyentuh matanya.
'Tak mungkin!'
Mata Seol Jihu terbuka lebar. Dia buru-buru mengangkat kepalanya, dan menatap patung itu. Dia akhirnya mengerti.
Nine Eyes.
"Apakah Kamu akhirnya mengizinkannya?"
[Aku tak punya pilihan, tapi untuk mengizinkannya…]
Gula berbicara seolah itu adalah fakta.
[…Tak hanya tidak ada yang disembunyikan sekarang.]
[Kamu sudah membuktikan keunikanmu, dan Kamu telah mendapatkan lebih dari cukup poin kontribusi.]
Tubuh Seol Jihu gemetar ringan.
Getaran mengguncang tubuhnya. Setiap sel dalam tubuhnya terbangun, menyebabkan tubuhnya menggigil.
Akhirnya…
[Apakah kamu menginginkannya?]
"Ya, aku berharap untuk itu."
Dia tak sepenuhnya memahami semua yang dikatakan Gula kepadanya. Tapi Seol Jihu memperhatikan 'secara intuitif', jika ini adalah momen yang sangat penting. Lebih dari segalanya, ini adalah sesuatu yang ia inginkan bahkan sebelum dia memasuki Paradise.
[Baik.]
Akhirnya, izin Gula diberikan.
[Mendekatlah, anakku.]
Sang dewa mengistirahatkan tangannya di atas kepalanya lagi.
[Atas nama Gula, aku selanjutnya memberikan Seol Jihu gelar Lance of Nemesis Level 5.]
[Sebagai High Ranker yang mengabaikan kebaikan dan kejahatan, dan bertindak sesuai dengan hukum kausalitas, aku menantikan pencapaianmu sesuai namamu!]
Dan pada saat bersamaan.
[Skill Basic mu, 'Future Vision', merespons evolusi baru dari Skill Basic mu, 'Nine Eyes'.]
'Apa?'
Dan sebelum dia punya waktu untuk mencari tahu apa arti kata 'baru' dalam pesan itu…
Paaaaat!
Penglihatan Seol Jihu menjadi diselimuti cahaya putih murni.





< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us