Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_194

gambar

SCG_194


194. High Ranker (2)


Penglihatannya terselubung dan warna violet menampakkan diri.
[Skill Basic, 'Nine Eyes', telah sepenuhnya terbuka.]
[Skill Basic, 'Future Vision', dan Skill Basic, 'Nine Eyes', menyatu.]
Nine Eyes memeluk Future Vision dan mulai berevolusi. Sementara proses ini sedang berlangsung, Seol Jihu melihat sekeliling dengan bingung.
Sebuah cahaya cemerlang berkumpul di sekitar matanya, membuatnya tak bisa melihat apa-apa. Dia merasa seperti sensasi aneh yang tak terlukiskan, menyapu tubuhnya sebelum terurai seperti gulungan benang.
Seolah-olah dia sendiri dibekukan, sementara dunia melewatinya dengan cepat.
Segera, ketika sensasi meninggalkan tubuhnya, dan cahaya menghilang dari matanya dan mengembalikan penglihatannya… Seol Jihu menjadi terdiam, saat dia melihat kesibukan pesan memenuhi udara.
[Skill Basic-mu telah berevolusi menjadi ‘Future-Gauging Nine Eyes’.]
Dua Skill basic Seol Jihu telah menyatu, menjadi satu kemampuan. Dia bisa melihat beberapa pesan lain, yang ia baca, seolah-olah dia terpesona.
[Future-Gauging Nine Eyes (Level Tidak Diketahui)
-Kemampuan untuk mengukur masa depan, salah satu dari Tiga Alam.
-Prediksi masa depan yang mampu membaca rahasia alam, analisis tingkat tinggi dari semua informasi yang ada di masa kini, untuk memprediksi masa depan. Dan visi masa depan yang didasarkan pada indera supernatural dan kemampuan supernatural… kemampuan unik yang tak sesuai dengan apa pun. dari tiga di atas.
-Sebuah makhluk yang mengalami dunia, selanjutnya mengubah kesadarannya menjadi emosi dan menyimpannya di alam bawah sadar. Saat kemampuan mengingat apa yang telah 'terjadi', itu lebih dekat dengan 'mengukur'.
-Semakin baik pengguna mengingat hal-hal saat ini, semakin responsif emosi yang tersimpan.]
Seol Jihu terkejut dengan situasi tiba-tiba, tetapi masih berhasil menyuarakan pikirannya.
‘Gula-nim, Future Vision…’
[Itu tak menghilang.]
Gula menjawab, seolah dia tahu apa yang akan pemuda itu tanyakan.
[Itu hanya, kembali ke tempat miliknya.]
Apa yang dia katakan adalah ini: Future Vision yang tak sempurna sampai sekarang, dan dengan demikian hanya menunjukkan efek yang terfragmentasi. Akhirnya, itu akan menunjukkan efek sebenarnya, setelah bergabung dengan Nine Eyes.
[(Kamu seharusnya sudah menyadari itu sekarang.]
Suara Gula membangunkan Seol Jihu yang kebingungan.
[Jika bukan karena kebetulan Kamu memasuki Paradise.]
Mimpi Seol Jihu bukanlah kebohongan. Itu adalah kebenaran, kenyataan yang dia alami sebelumnya.
[Aku akan mengatakan ini, karena khawatir kepadamu. Jangan memiliki keyakinan buta.]
Gula berbicara dengan kekuatan.
[Dengan hal-hal yang tidak terjadi sebelum terjadi sekarang…]
Pembunuhan pertamanya terhadap Kang Seok, 'Pembunuh Konstelasi' di masa depan, di Zona Netral. Kematian awal Evangeline Rose, masa depan yang terkenal 'Guardian of Eva', di Banquet…
[Dengan hal-hal yang seharusnya tak terjadi sebelum terjadi sekarang…]
Dan binasa Undying Diligence dalam perang…
[Masa depan sudah mulai berubah.]
Aliran air, yang seharusnya mengikuti jalur yang ditentukan, tiba-tiba berubah. Dan sebagai hasilnya, aliran kecil air yang dipengaruhi Seol Jihu sampai sekarang, menerima momentum dan mulai mengamuk seperti gelombang pasang.
[Kemampuan baru ini akan menjadi panduan yang akan membantumu, melihat jalan yang harus Kamu lalui.]
Gula mengulurkan tangan dan membelai kepala pemuda yang berdiri seperti patung. Seol Jihu yang bingung mengumpulkan akal sehatnya dan menatap ke udara.
[Arah kanan (2) dari skill basic, ‘Future-Gauging Nine Eyes- Indigo: Fate of Pioneer, Violet: Stellar Evolution- telah dibuka).]
Sebelumnya, hanya warna biru yang tak dikunci dari sisi kanan. Dan sekarang, terbuka warna nila dan ungu.
Seol Jihu yang lalu mungkin telah mengabaikan ini sebagai sesuatu yang tak penting. Tapi setelah membuka sisi kanan dan mengalami betapa rumitnya warna biru itu, Seol Jihu merasa bahunya semakin berat.
Dia kesulitan memahami Choice of Destiny saja. Tapi sekarang, dia harus mencari tahu bagaimana dua warna tambahan, dari arah kanan bekerja. Sejujurnya, dia tak punya ide sedikit pun, bagaimana kedua kemampuan baru ini bekerja.
Tapi ada satu hal yang ia tahu. Memikirkan kedua kemampuan ini dalam hubungannya dengan Future Vision, mereka harus memiliki kekuatan pada dimensi yang sama sekali berbeda, dari kemampuannya yang lain.
Fate of Pioneer dan Stellar Evolution.
Seperti yang dikatakan Gula dan Luxuria, mungkin kedua kemampuan ini adalah senjata kunci dan perisai untuk memerangi skema Ratu Parasite melawan kemanusiaan.
Setidaknya, itulah yang ia pikirkan.
"Wheeew."
Pada akhirnya, dia tak punya cara untuk mencari tahu sekarang. Dia hanya harus menghadapinya secara langsung dan mencari tahu, seperti yang selalu ia lakukan.
Seol Jihu menghela nafas yang telah ditahannya. Kemudian, dia mematikan pesan satu per satu. Daftar skill yang bisa ia pelajari sebagai High Ranker muncul.
Level 5, atau ranah High Ranker adalah tempat Earthlings mulai dianggap ahli. Dengan tepat, dia melihat beberapa skill yang terdengar agak luar biasa, seperti Sword Qi.
‘Hm?’
Dua skill tertentu menarik perhatian Seol Jihu.
"Kutukan… pembalasan …?"
[Nemesis: Tombak Kutukan yang membawa kemalangan
-Sebuah tombak yang mendistorsi hukum kausalitas, untuk memutar keberuntungan target dan membebaskannya dari kemalangan. Kemampuan ini dapat dilihat sebagai kutukan, karena menyebabkan bencana yang tak diketahui menimpa targetnya.
-Tapi karena itu secara paksa membalikkan hukum sebab dan akibat, pengguna juga harus menanggung efek bumerang dari kekuatan yang setara.
-Sementara itu dapat digunakan secara berurutan, pengguna harus berhati-hati dalam menggunakannya, karena pengguna dapat mati, karena terlalu sering menggunakan kutukan.]
[Nemesis: Judgement of Vengeance Spear.
-Menerima pembalasan ilahi yang pantas diterima target, sesuai dengan hukum kausalitas. Teknik ini dikembangkan oleh Goddess of Gluttony, Gula, dengan mengamati kemampuan Dewa Bela Diri, 'Pergantian Bunga'.
-Selama pertempuran, ketika kamu menerima damage yang melebihi batas tertentu, skill ini akan menghasilkan serangan balik 'absolut' yang sama dengan damage yang kamu ambil.]
Kejutan Seol Jihu hanya berlangsung sesaat. Segera, ekspresi khawatir menyelimuti wajahnya. Skill ini jelas luar biasa, tapi dia bisa tahu betapa sulitnya untuk mendapatkannya.
[Apa yang kamu khawatirkan?]
Gula bertanya, sepertinya sudah membaca pikirannya.
[Jangan khawatir dan lebih fokuslah pada pelatihan. Masa depan bukan satu-satunya hal yang mendapat momentum.]
Seol Jihu memiringkan kepalanya. Ini adalah pertama kalinya, Gula mengatakan sesuatu seperti ini. Menimbang jika dia adalah dewa, Seol Jihu tak berpikir dia mengatakan ini hanya untuk menghiburnya. Kemungkinan besar, ada rahasia yang belum ia temukan, di antara banyak skill yang baru berkembang.
'Aku mengerti. Terima kasih banyak!'
Setelah membungkuk hormat pada patung itu untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya, Seol Jihu meninggalkan kuil dengan langkah ringan.
Dan ketika Gula sedang menatap tempat Seol Jihu sebelumnya berdiri, suara sensual tiba-tiba terdengar di ruang kosong.
[Lihat, aku bilang, dia akan menyukainya.]
Suara itu milik Luxuria, Dewi Nafsu.
[Lihat betapa bersyukurnya dia. Dan bukankah ini pertama kalinya, dia tak mengeluh tentang nama kelasnya?]
[Aku tak mengerti.]
Gula menggerutu, ketika Luxuria membual.
[Hanya apa yang baik tentang nama seperti itu? High Mana Lancer terdengar jauh lebih baik.]
[Bagaimana bisa.]
[Hmph. Aku melepaskannya kali ini, karena kamu bersikeras begitu banyak. Tapi, ketika dia menjadi Level 6, aku akan memastikan ada ‘mana’ yang ada dalam namanya!]
Jika Seol Jihu mendengar ini, dia pasti akan kejang-kejang. Luxuria yang ketakutan dengan cepat menghentikannya.
[Jangan. Apa yang akan Kamu lakukan, jika anakku tersesat?]
[Anakmu? Saat ini, dia tanpa keraguan adalah anakku.]
Di dalam kuil, pertengkaran dua dewi berlanjut untuk waktu yang lama.
***

Setelah meninggalkan kuil, Seol Jihu berhenti dan memiringkan kepalanya. Jenggot panjang membentang dari awan di langit, memberikan pemandangan biru yang menyegarkan.
Seol Jihu tersenyum, ketika dia menatap langit.
Statistik Windows
1. Informasi Umum
Nama
Seol Jihu
Tanggal dipanggil
16 Maret 2017
Nilai Tanda
Gold
Jenis kelamin/ Usia
Laki-laki / 26
Tinggi / Berat
180.5cm / 68.6kg
Kondisi Saat Ini
Good
Kelas
Lv 5 (Lance of Nemesis)
Kebangsaan
Korea Selatan (Area 1)
Afiliasi
Carpe Diem
Alias
Smartass, Top Graduate, First Star, Head sickness, Crybaby, Prankster, War Hero of Haramark, Enemy, Training Masochist

Akhirnya!! Dia akhirnya mencapai Level 5.
Dia sekarang seorang High Ranker, atau seseorang yang bisa berjalan dengan dada mereka yang membusung. Dia dapat dengan aman mengatakan, jika tak ada seorang pun di Paradise yang dapat mengabaikan kekuatannya.
Teringat bagaimana dia berpartisipasi dalam ekspedisi sebagai porter, ketika dia hanya seorang Level 1 Warrior, dia cukup tersentuh. Tapi, kemajuan kelas bukan satu-satunya alasan dia bahagia.
[Kelas: Lv 5. Lance of Nemesis]
Melihat nama kelas ini, senyum lebar muncul di wajahnya. Dia meliriknya sekali, dua kali, tiga kali, dan kemudian beberapa lagi. Dia tak Lelah dan tak peduli berapa kali dia melihatnya.
Karena itu keren.
Sebenarnya, dia tak mengharapkan nama yang keren seperti itu. Dia akan dengan senang hati kehilangan kata 'mana'. Seperti Seol Jihu telah berjanji untuk melayani dewi lain, jika bahkan ada 'ma' dari 'mana' ada di nama kelas barunya. Dia tak bisa lebih Bahagia, karena Gula menerima permintaannya.
"Hic."
Dia sangat tersentuh, sehingga dia bahkan menangis. Dia ingat hari-hari yang menyedihkan, ketika dia terlalu malu untuk mengungkapkan nama kelasnya.
Tapi hari-hari itu sudah berakhir sekarang. Ketika dia berpikir untuk mengatakan, "Halo, Aku High Rank Level 5, Lance of Nemesis, Seol Jihu," dia merasakan sesuatu mengalir di dalam dirinya.
Meskipun Fate of Pioneer dan Stellar Evolution tiba-tiba muncul di kepalanya, Seol Jihu menyingkirkan pikiran itu. Dia ingin menikmati kebahagiaan, setidaknya untuk hari ini.
Garis-garis cahaya siang yang menyinari dari langit, tampak menerangi masa depannya. Merasa lebih bahagia daripada sebelumnya, Seol Jihu menyeka air matanya dan melompat menuruni tangga dengan langkah-langkah berbulu.
[Mana ini, mana itu! Ada apa denganmu !?]
[Apa yang salah, tentang kata mana !?]
Dan sementara itu, dia tak tahu, apa yang dibicarakan kedua dewa itu di kuil.
***

Biasanya Seol Jihu butuh sepuluh menit untuk sampai ke kantor Carpe Diem dari kuil. Tapi hari ini, hanya butuh lima menit.
Seol Jihu menegakkan punggungnya, ketika dia membuka pintu dan berjalan masuk. Berdiri dengan bangga dan melihat sekeliling, ekspresi kekecewaan tiba-tiba melintas di wajahnya.
Dia tak bisa melihat Jang Maldong.
‘Belum ada yang kembali? Apakah Nona Phi Sora ada di kamarnya? "
Mengintip, Seol Jihu melihat sesuatu yang hitam. Saat dia memicingkan matanya untuk melihat lebih dekat, itu menghilang ke arah kamarnya.
Merasa ada sesuatu yang tak pada tempatnya, dia mengikuti bayangan misterius ke kamarnya. Di sana, dia melihat kepulan asap hitam melengkung di sudut.
Wajah Seol Jihu bersinar.
"Flone!!"
Dia berteriak riang.
‘Hmph.’
Tapi apa yang kembali adalah hmph berduri. Bagian atas asap bahkan berbalik sendiri.
"Flone?"
‘Hmph!’
Menghirup dengusan yang kuat, Flone pergi ke bawah tempat tidur, seolah-olah dia tak ingin melihat pemuda itu.
'Ah.'
Teringat bagaimana Flone selalu berada di sisinya, ketika dia dalam keadaan koma dan tak ada orang di sekitarnya, Seol Jihu terlambat berkata 'Ah'.
Flone harus terluka. Meskipun dia terpaksa kembali ke Bumi oleh Jang Maldong, dia pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Yang membuat segalanya menjadi lebih buruk, bahkan ketika dia kembali, dia melemparkannya ke samping di kamarnya, tak pernah menyapanya sekali pun, dan melanjutkan urusannya.
Ketika dia berpikir tentang bagaimana dia mendukungnya selama perang, dan bagaimana dia menyelamatkan Teresa di tempatnya. Dia merasa lebih menyesal.
"Floneee."
Seol Jihu meminta maaf, menyuruhnya keluar, dan bahkan menyapu bagian bawah tempat tidur dengan karung goni.
"Kyaang!" Suara marah terdengar bersamaan dengan tarikan yang kuat dari tangannya. Melihat bekas gigitan yang jelas pada karung goni yang setengah dikunyah, Seol Jihu dengan canggung menggaruk kepalanya.
Lalu tiba-tiba, sebuah ide cemerlang muncul di kepalanya
"Flone, aku membawakanmu hadiah…"
Flone masih tak bereaksi. Seol Jihu mengobrak-abrik barang bawaannya. Karena Flone adalah hantu, dia harus mendapatkan sesuatu yang berbeda, dari apa yang dia dapatkan dari orang lain. Syukurlah, dia berhasil menghasilkan ide hadiah yang bagus, setelah banyak pertimbangan.
Seol Jihu duduk di kursinya dan mencuri pandang ke belakang. Kata 'sekarang' pasti menggelitik minat Flone, ketika seutas asap muncul dari bawah tempat tidur.
Ketika asap melihat tatapan Seol Jihu, asap itu mulai bersembunyi lagi. Seol Jihu dengan cepat berbicara.
"Liontinnya. Kamu bilang itu kenang-kenangan ibumu, kan? ”
Asap berhenti, mendengar kata 'kenang-kenangan'.
‘Ya.’
Suara apatis terdengar. Seol Jihu dengan cepat memberi isyarat padanya untuk datang.
"Aku akan menunjukkan padamu sesuatu yang keren."
‘Keren?’
"Kamu akan menyukainya, Flone."
Mendengar betapa percaya diri pemuda itu, Flone keluar dengan ragu-ragu, sebelum terbang di sebelah Seol Jihu.
‘Hmph, Aku hanya melihatnya.’
"Ai, jangan seperti itu. Kita adalah teman, bukan? Aku hanya tak punya waktu sebelumnya. Tolong maafkan diriku."
Berperilaku lucu, Seol Jihu memijat daerah yang ia percaya adalah bahunya. Kemudian, dia dengan hati-hati meletakkan liontin di tengah meja.
Warna yang luar biasa dari liontin itu terlihat, tak peduli berapa kali dia melihatnya. Tapi, karena itu adalah artefak dari ratusan tahun yang lalu, ada bintik-bintik yang pudar dan berubah warna.
"Lihat ini."
Seol Jihu mengeluarkan gelas plastik dan mengisinya 3/4 dengan air dan 1/4 dari itu dengan amonia. Selanjutnya, dia meletakkan liontin di dalam, sebelum mengeluarkannya 30 menit kemudian. Menggunakan deterjen ringan dan PH netral, dan mencampurnya ke dalam mangkuk berisi air hangat. Dia mencuci liontin itu sampai bersih.
Selanjutnya, ketika dia dengan lembut menggosok liontin dengan sikat gigi, dan menyeka air dengan handuk, seruan lembut meledak.
‘Wow!’
Itu bukan proses yang sulit. Tapi setiap kali sikat gigi membelai liontin itu, perubahan warna hijau menghilang, dan kecemerlangan liontin itu kembali. Karena Flone belum pernah melihat hal seperti itu, dia tak bisa menahan diri untuk tidak terkejut.
‘Wow, wooooow…’
"Yang harus kita lakukan sekarang adalah mencuci liontin itu dengan air hangat, dan mengeringkannya di bawah sinar matahari."
Menunjukkan sosok aslinya sebelum Seol Jihu menyadarinya, Flone menatap liontin berkilau dengan linglung. Sejauh yang ia ketahui, Seol Jihu baru saja menggunakan mantra sihir misterius.
"Bagaimana itu?"
‘Menyegarkan. Aku merasa seperti baru saja mandi.’
Melihatnya menggeliat dengan gembira, Seol Jihu tersenyum.
***

Waktu yang sama.
Phi Sora sedang duduk di ranjangnya, dua kamar dari Seol Jihu. Saat ini, dia dalam perenungan mendalam, saat dia melihat ke bawah ke sebuah kotak.
Kemarahan tak terlihat, dan hanya kebingungan yang tersisa di wajahnya.
"Ya Tuhan, orang bodoh ini…"
Phi Sora menyisir rambutnya dengan frustrasi.
"Apa ini?"
Menggerutu pada dirinya sendiri, dia mengambil item di dalam kotak dengan ibu jari dan jari telunjuk.
"Mengapa dia memberiku ini?"
Apa yang dia cakar tak lain adalah… pakaian dalam. Tepatnya, itu adalah set yang terdiri dari bra dan sepasang celana dalam yang serasi.
Dan yang cukup berkelas, pada saat itu.
Sejujurnya, dia menyukai hadiah itu, jika dia membicarakannya dalam konteks yang terisolasi. Tak hanya warna merah yang sesuai untuknya, tapi dia juga menyukai pola mawar yang ada di pakaian dalam. Teksturnya juga lembut.
'Itu sangat mahal…'
Bahkan sekilas, dia bisa tahu, itu dari merek pakaian dalam yang terkenal. Ketika dia melihat label harga 210.000 Won, matanya hampir keluar dari sakunya.
"Dia secara mengejutkan memiliki selera yang baik."
Benar, dia menerima ini dan senang. Tapi hanya ada satu masalah.
"Kenapa dia memberikan ini padaku?"
Dia hanya tak tahu, mengapa Seol Jihu memberinya hadiah khusus ini. dia bukan pacarnya. Itu terlalu mahal dan berkualitas tinggi untuk menjadi hadiah lelucon. Dan sepertinya, pemuda itu juga tak punya niat jahat. Selain itu, dia tak pernah memberi tahu pemuda itu tentang ukuran tubuhnya.
Yang benar adalah jika Seol Jihu hanya bersikap bodoh. Karena Yoo Seonhwa memujinya suatu saat, dia pikir orang lain juga akan menyukai hadiah ini.
Tapi, karena Phi Sora tak mengenal Seol Jihu dengan cukup baik untuk mengetahui hal ini, wajar saja jika dia menderita, karena makna dari hadiah ini.
Pada akhirnya, setelah merenung cukup lama, Phi Sora mencoba memakai bra.
Segera…
"…Eh?"
Mata Phi Sora melebar dan dia berkedip cepat sambil menatap dadanya.
"Ini ukuran yang pas?"



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us