Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_195

gambar

SCG_195

195. High Ranker (3)


Setelah maju ke High Ranker, Seol Jihu memutuskan untuk menunda menggunakan Divine Stigmata. Ini karena, dia mengubah rencana pertumbuhannya, mengikuti saran Jang Maldong. Dia menyerah pada gagasan pertumbuhan cepat, untuk menghindari pemborosan ramuan berharga. Dan dia memutuskan untuk maju perlahan, selangkah demi selangkah.
Pertama, dia memutuskan untuk fokus pada pemulihan. Memulihkan statistik yang hilang, menjadi prioritas utamanya untuk saat ini. Sementara tubuhnya hanya drop sementara, membiarkannya seperti itu untuk waktu yang lama, dapat menyebabkan penurunan permanen.
Karena itu, dia mengembalikan pelatihannya dengan lari ringan. Saat itulah dia menyadari, mengapa Jang Maldong sangat menekankan untuk beristirahat.
Sekarang setelah dia cukup istirahat, tubuhnya telah pulih sampai mampu menjalani latihan yang keras. Maka, dia mulai pulih dengan cepat.
Tentu saja, pemulihannya yang cepat, sebagian besar berkat perawatan penuh perhatian Seo Yuhui. Sementara Seol Jihu tak tahu, Seo Yuhui adalah orang terkaya di Paradise, ketika melihat dari sisi medis.
Seo Yuhui mengundang Seol Jihu untuk makan malam, setiap tiga hingga empat hari. Memberinya makan yang dibuat dengan segala macam bahan berharga, yang akan mempercepat proses penyembuhannya. Berkat ini, Seol Jihu terlihat lebih sehat setiap hari, dan dia mendapatkan kembali masa otot, volume darah, dan kulitnya. Bahkan, ketika dia berbaring di tempat tidurnya.
Hari ini sama saja.
Seo Yuhui muncul, begitu pelatihan Seol Jihu selesai, dan memberinya makan mewah yang akan membuat siapa pun menonton air liur dan tersedak iri.
Nom, nom, nom, nom.
Saat Seo Yuhui menyaksikan Seol Jihu mengambil makanan sambil berkeringat, matanya menunjukkan tanda-tanda terganggu.
‘Haruskah aku mengatakannya?’
Setelah berunding untuk waktu yang lama, dia dengan hati-hati memecah kesunyian.
“Um… Jihu.”
Seol Jihu yang hidungnya terkubur di mangkuknya, berbalik.
“Ya?”
“Mm… um…”
Seo Yuhui sedikit ragu.
“Hadiah yang kamu berikan padaku. Dari mana kamu mendapatkannya? “
“Oh, dari Modern Mall. Aku membeli hadiahmu dari Victoria’s Secret. Ukuran mereka akurat, dan mereka memiliki lebih banyak. Desain mereka juga cantik. ”
‘Milikku?’
Seo Yuhui menahan diri dari menyuarakan keraguannya. Dia langsung berpikir, ‘Benarkah dia?’ Tapi pikiran lain, ‘Tidak mungkin’, dengan cepat membuat yang sebelumnya tidur.
Dia tak tahu jika firasatnya benar.
Bagaimanapun juga, Seol Jihu memiringkan kepalanya seolah bertanya, “Ada apa?” Dan Seo Yuhui tak bisa mempertanyakan itu, pada seseorang dengan tatapan polos.
“Aku… aku mengerti. Itu pasti sulit. Sulit sekali menemukan ukuran itu. ”
“Tidak, tidak sama sekali. Aku tahu sebagian besar toko pakaian dalam asing yang ada di Korea, seperti punggung tangan aku.”
Seol Jihu membual seperti anggota dewan perusahaan terkenal, yang menyombongkan diri menjadi China Hand.
“Aku… aku mengerti. Itu luar biasa.”
Seo Yuhui nyaris tak mengucapkan beberapa patah kata. Tak menyadari perasaan Seo Yuhui, Seol Jihu tersenyum mendengar pujiannya. Lalu, dia tiba-tiba bertanya.
“Kenapa kamu bertanya? Apakah kamu tak pas? Atau apakah itu tak sesuai seleramu? ”
“Mm… tidak, bukan itu… mungkin sedikit ketat…”
Pada saat itu, kepercayaan diri meluap di wajah Seol Jihu runtuh.
“T-Tidak mungkin.”
‘Tidak mungkin?’
Sekarang apa artinya itu?
“Aku sangat berhati-hati dalam memilih milikmu. Aku mempertimbangkan semua opsi dan membeli yang sempurna…“
Gumam bingung terdengar.
Seo Yuhui dengan lembut menutup matanya. Sebenarnya, dia benar. Meskipun bra itu sedikit ketat, itu tak terlalu buruk, sehingga itu mengganggunya.
Plus, semuanya sempurna. Warna dan desainnya tak terlalu mencolok, dan memiliki ‘dukungan’ yang sangat baik, sehingga mengurangi beban di pundaknya.
Itu sebabnya dia ingin bertanya.
‘Di mana kamu membelinya?’, ‘Bagaimana kamu tahu ukuranku?’, Dan hal-hal seperti itu. Dan yang paling penting, ‘Mengapa kamu memberiku pakaian dalam?’
“Maaf… aku seharusnya bertanya padamu, sebelum membelinya…”
‘Ya Tuhan!’
Dia hanya mengatakan, dia seharusnya bertanya sebelum membelinya.
Seo Yuhui menatap Seol Jihu yang cemberut, dengan tak percaya. Dia tak bisa untuk tidak berpikir, ‘Apakah dia menggodaku?’
“Bagaimana dia bisa memikirkan itu? Bagaimana dia berfikir…“
Pada akhirnya, Seo Yuhui menundukkan kepalanya dan bergumam pada dirinya sendiri. Desahan dalam-dalam bangkit dari lubuk hatinya dan keluar dari mulutnya.
“Bagaimana cara membuat pria itu keluar darinya?”
***

Anggota Carpe Diem yang lain mulai kembali, ketika Seol Jihu fokus pada pelatihan penyembuhannya.
Yang pertama kembali adalah Marcel Ghionea. Dia kembali ke Paradise, tepat dua minggu setelah dia pergi, seperti yang ia janjikan. Yang berikutnya kembali adalah saudara Yi. Dan kebetulan, pada hari Seol Jihu memulihkan statistiknya, anggota tim terakhir tiba.
Orang terakhir yang kembali bukan Hugo, tapi Chohong. Dia tiba larut malam, setelah berkeliling Eropa dan membawa kembali hadiah untuk semua orang.
Chohong mengambil hadiah yang diberikan Seol Jihu padanya, lalu dengan riang naik untuk membongkar di kamarnya. Dan segera, dia melesat keluar dengan ekspresi senang.
Phi Sora yang sedang minum bir di sofa, melihat Chohong menatap Seol Jihu yang dengan gembira mengobrol dengan Hugo. Dari wajahnya yang penuh kontemplatif, Phi Sora menyadari jika wanita itu telah menerima hadiah yang sama dengannya.
“Hei, hadiah yang kamu dapat untukku, benar-benar berkualitas tinggi. Ini menempel pada selangkanganku dengan sempurna, dan itu juga sangat lembut. ”
“Benarkah? Benar? Kamu adalah seorang Warrior, jadi aku mencoba mencari yang kuat. ”
Dari kelihatannya, Hugo tampaknya juga mendapatkannya.
Dengan diam-diam menampar bibirnya, Phi Sora melihat Yi Sungjin yang duduk di seberangnya.
“Yi Sungjin.”
Ketika dia memanggil namanya, Yi Sungjin meliriknya.
“Ya.”
Dia menjawab dengan acuh tak acuh.
“Apakah kamu juga…”
“Ya, pakaian dalam.”
Yi Sungjin bergumam, sebelum dia bahkan menyelesaikan kalimatnya. Alis Phi Sora meninggi.
“Kamu juga?”
Yi Sungjin mengangguk.
“Yah… aku hanya mengucapkan terima kasih dan mengambilnya. Tapi, sepertinya aku bukan satu-satunya yang mendapat hadiah seperti itu. ”
“Tunggu, maksudmu…”
Phi Sora mengernyitkan alisnya. Dia tiba-tiba memikirkan Yi Seol-Ah.
“Tidak, tidak mungkin.”
Dia seorang gadis, belum lagi seorang siswa SMP. Dia tak bisa begitu bodoh untuk hadiah yang ke remaja 18 tahun, benar?
“Noona diberi sepasang sepatu kets.”
Kecurigaannya segera padam.
“Sepatu kets?”
“Yap, sepasang sepatu lari. Dia bilang, dia tak yakin dengan sepatu Noona… dan hanya memakai sepatu kets…“
Yi Sungjin menjelaskan dengan tenang.
Jadi, dia bukan sampah yang lengkap dan tak berotak. Dia setidaknya tak melewati garis itu.
Phi Sora menghela nafas lega. Dia tak yakin, mengapa dirinya merasa seperti ini.
Pada saat itu, Chohong akhirnya angkat bicara setelah diam.
“Hei, apakah kamu mendapatkan kemajuan kelasmu?”
Seol Jihu tersentak. Dia telah merencanakan untuk diam tentang hal itu untuk saat ini, dan sesumbar di pagi hari. Dia tak mengira orang lain yang akan membicarakannya lebih dulu.
“Kenapa kamu begitu terkejut? Lagipula kamu adalah Level 4. Sudah jelas kamu akan naik level, setelah apa yang kamu capai dalam perang itu. Begitu? Benarkan?”
Seol Jihu mengangguk dengan agak menyesal.
“Ya aku telah melakukannya.”
Kemudian, Hugo tersentak karena suatu alasan. Chohong bertanya lagi.
“Aku tahu itu. Jadi, apa nama kelasnya? ”
Seol Jihu menegakkan punggung dan lehernya.
“Tidak ada. Cuma Lance of Nemesis.”
“Hah? Tombak apa? “
Chohong berkedip. Dia tahu sebagian besar nama yang diterima Warrior, ketika mereka naik level. Tapi, ini adalah pertama kalinya dia mendengar tentang Lance of Nemesis.
Melihat sekeliling, Chohong menemukan Jang Maldong duduk diam di sofa dan bertanya.
“Pak Tua, aku belum pernah mendengar tentang kelas itu sebelumnya. Apakah ini kelas bernama? ”
“Kelas yang diberi nama?”
“Pasti.”
Jang Maldong menjawab dengan tenang.
“Hei, buka Stats Window-mu. Biarkan kami melihat nama kelasmu. “
Chohong mendekati Seol Jihu setengah ragu. Ketika Seol Jihu membuka Stats Window-nya dengan wajah bingung, anggota Carpe Diem berkumpul di sekitarnya.
“Itu benar…”
Chohong bersiul, kepalanya didorong ke dekat ke Stats Window. Dia tampak agak iri.
“Apa itu kelas bernama?”
“Kelas bernama adalah, um… sesuatu yang mirip dengan kelas satu-satunya. Bagaimana aku mengatakan ini…“
“Ini adalah kelas unik, yang diberikan para dewa pada Earthling khusus.”
Phi Sora menjelaskan, melihat bagaimana Chohong tak bisa mengerti.
“Itu melibatkan sedikit lebih banyak pekerjaan dari para dewa, karena mereka dibuat dengan memperhitungkan disposisi dan perilaku Earthling. Juga…”
Dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan.
“Kelas bernama sangat penting, karena itu adalah tahap sebelum Earthling diterima sebagai Executor.”
“Seorang Executor?”
“Termasuk mereka yang sudah mati dan mereka yang masih hidup, Earthling yang telah terpilih sebagai Executor semuanya memiliki kelas unik. Sejauh yang aku tahu, tak ada pengecualian.”
Phi Sora menjelaskan dengan tenang, yang tak sesuai dengan kepribadiannya yang biasanya.
“Sederhananya, itu adalah kelas yang diawasi dengan cermat oleh para dewa. Tapi, menerima kelas bernama, tak berarti kamu akan menjadi Executor. ”
“….”
“Katakanlah Claire Agnes, misalnya. Tapi, kita tak tahu, apa yang akan terjadi ketika dia menjadi Level 7.“
“Bukankah kamu harus menjadi Level 6, untuk menerima kelas bernama?”
Chohong yang mendengarkan dengan tenang, tiba-tiba menerobos masuk. Phi Sora mengangkat bahu.
“Sampai sekarang, jadi aku tak tahu. Ini tak seperti ada buku peraturan, yang dengan tegas mengatakan Kamu harus menjadi Level 6. Mungkin terserah para dewa untuk memutuskan. Lagipula dia adalah seorang Irregular.”
“Tapi, bahkan di antara Irreguler… argh! “
Sambil bergumam tak percaya, Chohong tiba-tiba mengerang dan menggaruk kepalanya dengan keras. Merasa suasana tiba-tiba terasa berat, Seol Jihu berbicara dengan acuh tak acuh.
“Jadi, itu bukan masalah besar. Kita tak tahu apa yang akan terjadi di masa depan. “
Dia kemudian menyikut Marcel Ghionea yang malang.
“Ngomong-ngomong, apa yang terjadi denganmu, Tuan Ghionea? Apakah Kamu menjadi High Ranker? “
“Ketika aku kembali, aku mampir untuk berjaga-jaga. Aku diberi tahu, jika aku kekurangan poin kontribusi.”
Marcel Ghionea menjawab dengan tenang.
“Poin kontribusi? Apakah kamu tak mendapatkan beberapa, dari perang ini? “
“Tidak.”
Archer itu perlahan menggelengkan kepalanya.
“Poin kontribusi diperoleh melalui sistem berbasis kinerja murni. Mereka tak diberikan, hanya karena Kamu berpartisipasi dalam perang. Sama seperti namanya, itu tergantung pada seberapa banyak Kamu berkontribusi.“
Itu masuk akal, jadi Seol Jihu dengan cepat menganggukkan kepalanya, sebagai tanda mengerti.
“Karena aku ditawan setelah Komandan Seven Army muncul, aku tak bisa mendapat banyak…”
“Sama di sini.”
Hugo juga bergumam dengan sedih.
“Aku kurang pengalaman dan poin kontribusi. Ira, keparat itu. Dia mengatakan kepadaku, untuk meningkatkan kecerdasanku terlebih dahulu. “
Ketika Hugo mengepalkan tinjunya, Chohong menunjukkan simpati yang dalam.
“Masuk akal. Bagaimana bisa seseorang dengan mie di otak, bisa menjadi High Ranker? “
“Apa yang kamu katakan? Dan siapa yang berubah dari menjadi Priest menjadi Warrior, karena otak burung mereka?”
“Terima kasih… Level 4. Selanjutnya, tolong…”
“Kamu jalang!”
“Sobat, kamu seharusnya malu pada dirimu sendiri. Kamu memasuki Paradise sebelum Jihu, dan dia sudah melampauimu. ”
“Dia juga menangkapmu!”
“Setidaknya, aku tak bisa dilampaui. Dan tahukah Kamu, jika Level 5 adalah tempat Kamu seharusnya terjebak?”
“….”
Hugo bergidik, seolah tak ada yang bisa dikatakannya. Dia praktis hampir menangis.
Chohong tersenyum, sebelum meletakkan lengannya di atas bahu Seol Jihu.
“Ngomong-ngomong, pemimpin kita adalah High Ranker sekarang. Kita tidak bisa membiarkan ini begitu saja, kan?”
“Apa yang kamu rencanakan kali ini?”
Ketika Jang Maldong bertanya dengan cemas, Chohong mendengus.
“Bukankah sudah jelas? Pesta perayaan! Sudah lama. Ayo minum sampai hidung kita menetes! “
“Sial, bukan kamu yang naik level. Kamu hanya menggunakan ini sebagai alasan ”
Jang Maldong mencapai sasaran.
“Ei, aku tak butuh pesta perayaan. Ini memalukan. ”
Ketika Seol Jihu tertawa canggung, Chohong menarik lengannya.
“Sebaiknya kamu tak mengecewakan kami! Hari ini, Aku yang bayar! “
Mendengar ini, kepala Hugo terangkat.
“Benarkah?”
“Ya mengapa?”
“Tak ada backsi takeies.”
“Kamu pikir aku sepertimu? Ditambah lagi, pahlawan hari ini bukan kamu. ”
“Kamu membuat kesalahan. Kesalahan besar!”
Hugo menyerbu keluar pintu, berteriak tentang peluang balas dendam. Chohong mendecakkan lidahnya, sebelum menarik lengan Seol Jihu dan berteriak.
“Baik! Ayo pergi!”
Kantor cepat berubah gaduh. Saat anggota lain mengikuti Seol Jihu dan Chohong, Jang Maldong juga bangun dengan senyum masam.
***

Itu sudah larut malam, tapi Eat, Drink and Enjoy masih ramai.
Ketika Seol Jihu masuk, pub itu terdiam. Tapi itu hanya berlangsung sebentar. Segera, pub menjadi lebih keras, dengan orang-orang berbicara satu sama lain.
Seol Jihu bisa melihat, orang-orang berdiri dari kursi mereka untuk melihatnya. Tapi, dia berjalan ke meja yang disambar Hugo, tanpa mengedipkan mata. Tapi ketika dia melihat semua botol minuman keras memenuhi meja, dia berhenti.
Bahkan Phi Sora tampak kewalahan. Tentu saja, Chohong adalah orang yang paling terkejut.
“Kamu gila…“
“Kamu bilang itu dibayar dirimu, kan?”
Hugo terkikik ketika dia membuka botol.
“Ambil tagihannya dan berikan aku sungai…”
“Kamu keparat… aku bersumpah, jika kamu tak menghabiskan ini…”
“Uuuuuhuh. Jangan khawatir, aku akan menghabiskannya, bahkan jika aku harus minum siang dan malam selama empat hari berturut-turut. Jangan lari. ”
“Persetan, baiklah. Mari kita berdua mati hari ini. Ayo makan, minum, dan mati! ”
Chohong menarik lengan bajunya ke atas, dan duduk di kursi.
Sama seperti itu, pesta minum merayakan kemajuan kelas Seol Jihu dimulai.
Semua orang ada di sana. Dan dengan kisah-kisah perang, yang berfungsi sebagai penikmat yang fantastis. Seol Jihu minum dan senang berbicara, tanpa menyadari waktu yang lewat.
Ada tatapan tajam yang sebentar-sebentar akan menyengat punggungnya, tapi dia tak memperhatikan mereka dan fokus untuk berbicara.
Dan pada saat keesokan paginya berguling-guling…
“Kawan, aku hanya membungkus kepalaku di sekitar ini sekarang, dan kamu tahu? Bukankah seharusnya semua orang di sini bersujud padamu, dan mengucapkan terima kasih? ”
Hugo yang telah minum lusinan botol dan karenanya lebih mabuk dari sebelumnya, meletakkan botol di tangannya ke bawah dan berbicara.
“Teman, apa aku salah? Jika bukan karena Kamu… Kamu tahu? Aku benar!”
“Tidak, tidak sama sekali. Semua orang berjuang keras bersama, baik Earthling maupun Paradisian. ”
“Taappii! Jika Kamu tak ada di sana, wah! Semua orang di sini pasti akan mati terbunuh! ”
“Oke, oke, aku mengerti. Sangat tenang. “
Hugo berbicara lebih keras bahkan ketika lidahnya diikat. Terlepas dari apakah dia benar atau salah, Seol Jihu menghentikannya karena malu.
“Si otak mie benar! Kamu seharusnya berada di sana, untuk perayaan pasca perang. Orang yang memberikan layanan istimewa, tapi kamu terbaring setengah mati. Anak-anak keparat ini berpesta di jalan-jalan tanpa peduli! “
“Daaaan benar! Dam apa yang aku coba kataakkaann! ”
Ketika Chohong berdentang, Hugo mengangguk dengan gerakan besar dan membanting meja dengan keras.
“Keparat, kamu sudah mabuk.”
Chohong mendengus dan mencibir.
“Kamu bukan orang yang mengatakan itu. Kamu roboh setelah satu pukulan. “
“Jalang, tolong!”
Gedebuk!
Hugo membanting meja dengan kedua tangan. Seolah itu tak cukup, dia melangkah ke meja yang dipenuhi dengan botol-botol minuman keras, memelototi Chohong. Seolah, dia membantai wanita itu hidup-hidup, dan menyalak.
“Kamu! Jika aku menjadi High Ranker! Kamu tahu!? Undying Diligence yang bodoh itu akan! Tapi apa!? Bajingan itu!”
Dia bahkan tak bisa membuat kalimat yang tepat, tapi dia terus mengoceh. Wajahnya merah, dan dengan betapa kerasnya dia berteriak, Chohong bertepuk tangan dan mengejeknya dengan menyebutnya anjing pemabuk yang menggonggong.
Jang Maldong menghela nafas.
“Ehew…”
Melihatnya menggelengkan kepalanya, Seol Jihu tersenyum pahit juga.
Lalu.
“Dan kamu! Jika itu yang akan katakan! Hah!? Jika bukan karena Seol kita di sini, ya !? Kamu lebih baik…”
“Siiall… raja neraka.”
Pada saat itu, suara tak dikenal memotong dengan kutukan. Seol Jihu mengalihkan pandangannya yang cekung, ke tempat suara itu berasal.
“Aku tak tahan mendengarkanmu lagi.”
Sekelompok empat pria berusia pertengahan 20-an duduk di sekitar meja, menatap mereka.
“Berhentilah membual, tutup mulutmu, dan minum dengan tenang.”



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us